Kenikmatan Waktu Luang dan Sehat

Keutamaan Amalan Dibulan Dzulqo’dah

Pertanyaan

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz… saya mau bertanya, Apa keutamaan amalan dibulan Dzulqo’dah.dan bagaimana menjaga spirit diluar Ramadhan agar tetap bisa seperti Ramadhan?A_04

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸

Jawaban

Oleh: Ustadz Slamet Setiawan, S,HI

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Dzulqadah adalah bulan ke sebelas dalam Tahun Hijriyah dan salah satu dari empat bulan yang dimuliakan Allah SWT, yaitu Dzulqadah, Dzulhijjah, Muharram, dan Rajab,  sebagaimana firman-Nya:

إِنَّ عِدَّةَ ٱلشُّهُورِ عِندَ ٱللَّهِ ٱثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِى كِتَٰبِ ٱللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ مِنْهَآ أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۚ ذَٰلِكَ ٱلدِّينُ ٱلْقَيِّمُ ۚ فَلَا تَظْلِمُوا۟ فِيهِنَّ أَنفُسَكُمْ ۚ وَقَٰتِلُوا۟ ٱلْمُشْرِكِينَ كَآفَّةً كَمَا يُقَٰتِلُونَكُمْ كَآفَّةً ۚ وَٱعْلَمُوٓا۟ أَنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلْمُتَّقِينَ

“Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.” (QS at-Taubah: 36)

Dzulqadah berasal dari bahasa Arab  ذُو القَعْدَة (dzul-qa’dah). Dalam kamus al-Ma’ānī kata dzū artinya pemilik, namun jika digandengkan dengan kata lain akan mempunyai makna tersendiri, misalnya dzū mālin (orang kaya), dzū ‘usrah (orang susah).

Kata “qa’dah” adalah derivasi dari kata “qa’ada”, salah satu artinya tempat yang diduduki. Sehingga Dzulqadah secara etimologi orang yang memiliki tempat duduk, dalam pengertian orang itu tidak bepergian kemana-mana ia banyak duduk (di kursi). Dari kata “qa’ada” ini bisa berkembang beberapa bentuk dan pemaknaan, antara lain taqā’ud artinya pensiun, konotasinya orang yang sudah purna tugas akan berkurang pekerjaannya sehingga dia akan banyak duduk (di kursi).
Dalam Lisānul ‘Arab disebutkan, bahwa bulan ke-11 ini dinamai Dzulqadah, karena pada bulan itu orang Arab tidak bepergian, tidak mencari pakan ternak, dan tidak melakukan peperangan. Hal itu dilakukan guna menghormati dan mengagunggkan bulan itu. Sehingga seluruh jazirah Arab pada bulan tersebut dipenuhi ketenangan. Dan ada lagi yang mengatakan bahwa mereka tidak bepergiaan itu karena untuk persiapan ibadah haji.

Keistimewaan :

1. Menurut Mazhab Syafii, barang siapa berbuat kebaikan di bulan-bulan suci, maka pahalanya dilipatgandakan, dan barang siapa berbuat kejelekan di bulan-bulan tersebut, maka dosanya dilipatgandaakan pula. Di samping itu,  pembayaran diyat yang diberikan kepada keluarga terbunuh di bulan-bulan suci harus diperberat.

2. Al-Thabari, sewaktu menafsirkan al-Taubah: 36, dia berpendapat bahwa kata ganti  fī hinna  di ayat itu  kembali ke bulan-bulan suci, dan dia menyebutkan dalil-dalil untuk memperkuat pendapatnya ini. Jika dikatakan bahwa pendapat ini berarti membolehkan untuk berbuat zalim di selain empat bulan suci itu, sudah barang tentu pendapat itu tidak benar, karena perbuatan zalim itu diharamkan kepada kita di setiap waktu dan di setiap tempat. Hanya saja Allah SWT sangat menekankan keempat bulan tersebut karena kemuliaan bulan itu sendiri, sehingga ada penekanan secara khusus kepada orang yang bebuat dosa pada bulan-bulan itu, sebagaimana ada penekanan secara khusus  kepada orang-orang yang memuliakannya.

Sebagai padanannya firman Allah SWT:

حَافِظُوا عَلَى الصَّلَوَاتِ وَالصَّلاةِ الْوُسْطَى

“Peliharalah semua sholat(mu), dan (peliharalah) shalat wusthaa.” (QS al-Baqarah: 238).

Tidak diragukan lagi bahwasanya Allah SWT memerintah kita untuk memelihara (melaksanakan) seluruh shalat-shalat fardlu dan tidak berubah menjadi boleh meninggalkan shalat-shalat itu dikarenakan ada perintah untuk memelihara shalat wustha. Karena perintah memelihara shalat wustha di sana untuk penekanan agar diperhatikan jangan sampai ditinggalkannya.

Demikian halnya larangan berbuat zhalim pada keempat bulan suci dalam QS at-Taubah: 36

3. Bulan Dzulqadah termasuk bulan-bulan haji, sebagaimana firman-Nya:

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَعْلُومَاتٌ

“(Musim) haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi.” (QS Al-Baqarah: 197)

Menurut Ibn Umar RA yang dimaksud bulan-bulan haji itu adalah: Dzulqadah, Dzulhijjah, Muharram, dan Rajab. Menurut Ibnu Abbas RA diantara sunnah Rasulullah SAW adalah melaksanakan ihram haji hanya pada bulan-bulan haji tersebut.

4. Rasulullah SAW melaksanakan ibadah Umrah empat kali, tiga kali diantaranya dilaksanakan pada bulan Dzulqadah dan sekali bersama ibadah haji di bulan Dzulhijjah.

قَالَ أَنَسٌ -رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ-: “اعْتَمَرَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- أَرْبَعَ عُمَرٍ، كُلَّهُنَّ فِي ذِي القَعْدَةِ، إِلَّا الَّتِي كَانَتْ مَعَ حَجَّتِهِ: عُمْرَةً مِنَ الحُدَيْبِيَةِ فِي ذِي القَعْدَةِ، وَعُمْرَةً مِنَ العَامِ المُقْبِلِ فِي ذِي القَعْدَةِ، وَعُمْرَةً مِنَ الجِعْرَانَةِ، حَيْثُ قَسَمَ غَنَائِمَ حُنَيْنٍ فِي ذِي القَعْدَةِ، وَعُمْرَةً مَعَ حَجَّتِهِ” متفق عليه

Anas RA berkata: “Rasulullah SAW melaksanakan ibadah umrah empat kali, semuanya dilaksanakan padan bulan Dzulqadah, kecuali umrah yang dilaksanakan bersama ibadah Haji, yaitu umrah dari al-Hudaibiyah di bulan Dzulqadah, umrah tahun berikutnya di bulan Dzulqadah, umrah dari Ji’ranah sambil membagikan ghanimah perang Hunain di bulan Dzulqadah, dan umrah sekalian melaksanakan ibadah haji (di bulan Dzulhijjah).” (HR al-Bukhari/ 1654 dan Muslim/ 1253).

5. Keistimewaan lainnya dari bulan Dzulqadah,  Allah SWT berjanji untuk berbicara kepada Nabi Musa as selama tiga puluh malam di bulan Dzulqadah, ditambah sepuluh malam di awal bulan Dzulhijjah, sebagaimana firman Allah SWT:

وَوَٰعَدْنَا مُوسَىٰ ثَلَٰثِينَ لَيْلَةً وَأَتْمَمْنَٰهَا بِعَشْرٍ فَتَمَّ مِيقَٰتُ رَبِّهِۦٓ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً

“Dan telah Kami janjikan kepada Musa (memberikan Taurat) sesudah berlalu waktu tiga puluh malam, dan Kami sempurnakan jumlah malam itu dengan sepuluh (malam lagi).” (QS Al-A’raf: 142).

Mayoritas ahli tafsir mengatakan bahwa, “Tiga puluh malam itu adalah di bulan Dzulqadah, sedangkan yang sepuluh malam adalah di bulan Dzulhijjah.” (Tafsir Ibni Katsir II/244)

Menjaga Spirit Ramadhan

Setelah melewati bulan suci Ramadhan, kita memasuki bulan Syawal yang penuh dengan sukacita kemenangan di hari yang fitri. Walau sudah tidak berada dalam bulan Ramadhan, sebagai umat Muslim wajib untuk tetap istiqamah dan bersemangat untuk beribadah kepada Allah Swt agar terus memperoleh keberkahan dan pahala yang berlimpah.

Berikut beberapa tips mudah untuk menjaga semangat beribadah setelah Ramadhan:

1. Istiqamah melakukan hal baik

Dari ’Aisyah, Nabi SAW bersabda,

يَا أَيُّهَا النَّاسُ عَلَيْكُمْ مِنَ الأَعْمَالِ مَا تُطِيقُونَ فَإِنَّ اللَّهَ لاَ يَمَلُّ حَتَّى تَمَلُّوا وَإِنَّ أَحَبَّ الأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ مَا دُووِمَ عَلَيْهِ وَإِنْ قَلَّ

”Wahai sekalian manusia, lakukanlah amalan sesuai dengan kemampuan kalian. Karena Allah tidaklah bosan sampai kalian merasa bosan. (Ketahuilah bahwa) amalan yang paling dicintai oleh Allah adalah amalan yang rutin walaupun sedikit.” HR. Muslim no. 782

Melakukan ibadah apapun merupakan sesuatu hal baik yang tentunya disukai oleh Allah SWT. Perbuatan baik tidak perlu dengan bentuk yang besar, mulai dari hal kecil seperti memberikan bantuan sedikit rezeki kepada orang yang tidak mampu dan lain lain.

2. Membiasakan berpuasa sunah

Puasa sunnah merupakan salah satu amalan yang dianjurkan dilaksanakan pada bulan bulan setelah bulan Ramadhan. Seperti puasa ayyamul bid, puasa senin/kamis, puasa arafah, puasa asyura, puasa sya’ban atau puasa daud.

Nabi SAW menyebutkan keutamaan puasa sunnah sebagai berikut: “Maukah kutunjukkan padamu pintu-pintu kebaikan? Puasa adalah perisai,…” (HR. Tirmidzi).

3. Membaca Al-Quran setiap hari

Rutinitas membaca Al-Quran di bulan Ramadhan bisa menjadi cara tetap bersemangat untuk selalu beribadah kepada Allah. Meskipun intensitas membaca Al-Quran akan berbeda setelah Ramadhan, numan dengan selalu konsisten membaca satu halaman perhari akan lebih mudah. Selain itu, membaca Al-Quran setiap hari akan mendatangkan kebaikan.

عَنْ عَائِشَةَ رضى الله عنها قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « الْمَاهِرُ بِالْقُرْآنِ مَعَ السَّفَرَةِ الْكِرَامِ الْبَرَرَةِ وَالَّذِى يَقْرَأُ الْقُرْآنَ وَيَتَتَعْتَعُ فِيهِ وَهُوَ عَلَيْهِ شَاقٌّ لَهُ أَجْرَانِ

“Aisyah RA meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Seorang yang lancar membaca Al Quran akan bersama para malaikat yang mulia dan senantiasa selalu taat kepada Allah, adapun yang membaca Al Quran dan terbata-bata di dalamnya dan sulit atasnya bacaan tersebut maka baginya dua pahala” (HR. Muslim).

4. Bersilaturahim

Bersilahturahim merupakan salah satu bentuk ketaatan kepada Allah SWT. Saat seorang muslim akan panjanglah umurnya dan lapang rejekinya. Selain itu, silaturahmi  ini juga memiliki nilai amalan pahala yang besar. Seperti dalam hadis berikut, Rasulullah SAW bersabda :

“Barangsiapa yang ingin diluaskan rezekinya dan dipanjangkan umurnya, maka sambunglah tali silaturahim,” (HR. Bukhari – Muslim).

Kegiatan bersilaturahim tentu mudah untuk dilakukan agar tetap bersemangat dalam menjalankan ibadah lainnya. Wallahu a’lam.

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Ilmu

Kata Ulama Tentang Kitab Fiqhus Sunnah

📝 Pemateri: Ustadz Farid Nu’man Hasan, S.S.

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🌹

📌 Kitab ini di susun sekitar 1930an, oleh ulama Mesir, ulama Al Azhar Al ‘Allamah Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah

📌 Munculnya kitab ini adalah atas saran Imam Hasan Al Banna Rahimahullah untuk membuat buku pedoman fiqih bagi para pemuda Ikhwanul Muslimin. Oleh karena itu di jilid pertama buku ini diberikan kata pengantar Imam Al Banna.

📌 Buku ini mendapat sambutan yang luar biasa di dunia Islam. Sampai di cetak puluhan kali di puluhan negara Islam. Boleh dikatakan tidak ada perpustakaan Islam dan kampus Islam melainkan pasti ada buku Fiqhus Sunnah.

📌 Sehingga Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah mendapatkan penghargaan King Faishal Award pada tahun 1993 dari kerajaan Arab Saudi. (Saat itu yang mendapat penghargaan juga Syaikh Yusuf Al Qaradhawi dan Syaikh Ibn Al ‘Utsaimin)

📌 Metode buku ini adalah menampilkan dalil-dalil Al Quran, As Sunnah, Ijma’, dan juga pandangan para sahabat, tabi’in, dan imam madzhab. Namun, umumnya Syaikh Sayyid Sabiq tidak melakukan tarjih. Buku ini disajikan dengan bahasa yang mudah dipahami oleh orang awam, krn memang tujuannya sebagai panduan yang bisa langsung dipraktekkan.

📌 Dalam muqadimahnya, Beliau sendiri menceritakan kitabnya:

فهذا كتاب يتناول مسائل من الفقه الإسلامي مقرونة بأدلتها من صريح الكتاب وصحيح السنة ، ومما أجمعت عليه الأمة
وقد عُرضت في يسر وسهولة ، وبسط واستيعاب لكثير مما يحتاج إليه المسلم ، مع تجنب ذكر الخلاف إلا إذا وجد ما يسوغ ذكره فنشير إليه
وهو بهذا يعطي صورة صحيحة للفقه الإسلامي الذي بعث الله به محمدًا صلى الله عليه وسلم ، ويفتح للناس باب الفهم عن الله ورسوله ، ويجمعهم على الكتاب والسنة ، ويقضي على الخلاف وبدعة التعصب للمذاهب

Ini adalah kitab yang membahas berbagai permasalahan hukum Islam dibarengi dengan dalil yang jelas dari Al Qur’an dan yanh shahih dari As Sunnah, dan dari apa yang telah disepakati umat Islam.

Buku ini disajikan dengan cara yang ringan, mudah, dan sederhana agar bisa mengakomodasi banyak kebutuhan Muslim, sambil menghindari menyebutkan perdebatan fiqih kecuali ada alasan yg dibenarkan untuk disebutkan dan dipaparkan.

Dengan ini dapat memberikan gambaran yang benar tentang hukum Islam yang dengannya Allah mengutus Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam, dan dapat membuka pintu bagi orang-orang untuk memahami tentang (agama) Allah dan Rasul-Nya, menyatukan mereka di atas Al Quran dan Sunnah, dan menghilangkan perselisihan, bid’ah, dan fanatik madzhab.

Dari perkataan Beliau, bisa kita tangkap kondisi masa itu dan apa target Beliau dalam menyusun Fiqhus Sunnah, yaitu agar mudah dipahami dan diamalkan, serta tidak mempertajam perselisihan madzhab yang sudah begitu keras di masa itu.

📌 Syaikh Al Albani Rahimahullah meneliti hadits-hadits yg ada di Fiqhus Sunnah, dalam mukadimahnya dia berkata:

فإن كتاب فقه السنة للشيخ سيد سابق من أحسن الكتب التي وقفت عليها مما ألف في موضوعه في حسن تبويب ، وسلاسة أسلوب ، مع البعد عن العبارات المعقدة التي قلما يخلو منها كتاب من كتب الفقه ، الأمر الذي رغب الشباب المسلم في الإقبال عليه والتفقه في دين الله به ، وفتح أمامهم آفاق البحث في السنة المطهرة

Kitab Fiqhus Sunnah karya Syaikh Sayyid Sabiq termasuk kitab terbaik yang pernah saya jumpai, yang tema-temanya ditulis dalam kategorisasi yang bagus, dan metode yang mengalir. Sambil menghindari keruwetan istilah yang hampir selalu ada pada kitab-kitab fiqih yang merupakan hal yang tidak disukai oleh para pemuda muslim dalam mempelajari agama Allah, dan telah membuka bagi mereka cakrawala tentang kajian terhadap sunnah yang suci.

(Tamamul Minnah fi At Ta’liq ‘ala Fiqhis Sunnah, hal. 10)

Namun, ditengah pujiannya kepada kitab Fiqhus Sunnah, Beliau juga memberikan 14 catatan atas kitab tersebut.

📌 Syaikh Abdul Aziz bin Baaz Rahimahullah berkata:

كتاب طيب ومفيد، فقه السنة كتاب طيب ومفيد وفيه علم كثير، فننصح باقتنائه ومراجعته والاستفادة منه، وما قد يقع فيه من زلة أو خطأ فهو مثل غيره من العلماء كل عالم له بعض الخطأ وبعض النقد فإذا أشكل على طالب العلم أو على طالبة العلم بعض المسائل فعليه أن يسأل أهل العلم عما أشكل عليه، وأنا لم أقرأه ولكن قرأت بعضه فرأيت فيه
خيراً كثيراً وفوائد

Kitab yang baik dan berfaidah, Fiqhus Sunnah adlah kitab yang baik dan berfaidah, di dalamnya terdapat ilmu yang banyak, saya nasihatkan agar memilikinya, mengkajinya, dan mengambil manfaat darinya. Jika ada kesalahan di dalamnya, maka hal itu juga terjadi pada banyak ulama di dunia yang sebagian melakukan kesalahan dan ada kritikan. Jika seorang penuntut ilmu mendapatkan adanya masalah pada buku tersebut maka hendaknya dia bertanya kepada ulama. Aku belum pernah baca buku itu (semuanya) tapi pernah baca sebagiannya dan didalammya terdapat banyak kebaikan dan faidah.

(Fatawa Nuur ‘Alad Darb)

📌 Syaikh Muhammad Shalih Al Munajjid mengatakan:

كتاب فقه السنة للشيخ سيد سابق رحمه الله يعد من كتب الفقه المعاصرة الجيدة ، يمتاز بأنه متوسط الحجم ، فلا يتوسع في ذكر تفاصيل المسائل ، ولا يستطرد بذكر أقوال المذاهب وأدلتها ، وليس مختصرا ـ أيضا ـ اختصارا مخلا بالمقصود ، وحاجة المتعلم والمثقف
ثم إنه يمتاز أيضا بأن أسلوبه سهل ميسر ، وعباراته بعيدة عن التعقيد والاصطلاحات الفقهية التي لا يحسن فهمها إلا طلاب العلم ، وأنه يهدف إلى الابتعاد عن التعصب المذهبي والارتباط بالأدلة من الكتاب والسنة والإجماع

Kitab Fiqhus Sunnah karya Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah adalah kitab fiqih zaman modern yang bagus, dengan pembahasan yang sedang, sehingga tidak melebar dalam menyebutkan rincian permasalahan, dan tidak mengenyampingkan perkataan-perkataan mazhab dan dalil-dalilnya, dan juga tidak terlalu singkat sehingga kehilangan maksud pembahasan dan kebutuhan kaum terpelajar dan berwawasan.

Selain itu, kitab ini juga istimewa oleh karena cara penyampaiannya ringan dan mudah, dan ungkapannya jauh dari kebiasaan bahasa fiqih njelimet hanya dapat dipahami oleh kaum terpelajar, dan bertujuan untuk menjauhkan dari fanatisme madzhab, serta memperkuat hubungan dengan dalil Al-Qur’an, Sunnah dan ijma’.

(Al Islam Su’aal wa Jawaab no. 180904)

Semoga Allah Ta’ala memberikan rahmat kepada Syaikh Sayyid Sabiq dengan kasih sayangnya yang luas dan indah.

Wallahu A’lam

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Berkumpul Bersama Keluarga di Surga

Tipe Keluarga Akhir Zaman

📝 Pemateri: Ustadzah DR. Aan Rohanah, Lc., M.Ag.

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🌹

Allah menggambarkan tipe-tipe keluarga dalam Al-Qur’an, tipe-tipe keluarga tersebut akan ada sampai akhir zaman sehingga dapat menjadi pelajaran bagi keluarga muslim dan mengambil ibroh dari setiap kisahnya.

1. Keluarga Nabi Nuh ‘alaihissalam

a. Suami beriman dan taat kepada Allah (At-Tahrim : 10)

b. Istri berkhianat dan banyak maksiat

c. Ada kegagalan dalam menyiapakan generasi/ pengaruh istri sangat kuat

d. Kebahagiaan yang semu

e. Berpisah di dunia dan di akhirat.

Keluarga Nabi Nuh adalah tipe dengan suami yang shalih namun istrinya banyak melakukan maksiat. Seshalih apapun laki-laki tanpa istri yang shalihah maka akan gagal.

Ciptakan rumah sebagai masjid dan madrasah, rumah yang dapat membawa situasi keshalihan bagi penghuninya sehingga rumah menjadi tempat yang selamat bagi semua keluarga dan melahirkan generasi-generasi yang besar.

Istri Nabi Nuh ‘alaihissalam berkhianat dan banyak melakukan maksiat. Selain itu ia memiliki peran yang dominan kepada anaknya, ia memiliki pengaruh yang kuat namun pengaruhnya dalam keburukan. Keluarga Nabi Nuh gagal menyiapkan generasi karena pengaruh kuat keburukan ibu karena ibu adalah penanam pertama kebaikan dalam diri anak.

Ingat :

√ sekecil apapun dosa kita dalam rumah tangga jangan pernah disepelekan, semakin banyak dosa semakin rumah tangga tidak harmonis/ tidak sejalan. Dosa dan maksiat dalam rumah rumah tangga adalah awal kegagalan dalam rumah tangga.

√ Semakin lemah interaksi ibu dengan Al-Qur’an semakin lemah pengaruh ibu pada anak. Maka semakin lemahlah ia dalam mendidik anak-anaknya.

√ Sebagai seorang ibu kita harus terus introspeksi diri dan memperbaiki diri agar kita menjadi teladan yang baik bagi anak-anak kita. (Al-A’raf :64)

2. Keluarga Nabi Luth ‘alaihissalam

a. Suami beriman dan taat

b. Istri Berkhianat

c. Anak bisa diselamatkan

d. Berpisah di dunia dan akhirat

Keluarga Nabi Luth ‘alaihissalam dengan Nabi Luth sebagai suami yang shalih namun tidak didukung dengan keshalihan istri. Karena istrinya berkhianat kepada Nabi Luth, bukan berkhianat dalam arti berselingkuh (karena tidak ada istri nabi yang berkhianat dalam hal tersebut), namun istri Nabi Luth berkhianat dalam kemaksiatan dengan mendukung perbuatan kaumnya yang homoseksual. Saat para malaikat datang ke rumah Nabi Luth dengan rupa lelaki yang tampan, maka istri beliau memberikan isyarat kepada kaumnya bahwa ada tamu lelaki yang tampan di rumahnya.

Dua anak Nabi Luth selamat karena pengaruh keshalihan ayahnya yang masih kuat/kokoh.

Saat suami dan istri sudah tidak seirama dalam keshalihan maka hal tersebut bisa menjadi sebab berpisahnya keduanya bukan hanya di dunia namun juga di akhirat (QS. Hud : 81).

Ingat :

√ Ciptakan rumah yang senantiasa membawa suasana setiap penghuninya agar selalu berlomba dalam kebaikan. Setiap anggota keluarga berlomba dan tolong menolong dalam kebaikan.

3. Keluarga Asiyah

a. Keluarga yang didominasi kejahatan suami

b. Tidak ada peran sinergis antara suami dan istri

c. Istri beriman yang selalu terdzalimi

d. Istri yang banyak berkorban untuk menyelamatkan generasi

e. Istri yang istiqamah disiksa hingga akhir hayat.

Asiyah adalah istri yang beriman dan shalih luar biasa. Asiyah bertahan dalam rumah tangganya demi mendidik Musa dan melindungi keselamatan Musa. Musa terjaga fitrahnya karena ketegaran seorang ibu dalam keshalihannya.

Keshalihan istri adalah dengan mengokohkan diri dari sebesar apapun ujian yang dihadapinya. Karena sifat seorang ibu dapat menurun kepada anak bahkan melalui ASI ibu tersebut.

Sabar, ikhlas, dan istiqomah adalah modal kita sebagai seorang istri. Kunci seorang ibu agar dapat merasakan nikmat besar di surga adalah dengan bersabar dalam mendidik anak-anaknya.

4a. Keluarga Single Parent Karena Sebab Tertentu :

a. Karena suami meninggal

b. Karena perceraian :

1). Rumah tangga tidak bisa diselamatkan

2). Memperjuangkan kesetaraan dengan pria (tidak butuh kepemimpinan suami)

3). Single parent karena menghindar dari kepemimpinan suami :

√ Problem keluarga diatasi sendiri

√ Tidak ada figur ayah

√ Menyalahi sunnatullah (QS. An-Naba’ : 8)

√ Menyalahi sunnah Rasulullah (QS. An-Naba’ : 8)

Ingat :

Salah satu tolak ukur kekokohan rumah tangga adalah keshalihan istri karena istri adalah tiang dalam rumah tangga sebagaimana sebuah negara. Sehingga tidak heran target perusakan generasi adalah dimulai dari wanitanya. Istri yang shalihah akan menjadi tiang yang kokoh dalam keluarga.

Adapan mengenai kesetaraan, bahwasanya laki-laki dan wanita memang tidak akan bisa setara karena keduanya memiliki peran yang berbeda. Laki-laki sebagai pemimpin (qowwam) dan tugas istri adalah melayani suami, taat pada suaminya. Sehingga beban dalam rumah tangga pun memang berbeda, tidak bisa sama. Ketaatan istri kepada suami adalah mutlak kecuali dalam kemaksiatan, istri tidak wajib taat jika suami memerintahkan maksiat.

4b. Keluarga Maryam, Single Parent sebagai Mukjizat (QS. At-Tahrim :12) :

a. Sebagai mukjizat Nabi Isa ‘alaihissalam

b. Maryam yang suci dipercaya Allah untuk melahirkan Nabi Isa ‘alaihissalam tanpa ayah

c. Keluarga sebagai tanda kebesaran Allah

d. Sukses mendidik anak tanpa suami.

Kisah Maryam adalah kisah pengasuhan single parent sebagai mukjizat dari Allah bukan karena maksiat. Maryam adalah wanita yang suci, Maryam menjaga kesuciannya dan disucikan oleh Allah Ta’ala.

Keistimewaan maryam :

√ Menjaga kesuciannya (Silahkan baca dan pelajari lengkap kisahnya dalam Al-Qur’an)

√ Dengan kekuatan iman Maryam siap melaksanakan perintah Allah apapun resikonya. Kualitas seorang ibu ditentukan dari keimanannya.

Ingat :

Jadilah wanita yang sabar dalam keimanan dan bertahan dalam kesucian. Jangan pernah berkhianat apalagi berselingkuh pada suami (jaga kesucian diri lahir dan batin).

Dampak Keluarga Tidak Islami

Menyebabkan banyak kerusakan di muka bumi :

√ Survey Komnas Anak 2010, kepada remaja usia SMP dan SMA di 12 propinsi

a. 97% pernah melihat film porno

b. 66% bergantung pada HP

c. 93,7% pernah berciuman

d. 62,7% pernah aborsi (SMA)

√ Kompasiana.com, Dwi Noer : 62% remaja SMP/SMA tidak perawan.

√ Kompasiana.com, Rumah belajar : 63% remaja di Indonesia melakukan seks pra nikah

√ KPAI, tahun 2010 : 62,7% remaja mengaku tidak perawan

√ Survey BKKBN tahun 2010, remaja yang kehilangan keperawannya : Jabodetabek 51%, Surabaya 54%, Medan 52%, Bandung 47%, dan Yogyakarta 42%.

Tahun 2013, 64 juta remaja rentan memiliki perilaku seks bebas

√ M.cnnindonesia.com : Mayoritas remaja terancam LGBT

√ Republika.co.id : Mayoritas remaja terancam LGBT

√ www.viva.co.id, nasional : Sumatera Barat daerah terbanyak di Indonesia yang dihuni oleh kelompok lesbian.

Keluarga Islami

Contoh keluarga terbaik yang dikisahkan dalam Al-Qur’an salah satunya adalah keluarga Nabi Ibrahim ‘alaihissalam.

Keluarga Nabi Ibrahim ‘alaihissalam :

1. Membangun keluarga atas dasar takwa

2. Berkeluarga itu ibadah

3. Sabar mengatasi berbagai masalah (14 :37), (2 : 124), (37 : 102)

4. Memprioritaskan kebahagiaan keluarga

5. Mempersiapkan generasi terbaik

6. Menikmati keunikan keluarganya.

6. Bahagia Dunia dan Akhirat (13 : 19-24)

Suami adalah murabbi dalam keluarga, ia menjadi guru pertama bagi istrinya. Suami yang pandai mendidik istri akan menghasilkan istri yang pandai mendidik anak-anaknya.

Belajar dari keluarga Nabi Ibrahim, sebagai suami dan isti kita harus senantiasa tolong menolong dalam ketaatan dan tolong menolong dalam kebaikan.

Allah akan memberikan karunia yang besar dan luar biasa sebagai hasil dari pengorbanan kita dalam ketaatan. Sebagaimana Sarah yang mendapatkan karunia anak di usianya yang sudah tidak muda lagi sebagai buah dari kesabaran dan pengorbanannya dalam memprioritasnya kebahagiaan keluarganya. Begitu pula Hajar dan bersabar ketika ditinggalkan di padang yang tandus namun ia tetap bersabar dalam ketaatannya kepada Allah.

Nabi Ibrahim ‘alaihissalam merupakan contoh dalam mempersiapkan generasi terbaik sehingga ia mendapatkan gelar sebagai bapak para nabi (Abul anbiya’). Kuncinya adalah bagaimana agar kebaikan itu harus diwariskan kepada anak keturunan kita.

Bagaimana mempersiapkan generasi tebaik :

1. Bangun keluarga dalam kerangka ibadah kepada Allah dengan dasar takwa

2. Memiliki visi dalam mendidik anak

3. Dekatkan anak dengan Al-Qur’an dimulai dari interaksi ibu dengan Al-Qur’an (mulai dari sejak awal kehamilan, minimal ibu bisa khatam 3x dalam sebulan)

4. Persiapkan anak menjadi generasi Al-Qur’an.

Mendidik anak itu cukup tumbuhkan anak rasa cinta dengan Al-Qur’an maka akan semakin mudah dalam mendidik yang lainnya.

5. Mulai keberkahan keluarga dari pagi hari, memulai aktifitas kebaikan sebelum subuh hari

6. Nikmati perbedaan/keunikan pasangan

7. Ingat : Kesenangan di akhirat diperoleh dengan banyak pengorbanan di dunia.

8. Ayah dan Ibu sebagai Qudwah. Orangtua shalih melahirkan generasi shalih (mulai dari keshalihan orang tua, QS. Ath-Thur : 21)

9. Suami dan Istri yang kuat dalam kebaikan dan melahirkan anak yang kuat dalam kebaikan (inilah warisan terbaik untuk anak).

10. Menyiapkan lingkungan yang baik dan memilih teman yang shalih

11. Mengisi waktu anak untuk berbagai kegiatan dan berkarya sejak remaja.

Wallahu a’lam..

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁

Sebarkan! Raih Pahala

🍃🍃🌺🍃🍃🌺🍃🍃


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Ciri Penghuni Surga

Memaafkan, Salah Satu Ciri Penghuni Surga

Pertanyaan

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz, saya mau bertanya, apa yang sebaiknya kita lakukan jika ada orang yg menghujat dan memfitnah kita. Kemudian orang itu melakukan pendekatan seolah perbuatan yang sudah dilakukannya tidak pernah terjadi. Sedangkan bagi hati yg sudah dilukai masih merasa sakit dan tidak mudah melupakannya. Salahkah jika orang yg tersakiti tersebut mau memaafkan bila sang pelaku sudah meminta maaf?
Terima kasih. A/10

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸

Jawaban

Oleh: Ustadz Farid Nu’man Hasan

وَعَلَيْكُمْ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Memaafkan itu bukan perbuatan salah, justru itu perbuatan mulia yg mengantarkan pelakunya ke surga. Memaafkan itu memang berat, dan kadang itu menjadi ujian bagi orang posisinya benar.

Ciri-ciri penghuni surga, Allah Ta’ala ceritakan dalam Al Quran:

ٱلَّذِينَ يُنفِقُونَ فِي ٱلسَّرَّآءِ وَٱلضَّرَّآءِ وَٱلۡكَٰظِمِينَ ٱلۡغَيۡظَ وَٱلۡعَافِينَ عَنِ ٱلنَّاسِۗ وَٱللَّهُ يُحِبُّ ٱلۡمُحۡسِنِينَ

(yaitu) orang yang berinfak, baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain. Dan Allah mencintai orang yang berbuat kebaikan,

-Surat Ali ‘Imran, Ayat 134

Dalam ayat lainnya:

ٱدۡفَعۡ بِٱلَّتِي هِيَ أَحۡسَنُ ٱلسَّيِّئَةَۚ نَحۡنُ أَعۡلَمُ بِمَا يَصِفُونَ

Tolaklah perbuatan buruk mereka dengan (cara) yang lebih baik, Kami lebih mengetahui apa yang mereka sifatkan (kepada Allah).

(QS. Al-Mu’minun, Ayat 96)

Demikian. Wallahu A’lam.

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Wasiat Harta

Judul: Wasiat Harta

Pertanyaan

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz… mau bertanya. Apa perbedaan seseorang berwasiat harta dengan memberikan hadiah?

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸

Jawaban

Oleh: Ustadz Farid Nu’man Hasan

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Syaikh K.H. Muhammad Muhajirin Amsaar Bakasiy Rahimahullah -seorang ulama Nusantara, berasal dari Bekasi- dia berkata dalam Syarahnya terhadap kitab Bulughul Maram:

و الوصية بالمال هي التبرع بعد الموت و اما التبرع فى الحياة فانه هبة أو صدقة أو هدية فلا تنفيذ الوصية الا بعد الموت

Wasiat dengan harta adalah pemberian yang dilakukan setelah kematian. Sedangkan pemberian pada saat masih hidup itu adalah hibah, sedekah, dan hadiah. Maka, wasiat tidak bisa dilaksanakan kecuali setelah kematian.

(Mishbahuzh Zhalam Syarh Bulugh Al Maram, Jilid. 3, Hal. 13. 2914M-1435H. Darul Hadits. Jakarta)

Syariat Islam menganjurkan umatnya menuliskan wasiat, sebagaimana hadits berikut:

Dari Ibnu Umar Radhiallahu ‘Anhuma, bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

ما حقُّ امِرئٍ مسلمٍ ، له شيءُ يُوصي فيه ، يَبِيتُ ليلتين إلا ووصيتُه مكتوبةٌ عندَه

Tidak ada hak bagi seorang muslim yang memiliki sesuatu yang bisa diwasiatkan, dia bermalam selama dua malam, melainkan wasiatnya sudah tertulis disisinya. (HR. Muttafaq ‘Alaih)

Ini menunjukkan anjuran kuat bagi seorang muslim untuk melakukannya. Syaikh K.H. Muhammad Muhajirin Amsaar Rahimahullah berkata:

قال النووى فى شرح مسلم : فيه الحث على الوصية، قد اجمع على الامر بها، لكن مذهبنا و مذهب الجماهير انها مندوبة لا واجبة، و قال داود و غيره من اهل الظاهر: هي واجبة لهذا الحديث و لا دلالة لهم فيه، فليس فيه تصريح بإيجابها لكن ان كان على الإنسان دين أو حق أو عنده وديعة أو نحوه لزمه إيصاء بذلك

Imam An Nawawi berkata dalam Syarh Muslim: “Pada hadits ini terdapat dorongan untuk membuat wasiat. Telah terjadi ijma’ atas perintah membuatnya. Tetapi madzhab kami dan juga madzhab mayoritas ulama berpendapat bahwa hal itu sunah bukan wajib. Sedangkan Daud dan selainnya, dari golongan tekstualist (Ahluzh Zhahir), berpendapat wajib berwasiat berdasarkan hadits ini. Hadits ini bukankah alasan bagi mereka.

Di dalam hadits ini tidak ada keterangan yang menunjukkan wajibnya. Tetapi, jika manusia memiliki hutang, atau hak, atau dia memiliki harta wadi’ah (titipan), atau yang semisalnya, maka dia mesti/wajib berwasiat karena hal ini. (Mishbahuzh Zhalam, Ibid)

Demikian. Wallahu a’lam

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Al Quran dan Hadits

Cahaya di atas Cahaya – Tadabbur Surat An-Nur (Bag-4)

📝 Pemateri: Ustadz Dr. H. Saiful Bahri, M.A

🍃🍃🌺🍃🍃🌺🍃🍃

Ketujuh

Bila Allah mencela perbuatan zina, maka Allah memberikan jala keluarnya yang arif dan lebih bersih. Yaitu dengan pernikahan.

Karena secara fitrah manusia yang normal baik laki-laki maupun perempuan dikaruniai hasrat biologis yang memerlukan penyaluran yang sehat dan terhormat. Satu-satunya jalan halal itu adalah dengan pernikahan. ”Dan kawinkanlah orang-orang yang sedirian diantara kamu, dan orang-orang yang layak (berkawin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. dan Allah Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (QS. Annur 32)

Ini adalah anjuran untuk memudahkan pernikahan dan tidak mempersulit. Allah menganjurkan untuk membantu mereka yang bertekad untuk menikah.

Adapun bagi mereka yang belum mampu hendaklah menjaga diri dan kehormatannya sebagaimana yang Allah firmankan pada ayat selanjutnya, ”Dan orang-orang yang tidak mampu kawin hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sehingga Allah memampukan mereka dengan karunia-Nya. dan budak-budak yang kamu miliki yang memginginkan perjanjian, hendaklah kamu buat perjanjian dengan mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebahagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. dan janganlah kamu paksa budak-budak wanitamu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, larena kamu hendak mencari keuntungan duniawi. dan barangsiapa yang memaksa mereka, Maka Sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (kepada mereka) sesudah mereka dipaksa itu” (QS. Annur: 33)

Di sini Allah juga mencela mereka yang memaksa budak-budak wanita untuk melacur dan kemudian diambil keuntungannya.

Kedelapan

Dalam surat ini Allah juga menurunkan aturan interaksi di dalam rumah tangga.

”Hai orang-orang yang beriman, hendaklah budak-budak (lelaki dan wanita) yang kamu miliki, dan orang-orang yang belum balig di antara kamu, meminta izin kepada kamu tiga kali (dalam satu hari) yaitu: sebelum shalat subuh, ketika kamu menanggalkan pakaian (luar)mu di tengah hari dan sesudah shalat Isya’. (Itulah) tiga ’aurat bagi kamu. Tidak ada dosa atasmu dan tidak (pula) atas mereka selain dari (tiga waktu) itu. Mereka melayani kamu, sebahagian kamu (ada keperluan) kepada sebahagian (yang lain). Demikianlah Allah menjelaskan ayat-ayat bagi kamu. dan Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana. Dan apabila anak-anakmu telah sampai umur balig, Maka hendaklah mereka meminta izin, seperti orang-orang yang sebelum mereka meminta izin.

Demikianlah Allah menjelaskan ayat-ayat-Nya. dan Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana. Dan perempuan-perempuan tua yang telah terhenti (dari haid dan mengandung) yang tiada ingin kawin (lagi), tiadalah atas mereka dosa menanggalkan pakaian mereka dengan tidak (bermaksud) menampakkan perhiasan, dan berlaku sopan adalah lebih baik bagi mereka. dan Allah Maha mendengar lagi Maha Bijaksana.

Tidak ada halangan bagi orang buta, tidak (pula) bagi orang pincang, tidak (pula) bagi orang sakit, dan tidak (pula) bagi dirimu sendiri, makan (bersama-sama mereka) di rumah kamu sendiri atau dirumah bapak-bapakmu, di rumah ibu-ibumu, di rumah saudara-saudaramu yang laki-laki, di rumah saudaramu yang perempuan, di rumah saudara bapakmu yang laki-laki, di rumah saudara bapakmu yang perempuan, di rumah saudara ibumu yang laki-laki, di rumah saudara ibumu yang perempuan, di rumah yang kamu miliki kuncinya atau di rumah kawan-kawanmu. Tidak ada halangan bagi kamu makan bersama-sama mereka atau sendirian. Maka apabila kamu memasuki (suatu rumah dari) rumah-rumah (ini) hendaklah kamu memberi salam kepada (penghuninya yang berarti memberi salam) kepada dirimu sendiri, salam yang ditetapkan dari sisi Allah, yang diberi berkah lagi baik.

Demikianlah Allah menjelaskan ayat-ayatnya(Nya) bagimu, agar kamu memahaminya.” (QS. Annur : 58-61)

Dari ayat-ayat di atas bisa kita pelajari bagaimana mendidik etika kepada anak-anak yang belum baligh, juga kepada orang-orang yang berada di dalam rumah kita.

Bahkan ketika seorang perempuan memasuki masa tua yang tak lagi punya keinginan menikah meski dibolehkan untuk tidak berpakaian seperti perempuan muda, namun Allah tetap menganjurkan untuk tetap menutupnya.

(Bersambung bag 5)

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Suami Adalah Pemimpin

Meninggalkan Suami Untuk Mengurus Ibu

Pertanyaan

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz, saya mau bertanya, selama ini Ibu biasa tinggal sendiri dikampung,anak2nya tinggal jauh ada yg di luar pulau dan di luar daerah.
Selama ini Ibu msh kuat mengurus dirinya sendiri.tetapi kami khawatir dg kesehatannya akhir2 ini, krn usia yg sdh sepuh.
Tidak ada saudara yg tinggal dekat dengannya. anak2nya, semua punya tanggungan pekerjaan dan keluarga yg sebagian besar masih pnya anak2 kecil.
Ibu di boyong disalah satu anaknya belum berkenan.
Akhirnya kami memutuskan untuk bergilir mengunjungi dan menemani Ibu,meskipun harus dg perjalanan jauh.
Bagi anak perempuan,berapa lama diperkenankan meninggalkan suami untuk mengurus Ibunya?
Terima kasih untuk pencerahannya Ustad/Ustazah. A/19
🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Jawaban

Oleh: Ustadz Farid Nu’man Hasan

وَعَلَيْكُمْ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Bismillahirrahmanirrahim..

Tidak ada ketentuan khusus berapa lama istri boleh menemani ibunya di rumah, dengan meninggalkan sementara suaminya. Hal ini tergantung izin dan keridhaan suami, berapa lama dia izinkan. Asalkan saat kepergiannya wanita tersebut ditemani suaminya, atau mahramnya, atau orang yang bisa dipercaya. Ini semua tidak masalah, Insya Allah ketaatan kepada suami tetap terjaga dan berbakti kepada ibu juga tetap terlaksana.

Demikian. Wallahu a’lam

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

berdoa setelah membaca alfatihah

Apabila Bacaan aI-Fatihah Kita Jelek

📝 Pemateri: Slamet Setiawan, S.H.I

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🌹

Pada kenyataannya, memang tidak semua orang mampu membaca al-Qur’an dengan baik, salah satunya dalam membaca al-Fatihah. Apalagi di Indonesia ini memang bahasa sehari-hari yang digunakan juga bukan bahasa Arab, sehingga banyak sekali yang bukan hanya tidak bisa membaca al-Qur’an dengan baik, tetapi juga tidak paham sama sekali apa yang mereka baca. Memang mereka punya kewajiban untuk terus mempelajari cara baca al-Qur’an dengan benar, termasuk belajar memahami ayat-ayat al-Qur’an, tapi di sisi lain pada beberapa kasus, ada orang yang memang tidak memungkinkan untuk belajar, seperti tidak ada guru, dan lain sebagainya.

Di dalam shalat berjamaah, memang seseorang yang pandai membaca al-Qur’an tidak boleh bermakmum kepada mereka yang ummi. Di antara kategori ummi ini ada yang disebut dengan arrat, yaitu orang yang membaca idgham suatu huruf kepada huruf lainnya bukan pada tempat semestinya seperti mentasydidkan huruf lam pada lafazh maliki menjadi malliki. Ada juga yang disebut dengan altsagh, yaitu orang yang membaca huruf dengan menggantinya menjadi huruf lain, contohnya seperti mengganti huruf sin pada lafazh al-mustaqim dengan tsa’ sehingga dibaca almutstaqim, atau misalnya mengganti huruf dzal dengan zay pada lafazh alladzina sehingga dibaca allazina, atau dengan dal sehingga dibaca alladina. Namun, yang ummi ini jika memang sama sekali tidak memungkinkan untuk belajar sah saja jika ia shalat sendiri atau ketika ia mengimami makmum yang juga ummi. Demikian di antaranya dapat kita baca dalam Nihayah az-Zain fi Irsyad al-Mubtadi’in karya Syaikh Nawawi aI-Bantani (W. 1316 H). Wallahu a’lam.

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Wali Nikah

Nikah Tanpa Wali Ayah

Pertanyaan

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz, saya mau bertanya, apakah jika janda menikah, wali merupakan syarat sahnya nikah? Bagaimana kalau janda nikah tanpa wali ayahnya dengan alasan tidak dapat restu dari ayahnya, apakah nikahnya sah?

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸

Jawaban

Oleh: Ustadzah Herlini Amran, MA.

وَعَلَيْكُمْ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Salah satu dari rukun nikah adalah adanya Wali, baik bagi seorang gadis ataupun pernikahan seorang janda.

لاَ نِكَاحَ إِلاَّ بِوَلِيٍّ

“Tidak sah nikah kecuali dengan keberadaan wali.” (HR. Abu Daud).

Namun bagi para janda, mereka berhak atas dirinya dalam arti orang tua atau wali tidak berhak menghalanginya untuk menikah dengan pria manapun.

وَإِذَا طَلَّقْتُمُ النِّسَاءَ فَبَلَغْنَ أَجَلَهُنَّ فَلَا تَعْضُلُوهُنَّ أَنْ يَنْكِحْنَ أَزْوَاجَهُنَّ

“Apabila kamu mentalak isteri-isterimu, lalu habis ‘iddahnya, maka janganlah kamu (para wali) menghalangi mereka kawin lagi dengan bakal suaminya.” (Al-Baqarah/2: 232).

Dari Ibnu Abbas r.a. ia berkata, Nabi SAW bersabda: “Perempuan janda lebih berhak terhadap dirinya daripada walinya. Anak gadis diminta pertimbangannya dan izinnya adalah diamnya.”

Bahkan wanita manapun (baik masih gadis ataupun sudah janda) pernikahannya dianggap tidak sah bila menikah tanpa sepengetahuan walinya (orangtuanya).

أَيُّمَا امْرَأَةٍ نَكَحَتْ بِغَيْرِ إِذْنِ وَلِيِّهَا فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ، فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ، فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ، فَإِنْ دَخَلَ بِهَا فَلَهَا الْمَهْرُ بِمَا اسْتَحَلَّ مِنْ فَرْجِهَا، وَإِنِ اشْتَجَرُوْا فَالسُّلْطَانُ وَلِيُّ مَنْ لاَ وَلِيَّ لَهَا

“Wanita manapun yang menikah tanpa seizin walinya, maka pernikahannya bathil, pernikahannya bathil, pernikahannya bathil. Jika seseorang menggaulinya, maka wanita itu berhak mendapatkan mahar, sehingga ia dihalalkan terhadap kemaluannya. Jika mereka terlunta-lunta (tidak mempunyai wali), maka penguasa adalah wali bagi siapa (wanita) yang tidak mempunyai wali.” (HR. At Tirmizi).

Pengecualian disini apabila janda tersebut sudah minta izin walinya untuk menikah dengan laki-laki pilihannya, namun orangtuanya tidak merestuinya, maka dia bisa meminta wali hakim untuk menikahkannya (tentu saja sepengetahuan wali/orang tuanya), bukan menikah diam-diam.
Wallahu a’lam.

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Utamakan Akhirat

Jangan Rusak Ekosistem

📝 Pemateri: Aunur Rafiq Saleh

🍃🍃🌺🍃🍃🌺🍃🍃

اُنْظُرْ  كَيْفَ  فَضَّلْنَا  بَعْضَهُمْ  عَلٰى  بَعْضٍ   ۗ وَلَـلْاٰ خِرَةُ  اَكْبَرُ  دَرَجٰتٍ  وَّاَكْبَرُ  تَفْضِيْلًا

“Perhatikanlah bagaimana Kami melebihkan sebagian mereka atas sebagian (yang lain). Dan kehidupan akhirat lebih tinggi derajatnya dan lebih besar keutamaannya.” (QS. Al-Isra’: 21)

• Allah menciptakan manusia dengan rezki yang saling melengkapi. Masing-masing orang diberi kelebihan yang tidak dimiliki orang lain. Ada yang unggul dalam kedokteran. Ada yang unggul di bidang manajemen. Ada yang unggul dalam bidang-bidang lainnya. Masing-masing unggul dalam suatu bidang.

• Allah tidak menyebutkan siapa yang lebih unggul tersebut. Demikian pula yang kalah keunggulannya. Karena masing-masing punya kelebihan dan keunggulan.

• Dokter yang punya kelebihan dan keunggulan atas yang lain memerlukan orang lain yang mensuport berbagai kebutuhan hidupnya berupa makanan, pakaian dan lainnya. Jadi, dokter unggul di satu bidang kehidupan tetapi tidak pada bidang-bidang kehidupan lainnya.

• Dokter yang menguasai ilmu kedokteran memerlukan insinyur untuk membangun rumah atau gedung yang ditempatinya. Demikian pula memerlukan orang lain yang menyiapkan berbagai kebutuhannya.

• Jadi, setiap kita unggul di satu hal dan lemah pada hal-hal lainnya. Bahkan kita memerlukan petugas kebersihan yang membersihkan ruangan atau membawa sampah ke tempat pembuangan.

• Karena itu, jangan sekali-kali ada orang yang meremehkan pekerjaan orang lain, atau mengatakan saya lebih baik darinya, hanya karena dia bekerja sebagai petugas kebersihan sedangkan saya dokter atau insinyur. Karena masyarakat tidak bisa saling melengkapi kecuali dengan kita semua. Dari pekerjaan yang paling kecil sampai yang paling besar.

• Agar masyarakat saling terikat, tumbuh dan hidup maka Allah mengikat semuanya dengan rezki. Hingga setiap orang melakukan pekerjaannya dengan ridha untuk mendapatkan rezkinya dan rezki anak-anaknya. Bahkan mencari pekerjaan untuk mendapatkan rezkinya.

• Proses ini diperlukan dan sangat indah. Karena jika kita semua menjadi dokter atau insinyur, lalu siapa yang menyiapkan sarapan pagi untuk kita? Siapa yang membersihkan ruangan? Siapa yang bertani dan berdagang?

• Masyarakat yang individu-individunya tidak saling melengkapi pasti mengalami kerusakan. Tidak bisa bertahan hidup. Allah menghendaki masing-masing kita memiliki kelebihan dan keunggulan di satu hal atau bidang yang bermanfaat bagi masyarakat seluruhnya agar kehidupan berjalan normal.

• Karena itu, jangan pernah serakah ingin menguasai semua bidang dan lini rezki lalu merusak ekosistem yang telah diciptakan Allah. Bila keserakahan ini terus diperturutkan pasti terjadi kerusakan, ketimpangan bahkan kerusuhan sosial.

Wallahu a’lam.

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678