Menganggap bahwa taubat hanya layak dilakukan apabila telah yakin bahwa dirinya tidak akan kembali bermaksiat.

๐Ÿ“† Jumat, 08 Rajab 1437H / 15 April 2016

๐Ÿ“š Motivasi

๐Ÿ“ Ustadz Abdullah Haidir Lc.

๐Ÿ“‹ KEKELIRUAN SEPUTAR TAUBAT

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

Kekeliruan:

โœ…Menganggap bahwa taubat hanya layak dilakukan apabila telah yakin bahwa dirinya tidak akan kembali bermaksiat.

โœ…Menunda-nunda bertaubat karena khawatir dirinya akan mengulangi kemaksiatan yang sama.

โœ…Kian larut dalam maksiat tanpa keinginan mengurangi. Menganggap bahwa taubat tak bermanfaat selama masih suka berdosa.

โœ…Jika kembali berbuat dosa dirinya menganggap telah mempermainkn taubat dan bersikap munafik.

โœ…Lebih mengedepankan motivasi duniawi ketimbang ikhlas semata krn Allah seraya berharap ridho dan ampunanNya.

โœ…Rancu dlm memahami antar “tekad” tak kembali bermaksiat dengan “jaminan” tidak kembali bermaksiat.

โœ…Tekad tidak kembali bermaksiat adalah syarat taubat. Tapi jaminan tdk kembali bermaksiat bukan syarat taubat.

โœ…Meninggalkan kewajiban-kewajiban agama dan menjauhi majelis orang-orang saleh dan majelis zikir dengan anggapan dirinya masih penuh kotoran maksiat.

โœ…Hanya suka membesar-besarkan dosanya, lupa dengan kemurahan dan ampunan Allah yg lebih besar.

โœ…Tidak bertaubat lagi jika ternyata mengulangi maksiat dengan anggapan taubat berikutnya tidak diterima.

๐Ÿ’ฆYang benar,
โฃjika bermaksiat lagi, taubat lagi…
โฃbermaksiat lagi, taubat lagi.
โฃKalahkan setan oleh taubatmu sebelum dia mengalahkanmu dg ke-putus asa-an mu..

โฃSebelum nyawa sampai kerongkongan, atau matahari terbit dari barat, tidak ada yg menutup pintu taubat, selama ikhlas…

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Berkisah kembali tentang Uhud. Teringat kisah Nusaibah Ummu umarah.

๐Ÿ“† Jumat, 08 Rajab 1437H / 15 April 2016

๐Ÿ“š Motivasi

๐Ÿ“ Ustadzah Rochma Yulika

๐Ÿ“‹ Mari Kita Belajar dari Nusaibah Ummu Umarah

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

๐ŸBerkisah kembali tentang Uhud.
Teringat kisah Nusaibah Ummu umarah.

๐Ÿ’ฆKematiannya di Medan perang disambut oleh para penduduk langit.

Dari kejauhan langit nampak hitam berarak seolah sedang bersuka cita menyambut hadirnya sang Mujahidah yang Syahid dalam kisah Uhud.

๐ŸŒทBeliau seorang wanita yang memiliki 2 anak yang keduanya telah dipersembahkan untuk perjuangan dakwah ilallah setelah suaminya tiada ketika kedua anaknya masih belia.

๐ŸƒDengan penuh keyakinan dia serahkan anak-anaknya kepada Rasulullah untuk membantu perjuangan ini.
Keduanya pun akhirnya syahid.

๐Ÿ’ฆHingga akhirnya tiada lagi yang bisa diserahkan untuk menjadi pasukan, maka dirinyalah yang akhirnya maju ke gelanggang untuk berhadapan dengan musuh di bukit Uhud.

๐Ÿ’กSeorang ibu yang gagah berani bahkan tak ada rasa gentar sedikit pun kala harus menghadapi kaum kafir Quraisy.

Dia sempat terluka hingga tak sadarkan diri.
Ketika tersadar ia berjumpa dengan Ibnu Mas’ud.
Dia tak menghiraukan keadaan dirinya, yang pertama kali dilakukan ketika sadar adalah bertanya tentang keadaan Rasulullah.

๐ŸIbnu Mas’ud pun bercerita bahwa Rasulullah terluka hingga ada giginya yang tanggal.

โฃKecintaan yang amat sangat terhadap Rasulullah membuat gelora jihad di dalam dadanya membuncah.

Seketika Nusaibah memohon agar Ibnu Mas’ud agar meminjamkan kuda perang dan senjatanya.

Pada Awalnya Ibnu Mas’ud menolak, namun Nusaibah ummu Umarah memaksanya hingga akhirnya diberikan kuda perang dan senjata tersebut.

Seketika itu Nusaibah menuju gelanggang perang untuk melawan musuh Allah.
Dia pun berhasil membunuh salah satu tentara Quraisy.

Qadarullah tangan kanan Nusaibah terkena tebasan pedang hingga putus.
Keadaan itu tak membuatnya gentar dan semangat memudar. Justru keadaan itulah yang semakin menghadirkan semangat untuk melawan musuh.

Dengan menggunakan tangan kiri yang serba terbatas dia tetap berjuang melawan musuh.
Tak ayal lagi sang ibu pemilik 2 syahid pun harus rela kehilangan tangan kirinya.

๐ŸƒHingga akhirnya ujung kesyahidan menjadi miliknya yakni ketika pasukan Quraisy mampu menebas tubuhnya.

Masya Allah laa quwwata illa billah….

โœ…Dimana kini Nusaibah-nusaibah pencetak sejarah???

โœ…Masihkah ada wanita tangguh yang gagah tuk berjuang di sabilillah???

โœ…Atau sudah tidak ada lagi penerus perjuangan yang memiliki semangat yang menggelora selayaknya para shahabiyah di masa lampau??

๐Ÿ’ฆKetika menapaktilasi sejarah hidup mereka, diri merasa malu dan seolah tak pantas untuk bersanding dengan para syuhada’.

Mereka hidup hanya untuk Allah…. Hingga besarnya kecintaan itu mengalahkan rasa yang mendera.

Dan kita????

๐Ÿ’งSudah saatnya kita memantaskan diri hingga layak bersanding dengan para pendahulu kita di hadapan Ilahi nanti.

๐Ÿ’งSelalu berusaha untuk meneladani para shahabiyah dan mengambil hikmah agar diri tak salah melangkah.

๐Ÿ’งMenjadilah kuat agar semangat tetap melekat.
Menjadilah tegar agar jiwa kita kokoh seperti pejuang Badar.

๐Ÿ’งMari segera bergegas agar diri pantas berada di antara para mukminah pencetak sejarah Islam.

๐Ÿ”นMan jadda wa jadda….

๐Ÿ’งKehidupan akhirat yang tiada berujung jadikan sebagai inspirasi agar tetap mampu bertahan di jalan dakwah ini.

๐Ÿ’งDan miliki harapan agar menjadi pribadi dahsyat yang mampu meninggalkan jejak kebaikan melalui karya dan kiprah kita yang tiada henti di jalan Ilahi.

Wallahu musta’an

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Kedudukan & Makna Hadist Tasyabbuh Bil Kuffar

๐Ÿ‘ณUstadz Menjawab๐Ÿ‘ณ
โœUst. Farid Nu’man Hasan


๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

๐Ÿ“†Kamis, 14 April 2016 M
                    7 Rajab 1437 H

๐ŸŒด๐ŸŒป KEDUDUKAN DAN MAKNA HADITS TASYABBUH BIL KUFFAR (MENYERUPAI ORANG KAFIR)๐ŸŒป๐ŸŒด

๐Ÿ’ฆ๐Ÿ’ฅ๐Ÿ’ฆ๐Ÿ’ฅ๐Ÿ’ฆ๐Ÿ’ฅ

 Assalamualaikum ustadz/ah…saya mau bertanya tentang:

1. Kedudukan hadits
“ู…ู† ุชุดุจู‡ ุจู‚ูˆู… ูู‡ูˆ ู…ู†ู‡ู…”

2. Bagaimana aplikasi hadits diatas dlm keseharian kita. Apakah HANYA menyangkut aqidah? Fiqih? Mu’amalah? Atau SEMUA sisi kehidupan kita?
Karena, hampir sebagian hidup kita banyak mengadopsi kebudayaan non muslim seperti makanan, pakaian, teknologi, bahasa, hiburan dll.
ุฌุฒุงูƒู… ุงู„ู„ู‡ ุฎูŠุฑุง….
๐Ÿ…ฐ0โƒฃ8โƒฃ

Jawaban:
————–

Wa’Alaikumussalam wa Rahmatullah wa Barakatuh.
Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu ‘ala Rasulillah wa Ba’d:

Langsung aja ya ..

๐Ÿ“•Dari Ibnu Umar Radhiallahu โ€˜Anhuma, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

โ€œBarangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk kaum tersebut.โ€ (HR. Abu Daud No. 4031, Ahmad No. 5115, Ibnu Abi Syaibah, Al Mushannaf  No.33016, dll) (1)

๐Ÿ“˜Dari Amru bin Syuโ€™aib, dari ayahnya, dari kakeknya, bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

Bukan golongan kami orang yang menyerupai selain kami, janganlah kalian menyerupai Yahudi dan Nasrani.(HR. At Tirmdizi No. 2695, Al Qudhaโ€™i, Musnad Asy Syihab No. 1191) (2) (Keshahihan hadits ini lihat pada catatan kaki)

Ketika menjelaskan hadits-hadits di atas, Imam Abu Thayyib mengutip dari Imam Al Munawi dan Imam Al โ€˜Alqami  tentang hal-hal yang termasuk penyerupaan dengan orang kafir:

โ€œYakni berhias seperti perhiasan zhahir mereka, berjalan seperti mereka, berpakaian seperti mereka, dan perbuatan lainnya.โ€ (Imam Abu Thayyib Syamsul โ€˜Azhim, โ€˜Aunul Maโ€™bud, 11/51)

Imam Abu Thayyib Rahimahullah juga mengatakan:

Lebih dari satu ulama berhujjah dengan hadits ini bahwa dibencinya segala hal terkait dengan kostum yang dipakai oleh selain kaum muslimin. (Ibid, 11/52)

Demikianlah keterangan para ulama bahwa berhias dan menggunakan pakaian yang menjadi ciri khas mereka โ€“seperti topi Sinterklas, kalung Salib, topi Yahudi, peci Rabi Yahudi- termasuk makna tasyabbuh bil kuffar โ€“ menyerupai orang kafir yang begitu terlarang dan dibenci oleh syariat Islam.

Ada pun pakaian yang bukan menjadi ciri khas agama, seperti kemeja, celana panjang, jas, dasi, dan semisalnya, para ulama kontemporer berbeda pendapat apakah itu termasuk menyerupai orang kafir atau bukan.  Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani Rahimahullah menganggap kostum-kostum ini termasuk menyerupai orang kafir, maka ini hal yang dibenci dan terlarang, bahkan menurutnya termasuk jenis kekalahan secara psikis umat Islam terhadap bangsa-bangsa penjajah. Sedangkan menurut para ulama di Lajnah Daimah kerajaan Saudi Arabia seprti Syaikh Abdul Aziz bin Baaz, Syaikh Bakr Abu Zaid, Syaikh Abdurrazzaq โ€˜Afifi, dan lainnya, menganggap tidak apa-apa pakaian-pakaian ini. Sebab jenis pakaian ini sudah menjadi biasa di Barat dan Timur. Bukan menjadi identitas agama tertentu.

Pendapat kedua inilah yang lebih tepat, sebab Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dalam riwayat shahih, pernah memakai Jubah Romawi yang sempit. Sebutan โ€œJubah Romawiโ€ menunjukan itu bukan pakaian kebiasaannya, dan merupakan pakaian budaya negeri lain (Romawi), bukan pula pakaian simbol agama, dan Beliau memakai jubah Romawi itu walau agama bangsa Romawi adalah Nasrani.

Dari Mughirah bin Syuโ€™bah Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya:
Bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam memakai jubah Romawi yang sempit yang memiliki dua lengan baju.(HR. At Tirmidzi No. 1768, katanya: hasan shahih. Ahmad No. 18239. Al Baghawi, Syarhus Sunnah No. 3070. Dishahihkan oleh Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth, Syaikh Al Albani, dan lainnya)

Sementara dalam Shahih Bukhari dan Shahih Muslim, Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam juga mengenakan Jubbah Syaamiyah (Jubah negeri Syam).  Riwayat ini tidak bertentangan dengan riwayat Jubbah Rumiyah. Sebab, saat itu Syam termasuk wilayah kekuasaan Romawi.

Syaikh Abul โ€˜Ala Al Mubarkafuri Rahimahullah menjelaskan:

Banyak terdapat dalam riwayat Shahihain dan lainnya tentang Jubbah Syaamiyah, ini tidaklah menafikan keduanya, karena Syam saat itu masuk wilayah pemerintahan kerajaan Romawi. (Tuhfah Al Ahwad zi, 5/377)

Syaikh Al Mubarkafuri menerangkan, bahwa dalam keterangan lain,  saat itu terjadi ketika Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam sedang safar. Ada pun dalam riwayat Malik, Ahmad, dan  Abu Daud, itu terjadi ketika perang Tabuk, seperti yang dikatakan oleh Mairuk. Menurutnya hadits ini memiliki pelajaran bahwa bolehnya memakai pakaian orang kafir, sampai-sampai walaupun terdapat najis, sebab Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam memakai Jubah Romawi tanpa adanya perincian (apakah baju itu ada najis atau tidak). (Ibid)

๐Ÿ“ŒMengambil Ilmu Dari Mereka (Orang Kafir) Bukan Termasuk Tasyabbuh (penyerupaan)

Begitu pula mengambil ilmu dan maslahat keduniaan yang berasal dari kaum kuffar, maka ini boleh. Dahulu Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam menggunakan cara Majusi dalam perang Ahzab, yaitu dengan membuat Khandaq (parit) sekeliling kota Madinah. Begitu pula penggunakaan stempel dalam surat, ini pun berasal dari cara kaum kuffar saat itu, dan Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam juga mengikutinya.
 
Oleh karena itu, memakai ilmu keduniaan dari mereka, baik berupa penemuan ilmiah, fasilitas elektronik, transportasi, software, militer, dan semisalnya, tidak apa-apa mengambil manfaat dari penemuan mereka. Ini bukan masuk kategori menyerupai orang kafir. Sebab ini merupakan hikmah (ilmu) yang Allah Taโ€™ala titipkan melalui orang kafir, dan seorang muโ€™min lebih berhak memilikinya dibanding penemunya sendiri, di mana pun dia menjumpai hikmah tersebut.
             
Jadi, tidak satu pun ketetapan syariat yang melarang mengambil kebaikan dari pemikiran teoritis dan pemecahan praktis non muslim dalam masalah dunia selama tidak bertentangan dengan nash yang jelas makna dan hukumnya serta kaidah hukum yang tetap. Oleh karena hikmah adalah hak muslim yang hilang, sudah selayaknya kita merebutnya kembali. Imam Tirmidzi dan Imam Ibnu Majah meriwayatkan โ€“dengan sanad dhaif- sebuah kalimat, โ€œHikmah adalah harta dari seorang muโ€™min, maka kapan ia mendapatkannya, dialah yang paling berhak memilikinya.โ€

Meski sanadnya dhaif, kandungan pengertian hadits ini benar. Faktanya sudah lama kaum muslimin mengamalkan dan memanfaatkan ilmu dan hikmah yang terdapat pada umat lain. Sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu Abdil Barr, bahwa Ali bin Abi Thalib Radhiallahu โ€˜Anhu pernah berkata, โ€œIlmu merupakan harta orang muโ€™min yang hilang, ambil-lah walau dari orang-orang musyrik.โ€ (3) Islam hanya tidak membenarkan tindakan asal comot terhadap segala yang datang dari Barat tanpa ditimbang di atas dua pusaka yang adil, Al Qurโ€™an dan As Sunnah.

Wallahu Aโ€™lam wa Lillahil โ€˜Izzah

๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ

Catatan Kaki:

1] Imam As Sakhawi mengatakan ada kelemahan dalam hadits ini,   tetapi hadits ini memiliki penguat (syawahid), yakni hadits riwayat Al Bazzar dari Hudzaifah dan Abu Hurairah, riwayat Al Ashbahan dari Anas bin Malik, dan riwayat Al Qudhaโ€™i dari Thawus secara mursal. (Imam As Sakhawi, Al Maqashid Al Hasanah, Hal. 215).

Sementara, Imam Al โ€˜Ajluni mengatakan, sanad hadits ini shahih menurut Imam Al โ€˜Iraqi dan Imam Ibnu Hibban, karena memiliki penguat yang disebutkan oleh Imam As Sakhawi di atas. (Imam Al โ€˜Ajluni, Kasyful Khafa, 2/240). Imam Ibnu Taimiyah mengatakan hadits ini jayyid (baik). Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan sanadnya hasan.(Imam Abu Thayyib Syamsul โ€˜Azhim, Aunul Maโ€™bud, 11/52). Syaikh Al Albani mengatakan hasan shahih. (Shahih wa Dhaif Sunan Abi Daud No. 4031)

2] Sebagaimana kata Imam AtTirmidzi, Pada dasarnya hadits ini dhaif, karena dalam sanadnya terdapat Ibnu Luhaiโ€™ah seorang perawi yang terkenal kedhaifannya. Namun, hadits ini memiliki berapa syawahid (penguat), sehingga Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani menghasankan hadits ini dalam berbagai kitabnya. (Shahihul Jamiโ€™ No. 5434, Ash Shahihah No. 2194). Begitu pula yang dikatakan Syaikh Abdul Qadir Al Arnaโ€™uth, bahwa hadits ini memiliki syawahid yang membuatnya menjadi kuat. (Raudhatul Muhadditsin No. 4757)

3] Hadits: โ€œHikmah adalah kepunyaan orang mukmin yang hilang, di mana saja dia menemukannya maka dialah yang paling berhak memilikinya.โ€

Hadits ini dhaif, diriwayatkan oleh I mam At Tirmidzi dalam sunannya, pada Bab Maa Jaโ€™a fil Fadhli Fiqh โ€˜alal โ€˜Ibadah, No. 2828. Dengan sanad: Berkata kepada kami Muhammad bin Umar Al Walid Al Kindi, bercerita kepada kami Abdullah bin Numair,  dari Ibrahim bin Al Fadhl Al Makhzumi, dari Saโ€™id Al Maqbari, dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah bersabda: …. ( lalu disebut hadits di atas).

Imam At Tirmidzi mengomentari hadits tersebut: โ€œHadits ini gharib (menyendiri dalam periwayatannya), kami tidak mengetahuinya kecuali dari jalur ini. Ibrahim bin Al Fadhl Al Makhzumi adalah seorang yang dhaif fil hadits (lemah dalam hadits).โ€

Hadits ini juga diriwayatkan oleh Imam Ibnu Majah, Kitab Az Zuhud Bab Al Hikmah, No. 4169. Dalam sanadnya juga terdapat Ibrahim bin Al Fadhl Al Makhzumi.

Imam Ibnu Hajar mengatakan, bahwa Ibrahim bin Al Fadhl Al Makhzumi adalah Abu Ishaq Al Madini, dia seorang yang Fahisyul Khathaโ€™ (buruk kesalahannya). (Al Hafizh Ibnu Hajar, Lisanul Mizan, 1/14. Mawqiโ€™ Al Warraq). Sementara Imam Yahya bin Maโ€™in menyebutnya sebagai Laisa bi Syaiโ€™ (bukan apa-apa). (Imam Ibnu Hibban, Al Majruhin, 1/105. Mawqiโ€™ Yaโ€™sub)

Sederetan para Imam Ahli hadits telah mendhaifkannya. Imam Ahmad mengatakan: dhaiful hadits laisa biqawwifil hadits (haditsnya lemah, tidak kuat haditsnya). Imam Abu Zurโ€™ah mengatakan: dhaif. Imam Abu Hatim mengatakan: dhaifulhadits munkarulhadits (hadisnya lemah dan munkar). Imam Al Bukhari mengatakan: munkarul hadits. Imam An Nasaโ€™imengatakan: munkarul hadits, dia berkata ditempat lain: tidak bisa dipercaya, dan haditsnya tidak boleh ditulis. Abu Al Hakim mengatakan: laisa bil qawwi โ€˜indahum (tidak kuat menurut mereka/para ulama). Ibnu โ€˜Adi mengatakan: dhaif dan haditsnya boleh ditulis, tetapi menurutku tidak boleh berdalil dengan hadits darinya.

Yaโ€™qub bin Sufyan mengatakan bahwa hadits tentang โ€œHikmahโ€ di atas adalah hadits Ibrahim bin Al Fadhl yang dikenal dan diingkari para ulama. Imam Ibnu Hibban menyebutnya fahisyul khathaโ€™ (buruk kesalahannya).  Imam Ad Daruquthni mengatakan: matruk (haditsnya ditinggalkan), begitu pula menurut Al ‘Azdi. (Lihat semua dalam karya Al Hafizh Ibnu Hajar, Tahdzibut Tahdzib, 1/131 .DarulFikr. Lihat juga Al Hafizh Al Mizzi, Tahdzibul Kamal, 2/43.Muasasah ArRisalah. Lihat juga Imam Adz Dzahabi, Mizan Al Iโ€™tidal, 1/52.Darul Maโ€™rifah. Lihat juga Imam Abu Hatim ArRazi, Al JarhwatTaโ€™dil, 2/122. Dar Ihya AtTurats. Lihat juga Imam Ibnu โ€˜Adi Al Jurjani, Al Kamil fidh Dhuโ€™afa, 1/230-231. Darul Fikr. Imam Al โ€˜Uqaili, Adh Dhuafa Al Kabir, 1/60. Darul Kutub Al โ€˜Ilmiyah)

Syaikh Al Albani pun telah menyatakan bahwa hadits ini dhaif jiddan (sangat lemah), lantaran Ibrahim ini. (Dhaiful Jamiโ€™ No. 4302. Dhaif Sunan At Tirmidzi, 1/320)

Ada pula yang serupa dengan hadits di atas:
โ€œHikmah adalah kepunyaan orang mukmin yang hilang, di mana saja seorang mukmin menemukan miliknya yang hilang, maka hendaknya ia menghimpunkannya kepadanya.โ€

Imam As Sakhawi mengatakan, hadits ini diriwayatkan oleh Al Qudhaโ€™i dalam Musnadnya, dari hadits Al Laits, dari Hisyam bin Saโ€™ad, dari Zaid bin Aslam, secara marfuโ€™. Hadits ini mursal. (Imam As Sakhawi, Al Maqashid Al Hasanah, 1/105. Imam Al โ€˜Ajluni, Kasyful Khafaโ€™, 1/363)

Ringkasnya, hadits mursal adalah hadits yang gugur di akhir sanadnya, seseorang setelah tabiโ€™in. Kita lihat, riwayat Al Qudhaโ€™i ini, Zaid bin Aslam adalah seorang tabiโ€™in, seharusnya dia meriwayatkan dari seorang sahabat nabi, namun sanad hadits ini tidak demikian, hanya terhenti pada Zaid bin Aslam tanpa melalui sahabat nabi. Inilah mursal. Jumhur (mayoritas) ulama dan Asy Syafiโ€™i mendhaifkan hadits mursal.

Ada pula dengan redaksi yang agak berbeda, bukan menyebut Hikmah, tetapi Ilmu. Diriwayatkan oleh Al โ€˜Askari, dariโ€˜Anbasah bin Abdurrahman, dari Syubaib bin Bisyr, dari Anas bin Malik secara marfuโ€™:

โ€œIlmu adalah barang mukmin yang hilang, dimana saja dia menemukannya maka dia mengambilnya.โ€

Riwayat ini juga dhaif. โ€˜Anbasah bin Abdurrahman adalah seorang yang matruk (ditinggal haditsnya), dan Abu Hatim menyebutnya sebagai pemalsu hadits.(Taqribut Tahdzib, 1/758)

Ibnu Abi Hatim bertanya kepada ayahnya (Abu Hatim) tentang โ€˜Anbasah bin Abdurrahman, beliau menjawab: matruk dan memalsukan hadits. Selain itu, Abu Zurโ€™ah juga ditanya, jawabnya: munkarul hadits wahil hadits (haditsnya munkar dan lemah). (Al Jarh wat Taโ€™dil, 6/403)

Ada pun Syubaib bin Bisyr, walau pun Yahya bin Maโ€™in menilainya tsiqah (bisa dipercaya), namun Abu Hatimdan lain-lainnya
mengatakan: layyinulhadits. (haditsnya lemah). (Imam Adz Dzahabi, MizanulIโ€™tidal, 2/262)

Ada pula riwayat dari Sulaiman bin Muโ€™adz, dari Simak, dari โ€˜ikrimah, dariIbnu Abbas, di antara perkataannya:
โ€œAmbillah hikmah dari siapa saja kalian mendengarkannya, bisa jadi ada perkataan hikmah yang diucapkan oleh orang yang tidak bijak, dan dia menjadi anak panah yang bukan berasal dari pemanah.โ€ Ucapan ini juga dhaif. Lantaran kelemahan Sulaiman bin Muadz.

Yahya bin Ma’in mengatakan tentang dia: laisa bi syaiโ€™ (bukan apa-apa). Abbas mengatakan, bahwa Ibnu Main mengatakan: dia adalah lemah. Abu Hatim mengatakan: laisa bil matin (tidak kokoh). Ahmad menyatakannya tsiqah (bisa dipercaya).Ibnu Hibban mengatakan: dia adalah seorang rafidhah (syiah) ekstrim, selain itu dia juga suka memutar balikan hadits. An Nasaโ€™i mengatakan: laisa bil qawwi (tidak kuat). (Mizanul Iโ€™tidal, 2/219)

๐Ÿ“Catatan:
Walaupun ucapan ini dhaif, tidak ada yang shahih dari Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam. Namun, secara makna adalah shahih. Orang beriman boleh memanfaatkan ilmu dan kemajuan yang ada pada orang lain, sebab hakikatnya dialah yang paling berhak memilikinya. Oleh karena itu, ucapan ini tenar dan sering diulang dalam berbagai kitab para ulama. Lebih tepatnya, ucapan ini adalah ucapan dari beberapa para sahabat dan tabiโ€™in dengan lafaz yang berbeda-beda.

Dari Al Hasan bin Shalih, dari โ€˜Ikrimah, dengan lafaznya:

โ€œAmbil-lah hikmah dari siapa pun yang engkau dengar, sesungguhnya ada seorang laki-laki yang berbicara dengan hikmah padahal diabukan seorang yang bijak, dia menjadi bagaikan lemparan panah yang keluar dari orang yang bukan pemanah.โ€ (Al Maqashid Al Hasanah, 1/105)

Ucapan ini adalah shahih dari โ€˜Ikrimah, seorang tabiโ€™in senior, murid Ibnu Abbas. Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan, Al Hasan bin Shalih bin Shalih bin Hay adalah seorang tsiqah, ahli ibadah, faqih, hanya saja dia dituduh tasyayyuโ€™ (agak condong ke syiโ€™ah). (Taqribut Tahdzib,  1/205)

Wakiโ€™ mengatakan Al Hasan bin Shalih adalah seseorang yang jika kau melihatnya kau akan ingat dengan Said bin Jubeir.  Abu Nuโ€™aim Al Ashbahani mengatakan aku telah mencatat hadits dari 800 ahli hadits, dan tidak satu pun yang lebih utama darinya. Abu Ghasan mengatakan, Al Hasan bin Shalih lebih baik dari Syuraik. Sedangkan Ibnu โ€˜Adi mengatakan, sebuah kaum menceritakan bahwa hadits yang diriwayatkan dari nya adalah mustaqimah, tak satu pun yang munkar, dan menurutnya Al Hasan bin Shalih adalah seorang yang ahlushshidqi (jujur lagi benar).  Ibnu Hibban mengatakan, Al Hasan bin Shalih adalah seorang yang faqih, waraโ€™, pakaiannya lusuh dan kasar, hidupnya diisi dengan ibadah, dan agak terpengaruh syiโ€™ah (yakni tidak meyakini adanya shalatJumat). Abu Nuโ€™aim mengatakan bahwa Ibnul Mubarak mengatakan Al Hasan bin Shalih tidak shalat Jumat, sementara Abu Nuโ€™aim menyaksikan bahwa beliau shalat Jumโ€™at.  Ibnu Saโ€™ad mengatakan dia adalah seorang ahli ibadah, faqih, dan hujjah dalam hadits shahih, dan agak tasyayyuโ€™. As Saji mengatakan Al Hasan bin Shalih adalah seorang shaduq (jujur). Yahya bin Said mengatakan, tak ada yang sepertinya di Sakkah. Diceritakan dari Yahya bin Maโ€™in, bahwa Al Hasan bin Shalih adalah tsiqatun tsiqah (kepercayaannya orang terpercaya). (Tahdzibut Tahdzib, 2/250-251)

Hanya saja Sufyan Ats Tsauri memiliki pendapat yang buruk tentangnya. Beliau pernah berjumpa dengan Al Hasan bin Shalih di masjid pada hari Jumโ€™at, ketika Al Hasan bin Shalih sedang shalat, Ats Tsauri berkata: โ€œAku berlindung kepada Allah dari khusyuโ€™ yang nifaq.โ€ Lalu dia mengambil sendalnya dan berlalu. Hal ini lantaran Al Hasan bin Shalih โ€“menurut At Tsauri- adalah seseorang yang membolehkan mengangkat pedang kepada penguasa (memberontak). (Ibid, 2/249)

Namun, jarh (kritik) ini tidak menodai ketsiqahannya, lantaran ulama yang mentaโ€™dil (memuji) sangat banyak.

Selain itu, telah shahih dari Ali bin Abi Thalib Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya:

โ€œIlmu adalah barang mukmin yang hilang, maka ambil-lah walau berada di tangan orang-orang musyrik, dan janganlah kalian menjauhkan diri untuk mengambil hikmah itu dari orang-orang yang mendengarkannya.โ€ (Ibnu Abdil Bar, Jamiโ€™  Bayan Al ‘Ilmi wa Fadhlihi, 1/482. Mawqiโ€™ Jami Al Hadits).
Wallahu A’lam

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…


Konsekuensi Sebuah Perjanjian (Kisah Perjanjian Hudaibiyah, Bagian Ketiga)

๐Ÿ“† Kamis, 7 Rajab 1437H / 14 April 2016

๐Ÿ“š SIROH DAN TARIKH

๐Ÿ“ Pemateri: Ust. AGUNG WASPODO, SE MPP

๐Ÿ“ Konsekuensi Sebuah Perjanjian
(Kisah Perjanjian Hudaibiyah, Bagian Ketiga)

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

Janji setia (bai’ah) di Hudaibiyah itu dimulai oleh 2 sahabat Nabi SAW yang bernama Abu Sinan al-Asadi (ra) dan Salamah ibn al-Akwa (ra). Mereka berdua berjanji 3 kali untuk siap hingga titik darah penghabisan di jalan Allah pada bagian depan, tengah, maupun akhir dari barisan Kaum Muslimin. Demikian tingginya animo pembelaan terhadap Rasulullah SAW di kalangan sahabat pada masa tersebut membuktikan betapa mulianya generasi as-Sabiqunal Awwalun.

Perjanjian Kesetiaan ini dilaksanakan di bawah sebuah pohon dimana Rasul SAW diapit oleh ‘Umar (ra) dan Ma’qil ibn Yasar (ra). Allah SWT memuji peristiwa ini dan mengabadikannya pada Surah al-Fath (48) ayat ke-18: “Sesungguhnya, Allah meridhai atas orang-orang mukmin ketika mereka berbai’at kepadamu (Muhammad) di bawah pohon. Dia mengetahui apa yang ada dalam hati mereka, lalu Dia memberikan ketenangan atas mereka dan memberikan balasan dengan kemenangan yg dekat,” Demikianlah penghargaan tertinggi dari Allah Ta’ala pantas didapatkan oleh generasi terbaik dari Ummat ini.

Melihat teguhnya pendirian Kaum Muslimin serta kesiapan mereka untuk berjuang sampai titik Sarah penghabisan, kaum Musyrikin Quraisy menyadari bahwa rombongan ini tidak dapat dicegah begitu saja. Oleh karena itu, mereka mengirimkan lagi utusan untuk meminta perdamaian dengan sejumlah syarat.
๐Ÿ”…Tarkadang, permasalahan ummat ini tidak membutuhkan terlalu banyak strategi kecuali teguh dalam pendirian serta konsisten dengan ajaran Islam.

Hasil perjanjian (sulhun) Hudaibiyah berisikan 5 butir kesepakatan:

1โƒฃ Kaum Muslimin harus balik arah dan pulang ke Madinah, akan tetapi tahun depan mereka boleh umroh ke Makkah selama tiga hari,

2โƒฃ Kaum Muslimin ketika kembali tidak boleh bersenjata kecuali pedang yang tersimpan di dalam sangkurnya dan diletakkan di dalam tas,

3โƒฃ Seluruh agresivitas Perang antara Kaum Muslimin dan Musyrikin Quraisy dihentikan selama 10 tahun, kedua belah pihak hidup dalam kedamaian dan tidak saling serang,

4โƒฃ Jika seorang dari Quraisy berpindah ke barisan Muhammad tanpa persetujuan sukunya, maka ia harus dikembalikan; sedangkan jika seorang dari Madinah berpindah ke barisan Quraisy maka ia tidak dikembalikan,

5โƒฃ Siapapun yang hendak bergabung ke barisan Muhammad atau mengikat perjanjian dengannya maka ia bebas melakukannya; sebagaimana halnya dengan siapapun yang ingin bergabung dengan Quraisy atau mengikat perjanjian dengan mereka maka ia bebas melakukannya.

Secara sepintas perjanjian ini sepertinya merugikan Kaum Muslimin sehingga ada sahabat yang sulit menerima kenyataan tersebut. Namun, Rasulullah SAW menerimanya dengan berbagai pertimbangan yg matang dan jauh ke depan.

Bersambung ke bagian keempat

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Ketika Kesetiaan Kaum Muslimin Ditempa Sekali Lagi (Kisah di Hudaibiyah Bagian Kedua)

๐Ÿ“† Kamis, 7 Rajab 1437H / 14 April 2016

๐Ÿ“š SIROH DAN TARIKH

๐Ÿ“ Pemateri: Ust. AGUNG WASPODO, SE MPP

๐Ÿ“ Ketika Kesetiaan Kaum Muslimin Ditempa Sekali Lagi
(Kisah di Hudaibiyah Bagian Kedua)

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

Bagian 1 :  https://t.co/8vNVhSkuHN

Informasi yang dibawa kembali oleh ‘Urwah kepada pemuka Quraisy tentang khidmatnya para sahabat kepada perintah Rasulullah SAW ternyata menjadi pemecah kepentingan kaum musyrikin. Sebagian kalangan tetua Quraisy ingin berunding dengan Kaum Muslimin. Segolongan kaum mudanya berhasrat untuk berperang selagi Kaum Muslimin dalam keadaan lemah persenjataan. Kesatuan Kaum Muslimin merupakan kekuatan tersendiri yang mampu memecah-belah soliditas musuh-musuhnya; namun kini soliditas Kaum Muslimin yg melemah.

Golongan muda kaum Musyrikin Quraisy mencoba menyusup ke dalam perkemahan Kaum Muslimin di Hudaibiyah. Namun ketatnya pengawalan seksi pengamanan yg dipimpin oleh Muhammad ibn Maslamah (ra)  berhasil menangkap agen penyusup ini. Mereka ini diputuskan Rasulullah SAW utk dibebaskan untuk menyampaikan pesan bahwa kafilah ini bertujuan damai. Dalam konteks inilah turunnya ayat ke-24 dari Surah al-Fath (48) yg berbunyi:

“dan Dialah yang menahan tangan mereka dari (membinasakan) darimu dan (menahan) tangan kamu dari (membinasakan) mereka di tengah kota Makkah setelah Allah memenangkan kamu atas mereka, dan Allah Maha Melihat apa yang kamu Kerjakan.”

Masyarakat Islam adalah sekumpulan manusia yang beriman kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW yang dengan keduanya hidup mereka menjadi damai dan tenteram; namun bukan berarti mereka ini lalai dari pengamanan maslahat umum dan tidak juga lengah dari kesiagaan.

Setelah berselang beberapa waktu tanpa ada kepastian maka Rasulullah SAW hendak mengutus ‘Umar ibn al-Khaththab (ra) utk bernegosiasi dengan Kaum Musyrikin Quraisy. Namun, mengingat berbagai pertimbangan dan masukan dari ‘Umar (ra) sendiri, maka Rasulullah SAW akhirnya mengutus ‘Utsman ibn ‘Affan (ra) sebagai utusannya. Rasulullah SAW senantiasa mempertimbangkan keutamanan maupun keunggulan sahabatnya dalam setiap penugasan; beliau juga menerima masukan yang diberikan kepadanya.

‘Utsman (ra) kembali menegaskan niat dan tujuan damai yg dibawa Kaum Muslimin yang dipimpin Rasulullah SAW kepada para pemuka Quraisy. Namun, pihak Quraisy bersikeras utk tidak memberikan izin. Sebaliknya, mereka membujuk ‘Utsman (ra) dengan imbalan hak berumroh bagi dirinya sendiri jika ia mau mempengaruhi Rasulullah SAW utk mengurungkan tujuannya. Hal ini ditampik ‘Utsman (ra) dengan tugas dengan perkataannya yg masyhur “bagaimana aku bisa menikmatinya (umroh) ketika baginda Rasulullah SAW dan Kaum Muslimin dihalangi atas itu (umroh). Karakter seorang mu’min adalah mengutamakan kepentingan umum Kaum Muslimin diatas maslahat diri pribadinya.

Alotnya negosiasi ini menyebabkan keresahan di kalangan Kaum Muslimin serta kekhawatiran mereka atas keamanan jiwa ‘Utsman (ra). Untuk menjaga dari hal-hal yang tidak diinginkan maka para sahabat diambil perjanjiannya untuk setia melindungi keselamatan Rasulullah SAW dari potensi ancaman Kaum Musyrikin Quraisy. Bai’at ini dikenal dalam sejarah sebagai Bai’atur Ridwan. Kehidupan masyarakat Muslimin sudah sepatutnya mengacu kepada kedisiplinan serta keseriusan generasi sahabat dalam menjunjung tinggi kecintaan kepada baginda Rasulullah SAW.

Bersambung ke bagian ketiga..

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Hutang Piutang dalam Islam

 

๐Ÿ‘ณUstadz Menjawab๐Ÿ‘ณ

โœUst. Farid Nu’man Hasan
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน
๐Ÿ“†Rabu, 6 Rajab 1437 H
               13 April 2016 M

Assalamuallaikum wr wb…
Ustadz bagaimana sebaiknya kita bersikap dalam menghadapi masalah utang-piutang? Selama ini cukup banyak kenalan dan tetangga yg datang dan bermaksud meminjam uang. Pengalaman berkali2 meminjamkan, hampir selalu berujung tidak baik. 
Padahal kami (yg memberi utang) sudah sangat longgar, namun ketika menagih seakan2 kami adalah pihak yg bersalah. Yg berutang jadi menghindar, marah, bahkan akhirnya putus tali silaturahim. Kami tidak ingin terulang seperti itu lagi sehingga bertekad utk tdk lagi meminjamkan uang. Tapi sekarang masih banyak yg dtg ingin meminjam dgn alasan ingin bebas dari utang rentenir.

Di satu sisi kami ingin bantu tapi di sisi lain, kebiasaan masyarakat masih menyepelekan utang (walau sdh ada perjanjian tertulis) sehigga seakan2 tdk mendidik masyarakat utk menghindari utang ataupun menyegerakan pelunasan utang. Bagaimana kami harus bersikap?
                             

๐ŸŒดJawaban nya
—————————
Wa’alaikum salam wr wb

Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was salamu ‘ala Rasulillah wa ba’d.
Opsi terbaik adalah meminjamkannya, sebab meminjamkan hutang bagian dari memudahkan dan mengeluarkan manusia dari kesulitan hidupnya, dan ganjarannya sangat luar biasa. Jangan lupa, adanya orang susah merupakan ujian atas kedermawanan kita.
Sebagaimana riwayat berikut: 
ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู…ูŽู†ู’ ู†ูŽูู‘ูŽุณูŽ ุนูŽู†ู’ ู…ูุคู’ู…ูู†ู ูƒูุฑู’ุจูŽุฉู‹ ู…ูู†ู’ ูƒูุฑูŽุจู ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ู†ูŽูู‘ูŽุณูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู ูƒูุฑู’ุจูŽุฉู‹ ู…ูู†ู’ ูƒูุฑูŽุจู ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุณู‘ูŽุฑูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูุนู’ุณูุฑู ูŠูŽุณู‘ูŽุฑูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูููŠ ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ูˆูŽุงู„ู’ุขุฎูุฑูŽุฉู ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุณูŽุชูŽุฑูŽ ู…ูุณู’ู„ูู…ู‹ุง ุณูŽุชูŽุฑูŽู‡ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูููŠ ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ูˆูŽุงู„ู’ุขุฎูุฑูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูููŠ ุนูŽูˆู’ู†ู ุงู„ู’ุนูŽุจู’ุฏู ู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู’ุนูŽุจู’ุฏู ูููŠ ุนูŽูˆู’ู†ู ุฃูŽุฎููŠู‡ู
Dari Abu Hurairah Radhiallahuanhu, dari Rasulullah Shallallahu โ€™Alaihi wasallam bersabda : 
  “Siapa yang membantu menyelesaikan kesulitan seorang muโ€™min dari sebuah kesulitan diantara berbagai kesulitan-kesulitan dunia, niscaya Allah akan memudahkan salah satu kesulitan di antara berbagai  kesulitannya pada hari kiamat. Dan siapa yang memudahkan orang yang sedang kesulitan niscaya akan Allah mudahkan baginya di dunia dan akhirat dan siapa yang menutupi (aib) seorang muslim Allah akan tutupkan aibnya di dunia dan akhirat. Allah akan selalu menolong hambaNya selama hambaNya itu menolong saudaranya.” (HR. Muslim No. 2699)
Tapi, jika masyarakat -atau siapa pun- menjadikan hutang sebagai barang permainan, menggampang-gampangkannya, bahkan mereka enggan membayarnya atau tidak ada itikad baik untuk melunasinya, maka itu sama juga mencuri.
Perhatikan riwayat berikut, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:
ู…ูŽู†ู’ ุชูŽุฒูŽูˆู‘ูŽุฌูŽ ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉู‹ ุนูŽู„ูŽู‰ ุตูŽุฏูŽุงู‚ู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ูŠูŽู†ู’ูˆููŠ ุฃูŽู†ู’ ู„ุงูŽ ูŠูุคูŽุฏู‘ููŠูŽู‡ู ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ููŽู‡ููˆูŽ ุฒูŽุงู†ู ุŒ ูˆูŽู…ูŽู†ู ุงุฏู‘ูŽุงู†ูŽ ุฏูŽูŠู’ู†ู‹ุง ูˆูŽู‡ููˆูŽ ูŠูŽู†ู’ูˆููŠ ุฃูŽู†ู’ ู„ุงูŽ ูŠูุคูŽุฏู‘ููŠูŽู‡ู ุฅูู„ูŽู‰ ุตูŽุงุญูุจูู‡ู – ุฃูŽุญู’ุณูŽุจูู‡ู ู‚ูŽุงู„ – : ููŽู‡ููˆูŽ ุณูŽุงุฑูู‚ูŒ
โ€œBarang siapa yang menikahi wanita wajib memberikan mahar, dan dia berniat tidak membayarkan mahar
nya kepadanya (si wanita), maka dia adalah pezina. Dan barang siapa yang berhutang dan dia berniat tidak membayarkan kepada yang menghutanginya, maka dia pencuri.โ€
(HR. Al Bazzar , 2/163, dan lainnya, dari Abu Hurairah. Dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhib wat Tarhib, No. 1806)
Jadi, untuk memberikan pelajaran atau mendidik, agar mereka mandiri dan belajar tanggungjawab,  maka Anda berhak tidak meminjamkannya. Tapi, jika meminjamkannya, walau tahu resiko mereka tidak akan membayarkannya, lalu Anda membebaskan
nya, maka itu luar biasa.
Wallahu A’lam
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน
Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com
๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

TAQWA dan HASIL-HASILNYA

๐Ÿ“† Rabu,  6 Rajab 1437H / 13 April 2016

๐Ÿ“š Tsaqafah Islamiyah

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹ TAQWA dan HASIL-HASILNYA

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

Apakah taqwa itu? Telah banyak definisi yang disampaikan ulama. Di antaranya:

1โƒฃ Definisi dari Abdullah bin Masโ€™ud Radhiallahu โ€˜Anhu, ketika beliau menafsirkan ayat ittaqullaha haqqa tuqaatih (bertaqwa-lah kalian dengan sebenar-benarnya taqwa)

ุฃู† ูŠูุทุงุน ูู„ุง ูŠูุนู’ุตูŽู‰ุŒ ูˆุฃู† ูŠูุฐู’ูƒูŽุฑ ูู„ุง ูŠูู†ู’ุณูŽู‰ุŒ ูˆุฃู† ูŠูุดู’ูƒูŽุฑ ูู„ุง ูŠููƒู’ููŽุฑ

  Yaitu taat dan tidak ingkar, ingat dan tidak lupa, bersyukur dan tidak kufur. (Tafsir Al Quran Al โ€˜Azhim, 2/86-87. Dar Ath Thayyibah. Lihat juga Imam Al Baidhawi, Anwarut Tanzil, 1/373. Mawqiโ€™ At Tafasir)

  Imam Ibnu katsir mengatakan ucapan tersebut shahih mauquf dari Ibnu Masโ€™ud Radhiallahu โ€˜Anhu. (Ibid)

  Definisi ini juga dikatakan oleh Al Hasan Al Bashri dan Qatadah. (Imam Abul Hasan Al Mawardi, An Nukat wal โ€˜Uyun, 1/250. Mawqiโ€™ At Tafasir)

2โƒฃ Definisi dari Imam Al Baidhawi Rahimahullah

ูˆู‡ูˆ ุงุณุชูุฑุงุบ ุงู„ูˆุณุน ููŠ ุงู„ู‚ูŠุงู… ุจุงู„ูˆุงุฌุจ ูˆุงู„ุงุฌุชู†ุงุจ ุนู† ุงู„ู…ุญุงุฑู…

  Taqwa adalah mengerahkan potensi dalam menjalankan kewajiban dan menjauhi hal-hal yang diharamkan. (Anwarut Tanzil, 1/373. Tafsir Al Muyassar, 3/361, 4/340, 10/51)

  Sama dengan ini, Syaikh Ismail bin Muhammad Al Anshari Rahimahullah mengatakan:

ุงุชู‚ ุงู„ู„ู‡ : ุจุงู…ุชุซุงู„ ุฃู…ุฑู‡ ูˆุงุฌุชู†ุงุจ ู†ู‡ูŠู‡ ุŒ ูˆุงู„ูˆู‚ูˆู ุนู†ุฏ ุญุฏู‡ .

  Bertaqwa-lah kepada Allah: dengan menjalankan perintahNya dan menjauhi laranganNya, dan berhenti pada batasanNya. (At Tuhfah Ar Rabbaniyah, Syarah No. 18)

  Berhenti pada batasannya artinya tidak melangggar syariatNya. Definisi yang kedua ini adalah definisi yang paling sering kita dengar.

3โƒฃ  Imam Abul Hasan Al Mawardi menyampaikan empat kelompok yang mendefinisikan makna taqwa. Pertama, adalah seperti yang disampaikan oleh Abdullah bin Masโ€™ud di atas. Lalu tiga kelompok lainnya:

ูˆุงู„ุซุงู†ูŠ : ู‡ูˆ ุงุชู‚ุงุก ุฌู…ูŠุน ุงู„ู…ุนุงุตูŠ ุŒ ูˆู‡ูˆ ู‚ูˆู„ ุจุนุถ ุงู„ู…ุชุตูˆููŠู† . ูˆุงู„ุซุงู„ุซ : ู‡ูˆ ุฃู† ูŠุนุชุฑููˆุงู’ ุจุงู„ุญู‚ ููŠ ุงู„ุฃู…ู† ูˆุงู„ุฎูˆู . ูˆุงู„ุฑุงุจุน : ู‡ูˆ ุฃู† ูŠูุทูŽุงุน ุŒ ูˆู„ุง ูŠูุชู‘ูŽู‚ู‰ ููŠ ุชุฑูƒ ุทุงุนุชู‡ ุฃุญุฏูŒ ุณูˆุงู‡

  Kedua, yaitu menghindari semua maksiat, ini adalah pendapat sebagian ahli tasawwuf. Ketiga,  mengenali kebenaran baik dalam keadaan aman atau takut. Keempat, yaitu mentaati dan tidak takut kepada siapa pun dalam meninggalkan ketaatan kepadaNya kecuali takut kepadaNya.  (Imam Abul Hasan Al Mawardi, An Nukat wal โ€˜Uyun, 1/250)

 4โƒฃ Definisi lainnya adalah taqwa bermakna takut (Al Khauf). (Lihat Tafsir Al Muyassar, 1/291, 1/401, 2/209, 10/93. Lihat juga Tafsir Al Quran Al โ€˜Azhim, 1/716)

  Jadi, dari berbagai definisi ini kita simpulkan bahwa taqwa itu sikap menjalankan segala macam ketaatan dan perintah Allah Taโ€™ala, tidak membangkang, selalu ingat kepadaNya dan tidak lupa, serta menjauhi larangan-laranganNya,  tidak melanggar syariatNya, takut kepada azab dan siksaNya, memegang teguh kebenaran baik dalam keadaan aman dan takut, bersyukur kepada semua nikmat Allah Taโ€™ala dan tidak mengkufurinya.

โ˜‘ Nataaij At Taqwa (hasil-hasil dari taqwa)

  Perintah taqwa bukanlah perintah kosong tanpa makna dan maksud. Allah โ€˜Azza wa Jalla telah menggambarkan tentang manfaat dan hasil yang akan diberikanNya bagi para muttaqin baik di dunia dan akhirat. Oleh karenanya, pengetahuan terhadapnya an nataaij at taqwa adalah hal yang penting untuk memacu diri kita agar menjadi insan yang bertaqwa kepada Allah Taโ€™ala.

  Berikut ini hasil-hasil yang Allah โ€˜Azza wa Jalla berikan kepada orang-orang bertaqwa:

๐Ÿ“Œ Pembeda (Al Furqan)

Orang yang bertaqwa kepada Allah, akan Allah Taโ€™ala berikan kepadanya  Al Furqan, yaitu kemampuan membedakan antara haq dan batil, antara halal dan haram, lalu dia berjalan di atas kemampaunnya itu. Walau  dia bukan tergolong ahlul ilmi (ulama).

Allah โ€˜Azza wa Jalla berfirman:

ูŠูŽุง ุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุขูŽู…ูŽู†ููˆุง ุฅูู†ู’ ุชูŽุชู‘ูŽู‚ููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ู’ ู„ูŽูƒูู…ู’ ููุฑู’ู‚ูŽุงู†ู‹ุง ูˆูŽูŠููƒูŽูู‘ูุฑู’ ุนูŽู†ู’ูƒูู…ู’ ุณูŽูŠู‘ูุฆูŽุงุชููƒูู…ู’ ูˆูŽูŠูŽุบู’ููุฑู’ ู„ูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฐููˆ ุงู„ู’ููŽุถู’ู„ู ุงู„ู’ุนูŽุธููŠู…ู

Hai orang-orang beriman, jika kamu bertaqwa kepada Allah, Kami akan memberikan kepadamu Furqaan. Dan kami akan  hapuskan dirimu dari kesalahan-kesalahanmu, dan mengampuni (dosa-dosa)mu. Dan Allah mempunyai karunia yang besar. (QS. Al Anfal (8): 29)

Syaikh Abdurrahman bin Nashir As Saโ€™di Rahimahullah mengatakan tentang ayat ini:

ุงู„ูุฑู‚ุงู†: ูˆู‡ูˆ ุงู„ุนู„ู… ูˆุงู„ู‡ุฏู‰ ุงู„ุฐูŠ ูŠูุฑู‚ ุจู‡ ุตุงุญุจู‡ ุจูŠู† ุงู„ู‡ุฏู‰ ูˆุงู„ุถู„ุงู„ุŒ ูˆุงู„ุญู‚ ูˆุงู„ุจุงุทู„ุŒ ูˆุงู„ุญู„ุงู„ ูˆุงู„ุญุฑุงู…ุŒ ูˆุฃู‡ู„ ุงู„ุณุนุงุฏุฉ ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ุดู‚ุงูˆุฉ.

 Al Furqaan: dia adalah ilmu dan petunjuk yang dengannya pemiliknya dapat memisahkan antara petunjuk dan kesesatan, haq dan batil, halal dan haram, orang yang bahagia dan sengsara. (Syaikh Abdurrahman As Saโ€™di, Taisir Al Karim Ar Rahman fi Tafsir  Kalam Al Manan, Hal. 319. Cet. 1, 2000M-1420H.  Muasasah Ar Risalah)

๐Ÿ“Œ Dihapuskannya Keburukan dan diampunkan dosa (Takfirus Sayyiโ€™aat wal ghufran)

Ini hasil yang Allah โ€˜Azza wa Jalla berikan kepada orang-orang bertaqwa, sesuai ayat di atas:

โ€ฆ ูˆูŽูŠููƒูŽูู‘ูุฑู’ ุนูŽู†ู’ูƒูู…ู’ ุณูŽูŠู‘ูุฆูŽุงุชููƒูู…ู’ ูˆูŽูŠูŽุบู’ููุฑู’ ู„ูŽูƒูู…ู’ โ€ฆ.

โ€ฆ Dan kami akan  hapuskan dirimu dari kesalahan-kesalahanmu, dan mengampuni (dosa-dosa)muโ€ฆ  (QS. Al Anfal (8): 29).

Juga ayat lain:
 โ€ฆูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุชู‘ูŽู‚ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ูŠููƒูŽูู‘ูุฑู’ ุนูŽู†ู’ู‡ู ุณูŽูŠู‘ูุฆูŽุงุชูู‡ูโ€ฆ

 .. dan barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, niscaya Dia akan menghapus kesalahan-kesalahannya .. (QS. Ath Thalaq (65): 5)

๐Ÿ“Œ Diberikan pahala yang besar (Ajrun โ€˜Azhim) yaitu surga

Lanjutan dari surat Ath Thalaq ayat 5 di atas adalah;

ูˆูŽูŠูุนู’ุธูู…ู’ ู„ูŽู‡ู ุฃูŽุฌู’ุฑู‹ุง

  โ€ฆ dan akan diberikan pahala yang besar baginya. (QS. Ath Thalaq (65): 5)

  Yaitu balasan di akhirat berupa surgaNya dan abadi di dalamnya.

  Al Imam Abu Jaโ€™far bin Jarir Ath Thabari Rahimahullah menjelaskan:

ูˆูŠุฌุฒู„ ู„ู‡ ุงู„ุซูˆุงุจ ุนู„ู‰ ุนู…ู„ู‡ ุฐู„ูƒ ูˆุชู‚ูˆุงู‡ุŒ ูˆู…ู† ุฅุนุธุงู…ู‡ ู„ู‡ ุงู„ุฃุฌุฑ ุนู„ูŠู‡ ุฃู† ูŠุฏูุฎู„ู‡ ุฌู†ุชู‡ุŒ ููŠุฎู„ุฏู‡ ููŠู‡ุง.

  Dia (Allah) melimpahkan baginya pahala atas pebuatannya   dan ketaqwaannya itu, dan di antara besarnya balasan baginya adalah dia dimasukkan ke dalam surgaNya dan Dia kekalkan di dalamnya. (Imam Ibnu Jarir, Jamiโ€™ Al Bayan fi Taโ€™wil Al Quran, 23/456. Cet. 1, 2000M-1420H.   Muasasah Ar Risalah. Tahqiq: Syaikh Ahmad Muhammad Syakir)

4โƒฃ Keberkahan dalam hidup (Al Barakaat)

Allah Taโ€™ala menyebutkannya dalam ayat:

ูˆูŽู„ูŽูˆู’ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฃูŽู‡ู’ู„ูŽ ุงู„ู’ู‚ูุฑูŽู‰ ุขู…ูŽู†ููˆุง ูˆูŽุงุชู‘ูŽู‚ูŽูˆู’ุง ู„ูŽููŽุชูŽุญู’ู†ูŽุง ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู…ู’ ุจูŽุฑูŽูƒูŽุงุชู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุณู‘ูŽู…ูŽุงุกู ูˆูŽุงู„ุฃุฑู’ุถู ูˆูŽู„ูŽูƒูู†ู’ ูƒูŽุฐู‘ูŽุจููˆุง ููŽุฃูŽุฎูŽุฐู’ู†ูŽุงู‡ูู…ู’ ุจูู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ููˆุง ูŠูŽูƒู’ุณูุจููˆู†ูŽ

Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka keberkahan dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya. (QS. Al Aโ€™raf (7): 96)

Imam Al Baidhawi Rahimahullah menjelaskan:

ู„ูˆุณุนู†ุง ุนู„ูŠู‡ู… ุงู„ุฎูŠุฑ ูˆูŠุณุฑู†ุงู‡ ู„ู‡ู… ู…ู† ูƒู„ ุฌุงู†ุจ ูˆู‚ูŠู„ ุงู„ู…ุฑุงุฏ ุงู„ู…ุทุฑ ูˆุงู„ู†ุจุงุช

Benar-benar akan Kami lapangkan kepada mereka kebaikan, dan Kami  berikan kemudahan bagi mereka di segala sisi.  Ada yang menyebutkan maksudnya adalah: hujan dan tumbuh-tumbuhan.  (Imam Al Baidhawi, Anwar At Tanzil, 2/294. Mawqiโ€™ At Tafasir)

5โƒฃ Jalan keluar (Al Makhraj)

Allah taโ€™ala menyebutkannya dalam ayatNya:

 โ€ฆูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุชู‘ูŽู‚ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ู’ ู„ูŽู‡ู ู…ูŽุฎู’ุฑูŽุฌู‹ุง

Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. (QS. Ath Thalaq (65): 2)

Banyak tafsir tentang makna โ€œjalan keluarโ€ dalam ayat ini, namun tafsir yang paling luas dan mencakup semuanya adalah apa yang dikatakan oleh  Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhuma  berikut:

ูˆู…ู† ูŠุชู‚ ุงู„ู„ู‡ ูŠูู†ุฌูู‡ ู…ู† ูƒู„ ูƒุฑุจ ููŠ ุงู„ุฏู†ูŠุง ูˆุงู„ุขุฎุฑุฉ

Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, Dia akan menyelamatkannya dari segala beban di dunia dan akhirat. (Imam Ibnul Jauzi, Zaadul Masiir, 6/40. Mawqiโ€™ At Tafasir. Imam Al Mawardi, An Nukat wal โ€˜Uyun, 4/286. Mawqiโ€™ At Tafasir)

 Juga ada penjelasan dari Imam Abu Hasan An Naisaburi Rahimahullah yang cukup bagus:

ู…ู† ุงู„ุดุฏู‘ูŽุฉ ุฅู„ู‰ ุงู„ุฑู‘ูŽุฎุงุก ุŒ ูˆู…ู† ุงู„ุญุฑุงู… ุฅู„ู‰ ุงู„ุญู„ุงู„ ุŒ ูˆู…ู† ุงู„ู†ู‘ูŽุงุฑ ุฅู„ู‰ ุงู„ุฌู†ู‘ูŽุฉ ุŒ ูŠุนู†ูŠ : ู…ู† ุตุจุฑ ุนู„ู‰ ุงู„ุถู‘ููŠู‚ ุŒ ูˆุงุชู‘ูŽู‚ู‰ ุงู„ุญุฑุงู… ุฌุนู„ ุงู„ู„ู‡ ู„ู‡ ู…ุฎุฑุฌุงู‹ ู…ู† ุงู„ุถู‘ููŠู‚ .

(jalan keluar) dari kesukaran menuju kelapangan, dari haram menuju halal, dari neraka menuju surga, yakni bagi orang yang bersabar atas himpitan hidup, dan dia menjauh dari hal yang haram, maka Allah akan jadikan untuknya jalan keluar dari kesempitannya itu. (Imam An Naisaburi, Al Wajiiz fi Tafsir Al Kitab Al โ€˜Aziz, Hal. 1013. Mawqiโ€™ At Tafasir)

6โƒฃ Rezeki (Ar Rizqu)

Ayat lanjutan dari ayat di atas adalah:

ูˆูŽูŠูŽุฑู’ุฒูู‚ู’ู‡ู ู…ูู†ู’ ุญูŽูŠู’ุซู ู„ูŽุง ูŠูŽุญู’ุชูŽุณูุจู โ€ฆ

  Dan memberikannya rezeki dari arah yang tidak disangka olehnya โ€ฆ. (QS. Ath Thalaq (65): 3)

  Secara khusus, sebenarnya ayat-ayat ini menceritakan tentang perceraian dan rujuknya suami-isteri, sebagai bimbingan kepada mereka bagaimana cerai yang sesuai sunnah, seperti cerai ketika suci sebelum digauli, cerai ketika hamil, dan hendaknya disaksikan dua saksi yang adil. Cerai ketika haid adalah cerai terlarang, bahkan sebagian ulama menyebutnya sebagai cerai bidโ€™ah.

  Oleh karena itu, terkait dengan masalah perceraian,   sebagian ulama memaknai โ€œrezekiโ€ dalam ayat ini adalah wanita lain yang akan diperistri lagi, jika dia menjalankan perceraian dengan isterinya dengan cara yang baik.

  Imam Abu Hayyan Rahimahullah menyebutkan dalam Al Bahr:
ูˆู‚ุงู„ ุงู„ุถุญุงูƒ : ู…ู† ุญูŠุซ ู„ุง ูŠุญุชุณุจ ุงู…ุฑุฃุฉ ุฃุฎุฑู‰

  Berkata Adh Dhahak: (rezeki) dari arah yang dia tidak sangka, yaitu wanita lainnya. (Imam Abu Hayyan, Al Bahr Al Muhith, 10/298. Mawqiโ€™ At Tafasir)

  Tentunya dalam konteks yang lebih luas dan makna yang lebih umum, makna rezeki tidak terbatas seperti itu. Wallahu Aโ€™lam

7โƒฃ  Kemudahan (Al Yusru)

Allah Taโ€™ala menyebutkan dalam ayatNya:

ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุชู‘ูŽู‚ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ู’ ู„ูŽู‡ู ู…ูู†ู’ ุฃูŽู…ู’ุฑูู‡ู ูŠูุณู’ุฑู‹ุง

Dan barang -siapa yang bertakwa kepada Allah, niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya. (QS. Ath Thalaq (65): 4)
Yaitu Allah Taโ€™ala alan mudahkan baginya untuk kembali rujuk kepada isterinya.

Imam Asy Syaukani Rahimahullah menjelaskan:

ุฃูŠ : ู…ู† ูŠุชู‚ู‡ ููŠ ุงู…ุชุซุงู„ ุฃูˆุงู…ุฑู‡ ุŒ ูˆุงุฌุชู†ุงุจ ู†ูˆุงู‡ูŠู‡ ูŠุณู‡ู„ ุนู„ูŠู‡ ุฃู…ุฑู‡ ููŠ ุงู„ุฏู†ูŠุง ูˆุงู„ุขุฎุฑุฉ . ูˆู‚ุงู„ ุงู„ุถุญุงูƒ : ู…ู† ูŠุชู‚ ุงู„ู„ู‡ ุŒ ูู„ูŠุทู„ู‚ ู„ู„ุณู†ุฉ ูŠุฌุนู„ ู„ู‡ ู…ู† ุฃู…ุฑู‡ ูŠุณุฑุงู‹ ููŠ ุงู„ุฑุฌุนุฉ . ูˆู‚ุงู„ ู…ู‚ุงุชู„ : ู…ู† ูŠุชู‚ ุงู„ู„ู‡ ููŠ ุงุฌุชู†ุงุจ ู…ุนุงุตูŠู‡ ูŠุฌุนู„ ู„ู‡ ู…ู† ุฃู…ุฑู‡ ูŠุณุฑุงู‹ ููŠ ุชูˆููŠู‚ู‡ ู„ู„ุทุงุนุฉ

Yaitu: barangsiapa yang bertaqwa kepadaNya dalam menjalan perintahNya dan menjauhi laranganNya, akan dimudahkan urusannya di dunia dan akhirat. Adh Dhahak berkata: barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, maka hendaknya dia  bercerai sesuai sunah,  itu akan menjadikan urusan rujuknya menjadi mudah. Sedangkan Muqatil mengatakan: barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah dalam menjauhi maksiat kepadaNya, akan dijadikan mudah urusan  baginya untuk membimbingnya kepada ketaatan.  (Imam Asy Syaukani, Fathul Qadir, 7/241-242. Mawqiโ€™ At Tafasir)

Demikianlah hasil-hasilk yang akan Allah โ€˜Azza wa Jalla berikan kepada hamba-hambaNya yang bertaqwa. Wallahu Aโ€™lam

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

DO’AKAN, JANGAN CACI-MAKI DIA

๐Ÿ“† Rabu,  06 Rajab 1437H / 13 April 2016

๐Ÿ“š Motivasi

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man

 ๐Ÿ“‹ DO’AKAN, JANGAN CACI-MAKI DIA

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

Mungkin kita pernah melihat wanita yang nampaknya bukan wanita baik-baik. Centil, menggoda, farfum menyengat, dan pakaiannya berukuran pun ala kadarnya.

Biasanya ada kebencian di hati dan menilainya sebagai wanita murahan. Namun, .. kebencian itu pun hanya berfungsi menunjukkan posisi kita terhadapnya, belum tentu menjadi  jalan keluar baginya. Mendoakannya tentu lebih baik dibanding memakinya.

Imam Ibnul Qayyim Rahimahullah menceritakan:

ูˆู‚ุงู„ ุงู„ุฒุจูŠุฑ ุจู† ุจูƒุงุฑ ุญุฏุซู†ุง ู…ุตุนุจ ุงู„ุฒุจูŠุฑูŠ ุญุฏุซู†ุง ุนุจุฏุงู„ุฑุญู…ู† ุจู† ุฃุจูŠ ุงู„ุญุณู† ู‚ุงู„ ุฎุฑุฌ ุฃุจูˆ ุญุงุฒู… ูŠุฑู…ูŠ ุงู„ุฌู…ุงุฑ ูˆู…ุนู‡ ู‚ูˆู… ู…ุชุนุจุฏูˆู† ูˆู‡ูˆ ูŠูƒู„ู…ู‡ู…
ูˆูŠุญุฏุซู‡ู… ูˆูŠู‚ุต ุนู„ูŠู‡ู… ูุจูŠู†ู…ุง ู‡ูˆ ูŠู…ุดูŠ ูˆู‡ู… ู…ุนู‡ ุฅุฐ ู†ุธุฑ ุฅู„ู‰ ูุชุงุฉ ู…ุณุชุชุฑุฉ ุจุฎู…ุงุฑู‡ุง ุชุฑู…ูŠ ุงู„ู†ุงุณ ุจุทุฑูู‡ุง ูŠู…ู†ุฉ ูˆูŠุณุฑุฉ ูˆู‚ุฏ ุดุบู„ุช ุงู„ู†ุงุณ ูˆู‡ู… ูŠู†ุธุฑูˆู† ุฅู„ูŠู‡ุง ู…ุจู‡ูˆุชูŠู† ูˆู‚ุฏ ุฎุจุท ุจุนุถู‡ู… ุจุนุถุง ููŠ ุงู„ุทุฑูŠู‚ ูุฑุขู‡ุง ุฃุจูˆ ุญุงุฒู… ูู‚ุงู„ ูŠุง ู‡ุฐู‡ ุงุชู‚ูŠ ุงู„ู„ู‡ ูุฅู†ูƒ ููŠ ู…ุดุนุฑ ู…ู† ู…ุดุงุนุฑ ุงู„ู„ู‡ ุนุธูŠู… ูˆู‚ุฏ ูุชู†ุช ุงู„ู†ุงุณ ูุงุถุฑุจูŠ ุจุฎู…ุงุฑูƒ ุนู„ู‰ ุฌูŠุจูƒ ูุฅู† ุงู„ู„ู‡ ุนุฒ ูˆ ุฌู„ ูŠู‚ูˆู„ ูˆู„ูŠุถุฑุจู† ุจุฎู…ุฑู‡ู† ุนู„ู‰ ุฌูŠูˆุจู‡ู† ูุฃู‚ุจู„ุช ุชุถุญูƒ ู…ู† ูƒู„ุงู…ู‡ ูˆู‚ุงู„ุช ุฅู†ูŠ ูˆุงู„ู„ู‡
 ู…ู† ุงู„ู„ุงุก ู„ู… ูŠุญุฌุฌู† ูŠุจุบูŠู† ุญุณุจุฉ … ูˆู„ูƒู† ู„ูŠู‚ุชู„ู† ุงู„ุจุฑูŠุก ุงู„ู…ุบูู„ุง
 ูุงู‚ุจู„ ุฃุจูˆ ุญุงุฒู… ุนู„ู‰ ุฃุตุญุงุจู‡ ูˆู‚ุงู„ ุชุนุงู„ูˆุง ู†ุฏุนูˆ ุงู„ู„ู‡ ุฃู† ู„ุง ูŠุนุฐุจ ู‡ุฐู‡ ุงู„ุตูˆุฑุฉ ุงู„ุญุณู†ุงุก ุจุงู„ู†ุงุฑ ูุฌุนู„ ูŠุฏุนูˆ ูˆุฃุตุญุงุจู‡ ูŠุคู…ู†ูˆู†

Berkata Az Zubeir bin Bakkar, berkata kepadaku Mush’ab bin Az Zubeir, berkata kepadaku Abdurrahman bin Abil Hasan, dia berkata:

Abu Hazim keluar untuk melumpar jumrah dan  para ahli ibadah ikut bersamanya. Dia berbicara dan bercerita bersama mereka. Ketika mereka sedang berjalan, lewatlah seorang gadis menggunakan kerudung di kepalanya. saat itu manusia sedang melempar jumrah baik di sisi kanan dan kirinya, saat itu manusia sedang sibuk dengan aktifitasnya. Mereka (para ahli ibadah) memandang si wanita gadis itu sampai di antara mreka ada yang terpeleset di jalan. Maka, Abu Hazim memandang wanita itu dan berkata:

“Takutlah kamu kepada Allah, sesungguhnya kamu berada di antara tempat manasik haji yang diagungkan Allah, sedangkan kamu telah menggoda manusia. julurkanlah kerudungmu sampai dadamu karena Allah ‘Azza wa Jalla berfirman: “Hendaknya mereka menjulurkan kerudung mereka ke dada-dada mereka.”

Wanita itu malah tertawa, dan berkata: “Demi Allah, sesungguhnya aku ini termasuk  wanita yang tidak memakai hijab dengan sebuah alasan, tetapi aku ingin “membunuh” orang-orang yang hatinya lalai.”

Lalu, Abu Hazim menoleh ke para sahabatnya dan berkata: “Mari kita doa kepada Allah agar Dia tidak mengazab wanita cantik ini dengan api neraka.” Maka dia pun berdoa dan diaminkan oleh sahabat-sahabatnya.

๐Ÿ“Œ๐Ÿ“Œ๐Ÿ“Œ๐Ÿ“Œ

๐Ÿ“š Imam Ibnul Qayyim, Raudhatul Muhibbin, Hal. 226. Th. 1992M-1412H. Darul Kutub Al ‘Ilmiyah

๐Ÿƒ๐ŸŒป๐ŸŒด๐ŸŒบโ˜˜๐ŸŒท๐ŸŒพ๐ŸŒธ

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Empat Perkara

๐Ÿ“† Rabu,  06 Rajab 1437H / 13 April 2016

๐Ÿ“š Motivasi

๐Ÿ“ Ustadz Abdullah Haidir Lc.

๐Ÿ“‹ EMPAT PERKARA

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

 Tiga Perkara

ุซูŽู„ุงูŽุซู ู…ูู‡ู’ู„ููƒูŽุงุชู ูˆูŽ ุซูŽู„ุงูŽุซู ู…ูู†ู’ุฌููŠูŽุงุชู ูˆูŽ ุซูŽู„ุงูŽุซู ูƒูŽูู‘ูŽุงุฑูŽุงุชู ูˆูŽ ุซูŽู„ุงูŽุซู ุฏูŽุฑูŽุฌูŽุงุชู ;

Ada Tiga Perkara
Membinasakan,
Menyelamatkan,
Menghapuskan Dosa dan
Meningkatkan Derajat

ููŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ู’ู…ูู‡ู’ู„ููƒุงูŽุชู: ููŽุดูุญู‘ูŒ ู…ูุทูŽุงุนูŒ ูˆูŽ ู‡ูŽูˆู‹ู‰ ู…ูุชู‘ูŽุจูŽุนูŒ ูˆูŽ ุฅูุนู’ุฌูŽุงุจู ุงู„ู’ู…ูŽุฑู’ุกู ุจูู†ูŽูู’ุณูู‡ู

Adapun yang membinasakan;
Bakhil yang dituruti,
Hawa nafsu yang diikuti dan
Bangga terhadap diri sendiri.

ูˆูŽ ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ู’ู…ูู†ู’ุฌููŠูŽุงุชู: ููŽุงู„ู’ุนูŽุฏู’ู„ู ูููŠ ุงู„ู’ุบูŽุถูŽุจู ูˆูŽ ุงู„ุฑู‘ูุถูŽุง ูˆูŽ ุงู„ู’ู‚ูŽุตู’ุฏู ูููŠ ุงู„ู’ููŽู‚ู’ุฑู ูˆูŽ ุงู„ู’ุบูู†ูŽู‰ ูˆูŽ ุฎูŽุดู’ูŠูŽุฉู ุงู„ู„ู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ ูููŠ ุงู„ุณู‘ูุฑู‘ู ูˆูŽ ุงู„ู’ุนูŽู„ุงูŽู†ููŠูŽุฉู ;

Adapun yang menyelamatkan adalah:
Adil saat marah maupun ridha,
Hemat  saat miskin maupun kaya, dan
Takut kepada Allah saat sendiri maupun ramai.

ูˆูŽ ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ู’ูƒูŽูู‘ูŽุงุฑูŽุงุชู: ููŽุงู†ู’ุชูุธูŽุงุฑู ุงู„ุตู‘ูŽู„ุงูŽุฉู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ุงู„ุตู‘ูŽู„ุงูŽุฉู ูˆูŽ ุฅูุณู’ุจูŽุงุบู ุงู„ู’ูˆูุถููˆุกู ูููŠ ุงู„ุณู‘ูŽุจูŽุฑูŽุงุชู ูˆูŽ ู†ูŽู‚ู’ู„ู ุงู’ู„ุฃูŽู‚ู’ุฏูŽุงู…ู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุฌูŽู…ูŽุงุนูŽุงุชู ;

Adapun yang menghapus dosa adalah:
Menunggu waktu shalat (berikutnya) setelah shalat (sebelumnya),
Menyempurnakan wudhu saat cuaca sangat dingin dan
Melangkahkan kaki untuk menghadiri (shalat) jamaah.

ูˆูŽ ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ุฏู‘ูŽุฑูŽุฌูŽุงุชู: ููŽุฅูุทู’ุนูŽุงู…ู ุงู„ุทู‘ูŽุนูŽุงู…ู ูˆูŽ ุฅููู’ุดูŽุงุกู ุงู„ุณู‘ูŽู„ุงูŽู…ู ูˆูŽ ุงู„ุตู‘ูŽู„ุงูŽุฉู ุจูุงู„ู„ู‘ูŽูŠู’ู„ู ูˆูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ู†ููŠูŽุงู…ูŒ (ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุทุจุฑุงู†ูŠ ูˆุญุณู†ู‡ ุงู„ุฃู„ุจุงู†ูŠ ููŠ ุฌุงู…ุน ุงู„ุตุบูŠุฑ

Adapun yang meninggikan derajat adalah:
Memberi makan,
Menebarkan salam dan
Shalat malam saat orang lain tertidur.”

(HR. Thabrani, dinyatakan hasan oleh Al-Albany dalam Jami Ash-Shagir)

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Kitab Ath Thaharah (bersuci) (12) – Bab Al Miyah (Tentang Air) (Bag.1)

๐Ÿ“† Selasa,  5 Rajab 1437H / 12 April 2016

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹ Kitab Ath Thaharah (bersuci) (12) – Bab Al Miyah (Tentang Air) (Bag.1)
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

๐Ÿ“šHadits ke 12:

                Pada hadits ke 12 ini, Al Hafizh Ibnu Hajar menuliskan:

ูˆูŽุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ  ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงูŽู„ู„ู‘ูŽู‡ู  ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…  ุทูŽู‡ููˆุฑู ุฅูู†ูŽุงุกู ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ุฅูุฐู’ ูˆูŽู„ูŽุบูŽ ูููŠู‡ู ุงูŽู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุบู’ุณูู„ูŽู‡ู ุณูŽุจู’ุนูŽ ู…ูŽุฑู‘ูŽุงุชู, ุฃููˆู„ูŽุงู‡ูู†ู‘ูŽ ุจูุงู„ุชู‘ูุฑูŽุงุจู – ุฃูŽุฎู’ุฑูŽุฌูŽู‡ู ู…ูุณู’ู„ูู…ูŒ

ูˆูŽูููŠ ู„ูŽูู’ุธู ู„ูŽู‡ู:   ููŽู„ู’ูŠูุฑูู‚ู’ู‡ู  .

ูˆูŽู„ูู„ุชู‘ูุฑู’ู…ูุฐููŠู‘ู:  ุฃูุฎู’ุฑูŽุงู‡ูู†ู‘ูŽ, ุฃูŽูˆู’ ุฃููˆู„ูŽุงู‡ูู†ู‘ูŽ ุจูุงู„ุชู‘ูุฑูŽุงุจู                                                    

๐Ÿ“Œ            Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu dia berkata: Bersabda Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam: โ€œSucinya bejana kalian ketika seekor anjing walagha (menjilat) di dalamnya adalah dengan cara mencucinya tujuh kali, yang pertamanya adalah dengan tanah.โ€ (HR. Muslim)

            Pada lafazhnya yang lain: โ€œmaka hendaknya dibuang airnya.โ€

            Pada riwayat Imam At Tirmidzi: โ€œyang  akhir atau yang pertamanya adalah dengan tanah.โ€

๐Ÿ“šTakhrij Hadits:

๐Ÿ”น-    Imam Bukhari dalam Shahihnya, Kitabul Wudhu Bab Al Maโ€™il Ladzi Yughsalu bihi Syaโ€™arul Insan, No. 172, dengan lafaz: Idzasyariba Al kalbu ……….. (Jika seekor anjing minum), tanpa menyebut dicampur dengan tanah.

๐Ÿ”น-          Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitabuth Thaharah Bab Hukmi Wulughil Kalbi  No. (279) (91) dan (279) (89), dengan lafazh:โ€œhendaknya dibuang airnya.โ€ Taqdim: Syaikh Muhammad Fuad Abdul Baqi. Lafaz hadits di atas adalah menurut lafaz Imam Muslim dalam Shahihnya.

๐Ÿ”น-          Imam At Tirmidzi dalam Sunannya,Kitabuth Thaharah Bab Maa Jaโ€™a fi Suโ€™ril Kalbi No. 91, katanya: hasan shahih

๐Ÿ”น-          Imam Abu Daud dalam Sunannya,Kitabuth Thaharah Bab Al Wudhu bi Suโ€™ril Kalbi, No. 71

๐Ÿ”น-          Imam An Nasaโ€™i dalam Sunannya,Kitabul Kiyah Bab Suโ€™ril Kalbi No.  64, jugaBab Taโ€™firil Inaa bit Turab min Wulughil Kalbi fiih, No. 338, 339

๐Ÿ”น-          Imam Ad Daruquthni dalam Sunannya,Kitabuth Thaharah Bab Wulughil Kalbi fil Inaa, 1/64

๐Ÿ”น-          Imam Al Baihaqi dalam As Sunan Ash Shughra, Bab Ghuslil Ina min Wulughil Kalbi,  No.  176, liat juga No. 1102

๐Ÿ”น-          Dll

๐Ÿ“šStatus Hadits:

            Hadits ini shahih, dimasukkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim dalam kitab Shahih-nya masing-masing.

๐Ÿ“šKandungan dan Faidah Hadits:

               Hadits ini memiliki banyak pelajaran, di antaranya:

๐Ÿ“‹1โƒฃ .Pada lafaz hadits di atas โ€“ riwayat Imam Muslim- menggunakan kata ูˆูŽู„ูŽุบูŽ  – walagha(menjilat), sementara pada riwayat Imam Bukhari menggunakan lafaz  ุดูŽุฑูุจูŽ โ€“ syariba (minum). Apa perbedaannya?

Berkata Syaikh โ€˜Athiyah bin Muhammad Salim Rahimahullah:

ูˆูุฑู‚ ุจูŠู† (ุดุฑุจุŒ ูˆูˆู„ุบ) ูุจุนุถ ุงู„ุนู„ู…ุงุก ูŠู‚ูˆู„: ุงู„ุดุฑุจ ู„ุบูŠุฑ ุงู„ูƒู„ุงุจ ูˆุงู„ุณุจุงุนุŒ ูˆู‡ูˆ ุฃู† ูŠุนุจ ุงู„ู…ุงุก ุนุจุงู‹ุŒ ูˆุงู„ูˆู„ูˆุบ: ู‡ูˆ ุฃู† ูŠุชู†ุงูˆู„ ุงู„ู…ุงุก ุจุทุฑู ู„ุณุงู†ู‡

๐Ÿ“Œ             Perbedaan antara syariba dan walagha, sebagian ulama mengatakan: asy syurbu (minum) adalah untuk selain anjing dan selain hewan buas, dan meminum air dengan sekali teguk, sedangkan al wulugh artinya meminum air dengan ujung lidah.  (Syaikh โ€˜Athiyah bin Muhammad Salim, Syarh Bulugh Al Maram, 3/5)

            Jadi, anjing minum dengan cara menjulurkan ujung lidahnya ke air, maka itu tidak ubahnya seperti menjilat. Sehingga tidak ada pertentangan berarti antara walagha dan syariba, keduanya sama-sama minum, yang berbeda hanya cara minumnya.

              Syaikh โ€˜Athiyah Rahimahullah berkata:

ูุงู„ูˆู„ูˆุบ: ู‡ูˆ ุชู†ุงูˆู„ ุงู„ูƒู„ุจ ุจุทุฑู ู„ุณุงู†ู‡ ู„ู„ุณุงุฆู„ ุงู„ุฐูŠ ููŠ ุงู„ุฅู†ุงุกุŒ ูˆู‡ุฐู‡ ุทุจูŠุนุชู‡ุŒ ูˆุงู„ุดุฑุจ ุฃุนู…

๐Ÿ“Œ              Maka, Al Wulugh adalah cara minumnya anjing dengan ujung lidahnya untuk mengalir air yang ada pada air, dan ini adalah caranya yang natural, ada pun minum maknanya lebih umum.

              Lalu Beliau juga melanjutkan:

ุฅุฐุงู‹: ูˆู„ุบ ูˆุดุฑุจ ู„ูŠุณ ุจูŠู†ู‡ู…ุง ุชุนุงุฑุถ

๐Ÿ“Œ              Jadi, walagha dan syariba di antara keduanya tidak ada pertentangan. (Ibid)

              Al Hafizh Ibnu Hajar Rahimahullah menjelaskan tentang walagha:

ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุฑููˆู ูููŠ ุงู„ู„ู‘ูุบูŽุฉ ุŒ ูŠูู‚ูŽุงู„ ูˆูŽู„ูŽุบูŽ ูŠูŽู„ูŽุบ – ุจูุงู„ู’ููŽุชู’ุญู ูููŠู‡ูู…ูŽุง – ุฅูุฐูŽุง ุดูŽุฑูุจูŽ ุจูุทูŽุฑูŽูู ู„ูุณูŽุงู†ู‡ ุŒ ุฃูŽูˆู’ ุฃูŽุฏู’ุฎูŽู„ูŽ ู„ูุณูŽุงู†ู‡ ูููŠู‡ู ููŽุญูŽุฑู‘ูŽูƒูŽู‡ู ุŒ ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุซูŽุนู’ู„ูŽุจ : ู‡ููˆูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุฏู’ุฎูู„ ู„ูุณูŽุงู†ู‡ ูููŠ ุงู„ู’ู…ูŽุงุก ูˆูŽุบูŽูŠู’ุฑู‡ ู…ูู†ู’ ูƒูู„ู‘ ู…ูŽุงุฆูุน ููŽูŠูุญูŽุฑู‘ููƒู‡ู ุŒ ุฒูŽุงุฏูŽ ุงูุจู’ู† ุฏูุฑูุณู’ุชูŽูˆูŽูŠู’ู‡ู : ุดูŽุฑูุจูŽ ุฃูŽูˆู’ ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุดู’ุฑูŽุจ . ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุงูุจู’ู† ู…ูŽูƒู‘ููŠู‘ : ููŽุฅูู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ุบูŽูŠู’ุฑ ู…ูŽุงุฆูุน ูŠูู‚ูŽุงู„ ู„ูŽุนูู‚ูŽู‡ู . ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู’ู…ูุทูŽุฑู‘ูุฒููŠู‘ : ููŽุฅูู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ููŽุงุฑูุบู‹ุง ูŠูู‚ูŽุงู„ ู„ูŽุญูุณูŽู‡ู

  ๐Ÿ“Œ         Ini adalah istilah yang sudah terkenal secara bahasa, dikatakan: walagha โ€“ yalaghu,  dengan difathahkan pada keduanya, artinya minum dengan ujung lidahnya, atau dia memasukan lidahnya padanya lalu menggerak-gerakannya. Berkata Ats Tsaโ€™lab: yaitu memasukan lidahnya ke dalam air dan selainnya dari semua benda cair, lalu dia menggerak-gerakannya.  Ibnu Durustawaih menambahkan: baik dia minum atau tidak minum.  Berkata Ibnu Makki: โ€œJika dia menjilatnya pada sesuatu yang cair (padat) itu disebut laโ€™iqa.โ€ Al Mutharrizi berkata: โ€œJika dia menjilatnya pada sesuatu yang kosong maka itu disebut lahisa.โ€ (Fathul Bari, 1/274. 1379H. Darul Maโ€™rifah, Beirut)

๐Ÿ“‹2โƒฃ . Hadits ini menunjukkan najisnya liur anjing, dan ini menjadi pandangan jumhur (mayoritas) ulama. Bahkan sebagian ulama ada yang mengkategorikannya sebagai najis mughallazhah (najis berat)

            Hal ini sangat jelas, yakni ketika Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam menyebutkan bahwa sucinya bejana yang airnya telah diminum oleh anjing adalah dengan cara dicuci tujuh kali dan yang pertamanya dicampur dengan tanah, itu menunjukkan batas antara suci dan najis. Najisnya ketika anjing minum di dalamnya, dan sucinya ketika dibersihkan tadi.

           Namun, pada kenyataannya para imam kaum muslimin berbeda pendapat tentang kenajisan anjing. Mereka terbagi menjadi tiga kelompok besar.

1โƒฃ Pertama, yang menyatakan bahwa seluruh tubuh Anjing adalah najis, luar maupun dalam. Inilah pandangan Imam Asy Syafiโ€™i, dan Imam Ahmad dalam salah satu riwayatnya.

2โƒฃ Kedua, yang menyatakan bahwa najisnya Anjing adalah hanya liurnya saja, anggota tubuh yang lain adalah suci. Inilah pandangan  jumhur (mayoritas) ulama, dikuatkan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah,  Imam Asy Syaukani,  Syaikh Sayyid Sabiq dan lain-lain.

3โƒฃ Ketiga, yang menyatakan seluruhnya adalah suci termasuk air liurnya. Inilah pandangan Imam Malik, dan diikuti oleh  Syaikh Yusuf Al Qaradhawi.

Mari kita lihat alasan masing-masing kelompok.

๐Ÿ”ถKelompok pertama. Mereka berargumen dengan hadits dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุฅูุฐูŽุง ุดูŽุฑูุจูŽ ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ูููŠ ุฅูู†ูŽุงุกู ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ููŽู„ู’ูŠูŽุบู’ุณูู„ู’ู‡ู ุณูŽุจู’ุนูŽ ู…ูŽุฑู‘ูŽุงุชู

๐Ÿ“Œโ€œJika Seekor Anjing minum di bejana kalian, maka cucilah tujuh kali.โ€    (HR. Bukhari No. 172, Muslim No. 279, 90, Al Baghawi dalam Syarhus Sunnah No. 288, Malik dalam Al Muwaththaโ€™ No. 65, menurut Riwayat Yahya Al Laits. Abu โ€˜Uwanah dalam Musnadnya No. 536, Al Baihaqi dalam Maโ€™rifatus Sunan wal AatsarNo. 467)

Sementara dari jalur Abu Hurairah lainnya Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุทูŽู‡ููˆุฑู ุฅูู†ูŽุงุกู ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ุฅูุฐูŽุง ูˆูŽู„ูŽุบูŽ ูููŠู‡ู ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุบู’ุณูู„ูŽู‡ู ุณูŽุจู’ุนูŽ ู…ูŽุฑู‘ูŽุงุชู ุฃููˆู„ูŽุงู‡ูู†ู‘ูŽ ุจูุงู„ุชู‘ูุฑูŽุงุจู

๐Ÿ“Œโ€œSucinya bejana kalian jika seekor Anjing minum di dalamnya adalah dengan mencucinya tujuh kali, dan yang  pertamanya dengan tanah.โ€   (HR. Muslim No. 279, 91 , Ahmad No. 9511, Ad Daruquthni, 1/64, Ibnu Abi Syaibah dalam Al Mushannaf No. 1840, 37395, Abu โ€˜Uwanah No. 540)

Hadits ini menunjukkan bahwa liur anjing adalah najis berat. Jika yang diminum adalah airnya, lalu kenapa yang diperintah untuk dicuci juga bejananya? Bukankah cukup dengan dibuang saja airnya? Padahal bejananya tidak dijilat, hanya airnya saja yang kena.  Perintah untuk mencuci sampai tujuh kali bejana menunjukkan kenajisannya, sebab jika memang suci, pastilah tidak akan ada perintah tersebut. Demikian alasan mereka.

Selain itu mereka juga mengqiyaskan bahwa najisnya liur, menunjukkan najisnya seluruh tubuh anjing. Lagi pula anjing punya kebiasaan menjilat-jilat tubuhnya, sehingga tubuhnya terbungkus oleh liurnya yang najis.

Berkata Imam Ash Shanโ€™ani Rahimahullah ketika mengomentari hadits di atas:

ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุธูŽุงู‡ูุฑูŒ ูููŠ ู†ูŽุฌูŽุงุณูŽุฉู ููŽู…ูู‡ู ุŒ ูˆูŽุฃูู„ู’ุญูู‚ูŽ ุจูู‡ู ุณูŽุงุฆูุฑู ุจูŽุฏูŽู†ูู‡ู ู‚ููŠูŽุงุณู‹ุง ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุŒ ูˆูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ุ› ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุฅุฐูŽุง ุซูŽุจูŽุชูŽ ู†ูŽุฌูŽุงุณูŽุฉู ู„ูุนูŽุงุจูู‡ู ุŒ ูˆูŽู„ูุนูŽุงุจูู‡ู ุฌูุฒู’ุกูŒ ู…ูู†ู’ ููŽู…ูู‡ู ุŒ ุฅุฐู’ ู‡ููˆูŽ ุนูุฑู’ู‚ู ููŽู…ูู‡ู ุŒ ููŽููŽู…ูู‡ู ู†ูŽุฌูุณูŒ ุŒ ุฅุฐู’ ุงู„ู’ุนูุฑู’ู‚ู ุฌูุฒู’ุกูŒ ู…ูุชูŽุญูŽู„ู‘ูุจูŒ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ุจูŽุฏูŽู†ู ุŒ ููŽูƒูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ุจูŽู‚ููŠู‘ูŽุฉู ุจูŽุฏูŽู†ูู‡ู

๐Ÿ“Œโ€œSecara zhahir, mulutnya pun najis. Ketika dia menjilati seluruh badannya maka itu menjadi qiyas atasnya. Hal itu karena  sudah pasti najisnya liur anjing, dan liur merupakan bagian dari mulutnya. Ketika mulutnya berkeringat maka mulutnya juga najis. Jika keringat bagian yang keluar dari badan, maka demikian juga anggota badan lainnya (juga najis).โ€    (Subulus Salam, 1/22. Maktabah Mushthafa Al Baabiy Al Halabiy)

๐Ÿ”ถKelompok kedua. Inilah jumhur (mayoritas). Mereka mengakui bahwa liur anjing adalah najis, tetapi anggota tubuh lainnya adalah suci. Dalil kelompok ini berdasarkan hadits-hadits di atas juga, yang menunjukkan kenajisan anjing dikaitkan dengan air liurnya. Selain itu, sebagaimana tertera dalam Shahih Al Bukhari, pada masa lalu anjing lalu lalang di masjid nabi tetapi mereka tidak diusir dan tidak pula dibersihkan bekas tapak kaki mereka.

Berkata Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah:

ุงู„ูƒู„ุจ: ูˆู‡ูˆ ู†ุฌุณ ูˆูŠุฌุจ ุบุณู„ ู…ุง ูˆู„ุบ ููŠู‡ ุณุจุน ู…ุฑุงุชุŒ ุฃูˆู„ุงู‡ู† ุจุงู„ุชุฑุงุจ

๐Ÿ“Œโ€œAnjing, dia najis dan wajib mencuci apa-apa yang dijilatnya sebanyak tujuh kali dan yang pertamanya dengan tanah.โ€ (lalu beliau menyebutkan hadits di atas) Tetapi beliau juga berkata:

ุฃู…ุง ุดุนุฑ ุงู„ูƒู„ุจ ูุงู„ุงุธู‡ุฑ ุฃู†ู‡ ุทุงู‡ุฑุŒ ูˆู„ู… ุชุซุจุช ู†ุฌุงุณุชู‡.

๐Ÿ“Œโ€œAdapun bulu anjing, yang benar adalah suci tidak ada dalil yang kuat yang menyebutnya najis.โ€   (Fiqhus Sunnah, 1/29. Darul Kitab Al โ€˜Arabi)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Rahimahullah menguatkan pendapat ini, katanya:

ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ููŽู„ูู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกู ูููŠู‡ู ุซูŽู„ูŽุงุซูŽุฉู ุฃูŽู‚ู’ูˆูŽุงู„ู ู…ูŽุนู’ุฑููˆููŽุฉู : ุฃูŽุญูŽุฏูู‡ูŽุง : ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู†ูŽุฌูุณูŒ ูƒูู„ู‘ูู‡ู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุดูŽุนู’ุฑูู‡ู ูƒูŽู‚ูŽูˆู’ู„ู ุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ู ูˆูŽุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏ ูููŠ ุฅุญู’ุฏูŽู‰ ุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุชูŽูŠู’ู†ู ุนูŽู†ู’ู‡ู . ูˆูŽุงู„ุซู‘ูŽุงู†ููŠ : ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุทูŽุงู‡ูุฑูŒ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุฑููŠู‚ูู‡ู ูƒูŽู‚ูŽูˆู’ู„ู ู…ูŽุงู„ููƒู ูููŠ ุงู„ู’ู…ูŽุดู’ู‡ููˆุฑู ุนูŽู†ู’ู‡ู . ูˆูŽุงู„ุซู‘ูŽุงู„ูุซู : ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฑููŠู‚ูŽู‡ู ู†ูŽุฌูุณูŒ ูˆูŽุฃูŽู†ู‘ูŽ ุดูŽุนู’ุฑูŽู‡ู ุทูŽุงู‡ูุฑูŒ ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจู ุฃูŽุจููŠ ุญูŽู†ููŠููŽุฉูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุดู’ู‡ููˆุฑู ุนูŽู†ู’ู‡ู ูˆูŽู‡ูŽุฐูู‡ู ู‡ููŠูŽ ุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูŽู†ู’ุตููˆุฑูŽุฉู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑู ุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจูู‡ู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุฉู ุงู„ู’ุฃูุฎู’ุฑูŽู‰ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏ ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ุฃูŽุฑู’ุฌูŽุญู ุงู„ู’ุฃูŽู‚ู’ูˆูŽุงู„ู .

๐Ÿ“Œโ€œAdapun anjing, para ulama kita terbagi atas tiga pendapat: Pertama. Bahwa anjing najis seluruhnya termasuk bulunya, inilah pendapat Asy Syafiโ€™i dan Ahmad dalam salah satu riwayat darinya. Kedua. Bahwa anjing adalah suci termasuk liurnya inilah pendapat yang masyhur (terkenal) dari Malik. Ketiga. Bahwa liurnya adalah najis, dan bulunya adalah suci, inilah madzhab yang masyhur dari Abu Hanifah, dan inilah riwayat yang didukung oleh mayoritas pengikutnya, dan inilah riwayat lain dari Ahmad. Inilah pendapat yang lebih kuat.โ€ (Majmuโ€™ Fatawa, 21/616. Cet. 3, 2005M-1426H. Darul Wafaโ€™)

Beliau juga berkata:

ููŽุฃูŽุญูŽุงุฏููŠุซูู‡ู ูƒูู„ู‘ูู‡ูŽุง ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ูููŠู‡ูŽุง ุฅู„ู‘ูŽุง ุฐููƒู’ุฑู ุงู„ู’ูˆูู„ููˆุบู ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฐู’ูƒูุฑู’ ุณูŽุงุฆูุฑูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุฌู’ุฒูŽุงุกู ููŽุชูŽู†ู’ุฌููŠุณูู‡ูŽุง ุฅู†ู‘ูŽู…ูŽุง ู‡ููˆูŽ ุจูุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงุณู

๐Ÿ“ŒSemua hadits-haditsnya, hanya menunjukkan Al Wulugh (menjilat, meminum), tidak menunjukkan seluruh bagian tubuh. Maka pengharamannya hanyalah qiyas saja.(Ibid,  21/617)

Beliau menjelaskan pendapat Imam Ahmad bin Hambal dalam masalah bulu anjing. Bahwa ada dua riwayat dari Imam Ahmad Rahimahullah, demikian katanya:

ุฅุญู’ุฏูŽุงู‡ูู…ูŽุง : ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุทูŽุงู‡ูุฑูŒ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจู ุงู„ู’ุฌูู…ู’ู‡ููˆุฑู ูƒูŽุฃูŽุจููŠ ุญูŽู†ููŠููŽุฉูŽ ูˆูŽุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ู ูˆูŽู…ูŽุงู„ููƒู . ูˆูŽุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุฉู ุงู„ุซู‘ูŽุงู†ููŠูŽุฉู : ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู†ูŽุฌูุณูŒ ูƒูŽู…ูŽุง ู‡ููˆูŽ ุงุฎู’ุชููŠูŽุงุฑู ูƒูŽุซููŠุฑู ู…ูู†ู’ ู…ูุชูŽุฃูŽุฎู‘ูุฑููŠ ุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจู ุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏ ูˆูŽุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู„ู ุจูุทูŽู‡ูŽุงุฑูŽุฉู ุฐูŽู„ููƒูŽ ู‡ููˆูŽ ุงู„ุตู‘ูŽูˆูŽุงุจู .

๐Ÿ“Œโ€œRiwayat pertama, bahwa itu adalah suci, dan ini adalah madzhab jumhur seperti Abu Hanifah, Asy Syafiโ€™i, dan Malik.  Riwayat kedua, bahwa itu adalah najis, sebagaimana yang dipilih oleh kebanyakan para pengikut Imam Ahmad. Namun, yang menyatakan kesuciannya, maka itulah yang benar.โ€ (Ibid,21/619)

 Bahkan beliau juga menyatakan lebih jauh lagi bahwa bulu babi juga suci.

ูˆูŽุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู„ู ุงู„ุฑู‘ูŽุงุฌูุญู ู‡ููˆูŽ ุทูŽู‡ูŽุงุฑูŽุฉู ุงู„ุดู‘ูุนููˆุฑู ูƒูู„ู‘ูู‡ูŽุง : ุดูŽุนู’ุฑู ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ูˆูŽุงู„ู’ุฎูู†ู’ุฒููŠุฑู ูˆูŽุบูŽูŠู’ุฑูู‡ูู…ูŽุง ุจูุฎูู„ูŽุงูู ุงู„ุฑู‘ููŠู‚ู ูˆูŽุนูŽู„ูŽู‰ ู‡ูŽุฐูŽุง ููŽุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุดูŽุนู’ุฑู ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ุฑูŽุทู’ุจู‹ุง ูˆูŽุฃูŽุตูŽุงุจูŽ ุซูŽูˆู’ุจูŽ ุงู„ู’ุฅูู†ู’ุณูŽุงู†ู ููŽู„ูŽุง ุดูŽูŠู’ุกูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูƒูŽู…ูŽุง ู‡ููˆูŽ ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจู ุฌูู…ู’ู‡ููˆุฑู ุงู„ู’ููู‚ูŽู‡ูŽุงุกู : ูƒูŽุฃูŽุจููŠ ุญูŽู†ููŠููŽุฉูŽ ูˆูŽู…ูŽุงู„ููƒู ูˆูŽุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏ ูููŠ ุฅุญู’ุฏูŽู‰ ุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุชูŽูŠู’ู†ู ุนูŽู†ู’ู‡ู : ูˆูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุตู’ู„ูŽ ูููŠ ุงู„ู’ุฃูŽุนู’ูŠูŽุงู†ู ุงู„ุทู‘ูŽู‡ูŽุงุฑูŽุฉู ููŽู„ูŽุง ูŠูŽุฌููˆุฒู ุชูŽู†ู’ุฌููŠุณู ุดูŽูŠู’ุกู ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุญู’ุฑููŠู…ูู‡ู ุฅู„ู‘ูŽุง ุจูุฏูŽู„ููŠู„ู .

๐Ÿ“Œโ€œDan pendapat yang kuat adalah sucinya bulu seluruh hewan: bulu anjing, babi, dan selain keduanya. Sedangkan liur terjadi perbedaan pendapat. Oleh karena itu jika bulu anjing basah dan mengenai pakaian manusia maka tidak mengapa, sebagaiama itu menjadi madzhab jumhur fuqaha: seperti Abu Hanifah, Malik, dan Ahmad dalam salah satu dari dua riwayat darinya. Hal itu karena asal dari berbagai benda adalah suci, maka tidak boleh menajiskan sesuatu dan mengharamkan kecuali dengan dalil.โ€    (Ibid, 21/617)

๐Ÿ”ถKelompok ketiga. Kalangan yang mengatakan bahwa semua tubuh anjing adalah suci termasuk liurnya. Inilah pandangan Imam Malik, Imam Daud Azh Zhahiri, dan Imam Az Zuhri. Mereka  beralasan:

ุฅู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุฑูŽ ุจูุงู„ู’ุบูŽุณู’ู„ู ู„ูู„ุชู‘ูŽุนูŽุจู‘ูุฏู ู„ูŽุง ู„ูู„ู†ู‘ูŽุฌูŽุงุณูŽุฉู

๐Ÿ“Œ                โ€œSesungguhnya perintah untuk mencucinya itu bermakna taโ€™abbud(peribadatan), bukan berarti najis.โ€ (Subulus Salam, 1/22)

                Alasan lain dalam Al Muntaqa Syarh Al Muwathaโ€™ , Imam Abul Walid Sulaiman bin Khalaf Al Baji Rahimahullah menyebutkan:

ูˆูŽุงู„ุฏู‘ูŽู„ููŠู„ู ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽุง ู†ูŽู‚ููˆู„ูู‡ู ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู‡ูŽุฐูŽุง ุญูŽูŠูŽูˆูŽุงู†ูŒ ูŠูŽุฌููˆุฒู ุงู„ูุงู†ู’ุชูููŽุงุนู ุจูู‡ู ู…ูู†ู’ ุบูŽูŠู’ุฑู ุถูŽุฑููˆุฑูŽุฉู ููŽูƒูŽุงู†ูŽ ุทูŽุงู‡ูุฑู‹ุง ูƒูŽุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุนูŽุงู…ู

๐Ÿ“Œ                โ€œDalilnya adalah apa-apa yang telah kami sebutkan, bahwa hewan ini boleh dimanfaatkan tanpa alasan terdesak, maka ia termasuk suci sebagaimana hewan ternak.โ€(Imam Sulaiman bin Khalaf Al Baji, Al Muntaqa Syarh Al Muwathaโ€™, 1/67)

                Dalil lainnya adalah ayat Al Quran yang membolehkan makanan hasil buruan tanpa memerintahkan mencucinya:

ูŠูŽุณู’ุฃูŽู„ููˆู†ูŽูƒูŽ ู…ูŽุงุฐูŽุง ุฃูุญูู„ู‘ูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ู‚ูู„ู’ ุฃูุญูู„ู‘ูŽ ู„ูŽูƒูู…ู ุงู„ุทู‘ูŽูŠู‘ูุจูŽุงุชู ูˆูŽู…ูŽุง ุนูŽู„ู‘ูŽู…ู’ุชูู…ู’ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุฌูŽูˆูŽุงุฑูุญู ู…ููƒูŽู„ู‘ูุจููŠู†ูŽ ุชูุนูŽู„ู‘ูู…ููˆู†ูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู…ู‘ูŽุง ุนูŽู„ู‘ูŽู…ูŽูƒูู…ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ููŽูƒูู„ููˆุง ู…ูู…ู‘ูŽุง ุฃูŽู…ู’ุณูŽูƒู’ู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’ ูˆูŽุงุฐู’ูƒูุฑููˆุง ุงุณู’ู…ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุงุชู‘ูŽู‚ููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ุณูŽุฑููŠุนู ุงู„ู’ุญูุณูŽุงุจู (4)

 ๐Ÿ“Œ               โ€œMereka menanyakan kepadamu: “Apakah yang Dihalalkan bagi mereka?”. Katakanlah: “Dihalalkan bagimu yang baik-baik dan (buruan yang ditangkap) oleh binatang buas yang telah kamu ajar dengan melatih nya untuk berburu; kamu mengajarnya menurut apa yang telah diajarkan Allah kepadamu. Maka makanlah dari apa yang ditangkapnya untukmu, dan sebutlah nama Allah atas binatang buas itu (waktu melepaskannya). dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Amat cepat hisab-Nya.โ€ (QS. Al Maidah (5): 4)

                Syaikh Prof. Dr. Yusuf Al Qaradhawy Hafizhahullah mengatakan: โ€œSedangkan saya sendiri cenderung pada pendapat Imam Malik bahwa semua yang hidup adalah suci. Oleh sebab itulah, dibolehkan bagi kita memakan hasil buruannya. Dan perintah Nabi untuk mencuci apa yang dijilat anjing adalah sesuatu yang taโ€™abbudi.โ€ (Syaikh Yusuf Al Qarahawy,Fikih Thaharah, Hal. 22. Cet. 1, 2004M. Pustaka Al Kautsar)

                Yang dimaksud taโ€™abbudi  oleh Imam Malik di sini adalah bahwa perintah tersebut bernilai ibadah yang tanpa harus tahu sebab dan hikmahnya, melainkan terima jadi saja, karena ini masalah peribadatan.

                Berkata Al Ustadz Asy Syaikh Hasan Al Banna Rahimahullah :

ูˆ ุงู„ุฃุตู„ ููŠ ุงู„ุนุจุงุฏุงุช ุงู„ุชุนุจุฏ ุฏูˆู† ุงู„ุงู„ุชูุงุช ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ุนุงู†ูŠ , ูˆููŠ ุงู„ุนุงุฏูŠุงุช ุงู„ุงู„ุชูุงุช ุฅู„ู‰ ุงู„ุฃุณุฑุงุฑ ูˆ ุงู„ุญูƒู… ูˆ ุงู„ู…ู‚ุงุตุฏ

๐Ÿ“Œ                Dasar dari peribadatan adalah ketundukan (taโ€™abbud) bukan mencari-cari kepada makna-maknanya, sedangkan dasar dari kebiasaan (adat) adalah mengkaji rahasia, hikmah, dan maksud-maksudnya. (Lihat Ushul โ€˜Isyrin No. 5)

                Demikianlah pembahasan khilafiyah para imam tentang status kenajisan anjing.

๐Ÿ“‹3โƒฃ . Apakah ini berlaku untuk semua anjing atau tertentu saja?

๐Ÿ”นBersambung๐Ÿ”น
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…