Ganti Keburukan dengan Kebaikan

Gantilah Keburukan Dengan Kebaikan

🍃🍃🌺🍃🍃🌺🍃🍃

📝 Pemateri: Ustadz Faisal Kunhi M.A

Dari Ibnu Umar ra, Rasulullah saw bersabda,

“إِذَا أَسَأْتَ فَأَحْسِنْ “

“Jika engkau pernah melakukan keburukan maka gantilah dengan berbuat baik.” (Hadist Shahih Riwayat Ibnu Hibban)

PENJELASAN:

1. Tidak ada manusia yang tidak memilki kesalahan dan salah satu cara bertaubat adalah dengan melakukan kebaikan.

Allah berfirman,

“إِنَّ ٱلْحَسَنَٰتِ يُذْهِبْنَ ٱلسَّيِّـَٔاتِ ۚ

“Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk.” (QS. Hud: 114)

2. Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Rahm As-Sama’i dari Abu Ayub Al Ansari, ia bercerita bahwa Nabi saw bersabda, ”Setiap shalat menghapus kesalahan yang ada di antaranya”.

Abu Ja’far bin Jarir meriwayatkan dari Syuraih bin Ubaid dari Abu Malik Al-Asy’ari dia berkata : Rasulullah saw bersabda,

“Sesungguhnya antara shalat itu dijadikan sebagai penghapus dosa-dosa karena sesungguhnya Allah berfirman, ‘Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapus perbuatan-perbuatan yang buruk.'”

3. Jika seseorang pernah menulis yang tidak baik, maka hendaklah ia menggantinya dengan menulis kebaikan. Jika ia kikir maka bertaubatlah dengan bersedekah. Jika ia suka berkata kasar maka gantilah dengan tutur kata yang lembut.

4. Ulama berkata,

“ اترك الشر يتركك “

“Tinggalkanlah perbuatan buruk, maka perbuatan buruk itu akan meninggalkanmu.“

5. عَنْ أَبِيْ ذَرٍّ جُنْدُبِ بنِ جُنَادَةَ وَأَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ مُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا عَنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: (اتَّقِ اللهَ حَيْثُمَا كُنْتَ، وَأَتْبِعِ السَّيِّئَةَ الحَسَنَةَ تَمْحُهَا، وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ) رَوَاهُ التِّرْمِذِي وَقَالَ: حَدِيْثٌ حَسَنٌ. وَفِي بَعْضِ النُّسَخِ: حَسَنٌ صَحِيْحٌ

“Dari Abu Dzarr Jundub bin Junadah dan Abu ‘Abdirrahman Mu’adz bin Jabal radhiyallahu ‘anhuma, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Bertakwalah kepada Allah dimana pun engkau berada; iringilah perbuatan buruk dengan perbuatan baik, maka kebaikan akan menghapuskan keburukan itu; dan pergaulilah manusia dengan akhlak yang baik.” (HR. Tirmidzi dan Ahmad, 5:153. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa hadits ini hasan)

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Hidup dan Mati Adalah Ujian

Mendampingi Orang Yang Sedang Sakaratul Maut

Pertanyaan

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz, saya mau bertanya. Ibu kami sudah ngedrop kondisinya, sy perhatikan lidahnya sdh agak masuk tdk seperti biasa, sdh cadel, …bacaan/ doa apa yg harus kami baca… ( Bbrp hari ini kami baca surat yassin, ar ro’d, ( surat 13), al mulk, al ma’tsurat kubro, dan sdh meracau… ).. Sdh dituntun kalimat2 thoyyibah, istighfar dan syahadah…. A/44

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸

Jawaban

Oleh: Ustadz Farid Nu’man Hasan

وَعَلَيْكُمْ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Jika kondisinya sudah sakaratul maut, Lanjutkan saja dengan talqin laa ilaaha illalah (HR. Muslim) , secara lirih dan berikan jeda..

Sunnah pula membaca Yasin, menurut mayoritas ulama berdasarkan hadits Ma’qil bin Yassar.

Wallahu A’lam

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

berdoa setelah membaca alfatihah

Bacaan al-Fatihah di dalam Shalat

📝 Pemateri: Slamet Setiawan, S.H.I

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🌹

Secara umum, sebagaimana disepakati mayoritas ulama, termasuk dalam madzhab Syafi’i, bacaan al-Qur’an merupakan bagian yang tak terpisahkan dari shalat, bahkan tidak sah seseorang tanpa membaca al-Qur’an di dalamnya. Meski demikian, memang ada sebagian kecil ulama yang hanya memandangnya sebagai salah satu kesunnahan. Di antara dalil yang menunjukkan wajibnya membaca ayat-ayat al-Qur’an di dalam shalat ini adalah firman Allah swt.: “… bacalah apa yang mudah (bagimu) dari al-Qur’an…”(QS. Al-Muzzammil [73]: 20) Ayat ini sebagaimana dikatakan oleh al-Kiya al-Harasi (w. 504 H) di dalam Ahkam al-Qur’an merupakan dalil yang menunjukkan bahwa membaca al-Qur’an merupakan salah satu kefardhuan shalat.

Di dalam hadits, di antaranya ada sebuah riwayat dari Abu Hurairah ra. bahwa Rasulullah saw. pernah bersabda: “Tidak ada shalat kecuali dengan membaca al-Qur’an.” (HR. Muslim) Bahkan, di dalam Shahih al-Bukhari juga terdapat riwayat bahwa Abu Hurairah ra. pernah bercerita: “Rasulullah saw. pernah masuk masjid. Lalu ada seorang lelaki masuk dan melakukan shalat. Setelah selesai ia datang dan memberi salam kepada Rasulullah saw. Beliau menjawab salamnya lalu bersabda: “Kembalilah dan shalatlah, karena sesungguhnya kamu belum shalat)”. Lelaki itu kembali shalat. Setelah shalatnya yang kedua ia mendatangi Nabi saw. dan memberi salam. Kemudian beliau bersabda lagi: “Kembalilah dan shalatlah, karena sesungguhnya kamu belum shalat”. Sehingga orang itu mengulangi shalatnya sebanyak tiga kali. Lelaki itu berkata: “Demi Dzat yang mengutus Kamu dengan membawa kebenaran, saya tidak dapat mengerjakan yang lebih baik daripada ini semua. Ajarilah saya”. Beliau bersabda: “Bila kamu melakukan shalat, bertakbirlah. Bacalah bacaan dari al-Qur’an yang mudah bagimu. Setelah itu ruku’ hingga kamu tenang dalam ruku’mu. Bangunlah hingga berdiri tegak. Lalu bersujudlah hingga kamu tenang dalam sujudmu. Bangunlah hingga kamu tenang dalam dudukmu. Kerjakanlah semua itu dalam seluruh shalatmu”.” Sebagaimana riwayat ini, bacaan al-Qur’an merupakan salah satu yang harus dibaca di dalam shalat, sehingga jika ia tidak dibaca, maka seseorang tidak bisa dikatakan shalat.

Para ulama kemudian menetapkan bahwa bacaan al-Qur’an yang menjadi rukun yang mesti ada di dalam shalat adalah Surah al-Fatihah. Sehingga, tidak sah shalat seseorang jika ia tidak membaca surah al-Fatihah. Abu Yahya Zakariyya al-Anshari (w. 926 H) di dalam Asna’ al-Mathalib fi Syarh Raudh ath-Thalib mengatakan: “Rukun shalat yang keempat yaitu mambaca al-Fatihah ataupun bacaan penggantinya (bagi yang tidak mampu) dalam setiap rakaat. Baik bagi orang yang shalat sendiri atau berjamaah, shalat sirriyyah ataupun jahriyyah, lewat hafalan, dengan dituntun, atau dengan melihat mushaf, atau selainnya.”

Banyak sekali dalil-dalil yang menunjukkan keharusan membaca Surah al-Fatihah ini di dalam shalat. Salah satunya adalah riwayat dari ‘Ubadah ibn ash-Shamit ra. bahwa Nabi saw. pernah bersabda: “Tidak ada shalat bagi orang yang tidak membaca Fatihatul Kitab (Surah al-Fatihah).” (HR. al-Bukhari)

Di dalam hadits lain, diriwayatkan dari Abu Hurairah ra. bahwa Rasulullah saw. bersabda: “Barangsiapa yang shalat namun tidak membaca Ummul Kitab (Surah al-Fatihah) di dalamnya, maka shalatnya cacat (Rasulullah saw. mengulanginya hingga tiga kali).” (HR. Muslim)

Rasulullah saw. sendiri pernah bersabda: “Shalatlah sebagaimana kalian melihatku shalat.” (HR. al-Bukhari) Sedangkan dalam kaitannya dengan bacaan al-Fatihah ini, di antaranya ada riwayat yang disampaikan oleh Imam al-Bukhari (w. 251 H) di dalam Shahihnya dari ‘Abdullah ibn Abi Qatadah, dari ayahnya, ia berkata: “Nabi saw. pernah membaca dalam dua raka’at awal pada shalat zhuhur Surah al-Fatihah dan dua surah. Beliau membaca surah yang panjang pada raka’at pertama dan membaca surah yang pendek pada raka’at kedua, dan kadang-kadang memperdengarkan kepada kami dalam membaca ayat.” Wallahu a’lam.[]

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Hidup dan Mati Adalah Ujian

Kehidupan Di Alam Barzakh

Pertanyaan

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz, saya mau bertanya ttg kehidupan alam kubur…ttg detail hal yang akan kira alami nanti..malam pertama dan seterusnya.

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸

Jawaban

Oleh: Ustadz Farid Nu’man Hasan

وَعَلَيْكُمْ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Bismillahirrahmanirrahim…

Ketika manusia wafat, tidak langsung berjumpa alam akhirat dengan berbagai tahapannya, tetapi mereka akan melalui alam transisi antara dunia dan akhirat, yaitu alam barzakh. Barzakh secara bahasa artinya pembatas/dinding.

Allah Ta’ala berfirman:

وَمِن وَرَآئِهِم بَرۡزَخٌ إِلَىٰ يَوۡمِ يُبۡعَثُون

Dan di hadapan mereka ada barzakh sampai pada hari mereka dibangkitkan.

(QS.Al-Mu’minun, Ayat 100)

Sering pula manusia menyebutnya dengan alam kubur, krn umumnya manusia wafat dikubur walau kenyataannya ada juga agama tertentu yang mengkremasi bahkan melempar ke laut, atau hanya disimpan di peti. Namun prinsipnya semuanya sama-sama melewati alam barzakh.

Dalam beberapa hadits Shahih, banyak diceritakan tentang alam barzakh, salah satu sama lain saling melengkapi.

Di antaranya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menceritakan secara garis besar kehidupan alam barzakh:

“Jika suatu jenazah sudah diletakkan didalam kuburnya dan teman-temannya sudah berpaling dan pergi meninggalkannya, dia mendengar gerak langkah sandal sandal mereka, maka akan datang kepadanya dua malaikat yang keduanya akan mendudukkannya seraya keduanya berkata, kepadanya:

“Apa yang kamu komentari tentang laki-laki ini, (yaitu Muhammad Shallallahu’alaihiwasallam) ?”

Maka jenazah itu menjawab: “Aku bersaksi bahwa dia adalah hamba Allah dan utusanNya” Maka dikatakan kepadanya: “Lihatlah tempat dudukmu di neraka yang Allah telah menggantinya dengan tempat duduk di surga”.

Nabi Shallallahu’alaihiwasallam selanjutnya berkata,: “Maka dia dapat melihat keduanya”.

Adapun (jenazah) orang kafir atau munafiq akan menjawab: “Aku tidak tahu, aku hanya berkata, mengikuti apa yang dikatakan kebanyakan orang”.

Maka dikatakan kepadanya: “Kamu tidak mengetahuinya dan tidak mengikuti orang yang mengerti”.

Maka kemudian dia dipukul dengan palu godam besar terbuat dari besi diantara kedua telinganya sehingga mengeluarkan suara teriakan yang dapat didengar oleh yang ada di sekitarnya kecuali oleh dua makhluq (jin dan manusia).

(HR.Bukhari no. 1252)

Ada beberapa informasi dalam hadits ini:

– Di alam barzakh manusia bisa mendengar apa yang dibumi secara terbatas dengan izin Allah Ta’ala

– Semua manusia akan mendapat pertanyaan dari dua malaikat

– Jika bisa menjawab yaitu org beriman, maka dia selamat dan mendapatkan nikmat kubur. Jika tidak bisa menjawab yaitu org kafir dan munafik maka akan dalam siksa kubur.

– Nikmat atau siksa tersebut terus berlangsung sampai datangnya kiamat.

Tugas kita yang lebih utama adalah menyiapkan diri untuk menghadapi fase itu, dengan melakukan berbagai amal shalih.

Demikian. Wallahu A’lam

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Karena Allah

Semua Tentang Cinta

📝 Pemateri: Ustadzah Rochma Yulika

🍃🍃🌺🍃🍃🌺🍃🍃

Ketika ibu menyayangi anaknya.
Ketika ayah menafkahi keluarganya.
Ketika kakak menjaga adiknya.
Dan ketika saudara memberikan perhatiannya.
Semua berkisah tentang cinta.

Kala angin bertiup sepoi-sepoi lembut.
Kala air mengalir tanpa menyurut.
Kala hujan membasahi rumput.
Dan langit cerah tanpa awan yang menggelayut.
Itu semua tentang cinta.

Saat berbagi perhatian dengan pasangan.
Saat bahagia dalam persahabatan.
Saat rela berkorban untuk apa yang diperjuangkan.
Dan saat hati berlabuh di dermaga harapan.
Semua ada karena kekuatan cinta.

Bersebab cinta persaudaraan makin terdekatkan.
Bersebab cinta persahabatan makin tereratkan.
Dan bersebab cinta hati yang beriman makin terikatkan.

Bila ada rasa ingin menjaga.
Bila ada hasrat ingin bersua.
Bila ada asa meraih cita.
Dan bila ada semangat membara.
Begitulah jiwa-jiwa yang sedang mencinta.

Namun….
Bijaklah bersikap agar perilaku tetap beradab.
Berhati-hatilah dalam meletakkan supaya diri tak terjatuh dalam kenistaan.
Tak pernah salah tentang cinta
Terkadang kitalah yang tak menempatkan secara semestinya

Cinta bukan soal salah benar.
Tapi bagaimana cinta memposisikan cinta yang benar
Iman pun tak memudar.
Pribadi yang baik pun tak akan tertukar.
Bahkan kesempatan emas akan terhampar
Bagi pecinta sejati karena Allah yang Maha Besar
Allahu Akbar

Dan aku pun mencintai kalian wahai sahabat Surgaku karena Allah semata.
Begitu pun apa yang sedang kujalani akan aku cintai pula.

Wallahu a’lam bisshawwab

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Ali Imran 85

Bagaimana Hukum Tanam Bulu Mata?

Pertanyaan

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz, saya mau bertanya, bagaimana pandangan dalam islam mengenai eyelash extension / tanam bulu mata? Apakah dibolehkan atau tidak? Dan bagaimana hukumnya?

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸

Jawaban

Oleh: Ustadz Farid Nu’man Hasan

وَعَلَيْكُمْ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Bismillah al Hamdulillah wash Shalatu was Salamu ‘ala Rasulillah wa Ba’d:

Mempercantik diri, selama dengan cara yang wajar dan tanpa merubah ciptaan Allah Ta’ala dalam diri kita, tidaklah mengapa. Namun, ketika sudah ada yang ditambah-tambahkan atau dikurang-kurangkan maka itu terlarang, sebab seakan dia tidak mensyukuri nikmat yang ada pada dirinya. Itulah yang oleh hadits disebut ‘Dengan tujuan mempercantik diri mereka merubah ciptaan Allah Ta’ala.’

Dalam sebuah riwayat:

عَنْ ابْنِ مَسْعُودٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ لَعَنَ اللَّهُ الْوَاشِمَاتِ وَالْمُسْتَوْشِمَاتِ وَالْمُتَنَمِّصَاتِ وَالْمُتَفَلِّجَاتِ لِلْحُسْنِ الْمُغَيِّرَاتِ خَلْقَ اللَّهِ

“Dari Ibnu Mas’ud Radhiallahu ‘Anhu, dia berkata: “Allah ﷻ melaknat wanita yang betato dan si tukang tatonya, wanita yang mencukur alisnya, dan mengkikir giginya, dengan tujuan mempercantik diri mereka merubah ciptan Allah ﷻ.” (HR. Muttafaq ‘Alaih)

Sementara ada riwayat lain dengan redaksi yang agak berbeda:

عَنْ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَعَنَ الْوَاصِلَةَ وَالْمُسْتَوْصِلَةَ وَالْوَاشِمَةَ وَالْمُسْتَوْشِمَةَ

“Dari Ibnu ‘Umar, bahwa Rasulullah ﷺ melaknat wanita yang menyambung rambutnya (wig, konde, sanggul, pen) dan si tukang sambungnya, wanita yang bertato dan si tukang tatonya.” (HR. Muslim)

Jadi, ‘illat (sebab) dilaknatnya perbuatan-perbuatan ini adalah karena demi kecantikan mereka telah merubah ciptaan Allah Ta’ala yang ada pada diri mereka. Maka perbuatan apa pun, bukan hanya yang disebut dalam riwayat-riwayat ini, jika sampai merubah ciptaan Allah Ta’ala demi tujuan kecantikan adalah terlarang, seperti menggunakan bulu mata palsu (sama halnya dengan menggunakan rambut palsu alias wig, konde dan sanggul), operasi plastik, operasi silikon payudara, dan semisalnya.

Imam Ibnu Jarir Ath Thabari Rahimahullah berkata –sebagaimana dikutip Al Hafizh Ibnu Hajar:

لا يجوز للمرأة تغيير شيء من خلقتها التي خلقها الله عليها بزيادة أو نقص التماس الحسن لا للزوج ولا لغيره

Tidak boleh bagi wanita mengubah sesuatu yang telah Allah ﷻ ciptakan pada dirinya baik dengan menambahkan atau mengurangi dalam rangka mencapai kecantikan, hal itu tidak boleh baik untuk menyenangi suaminya atau alasan lainnya. (Fathul Bari, 10/377)

Sebagian ulama kontemporer (zaman ini) tegas mengatakan itu diharamkan, sebab memasang bulu mata palsu sama dengan Al Waashilah, yaitu menyambung rambut yang telah dilaknat oleh Nabi ﷺ, dan bulu mata termasuk menyambung rambut, menyambung antara yang asli dengan yang palsu.

Syaikh Abdullah bin Abdurrahman Al Jibrin Rahimahullah berkata:

أنه لايجوز تركيب هذه الرموش على العينين؛ لدخوله في وصل الشعر، فقد ثبت أن «النبي صلى الله عليه وسلم لَعَنَ الوَاصِلَة والمُسْتَوْصِلَة» ، فإذا نهي عن وصل شعر الرأس بغيره فكذلك رمش العين لا يجوز وصله

Sesungguhnya memasang bulu mata palsu di kedua mata tidak boleh, karena masuk kategori menyambung rambut. Telah shahih bahwa Nabi ﷺ melaknat penyambung rambut dan wanita ang disambung rambutnya. Maka, jika menyambung rambut kepala dilarang dengan selainnya maka demikian juga bulu mata, tidak boleh menyambungnya. (Fatawa Mauqi’ Al Aluukah no. 1723)

Syaikh Muhammad Shalih Al Munajjid Hafizhahullah berkata:

يحرم على المرأة تركيب الرموش الصناعية ، لأنها تدخل في وصل الشعر الذي لعن رسول الله صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ من فعله

Diharamkan bagi wanita memasang bulu mata palsu, sebab itu termasuk dalam menyambung rambut yang dilaknat oleh Rasulullah ﷺ bagi siapa yang melakukannya. (Al Islam Su’aal wa Jawaab no. 39301)

Namun, jika untuk tujuan kesehatan dan maslahat kehidupan, untuk mengembalikan fungsi tubuh seperti sediakala, seperti cangkok jantung, kaki palsu untuk berjalan, tangan palsu untuk memegang, gigi palsu untuk mengunyah, atau operasi pelastik untuk pengobatan akibat wajah terbakar atau kena air keras, itu semua bukan termasuk merubah ciptaan Allah Ta’ala. Itu semua merupakan upaya mengembalikan fungsi organ tubuh seperti awalnya, bukan mengubah dari yang aslinya.

Demikian. Wallahu A’lam.

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Doa mendapatkan anak yang salih

KAPAN SEBAIKNYA ANAK MONDOK?

📝 Pemateri : Ustadz Mohammad Fauzil Adhim,

🌹🌷🌹🌷🌹🌷🌹🌷

⁣⁣Kapan sebaiknya anak mondok?

Menjelang baligh atau sekurangnya awal baligh. Bukankah seharusnya seorang ayah hadir saat anak mimpi basah (ihtilam)? Betul, jika ayahnya lalai menyiapkan sehingga anak tidak memiliki ilmu yang mencukupi. Tetapi jika anak telah dibekali, atau ia tinggal di tempat yang memberinya bekal sesuai tuntunan Islam, maka seorang ayah yang sedang opname di rumah sakit tidak harus pulang ketika anaknya mimpi basah; yang sedang menempuh perjalanan ke luar negeri, tidak perlu membatalkan perjalanan hanya karena anak lelakinya mimpi basah. Dan kita semua tahu, mimpi basah datang tanpa ada pemberitahuan terlebih dahulu sebulan atau dua bulan sebelumnya. ⁣

Mendidik anak itu jadi ribet dan sangat merepotkan ketika kita tidak menjadikan agama ini sebagai miqyasnya. Tolok ukur. Parameter. ⁣

Tetapi kemana anak-anak kita percayakan? Inilah yang sangat penting. Sebab memasukkan anak ke pesantren bukanlah semata untuk memperoleh pengetahuan. Kalau sekedar pengetahuan agama, jangankan pesantren, sekolah setengah hari saja tidak perlu. Cukup cari lewat internet. Tetapi ini bukanlah jalan ilmu. Agar anak-anak kita kokoh, memiliki sikap yang baik, pemahaman yang matang dan utuh sekaligus dienul Islam ini menjadi penggerak dalam dirinya untuk berperilaku dengan baik dan tepat, maka mereka harus menjadi penuntut ilmu di atas jalan yang selamat (مُتَعَلِّمٌ عَلَى سَبِيلِ نَجَاةٍ). ⁣

Itu sebabnya saya memilih memasukkan anak ke pesantren. Dari anak pertama, kedua, ketiga hingga anak keenam, semua masuk pesantren setelah mereka lulus SD. Saya tergelitik untuk menulis ini ketika anak saya yang ketujuh, sebentar lagi sudah harus masuk pesantren. Kenapa harus? Karena anak memang SD kelas 1 atau bahkan TK sudah ingin masuk pesantren, sedangkan sekarang dia sudah kelas 6 SD. Begitu pula anak saya nomor 6 yang sekarang kelas 9, sudah harus memutuskan kemana dia akan belajar. ⁣

Minimal setahun sekali, banyak yang bertanya kepada saya pesantren yang tepat untuk anak laki-laki maupun perempuan. Ini pertanyaan yang sulit bagi saya karena belum pernah melakukan penelitian serius mengenai hal ini. Tetapi jika saya ditanya ke pesantren mana saya mempercayakan anak saya, maka saya dapat menyampaikan bahwa semenjak anak keempat, kelima dan keenam, semuanya di Ibnu Abbas Klaten. Begitu pula anak ketujuh, in sya Allah akan belajar di Pondok Pesantren Ibnu Abbas. ⁣

Wallahu a’lam bish showab

🌹🌷🌹🌷🌹🌷🌹🌷

Sebarkan! Raih Pahala


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Sedekah Dulu Atau Bayar Utang Dulu

Sedekah Dulu atau Bayar Utang Dulu?

Pertanyaan

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz, saya mau bertanya. Misal kita infaq ke mesjid atau donasi ke palestina
Tapi sebenarnya kita masih memiliki banyak hutang?
Bagaimana itu ustadz
Mohon pencerahan nya🙏🏼

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸

Jawaban

Oleh: Ustadz Farid Nu’man Hasan

وَعَلَيْكُمْ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Bismillah wal Hamdulillah ..

Utang ada dua model:

1. Yang bayarnya boleh tertunda seperti kredit yang menahun.

Ini boleh saja dia bersedekah. Berkata Syaikh Utsaimin:

أما إذا كان الدين مؤجلاً، وإذا حل وعندك ما يوفيه : فتصدق ولا حرج ؛ لأنك قادر

Jika utangnya bisa ditunda pembayarannya, dan Anda punya apa-apa yang bisa dijadikan pemenuhan utang itu, maka sedekahlah dan tidak apa-apa, sebab Anda mampu. (selesai dari Asy Syarh Al Kaafiy)

2. Utang yang tidak bisa ditunda, mesti dibayar secepatnya.

Maka ini tidak boleh sedekah .. dia mesti tunaikan utangnya dulu.

Imam Al Bukhari Rahimahullah berkata:

مَنْ تَصَدَّقَ وَهُوَ مُحْتَاجٌ ، أَوْ أَهْلُهُ مُحْتَاجٌ ، أَوْ عَلَيْهِ دَيْنٌ : فَالدَّيْنُ أَحَقُّ أَنْ يُقْضَى مِنْ الصَّدَقَةِ وَالْعِتْقِ وَالْهِبَةِ

Barang siapa yg bersedekah, padahal dia sedang butuh, atau keluarganya butuh, atau dia punya utang, maka utang itu lebih berhak ditunaikan dulu, dibanding sedekah, memerdekakan budak, dan hibah.

(Shahih Al Bukhari, 2/112)

Menunaikan utang adalah wajib, bersedekah adalah Sunnah.

Imam Badruddin Al ‘Aini Rahimahullah menjelaskan:

فالواجب أن يقضي دينه ، وقضاء الدين أحق من الصدقة والعتق والهبة؛ لأن الابتداء بالفرائض قبل النوافل

Maka wajib menunaikan utangnya, menunaikan utang lebih berhak diutamakan dibanding sedekah, membebaskan budak, dan hibah, karena mendahulukan kewajiban sebelum yang Sunnah.

(‘Umdatul Qari, 13/327)

Demikian. Wallahu a’lam

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Iffah

Antara Iffah dan Menerima Pemberian, Serta Keutamaan Menginvestasikan Harta Untuk Disedekahkan Hasilnya

📝 Pemateri: Ustadz Rikza Maulan, Lc., M.Ag

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🌹

عن عُمَرَ بن الخطاب رضي الله عنه يَقُولُ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعْطِينِي الْعَطَاءَ فَأَقُولُ أَعْطِهِ أَفْقَرَ إِلَيْهِ مِنِّي، حَتَّى أَعْطَانِي مَرَّةً مَالًا فَقُلْتُ أَعْطِهِ أَفْقَرَ إِلَيْهِ مِنِّي، فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خُذْهُ فَتَمَوَّلْهُ وَتَصَدَّقْ بِهِ، فَمَا جَاءَكَ مِنْ هَذَا الْمَالِ وَأَنْتَ غَيْرُ مُشْرِفٍ وَلَا سَائِلٍ فَخُذْهُ، وَمَا لَا فَلَا تُتْبِعْهُ نَفْسَكَ (رواه البخاري ومسلم وأحمد)

Dari Umar ra berkata, bahwa Nabi Saw memberiku sebuah pemberian, maka aku berkata kepada beliau, “Berikan saja kepada orang lain yang lebih membutuhkannya daripada aku.” Sampai suatu ketika beliau memberiku lagi harta dan aku berkata, “Berikan saja kepada orang yang lebih membutuhkannya daripada aku.” Maka Nabi Saw bersabda, “Ambillah dan kembangkanlah (investasikanlah) harta itu, lalu bersedekahlah dengannya. Apa yang datang kepadamu dari suatu harta (pemberian), sedangkan kamu tidak mengharapkannya dan tidak meminta-mintanya maka terimalah. Dan apabila tidak seperti demikian maka janganlah kamu memperturutkan nafsumu padanya.” (HR. Bukhari, Muslim, Nasa’i dan Ahmad)

©️ Takhrij Hadits :

Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Bukhari dalam Shahihnya, Kitab Az-Zakat, Bab Man A’thahullahu Syai’an Min Ghairi Mas’latin Wala Isyrafi Nafsin, hadits no 1380, juga Imam Muslim dalam Shahihnya, hadits no 1731, ďan Imam Ahmad dalam Musnadnya, hadits no 131.

®️ Hikmah Hadits :

1. Keutamaan sifat iffah, yaitu sifat menahan diri dari meminta-meminta, merasa cukup atas apa yang telah Allah Swt anugerahkan kepada-nya. Berasal dari akar kata affafa ( عفف ) yang berarti :

a. Tidak mau melakukan sesuatu yang tidak pantas, atau yang tidak patut karena menjaga diri dari perbuatan yang terlarang.

b. Menjaga kehormatan diri, juga berarti kesucian diri. Orang yang menjaga kehormatan dirinya berarti ia menjaga kesucian dirinya.

c. Menahan diri dari sifat meminta-meminta kepada orang lain, dan merasa cukup atas apa yang telah Allah Swt anugerahkan berupa nikmat, apapun dan berapapun adanya. Tidak iri dan menginginkan yang bukan menjadi hak miliknya serta selalu bersyukur dan merasa bahwa apa yang diberikan kepadanya adalah yang terbaik untuknya.

2. Iffah merupakan sifat mulia, yang setiap yang melakukannya akan mendapatkan keutamaan dan kemuliaan tersendiri, diantaranya adalah ;

a. Akan mendapatkan pujian dari Allah Swt , hal ini sebagaimana Allah Swt memuji orang-orang yang menahan diri dari meminta-minta :

(لِلۡفُقَرَاۤءِ ٱلَّذِینَ أُحۡصِرُوا۟ فِی سَبِیلِ ٱللَّهِ لَا یَسۡتَطِیعُونَ ضَرۡبࣰا فِی ٱلۡأَرۡضِ یَحۡسَبُهُمُ ٱلۡجَاهِلُ أَغۡنِیَاۤءَ مِنَ ٱلتَّعَفُّفِ تَعۡرِفُهُم بِسِیمَـٰهُمۡ لَا یَسۡـَٔلُونَ ٱلنَّاسَ إِلۡحَافࣰاۗ وَمَا تُنفِقُوا۟ مِنۡ خَیۡرࣲ فَإِنَّ ٱللَّهَ بِهِۦ عَلِیمٌ)

(Apa yang kamu infakkan) adalah untuk orang-orang fakir yang terhalang (usahanya karena jihad) di jalan Allah, sehingga dia yang tidak dapat berusaha di bumi; (orang lain) yang tidak tahu, menyangka bahwa mereka adalah orang-orang kaya karena mereka menjaga diri (dari meminta-minta). Engkau (Muhammad) mengenal mereka dari ciri-cirinya, mereka tidak meminta secara paksa kepada orang lain. Apa pun harta yang baik yang kamu infakkan, sungguh, Allah Maha Mengetahui. (QS. Al-Baqarah : 273)

b. Akan dicukupkan oleh Allah Swt segala hajat dan keperluannya, sebagaimana disebutkan dalam hadits ;

عَنْ حَكِيمِ بْنِ حِزَامٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْيَدُ الْعُلْيَا خَيْرٌ مِنْ الْيَدِ السُّفْلَى وَابْدَأْ بِمَنْ تَعُولُ وَخَيْرُ الصَّدَقَةِ عَنْ ظَهْرِ غِنًى وَمَنْ يَسْتَعْفِفْ يُعِفَّهُ اللَّهُ وَمَنْ يَسْتَغْنِ يُغْنِهِ اللَّهُ (رواه البخاري)

Dari Hakim bin Hiram ra bahwa Nabi SAW bersabda, “Tangan yang diatas lebih baik dari pada tangan yang di bawah, maka mulailah (memberi) untuk orang-orang yang menjadi tanggunganmu. Dan shadaqah yang paling baik adalah dari orang yang sudah cukup (untuk kebutuhan dirinya). Maka barangsiapa yang berusaha memelihara dirinya (iffah), Allah akan memeliharanya. Dan barangsiapa yang berusaha mencukupkan dirinya maka Allah akan mencukupkannya (menjadikannya merasa cukup). (Muttafaqun Allah)

3. Namun apabila ada seseorang atau suatu pihak yang bermaksud memberikan sesuatu kepada dirinya, dengan tujuan untuk memuliakannya, atau mengganti jasa baiknya, atau sekedar memberikan hadiah kepada-nya, maka anjurannya justru diterima dengan baik, dengan syarat selama bukan karena ia meminta dan mengharapkannya, dan bukan juga merupakan perbuatan dosa, (seperti risywah, suap dsb), serta juga bukan karena tolong menolong dalam perbuatan dosa.

4. Adalah Umar bin Khattab ra sebagaimana disebutkan dalam hadits di atas, ditegur oleh Nabi Saw lantaran tidak mau menerima pemberian dari beliau. Maka Nabi Saw menasehatinya ;

خُذْهُ فَتَمَوَّلْهُ وَتَصَدَّقْ بِهِ، فَمَا جَاءَكَ مِنْ هَذَا الْمَالِ وَأَنْتَ غَيْرُ مُشْرِفٍ وَلَا سَائِلٍ فَخُذْهُ، وَمَا لَا فَلَا تُتْبِعْهُ نَفْسَكَ

Ambillah dan kembangkanlah (investasikanlah) harta itu, lalu bersedekahlah dengannya. Apa yang datang kepadamu dari suatu harta (pemberian), sedangkan kamu tidak mengharapkannya dan tidak meminta-mintanya maka terimalah. Dan apabila tidak seperti demikian maka janganlah kamu memperturutkan nafsumu padanya.”

5. Dalam hadits di atas juga terdapat anjuran untuk menginvestasikan harta dengan baik, lalu dengan investasi tersebut ia dapat bersedekah dengan hartanya maupun dengan hasil investasinya. Karena harta itu adalah amanah yang harus dikelola dan diinvestasikan dengan baik. Dan tidak semua orang memiliki kemampuan investasi dalam harta, sehingga hartanya tidak bisa berkembang. Maka jika kita memiliki harta dan juga mempunyai kemampuan investasi, maka hendaknya ia investasikan hartanya, lalu dengannya ia menjadi ahli shadaqah.

Mudah-mudahan kita semua termasuk ke dalam golongan orang-orang yang diberikan segala kecukupan harta oleh Allah Swt, bisa berinvestasi dengan halalan thayiban dan bisa banyak bersedekah kepada orang-orang yang membutuhkan. Amiin ya Rabbal alamin.

Wallahu A’lam

🍃🍃🌺🍃🍃🌺🍃🍃


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Ali Imran 85

Hukum Patungan Webinar Untuk Satu Akun

Pertanyaan

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz, saya mau bertanya, terkait webinar berbayar ust, jika ingin mengikuti webinar berbayar tapi patungan beberapa org untuk satu akun peserta webinar, dan nanti materi webinarny di bagikan ke yang patungan, menurut ust bagaimana hukumnya? A/04

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸

Jawaban

Oleh: Ustadz DR. Oni Sahroni, MA

وَعَلَيْكُمْ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

(1) Boleh atau tidaknya itu merujuk kepada persyaratan yang ditetapkan oleh panitia. Sehingga jika kriteria peserta webinar itu perseorangan bukan beberapa orang atau patungan, maka patungan tidak diperbolehkan. Tetapi jika patungan tidak menyalahi persyaratan, maka dibolehkan karena semuanya merujuk kepada isi perjanjian dan persyaratan.

(2) Hal ini didasarkan pada ketentuan bahwa menurut fikih tidak ada ketentuan yang mengatur teknis tersebut, tetapi semuanya merujuk pada persyaratan atau perjanjian antara peserta dan panitia webinar.

Sebagaimana hadist Rasulullah Saw:

الْمُسْلِمُوْنَ عَلَى شُُرُوْطِهِمْ إِلاَّ شَرْطًا حَرَّمَ حَلاَلاً أَوْ أَحَلَّ حَرَامًا

“Kaum muslimin terikat dengan syarat-syarat mereka kecuali syarat yang mengharamkan yang halal atau menghalalkan yang haram.” (HR. Tirmidzi).

Dan sebagaimana kaidah:

المَعْرُوْفُ عُرْفًا كَالْمَشْرُوْطِ شَرْطًا

“Sesuatu yang menjadi kebiasaan dihukumi sama dengan sesuatu yang dipersyaratkan.”

Demikian. Wallahu a’lam.
🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678