berdoa setelah membaca alfatihah

Bacaan al-Fatihah di dalam Shalat

๐Ÿ“ Pemateri: Slamet Setiawan, S.H.I

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐ŸŒน

Secara umum, sebagaimana disepakati mayoritas ulama, termasuk dalam madzhab Syafiโ€™i, bacaan al-Qurโ€™an merupakan bagian yang tak terpisahkan dari shalat, bahkan tidak sah seseorang tanpa membaca al-Qurโ€™an di dalamnya. Meski demikian, memang ada sebagian kecil ulama yang hanya memandangnya sebagai salah satu kesunnahan. Di antara dalil yang menunjukkan wajibnya membaca ayat-ayat al-Qurโ€™an di dalam shalat ini adalah firman Allah swt.: โ€œโ€ฆ bacalah apa yang mudah (bagimu) dari al-Qur’an…โ€(QS. Al-Muzzammil [73]: 20) Ayat ini sebagaimana dikatakan oleh al-Kiya al-Harasi (w. 504 H) di dalam Ahkam al-Qurโ€™an merupakan dalil yang menunjukkan bahwa membaca al-Qur’an merupakan salah satu kefardhuan shalat.

Di dalam hadits, di antaranya ada sebuah riwayat dari Abu Hurairah ra. bahwa Rasulullah saw. pernah bersabda: โ€œTidak ada shalat kecuali dengan membaca al-Qurโ€™an.โ€ (HR. Muslim) Bahkan, di dalam Shahih al-Bukhari juga terdapat riwayat bahwa Abu Hurairah ra. pernah bercerita: โ€œRasulullah saw. pernah masuk masjid. Lalu ada seorang lelaki masuk dan melakukan shalat. Setelah selesai ia datang dan memberi salam kepada Rasulullah saw. Beliau menjawab salamnya lalu bersabda: โ€œKembalilah dan shalatlah, karena sesungguhnya kamu belum shalat)”. Lelaki itu kembali shalat. Setelah shalatnya yang kedua ia mendatangi Nabi saw. dan memberi salam. Kemudian beliau bersabda lagi: โ€œKembalilah dan shalatlah, karena sesungguhnya kamu belum shalat”. Sehingga orang itu mengulangi shalatnya sebanyak tiga kali. Lelaki itu berkata: “Demi Dzat yang mengutus Kamu dengan membawa kebenaran, saya tidak dapat mengerjakan yang lebih baik daripada ini semua. Ajarilah saya”. Beliau bersabda: โ€œBila kamu melakukan shalat, bertakbirlah. Bacalah bacaan dari al-Qurโ€™an yang mudah bagimu. Setelah itu rukuโ€™ hingga kamu tenang dalam rukuโ€™mu. Bangunlah hingga berdiri tegak. Lalu bersujudlah hingga kamu tenang dalam sujudmu. Bangunlah hingga kamu tenang dalam dudukmu. Kerjakanlah semua itu dalam seluruh shalatmu”.” Sebagaimana riwayat ini, bacaan al-Qur’an merupakan salah satu yang harus dibaca di dalam shalat, sehingga jika ia tidak dibaca, maka seseorang tidak bisa dikatakan shalat.

Para ulama kemudian menetapkan bahwa bacaan al-Qurโ€™an yang menjadi rukun yang mesti ada di dalam shalat adalah Surah al-Fatihah. Sehingga, tidak sah shalat seseorang jika ia tidak membaca surah al-Fatihah. Abu Yahya Zakariyya al-Anshari (w. 926 H) di dalam Asna’ al-Mathalib fi Syarh Raudh ath-Thalib mengatakan: โ€œRukun shalat yang keempat yaitu mambaca al-Fatihah ataupun bacaan penggantinya (bagi yang tidak mampu) dalam setiap rakaat. Baik bagi orang yang shalat sendiri atau berjamaah, shalat sirriyyah ataupun jahriyyah, lewat hafalan, dengan dituntun, atau dengan melihat mushaf, atau selainnya.โ€

Banyak sekali dalil-dalil yang menunjukkan keharusan membaca Surah al-Fatihah ini di dalam shalat. Salah satunya adalah riwayat dari โ€˜Ubadah ibn ash-Shamit ra. bahwa Nabi saw. pernah bersabda: โ€œTidak ada shalat bagi orang yang tidak membaca Fatihatul Kitab (Surah al-Fatihah).โ€ (HR. al-Bukhari)

Di dalam hadits lain, diriwayatkan dari Abu Hurairah ra. bahwa Rasulullah saw. bersabda: โ€œBarangsiapa yang shalat namun tidak membaca Ummul Kitab (Surah al-Fatihah) di dalamnya, maka shalatnya cacat (Rasulullah saw. mengulanginya hingga tiga kali).โ€ (HR. Muslim)

Rasulullah saw. sendiri pernah bersabda: โ€œShalatlah sebagaimana kalian melihatku shalat.โ€ (HR. al-Bukhari) Sedangkan dalam kaitannya dengan bacaan al-Fatihah ini, di antaranya ada riwayat yang disampaikan oleh Imam al-Bukhari (w. 251 H) di dalam Shahihnya dari ‘Abdullah ibn Abi Qatadah, dari ayahnya, ia berkata: โ€œNabi saw. pernah membaca dalam dua rakaโ€™at awal pada shalat zhuhur Surah al-Fatihah dan dua surah. Beliau membaca surah yang panjang pada raka’at pertama dan membaca surah yang pendek pada rakaโ€™at kedua, dan kadang-kadang memperdengarkan kepada kami dalam membaca ayat.โ€ Wallahu a’lam.[]

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Al Qur'an Surat Cinta dari Allah

Membaca al-Qur’an dalam Keadaan Mulut yang Terkena Najis

๐Ÿ“š Interaksi Al-Quran

๐Ÿ“ Pemateri: Slamet Setiawan, S.H.I

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐ŸŒน

Mengenai membaca al-Qurโ€™an dalam keadaan mulut yang terdapat najis, Abu al-Mahasin ar-Ruyani (w. 502 H) di dalam Bahr al-Madzhab fi Madzhab al-Imam asy-Syafiโ€™i yang merupakan salah satu kitab terlengkap dalam madzhab Syafi’i yang memuat masalah-masalah yang unik (gharaโ€™ib) mengutip perkataan ayahnya di mana menurutnya ada dua pendapat dalam hal ini. Pendapat yang pertama mengatakan tidak boleh membaca al-Qur’an bagi orang yang terdapat najis di mulutnya sebagaimana seseorang tidak boleh menyentuh mushaf jika di tangannya terdapat najis. Adapun menurut pendapat kedua adalah diperbolehkan sebagaimana orang yang berhadats juga boleh membaca al-Qurโ€™an, namun ia masuk dalam kategori sesuatu yang makruh. Menurut Imam an-Nawawi (w. 676 H) di dalam at-Tibyan fi Adab Hamalah al-Qur’an, pendapat yang paling shahih adalah pendapat kedua yang mengatakan bahwa membaca al-Qur’an dalam keadaan mulut yang bernajis adalah tidak haram, tetapi hanya makruh.

Yang paling utama ketika seseorang membaca al-Qur’an tentunya adalah membacanya dalam keadaan mulut yang bersih. Membersihkan mulut dapat dilakukan dengan bersiwak, atau dengan menggosok gigi.[]

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Al Qur'an Nutrisi Akal dan Jiwa

Hukum Membaca aI-Qurโ€™an di Kamar Mandi dan WC

๐Ÿ“ Pemateri: Slamet Setiawan, S.H.I

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐ŸŒน

An-Nawawi (w. 676 H) di dalam Raudhah ath-Thalibin mengatakan: โ€œTidak dimakruhkan membaca al-Qurโ€™an di dalam kamar mandi.โ€ Demikian juga yang dikatakannya di dalam al-Majmuโ€™ Syarh al-Muhadzdzab. Dan sebagaimana yang beliau sampaikan, memang tidak ada dalil yang menunjukkan kepada kemakruhannya. Penting untuk diketahui bahwa hammam yang disebut oleh Imam an-Nawawi yang biasa kita terjemahkan dengan tempat pemandian atau kamar mandi, tentu berbeda antara zaman dulu dengan sekarang. Bahkan kebanyakan yang ada sekarang adalah kamar mandi yang sudah menyatu dengan WC. Tentu saja yang dimaksud oleh tidak makruh oleh beliau adalah ketika tempat tersebut terbebas dari kotoran dan najis. Sehingga, jika memang ada kamar mandi yang tidak menyatu dengan WC, tetapi jika di sana terdapat kotoran dan najis, tetap saja tidak diperkenankan membaca al-Qur’an di sana, tiada lain dalam rangka memuliakan al Qurโ€™an itu sendiri.

Di dalam at-Tibyan fi Adab Hamalah al-Qur’an, beliau pun mengatakan bahwa yang disunnahkan adalah membacanya di tempat-tempat yang bersih. Sehingga, banyak para ulama yang menganjurkan untuk membacanya di dalam masjid, karena ia telah memenuhi semua unsur kebersihan, juga termasuk tempat yang mulia.

Sementara itu, hukum membaca al-Qurโ€™an di tempat buang hajat atau WC adalah makruh. Hal ini sebagaimana dapat kita temukan di dalam penjelasan Imam an-Nawawi sendiri dalam al-Minhaj Syarh Shahih Muslim ibn al-Hajjaj ketika beliau menjelaskan tentang sebuah riwayat dari ‘Abdullah ibn ‘Umar, sebagaimana disampaikan oleh Imam Muslim (w. 261 H) di dalam Shahihnya bahwa Nabi saw. tidak menjawab salam seseorang ketika beliau sedang berada di tempat buang hajat. Jika menjawab salam yang wajib saja tidak diperkenankan karena di dalamnya terkandung dzikir, maka tentu dalam hal ini termasuk juga di dalamnya membaca al-Qurโ€™an, karena ia merupakan dzikir yang paling utama. Namun, makruh yang dimaksud beliau dalam hal ini tergolong makruh tanzih, yaitu perkara yang dituntut untuk ditinggalkan, tetapi dengan perintah yang tidak atau kurang tegas, dalam arti seseorang memang tidak berdosa jika melakukannya, namun tentu akan sangat baik dan berpahala jika ia meninggalkannya.[]

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Bersuci istinja cebok najis

Bertayammum untuk Membaca al-Qurโ€™an bagi yang Junub atau yang Suci dari Haidh dan Nifas

๐Ÿ“ Pemateri: Slamet Setiawan, S.H.I

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐ŸŒน

Para ulama sepakat dalam hal bolehnya membaca al-Qur’an setelah bertayammum terlebih dahulu bagi yang junub atau wanita yang sudah suci dari haidh dan nifas namun mereka tidak menemukan air untuk bersuci, atau mereka tidak bisa menggunakan air sebab dapat membahayakan diri sendiri sebab sakit dan lain sebagainya. Bolehnya tayammum untuk membaca al-Qur’an ini dapat kita temukan melalui penjelasan Imam asy-Syafiโ€™i (w. 204 H) sendiri di dalam al-Umm.

Di antara dalilnya adalah flrman Allah swt.: โ€œHai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapuluh kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub maka mandilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmatNya bagimu, supaya kamu bersyukur.โ€ (QS. Al-Maโ€™idah [5]: 6) Jika tayammum bisa digunakan untuk bersuci dari hadats besar dan kecil sebagai pengganti air, berarti ia juga bisa untuk membaca al-Qur’an, karena membaca al-Qurโ€™an sendiri boleh bagi yang suci dari hadats besar.

Diriwayatkan dari Abu Dzar al-Ghifari ra. bahwa Rasulullah saw. pernah bersabda: โ€œSesungguhnya tanah yang suci adalah alat bersuci bagi seorang muslim sekalipun ia tidak mendapatkan air selama sepuluh tahu.โ€ (HR. at-Tirmidzi)[]

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Gemar Berbuat Baik

Membaca al-Qur’an dalam Keadaan Berhadats Kecil

๐Ÿ“š Interaksi Al-Quran

๐Ÿ“ Pemateri: Slamet Setiawan, S.H.I

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐ŸŒน

Boleh hukumnya membaca al-Qurโ€™an bagi yang berhadats kecil dengan syarat tidak memegang mushaf. Imam an-Nawawi (w. 676 H) di dalam at-Tibyan fi Adab Hamalah al-Qurโ€™an mengatakan: โ€œSeseorang disunnahkan membaca al-Qurโ€™an dalam keadaan suci. Namun, jika ia membacanya dalam keadaan berhadats, maka hukumnya boleh sebagaimana disepakati oleh para ulama, dan hadits-haditsnya pun banyak. โ€Di dalam al-Majmuโ€™ Syarh al Muhadzdzab beliau juga mengatakan: โ€œPara ulama sepakat tentang bolehnya membaca al-Qurโ€™an bagi orang yang berhadats kecil, namun yang paling utama adalah berwudhu terlebih dahulu sebelum membacanya.โ€

Di antara dalilnya adalah sebuah riwayat bahwa ‘Ali ibn Abi Thalib ra. pernah mengatakan: โ€œRasulullah saw. pernah masuk ke kamar kecil lalu menyelesaikan hajatnya. Beliau kemudian keluar serta makan roti dan daging bersama kami, beliau juga membaca al-Qurโ€™an. Tidak ada sesuatupun yang menghalanginya dari membaca al-Qurโ€™an selain junub.โ€ (HR. Ibn Majah) Dari riwayat ini jelas sekali bahwa Rasulullah saw. sendiri pernah membaca al-Qurโ€™an dalam keadaan berhadats kecil.

Ada juga riwayat dari Abdullah ibn โ€˜Abbas ra. bahwa beliau pernah menginap di rumah Maimunah, istri Nabi saw. yang juga adalah bibinya. Ia bercerita: โ€œMaka saya berbaring di kasur, dan Rasulullah saw. berbaring serta istrinya (berbaring juga di kasur) yang membentang. Rasulullah saw. tidur sampai pertengahan malam. Hingga sebelum atau sesudahnya (lewat) sedikit, Rasulullah saw. bangun dan duduk kemudian mengusap wajahnya dengan tangannya, setelah itu beliau membaca sepuluh ayat terakhir di surah Ali Imran. Rasulullah kemudian berdiri ke tempat bejana yang tergantung dan berwudu dengan sebaik mungkin darinya kemudian berdiri menunaikan shalat.โ€ Imam al-Bukhari (w. 256 H) sendiri yang menyampaikan hadits ini di dalam kitab Shahih-nya, beliau memberi judul dengan โ€œBab Bacaan al-Qurโ€™an Setelah Berhadats dan Selainnya.โ€ Dan memang jelas sekali bahwa dalam riwayat ini setelah Rasulullah saw. bangun dari tidurnya, beliau langsung membaca ayat ayat al-Qurโ€™an. Tidur sendiri-sebagaimana disepakati-menjadi salah satu yang membatalkan wudhu.

Siti โ€˜Aisyah ra. sendiri-sebagaimana juga disebutkan al-Bukhari di dalam Shahih-nya-pernah mengatakan bahwa Rasulullah saw. memang selalu berdzikir dalam setiap keadaannya. Dan dzikir di dalamnya juga bisa mencakup al-Qurโ€™an, karena memang ia adalah dzikir yang paling utama.[]

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ


Dipersembahkan oleh : manis.id

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

surat yasin

Membaca Al-Qurโ€™an bagi yang Junub

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐ŸŒน

Pemateri: Slamet Setiawan, S.H.I

Para ulama sepakat bahwa orang yang dalam keadaan junub tidak boleh membaca al-Qurโ€™an. Dalam hal ini, Imam an-Nawawi (w. 676 H) di dalam al-Majmuโ€™ Syarh al-Muhadzdzab mengatakan: โ€œMenurut madzhab kami, haram hukumnya membaca al-Qurโ€™an bagi yang haidh dan junub, baik sedikit maupun banyak, bahkan walaupun hanya sebagian ayat. Pendapat inilah yang dipegang oleh kebanyakan ulama. โ€Namun, di dalam at-Tibyan fi Adab Hamalah al-Qurโ€™an, ia mengemukakan bahwa meski demikian, boleh seseorang yang junub untuk membayangkan ayat-ayat al-Qur’an di dalam hatinya tanpa melafazhkannya.

Di dalam Bughyah al-Mustarsyidin, dapat juga kita temukan penjelasan Abdurrahman ibn Muhammad Baโ€™alawi (w. 1320 H) yang mengatakan bahwa memang haram hukumnya membaca al-Qurโ€™an yang junub dengan tujuan membacanya walaupun dibarengi dengan tujuan lainnya. Namun, tidak haram jika tanpa adanya tujuan membacanya seperti dalam rangka membenarkan bacaan yang keliru, mengajarkannya, mencari keberkahan atau dengan tujuan berdoa. Demikian juga yang dikemukakan oleh ‘Abdul Karim ar-Rafiโ€™i (w. 623 H) di dalam Fath al-Aziz bi Syarh al-Wajiz: asy-Syarh al-Kabir, yaitu jika membacanya bukan dengan bermaksud membaca al-Qurโ€™an, maka hukumnya tetap boleh, seperti mengucapkan basmalah dalam rangka mengharap keberkahan atau ketika memulai sesuatu, membaca hamdalah ketika selesai mengerjakan suatu pekerjaan, atau misalnya mengucapkan kalimat dzikir ketika menaiki kendaraan sebagaimana yang disunnahkan Nabi saw., yaitu membaca โ€˜subhanal-ladzi sakhkhara lana hadza wa ma kunna lahu muqrininโ€™.

Di antara dalil yang menunjukkan keharaman membaca al-Qurโ€™an bagi yang junub adalah sebagaimana riwayat dari โ€œAli ibn Abi Thalib ra. yang penulis sampaikan ketika menjelaskan hukum membaca al-Qurโ€™an bagi yang berhadats [lihat disini https://goo.gl/pyn7DM]. Ada juga riwayat yang disampaikan oleh Imam at-Tirmidzi (w. 279 H) di dalam Sunannya dari Ibn โ€˜Umar ra. bahwa Nabi saw. pernah bersabda: โ€œTidak boleh orang yang haidh dan junub membaca al-Qurโ€™an.โ€

Riwayat lainnya, disampaikan oleh Imam Ahmad di dalam Musnadnya, dari Abu al-Gharif al-Hamdani yang mengatakan: โ€œAli ibn Abi Thalib berwudhu, ia berkumur-kumur dan menghirup air ke hidung sebanyak tiga kali, mencuci wajah tiga kali, mencuci kedua tangan hingga hasta sebanyak tiga kali, kemudian membasuh kepala, lalu mencuci kedua kakinya. Beliau kemudian mengatakan: ‘Seperti inilah wudhu yang aku lihat dari Rasulullah saw.โ€™ Lalu ia membaca sesuatu dari al-Qurโ€™an, kemudian mengatakan: โ€˜Ini bagi siapa yang tidak junub, adapun yang junub, maka janganlah ia membacanya, tidak pula satu ayat’.โ€

Ad-Daruquthni (w. 385 H) di dalam Sunannya juga menyampaikan riwayat dari (Abdullah ibn Rawahah yang mengatakan: โ€œRasulullah saw. melarang salah seorang di antara kami untuk membaca al-Qurโ€™an sedangkan ia dalam keadaan junub.โ€[]

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Puasa Daud

Serba Serbi Puasa Nabi Daud ‘Alaihissalam

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐ŸŒน

Apakah Ini Termasuk Sunnah?

Ya, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam memerintahkannya, sebagaimana dalam hadits:

ุตูู…ู’ ุฃูŽูู’ุถูŽู„ูŽ ุงู„ุตู‘ูŽูˆู’ู…ู ุตูŽูˆู’ู…ูŽ ุฏูŽุงูˆูุฏูŽ

Berpuasalah! Dan sebaik-baiknya puasa adalah puasa Daud. (HR. Bukhari no. 5052)

Bukankah ini syariat Nabi Daud ‘Alaihissalam? Apakah berlaku bagi kita juga?

Ya, syariat nabi atau umat terdahulu (syar’u man qablana), ada yang sudah dihapus oleh syariat Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, ada juga yang tidak dan tetap dihidupkan di syariat Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Salah satu yang tetap ada dan tidak dihapus adalah puasa Nabi Daud ‘Alaihissalam.

Imam Abu Sulaiman Walid Al Baji, seorang tokoh madzhab Maliki, berkata:

ุฐูŽู‡ูŽุจูŽุชู’ ุทูŽุงุฆูููŽุฉูŒ ู…ูู†ู’ ุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจู†ูŽุง ูˆูŽุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจู ุฃูŽุจูŠ ุญูŽู†ููŠููŽุฉูŽ ูˆูŽุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจู ุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ู ุฅูู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุดูŽุฑููŠุนูŽุฉูŽ ู…ูŽู†ู’ ู‚ูŽุจู’ู„ูŽู†ูŽุง ู„ุงูŽุฒูู…ูŽุฉูŒ ู„ูŽู†ูŽุง ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุง ุฏูŽู„ู‘ูŽ ุงู„ุฏู‘ูŽู„ููŠู„ู ุนูŽู„ูŽู‰ ู†ูŽุณู’ุฎูู‡ู

Segolongan sahabat kami (Malikiyah), dan para sahabat Abu Hanifah (Hanafiyah), serta para sahabat Asy Syafi’i (Syafiโ€™iyah), mengatakan bahwa syariat kaum sebelum kita tetaplah menjadi syariat kita, kecuali ada dalil yang menunjukkan sudah dihapus. (Al Inarah Syarh Kitab Al Isyarah, hal. 272)

Bagaimana caranya?

Caranya seperti yang dijelaskan dalam hadits:

ุตููŠูŽุงู…ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู ูˆูŽุฅููู’ุทูŽุงุฑูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู

Sehari puasa, sehari tidak. (HR. Bukhari no. 5052)

Bagaimana kedudukannya?

Ini adalah puasa terbaik setelah puasa Ramadhan. Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan:

ูŠูุคู’ุฎูŽุฐู ู…ูู†ู’ู‡ู ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽูู’ุถูŽู„ูŽ ู„ูู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุฑูŽุงุฏูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุตููˆู…ูŽ ุตูŽูˆู’ู…ูŽ ุฏูŽุงูˆูุฏูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุตููˆู…ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู‹ุง ูˆูŽูŠููู’ุทูุฑูŽ ูŠูˆู…ุง ุฏุงุฆู…ุง

Dari hadits ini bisa diambil pelajaran, bahwa yang paling utama bagi yang ingin berpuasa adalah puasa Daud, yaitu sehari puasa, sehari tidak, secara konstan. (Fathul Bari, jilid. 9, hal. 96)

Wajar jika dianggap puasa terbaik, karena ini puasa yang sangat berat. Imam At Tirmidzi berkata:

ู‚ูŽุงู„ูŽ ุจูŽุนู’ุถู ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ุนูู„ู’ู…ู: ุฃูŽูู’ุถูŽู„ู ุงู„ุตู‘ููŠูŽุงู…ู ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุตููˆู…ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู‹ุง ูˆูŽุชููู’ุทูุฑูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู‹ุงุŒ ูˆูŽูŠูู‚ูŽุงู„ู: ู‡ูŽุฐูŽุง ู‡ููˆูŽ ุฃูŽุดูŽุฏู‘ู ุงู„ุตู‘ููŠูŽุงู…ู

Sebagian ulama mengatakan: sebaik-baiknya puasa adalah puasa Daud, yaitu sehari puasa, sehari tidak. Dikatakan: “Ini adalah puasa yang paling berat.” (Sunan At Tirmidzi no. 770)

Apakah harus seumur hidup?

Tidak ada petunjuk yang menyebut puasa Daud itu mesti muabbad (seumur hidup tanpa berhenti). Siapa yang mampu melakukannya setahun atau beberapa tahun, silahkan. Siapa yang mampu dan kuat sepanjang hidupnya, juga silahkan.

Apakah Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam melakukan puasa Daud juga?

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak melakukannya. Para ulama menyebutkan beberapa kemungkinan atau alasan kenapa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam meninggalkan amal-amal utama:

– Dalam rangka meringankan umatnya, walau amal itu memiliki keutamaan besar, dan Beliau mampu melakukannya.

– Agar tidak dianggap kewajiban, sebagaimana saat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam meninggalkan shalat Tarawih di malam ke-4 Ramadhan.

– Disibukkan oleh hal-hal yang lebih utama, atau yang benar-benar wajib. (Al Islam Su’aal wa Jawaab no. 224307)

Ketika puasa Daud, apakah tidak boleh puasa sunnah lainnya?

Para ulama menegaskan, tidak dianjurkan berpuasa sunnah lainnya, bagi yang sudah konstan puasa Nabi Daud, walau dia kuat melakukan lebih. (Tidak dianjurkan bukan berarti tidak boleh, bagi yang benar-benar mampu)

Hal ini berdasarkan nasihat Nabi kepada Abdullah bin Amr bin al ‘Ash yang sangat semangat puasa sunnah, dan meminta “lebih” dari puasa Daud:

ุตูู…ู’ ุตูŽูˆู’ู…ูŽ ู†ูŽุจููŠู‘ู ุงู„ู„ู‡ู ุฏูŽุงูˆูุฏูŽุŒ ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุฒูุฏู’ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู

Berpuasalah dengan puasa Nabi Daud, dan jangan kamu tambahkan lagi.

(HR. Ahmad no. 6867. Syaikh Ahmad Syakir dan Syaikh Syuaib al Arnauth mengatakan: Shahih)

Knp tidak dianjurkan dan tidak usah ditambah lagi, walau seseorang kuat melakukannya ? Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menjawab:

ู„ุง ุฃูุถู„ ู…ู† ุฐู„ูƒ

Tidak ada yang lebih utama dari itu. (HR. Bukhari no. 1976)

Di masa tuanya, Abdullah bin Amr bin al Ash berkata:

ูŠูŽุง ู„ูŽูŠู’ุชูŽู†ููŠ ู‚ูŽุจูู„ู’ุชู ุฑูุฎู’ุตูŽุฉูŽ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ

Duh andaikata dulu saya mau menerima keringanan dari Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam. (HR. Bukhari no. 1975)

Syaikh Muhammad Shalih Al Munajjid Hafizhahullah menjelaskan:

ูˆู‡ุฐุง ุตุฑูŠุญ ููŠ ุฃู† ุงู„ุฒูŠุงุฏุฉ ุนู„ูŠู‡ ุบูŠุฑ ู…ุณุชุญุจุฉุŒ ูˆุฃู† ุงู„ุงูƒุชูุงุก ุจู‡ุฐุง ุงู„ู†ูˆุน ู…ู† ุงู„ุตูˆู… ูŠุบู†ูŠ ุตุงุญุจู‡ ุนู† ุชูƒู„ู ุงู„ุฒูŠุงุฏุฉุŒ ูˆูŠุฌุนู„ ุงู„ุฒูŠุงุฏุฉ ู…ูุถูˆู„ุฉ ุบูŠุฑ ู…ุณุชุญุจุฉ

Ini menjelaskan bahwa puasa tambahan baginya tidaklah mustahab (sunnah), sesungguhnya mencukupkan diri dengan puasa ini (puasa Daud) bagi pelakunya sudah mencukupi baginya dibanding dia membebani diri dengan menambah shaum sunnah lainnya, shgga membuat shaum sunnah tersebut tidak dianjurkan baginya. (Al Islam Su’aal wa Jawaab no. 297278)

Demikian. Wallahul Muwaffiq Ilaa aqwamith Thariq

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Memindahkan dan Menembok Kuburan

Ustadz Menjawab
Rabu, 03 Oktober 2018
Ustadz Farid Nu’man Hasan
Assalamualaikum ustadz/ah..apa hukum memindahkan tulang belulang jenazah yg da didalam kubur ke kubur yg lain ? dan jika boleh adakah cara yg sesuai dgn syariat agama kita ?
I04
Jawaban
————–
‌و عليكم  السلام  و  رحمة  الله  و  بركاته
Bismillah wal Hamdulillah ..
Pertama. Memindahkan Kuburan
Membongkar mayat di  kuburnya dan memindahkannya tanpa keperluan syar’i adalah terlarang menurut para ulama.  Sebab pemindahan itu dapat menyakiti dan menghinakan mayat tersebut. Larangan ini berdasarkan hadits-hadits berikut:
إِنَّ كَسْرَ عَظْمِ الْمُؤْمِنِ مَيْتًا مِثْلُ كَسْرِهِ حَيًّا
Sesungguhnya mematahkan tulang seorang mu’min yang sudah wafat sama seperti mematahkannya saat hidupnya. (HR. Abu Daud No. 3207, Ibnu Majah No. 1616,  Ahmad No. 24308, dll. Syaikh Syu’aib Al Arna’uth mengatakan para perawinya terpercaya. Lihat Ta’liq Musnad Ahmad No. 24308)
Al Hafizh Ibnu Hajar menjelaskan hadits ini:
ويستفاد منه أن حرمة المؤمن بعد موته باقية كما كانت في حياته
Dari hadits ini terdapat faidah, bahwa kehormatan seorang mu’min setelah wafatnya masih ada sebagaimana dahulu saat dia masih hidup. ( Fathul Bari, 9/113)
Ath Thayyibiy Rahimahullah berkata:
إشارة إلى أنه لا يهان ميتا كما لا يهان حيا
Ini adalah isyarat bahwa tidak boleh menghinakan mayat, sebagaimana tidak boleh menghinanya saat hidup. ( ‘Aunul Ma’bud, 9/18)
Dalil lainnya, ‘Amru bin Hazm Radhiallahu ‘Anhu bercerita: Nabi ﷺ melihatku sedang besandar di kuburan, Beliau bersabda:
لا تؤذ صاحب القبر
Jangan sakiti penghuni kubur. (HR. Ath Thahawi dalam Syarh Ma’anil Atsar No. 2944, Alauddin Muttaqi dalam Kanzul ‘Umal No. 42988. Al Hafzih Ibnu Hajar mengatakan: sanadnys shahih. (Fathul Bari, 3/225). Lihat juga  Syarh Az Zarqani ‘alal Muwaththa, 2/97)
Imam Ash Shan’ani Rahimahullah menjelaskan:
نهى عن أذية المقبور من المؤمنين، وأذية المؤمن محرمة بنص القرآن {وَالَّذِينَ يُؤْذُونَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ بِغَيْرِ مَا اكْتَسَبُوا فَقَدِ احْتَمَلُوا بُهْتَاناً وَإِثْماً مُبِيناً}
Dilarang menyakiti penghuni kubur dari kalangan orang-orang beriman. Menyakiti seorang mu’min diharamkan berdasarkan nash Al Quran: Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang yang mukmin dan mukminat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata. (QS. Al Ahzab: 58). ( Subulus Salam, 2/120)
Demikianlah alasan terlarangnya memindahkan mayit yang sudah kubur jika tanpa keperluan syar’iy. Tapi jika ada alasan yang dibenarkan, atau darurat, tidak apa-apa. Seperti adanya perluasan kawasan pemukiman penduduk yang semakin banyak, dan amat diperlukan umat Islam, sebab kepentingan yang masih hidup diutamakan terlibih dahulu. Atau pemindahan karena tanah kubur longsor, kebanjiran,  dan sebab lainnya.
Dalam Madzhab Syafi’iy, disebutkan:
يحرم نقله بعد دفنه إلا لضورة كمن دفن في أرض مغصوبة فيجوز نقله إن طالب بها مالكها
Diharamkan memindahkan mayat setelah dikuburnya kecuali darurat seperti mayat yang dikuburkan di tanah yang dirampas, maka boleh memindahkannya atas permintaan pemiliknya. ( Al Fiqhu ‘Alal Madzahib Al Arba’ah, 1/843)
Sementara dalam Madzhab Malikiy, disebutkan – dan ini lebih lengkap lagi:
يجوز نقل الميت قبل الدفن وبعده من مكان إلى آخر بشروط ثلاثة : أولها : أن لا ينفجر حال نقله ثانيها : أن لا تهتك حرمته بأن ينقل على وجه يكون فيه تحقير له ثالثها : أن يكون نقله لمصلحة كأن يخشى من طغيان البحر على قبره أو يراد نقله إلى مكان له قيمة أو إلى مكان قريب من أهله أو لأجل زيارة أهله إياه فإن فقد شرط من هذه الشروط الثلاثة حرم النقل
Dibolehkan memindahkan mayat sebelum dan sesudah dikubur dari suatu tempat ke tempat yang lain dengan tiga syarat:
1.    Mayat tidak rusak ketika dipindahkan
2.    Tidak sampai menodai kehormatannya, yaitu memindahkan dengan cara yang dapat menghinakannya
3.    Kepindahan itu karena ada sesuatu maslahat, seperti takut kubur ter
sapu oleh lautan, atau memindahkan ke tempat yang memiliki nilai tersendiri, atau tempat yang lebih dekat dengan kleuarganya, atau karena supaya dekat diziarahi keluarganya.
Jika satu syarat dari ketiga syarat ini tidak terpenuhi, maka haram memindahkannya. ( Ibid)
Pembolehan ini berdasarkan riwayat berikut:
عَنْ أَبِي نَضْرَةَ عَنْ جَابِرٍ قَالَ دُفِنَ مَعَ أَبِي رَجُلٌ فَلَمْ تَطِبْ نَفْسِي حَتَّى أَخْرَجْتُهُ فَجَعَلْتُهُ فِي قَبْرٍ عَلَى حِدَةٍ 
Dari Abu Nadhrah, dari Jabir Radhiallahu ‘Anhu  ia berkata: ada  seorang laki-laki dimakamkan bersama  mayat ayahku,  namun   jiwaku tidak enak, hingga akhirnya aku keluarkan beliau dari kuburan dan aku kuburkan beliau dalam satu  kubur sendiri. (HR. Al Bukhari No. 1352)
Demikian. Wallahu A’lam
Kedua. Menembok Kubur
Membangun kuburan atau mendirikan tembok di sisi kubur adalah terlarang, sebagaimana hadits berikut:
نهى رسول الله صلى الله عليه وسلم أن يجصص القبر وأن يقعد عليه وأن يبنى عليه
Rasulullah ﷺ melarang mengecat/mengapur kubur, duduk di atasnya, dan membangunnya. (HR. Muslim No. 970)
  Imam Ash Shan’ani Rahimahullah mengatakan:
الحديث دليل على تحريم الثلاثة المذكورة لأنه الأصل في النهي. وذهب الجمهور إلى أن النهي في البناء والتجصيص للتنزيه.
Hadits ini merupakan dalil haramnya tiga hal tersebut, karena hukum asal dari larangan adalah haram. Sedangkan mayoritas ulama mengatakan bahwa larangan membangun dan mengapur adalah untuk _tanzih_ (sesuatu yang sepantasnya ditinggalkan). ( Subulus Salam, 2/111)
  Imam Al Munawi Rahimahullah mengatakan:
(وأن يبني عليه) قبة أو غيرها فيكره كل من الثلاثة تنزيها 
Nabi melarang (Membangun bangunan atasnya) yaitu kubah dan selainnya, maka dimakruhkan tiga hal itu sebagai hal yang selayaknya ditinggalkan (tanzih).
Lalu beliau juga berkata:
قال ابن القيم : والمساجد المبنية على القبور يجب هدمها حتى تسوى الأرض إذ هي أولى بالهدم من مسجد الضرار الذي هدمه النبي صلى الله عليه وسلم وكذا القباب والأبنية التي على القبور وهي أولى بالهدم من بناء الغاصب اه.
وأفتى جمع شافعيون بوجوب هدم كل بناء بالقرافة حتى قبة إمامنا الشافعي رضي الله عنه التي بناها بعض الملوك
Imam Ibnul Qayyim berkata: masjid yang dibangun di atas kubur wajib dihancurkan sampai rata dengan tanah, bahkan dia lebih utama dihancurkan dibanding masjid dhirar yang pernah dihancurkan Nabi ﷺ , demikian juga kubah-kubah di atas kubur dia lebih layak dihancurkan dibandingkan bangunannya, dst. Ulama Syafi’iyah memfatwakan wajib menghancurkan semua bangunan di qarafah (tanah kuburan) sampai-sampai kubah imam kita sendiri, Imam Asy Syafi’iy, yang telah dibangun oleh pihak kerajaan. ( Faidhul Qadir, 6/402)
Namun, Imam Asy Syafi’i membolehkan meninggikan kuburan tidak sampai melebihi sejengkal, sebagai tanda itu adalah kubur agar tidak terinjak-injak manusia. ( Al Majmu’ Syarh Al Muhadzdzab, 5/286-287)
Jadi, kalau membangunnya tidak sampai melebihi sejengkal tidak apa-apa, sebagai tanda itu adalah kubur. Selebihnya terlarang.
Wallahu a’lam.
🍃🍃🌺🍃🍃🌺🍃🍃
Dipersembahkan oleh: manis.id
📱 Info & pendaftaran member: bit.ly/mediamanis
💰Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
a.n Yayasan MANIS,
No Rek BSM 7113816637
Info lebih lanjut: bit.ly/donasidakwahmanis

Minyak Rambut yang Dilarang

Memotong Kuku & Rambut Saat Haidh/Nifas

Pertanyaan

Assalamuallaikum wr wb…Saya mau bertanya ke ustadz/ah..Apakah di dlm islam adaย  hukum serta dalilnya, jika seorang wanita hamil atau nifas, baik rambut, kuku atau anggota badan lainnya tdk boleh rontok/lepas,ย  kalaupun rontok atau lepas harus disucikan dulu Krn pernahย  kejadian. Seorang teman yg khawatir dan mencari-cariย  di lantaiย  rambut rontoknyaย  saat dia haid sehingga dia kumpulkan, disimpanย  rambut tsb di kertas, nanti kalau sudah mandi jinabah, semua rambut yg rontokย  diikutkan mandi /disucikan.

Jawaban

Oleh: Ustadz Farid Nu’man Hasan

โ€Œูˆ ุนู„ูŠูƒู…ย  ุงู„ุณู„ุงู…ย  ูˆย  ุฑุญู…ุฉย  ุงู„ู„ู‡ย  ูˆย  ุจุฑูƒุงุชู‡

Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu โ€˜Ala Rasulillah wa baโ€™d:

Di beberapa kitab para ulama memang ada anjuran untuk tidak memotong rambut dan kuku ketika haid atau junub, seperti Imam Al Ghazali dalam Ihya โ€˜Ulumuddin-nya. Sehingga hal ini menjadi keyakinan sebagian kaum muslimin.

Sebenarnya, hal ini tidak memiliki dasar dalam Al Quran, As Sunnah, dan ijmaโ€™. Baik secara global dan terpeinci, langsung dan tidak langsung, tersurat dan tersirat. Oleh karena itu pada dasarnya tidak apa-apa, tidak masalah memotong rambut dan kuku baik yang haid dan junub.

Hal ini merupakan baraโ€™atul ashliyah, kembali kepada hulum asal, bahwa segala hal boleh-boleh saja selama tidak ada dalil khusus yang melarangnya dari pembuat syariat.
Rasulullahย ๏ทบย bersabda:

ุงู„ุญู„ุงู„ ู…ุง ุฃุญู„ ุงู„ู„ู‡ ููŠ ูƒุชุงุจู‡ ูˆุงู„ุญุฑุงู… ู…ุง ุญุฑู… ุงู„ู„ู‡ ููŠ ูƒุชุงุจู‡ ูˆู…ุง ุณูƒุช ุนู†ู‡ ูู‡ูˆ ู…ู…ุง ุนูุง ุนู†ู‡

โ€œYang halal adalah apa yang Allah halalkan dalam kitabNya, yang haram adalah yang Allah haramkan dalam kitabNya, dan apa saja yang di diamkanNya, maka itu termasuk yang dimaafkan.โ€
(HR. At Tirmidzi No. 1726, katanya:ย hadits gharib.ย Ibnu Majah No. 3367, Ath Thabarani dalamย Al Muโ€™jam Al Kabirย No. 6124.ย Syaikh Al Albani mengatakan:ย hasan. Lihatย Shahih wa Dhaif Sunan At Tirmidziย No. 1726. Juga dihasankan oleh Syaikh Baariโ€™ โ€˜Irfan Taufiq dalamย Shahih Kunuz As sunnah An Nabawiyah,ย Bab Al Halal wal Haram wal Manhi โ€˜Anhu,ย No. 1)

Kaidah ini memiliki makna yang sangat besar dalam kehidupan manusia. Mereka dibebaskan untuk melakukan apa saja dalam hidupnya baik dalam perdagangan, politik, pendidikan, militer, keluarga, penampilan, dan semisalnya, selama tidak ada dalil yang mengharamkan, melarang, dan mencelanya, maka selama itu pula boleh-boleh saja untuk dilakukan. Ini berlaku untuk urusan duniawi mereka. Tak seorang pun berhak melarang dan mencegah tanpa dalil syaraโ€™ yang menerangkan larangan tersebut.

Olehย karena itu,ย Imam Muhammadย  At Tamimi Rahimahullahย sebagai berikutย menjelaskan kaidah itu:

ุฃู† ูƒู„ ุดูŠุก ุณูƒุช ุนู†ู‡ ุงู„ุดุงุฑุน ูู‡ูˆ ุนููˆ ู„ุง ูŠุญู„ ู„ุฃุญุฏ ุฃู† ูŠุญุฑู…ู‡ ุฃูˆ ูŠูˆุฌุจู‡ ุฃูˆ ูŠุณุชุญุจู‡ ุฃูˆ ูŠูƒุฑู‡ู‡

โ€œSesungguhnya segala sesuatu yang didiamkan olehย Syariโ€™ย (pembuat Syariat) maka hal itu dimaafkan, dan tidak boleh bagi seorang pun untuk mengharamkan, atau mewajibkan, atau menyunnahkan, atau memakruhkan.โ€ย (Imam Muhammad At Tamimi, ย Arbaโ€™u Qawaid Taduru al Ahkam โ€˜Alaiha, Hal. 3. Maktabah Al Misykah)

Imam Ibnul Qayyimย Rahimahullahย mengatakan:

ูˆู‡ูˆ ุณุจุญุงู†ู‡ ู„ูˆ ุณูƒุช ุนู† ุฅุจุงุญุฉ ุฐู„ูƒ ูˆุชุญุฑูŠู…ู‡ ู„ูƒุงู† ุฐู„ูƒ ุนููˆุง ู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ุงู„ุญูƒู… ุจุชุญุฑูŠู…ู‡ ูˆุฅุจุทุงู„ู‡ ูุฅู† ุงู„ุญู„ุงู„ ู…ุง ุฃุญู„ู‡ ุงู„ู„ู‡ ูˆุงู„ุญุฑุงู… ู…ุง ุญุฑู…ู‡ ูˆู…ุง ุณูƒุช ุนู†ู‡ ูู‡ูˆ ุนููˆ ููƒู„ ุดุฑุท ูˆุนู‚ุฏ ูˆู…ุนุงู…ู„ุฉ ุณูƒุช ุนู†ู‡ุง ูุฅู†ู‡ ู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ุงู„ู‚ูˆู„ ุจุชุญุฑูŠู…ู‡ุง ูุฅู†ู‡ ุณูƒุช ุนู†ู‡ุง ุฑุญู…ุฉ ู…ู†ู‡ ู…ู† ุบูŠุฑ ู†ุณูŠุงู† ูˆุฅู‡ู…ุงู„

Dia โ€“Subhanahu wa Taโ€™ala- seandainya mendiamkan tentang kebolehan dan keharaman sesuatu, tetapi memaafkan hal itu, maka tidak boleh menghukuminya dengan haram dan membatalkannya, karena halal adalah apa-apa yang Allah halalkan, dan haram adalah apa-apa yang Allah haramkan, dan apa-apa yang Dia diamkan maka itu dimaafkan. Jadi, semua syarat, perjanjian, dan muamalah yang didiamkan oleh syariat, maka tidak boleh mengatakannya haram, karena mendiamkan hal itu merupakan kasih sayang dariNya, bukan karena lupa dan membiarkannya.ย (Iโ€™lamul Muwaqiโ€™in, 1/344-345)

๐Ÿ“˜ Pandangan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Rahimahullah

Tertulis dalam Majmuโ€™ Al Fatawa-nya:

ูˆูŽุณูุฆูู„ูŽ: ุนูŽู†ู’ ุงู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ู ุฅุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุฌูู†ูุจู‹ุง ูˆูŽู‚ูŽุตู‘ูŽ ุธููู’ุฑูŽู‡ู ุฃูŽูˆู’ ุดูŽุงุฑูุจูŽู‡ู ุฃูŽูˆู’ ู…ูŽุดูŽุทูŽ ุฑูŽุฃู’ุณูŽู‡ู ู‡ูŽู„ู’ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุดูŽูŠู’ุกูŒ ูููŠ ุฐูŽู„ููƒูŽุŸ ููŽู‚ูŽุฏู’ ุฃูŽุดูŽุงุฑูŽ ุจูŽุนู’ุถูู‡ูู…ู’ ุฅู„ูŽู‰ ู‡ูŽุฐูŽุง ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ: ุฅุฐูŽุง ู‚ูŽุตู‘ูŽ ุงู„ู’ุฌูู†ูุจู ุดูŽุนู’ุฑูŽู‡ู ุฃูŽูˆู’ ุธููู’ุฑูŽู‡ู ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ุชูŽุนููˆุฏู ุฅู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฃูŽุฌู’ุฒูŽุงุคูู‡ู ูููŠ ุงู„ู’ุขุฎูุฑูŽุฉู ููŽูŠูŽู‚ููˆู…ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ูˆูŽุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ู‚ูุณู’ุทูŒ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ุฌูŽู†ูŽุงุจูŽุฉู ุจูุญูŽุณูŽุจู ู…ูŽุง ู†ูŽู‚ูŽุตูŽ ู…ูู†ู’ ุฐูŽู„ููƒ
ูŽ ูˆูŽุนูŽู„ูŽู‰ ูƒูู„ู‘ู ุดูŽุนู’ุฑูŽุฉู ู‚ูุณู’ุทูŒ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ุฌูŽู†ูŽุงุจูŽุฉู: ููŽู‡ูŽู„ู’ ุฐูŽู„ููƒูŽ ูƒูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ุฃูŽู…ู’ ู„ูŽุงุŸ
ููŽุฃูŽุฌูŽุงุจูŽ
ู‚ูŽุฏู’ ุซูŽุจูŽุชูŽ ุนูŽู†ู’ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู…ูู†ู’ ุญูŽุฏููŠุซู ุญูุฐูŽูŠู’ููŽุฉูŽ ูˆูŽู…ูู†ู’ ุญูŽุฏููŠุซู ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ูู…ูŽุง {: ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽู…ู‘ูŽุง ุฐูŽูƒูŽุฑูŽ ู„ูŽู‡ู ุงู„ู’ุฌูู†ูุจูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ุฅู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ูŽ ู„ูŽุง ูŠูŽู†ู’ุฌูุณู} . ูˆูŽูููŠ ุตูŽุญููŠุญู ุงู„ู’ุญูŽุงูƒูู…ู: {ุญูŽูŠู‘ู‹ุง ูˆูŽู„ูŽุง ู…ูŽูŠู‘ูุชู‹ุง} . ูˆูŽู…ูŽุง ุฃูŽุนู’ู„ูŽู…ู ุนูŽู„ูŽู‰ ูƒูŽุฑูŽุงู‡ููŠูŽุฉู ุฅุฒูŽุงู„ูŽุฉู ุดูŽุนู’ุฑู ุงู„ู’ุฌูู†ูุจู ูˆูŽุธููู’ุฑูู‡ู ุฏูŽู„ููŠู„ู‹ุง ุดูŽุฑู’ุนููŠู‘ู‹ุง ุจูŽู„ู’ ู‚ูŽุฏู’ {ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู„ูู„ู‘ูŽุฐููŠ ุฃูŽุณู’ู„ูŽู…ูŽ: ุฃูŽู„ู’ู‚ู ุนูŽู†ู’ูƒ ุดูŽุนู’ุฑูŽ ุงู„ู’ูƒููู’ุฑู ูˆูŽุงุฎู’ุชูŽุชูู†ู’} ููŽุฃูŽู…ูŽุฑูŽ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠ ุฃูŽุณู’ู„ูŽู…ูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุบู’ุชูŽุณูู„ูŽ ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฃู’ู…ูุฑู’ู‡ู ุจูุชูŽุฃู’ุฎููŠุฑู ุงู„ูุงุฎู’ุชูุชูŽุงู†ู. ูˆูŽุฅูุฒูŽุงู„ูŽุฉู ุงู„ุดู‘ูŽุนู’ุฑู ุนูŽู†ู’ ุงู„ูุงุบู’ุชูุณูŽุงู„ู ููŽุฅูุทู’ู„ูŽุงู‚ู ูƒูŽู„ูŽุงู…ูู‡ู ูŠูŽู‚ู’ุชูŽุถููŠ ุฌูŽูˆูŽุงุฒูŽ ุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุฑูŽูŠู’ู†ู. ูˆูŽูƒูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ุชูุคู’ู…ูŽุฑู ุงู„ู’ุญูŽุงุฆูุถู ุจูุงู„ูุงู…ู’ุชูุดูŽุงุทู ูููŠ ุบูุณู’ู„ูู‡ูŽุง ู…ูŽุนูŽ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ูุงู…ู’ุชูุดูŽุงุทูŽ ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจู ุจูุจูŽุนู’ุถู ุงู„ุดู‘ูŽุนู’ุฑู. ูˆูŽุงูŽู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽุนู’ู„ูŽู…ู

Ditanyakan:
Tentang seorang laki-laki yang junub dia memotong kukunya, atau kumisnya, atau menyisir kepalanya apakah dia terkena suatu hukum? Sebagian orang telah mengisyaratkan halย  ย demikian dan mengatakan: โ€œJika seorang junub memotong rambut atau kukunya maka pada hari akhirat nanti bagian-bagian yang dipotong itu akan kembali kepadanya dan akan menuntutnya untuk dimandikan, apakah memang demikian?โ€

Jawaban
—————-
Telah shahih dari Nabiย ๏ทบย yang diriwayatkan dari Hudzaifah dan Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhuma, ย yaitu ketika ditanyakan kepadanya tentang status orang junub, maka Beliauย ๏ทบย bersabda: โ€œSeorang muโ€™min itu tidak najis.โ€ Dalam riwayat yang Shahih dari Al Hakim: โ€œBaik keadaan hidup dan matinyaโ€

Saya tidak dapatkan dalil syarโ€™i yang memakruhkan memotong rambut dan kuku bagi orang yang junub.ย ย Justru Nabiย ๏ทบย ย memerintahkanย orang yang masuk islam, โ€œHilangkan darimu rambut kekufuran dan berkhitanlah.โ€ Beliau juga memerintahkan orang yang masuk Islam untuk mandi.ย Dan beliau tidak memerintahkan agar potong rambut dan khitannya dilakukan setelah mandi. Tidak adanya perintah, menunjukkan bolehnya potong kuku dan berkhitan sebelum mandi. Begitu pula diperintahkannya (oleh Nabi) kepada ย wanita haid untuk menyisir rambutnya padahal menyisir rambut akan merontokan sebagian rambutnya. Wallahu Aโ€™lam.โ€ย (Majmuโ€™ Al Fatawa, 21/121)

Wallahu a’lam.


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Doakan Selalu Orang Tua Kita

Mengusap Wajah Setelah Berdoa?

Pemateri: Ust. Farid Nu’man Hasan, SS.

Bismillah wal hamdulillah wash Shalatu was Salamu โ€˜Ala Rasulillah wa baโ€™d:

Masalah ini telah diperlisihkan para imam kaum muslimin, bahkan sejak masa sahabat nabi Radhiallahu โ€˜Anhum. Sebagian membolehkan bahkan menyunnahkan karena ada riwayat yang bisa dipertanggungjawabkan dari sebagian sahabat seperti Ibnu Umar, Ibnu Az Zubeir, dan Al Hasan, yang melakukan hal itu. Sebagian lain melarang itu, bahkan menyebutnya bidโ€™ah dan kebodohan, karena tidak memiliki dasar yang kuat dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam. Masalah perbedaan ini tidak boleh dijadikan sebab berpecahnya umat Islam, karena memang telah terjadi perselisihan ini sejak masa-masa terdahulu.

Kali ini yang kami lakukan adalah hanya memaparkan saja fatwa-fatwa para imam tersebut, tidak pada posisi menguatkan atau melemahkan salah satunya. Sebagian di antara imam ini ada yang menyunahkan dan membolehkan, ada pula yang tidak menganjurkan bahkan membidโ€™ahkan mengusap wajah setelah doa. Jika Anda melakukannya, maka para salaf ada yang melakukannya. Jika Anda meninggalkannya maka para salaf juga ada yang meninggalkannya.

Kami bagi menjadi dua bagian, bagian pertama adalah pihak yang tidak menganjurkan bahkan membidโ€™ahkan. Lalu bagian kedua adalah pihak yang membolehkan bahkan menyunnahkan.

Para ulama yang tidak menganjurkan bahkan membidโ€™ahkan

1. Imam Sufyan Ats Tsauri Radhiallahu โ€˜Anhu

Tertulis dalam kitab Mukhtashar Kitab Al Witr:

ูˆุณุฆู„ ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ุนู† ุงู„ุฑุฌู„ ูŠุจุณุท ูŠุฏูŠู‡ ููŠุฏุนูˆ ุซู… ูŠู…ุณุญ ุจู‡ู…ุง ูˆุฌู‡ู‡ ูู‚ุงู„ ูƒุฑู‡ ุฐู„ูƒ ุณููŠุงู†

Abdullah -yakni Abdullah bin Al Mubarak- ditanya tentang seorang laki-laki menengadahkan kedua tangannya dia berdoa, lalu mengusap wajahnya dengan kedua tangannya, Beliau menjawab: โ€œSufyan memakruhkan hal itu.โ€ (Mukhtashar Kitab Al Witr, Hal. 162)

2. Imam Malik Radhiallahu โ€˜Anhu

Imam Ahmad bin Ali Al Muqrizi menceritakan:

ูˆุณุฆู„ ู…ุงู„ูƒ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุนู† ุงู„ุฑุฌู„ ูŠู…ุณุญ ุจูƒููŠู‡ ูˆุฌู‡ู‡ ุนู†ุฏ ุงู„ุฏุนุงุก ูุฃู†ูƒุฑ ุฐู„ูƒ ูˆู‚ุงู„: ู…ุง ุนู„ู…ุช

Imam Malik Rahimahullah ditanya tentang seorang laki-laki yang mengusap wajahnya dengan kedua tangannya ketika berdoa, lalu dia mengingkarinya, dan berkata: โ€œAku tidak tahu.โ€ (Mukhtashar Kitab Al Witri, Hal. 152)

3. Imam Abdullah bin Al Mubarak Radhiallahu โ€˜Anhu

Imam Al Baihaqi meriwayatkan dalam As Sunan Al Kubra:

ุนูŽู„ูู‰ูู‘ ุงู„ู’ุจูŽุงุดูŽุงู†ูู‰ูู‘ ู‚ูŽุงู„ูŽ : ุณูŽุฃูŽู„ูŽุชู ุนูŽุจู’ุฏูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูŠูŽุนู’ู†ูู‰ ุงุจู’ู†ูŽ ุงู„ู’ู…ูุจูŽุงุฑูŽูƒู ุนูŽู†ู ุงู„ูŽู‘ุฐูู‰ ุฅูุฐูŽุง ุฏูŽุนูŽุง ู…ูŽุณูŽุญูŽ ูˆูŽุฌู’ู‡ูŽู‡ู ุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ : ู„ูŽู…ู’ ุฃูŽุฌูุฏู’ ู„ูŽู‡ู ุซูŽุจูŽุชู‹ุง. ู‚ูŽุงู„ูŽ ุนูŽู„ูู‰ูŒู‘ : ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ุฃูŽุฑูŽู‡ู ูŠูŽูู’ุนูŽู„ู ุฐูŽู„ููƒูŽ. ู‚ูŽุงู„ูŽ : ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูŠูŽู‚ู’ู†ูุชู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ุงู„ุฑูู‘ูƒููˆุนู ููู‰ ุงู„ู’ูˆูุชู’ุฑู ุŒ ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุฑู’ููŽุนู ูŠูŽุฏูŽูŠู’ู‡ู

Ali Al Basyani berkata: Aku bertanya kepada Abdullah โ€“yakni Abdullah bin Al Mubarak- tentang orang yang jika berdoa mengusap wajahnya, Beliau berkata: โ€œAku belum temukan riwayat yang kuat.โ€ Ali berkata: โ€œAku tidak pernah melihatnya melakukannya.โ€ Aku melihat Abdullah melakukan qunut setelah ruku dalam witir, dan dia mengangkat kedua tangannya. (As Sunan Al Kubra No. 2970)

Imam Ibnul Mulaqin mengutip dari Imam Al Baihaqi sebagai berikut:

ุซู…ูŽู‘ ุฑูŽูˆูŽู‰ ุจูุฅูุณู’ู†ูŽุงุฏูู‡ู ุนูŽู† ุงุจู’ู† ุงู„ู’ู…ูุจูŽุงุฑูƒ ุฃูŽู†ู‡ ุณูุฆูู„ูŽ ุนูŽู† ู…ุณุญ ุงู„ู’ูˆูŽุฌู’ู‡ ุฅูุฐุง ุฏูŽุนูŽุง ุงู„ู’ุฅูู†ู’ุณูŽุงู† ู‚ูŽุงู„ูŽ : ู„ู… ุฃุฌุฏ ู„ูŽู‡ู ุดูŽุงู‡ุฏุง . ู‡ูŽุฐูŽุง ุขุฎุฑ ูƒูŽู„ูŽุงู… ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ู‡ูŽู‚ููŠู‘

Kemudian Beliau (Al Baihaqi) meriwayatkan dengan isnadnya, dari Ibnul Mubarak bahwa dia ditanya tentang mengusap wajah jika manusia berdoa, Beliau menjawab: โ€œSaya belum temukan syahid-(hal yang menguatkan)nya.โ€ Inilah akhir ucapan Al Baihaqi (Imam Ibnul Mulqin, Al Badrul Munir, 3/640)

4. Imam Ahmad bin Hambal Radhiallahu โ€˜Anhu

Imam Ibnul Mulaqin Rahimahullah menuliskan:

ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽุญู’ู…ุฏ : ู„ูŽุง ูŠุนุฑู ู‡ูŽุฐูŽุง ุฃูŽู†ู‡ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠู…ุณุญ ูˆูŽุฌู‡ู‡ ุจุนุฏ ุงู„ุฏูู‘ุนูŽุงุก ุฅูู„ูŽู‘ุง ุนูŽู† ุงู„ู’ุญุณู†

Berkata Imam Ahmad: โ€œTidak diketahui hal ini, tentang mengusap wajah setelah doa, kecuali dari Al Hasan.โ€ (Ibid, 3/639)

5. Imam Al Baihaqi Rahimahullah

Beliau berkata:

ูุฃู…ุง ู…ุณุญ ุงู„ูŠุฏูŠู† ุจุงู„ูˆุฌู‡ ุนู†ุฏ ุงู„ูุฑุงุบ ู…ู† ุงู„ุฏุนุงุก ูู„ุณุช ุฃุญูุธู‡ ุนู† ุฃุญุฏ ู…ู† ุงู„ุณู„ู ููŠ ุฏุนุงุก ุงู„ู‚ู†ูˆุช ูˆุฅู† ูƒุงู† ูŠุฑูˆูŠ ุนู† ุจุนุถู‡ู… ููŠ ุงู„ุฏุนุงุก ุฎุงุฑุฌ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆู‚ุฏ ุฑูˆูŠ ููŠู‡ ุนู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู… ุญุฏูŠุซ ููŠู‡ ุถุนู ูˆู‡ูˆ ู…ุณุชุนู…ู„ ุนู†ุฏ ุจุนุถู‡ู… ุฎุงุฑุฌ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุฃู…ุง ููŠ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูู‡ูˆ ุนู…ู„ ู„ู… ูŠุซุจุช ุจุฎุจุฑ ุตุญูŠุญ ูˆู„ุง ุฃุซุฑ ุซุงุจุช ูˆู„ุง ู‚ูŠุงุณ ูุงู„ุฃูˆู„ู‰ ุฃู† ู„ุง ูŠูุนู„ู‡ ูˆูŠู‚ุชุตุฑ ุนู„ู‰ ู…ุง ูุนู„ู‡ ุงู„ุณู„ู ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ู… ู…ู† ุฑูุน ุงู„ูŠุฏูŠู† ุฏูˆู† ู…ุณุญู‡ู…ุง ุจุงู„ูˆุฌู‡ ููŠ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุจุงู„ู„ู‡ ุงู„ุชูˆููŠู‚

Ada pun mengusap wajah dengan kedua tangan setelah selesai doa, maka tak ada satu pun yang saya hafal dari kalangan salaf yang melakukan pada doa qunut, kalau pun ada adalah riwayat dari mereka pada doa di luar shalat. Telah diriwayatkan dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam hadits dhaif tentang masalah ini. Sebagian mereka menggunakan hadits ini untuk berdoa di luar shalat, ada pun dalam shalat itu adalah perbuatan yang tidak dikuatkan oleh riwayat yang shahih, tidak pula atsar yang kuat, dan tidak pula qiyas. Maka, yang lebih utama adalah tidak melakukannya, dan hendaknya mencukupkan dengan apa yang dilakukan para salaf โ€“Radhiallahu โ€˜Anhum- berupa mengangkat kedua tangan tanpa mengusap wajah dalam shalat. Wa billaahit taufiq. (As Sunan Al Kubra No. 2968)

6. Imam โ€˜Izzuddin bin โ€˜Abdissalam Rahimahullah

Imam Al Munawi Rahimahullah menyebutkan dari Imam โ€˜Izzuddin bin Abdissalam, kata Beliau:

ู„ุง ูŠู…ุณุญ ูˆุฌู‡ู‡ ุฅู„ุง ุฌุงู‡ู„

Tidak ada yang mengusap wajah melainkan orang bodoh. (Faidhul Qadir, 1/473. Lihat juga Mughni Muhtaj, 2/360)

7. Imam An Nawawi Rahimahullah

Imam An Nawawi menyatakan yang benar adalah berdoa mengangkat kedua tangan tetapi tanpa mengusap wajah, berikut ini ucapannya:

ูˆุงู„ุญุงุตู„ ู„ุงุตุญุงุจู†ุง ุซู„ุงุซุฉ ุฃูˆุฌู‡ (ุงู„ุตุญูŠุญ) ูŠุณุชุญุจ ุฑูุน ูŠุฏูŠู‡ ุฏูˆู† ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ (ูˆุงู„ุซุงู†ูŠ) ู„ุง ูŠุณุชุญุจุงู† (ูˆุงู„ุซุงู„ุซ) ูŠุณุชุญุจุงู† ูˆุฃู…ุง ุบูŠุฑ ุงู„ูˆุฌู‡ ู…ู† ุงู„ุตุฏุฑ ูˆุบูŠุฑู‡ ูุงุชูู‚ ุฃุตุญุงุจู†ุง ุนู„ูŠ ุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠุณุชุญุจ ุจู„ ู‚ุงู„ ุงุจู† ุงู„ุตุจุงุบ ูˆุบูŠุฑู‡ ู‡ูˆ ู…ูƒุฑูˆู‡ ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู…

Kesimpulannya, para sahabat kami (Syafiโ€™iyah) ada tiga pendapat; (yang shahih) disunnahkan mengangkat kedua tangan tetapi tanpa mengusap wajah, (kedua) tidak disunnahkan keduanya, (ketiga) disunnahkan keduanya. Ada pun selain wajah, seperti dada dan selainnya, para sahabat kami sepakat bahwa hal itu tidak dianjurkan, bahkan Ibnu Ash Shabagh mengatakan hal itu makruh. Wallahu Aโ€™lam (Al Majmuโ€™ Syarh Al Muhadzdzab, 3/501)

8. Imam Ibnu Taimiyah Rahimahullah

Beliau berkata:

ูˆูŽุฃูŽู…ูŽู‘ุง ุฑูŽูู’ุนู ุงู„ู†ูŽู‘ุจููŠูู‘ ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ูŠูŽุฏูŽูŠู’ู‡ู ูููŠ ุงู„ุฏูู‘ุนูŽุงุกู: ููŽู‚ูŽุฏู’ ุฌูŽุงุกูŽ ูููŠู‡ู ุฃูŽุญูŽุงุฏููŠุซู ูƒูŽุซููŠุฑูŽุฉูŒ ุตูŽุญููŠุญูŽุฉูŒุŒ ูˆูŽุฃูŽู…ูŽู‘ุง ู…ูŽุณู’ุญูู‡ู ูˆูŽุฌู’ู‡ูŽู‡ู ุจููŠูŽุฏูŽูŠู’ู‡ู ููŽู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุนูŽู†ู’ู‡ู ูููŠู‡ู ุฅู„ูŽู‘ุง ุญูŽุฏููŠุซูŒุŒ ุฃูŽูˆู’ ุญูŽุฏููŠุซูŽุงู†ูุŒ ู„ูŽุง ูŠูŽู‚ููˆู…ู ุจูู‡ูู…ูŽุง ุญูุฌูŽู‘ุฉูŒุŒ ูˆูŽุงูŽู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽุนู’ู„ูŽู…ู

Ada pun Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam mengangkat kedua tangan ketika berdoa, hal itu telah diterangkan dalam banyak hadits shahih, sedangkan mengusap wajah dengan kedua tangannya, maka tidak ada yang menunjukkan hal itu kecuali satu hadits atau dua hadits yang keduanya tidak bisa dijadikan hujjah. Wallahu Aโ€™lam (Al Fatawa Al Kubra, 2/219, Majmuโ€™ Al Fatawa, 22/519, Iqamatud Dalil โ€˜Ala Ibthalit Tahlil, 2/408)

9. Fatwa Syaikh Abdul Muhsin Al โ€˜Abbad Al Badr Hafizhahullah

Berikut fatwa ini Beliau:

ุงู„ุณุคุงู„: ุฐูƒุฑุชู… ุญูƒู… ุฑูุน ุงู„ูŠุฏูŠู† ููŠ ุงู„ุฏุนุงุกุŒ ูู…ุง ุงู„ู‚ูˆู„ ููŠ ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจู‡ู…ุงุŸ ุงู„ุฌูˆุงุจ: ู„ู… ูŠุซุจุชุŒ ูˆู‚ุฏ ูˆุฑุฏ ููŠู‡ ุฃุญุงุฏูŠุซ ุถุนูŠูุฉุŒ ูˆุงู„ุณู†ุฉ ุฃู† ุชุฑูุน ุงู„ุฃูŠุฏูŠ ุซู… ุชู†ุฒู„ ุจุฏูˆู† ู…ุณุญ

Pertanyaan:

Anda telah menyebutkan hukum tentang mengangkat kedua tangan ketika doa, lalu apa pendapat Anda tentang mengusap wajah dengan keduanya?

Jawaban:

Tidak shahih, hadits-hadits yang ada tentang hal itu adalah lemah, dan sunnahnya adalah Anda mengangkat kedua tangan kemudian menurunkannya dengan tanpa mengusap wajah. (Syarh Sunan Abi Daud, 15/145)

Pada halaman lain juga tertulis demikian:

ุงู„ุณุคุงู„: ู‡ู„ ู†ู†ูƒุฑ ุนู„ู‰ ู…ู† ูŠู…ุณุญ ูˆุฌู‡ู‡ ุจุนุฏ ุงู„ุฏุนุงุกุŸ ุงู„ุฌูˆุงุจ: ู„ู… ุชุฑุฏ ููŠ ู‡ุฐุง ุณู†ุฉ ุนู† ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…ุŒ ููŠุจูŠู† ู„ู…ู† ูŠุนู…ู„ ุฐู„ูƒ ุฃู†ู‡ ู…ุง ุซุจุช ููŠ ู‡ุฐุง ุดูŠุกุŒ ุฅู†ู…ุง ุงู„ุซุงุจุช ู‡ูˆ ุฑูุน ุงู„ูŠุฏูŠู†ุŒ ูˆุฃู…ุง ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุงู„ูŠุฏูŠู† ุจุนุฏ ุงู„ุฏุนุงุก ูู‚ุฏ ูˆุฑุฏุช ููŠู‡ ุฃุญุงุฏูŠุซ ุถุนูŠูุฉ

Pertanyaan:

Apakah kita mesti mengingkari orang yang mengusap wajahnya setelah berdoa?

Jawaban:

Tidak ada sunah yang valid dari Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam tentang masalah ini, maka hendaknya dijelaskan kepada orang yang melakukannya bahwa hal itu tidak ada satu pun yang kuat haditsnya. Yang kuat adalah mengangkat kedua tangan, ada pun mengusap wajah dengan kedua tangan setelah doa telah ada hadits-hadits lemah yang membicarakannya. (Ibid, 15/474)

10. Fatwa Syaikh Muhammad Shalih Al Munajjid Hafizhahullah

Beliau berkata:

ูˆุฃู…ุง ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุนู‚ุจ ุงู„ุฏุนุงุก ูู„ู… ูŠุซุจุช ููŠู‡ ุญุฏูŠุซ ุตุญูŠุญ ุŒ ุจู„ ุฅู† ุจุนุถ ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ู†ุตูˆุง ุนู„ู‰ ุจุฏุนูŠุชู‡ ุงู†ุธุฑ ู…ุนุฌู… ุงู„ุจุฏุน (ุต 227)

ูู„ุง ุชูุนู„ ุฃู†ุช ุงู„ุจุฏุนุฉ ูˆู„ุง ุชูุดุงุฑูƒ ููŠู‡ุง ูˆู„ูƒู† ุงู†ุตุญ ูˆุฃู…ุฑ ุจุงู„ุณู†ู‘ุฉ ูˆุฐูƒู‘ุฑ ุงู„ู†ู‘ุงุณ ูˆุฃุฎุจุฑู‡ู… ุจุงู„ุญูƒู… ุงู„ุดู‘ุฑุนูŠ

Ada pun mengusap wajah setelah berdoa, tidak ada hadits kuat lagi shahih tentang hal itu, bahkan sebagian ulama ada yang menyebutkan bidโ€™ahnya hal itu. Lihat Muโ€™jam Al Bidaโ€™ (Hal. 227).

Maka, jangan Anda lakukan bidโ€™ah, dan jangan berpartisipasi di dalamnya, tetapi hendaknya menasihatkan dan memerintahkan dengan sunah, serta mengingatkan manusia dan mengabarkan mereka terhadap hukum-hukum syarโ€™i. (Fatawa Al Islam Sual wa Jawab, Hal. 5538)

11. Fatwa Syaikh Abdullah Al Faqih Hafizhahullah

Beliau berkata:

ูˆุฃู…ุง ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุนุฏ ุงู„ุฏุนุงุก ูู…ุณุฃู„ุฉ ุฎู„ุงููŠุฉ ุจูŠู† ุงู„ุนู„ู…ุงุกุŒ ู…ู†ู‡ู… ู…ู† ุงุณุชุญุจู‡ ูˆู…ู†ู‡ู… ู…ู† ู…ู†ุนู‡ุŒ ูˆุงู„ุฃู…ุฑ ูˆุงุณุน ููŠ ุฐู„ูƒ ูˆุฅู† ูƒู†ุง ู†ุฑุฌุญ ู…ู† ุจุงุจ ุงู„ูˆุฑุน ุนุฏู… ุงู„ู…ุณุญุŒ ู„ุฃู† ุงู„ุญุฏูŠุซ ุงู„ูˆุงุฑุฏ ููŠ ุงู„ู…ุณุญ ู„ุง ูŠุฎู„ูˆ ู…ู† ูƒู„ุงู…ุŒ ูˆู„ุนุฏู… ุงุดุชู‡ุงุฑ ุฐู„ูƒ ุนู†ุฏ ุงู„ุณู„ู. ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู…

Ada pun mengusap wajah setelah doa, maka ini adalah persoalan yang diperselisihkan para ulama. Di antara mereka ada yang menyunahkannya dan ada pula yang melarangnya. Dan, masalah ini adalah masalah yang lapang. Sedangkan kami menguatkan diri sisi kehati-kehatian untuk tidak mengusap, karena hadits-hadits yang ada dalam masalah ini tidak kosong dari perbincangan para ulama, serta tidak ada yang masyhur dari kalangan salaf yang melakukan hal ini. Wallahu Aโ€™lam (Fatawa Asy Syabakah Al Islamiyah No. 36932)

12. Fatwa Syaikh Abdurrazzaq โ€˜Afifi Rahimahullah

Berikut ini fatwanya:

ุณุฆู„ ุงู„ุดูŠุฎ : ู…ุง ุญูƒู… ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุงู„ูŠุฏูŠู† ุจุนุฏ ุงู„ุงู†ุชู‡ุงุก ู…ู† ุงู„ุฏุนุงุก ูˆู‡ู„ ูˆุฑุฏ ููŠู‡ ุญุฏูŠุซ ุนู† ุงู„ู†ุจู‰ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุŸ

ูู‚ุงู„ ุงู„ุดูŠุฎ โ€“ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ โ€“ : ู„ูŠุณ ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุนุฏ ุงู„ุฏุนุงุก ู…ู† ุงู„ุณู†ุฉ ุจู„ ู‡ูˆ ุจุฏุนุฉ ู„ุงู† ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุงู„ูŠุฏูŠู† ุนู‚ุจ ุฏุนุงุก ูŠุนุชุจุฑ ู†ุณูƒ ูˆุนุจุงุฏุฉ ูˆู‡ูˆ ู„ู… ูŠุซุจุช ุงู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูุนู„ู‡ ููŠูƒูˆู† ุจุฏุนุฉ ูู‰ ุงู„ุฏูŠู† ูˆุงู„ุญุฏูŠุซ ุงู„ุฐู‰ ูˆุฑุฏ ูู‰ ู‡ุฐุง ุถุนูŠู ูˆู„ู… ูŠุตุญ

Syaikh ditanya: Apa hukum mengusap wajah dengan kedua tangan setelah berdoa, apakah ada hadits Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam tentang ini?

Syaikh Rahimahullah menjawab:

Mengusap wajah setelah berdoa bukan termasuk sunah, bahkan itu adalah bidโ€™ah, karena mengusap wajah dengan kedua tangan setelah berdoa telah dianggap sebagai ibadah. Hal itu tidak ada yang shahih dilakukan oleh Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, maka itu adalah bidโ€™ah dalam agama. Sedangkan hadits yang membicarakan ini adalah lemah dan tidak shahih. (Fatawa Asy Syaikh Abdurrazzaq โ€˜Afifi, Hal. 315)

13. Fatwa Syaikh Sulaiman bin Wail At Tuwaijiri

Beliau berkata:

ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุนุฏ ุงู„ุฏุนุงุก ูˆุฑุฏ ููŠู‡ ุฃุญุงุฏูŠุซุŒ ูˆุฑุฌุงู„ ุงู„ุฌุฑุญ ูˆุงู„ุชุนุฏูŠู„ ุทุนู†ูˆุง ููŠู‡ุงุŒ ูู‡ูŠ ู„ุง ุชุฑุชู‚ูŠ ุฅู„ู‰ ุฏุฑุฌุฉ ุงู„ุนู…ู„ ุจู‡ุงุŒ ูˆูŠุจู‚ู‰ ุงู„ุฃู…ุฑ ุนู„ู‰ ู…ุง ู‡ูˆ ุงู„ุฃุตู„ ููŠู‡ ูˆู‡ูˆ ุนุฏู… ุงู„ู…ุณุญุ› ู„ุฃู† ุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ ุงู„ูˆุงุฑุฏุฉ ููŠ ุงู„ู…ุณุญ ู„ูŠุณุช ุจุตุญูŠุญุฉุŒ ูˆู„ุง ุชุฑุชู‚ูŠ ุฅู„ู‰ ุฏุฑุฌุฉ ุงู„ุงุญุชุฌุงุฌ ุจู‡ุง. ุงู†ุธุฑ ู…ุซู„ุงู‹ ู…ุง ุฑูˆุงู‡ ุฃุจูˆ ุฏุงูˆุฏ (1485)ุŒ ูˆุงุจู† ู…ุงุฌุฉ (1181) ู…ู† ุญุฏูŠุซ ุงุจู† ุนุจุงุณ -ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ู…ุง- ุจุฅุณู†ุงุฏ ุถุนูŠู

Telah datang sejumlah hadits tentang mengusap wajah setelah doa, dan para ulama Al Jarh wat Taโ€™dil telah mengkritiknya, sehingga hadits tersebut tidak terangkat mencapai derajat yang layak diamalkan, jadi masalah ini dikembalikan kepada hukum asalnya yaitu tidak mengusap wajah, karena hadits-hadits tentang mengusap wajah tidak ada yang shahih, dan tidak terangkat sampai derajat yang bisa dijadikan hujjah. Lihat misalnya riwayat Abu Daud (1485), Ibnu Majah (1181) dari Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhuma, dengan isnad yang dhaif. (Fatawa Istisyaraat Al Islam Al Yaum, 14/224)

Para Ulama Yang Membolehkan dan Menyunahkan

1. Sahabat nabi, Abdullah bin Umar dan Abdullah bin Zubeir Radhiallahu โ€˜Anhuma

Imam Al Bukhari meriwayatkan dalam Adabul Mufrad:

ุนู† ุฃุจู‰ ู†ุนูŠู… ูˆู‡ูˆ ูˆู‡ุจ ู‚ุงู„ : ุฑุฃูŠุช ุจู† ุนู…ุฑ ูˆุจู† ุงู„ุฒุจูŠุฑ ูŠุฏุนูˆุงู† ูŠุฏูŠุฑุงู† ุจุงู„ุฑุงุญุชูŠู† ุนู„ู‰ ุงู„ูˆุฌู‡

Dari Abu Nuโ€™aim โ€“dia adalah Wahb, berkata: โ€œAku melihat Ibnu Umar dan Ibnu Az Zubeir mereka mengusap wajah dengan telapak tangannya.โ€ (HR. Bukhari dalam Adabul Mufrad No. 609. Dihasankan oleh Al Hafizh Ibnu Hajar dalam Amali Al Adzkar. Lihat Al Fatawa Al Haditsiyah, Hal. 55. Sementara Syaikh Al Albani mendhaifkannya. Lihat Dhaif Adabil Mufrad No. 609)

2. Imam Al Hasan bin Abil Hasan Radhiallahu โ€˜Anhu

Disebutkan dalam Mukhtashar Kitab Al Witr:

ูˆุนู† ุงู„ู…ุนุชู…ุฑ ุฑุฃูŠุช ุฃุจุง ูƒุนุจ ุตุงุญุจ ุงู„ุญุฑูŠุฑ ูŠุฏุนูˆ ุฑุงูุนุง ูŠุฏูŠู‡ ูุฅุฐุง ูุฑุบ ู…ู† ุฏุนุงุฆู‡ ูŠู…ุณุญ ุจู‡ู…ุง ูˆุฌู‡ู‡ ูู‚ู„ุช ู„ู‡ ู…ู† ุฑุฃูŠุช ูŠูุนู„ ู‡ุฐุง ูู‚ุงู„ ุงู„ุญุณู†

Dari Al Muโ€™tamar: aku melihat Abu Kaโ€™ab pengarang Al Harir berdoa dengan mengangkat kedua tangannya, lalu ketika dia selesai berdoa, dia mengusap wajahnya dengan kedua tangannya. Lalu aku bertanya kepadanya: โ€œSiapa orang yang kau lihat melakukan ini?โ€ Beliau menjawab: โ€œAl Hasan.โ€ (Imam Ahmad bin Ali Al Muqrizi, Mukhtashar Kitab Al Witr, Hal. 152)

Imam As Suyuthi mengatakan: โ€œisnadnya hasan.โ€ (Lihat Fadhul Wiโ€™a, No. 59)

3. Imam Ishaq bin Rahawaih Radhiallahu โ€˜Anhu

Beliau termasuk yang menganggap baik menggunakan hadits-hadits tentang mengusap wajah setelah doa sebagai dalilnya. Berikut ini keterangannya:

ู‚ุงู„ ู…ุญู…ุฏ ุจู† ู†ุตุฑ ูˆุฑุฃูŠุช ุฅุณุญุงู‚ ูŠุณุชุญุณู† ุงู„ุนู…ู„ ุจู‡ุฐู‡ ุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ

Berkata Muhammad bin Nashr: Aku melihat Ishaq menganggap baik beramal dengan hadits-hadits ini. (Ibid)

4. Imam Al Khathabi Rahimahullah

Beliau mengomentari perkataan yang menyebut โ€œbodohโ€ orang yang mengusap wajah setelah berdoa, katanya:

ูˆูŽู‚ูŽูˆู’ู„ ุจูŽุนู’ุถู ุงู„ู’ููู‚ูŽู‡ูŽุงุกู ูููŠ ููŽุชูŽุงูˆููŠู‡ู : ูˆูŽู„ุงูŽ ูŠูŽู…ู’ุณูŽุญู ูˆูŽุฌู’ู‡ูŽู‡ู ุจููŠูŽุฏูŽูŠู’ู‡ู ุนูŽู‚ูุจูŽ ุงู„ุฏูู‘ุนูŽุงุกู ุฅูู„ุงูŽู‘ ุฌูŽุงู‡ูู„ูŒ ุŒ ู…ูŽุญู’ู…ููˆู„ูŒ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ูŽู‘ู‡ู ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุทูŽู‘ู„ูุนู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ุฃู’ุญูŽุงุฏููŠุซู

Pendapat sebagian fuqaha dalam fatwa mereka adalah tidaklah mengusap wajah dengan kedua tangannya setelah berdoa melainkan orang bodoh, bisa jadi bahwa dia belum menelaah masalah ini dalam banyak hadits. (Al Futuhat Ar Rabbaniyah โ€˜Alal Adzkar, 7/258)

5. Imam Az Zarkasyi Rahimahullah

Beliau juga mengomentari perkataan Imam โ€˜Izzuddin bin Abdissalam dengan komentar yang mirip dengan Imam Al Khathabi. Katanya:

ูˆุฃู…ุง ู‚ูˆู„ ุงู„ุนุฒ ููŠ ูุชุงูˆูŠู‡ ุงู„ู…ูˆุตู„ูŠุฉ: ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุงู„ูŠุฏ ุจุฏุนุฉ ููŠ ุงู„ุฏุนุงุก ู„ุง ูŠูุนู„ู‡ ุฅู„ุง ุฌุงู‡ู„, ูู…ุญู…ูˆู„ ุนู„ู‰ ุฃู†ู‡ ู„ู… ูŠุทู„ุน ุนู„ู‰ ู‡ุฐู‡ ุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ ูˆู‡ูŠ ูˆุฅู† ูƒุงู†ุช ุฃุณุงู†ูŠุฏู‡ุง ู„ูŠู†ุฉ ู„ูƒู†ู‡ุง ุชู‚ูˆู‰ ุจุงุฌุชู…ุงุน ุทุฑู‚ู‡ุง

Ada pun perkataan Al โ€˜Izz dalam fatwanya: mengusap wajah dengan tangan adalah bidโ€™ah dalam doa, dan tidak ada yang melakukannya kecuali orang bodoh, maka dimungkinkan bahwa dia belum mengkaji hadits-hadits yang berkenaan masalah ini, walaupun sanad-sanadnya lemah tetapi menjadi kuat dengan mengumpulkan banyak jalurnya. (Al Juzโ€™u fi mashil wajhi, Hal. 26)

6. Imam Amir Ash Shanโ€™ani Rahimahullah

Beliau berkata:

ูˆุนู† ุนู…ุฑ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ู‚ุงู„: โ€œูƒุงู† ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฅุฐุง ู…ุฏ ูŠุฏูŠู‡ ููŠ ุงู„ุฏุนุงุก ู„ู… ูŠุฑุฏู‡ู…ุง ุญุชู‰ ูŠู…ุณุญ ุจู‡ู…ุง ูˆุฌู‡ู‡โ€ ุฃุฎุฑุฌู‡ ุงู„ุชุฑู…ุฐูŠ ูˆู„ู‡ ุดูˆุงู‡ุฏ ู…ู†ู‡ุง ุญุฏูŠุซ ุงุจู† ุนุจุงุณ ุนู†ุฏ ุฃุจูŠ ุฏุงูˆุฏ ูˆุบูŠุฑู‡ ูˆู…ุฌู…ูˆุนู‡ุง ูŠู‚ุถูŠ ุจุฃู†ู‡ ุญุฏูŠุซ ุญุณู† ูˆููŠู‡ ุฏู„ูŠู„ ุนู„ู‰ ู…ุดุฑูˆุนูŠุฉ ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุงู„ูŠุฏูŠู† ุจุนุฏ ุงู„ูุฑุงุบ ู…ู† ุงู„ุฏุนุงุก

Dari Umar Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya: โ€œDahulu Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam jika mengangkat kedua tangannya dalam berdoa, dia tidak akan mengembalikannya sampai mengusap wajahnya dengan kedua tangannya.โ€ Dikeluarkan oleh At Tirmidzi dan memiliki beberapa syawahid (saksi penguat), di antaranya adalah hadits dari Ibnu Abbas yang diriwayatkan oleh Abu Daud dan selainnya. Kumpulan semuanya mencukupi hadits ini dihukumi hasan. Pada hadits ini terdapat dalil disyariatkannya mengusap wajah dengan kedua telapak tangan setelah selesai shalat. (Subulus Salam, 4/219, Maktabah Mushthafa Al Baabi Al Halabi)

7. Lajnah Ulama penyusun kitab Al Fatawa Al Hindiyah

Mereka mengatakan:

ู‚ููŠู„ ู…ูŽุณู’ุญู ุงู„ู’ูˆูŽุฌู’ู‡ู ุจูุงู„ู’ูŠูŽุฏูŽูŠู’ู†ู ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุจูุดูŽูŠู’ุกู ุŒ ูˆูŽูƒูŽุซููŠุฑูŒ ู…ูู†ู’ ู…ูŽุดูŽุงูŠูุฎูู†ูŽุง ุงุนู’ุชูŽุจูŽุฑููˆุง ู…ูŽุณู’ุญูŽ ุงู„ู’ูˆูŽุฌู’ู‡ู ู‡ููˆูŽ ุงู„ุตูŽู‘ุญููŠุญูŽ ูˆูŽุจูู‡ู ูˆูŽุฑูŽุฏูŽ ุงู„ู’ุฎูŽุจูŽุฑู

Dikatakan bahwa mengusap wajah dengan kedua tangan adalah bukan apa-apa. Banyak guru-guru kami yang menyebutkan bahwa mengusap kedua tangan adalah benar adanya, dan telah ada riwayat tentang itu. (Al Fatawa Al Hindiyah, 5/318)

8. Syaikh Abul โ€˜Ala Muhammad Abdurrahman bin Abdurrahim Al Mubarkafuri Rahimahullah

Beliau berkata dalam kitabnya Tuhfah Al Ahwadzi:

ุฃูŠ ู„ู… ูŠุถุนู‡ู…ุง ( ุญุชู‰ ูŠู…ุณุญ ุจู‡ู…ุง ูˆุฌู‡ู‡ ) ู‚ุงู„ ุจู† ุงู„ู…ู„ูƒ ูˆุฐู„ูƒ ุนู„ู‰ ุณุจูŠู„ ุงู„ุชูุงุคู„ ููƒุฃู† ูƒููŠู‡ ู‚ุฏ ู…ู„ุฆุชุง ู…ู† ุงู„ุจุฑูƒุงุช ุงู„ุณู…ุงูˆูŠุฉ ูˆุงู„ุฃู†ูˆุงุฑ ุงู„ุฅู„ู‡ูŠุฉ

Yaitu Beliau tidak meletakkan kedua tangannya (sampai Beliau mengusap wajahnya dengan keduanya) berkata Ibnul Malak hal itu menunjukkan rasa optimis yang kuat seakan kedua telapak tangannya telah dipenuhi oleh keberkahan dari langit dan cahaya ketuhanan. (Tuhfah Al Ahwadzi, 9/232. Darul Kutub Al โ€˜Ilmiyah)

9. Fatwa Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz Rahimahullah:

Fatwa pertama:

ูˆุงู„ุณุคุงู„ ู‡ูˆ : ู…ุง ุญูƒู… ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุงู„ูŠุฏูŠู† ุจุนุฏ ุงู„ุฏุนุงุก ูˆุฎุงุตุฉ ุจุนุฏ ุฏุนุงุก ุงู„ู‚ู†ูˆุช ูˆุจุนุฏ ุงู„ู†ูˆุงูู„ ุŸ ุญูุธูƒู… ุงู„ู„ู‡ ูˆุฃุซุงุจูƒู… ุŒ ูˆุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ูˆุจุฑูƒุงุชู‡

ุฌ : ูˆุนู„ูŠูƒู… ุงู„ุณู„ุงู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ูˆุจุฑูƒุงุชู‡.

ุจุนุฏู‡ : ุญูƒู…ู‡ ุฃู†ู‡ ู…ุณุชุญุจ ุ› ู„ู…ุง ุฐูƒุฑู‡ ุงู„ุญุงูุธ ููŠ ุงู„ุจู„ูˆุบ ููŠ ุจุงุจ ุงู„ุฐูƒุฑ ูˆุงู„ุฏุนุงุก ุŒ ูˆู‡ูˆ ุขุฎุฑ ุจุงุจ ููŠ ุงู„ุจู„ูˆุบ ุฃู†ู‡ ูˆุฑุฏ ููŠ ุฐู„ูƒ ุนุฏุฉ ุฃุญุงุฏูŠุซ ู…ุฌู…ูˆุนู‡ุง ูŠู‚ุถูŠ ุจุฃู†ู‡ ุญุฏูŠุซ ุญุณู† ุŒ ูˆูู‚ ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฌู…ูŠุน ูˆุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒู….

Pertanyaan:

Apa hukum mengusap wajah dengan kedua tangan setelah doa, khususnya setelah doa qunut dan setelah nawafil (shalat sunah)? Semoga Allah menjaga dan memberikan ganjaran buat Anda. Wassalamu โ€˜Alaikum wa Rahmatullah wa Barakatuh.

Jawaban:

Wa โ€˜Alaikum Salam wa Rahmatullah wa Barakatuh.

Hukumnya adalah sunah, sebagaimana yang disebutkan oleh Al Hafizh (Ibnu Hajar) dalam Bulughul Maram pada Bab Adz Dzikr wad Duโ€™a, yaitu pada bab terakhir kitab Bulughul Maram, bahwasanya terdapat beberapa hadits tentang itu yang jika dikumpulkan semuanya mencapai derajat hasan. Semoga Allah memberi taufiq. Wassalamu โ€˜Alaikum.

(Lihat Majmuuโ€™ Fatawaa Ibni Baaz, 26/148)

Fatwa kedua: (Jawaban Syaikh Ibnu Baaz agak berbeda dengan fatwa pertama)

ูˆุฃู…ุง ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ูู„ู… ูŠุญูุธ ููŠ ุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ ุงู„ุตุญูŠุญุฉุŒ ูˆู„ูƒู† ุฌุงุก ููŠ ุฃุญุงุฏูŠุซู‡ุง ุถุนู ูุฐู‡ุจ ุจุนุถ ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ุจุฃู†ู‡ ู„ุง ู…ุงู†ุน ู…ู† ุฐู„ูƒุ› ู„ุฃู†ู‡ุง ูŠุดุฏ ุจุนุถู‡ุง ุจุนุถุง ุŒ ูˆูŠู‚ูˆูŠ ุจุนุถู‡ุง ุจุนุถุง ุฅุฐุง ู…ุณุญู‡ุŒ ูู„ุง ุจุฃุณุŒ ู„ูƒู† ุงู„ุฃูุถู„ ูˆุงู„ุฃูˆู„ู‰ ุงู„ุชุฑูƒุ› ู„ุฃู† ุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ ุงู„ุตุญูŠุญุฉ ู„ูŠุณ ููŠู‡ุง ู…ุณุญ ุจุนุฏ ุงู„ุฏุนุงุก

Ada pun mengusap wajah, tidak ada yang terekam dalam hadits-hadits shahih, tetapi adanya dalam hadits-hadits dhaif. Pendapat sebagian ulama adalah bahwa hal itu tidak terlarang, karena hadits tersebut satu sama lain saling menguatkan, jadi jika dia mengusapnya tidak apa-apa, tetapi lebih utama dan pertama adalah meninggalkannya, karena hadits-hadits shahih tidak menyebutkan mengusap wajah setelah doa. (Lihat Majmuuโ€™ Fatawaa Ibni Baaz, 30/43-44)

Sebelumnya beliau menyatakan sunah, namun yang ini menyatakan tidak apa-apa, tetapi lebih baik ditinggalkan.

10. Fatwa Syaikh Muhammad bin Shalih Al โ€˜Utsaimin Rahimahullah:

Fatwa pertama:

ู‡ู„ ูŠุณู† ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุงู„ูŠุฏูŠู† ุจุนุฏ ุงู„ุฏุนุงุก ุฃู… ุฃู† ู‡ุฐุง ุจุฏุนุฉุŸ

ูุฃุฌุงุจ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰: ุงุฎุชู„ู ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ููŠ ู‡ุฐุง ูู…ู†ู‡ู… ู…ู† ู‚ุงู„ ุฅู†ู‡ ูŠู†ุจุบูŠ ุฅุฐุง ูุฑุบ ู…ู† ุงู„ุฏุนุงุก ูˆู‡ูˆ ุฑุงูุนูŒ ูŠุฏูŠู‡ ุฃู† ูŠู…ุณุญ ุจู‡ู…ุง ูˆุฌู‡ู‡ ูˆุงุณุชุฏู„ูˆุง ุจุญุฏูŠุซ ุถุนูŠู ู„ูƒู† ู‚ุงู„ ุงุจู† ุญุฌุฑ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ ู„ู‡ ุทุฑู‚ูŒ ูŠู‚ูˆูŠ ุจุนุถู‡ุง ุจุนุถุงู‹ ูˆู…ุฌู…ูˆุนู‡ุง ูŠู‚ุถูŠ ุจุฃู†ู‡ ุญุฏูŠุซูŒ ุญุณู† ูˆู…ู† ุงู„ุนู„ู…ุงุก ู…ู† ู‚ุงู„ ุฅู†ู‡ ู„ุง ูŠู…ุณุญ ูˆุฌู‡ู‡ ุจูŠุฏูŠู‡ ูˆุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ ููŠ ู‡ุฐุง ุถุนูŠูุฉ ููŠูƒูˆู† ู…ุณุญู‡ ุจูŠุฏูŠู‡ ุจุฏุนุฉ ูˆุฅู„ู‰ ู‡ุฐุง ุฐู‡ุจ ุดูŠุฎ ุงู„ุฅุณู„ุงู… ุงุจู† ุชูŠู…ูŠุฉ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ ูˆุฃุฑู‰ ุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠู†ูƒุฑ ุนู„ู‰ ู…ู† ู…ุณุญ ูˆู„ุง ูŠุคู…ุฑ ุจู…ุณุญ ู…ู† ู„ู… ูŠู…ุณุญ

Apakah disunnahkan mengusap wajah dengan kedua tangan setelah doa ataukah itu perbuatan bidโ€™ah?

Jawaban Syaikh Rahimahullah:

Para ulama berbeda pendapat dalam masalah ini. Di antara mereka ada yang menganjurkan jika selesai doa dan dia dalam keadaan mengangkat kedua tangannya, hendaknya mengusap wajahnya dengan keduanya. Mereka berdalil dengan hadits dhaif tetapi Ibnu Hajar Rahimahullah mengatakan bahwa hadits tersebut memiliki beberapa jalan yang saling menguatkan satu sama lain, dan kumpulan semuanya telah mencukupi hadits itu menjadi hasan.

Di antara ulama ada yang mengatakan tidak usah mengusap wajah dengan kedua tangan, dan hadits-hadits dalam masalah ini dhaif, maka mengusap wajah dengan kedua tangan adalah bidโ€™ah. Inilah pendapat Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Rahimahullah. Saya berpendapat hendaknya jangan diingkari orang yang mengusap wajahnya, dan tidak pula diperintahkan untuk mengusap wajah bagi orang yang tidak mengusapnya. (Selesai fatwa pertama).

Fatwa kedua:

ู…ุง ุญูƒู… ู…ุณุญ ุงู„ูŠุฏูŠู† ุนู„ู‰ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุนุฏ ุงู„ุฏุนุงุกุŸ

ูุฃุฌุงุจ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰: ุงู„ุตุญูŠุญ ุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠุณู† ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจู‡ู…ุง ู„ุฃู† ุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ ุงู„ูˆุงุฑุฏุฉ ููŠ ุฐู„ูƒ ุถุนูŠูุฉ ุฌุฏุง ู„ุง ุชู‚ูˆู… ุจู‡ุง ุญุฌุฉ ูˆู„ุง ูŠู„ุชุฆู… ุจุนุถู‡ุง ุจุจุนุถ ูุงู„ุตูˆุงุจ ุฃู† ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุงู„ูŠุฏูŠู† ุจุนุฏ ุงู„ุฏุนุงุก ู„ูŠุณ ุจุณู†ุฉ ูˆู„ูƒู† ุงู„ุฅู†ุณุงู† ู„ุง ูŠูุนู„ู‡ ูˆู„ุง ูŠู†ูƒุฑ ุนู„ู‰ ู…ู† ูุนู„ู‡ ู„ุฃู† ุจุนุถ ุงู„ุนู„ู…ุงุก ุงุณุชุญุจู‡

Apakah hukum mengusap wajah dengan kedua tangan setelah berdoa?

Jawaban Syaikh Rahimahullah:

Yang benar adalah tidak disunnahkan mengusap wajah dengan kedua tangan, karena hadits-hadits yang berkenaan hal itu sangat lemah (dhaif jiddan). Tidak bisa berhujjah dengannya dan tidak dapat dikumpulkan satu sama lainnya. Jadi, yang benar adalah mengusap wajah dengan kedua tangan setelah doa adalah bukan sunah. Tetapi manusia tidak melakukannya, dan jangan diingkari orang yang melakukannya, karena sebagian ulama ada yang menyunahkannya. (selesai fatwa kedua)

(Lihat keduanya dalam Fatawaa Nuur โ€˜Alad Darb Lil Utsaimin, Kitab Fatawa Mutafariqaat, Bab Ad Duโ€™a, Hal. 50)

Fatwa ketiga:

ุงู„ุณุคุงู„

ู…ุง ุญูƒู… ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ุจุงู„ูŠุฏูŠู† ุจุนุฏ ุงู„ุฏุนุงุกุŸ

ุงู„ุฌูˆุงุจ

ูŠุฑู‰ ุจุนุถ ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ุฃู†ู‡ ู…ู† ุงู„ุณู†ุฉุŒ ูˆูŠุฑู‰ ุดูŠุฎ ุงู„ุฅุณู„ุงู… ุฃู†ู‡ ู…ู† ุงู„ุจุฏุนุฉุŒ ูˆู‡ุฐุง ุจู†ุงุกู‹ ุนู„ู‰ ุตุญุฉ ุงู„ุญุฏูŠุซ ุงู„ูˆุงุฑุฏ ููŠ ู‡ุฐุงุŒ ูˆุงู„ุญุฏูŠุซ ุงู„ูˆุงุฑุฏ ููŠ ู‡ุฐุง ู‚ุงู„ ุดูŠุฎ ุงู„ุฅุณู„ุงู… : ุฅู†ู‡ ู…ูˆุถูˆุน.

ูŠุนู†ูŠ: ู…ูƒุฐูˆุจ ุนู„ู‰ ุงู„ุฑุณูˆู„ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู….

ูˆุงู„ุฐูŠ ุฃุฑู‰ ููŠ ุงู„ู…ุณุฃู„ุฉ: ุฃู† ู…ู† ู…ุณุญ ู„ุง ูŠู†ูƒุฑ ุนู„ูŠู‡ุŒ ูˆู…ู† ู„ู… ูŠู…ุณุญ ู„ุง ูŠู†ูƒุฑ ุนู„ูŠู‡ุŒ ูˆู‡ูˆ ุฃู‚ุฑุจ ุฅู„ู‰ ุงู„ุณู†ุฉ ู…ู…ู† ู…ุณุญ.

Pertanyaan:

Apa hukum mengusap wajah dengan kedua tangan setelah berdoa?

Jawaban:

Sebagian ulama berpendapat hal itu sunah, dan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berpendapat itu adalah bidโ€™ah. Perbedaan ini terjadi karena terkait keshahihan hadits yang ada tentang masalah ini. Hadits yang ada menurut Syaikhul Islam adalah palsu (maudhuโ€™), yakni dusta atas nama Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam. Saya berpendapat dalam masalah ini bahwa mengusap wajah jangan diingkari, dan orang yang tidak mengusap wajah juga jangan diingkari, inilah sikap yang lebih dekat dengan sunah terhadap orang yang mengusap wajahnya. (Selesai fatwa ketiga)

(Lihat Liqaaโ€™ Al Baab Al Maftuuh, 197/27)

11. Fatwa Syaikh Abdullah bin Abdurrahman Al Jibrin Rahimahullah

Beliau berkata ketika ditanya hukum mengusap wajah setelah berdoa:

ุฃู…ุง ู…ุณุฃู„ุฉ ู…ุณุญ ุงู„ูˆุฌู‡ ูู‚ุฏ ูˆุฑุฏ ููŠู‡ุง ุฃุญุงุฏูŠุซ ู„ุง ุชุฎู„ูˆ ู…ู† ู…ู‚ุงู„ุŒ ูˆุฅู† ูƒุงู† ู…ุฌู…ูˆุนู‡ุง ุญุณู†ุงู‹ุŒ ูู‚ุฏ ุญุณู†ู‡ุง ุงู„ุญุงูุธ ุงุจู† ุญุฌุฑ ุŒ ุจู…ุฌู…ูˆุนู‡ุง ู„ุง ุจุฃูุฑุงุฏู‡ุงุŒ ูŠู‚ูˆู„ ุงู„ุญุงูุธ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡: ุฅู†ู‡ุง ุชุจู„ุบ ุฏุฑุฌุฉ ุงู„ุญุณู† ูƒู…ุง ู†ุจู‡ ุนู„ู‰ ุฐู„ูƒ ููŠ ุขุฎุฑ ุจู„ูˆุบ ุงู„ู…ุฑุงู…ุŒ ู„ูƒู† ูˆุฑุฏ ุงู„ุนู…ู„ ุจู‡ุง ุนู† ุงู„ุตุญุงุจุฉ ูˆุนู† ุงู„ุฃุฆู…ุฉ ูˆุนู† ุงู„ุชุงุจุนูŠู† ูˆุนู„ู…ุงุก ุงู„ุฃู…ุฉุŒ ููˆุฑุฏ ุฃู†ู‡ู… ูƒุงู†ูˆุง ูŠุฑูุนูˆู† ุฃูŠุฏูŠู‡ู… ุซู… ูŠู…ุณุญูˆู† ุจู‡ุง ูˆุฌูˆู‡ู‡ู…ุŒ ูุฃุตุจุญ ุงู„ุนู…ู„ ุจู‡ุง ู…ู† ุงู„ุตุญุงุจุฉ ุฏู„ูŠู„ ุนู„ู‰ ุฃู†ู‡ู… ุชุฃูƒุฏูˆุง ู…ู† ู…ุดุฑูˆุนูŠุฉ ุฐู„ูƒ

Adapun pertanyaan tentang mengusap wajah, telah terdapat beberapa hadits tentang hal itu namun tidak sepi dari pembicaraan ulama, yang jika semuanya dikumpulkan hadits tersebut menjadi hasan. Al Hafizh Ibnu Hajar telah menghasankannya, dengan terkumpulnya hadits itu bukan secara satu-satu. Berkata Al Hafizh Rahimahullah: โ€œSesungguhnya hadits tersebut telah sampai derajat hasan,โ€ sebagaimana yang Beliau kabarkan pada akhir kitab Bulughul Maram. Namun, telah sampai kabar bahwa hal itu dilakukan oleh para sahabat, para imam, para tabiโ€™in, dan ulama umat. Telah warid (datang) berita bahwa mereka mengangkat kedua tangan lalu mengusap wajah mereka dengan kedua tangan mereka. Maka, para sahabat telah melakukan perbuatan ini, dan itu menjadi dalil bahwa mereka menguatkan disyariatkannya perbuatan ini. (Syarh โ€˜Umdatul Ahkam, 21/37)

Demikian. Semoga bermanfaat.

Wa Shallallahu โ€˜ala nabiyyina Muhammadin wa โ€˜Ala Aalihi wa Shahbihi ajmain


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678