Dan Ibupun Mendapatkan Pahalanya (Tanggung Jawab Istri)

📆 Sabtu, 24 Jumadil Akhir 1437H / 2 April 2016

📚 KELUARGA

📝 Pemateri: Ustadzah Eko Yuliarti Siroj, S.Ag

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁

الرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاءِ بِمَا فَضَّلَ اللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَبِمَا أَنْفَقُوا مِنْ أَمْوَالِهِمْ فَالصَّالِحَاتُ قَانِتَاتٌ حَافِظَاتٌ لِلْغَيْبِ بِمَا حَفِظَ اللَّهُ وَاللَّاتِي تَخَافُونَ نُشُوزَهُنَّ فَعِظُوهُنَّ وَاهْجُرُوهُنَّ فِي الْمَضَاجِعِ وَاضْرِبُوهُنَّ فَإِنْ أَطَعْنَكُمْ فَلَا تَبْغُوا عَلَيْهِنَّ سَبِيلًا إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلِيًّا كَبِيرًا

“ Laki-laki itu adalah pemimpin atas perempuan dengan sebab apa yang telah Allah lebihkan sebagian kalian atas sebagian yang lain dan dengan sebab apa-apa yang mereka infaqkan dari harta-harta mereka. Maka perempuan-perempuan  yang shalihah adalah  yang qanitah (ahli ibadah), yang menjaga (kehormatannya) tatkala suami tidak ada dengan sebab Allah telah menjaganya. Adapun perempuan-perempuan yang kalian khawatirkan akan ketidaktaatannya maka nasihatilah mereka, dan tinggalkanlah di tempat-tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. Akan tetapi jika mereka sudah mentaati kalian maka janganlah kalian mencari-cari jalan (untuk menyakiti) mereka, sesungguhnya Allah itu Maha Tinggi dan  Maha Besar” (QS An-Nisa : 34).

Dan beginilah cara Allah SWT menyapa para perempuan. Dengan kata positif mengandung motivasi “maka perempuan-perempuan yang solihat”.  Agar tanggung jawab tidak terasa berat, Allah SWT menyapa mereka dengan sapaan yang sangat lembut….solihat. Kelembutan dan kesolihan seorang  perempuan,  menjadi bekal utama dalam penunaian tanggung  jawabnya.

1⃣ Ta’at pada suami

Ta’at yang dilandasi oleh cinta dan sayang bukan ta’at karena terpaksa. Akan  terasa begitu mudah dan indah sebagaimana qowwamah  yang dilandasi oleh cinta dan sayang. Keduanya berpadu menjadi sebuah  harmoni.
Ta’at  yang lahir dari orientasi, kehendak, keinginan dan cinta.

Prinsip-prinsip keta’atan:

✅ Bukan dalam maksiyat/melanggar aturan Allah.
Suami  boleh untuk meminta istrinya berdandan hanya didalam rumah    untuk   dirinya saja dan istri harus ta’at akan permintaan suaminya. Namun jika suami meminta istri untuk berdandan dan  tampil  di muka umum, maka istri wajib menolaknya karena bertentangan dengan perintah Allah SWT.   Aisyah RA menceritakan: seorang ibu  menikahkan anak gadisnya. Tiba-tiba rambutnya terjatuh. Lalu ia datang kepada Nabi SAW dan menceritakan kejadian itu kepada beliau. Ibu itu mengatakan bahwa suaminya menyuruh si ibu untuk menyambung rambutnya yang jatuh itu. Kemudian Rasulullah SAW bersabda: “Jangan engkau  ikuti perintah suamimu! Sesungguhnya Allah SWT melaknat wanita yang menyambung rambutnya.”

✅Ta’at  sesuai kemampuan.
Oleh karena itu suami harus faham kemampuan istrinya dan membantu agar  istri dapat  menunaikan kewajibannya.

✅ Keta’atan yang disertai dengan penghormatan dan respon positif  atas  keta’atannya itu.

✅ Keta’atan yang disertai dengan saling cinta dan kasih sayang yang lahir  dari lubuk hati terdalam.

✅ Keta’atan disertai musyawarah.

✅ Keta’atan diiringi dengan saling menasehati, berkorban dan berkomitmen untuk  menegakan      syari’at  Allah.

2⃣ Membesarkan dan mendidik anak
Dimulai sejak janin berada dalam kandungan (al-ahqaf:15).  Aisyah RA menceritakan: seorang  ibu datang kepadaku dengan membawa dua anak perempuannya. Lalu aku memberinya tiga butir kurma. Sang ibu menyuapi anaknya masing-masing satu butir kurma. Lalu sang ibu membelah satu  butir kurma yang hendak ia makan,  untuk dibagi dengan anak-anaknya.  Aku terharu dan menceritakan peristiwa itu kepada Rasulullah SAW.  Beliau bersabda: “Sesungguhnya Allah wajib memasukan ibu itu ke dalam surga dan membebaskannya dari api neraka.” (HR Bukhari Muslim)

3⃣ Menata tugas-tugas rumah tangga
Seperti  Fathimah RA yang mengurus semua urusan dirumah suaminya Ali bin Abi Thalib RA juga Asma binti Abi Bakar RA yang mengurus semua keperluan keluarga dan keperluan suaminya. Bukan berarti bahwa istri yang harus melakukan  semuanya. Akan tetapi istri melakukan penataan. Ia bisa mendelegasikan tugasnya kepada khadimat  jika dirasa perlu.
Sebagaimana Fathimah RA yang meminta   seorang khadimat kepada Rasulullah SAW karena  pekerjaan yang harus dilakukan terlampau banyak dan ia merasa sudah sangat letih.

4⃣ Melayani suami
Apabila seorang laki-laki mengajak istrinya ke ranjangnya, lalu istri tidak mendatanginya, hingga dia (suaminya –ed) bermalam dalam keadaan marah kepadanya, maka malaikat melaknatnya hingga pagi tiba.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Ladang untuk menabung pahala Allah SWT siapkan bagi para ibu didalam rumahnya sendiri. Maka perempuan  solihat  yang qonitat (ta’at kepada suami)  dan hafidzot (menjaga   kehormatan dirinya) adalah mereka  yang berhak   atas pahala besar yang disediakan Allah SWT.

Wallohu a’lam bish showwab

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

Jangan ada Keributan Gara-Gara Kata “Jangan”

📆 Sabtu, 17 Jumadil Akhir 1437H / 26 Maret 2016

📚 KELUARGA & PARENTING

📝 Pemateri: Ustadz BENDRI JAISYURRAHMAN @ajobendri

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁 🌿

1. Beberapa hari ini banyak yg tanya saya (lebih tepatnya ajak diskusi) seputar kata “jangan” dalam ilmu parenting dan Alquran

2. Sebagian ada yg mengatakan kata “jangan” sebaiknya dihindarkan diganti kata anjuran. Ini ajaran parenting

3. Sebagian yg lain justru mempertentangkan dgn berdalih bahwa alquran justru banyak memuat kata jangan. Apakah quran salah?

4. Ujung-ujungnya saling melabel. Seolah-olah ilmu parenting yg menolak kata “jangan” dianggap tidak islami, pro yahudi, dsb.

5. Nah, ini yg saya khawatirkan. Pertentangan yg berujung kepada labeling. Jangan-jangan ini disengaja. Eh kok pake kata “jangan”? :p

6. Bukannya sok bijak. Sebab orang sok bijak sok bayak pajak hehe.. Tapi bersikap ekstrim meskipun baik tidak sesuai sunnah nabi.

7. Hakikatnya, islam ini agama pertengahan (ad diinul wasath). Maka tindakan menyalahkan ilmu yg bersumber dari barat tanpa dicari akarnya juga tak tepat

8. Seolah-olah kalau parenting itu dari barat jelas-jelas salah. Langsung tertolak. Padahal kita sering makan dari barat semisal rendang dari sumatera barat #eh 😀

9. Ilmu parenting pada dasarnya bagian dari ilmu “keduniawian” dimana rasul mengatakan “kalian lebih tau urusan dunia kalian”. Artinya silahkan inovasi

10. Tentu bukan berarti islam tak punya konsep dasar. Sama seperti ilmu kedokteran, parenting juga punya dasar ilmunya

11. Tapi Islam tak menolak inovasi dalam bidang kedokteran sebab berprinsip “hukum asal muamalah adalah boleh kecuali ada dalil yg melarang”

12. Maka, inovasi dalam kedokteran semisal operasi jantung, kemotherapi, dan cesar itu boleh kecuali yg jelas ada larangannya.

13. Sama juga dgn ilmu parenting. Muncul banyak inovasi yg tak semuanya kita tolak kecuali dgn dalil yg tegas.

14. Mengenai kata “jangan” itu sendiri tak perlu kita cari dalih. Hal ini memang ada dalam alquran. So what?

15. Tentu sesuatu yg berada dlm alquran tak boleh diragukan. Ini wilayah iman (QS 2:2)

16. Namun, sesuatu yg ada dalam alquran tentu harus dilihat prakteknya dalam keseharian nabi. Sebab beliau sejatinya ‘penerjemah’ terbaik maksud dari alquran

17. Jika hanya berdasarkan quran tanpa lihat praktek nabi, hati-hati bisa terkecoh. Bisa-bisa malah aneh.

18. Sholat, contohnya. Dalam quran perintahnya hanya rukuk dan sujud (qs 48 : 29). Jika tanpa melihat rasul, maka kita akan anggap sesat orang yg iktidal atau duduk tahiyat

19. Begitu juga penggunaan kata “jangan” dalam quran. Kita harus dudukkan dalam konteks ilmu parenting yg dicontohkan Rasul

20. Itu artinya, mari kita tengok sejarah bagaimana sikap rasul kepada anak-anak? Dan kita akan dapati beberapa perlakuan yg “beda”

21. Sesuatu yg dilarang kepada orang dewasa ternyata dimaklumi bahkan dibolehkan kepada anak-anak

22. Jika orang dewasa dilarang main patung atau boneka, ternyata anak-anak boleh. Aisyah contohnya

23. Jika orang dewasa dilarang ngobrol atau bercanda dalam sholat. Maka khusus anak-anak semisal husein, main di punggung rasul bahkan dibiarkan

24. Bayangkan, kalau yg main di punggung itu Umar. Mungkin sudah rasul marahin

25. Bahkan ada seorang anak yg pipis di baju rasul, dibiarkan. Tak dilarang. Kalau itu sahabat? Mungkin udah dikeroyok sama yg lain

26. Karena itu, melihat penggunaan kata “jangan” dalam alquran tak boleh sembarangan. Ada patokan dan standarnya

27. Untuk anak kecil yg belum baligh tentu beda perlakuannya dengan orang dewasa

28. Bahkan sesama orang dewasa saja masih ada perlakuan yg beda. Contohnya orang badui yg pipis di masjid nabawi dibiarkan, tak dilarang

29. Kenapa? Karena orang badui itu tak tahu alias bodoh. Inilah hebatnya rasul. Bersikap berdasarkan konteks kejadian

30. Jadi ayat tak dikeluarkan serampangan. Indah betul Islam ini jadinya

31. Karena itu, sebagai panduan penggunaan kata jangan ada beberapa pembahasan yg lumayan panjang. Salah satu yg mau saya bahas disini yakni konteks usia

32. Minimal ada 3 konteks usia penggunaan kata jangan sesuai sikap nabi : utk anak yg belum berakal, untuk anak yg sudah berakal dan utk remaja atau dewasa

33. Untuk remaja atau dewasa rasul tak ragu untuk memberikan kata jangan jika memang membahayakan agama orang ini. Biasanya terkait akidah dan akhlak

34. Sementara utk anak, rasul sikapnya beda.Rasul bedakan yg sudah berakal mana yg belum.

35. Caranya sesuai petunjuk rasul dlm urusan perintah sholat yaitu “jika sudah bisa bedakan kanan dan kiri”. Itu artinya sudah diajak berpikir

36. Nah, untuk anak tipe ini (bisa bedakan kanan dan kiri) kata larangan atau “jangan” dibolehkan.

37. Tapi lebih elok jika ditambah solusinya agar mereka tau apa yg harus dilakukan. Ingat mereka minim pengalaman

38. Hal ini dialami oleh Rafi’ bin Amr Al Ghifari yg punya hobi melempar kurma. Rasul melarangnya namun kasih solusi.

39. Solusinya adalah kalau mau makan kurma, yg jatuh di tanah, tak perlu dilempar. Indah kan?

40. Sementara untuk anak yg belum bisa berpikir, rasul tak melarang. Lebih banyak memberi tahu sikap yg tepat. Bahkan cenderung membiarkan

41. Yang dibiarkan rasul juga biasanya terkait dgn hal-hal yg berkaitan dgn eksplorasi skill.

42. Rasul bahkan memotivasi anak yg lagi main panah di mesjid dgn ucapan “teruslah memanah. Sesungguhnya kakek moyangmu ismail seorang pemanah”

43. Kalau anak sekarang main panah di masjid? Udah jadi rempeyek dihujat jamaah hehe

44. Makanya, yg kedua yg harus dipahami selain konteks objeknya juga konteks apa yg dilarang

45. Jika untuk eksplorasi skill hindari kata jangan. Agar anak termotivasi kembangkan potensi. Tapi untuk eksplorasi spiritual dan emosi silahkan pakai “jangan” dgn penjelasan

46. Contoh penjelasan dlm quran “jangan ikuti langkah syetan, syetan itu musuh nyata bagimu”

47. Lebih elok jika larangan ada penjelasan. Tentu ini pas bagi anak yg sudah berpikir.

48. Di masa rasul ada seorang anak yang saat makan berlari-lari. Rasul ucap : “nak, sebutlah Allah. Pakai tangan kananmu dan makan yg dekat denganmu”

49. Rasul tak keluarkan kata ‘jangan’ sebab anak ini butuh tindakan konkret apa yg harus ia lakukan saat itu

50. Kesimpulannya, gak perlu bersikap ekstrim. Parenting meski dari barat bisa jadi adalah hikmah kaum muslimin yg tercecer

51. So, buanglah sampah pada tempatnya ups..maksudnya pakailah kata jangan pada konteksnya.

52. Sekarang, silahkan cicipi jangan nya (alias sayur) 😀

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

Pahala Besar Bagi Sang Ayah (Tanggung Jawab Suami)

📆 Sabtu, 17 Jumadil Akhir 1437H / 26 Maret 2016

📚 KELUARGA

📝 Pemateri: Ustadzah Eko Yuliarti Siroj, S.Ag

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁

الرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاءِ بِمَا فَضَّلَ اللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَبِمَا أَنْفَقُوا مِنْ أَمْوَالِهِمْ فَالصَّالِحَاتُ قَانِتَاتٌ حَافِظَاتٌ لِلْغَيْبِ بِمَا حَفِظَ اللَّهُ وَاللَّاتِي تَخَافُونَ نُشُوزَهُنَّ فَعِظُوهُنَّ وَاهْجُرُوهُنَّ فِي الْمَضَاجِعِ وَاضْرِبُوهُنَّ فَإِنْ أَطَعْنَكُمْ فَلَا تَبْغُوا عَلَيْهِنَّ سَبِيلًا إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلِيًّا كَبِيرًا

“ Laki-laki itu adalah pemimpin atas perempuan dengan sebab apa yang telah Allah lebihkan sebagian kalian atas sebagian yang lain dan dengan sebab apa-apa yang mereka infaqkan dari harta-harta mereka. Maka perempuan-perempuan  yang shalihah adalah  yang qanitah (ahli ibadah), yang menjaga (kehormatannya) tatkala suami tidak ada dengan sebab Allah telah menjaganya. Adapun perempuan-perempuan yang kalian khawatirkan akan ketidaktaatannya maka nasihatilah mereka, dan tinggalkanlah di tempat-tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. Akan tetapi jika mereka sudah mentaati kalian maka janganlah kalian mencari-cari jalan (untuk menyakiti) mereka, sesungguhnya Allah itu Maha Tinggi dan  Maha Besar” (QS An-Nisa : 34).

Betapa indah Al-Qur’an mengungkap bagaimana suami dan istri, ayah dan ibu berbagi tanggung jawab dalam keluarga. Allah SWT menggunakan kata-kata “rijal” bagi para suami bukan jauz. Karena rijal menurut kamus al-ma’ani berarti orang dewasa dari kalangan Bani Adam. Maka kata rijal menyiratkan makna kegagahan, independensi, kekuatan, penuh tanggung jawab dan humanis. Demikianlah kata itu mengantarkannya pada tanggung jawab sesungguhnya dengan  pahala berlimpah bagi mereka yang menunaikannya karena Allah.
🔅Menela’ah ayat diatas, setidaknya kita temukan 2 tanggung jawab besar bagi seorang rijal:
✅ Qowwam (menjadi pemimpin dalam keluarga)
Kepemimpinan seorang suami dalam keluarga, meliputi 4 hal :
1⃣Pemimpin dalam masalah finansial (infaq) ; pada dasarnya suami bertanggung jawab penuh terhadap urusan finansial dalam keluarga. Pemenuhan kebutuhan finansial seluruh anggota keluarga menjadi  tanggung jawabnya.  Akan tetapi bukan berarti bahwa istri tidak boleh ikut berkontribusi finansial dalam keluarga. Rasulullah mengatakan bahwa harta istri yang dipakai untuk kebutuhan keluarga merupakan sedekah.  Saat istri ikut berkontribusi finansial, kepemimpinan suami tidak berubah atau berkurang. Ia tetap sebagai pemimpin dengan kewenangan penuh. Namun, seorang suami tidak boleh mewajibkan istri untuk menafkahi keluarga apalagi bergantung kepadanya. Allah SWT menyimpan hikmah yang banyak dibalik kepemimpinan suami dalam masalah finansial. Apabila ketentuan Allah ini dirubah oleh manusia, maka yang terjadi adalah kerusakan dan kehancuran. Oleh karena itu seyogyanya lapangan pekerjaan lebih banyak disediakan untuk kaum laki-laki agar mereka mampu merealisasikan tanggung jawabnya.

2⃣Pemimpin dalam pemeliharaan dan perawatan fisik dan psikis keluarga  (ri’ayah); suami bertanggung jawab penuh terhadap pemeliharaan fisik maupun psikis anggota keluarganya. Ia tidak dapat menyerahkan begitu saja urusan ini kepada istri. Fenomena yang mulai hilang dalam masyarakat kita hari ini. Memperhatikan nilai gizi dan kesehatan bagi seluruh anggota keluarga sesungguhnya adalah tanggung jawab seorang suami. Sama halnya dengan tanggung jawab terhadap psikisnya. Menciptakan kebahagiaan ditengah keluarga bukan hanya tanggung jawab istri, akan tetapi pada dasarnya adalah tanggung jawab suami. Seorang ibu memiliki peran besar dalam terciptanya stabilitas emosi anggota keluarga. Maka ayah memiliki peran yang lebih besar yaitu menjaga stabilitas emosi ibu. Membahagiakan istri, memperhatikan kondisi psikologinya, menghadapinya dengan penuh kasih sayang dan penghargaan merupakan salah satu cara seorang suami/ayah membahagiakan keluarganya. Ayah tidak hanya fokus membahagiakan anak-anaknya dan mengabaikan kebahagiaan ibu. Akan tetapi ia harus fokus membahagiakan seluruh anggota keluarga.

3⃣Pemimpin dalam perlindungan keluarga secara menyeluruh (himayah) ; ayahlah yang bertanggung jawab melindungi anggota keluarga. Dari segala serangan yang akan merusak kehidupan mereka. Terutama serangan yang berasal dari luar seperti pornografi, narkoba, dll. Kehadiran ayah di tengah anggota keluarga perlu diwujudkan dengan dibukanya komunikasi dengan seluruh anggota keluarga. Ayah tidak hanya membuka komunikasi dengan ibu akan tetapi dengan seluruh anggota keluarga. Anak-anak yang dekat dengan ayahnya akan memiliki kepercayaan diri yang tinggi karena ia tahu bagaimana rasanya dihargai. Bukankah Rasulullah SAW terbiasa menggendong putra putri dan cucu-cucunya saat mereka kecil? Bahkan membiarkan mereka bergelayutan di tangan dan punggung beliau saat beliau sedang shalat. Hingga Fathimah putri beliau sudah berumah tangga, Rasulullah tetap menjalin komunikasi yang baik. Beliau mendengar curahan hati Fathimah, memberi support agar ia menjadi istri yang solihah dan ta’at serta menghiburnya disaat kabar sedih yang beliau dengar. Support dari Rasulullah SAW membuat Fathimah kuat mengarungi bahtera keluarga dalam kesulitan ekonomi bersama suaminya Ali bin Abi Thalib. Kehadiran Rasulullah sebagai orang tua bukan mengobarkan masalah yang ada akan tetapi memberi solusi tuntas. Demikianlah Rasulullah SAW memberi teladan bagaimana seorang ayah mewujudkan tanggung jawabnya.

4⃣Pemimpin dalam musyawarah keluarga (syuro); musyawarah merupakan kegiatan yang harus dibiasakan dalam keluarga. Didalam musyawarah anggota keluarga belajar mengungkapkan pendapat, memberi saran, memberi masukan dan mengambil keputusan. Ayahlah yang bertanggung jawab memimpin pengambilan keputusan itu. Mengapa demikian? Agar tidak ada saling menyalahkan di kemudian hari. Keputusan penting yang diambil oleh keluarga dengan dipimpin ayah akan menghadirkan tanggung jawab penuh dalam melaksanakannya oleh anggota keluarga. Berbeda dengan keputusan-keputusan yang diputuskan hanya oleh ibu atau anak-anak. Akan terasa berat dalam pelaksanaannya.

🔅Prinsip-prinsip kepemimpinan suami dikeluarga :
1⃣Sesuai kebutuhan
2⃣Dilaksanakan tanpa disertai sikap arogan/penghinaan kepada istri dan anggota keluarga
3⃣Dilaksanakan tanpa disertai sikap sewenang-wenang
4⃣Dilaksanakan tanpa disertai sikap dzalim.

🔅Kepemimpinan di dalam keluarga adalah kepemimpinan yang dilandasi oleh wuddiyah yaitu penuh cinta dan kasih sayang. Dimana seorang suami memperlakukan istri dan anak-anaknya bukan seperti budak atau bawahan yang harus tunduk patuh kepadanya, akan tetapi sebagai makhluk mulia yang Allah SWT titipkan kepadanya.

✅Infaq (memberi nafkah)
Nafkah merupakan tanggung jawab penuh seorang suami tanpa kecuali. Bila kondisi membutuhkan istri untuk ikut mencari tambahan finansial, maka bekerjanya istri tidak dilarang. Dan posisi istri adalah membantu, bukan mengambilalih tanggung jawab.
Secara fitrah laki-laki memiliki kecenderungan untuk mampu menghadapi kerasnya kehidupan dan kompetisi di luar rumah. Dan perjalanan mencari nafkah adalah perjalanan yang berat dan keras. Oleh karenanya Allah SWT sediakan pahala besar baginya.
🔅Dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda: “Satu dinar yang engkau keluarkan di jalan Allah, lalu satu dinar yang engkau keluarkan untuk memerdekakan seorang budak, lalu satu dinar yang engkau yang engkau keluarkan untuk satu orang miskin, dibandingkan dengan satu dinar yang engkau nafkahkan untuk keluargamu maka pahalanya lebih besar (dari amalan kebaikan yang disebutkan tadi, pen)” (HR. Muslim).

🔅Dari Sa’ad bin Abi Waqqosh, Rasulullah SAW bersabda: “Sungguh tidaklah engkau menginfakkan nafkah (harta) dengan tujuan mengharapkan (melihat) wajah Allah (pada hari kiamat nanti) kecuali kamu akan mendapatkan ganjaran pahala (yang besar), bahkan untuk makanan yang kamu berikan kepada istrimu.” (HR. Bukhari)

🔅 Jabir bin Abdillah RA meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda : “…para istri memiliki hak atas kalian (para suami) untuk dipenuhi rezekinya dan kebutuhan sandangnya dengan cara yang baik.” (HR Muslim).
Dalam hadits lain Rasulullah SAW bersabda : “Apabila Allah memberikan kebaikan kepada salah seorang diantara kalian, hendaklah dia memulai dari dirinya dan keluarganya (dalam pengalokasiannya).” (HR Muslim)

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

Kenanglah Aku Sebagai Ibu…

📆 Sabtu,  10 Jumadil Akhir 1437H / 19 Maret 2016

📚 KELUARGA

📝 Pemateri: Ustadzah Dra. Indra Asih

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁

وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا (٢٤)

Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil”. (QS Al Isra:24)

اَللّهُمَّ اغْفِرْلِيْ وَلِوَالِدَيَّ وَارْحَمْهُمَاكَمَارَبَّيَانِيْ صَغِيْرَا.

“Wahai Tuhanku, ampunilah aku dan kedua orang tuaku (Ibu dan Bapakku), sayangilah mereka seperti mereka telah mendidik aku di waktu kecil”.

Ketika kita (baca saya) merenungi dengan sungguh-sungguh, doa yang sering kita lantunkan di atas, ada keterkejutan sekaligus kekhawatiran muncul. Itu adalah doa yang dilantunkan seorang anak  untuk orang tuanya. Sebagai bukti sayang dan perhatian seorang anak pada orang tuanya.

Mengapa terkejut? Mengapa khawatir?

Mari kita coba membayangkan, suatu saat nanti, anak-anak kita yang sudah tumbuh besar atau tumbuh dewasa, teringat kita, lalu mendoakan kita. Memohon kepada Allah agar menyayangi kita sebagaimana kita medidik mereka di waktu kecil.

Pertanyaannya, bagaimana kualitas pendidikan kita pada anak-anak kita di waktu mereka kecil? Karena sebesar itu pula kualitas sayang Allah pada kita…! Karena tercantum di dalam doa tersebut  “sebagaimana atau seperti” mereka telah mendidik aku di waktu kecil.

Tentu saja sebagai orang tua, kita juga punya fungsi, tugas dan kewajiban lain. Apakah kita sudah mampu mengelola semuanya, hingga kewajiban yang hakiki kita sebagai orang tua (baca ibu) tertunaikan dengan optimal?

Seringkali kita berpikiran, sayang anak-anak adalah selalu melimpahkan materi, dan sarana, tanpa memperhatikan apa dampaknya buat mereka. Sayang adalah mengikuti semua keinginan dan permintaan mereka, tanpa menimbang baik tidaknya buat mereka dan seterusnya.

Menyayangi dan mendidik anak-anak kita, dimulai pada saat dengan penuh keikhlasan kita mengandung mereka dalam kondisi berat dan bertambah berat sejalan usia janin anak-anak kita dalam kandungan kita. Kemudian kita menjalani proses persalinan dengan kesiapan mengorbankan nyawa kita untuk calon anak-anak kita. Dilanjutkan, menyusui mereka dengan bahagia. Serta, tentu saja dengan lapang dan suka cita, kita mengoptimalkan waktu, tenaga, pikiran, doa dan air mata kita untuk menyayangi dan mendidik mereka.

🔆Menyayangi mereka terutama adalah mendidik mereka mengetahui hak-hak mereka yang utama, mengenal Tuhan mereka Allah swt, memahami agama mereka, mengajarkan dan membantu mereka mengamalkan perintah-perintah Allah swt sekaligus meninggalkan larangan-laranganNya.

Sebesar apa yang sudah kita lakukan pada mereka?

Apakah kita sudah mengoptimalkan sayang dan pendidikan kita pada mereka?

Anak-anakku, terlalu banyak kelemahanku, terlalu banyak kekuranganku, terlalu banyak yang belum aku tuntaskan dalam menyayangi dan mendidik kalian. Tapi, aku berharap kalian semua ridho dan memaafkan aku. Karena ridho dan maaf kalian, yang akan membuat kalian tergerak mendoakanku, sekaligus menjadi sarana Allah mengabulkan doa kalian hingga Allah melimpahkan sayang yang sangat besar padaku di hari tuaku, hingga Allah menganugerahi aku husnul khotimah, dan hingga Allah menolongku di waktu setelah kematianku. Di waktu, saat doa kalian begitu berarti untuk membuat kuburku nanti menjadi lapang dan terang, serta tentu saja hingga Allah memudahkan langkahku menuju surgaNya.

Kenanglah aku sebagai ibu kalian, ibu yang penyayang. Sampaikanlah itu pada Allah, berupa doa yang penuh cinta, tulus dan ikhlas.

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

Anakku…Bukan Dunia Tolok Ukur Kesuksesan (Bag-2)

📝 Ustdzh Dra. INDRA ASIH

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁 🌿

Bag-1 : http://bit.ly/1n50Afd

Anakku…

Engkau sukses jika engkau bisa merealisir pelajaran dari nasehat Lukman pada anaknya, yang mengajarkan akhlak-akhlak yang luhur.

1⃣ Jauhilah Syirik

Allah Ta’ala berfirman,

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ

“Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”.” (QS. Lukman: 13).

Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Lukman menasehati anaknya yang tentu amat ia sayangi, yaitu dengan nasehat yang amat mulia. Ia awali pertama kali dengan nasehat untuk beribadah kepada Allah semata dan tidak berbuat syirik kepada Allah dengan sesuatu apa pun.”

2⃣ Berbaktilah Kepada Orang Tua

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu” (QS. Lukman: 14).

وَإِنْ جَاهَدَاكَ عَلَى أَنْ تُشْرِكَ بِي مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ فَلَا تُطِعْهُمَا وَصَاحِبْهُمَا فِي الدُّنْيَا مَعْرُوفًا وَاتَّبِعْ سَبِيلَ مَنْ أَنَابَ إِلَيَّ ثُمَّ إِلَيَّ مَرْجِعُكُمْ فَأُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ

“Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, maka Kuberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan” (QS. Lukman: 15).

Nasehat kedua ini banyak dilupakan oleh anak-anak saat ini. Banyak yang sering menyusahkan orang tua, membuat orang tua sedih dan menangis. Namun tentu saja ketaatan pada orang tua hanyalah dalam perkara kebaikan dan mubah. Jika mereka memaksa untuk berbuat syirik dan maksiat lainnya, tentu tidak boleh ditaati.

Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Jika kedua orang tua memaksamu agar mengikuti keyakinan keduanya, maka janganlah engkau terima. Namun hal ini tidaklah menghalangi engkau untuk berbuat baik kepada keduanya di dunia secara ma’ruf (dengan baik)” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 11: 54).

3⃣ Lakukan kebaikan sekecil apapun dan hindarilah dosa dengan keyakinan sekecil apapun perbuatan akan dibalas Allah SWT

يَا بُنَيَّ إِنَّهَا إِنْ تَكُ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ فَتَكُنْ فِي صَخْرَةٍ أَوْ فِي السَّمَاوَاتِ أَوْ فِي الْأَرْضِ يَأْتِ بِهَا اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ لَطِيفٌ خَبِيرٌ

“(Luqman berkata): “Hai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui” (QS. Luqman: 16).

Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Ini adalah wasiat yang amat berharga yang Allah ceritakan tentang Lukman Al Hakim supaya setiap orang bisa mencontohnya. Kezholiman dan dosa apa pun walau seberat biji sawi, pasti Allah akan mendatangkan balasannya pada hari kiamat ketika setiap amalan ditimbang. Jika amalan tersebut baik, maka balasan yang diperoleh pun baik. Jika jelek, maka balasan yang diperoleh pun jelek” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 11: 55).

4⃣ Dirikanlah shalat, amar ma’ruf nahi mungkar dan bersabarlah terhadap cobaan

يَا بُنَيَّ أَقِمِ الصَّلَاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

“Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah)” (QS. Lukman: 17).

5⃣ Janganlah sombong

وَلَا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلَا تَمْشِ فِي الْأَرْضِ مَرَحًا إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ

“Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri” (QS. Lukman: 18).

6⃣ Bersikaplah tawadhu

وَاقْصِدْ فِي مَشْيِكَ وَاغْضُضْ مِنْ صَوْتِكَ إِنَّ أَنْكَرَ الْأَصْوَاتِ لَصَوْتُ الْحَمِيرِ

“Dan sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai.” (QS. Lukman: 19).

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

Anakku…Bukan Dunia Tolok Ukur Kesuksesan (Bag-1)

Pemateri : Ustadzah Dra. INDRA ASIH

Suatu hari ‘Umar mendatangi rumah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dan beliau sedang tidur di atas dipan yang terbuat dari serat, sehingga terbentuklah bekas dipan tersebut di lambung beliau. Tatkala ‘Umar melihat hal itu, maka ia pun menangis.

Nabi yang melihat ‘Umar menangis kemudian bertanya, “Apa yang engkau tangisi wahai ‘Umar?”

‘Umar menjawab, “Sesungguhnya bangsa Persia dan Roma diberikan nikmat dengan nikmat dunia yang sangat banyak, sedangkan engkau dalam keadaan seperti ini?”

Nabi pun berkata, “Wahai ‘Umar, sesungguhnya mereka adalah kaum yang Allah segerakan kenikmatan di kehidupan dunia mereka.”

Di dalam hadits ini menunjukkan  bahwa orang-orang kafir disegerakan nikmatnya oleh Allah di dunia, dan boleh jadi itu adalah istidraj dari Allah. Namun apabila mereka mati kelak, sungguh adzab yang Allah berikan sangatlah pedih. Dan adzab itu semakin bertambah tatkala mereka terus berada di dalam kedurhakaan kepada Allah ta’ala.

Anakku…

Sungguh Allah telah memberikan kenikmatan yang banyak kepada kita, dan kebanyakan kita lupa akan hal itu, kenikmatan itu adalah kenikmatan Islam dan Iman. Keduanyalah yang membedakan kita semua dengan orang kafir. Sungguh kenikmatan di dunia, tidaklah bernilai secuil pun dibanding kenikmatan di akhirat.

Mari kita bandingkan antara dunia dan akhirat, menurut Teladan kita Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,

“Demi Allah! Tidaklah dunia itu dibandingkan dengan akhirat, kecuali seperti salah seorang dari kalian yang mencelupkan jarinya ke lautan. Maka perhatikanlah jari tersebut kembali membawa apa?” (HR. Muslim)

Anakku…

Al Qur’an membimbing kita agar memahami bahwa ukuran kebaikan seorang insan adalah dari iman dan amal shalihnya. Adapun merasa sudah dalam kebaikan atau berpatokan dengan karunia dunia yang Allah berikan padanya, atau dengan kedudukannya, semua ini merupakan sifatnya kaum yang menyimpang.

مَا أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُم بِالَّتِي تُقَرِّبُكُمْ عِندَنَا زُلْفَىٰ إِلَّا مَنْ آمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا فَأُولَٰئِكَ لَهُمْ جَزَاءُ الضِّعْفِ بِمَا عَمِلُوا

“Dan sekali-kali bukanlah harta dan bukan (pula) anak-anak kamu yang mendekatkan kamu kepada Kami sedikitpun; tetapi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal (saleh, mereka itulah yang memperoleh balasan yang berlipat ganda disebabkan apa yang telah mereka kerjakan” (QS. Saba: 37)

Allah Ta’ala juga berfirman:

يَوْمَ لَا يَنفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

“(yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih” (QS. Asy Syu’ara: 88-89).

dan banyak lagi ayat yang menjadikan iman dan amal shalih sebagai ukuran kebaikan di hadapan Allah, dan menafikan harta dan perkara dunia sebagai ukuran kebaikan.

Anakku…

Al Qur’an juga memberikan hikmah yang berharga bahwasanya sikap gemar mengaku-ngaku bahwa kita sudah berada dalam kebaikan tanpa dibuktikan dengan praktek nyata dan sikap gemar menjadikan perkara dunia sebagai ukuran kebaikan adalah sikapnya orang-orang yang menyimpang.

فَقَالَ لِصَاحِبِهِ وَهُوَ يُحَاوِرُهُ أَنَا أَكْثَرُ مِنْكَ مَالًا وَأَعَزُّ نَفَرًا

“maka ia (orang kafir) berkata kepada kawannya (yang mukmin) ketika bercakap-cakap dengan dia: “Hartaku lebih banyak dari pada hartamu dan pengikut-pengikutku lebih kuat“” (QS. Al Kahfi: 34).

Ia pun berkata:

وَمَا أَظُنُّ السَّاعَةَ قَائِمَةً وَلَئِنْ رُدِدْتُ إِلَىٰ رَبِّي لَأَجِدَنَّ خَيْرًا مِنْهَا مُنْقَلَبًا

“dan aku tidak mengira hari kiamat itu akan datang, dan jika sekiranya aku kembalikan kepada Tuhanku, pasti aku akan mendapat tempat kembali yang lebih baik dari pada kebun-kebun itu”(QS. Al Kahfi: 36)

Allah Ta’ala berfirman, menceritakan kelakuan kaum Yahudi dan Nasrani:

وَقَالُوا لَن يَدْخُلَ الْجَنَّةَ إِلَّا مَن كَانَ هُودًا أَوْ نَصَارَىٰ ۗ تِلْكَ أَمَانِيُّهُمْ ۗ قُلْ هَاتُوا بُرْهَانَكُمْ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ

“Dan mereka (Yahudi dan Nasrani) berkata: “Sekali-kali tidak akan masuk surga kecuali orang-orang (yang beragama) Yahudi atau Nasrani”. Demikian itu (hanya) angan-angan mereka yang kosong belaka. Katakanlah: “Tunjukkanlah bukti kebenaranmu jika kamu adalah orang yang benar“” (QS. Al Baqarah: 111).

Allah menjawab pengakuan mereka tersebut:

لَّيْسَ بِأَمَانِيِّكُمْ وَلَا أَمَانِيِّ أَهْلِ الْكِتَابِ ۗ مَن يَعْمَلْ سُوءًا يُجْزَ بِهِ وَلَا يَجِدْ لَهُ مِن دُونِ اللَّهِ وَلِيًّا وَلَا نَصِيرًا

“Pahala dari Allah) itu bukanlah menurut angan-anganmu yang kosong dan tidak (pula) menurut angan-angan Ahli Kitab. Barangsiapa yang mengerjakan kejahatan, niscaya akan diberi pembalasan dengan kejahatan itu dan ia tidak mendapat pelindung dan tidak (pula) penolong baginya selain dari Allah” (QS. An Nisa: 123).

Pengakuan tetapkan hanya pengakuan, Allah Maha Mengetahui keadaan hamba-Nya.

Dengan demikian jelaslah bahwa tidak ada gunanya mengaku-ngaku dan merasa sudah baik, sudah shalih, sudah rajin beribadah, namun yang dilihat oleh Allah adalah amalan kita, bukan pengakuan kita.

Apakah amalan kita sudah sesuai dengan pengakuan?
Apakah amalan kita sudah shalih?
Ikhlas karena Allah dan sesuai dengan tuntunan-Nya?
Inilah yang semestinya menjadi perhatian.

Anakku…

Jelaslah bahwa kesuksesan dunia itu sama sekali bukanlah patokan kebaikan seseorang…!

Orang yang mendapat kelebihan dalam perkara dunia, bukan berarti Allah merahmatinya. Dan orang yang diuji dengan kekurangan dalam perkara dunia, bukan berarti Allah memurkainya.

Allah Ta’ala berfirman:

فَأَمَّا الْإِنْسَانُ إِذَا مَا ابْتَلَاهُ رَبُّهُ فَأَكْرَمَهُ وَنَعَّمَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَكْرَمَنِ وَأَمَّا إِذَا مَا ابْتَلَاهُ فَقَدَرَ عَلَيْهِ رِزْقَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَهَانَنِ كَلَّا ۖ

“Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dia dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia akan berkata: “Tuhanku telah memuliakanku”. Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata: “Tuhanku menghinakanku”. Sama sekali bukanlah demikian!” (QS. Al Fajr: 15-17).

Anakku…

Pendapat orang-orang sholih tentang dunia, antara lain:

– Umar bin Al-Khaththab berkata,
“Kalaulah aku tidak takut kebaikanku berkurang, aku akan mengikuti pola hidup kalian yang enak. Namun aku telah mendengar Allah menjelaskan tentang suatu kaum:

أَذْهَبْتُمْ طَيِّبَاتِكُمْ فِي حَيَاتِكُمُ الدُّنْيَا وَاسْتَمْتَعْتُمْ بِهَا

“Kamu telah menghabiskan rezekimu yang baik dalam kehidupan duniamu(saja) dan kamu telah bersenang-senang dengannya” (Al-Ahqaaf : 20).

– Sebagian orang sholih berkata,
“Jika engkau melihat seseorang yang mengajakmu berlomba untuk dunia, maka ajaklah ia berlomba dalam urusan agama”.

– Al-Hasan Al-Bashri berkata,
“Yang kuketahui, bahwa sebagian dari orang-orang sholih itu berusaha keras agar Allah tidak melihatnya tertawa, sampai ia mendapatkan kepastian antara dua tempat kembalinya, di surga ataukah di neraka”.

(bersambung pekan depan, Insyaa Allah)

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

UNTUKMU & UNTUKKU (Memahami Hak dan Kewajiban Dalam Rumah Tangga)

Pemateri: Ustadzah Eko Yuliarti Siroj, S.Ag

Laki-laki dan Perempuan..
Dua insan mulia yang memiliki kedudukan sama dihadapan Maha Pencipta dipertemukan dan disatukan dalam satu ikatan pernikahan.

Laki-laki dan Perempuan.. Keduanya memiliki hak dan tanggung jawab. Sebagaimana keduanya memiliki hakikat, perasaan, sensitivitas, akal pikiran, kecerdasan, dan sisi-sisi lain dari nilai kemanusiaan yang sama.

Laki-laki dan Perempuan..
Allah ciptakan untuk menjadi pasangan. Ya…hanya laki-laki dan perempuan yang bisa berpasangan, selain itu tidak bisa berpasangan. Karena berpasangan akan melahirkan konsekuensi. Karena berpasangan berdampak pada hak dan kewajiban, pada tugas dan tanggung jawab.
Karena semua keputusan kita akan dipertanggung-jawabkan di hadapan Allah SWT kelak.

Mari kita fahami dan hayati bagaimana para ulama soleh memaknai kata hak dan kewajiban.

وَالْمُطَلَّقَاتُ يَتَرَبَّصْنَ بِأَنْفُسِهِنَّ ثَلَاثَةَ قُرُوءٍ ۚ وَلَا يَحِلُّ لَهُنَّ أَنْ يَكْتُمْنَ مَا خَلَقَ اللَّهُ فِي أَرْحَامِهِنَّ إِنْ كُنَّ يُؤْمِنَّ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ وَبُعُولَتُهُنَّ أَحَقُّ بِرَدِّهِنَّ فِي ذَٰلِكَ إِنْ أَرَادُوا إِصْلَاحًا ۚ وَلَهُنَّ مِثْلُ الَّذِي عَلَيْهِنَّ بِالْمَعْرُوفِ ۚ وَلِلرِّجَالِ عَلَيْهِنَّ دَرَجَةٌ ۗ وَاللَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

“Perempuan-perempuan yang ditalak hendaklah menahan diri (menunggu) tiga kali quru’. Tidak boleh mereka menyembunyikan apa yang diciptakan Allah dalam rahimnya, jika mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat. Dan suami-suaminya berhak merujukinya dalam masa menanti itu, jika mereka (para suami) menghendaki ishlah. Dan kaum perempuan mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang ma’ruf. Akan tetapi para suami, mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada istrinya. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS Al-Baqarah : 228)

Bagian akhir dari ayat ini yang menjadi sumber pemaknaan.

Imam At-Thabari mengatakan : yang dimaksud dengan kalimat “Dan kaum perempuan mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang ma’ruf. Akan tetapi para suami, mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada istrinya.“ yaitu masing-masing dari suami istri melaksanakan kewajiban bagi pasangannya untuk meninggalkan madharat, yang artinya masing-masing memenuhi hak pasangannya. Bisa saja terjadi intervensi dari satu hak terhadap hak yang lainnya sebagaimana juga terjadi dalam kewajiban. Karena Allah SWT menyebutkan bahwa Ia telah menjadikan hak bagi kedua pihak atas pasangannya. Maka masing-masing dari pasangan itu harus menunaikan hak pasangannya sebagaimana pasangannya menunaikan haknya. Akan tetapi dalam masalah penunaian hak para suami memiliki derajat tersendiri atas istrinya.”

Syaikh Muhammad Abduh dalam tafsir Al-Manar menyatakan : “Dan kaum perempuan mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang ma’ruf. Akan tetapi para suami, mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada istrinya.“ Kalimat ini adalah kalimat yang sangat istimewa. Kalimat yang mengandung makna sangat luas, jika penjelasannya dituliskan secara detail akan membutuhkan lembaran-lembaran yang banyak. Kalimat dalam ayat itu merupakan kaidah menyeluruh yang ingin menyatakan bahwa seorang perempuan memiliki kesamaan dengan laki-laki dalam semua hak-haknya kecuali dalam satu hal yang disebutkan Allah dalam lanjutan ayat tersebut “Akan tetapi para suami, mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada istrinya.”

Makna ma’ruf terhadap istri mengacu pada  ma’ruf secara umum yang terjadi di masyarakat. Bagaimana cara berinteraksi dan bersosialisasi dengan orang lain dan keluarganya. Mengikuti kebiasaan umum dalam hal aturan, adab, adat dan sopan santun.
Kalimat pada ayat diatas juga menunjukan bahwa hendaknya seorang laki-laki memiliki keistimewaan dalam berinteraksi dengan istrinya pada setiap situasi dan kondisi. Seperti yang diungkapkan oleh Ibnu Abbas RA : “Sesungguhnya aku berhias untuk istriku sebagaimana ia berhias untukku karena aku memahami ayat ini.”. Dan yang dimaksud oleh ayat ini juga adalah bahwa hak-hak suami istri berlaku secara timbal balik dan keduanya sekufu/setara. Tidak ada satupun tugas yang dilakukan seorang istri untuk suaminya kecuali suami memiliki kewajiban yang harus ia tunaikan untuk istrinya. Jika tugas/kewajiban itu tidak sama dalam bentuknya akan tetapi ia sama dalam jenisnya. Maka suami istri memiliki kesamaan dalam hak dan kewajibannya, sebagaimana mereka memiliki kesamaan dalam dzat, rasa, perasaan, dan akal. Masing-masing suami istri adalah manusia sempurna yang memiliki akal untuk berfikir tentang kebaikan-kebaikannya, memiliki hati yang menyukai segala sesuai yang sesuai dan menyenangkan baginya, membenci segala sesuatu yang tidak menyenangkan dan menjauhinya. Maka tidak adil jika ada salah satu dari suami istri merasa lebih hebat, lebih berkuasa, lebih memiliki hak sehingga menjadikan satu pihak sebagai budak yang harus melayani segala kebutuhan dan keinginan pasangannya. Kebahagiaan suami istri tidak akan tercapai kecuali jika masing-masing saling menghormati dan menunaikan hak-haknya.” (Tafsir Al-Manaar, Jilid 2 hal 299)

Sedangkan mengenai makna kalimat “Akan tetapi para suami, mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada istrinya.”, didalam tafsir Ath-Thabary disebutkan beberapa pendapat, diantaranya :
pendapat Mujahid yang menyebutkan bahwa yang dimaksud adalah keutamaan dalam jihad dan waris.
Sementara Qatadah menyebutkan bahwa keutamaan laki-laki atas perempuan dalam kepemimpinan dan tha’at. Dan Ibnu Zaid menyebutkan dalam hal tha’at, yaitu istri mentha’ati suami bukan suami mentha’ati istri.

Tentang bagaimana Rasulullah SAW menunaikan hak-hak istrinya, Aisyah RA berkata dalam sebuah riwayat bahwa hal pertama yang dilakukan Rasulullah SAW saat masuk ke rumah istri-istrinya adalah segera bersiwak. Beliau tidak ingin istri-istrinya terganggu atau merasa tidak nyaman  karena aroma kurang sedap yang berasal dari tubuhnya.
Maka penunaian hak suami istri harus dilakukan dengan penuh kesadaran secara bersama-sama sehingga tidak ada satu pihak yang merasa dirugikan. Masing-masing suami dan istri dapat sama-sama mengatakan “ini untukmu dan ini untukku”.

Wallohu a’lam bis showwab

Referensi :
Kitab Mitsaqul Usroh Fil Islam, LK3I
Kitab Al-Baitul Muslimul Qudwah, LK3I
Tafsir At-Thabary, Daarul Fikr
Tafsir Al-Manaar, Daarul Fikr

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

KARENA KEBERSIHAN HATI PENGHUNINYA, SURGA BISA TERASA DALAM RUMAH KITA (Bag-2)

Pemateri: Ustadzah Dra. INDRA ASIH

Materi sebelumnya ….
(Bag 1 & 2) http://bit.ly/1RdrwWs

Agar surga ada di rumah kita :
3. Perbanyak membaca Al-Qur’an, jangan sampai hari dalam rumah kita terlewatkan tanpa membaca dan memahami kalam-kalam Allah. Al-Quran di turunkan bukan hanya untuk mencari berkah dengannya, tetapi Allah turunkan sebagai pelajaran, nasihat, obat, dan pedoman hidup.

 يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُمْ مَوْعِظَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِ نِينَ

“Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu nasehat/pelajaran dari Rabbmu (al-Qur’an) dan penyembuh bagi penyakit-penyakit dalam dada (hati manusia), dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman.” (QS Yunus: 57).

 وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْآنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُدَّكِرٍ

“Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan al-Qur’an untuk peringatan/pelajaran, maka adakah orang yang (mau) mengambil pelajaran?” (QS al-Qamar: 17).

4. Perbanyak dalam rumah kita mengingat Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan dzikrullah, karena dengan berdzikir kita akan senantiasa merasa diawasi oleh Allah, sehingga hati dan pikiran lebih terkontrol untuk berhati-hati dalam berniat dan beramal.

 الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَََّّ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالَِْرْ ضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

“(Yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau ducom
 atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): ‘Ya Rabb kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.’.” (QS. Ali ‘Imran: 181)

5. Berlatihlah untuk berbahagia dengan kebahagiaan orang lain. Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Tidaklah (sempurna) iman seseorang diantara kalian hingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim). Sehingga penting bagi kita untuk pandai-pandai menata hati. Ketika melihat tetangga beli mobil baru, maka biasanya syubhat mengganggu hati dengan berpikiran su’udzon. Maka hendaklah dengan lapang dada kita berpikiran bahwa ketika tetangga beli mobil baru, adalah suatu kebahagian pula untuk kita karena (Alhamdulillah) kita nanti bisa numpang, kita bisa merasakan pula nyamannya mobil tersebut. Subhanallah, betapa tentram hati kita sekeluarga ketika kita mampu menata hati dengan baik, maka semua yang terjadi akan terasa sebagai nikmat, nikmat dan nikmat. وَإِذْ تَأذََّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لََِزِيدَنَّكُمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

“Dan (ingatlah juga), tatkala Rabbmu memaklumkan: “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (QS. Ibrahim: 7)

6. Bila kita dilempari batu, maka tangkaplah batu itu, kumpulkan dan bangunlah dengannya sebuah rumah yg indah. Ketika ada yang mengkritik, terima kritikan tersebut dengan sebuah senyuman disertai ucapan “terima kasih”. Dua hal ini akan membuat si pengritik langsung tahu bahwa yang dikritik bukanlah orang sembarangan. Mengucapkan “terima kasih” plus senyum pada saat dihujani kritik adalah sebuah sinyal bahwa kita sudah dewasa dan matang. Kata “terima kasih” dan senyum juga bisa menjadi “serangan balik” yang baik bagi mereka yang mengkritik karena biasanya mereka belum tentu akan melakukan hal yang sama pada saat dirinya yang kena kritik.

7. Janganlah menangisi nasi yang telah menjadi bubur, karena itu hanyalah akan menyia-nyiakan waktu.

Bangkitlah dan bersemangatlah untuk membuat sebab takdir Allah menjadi lebih baik. Jangan pernah mengucapkan kata-kata yang mengundang syubhat dari syaithan, seperti mengatakan, “Seaindainya aku melakukan itu, pastilah akan terjadi begini.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang kita mengucapkan “Seandainya demikian maka demikian” karena ucapan itu akan membuka celah munculnya hal-hal tersebut. Orang yang tabah menyadari bahwa semuanya sudah ditakdirkan, dia tidak menyesali kesungguhan dan upaya yang sudah ditempuhnya. Oleh karenanya Nabi memerintahkan kita untuk berkata, “QaddarAllahu wa maa syaa’a fa’ala”. Biarlah terjadi karena memang itulah yang sudah ditakdirkan Allah. Tiada gunanya mengeluh dan berandai-andai.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Bersemangatlah untuk meraih segala hal yang bermanfaat bagimu. Mintalah pertolongan Alloh dan jangan lemah. Apabila engkau tertimpa sesuatu (yang tidak menyenangkan) janganlah berkata, ‘Seandainya aku dulu berbuat begini niscaya akan menjadi begini dan begitu’ Akan tetapi katakanlah, ‘QaddarAllahu wa maa syaa’a fa’ala’ (Allah telah mentakdirkan, terserah apa yang diputuskan-Nya), Karena perkataan seandainya dapat membuka celah perbuatan syaitan.” (HR. Muslim).

8. Tata hati dengan gemar berbagi. Anas bin Malik mengisahkan, “Dahulu Abu Thalhah adalah orang Anshar di Madinah yang paling banyak harta kebun kurmanya. Kebun yang paling dicintainya adalah “Bairuha”, kebun itu ada di depan masjid yang Nabi selalu memasukinya untuk minum airnya yang bagus.” Anas mengisahkan,

“Ketika turun ayat ‘Kalian tidak akan memperoleh kebaikan hingga kalian menginfakkan sesuatu yang kalian cintai.’ Abu Thalhah bangkit dan berkata, “Wahai Rasulullah! Sesungguhnya Allah berfirman, ‘Kalian tidak akan memperoleh kebaikan hingga kalian menginfakkan sesuatu yang kalian cintai.’ Sesungguhnya harta yang paling aku cintai adalah “Bairuha”, harta itu aku sedekahkan di jalan Allah, aku harapkan kebaikan dan pahalanya di sisi Allah, berikanlah wahai Rasulullah sebagaimana Allah perlihatkan kepada engkau. Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam kemudian bersabda, “Itu harta yang baik, aku telah mendengar apa yang kamu katakan. Menurutku engkau berikan saja harta itu kepada kerabat-kerabatmu.” Abu Thalhah berkata, “Aku akan melakukannya wahai Rasulullah.” Lalu ia bergegas membagikan harta itu kepada kerabat-kerabatnya dan anak-anak pamannya.” (Hadits Riwayat Al-Bukhari).

9. Kunjungilah fakir miskin dan seringlah mengingat kematian, karena dengan itu kita menjadi sadar bahwa dunia ini benar-benar hina, hidup di dunia tidaklah lama, dan hidup di dunia hanyalah untuk mencari bekal menghadap Allah Rabbul ‘alamin. Sehingga keluarga kita akan tumbuh menjadi orang-orang yang qana’ah, zuhud, dan suka berbagi kebahagiaan.

 الْمَالُ وَالْبَنُونَ زِينَةُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَالْبَاقِيَاتُ الصَّالِحَاتُ خَيْرٌ عِنْدَ رَ بِّكَ ثَوَابًا وَخَيْرٌ أَمَلا

”Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amalan-amalan yang kekal lagi shalih adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan.” (QS. Al-Kahfi : 46).

 وَاعْلَمُوا أَنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلادُكُمْ فِتْنَةٌ وَأَنَّ اللَََّّ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ

”Dan ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cobaan dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar.” (QS. Al-Anfaal : 28).

Harta bukanlah tujuan, namun tidak lebih hanya sebagai salah satu sarana dan bekal untuk beribadah kepada Allah ta’ala. Allah ta’ala telah berfirman dalam salah satu ayat-Nya,

 انْفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ فِي سَ بِيلِ اللََِّّ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ

”Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan ataupun merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” (QS. At-Taubah : 41).

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

KARENA KEBERSIHAN HATI PENGHUNINYA, SURGA BISA TERASA DALAM RUMAH KITA (Bag-1)

Pemateri: Ustadzah Dra. INDRA ASIH

A. Mengilmui Setiap Aktifitas Seluruh Anggota Keluarga

“Wahai putraku, tuntutlah ilmu, dan aku siap membiayaimu dari pintalanku. Wahai putraku, jika engkau telah mencatat sepuluh kalimat, maka perhatikan: Apakah engkau bertambah takut, sabar, dan sopan? Jika engkau tidak demikian, maka ketahuilah bahwa semua kalimat tadi akan membahayakanmu dan tidak bermanfaat bagimu.” (Riwayat Imam Ahmad)

Tahukah siapa sebenarnya ibu dengan nasihat luar biasa di atas? Dialah ibunda Sufyan Ats Tsauri. Sufyan Ats Tsauri tercatat sebagai adalah salah seorang tokoh ulama teladan dari Kufah, Imam dalam bidang hadits juga bidang keilmuan lainnya, Terkenal sebagai pribadi yang wara’ (sangat hati-hati), zuhud, dan seorang ahli fiqih, ‘Ulama yang selalu ingat untuk mengamalkan ilmunya.

B. Mencemerlangkan Hati-Hati Seluruh Anggota Keluarga

Kebahagiaan letaknya di dalam hati, dan setiap manusia memiliki hati. Sehingga kebahagiaan itu milik semua orang, baik si kaya maupun si miskin, asalkan ia mampu menata dan membersihkan hatinya dari karat-karat yang mematikan hati.

Dari An-Nu’man bin Basyir radhiyallahu ‘anhuma, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَلاَ وَإِنَّ فِى الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ ، وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ . أَلاَ وَهِىَ الْقَلْبُ
“Ingatlah bahwa di dalam jasad itu ada segumpal daging. Jika ia baik, maka baik pula seluruh jasad. Jika ia rusak, maka rusak pula seluruh jasad. Ketahuilah bahwa ia adalah hati (jantung).”(HR. Bukhari no. 52 dan Muslim no. 1599).

Dari ‘Abdullah bin ‘Amru bin Al ‘Ash radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwasanya ia pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ قُلُوبَ بَنِي آدَمَ كُلَّهَا بَيْنَ إِصْبَعَيْنِ مِنْ أَصَابِعِ الرَّحْمَنِ كَقَلْبٍ وَاحِدٍ يُصَرِّفُهُ حَيْثُ يَشَاءُ ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّهُمَّ
مُصَرِّفَ الْقُلُوبِ صَرِّفْ قُلُوبَنَا عَلَى طَاعَتِكَ
“Sesungguhnya hati semua manusia itu berada di antara dua jari dari sekian jari Allah Yang Maha Pemurah. Allah Subhanahu wa Ta’ala akan memalingkan hati manusia menurut kehendak-Nya.” Setelah itu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berdoa; “Allahumma mushorrifal quluub shorrif quluubanaa ‘ala tho’atik” [Ya Allah, Dzat yang memalingkan hati, palingkanlah hati kami kepada ketaatan beribadah kepada-Mu] (HR. Muslim no. 2654).

( يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ ) 88 ( إِلَّا مَنْ أَتَى اللَََّّ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ )89
“(Yaitu) pada hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih.” (QS. asy-Syu’ara: 88-89).

Ibnu Katsir berkata: “'(Yaitu) pada hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna’. Artinya, yang bermanfaat pada hari kiamat hanyalah keimanan kepada Allah dan memurnikan peribadatan hanya untuk-Nya, serta berlepas diri dari kesyirikan dan dari para pelakunya. Oleh karena itu, Allah kemudian berfirman, ‘Kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih.’ yaitu, hati yang terhindar dari kesyirikan dan dari kotoran-kotoran hati.”

Imam Asy-Syaukani berkata, “Harta dan kerabat tidak bisa memberikan manfaat kepada seseorang pada hari kiamat. Yang bisa memberikan manfaat kepadanya hanyalah hati yang selamat. Dan hati yang selamat dan sehat adalah hati seorang mukmin yang sejati.” Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah ditanya: ‘Siapakah orang yang paling utama?’ Beliau menjawab, ‘Setiap orang yang bersih hatinya dan benar ucapannya.’ Para sahabat berkata, ‘Orang yang benar ucapannya telah kami pahami maksudnya. Lantas apakah yang dimaksud dengan orang yang bersih hatinya?’ Rasulullah menjawab, ‘Dia adalah orang yang bertakwa (takut) kepada Allah, yang suci hatinya, tidak ada dosa dan kedurhakaan di dalamnya, serta tidak ada pula dendam dan hasad.’ (Diriwayatkan dari Abdullah bin ‘Amr bin ‘Ash, dikeluarkan oleh Ibnu Majah no.4216 dan Ath-Thabrani).

Berdoa saja tidak cukup. Doa harus diiringi dengan usaha dan perjuangan untuk membersihkan hati karena hal tersebut juga merupakan ibadah, ibadah mentauhidkan Allah dalam perkara ‘ubudiyyah dan ‘uluhiyyah. وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا وَإِنَّ اللَََّّ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ
“Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari) keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-Ankabut : 69)

Apa yang membuat hati itu ternoda?
Nabi kita shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

 إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا أَخْطَأ خَطِيئَةً نُكِتَتْ فِى قَلْبِهِ نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ فَإِذَا هُوَ نَزَعَ وَاسْتَغْفَرَ وَتَابَ سُقِلَ قَلْبُهُ وَإِنْ عَادَ زِيدَ فِيهَا حَتَّى تَعْلُوَ قَلْبَهُ وَهُوَ الرَّانُ
الَّذِى ذَكَرَ اللََُّّ ) كَلاَّ بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِ بُونَ
“Jika seorang hamba berbuat sebuah dosa, maka akan ditorehkan sebuah noktah hitam di dalam hatinya. Tapi jika ia meninggalkannya dan beristigfar niscaya hatinya akan dibersihkan dari noktah hitam itu. Sebaliknya jika ia terus berbuat dosa, noktah-noktah hitam akan terus bertambah hingga menutup hatinya. Itulah dinding penutup yang Allah sebutkan dalam ayat, ‘Sekali-kali tidak demikian, sebenarnya apa yang selalu mereka kerjakan itu menutup hati mereka.’ (QS.al-Muthaffifin: 14).” (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Lalu dimana kita posisikan Allah dalam kehidupan kita? Apakah kedudukan atasan telah mengalahkan kedudukan Allah di hati kita? Sehingga kita dengan santainya berbuat maksiat kepada-Nya? Padahal Allah adalah Dzat yang Maha Melihat dan Maha Mengetahui.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan, “Sebenarnya orang yang dipenjara adalah orang yang hatinya tertutup dari mengenal Allah ‘Azza wa Jalla. Sedangkan orang yang ditawan adalah orang yang masih terus menuruti (menawan) hawa nafsunya (pada kesesatan).” (Shahih Al Wabilus Shoyib, hal. 94).

Oleh karena itu, hendaklah kita menempa, mendidik, dan menundukkan nafsu (jiwa) keluarga kita, agar nafsu mengarahkan hati kita pada hal-hal yang baik, bukan pada kesesatan.

Berikut ini beberapa hal agar surga ada di rumah kita karena hati bersih para penghuninya, amal pun tanpa pamrih, hanya mengharap ridha ilahi:

1. Berlepas diri atas segala bentuk ketergantungan kepada selain Allah Azza wa Jalla demi memurnikan pengabdian kita pada-Nya.

Pokok dan ruh ketauhidan adalah memurnikan rasa cinta untuk Allah semata, dan hal itu merupakan pokok penghambaan dan penyembahan kepada-Nya. Itulah hakikat dari ibadah. Tauhid tidak akan sempurna sampai rasa cinta seorang hamba kepada Rabbnya menjadi sempurna, dan kecintaan kepada-Nya harus lebih diutamakan daripada segala sesuatu yang dicintai. Sehingga rasa cintanya kepada Allah mengalahkan rasa cintanya kepada selain-Nya dan menjadi penentu atasnya, yang membuat segala perkara yang dicintainya harus tunduk dan mengikuti kecintaan ini yang dengannya seorang hamba akan bisa menggapai kebahagiaan dan kemenangannya.

Merealisasikan tauhid dalam rumah kita adalah dengan membersihkan kita dan keluarga kita dari tiga hal; syirik, bid’ah, dan maksiat. Barangsiapa yang melakukannya maka berarti dia telah merealisasikan tauhidnya.

قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِي إِبْرَاهِيمَ وَالَّذِينَ مَعَهُ إِذْ قَالُوا لِقَوْمِ هِمْ إِنَّا بُرَآءُ مِنْكُمْ وَمِمَّا تَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللََِّّ كَفَرْنَا بِكُمْ وَبَدَا بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ
الْعَدَاوَةُ وَالْبَغْضَاءُ أَبَدًا حَتَّى تُؤْمِنُوا بِاللََِّّ وَحْدَهُ إِلَّا قَوْلَ إِبْرَاهِيمَ لَِِبِيهِ لََِسْتَغْفِرَنَّ لَكَ وَمَا أَمْلِكُ لَكَ مِنَ اللََِّّ مِنْ شَيْءٍ رَبَّنَا عَلَيْكَ تَوَكَّلْنَا وَإِلَيْكَ
أَنَبْنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ
“Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia. Ketika mereka berkata kepada kaum mereka, ‘Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dari daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian untuk selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja.’ Kecuali perkataan Ibrahim kepada bapaknya, ‘Sesungguhnya aku akan memohonkan ampunan bagi kamu dan aku tiada dapat menolak sesuatupun dari kamu (siksaan) Allah.’ (Ibrahim berkata), ‘Ya Tuhan kami hanya kepada Engkaulah kami bertawakkal dan hanya kepada Engkaulah kami bertaubat dan hanya kepada Engkaulah kami kembali.’.” (QS. Al-Mumtahanah: 4)

2. Perbanyak beristighfar pada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Renungkan betapa banyak nikmat Allah yang diberikan pada kita, namun betapa sedikit kita bersyukur. Dan betapa seringnya kita lalai, lalai karena harta kita, anak-anak kita, ataupun karena istri kita. Setiap ibadah yang kita lakukan tidaklah lepas dari campur tangan Allah. Dia memberikan kita taufiq sehingga kita terasa ringan dalam melakukan ibadah, dan itu semua adalah nikmat yang selayaknya kita syukuri. Allah berfirman dalam banyak ayat mengenai perintah untuk beristighfar dan bertaubat, diantaranya dalam

وَتُوبُوا إِلَى اللَِّ جَمِيعًا أَيُّهَ الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ
“Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman agar kamu beruntung.” (QS. An-Nur: 31)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَِّ تَوْبَةً نَّصُوحًا
“Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang benar (ikhlas).” (QS. At-Tahrim: 8)

وَأَنِ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ يُمَتِّعْكُم مَّتَاعًا حَسَنًا إِلَىٰ أَجَلٍ مُّسَمًًّى وَيُؤْتِ كُلَّ ذِ ي  فَضْلٍ فَضْلَهُ وَإِن تَوَلَّوْا فَإِنِّي أَخَافُ عَلَيْكُمْ عَذَابَ يَوْمٍ
كَبِيرٍ
“Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Rabb-mu dan bertaubat kepadaNya, (jika kamu mengerjakan yang demikian), niscaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu, hingga pada waktu yang telah ditentukan dan Dia akan memberikan kepada tiap-tiap orang yang mempunyai keutamaan (balasan) keutamaannya. Jika kamu berpaling, maka sungguh aku takut, kamu akan ditimpa siksa hari Kiamat.” (QS. Hud: 3)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,“Sayyidul istighfar (penghulu bacaan istighfar) adalah seorang hamba mengucapkan:

اللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّي لَا إلَهَ إلَّا أَنْتَ خَلَقْتَنِي وَأَنَا عَبْدُك وَأَنَا عَلَى عَهْدِك وَوَعْدِك مَا اسْتَطَعْت أَعُوذُ بِك مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْت أَبُوءُ لَك بِنِعْمَتِك عَلَيَّ
وَأَبُوءُ بِذَنْبِي فَاغْفِرْ لِي فَإِنَّه لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إلَّا أَنْتَ

(‘Ya Allah! Engkau adalah Rabbku, tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau. Engkaulah yang menciptakanku. Aku adalah hamba-Mu. Aku akan setia pada perjanjianku dengan-Mu semampuku. Aku berlindung kepada-Mu dari kejelekan yang kuperbuat. Aku mengakui nikmat-Mu kepadaku dan aku mengakui dosaku, oleh karena itu, ampunilah aku. Sesungguhnya tiada yang mengampuni dosa kecuali Engkau’.) Barangsiapa mengucapkannya di pagi hari dalam keadaan meyakininya, lalu ia mati di waktu malamnya, maka ia akan masuk surga.”

(bersambung pekan depan, insyaa Allah)

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

Sebarkan! Raih pahala…

KETEGARAN SEORANG IBU

Pemateri: Dr. Saiful Bahri MA.

Ketika istana Fir`aun digemparkan oleh sebuah mimpi aneh, bahwa kebesarannya akan dihancurkan seorang laki-laki dari Bani Israil, kondisi bani israil tambah tertindas. Kebencian Fir`aun terhadap mereka semakin memuncak. Dipanggilnya para pakar tenung dan sihir untuk mentakwil mimpinya.

Mereka mengatakan,
”Akan lahir seorang bayi laki-laki dari Bani Israil yang akan merampas kerajaan Baginda, mengalahkan Baginda dan mengusir Baginda serta para pengikut Baginda dari bumi ini. Mengganti agama leluhur kita…”.

Mimpi tersebut bukan sekedar bunga tidur. Tak ada keinsafan bahwa ini adalah sebuah peringatan. Yang ada adalah keangkuhan yang ditunggangi hawa nafsu.

Ubun-ubun Fir`aun telah panas oleh emosinya yang meledak-ledak. Diturunkanlah sebuah instruksi untuk menyembelih semua bayi laki-laki yang lahir.

Naluri kemanusiaan seorang  ibu mengkhawatirkan keselamatan bayi lelakinya. Karenanya, kelahiran Musa kecil pun dirahasiakannya. Kecemasannya kian memuncak ketika mendengar para algojo tersebut telah sampai di daerahnya.

Turunlah ilham dari Allah. “Dan Kami ilhamkan kepada ibu Musa; “Susuilah dia, dan apabila kamu khawatir terhadapnya, maka jatuhkanlah dia ke sungai (Nil). Dan janganlah kamu khawatir dan janganlah (pula) bersedih hati, karena sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan menjadikannya (salah seorang) dari para rasul”.(QS Al Qashash: 7)

Keraguan seorang ibu adalah sangat wajar. Terlebih bila buah hatinya berada dalam bahaya.

Akankah ia menyaksikan dengan mata kepala sendiri, anaknya dieksekusi para algojo kezhaliman itu? Akan disembunyikan di manakah buah hatinya? Tak ada tempat yang aman, karena para algojo tersebut akan memporakporandakan apa yang mereka curigai.

Ia pasrahkan pada Allah. Allah lah yang mengatur segalanya. Musa kecil yang dibalut selimut kecil diletakkan diatas keranjang tertutup dan arus sungai Nil membawanya menghilang dari pandangan ibunya yang mematung dalam kedukaan yang sangat. Sudut-sudut mata yang berair tak hentinya memohon perlindungan Tuhannya atas keselamatan sang anak. Dan para algojo pun tak menemukan apa-apa dalam rumahnya selain sang Ibu dan saudara perempuan Musa, Maryam.

Tak ada yang sanggup membayangkan antara dua pilihan sulit baginya. Ia pun memilih–atas bimbingan Allah-menghanyutkan putranya di atas arus sungai yang kencang.

Kedua mata yang telah basah itu terus terpaku pada tabut tempat si kecilnya berada hingga benar-benar telah hilang dari pandangannya.

Sadarkah sang ibu. Buah hatinya selamat dari pedang kezhaliman Fir`aun. Namun dari buaya dan ikan-ikan buas? Hanya Allah yang tahu kesudahannya. “Dan kosonglah hati ibu Musa. Sesungguhnya hampir saja ia menyatakan rahasia tentang Musa, seandainya tidak Kami teguhkan hatinya, supaya ia termasuk orang-orang yang percaya (kepada janji Allah)”.(QS. Al Qashash: 10)

Terdamparlah musa kecil-dibawa `tentara Allah` arus kencang sungai Nil-di taman istana Fir`aun. Para pengawal permaisuri menemukan peti tertutup. Diserahkan kepada Asiyah istri Fir`aun.

Begitu terbuka, tersembullah senyum anak kecil dan kedua mata yang indah berbinar memikatnya. Asiyah yang merindukan kehadiran seorang bayi, akhirnya hendak memilikinya dan mengasuhnya.

Melihat Asiyah menggendong bayi laki-laki, para algojo memintanya untuk disembelih.

Dengan tegas Asiyah mengatakan,”Serahkan perkara ini padaku, aku akan menghadap Baginda. Jika beliau tertarik terhadap anak ini maka ini keputusannya. Jika beliau memerintahkan kalian untuk menyembelihnya, aku tak akan mencela kalian”

Asiyah menghadap Fir`aun,
”Ia adalah penyejuk mata hati bagiku dan bagimu. Jangan kau membunuhnya, mudah-mudahan ia bermanfaat kepada kita atau kita ambil dia sebagai anak”.(QS. Al Qashash: 9)

Fir`aun menjawab,”Buah hati bagimu, sedangkan aku tak punya kepentingan apapun padanya”

Dan tawar menawar itupun akhirnya berakhir dengan kemenangan Asiyah. Hati Fir`aun yang bengis dikirim oleh Allah sebuah cinta terhadap Musa kecil. Luluhlah ia.

Sementara jauh di sebuah perkampungan terpencil. Kedukaan sang ibu yang kehilangan anaknya hanya dikisahkan kepada kakak perempuan Musa kecil.

Sang ibu yang telah berumur ini hanya mampu mengharap. Tentunya keajaiban dari Tuhannya. Dan sang kakak perempuan itu menyusuri bibir sungai tak kenal lelah, ingin menemukan adik lelakinya. Buah hati ibunya yang terkasih.

Sampailah ujung perjalanannya di sebuah taman istana yang megah. Didengarnya sebuah kisah bahwa permaisuri kerajaan mengadopsi seorang anak laki-laki.

Tentu saja berita ini semakin membuatnya tertarik mengikutinya. Ia berbicara pada dirinya, semoga bayi itu adalah adiknya. Sehingga datanglah salah seorang dayang Fir`aun mencarikan seseorang yang menyusui anak asuhnya.

Dengan segala keberaniannya gadis kecil ini menghadap–menahan gejolak hatinya-untuk mengetahui keadaan sesungguhnya. Dengan bimbingan Allah ia pun mengatakan, “Maukah kalian aku tunjukkan kepada kalian keluarga yang akan memeliharanya untuk kalian dan mereka dapat berlaku baik kepadanya”.(QS. Al Qashash: 12)

Para dayang tersebut heran dan sempat curiga. “Kami melihat engkau menyembunyikan sesuatu”.

Jawabnya dengan tegas,”Aku hanya menganjur kan yang demikian”

Mereka kembali bertanya,”Apa engkau mengetahui keluarganya? Sehingga mereka mengutusmu?”

Ia gelengkan kepala, agak kaget mendengarnya,
”Aku mengenal seseorang yang mempunyai kasih sayang yang dalam, mau menyusui dan mengasuh bayi sebagai bukti patuh pada rajanya”

Dengan sangat antusias mereka memburu,”Di manakah tempatnya?”

Tanpa menunggu lebih lama lagi. Ia segera menunjukkan tempat Ibu Musa kecil itu. Dan Asiyah pun mengikutinya menggendong buah hati kesayangannya, yang tak pernah mau menyusu setiap dicarikan perempuan yang menyusuinya.

Terkejutlah sang Ibu melihat dan bertemu kembali dengan putranya. Kalaulah tidak karena berada di depan para pengawal Fir`aun dan istrinya tentulah isaknya akan terdengar sangat jelas. Ia memendamnya dalam dekapan kasih di dadanya, meluapkan kerinduan pada buah hatinya.

Semuanya memandang penuh keheranan. Betapa selama ini sang bayi menolak disusui semua perempuan yang datang melamar menyusui putra asuh Fir`aun. Kini begitu menemukan perempuan setengah baya tersebut langsung lahap menyusu dan tampak begitu dekat.

Dengan agak sedikit cemburu, Asiyah mengatakan,”Jika engkau bersedia datanglah ke istana suamiku dan  menyusui buah hatiku?”

Sang ibu menjawab,
”Sungguh jika tak keberatan, biarlah ia bersama kami. Saya tak sanggup meninggalkan anak-anak saya!”

Terkejut Asiyah mendegar penuturannya. Ia heran bila perempuan-perempuan berambisi dan berlomba untuk tinggal di istana. Kini didepannya sang perempuan memilih anak dan rumah sederhananya. Hanya saja ia ingat bahwa semua perempuan ditolak susunya oleh Musa kecil. Dan perempuan inilah yang dipilihnya. Sehingga ia pun tahu, bahwa perempuan ini bukan perempuan biasa.

Sang ibu pun sangat haru. Haru akan kebenaran janji Allah yang akan menyelamatkan putranya sekaligus akan mengembalikan padanya.

Dan betapa iman kepada Tuhannya semakin kuat bahwa Allah sanggup berbuat segalanya. Tak ada yang menghalanginya, kekuatan apapun namanya.

Istri Fir`aun pun tak ada pilihan kecuali menuruti keterpautan buah hatinya dengan perempuan tersebut. Pulanglah ia ke istana. Demi kelangsungan hidup buah hatinya. Seringlah ia mendatangi rumah sederhana yang penuh berkah tersebut.

Janji Allah terbukti, bahkan dikembalikan dengan melebihi apa yang dipikirkan ibunya. Seorang perempuan menyusui anak kandungnya, dan diberi gaji oleh pihak istana. Tanpa harus ia mendatangi istana. Dan kelak ia akan diangkat menjadi nabi dan utusan Allah.

*****

Kisah di atas bukanlah sebuah cerita fiksi. Adalah al-Qur`an melukiskan keteguhan seorang ibu. Demi menyelamatkan anaknya. Anaknya yang kelak menjadi pilar dakwah agama Islam.
Anaknya yang kelak akan menghancurkan mitos keangkuhan Fir`aun. Anaknya yang kelak membimbing kaumnya menemukan jalan kebenaran, jalan kedamaian abadi bersama Allah.

Sebagai seorang anak saya bangga terhadap Ibu Nabi Musa.
Bangga karena keyakinannya dan kepercayaannya kepada janji Tuhannya, Yang Maha Perkasa.
Yang Kuasa berbuat atas segalanya.

Karenanya, saya pun bangga terhadap ibu saya, berterima kasih atas bimbingannya. Mengenal Allah dengan segala kekuasan-Nya. “Terima kasih Ibu, terima kasih Ibu, terima kasih ibu. Dan terima kasih Bapak”.

“Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidikku waktu kecil”.(QS Al Isra`: 24)

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

Sebarkan! Raih pahala…