Ibadah Orang Pacaran

Ustadz DR. Wido Supraha

Assalamualaikum

Boleh beri penjelasan tentang ibadahnya orang pacaran, diterima gak tuh amalannya?
Hehe๐Ÿ˜๐Ÿ˜Šmohon penjelasannya

===========
Jawaban

Amalan Shalat adalah satu hal, dan Amalan Pacaran hal yang lain. Di antara keduanya tidak saling terkait.

Maka hendaknya kepada para pemuda/i untuk bersemangat dalam menuntut ilmu, dan meningalkan aktivitas yang akan berpotensi membuat diri menjadi: tidak fokus, banyak pengeluaran, kosong fikiran, ketidakstabilan emosi hingga mendekati pintu perzinahan, karena sebab diputuskan pacar misalkan.

Insya Allah, jika kita seluruhnya sudah siap untuk menikah, orang tua kita, guru-guru kita akan siap membantu kita mencari calon ibu untuk anak keturunan kita kelak.

Memahami Al Quran; Antara Mentadabburi dan Menafsirkan

Pemateri: Ustadz Farid Nu’man Hasan.S.S.

Berkata Syaikh Abdurrahman Al Mubarkafuri Rahimahullah:

ูˆุงู„ุชูุณูŠุฑ ูƒุดู ุงู„ู…ุฑุงุฏ ุนู† ุงู„ู„ูุธ ุงู„ู…ุดูƒู„

 ๐Ÿ“Œ               โ€œTafsir adalah menyingkap maksud dari lafaz yang mengandung musykil (kesulitan). (Tuhfah Al Ahwadzi, 8/177. Al Maktabah As Salafiyah, Madinah Al Munawarah)

 Jika kita melihat definisi tafsir sebagaimana yang dikemukakan oleh Syaikh Al Mubarkafuri, maka upaya menafsirkan Al Quran bukanlah pekerjaan ringan dan begitu saja diserahkan kepada sembarang manusia. Di sinilah letak ketergelinciran sebagian manusia, awalnya hanya ingin tadabbur (merenungkan/memperhatikan) isi Al Quran dan mendapatkan hikmahnya, ternyata mereka telah melampaui batas apa yang mereka inginkan, jatuh  pada tahap ngutak-ngatik makna-makna rumit yang menggelisahkan akalnya, hingga akhirnya dia menafsirkannya sendiri dengan hawa nafsu dan tanpa ilmu.

Allah Taโ€™ala memerintahkan kita agar mentadabburi Al Quran dan memahami isinya.

๐Ÿ“Œโ€œMaka Apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran ataukah hati mereka terkunci?โ€ (QS. Muhammad (47): 24)

๐Ÿ“Œโ€œMaka Apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran? kalau kiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya.โ€ (QS. An Nisa (4): 82)

Tadabbur adalah upaya untuk mendapatkan pelajaran dari Al Quran dengan memikirkan hal-hal yang tersurat darinya.  Kejernihan hati, keikhlasan niat, serta akal yang sehat merupakan media yang harus dipersiapkan agar mendapatkan bimbingan Al Quran.  Imam Al Ghazali menerangkan bahwa membaca Al Quran yang paling baik adalah dengan melibatkan tiga unsur   manusia ketika membacanya. Lisan sebagai penjaga huruf-hurufnya agar benar dan tartil. Akal untuk merenungkan isinya. Hati untuk menerima pelajaran dan bimbingan darinya. Inilah tadabbur yang benar.

Pada titik ini, maka upaya seorang muslim untuk memahami Al Quran dan mencari hikmahnya akan mendapatkan hasil yang baik, pelajaran yang banyak, dan berkah bagi pelakunya. Hendaknya  seorang muslim memperhatikan betul masalah ini agar mereka tidak melangkah ke tempat yang bukan bagiannya, tidak berpikir ke wilayah yang bukan kekuasaannya, dan justru bertindak diluar koridor bimbingan Al Quran. Jika, dia menemukan kata-kata sulit dan makna-makna rumit yang belum difahaminya dan jauh dari pengetahuannya, maka hendaknya dia tundukkan hawa nafsu dan emosinya untuk mengembalikan itu semua kepada yang ahlinya. Sebab, saat itu para ahli tafsirlah yang memiliki otoritas, kecuali jika  dia sudah layak juga disebut sebagai ahli tafsir dan telah memenuhi syarat-syaratnya, dan manusia pun telah mengakuinya.

Al Ustadz Hasan Al Banna Rahimahullah mengatakan:

 ูˆุงู„ู‚ุฑุขู† ุงู„ูƒุฑูŠู… ูˆุงู„ุณู†ุฉ ุงู„ู…ุทู‡ุฑุฉ ู…ุฑุฌุน ูƒู„ ู…ุณู„ู… ููŠ ุชุนุฑู ุฃุญูƒุงู… ุงู„ุฅุณู„ุงู… ุŒ ูˆูŠูู‡ู… ุงู„ู‚ุฑุขู† ุทุจู‚ุง ู„ู‚ูˆุงุนุฏ ุงู„ู„ุบุฉ ุงู„ุนุฑุจูŠุฉ ู…ู† ุบูŠุฑ ุชูƒู„ู ูˆู„ุง ุชุนุณู ุŒ ูˆูŠุฑุฌุน ููŠ ูู‡ู… ุงู„ุณู†ุฉ ุงู„ู…ุทู‡ุฑุฉ ุฅู„ู‰ ุฑุฌุงู„ ุงู„ุญุฏูŠุซ ุงู„ุซู‚ุงุช .

๐Ÿ“Œ  โ€œAl Quran Al Karim dan Sunah yang suci, merupakan referensi setiap muslim dalam mengetahui hukum-hukum Islam. Memahami Al Quran mesti sesuai dengan kaidah-kaidah bahasa Arab dengan tanpa takalluf (memaksakan) dan taโ€™assuf (menyimpang), dan mengembalikan pemahaman tentang as sunah yang suci kepada para rijalul hadits yang tsiqat (kredibel).โ€ (Al Imam Asy Syahid Hasan Al Banna, Majmuโ€™ Ar Rasail, Hal. 305. Al Maktabah At Taufiqiyah. Kairo)

Demikian. Wallahu A’lam

Pro dan Kontra tentang Jamaah Tabligh

Ustadz Slamet Setiawan

Assalamu’alaykum ustadz/ah…saya mau nanya Jamaah tabligh itu boleh gak sih? Bukankah dengan melakukan perjalanan panjang hingga ada yg sampai tahunan gitu berarti melalaikan kewajibannya sebagai suami? # A 43
    Dan

Assalamualaikum ustadz/ah..
ana mau brtanya kenapa  jamaah tabliq suka mengelompokkan diri beda dengn aswaja yg slalu membaur?syukron

Karna ana sering meliht sprti itu krn suka mengelompokn diri,mohon pnjelasannya # A 43

Jawaban
Dipersembahkan oleh:
www.manis.id
———–

ูˆ ุนู„ูŠูƒู…  ุงู„ุณู„ุงู…  ูˆ  ุฑุญู…ุฉ  ุงู„ู„ู‡  ูˆ  ุจุฑูƒุงุชู‡
Jamaah Tabligh adalah gerakan dakwah Islam yang dipelopoeri oleh Muhamad Ilyas, lahir tahun 1926 dan berpusat di New Delhi, India. Meskipun pusat jamaah Tabligh berada di India, namun penyebarannya sudah menyebar ke seluruh dunia, di antaranya Asia Barat Daya dan Asia Tenggara, Afrika, Eropa, dan Amerika Utara.

Jamaah ini memiliki manhaj yang dijadikan dasar sebagai tempat rujukan yang dinamakan Ushulus Sittah (enam dasar), Ushulus Sittah tersebut berisi :

1. Merealisasikan kalimat thayibah Laa Ilaha Illallah Muhammadar Rasulullah.
2. Shalat dengan khusyuโ€™ dan khudhuโ€™ (penuh ketundukan).
3. Ilmu dan dzikir.
4. Memuliakan kaum Muslimin.
5. Memperbaiki niat dan mengikhlaskannya.
6. Keluar (khuruj) di jalan Allah.

Dalam merealisasikan ushulus sittah di atas, Jamaah Tabligh mempunyai satu prinsip utama, yang mana prinsip ini menjadiakan pro dan kontra di kalangan ulama. Kalimat prinsip itu adalah, โ€œsegala sesuatu yang menyebabkan lari atau berselisih antara dua orang maka harus diputus dan dilenyapkan dari manhaj jamaah iniโ€.

Sekarang saya contohkan membahas dasar yang pertama jamaah ini, yaitu merealisasikan dua kalimat syahadat.

Realisasi dua kalimat syahadat itu adalah dengan cara mewujudkan tiga jenis tauhid, Tauhid Uluhiyah, Rububiyah, dan Asmaโ€™ was Sifat. Syaikh Abdurrahman bin Hasan Alus Syaikh rahmatullah โ€˜alaihi mengatakan dalam Kitab Fathul Majid halaman 84 :

โ€œUcapan beliau, Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab : โ€˜Bab Siapa Yang Merealisasikan Tauhid Akan Masuk Surga Tanpa Dihisab. Yaitu tanpa diadzab.โ€™ Saya (Syaikh Abdurrahman) katakan: Merealisasikannya adalah (dengan cara) memurnikan dan membersihkannya dari noda-noda syirik, kebidโ€™ahan, dan kemaksiatan.โ€ Setelah kita memahami makna kalimat tauhid di atas dan kalimat prinsip yang ada pada mereka, maka realisasinya pada jamaah ini adalah dengan hanya berbicara sekitar tauhid Rububiyah saja. Mengapa demikian. Karena hal itu tidak sampai menyebabkan terjadinya perpecahan atau khilafiyah, membuat orang lari, dan berselisih antara dua orang Muslim.

Adapun tentang tauhid Al Asmaโ€™ was Shifat maka akan menyebabkan terjadinya perpecahan, membuat orang lari, dan perselisihan karena di sana ada kelompok asyโ€™ariyah, maturidiyah, jahmiyah, hululiyah, ittihadiyah, dan Salafiyah. Mereka semua berbeda dalam masalah ini. Dan dasar yang dijalani oleh jamaah tabligh dalam hal ini bahwa sesuatu yang akan menyebabkan orang lari, perselisihan, dan perpecahan antara dua orang maka harus dibuang dan ditiadakan dari manhaj jamaah ini.

Demikian juga jenis ketiga dari bagian tauhid, yaitu tauhid Uluhiyah maka pembicaraan dalam masalah ini diputus dan ditiadakan karena akan menyebabkan terjadinya perpecahan dan perselisihan karena nanti ada yang salafi dan ada yang khalafi. Yang pertama (salafi) tidak membolehkan seseorang bepergian ke kuburan, shalat di sisinya, (shalat) ke arahnya, tawassul dengan orang-orang shalih, istighatsah kepada mereka, dan seterusnya. Berbeda dengan yang kedua (khalafi) yang membolehkan hal tersebut.

Oleh karena itu jika ada di antara mereka yang menerangkan dasar ini tidaklah mereka mengatakan kecuali segala puji bagi Allah yang telah menciptakan kita, memberi rizki kepada kita, memberi nikmat kepada kita, dan seterusnya yang berkaitan dengan tauhid Rububiyah saja. Kita telah mengetahui bahwa yang namanya ilmu adalah firman Allah, sabda Rasulullah saw, serta ucapan para shahabat, apakah dalam bidang aqidah, ibadah, muamalah, akhlak, dan yang lainnya. Mereka menyatakan ilmu itu ada dua, ilmu fadhaโ€™il yang berasal dari mereka dan ilmu masaโ€™il yang berasal dari para ulama yang berada di setiap negeri. Setiap orang yang khuruj (keluar berdakwah) bersama mereka hendaknya mengambil (ilmu masaโ€™il) tersebut dari para ulama di negeri masing-masing.

Namun demikian, ada pendapat ulama yang pro dan kontra terhadap Jamaah Tabligh, berikut ulasannya:

A. Ulama yang setuju dengan Jamaah Tabligh

1. Syaikh Shalih Al-Maghamisi

Pertanyaan:
Telah bertanya seorang ikhwan tentang Jamaah Tabligh, apakah mereka juga menggunakan manhaj salaf dalam dakwah mereka?

Jawaban:
Dakwah ilallah adalah sesuatu yang dinisbatkan kepada para nabi dan jalannya orang-orang shalih. Jika seseorang mengajak kepada Tauhid dan mengajak kepada sunnah Rasulullah saw, dan mengajak masuk Islam bagi orang-orang non-muslim ataupun mengajak kepada keistiqamahan dalam agama dan meninggalkan maksiyat bagi yang sudah beragama Islam, maka semuanya ini adalah kebaikan yang agung.

Dan hal yang demikian (yaitu: dakwah) tidak perlu pula kita pertanyakan lagi dalil-dalilnya, karena dakwah ini adalah ajaran agama yang dibawa oleh Rasul kita saw, dan mengenai adanya kelompok-kelompok dan saya tidak terlalu membahas mengenai itu. Intinya, tidaklah masalah apabila seseorang keluar (khuruj) bersama siapapun yang berdakwah ilallah โ€˜ala bashirah. Dan Allah memberikan hidayah kepada banyak manusia dengan perantaraan ahli dakwah ini, dan rasanya sulit bagi seseorang untuk mengikuti perjuangan mereka dalam berkonstribusi terhadap umat. [Sumber: www.youtube.com/watch?v=Q7BKR-O_pfk ]

2. Syaikh Muhammad Hassan

Pertanyaan:
Di Negara kami Tunisia, ada Jamaโ€™ah Tabligh. Mereka mengatakan bahwa Nabi hidup dan berjalan di India, mereka berkata bahwa Khuruj itu wajib dan siapa yang tidak khuruj maka berdosa, dan saya membaca pendapat Syaikh Al-Albani bahwa Kitab Hayatus Sahabah terdapat riwayat hadits yang munkar. Saya berharap penjelasan Syaikh yang lengkap tentang jamaโ€™ah ini.

Jawaban:
Sesungguhnya Allah telah memberikan mereka (Jamaโ€™ah Tabligh) banyak manfaat, dan betapa banyak ahli maksiat yang bertaubat melalui perantaraan dakwah mereka, orang-orang yang mulia ini.

Walaupun begitu, bukan berarti saya berlepas diri dari kesalahan-kesalahan dan kekurangan yang terjadi, akan tetapi telah terjalin hubungan ukhuwah dan kasih sayang diantara kami (dengan Jamaโ€™ah Tabligh) dan wajib bagi kami untuk senantiasa memberikan nasehat kepada saudara-saudara kami dan selain mereka jika terjadi kesalahan pada salah seorang diantara mereka.

Dan saya tidak menyukai sikap menggeneralisasi (at-taโ€™mim) dalam menghukum sesuatu, namun jika terjadi kesalahan daripada mereka atau selain mereka dalam kesalahan yang bersifat syarโ€™i, maka wajib bagi siapapun dari saudara kita agar mengingatkan dengan hikmah dan adab.

Dan saya telah mendapatkan jawaban tentang masalah ini dengan terheran-heran ketika saya mendengar dengan kedua telinga kepala saya ini sendiri dari perkataan Syaikh Utsaimin (rahimahullah) tentang saudara kita di Jamaโ€™ah Dakwah Tabligh. Syaikh Utsaimin berbicara dengan suatu ucapan yang demi Rabb Kaโ€™bah telah membuat saya menangis karena keadilan dan kebijaksanaan Syaikh Utsaimin dalam masalah ini. Beliau katakan: Ikhwah kita dari jamaโ€™ah banyak memberikan manfaat kepada umat. Namun jika ada perkataan yang keliru yang keluar daripada mereka, wajib bagi kami (ulama) memperingatkan mereka dengan dalil dan kami jelaskan kebenaran ke atas mereka. Dan jika salah seorang dari mereka mengerjakan perbuatan yang salah atau selain mereka, kami akan jelaskan kepada mereka dengan dalil dari AlQuran dan Sunnah.

Tentang Saudara kami yang berkeyakinan khuruj 40 hari itu suatu kewajiban, maka ini tidak ada dalam sunnah. Namun jika ia melakukan khuruj pada hari-hari tertentu dengan masa tertentu dengan niat islah diri dari fitnah dunia, atau dalam rangka belajar sunnah nabawi dalam perkara makan, minum, tidur atau dalam rangka membentuk hati agar condong ke masjid, atau khuruj dalam rangka dakwah Ilallah dengan syarat si Muballigh faham dengan AlQuran dan Sunnah, atau dalam rangka membuat majelis yang membicarakan kebesaran Allah dan mengenai RasulNya, maka ini perkara yang indah, dengan syarat penentuan batas waktu-waktu itu (misal 40 hari) tidaklah bermaksud menjadikan itu bentuk syariat, tapi itu hanyalah semacam tartib (manajemen) waktu sebagaimana kita juga mengatur pekerjaan-pekerjaan kita sehari-hari.

Saya juga menasehati jika memang ada statement yang menyatakan Nabi saw hidup dan berjalan di India, maka ini muncul karena pengaruh lingkungan yang tidak baik. Setahu kami, saudara kami yang berafiliasi dengan Tabligh di Arab Saudi dan Haramain (Makkah-Madinah) bahwa akidah mereka adalah akidah Salafiyah, kecuali yang menolak. Sebagaimana saya katakan tadi bahwa saya tidak suka menggeneralisir dalam menghukum sesuatu, ini prinsip saya. Intinya, jika memang ada kesalahan dari mereka (jamaโ€™ah) baik perkataan atau perbuatan, wajib bagi kami (ulama) menjelaskan kepada mereka petunjuk dari AlQuran dan Sunnah.

Satu hal yang juga penting kami katakan bahwa Kitab Hayatus Sahabah adalah kitab yang sangat indah! Saya pribadi mengambil manfaat darinya, namun bukan berarti saya katakan seluruh riwayat di dalamnya shahih, tetapi kitab ini perlu ditahqiq (diteliti) agar jelas mana hadits yan shahih dan yang dhoโ€™if. Saya pribadi berkeinginan ada yang mentahqiq kitab yang bermanfaat ini, dan ini usaha yang baik sekali dalam rangka sumbangsih terhadap dakwah dan agama Islam. [Sumber: https://www.youtube.com/watch?v=_o4u2isdnK4 ]

3. Syaikh Prof. Dr. Muhammad Al-Arifi

Pendapat beliau tentang Jamaโ€™ah Tabligh:
Jamaah tabligh adalah jamaah yang sangat bersemangat dalam mengajak kepada Allah dan mereka sangat berani dalam dakwah, banyak diantara mereka yang berdakwah di diskotik-diskotik, club malam dan di tempat-tempat maksiat , dan banyak manusia yang terkesan dengan dakwah mereka. Dan terkadang mereka mendatangi rumah-rumah masyarakat dan mengingatkan manusia kepada nasehat agama, dan saya setuju bahwa mereka sangat bersemangat berdakwah.

Dan tidaklah mengapa keluar (khuruj) bersama mereka akan tetapi wajib bagi siapa yang keluar berdakwah bersama mereka agar menuntut ilmu syarโ€™i, begitu juga bagi diri Jamaโ€™ah Tabligh sendiri, harus tetap memperhatikan akidah yang shahih, dan tetap mengingkari perkara-perkara yang keliru dalam akidah jika memang terdapat pada seorang personal, seperti mengelilingi kuburan, membangun masjid di atas kuburan, atau berdoโ€™a kepada selain Allah. Dan hal yang penting juga, wajib bagi siapapun agar tidak berbicara apapun kecuali dengan kapasitas ilmu. Dan InsyaAllah mereka (Jamaโ€™ah Tabligh) berada dalam kebaikan. [Sumber: https://www.youtube.com/watch?v=VejFMPYL_kU ]

4. Syaikh Dr. Abdullah bin Abdul Aziz Al-Mushlih

Pendapat beliau tentang Jamaโ€™ah Tabligh:
Berbicara tentang Jamaโ€™ah Tabligh bisa sangat panjang, tapi ringkasnya mereka adalah jamaโ€™ah yang diberkahi (mubarak), jamaโ€™ah kebaikan, dan mereka bergerak tersebar ke seluruh alam mengajak manusia kepada Allah dan mengajari manusia tentang agama Allah, mengeluarkan mereka dari dunia gelap kepada masjid Allah, mengeluarkan manusia dari gemerlap hiburan malam kepada rumah-rumah Allah, dan mereka mengajarkan manusia adab-adab sunnah Rasulullah saw, dan mereka berjuang dengan perjuangan yang keras di atas bumi ini, dan mereka telah menjadi asbab hidayah bagi jutaan manusia dan ribuan orang telah masuk Islam melalui mereka (jamaโ€™ah tabligh).

Jadi mengapa kita harus menghalangi satu bentuk kebaikan ini..??!

Lalu ada yang berkomentar: โ€œAkan tetapi mereka (Jamaah tabligh) tidak memperhatikan ilmu, yakni ilmu yang sempurna dalam hal akidah, ilmu fiqh dan pemikiran Islami..โ€

Maka Saya katakan: Wahai para pemikir! Wahai ahli akidah! Wahai para ahli fiqh! Semua ilmu itu, akidah dan fiqh itu tugas kalian! Ajari mereka! Ajak mereka ke masjid dan ajarkan mereka, itu tugas kalian! Sempurnakan apa-apa yang kurang!

Saling tolong menolonglah (sesama muslim), jangan cuma saling mengejek! Barangsiapa yang tidak memperbaiki bahkan tidak mau sekedar mengajak untuk kebaikan umat, padahal setiap kebaikan yang ada pada umat ini akan dihisab oleh Allah! Akan diperhitungkan oleh Allah!

Takutlah kepada Allah atas diri kalian!

Tentang apa-apa yang kalian herankan dari Jamaโ€™ah tabligh bahwa mereka tidak memiliki manhaj yang benar, dan kalian wajib bertabayun kepada mereka atas perkara itu hingga menjadi jelas, mereka (Jamaโ€™ah Tabligh) berkata: kami tidak memiliki kitab rujukan apa-apa kecuali satu yaitu Enam Sifat Sahabat, mereka mengajak kepada Kalimat Thayyibah, memuliakan sesama muslim dan lain sebagainyaโ€ฆ Biarkan mereka mengajarkan umat dengan hal-hal baik seperti ini! [Sumber: https://www.youtube.com/watch?v=6emDxPgzNKk ]

B. Pendapat ulama yang tidak setuju dengan Jamaah Tabligh

1. Syaikh Muhammad bin Ibrahim

Dari Muhammad bin Ibrahim kepada yang terhormat raja Khalid bin Suโ€™ud.
Assalamu โ€˜alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu. Wa baโ€™du:
Saya telah menerima surat Anda dengan no. 37/4/5/D di 21/1/82H. Yang berkaitan tentang permohonan untuk bekerja sama dengan kelompok yang menamakan dirinya dengan Kulliyatud Daโ€™wah wat Tabligh Al Islamiyyah. Maka saya katakan: Bahwa jamaโ€™ah ini tidak ada kebaikan padanya dan jamaโ€™ah ini adalah jamaโ€™ah yang sesat. Dan setelah membaca buku-buku yang dikirimkan kami dapati di dalamnya berisi kesesatan dan bidโ€™ah serta ajakan untuk beribadah kepada kubur dan kesyirikan. Perkara ini tidak boleh didiamkan. Oleh karena itu kami akan membantah kesesatan yang ada di dalamnya. Semoga Allah menolong agama-Nya dan meninggikan kalimat-Nya.
Wassalamu โ€˜alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh. 29/1/82H.

2. Syaikh Hummud At Tuwaijiri

Adapun ucapan penanya: Apakah aku menasehatinya untuk ikut khuruj dengan orang-orang tabligh di dalam negeri ini atau di luar? Maka saya jawab: Saya menasehati penanya dan yang lainnya yang ingin agamanya selamat dari noda-noda kesyirikan, ghuluw, bidโ€™ah dan khurafat agar jangan bergabung dengan orang-orang Tabligh dan ikut khuruj bersama mereka. Apakah itu di Saudi atau di luar Saudi. Karena hukum yang paling ringan terhadap orang tabligh adalah: Mereka ahlul bidโ€™ah sesat dan bodoh dalam agama mereka serta pengamalannya. Maka orang-orang yang seperti ini keadaannya tidak diragukan lagi bahwa menjauhi mereka adalah sikap yang selamat. Sungguh sangat indah apa yang dikatakan seorang penyair: Janganlah engkau berteman dengan teman yang bodoh. Hati-hatilah engkau darinya. Betapa banyak orang bodoh yang merusak seorang yang baik ketika berteman dengannya.

3. Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani

Pertanyaan:
Di sini ada pertanyaan: Apa pendapat Anda tentang Jamaโ€™ah Tabligh dan apakah ukuran khuruj ada terdapat dalam sunnah?

Jawab:
Pertanyaan ini adalah pertanyaan penting. Dan aku memiliki jawaban yang ringkas serta kalimat yang benar wajib untuk dikatakan. Yang saya yakini bahwa daโ€™wah tabligh adalah: sufi gaya baru.

Daโ€™wah ini tidak berdasarkan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam.

Khuruj yang mereka lakukan dan yang mereka batasi dengan tiga hari dan empat puluh hari serta mereka berusaha menguatkannya dengan berbagai nash sebenarnya tidak memiliki hubungan dengan nash secara mutlak. Sebenarnya cukup bagi kita untuk bersandar kepada salafus shalih. Penyandaran ini adalah penyandaran yang benar. Tidak boleh bagi seorang muslim untuk tidak bersandar kepadanya. Bersandar kepada para salafus shalih -wajib diketahui hakikat ini- bukanlah seperti bersandar kepada seseorang yang dikatakan pemilik mazhab ini atau kepada seorang syaikh yang dikatakan bahwa dia pemilik tarikat ini atau kepada seseorang yang dikatakan bahwa dia pemilik jamaโ€™ah tertentu.  Berintimaโ€™ kepada salaf adalah berintimaโ€™ kepada sesuatu yang โ€˜ishmah. Dan berintimaโ€™ kepada selain mereka adalah berintimaโ€™ kepada yang tidak โ€˜ishmah. Firqah mereka itu โ€“cukup bagi kita dengan berintimaโ€™ kepada salaf- bahwa mereka datang membawa sebuah tata tertib khuruj untuk tabligh menurut mereka. Itu tidak termasuk perbuatan salaf bahkan bukan termasuk perbuatan khalaf karena ini baru datang di masa kita dan tidak diketahui di masa yang panjang tadi.

Kemudian yang mengherankan mereka mengatakan bahwa mereka khuruj untuk bertabligh padahal mereka mengakui sendiri bahwa mereka bukan orang yang pantas untuk memikul tugas tabligh {penyampaian agama} itu. Yang melakukan tabligh adalah para ulama sebagaimana yang dilakukan Rasulullah dengan mengutus utusan dari kalangan para sahabatnya yang terbaik yang tergolong ulama mereka dan fuqaha` mereka untuk mengajarkan Islam kepada manusia.

Beliau mengirim Ali sendirian, Abu Musa sendirian dan Muโ€™adz sendirian. Tidak pernah beliau mengirim para sahabatnya dalam jumlah yang besar padahal mereka sahabat. Karena mereka tidak memiliki ilmu seperti beberapa sahabat tadi. Maka apa yang kita katakan terhadap orang yang ilmunya tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan sahabat yang tidak dikirim Nabi apa lagi dibanding dengan para sahabat yang alim seperti yang kita katakan tadi?! Sedangkan mereka keluar berdakwah dengan jumlah puluhan kadang-kadang ratusan. Dan ada di antara mereka yang tidak berilmu bahkan bukan penuntut ilmu.  Mereka hanya memiliki beberapa ilmu yang dicomot dari sana sini. Adapun yang lainnya hanya orang awam saja. Di antara hikmah orang dulu ada yang berbunyi: Sesuatu yang kosong tidak akan bisa memberi.

Apa yang mereka sampaikan kepada manusia padahal mereka mengaku Tabligh? Kita menasehati mereka di Suriah dan Amman agar duduk dan tinggal di negeri mereka dan duduk mempelajari agama khususnya mempelajari aqidah tauhid -yang iman seorang mukmin tidak sah walau bagaimanapun shalihnya dia banyak shalat dan puasanya- kecuali setelah memperbaiki aqidahnya. Kita menasehati mereka agar tinggal di negeri mereka dan membuat halaqah ilmu di sana serta mempelajari ilmu yang bermanfaat dari para ulama sebagai ganti khurujnya mereka kesana-kemari yang kadang-kadang mereka pergi ke negeri kufur dan sesat yang di sana banyak keharaman yang tidak samar bagi kita semua yang itu akan memberi bekas kepada orang yang berkunjung ke sana khususnya bagi orang yang baru sekali berangkat ke sana. Di sana mereka melihat banyak fitnah sedangkan mereka tidak memiliki senjata untuk melidungi diri dalam bentuk ilmu untuk menegakkan hujjah kepada orang mereka akan menghadapi khususnya penduduk negeri itu yang mereka ahli menggunakan bahasanya sedangkan mereka {para tabligh} tidak mengerti tentang bahasa mereka. Dan termasuk syarat tabligh adalah hendaknya si penyampai agama mengetahui bahasa kaum itu sebagaimana diisyaratkan oleh Rabb kita โ€˜Azza wa Jalla dalam Al Qur`an:

 ูˆูŽู…ูŽุง ุฃูŽุฑู’ุณูŽู„ู’ู†ูŽุง ู…ูู†ู’ ุฑูŽุณููˆู„ู ุฅูู„ุงู‘ูŽ ุจูู„ูุณูŽุงู†ู ู‚ูŽูˆู’ู…ูู‡ู ู„ููŠูุจูŽูŠู‘ูู†ูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’

“Tidaklah kami mengutus seorang
 rasul kecuali dengan lisan kaumnya agar dia menerangkan kepada mereka.”

Maka bagaimana mereka bisa menyampaikan ilmu sedangkan mereka mengakui bahwa mereka tidak memiliki ilmu?! Dan bagaimana mereka akan menyampaikan ilmu sedangkan mereka tidak mengerti bahasa kaum itu?! Ini sebagai jawaban untuk pertanyaan ini. {Dari kaset Al Qaulul Baligh fir Radd โ€˜ala Firqatit Tabligh}

4. Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Bazz

Pertanyaan:
Semoga Allah merahmati Anda ya syaikh. Kami mendengar tentang tabligh dan dakwah yang mereka lakukan apakah anda membolehkan saya untuk ikut serta dengan mereka? Saya mengharap bimbingan dan nasehat dari anda. Semoga Allah memberi pahala kepada anda.

Jawab:
Siapa yang mengajak kepada Allah adalah muballigh, โ€œsampaikan dariku walau satu ayatโ€. Adapun jamaโ€™ah tabligh yang terkenal dari India itu di dalamnya terdapat khurafat-khurafat, bidโ€™ah-bidโ€™ah dan kesyirikan-kesyirikan. Maka tidak boleh khuruj bersama mereka. Kecuali kalau ada ulama yang ikut bersama mereka untuk mengajari mereka dan menyadarkan mereka maka ini tidak mengapa. Tapi kalau untuk mendukung mereka maka tidak boleh karena mereka memiliki khurafat dan bidโ€™ah. Dan orang alim yang keluar bersama mereka hendaknya menyadarkan dan mengembalikan mereka kepada jalan yang benar.

Penutup

Menyikapi pro dan kontra pendapat ulama di atas, Jamaah Tabligh memiliki sisi baik dari segi semangat berdakwah menyampaikan Islam. Karena dengan semangat itu banyak orang yang mendapat hidayah atau bersemangat beribadah kepada Allah. Namun ada beberapa catatan yang perlu diperhatikan agar kita semua terhindar dari kekeliruan, di antaranya:

1. Khilafiyah adalah suatu hal yang pasti akan terus terjadi, maka tidak benar jika dengan alasan menghindari perselisihan kemudian kita mengingkari atau menghapus hal yang berpotensi khilaiyah. Sikap adilnya adalah mengkaji perbedaan tersebut kemudian mengambil yang baik serta menghormati yang lainnya. Inilah yang disebut Rasulullah sebagai rahmat dalam perbedaan.

2. Semangat dakwah mesti diimbangi dengan semangat menuntut ilmu. Oleh karena itu para dai pun harus tetap memperkaya pengetahuannya, karena dakwah tanpa ilmu akan menimbulkan bencana.

3. Khuruj (keluar) untuk berdakwah dalam kurun tertentu bahkan hingga 4 bulan dan menjadikannya wajib sehingga mengabaikan kewajiban menafkahi dan membina keluarga adalah hal yang keliru. Tanpa khurujpun kita tetap bisa berdakwah di ruang lingkupnya masing-masing. Syaikh Umar Tilmisani mengatakan, โ€œkita adalah dai sebelum menjadi apapunโ€.

Wallahu aโ€™lam.

Menikah dengan Adat Istiadat

Ustadzah Nurdiana

Assalammualaikum.wr.wb..
Mba mau tanya mba, bagaimana hukumnya menikah dengan mengikuti adat istiadat. Contohnya menikah dengan cara adat didaerah masing masing mba? Syukran.
A40

Jawaban
————

ูˆ ุนู„ูŠูƒู…  ุงู„ุณู„ุงู…  ูˆ  ุฑุญู…ุฉ  ุงู„ู„ู‡  ูˆ  ุจุฑูƒุงุชู‡
Mereka menikah hukumnya sunnah. Menikah merupakan ibadah. Sepanjang adat tidak bertentangan dengan ibadah. Maka dipersilahkan dengan cara adat di daerah masing-masing.

Prinsipnya Islam mudah tapi jangan di mudah-mudahankan.
Tidak berlebih lebihan.
Tidak mubazir.
Tidak ikhtilat (bercampur laki-laki dan perempuan.)
Usahakan tidak ada kemaksiatan kepada Allah dalam acara nikah tersebut.

Wallahu a’lam.

Menafsirkan Al Quran Tanpa Ilmu adalah Perbuatan Terlarang*

Pemateri: Ustadz Farid Nu’man Hasan.S.S.

Ketentuan ini berlaku bagi siapa saja. Menafsirkan Al Quran tanpa ilmu, bukan hanya merusak pemahaman terhadap agama, membawa absurditas, serta membawa kerusakan bagi manusia lantaran Al Quran dijadikan bahan permainan akal manusia dan hawa nafsunya. Melainkan juga pelakunya mendapatkan ancaman dari Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam.

                 Dari Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู…ู† ู‚ุงู„ ููŠ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจุบูŠุฑ ุนู„ู… ูู„ูŠุชุจูˆุฃ ู…ู‚ุนุฏู‡ ู…ู† ุงู„ู†ุงุฑ

     ๐Ÿ“Œ           โ€œBarangsiapa yang berkata tentang (isi) Al Quran dengan tanpa ilmu, maka disediakan baginya tempat duduk di neraka.โ€ (HR. At Tirmidzi No. 4022, katanya: hasan shahih)

                Dari Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ูˆู…ู† ู‚ุงู„ ููŠ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจุฑุฃูŠู‡ ูู„ูŠุชุจูˆุฃ ู…ู‚ุนุฏู‡ ู…ู† ุงู„ู†ุงุฑ

๐Ÿ“Œโ€œBarangsiapa yang berkata tentang (isi) Al Quran dengan akal pikirannya semata, maka disediakan bagianya tempat duduk di neraka.โ€ (HR. At Tirmidzi No. 4023, katanya: hasan)

Bagaimana maksud hadits yang mulia ini? Berkata Syaikh Abdurrahman Al Mubarkafuri Rahimahullah (w. 1353H):

“ูˆู…ู† ู‚ุงู„” ุฃูŠ ู…ู† ุชูƒู„ู… “ููŠ ุงู„ู‚ุฑุขู†” ุฃูŠ ููŠ ู…ุนู†ุงู‡ ุฃูˆ ู‚ุฑุงุกุชู‡ “ุจุฑุฃูŠู‡” ุฃูŠ ู…ู† ุชู„ู‚ุงุก ู†ูุณู‡ ู…ู† ุบูŠุฑ ุชุชุจุน ุฃู‚ูˆุงู„ ุงู„ุฃุฆู…ุฉ ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ู„ุบุฉ ูˆุงู„ุนุฑุจูŠุฉ ุงู„ู…ุทุงุจู‚ุฉ ู„ู„ู‚ูˆุงุนุฏุงู„ุดุฑุนูŠุฉ ุจู„ ุจุญุณุจ ู…ุง ูŠู‚ุชุถูŠู‡ ุนู‚ู„ู‡ ูˆู‡ูˆ ู…ู…ุง ูŠุชูˆู‚ู ุนู„ู‰ ุงู„ู†ู‚ู„ ุจุฃู†ู‡ ู„ุง ู…ุฌุงู„ ู„ู„ุนู‚ู„ ููŠู‡ ูƒุฃุณุจุงุจ ุงู„ู†ุฒูˆู„ ูˆุงู„ู†ุงุณุฎ ูˆุงู„ู…ู†ุณูˆุฎ ูˆู…ุง ูŠุชุนู„ู‚ ุจุงู„ู‚ุตุต ูˆุงู„ุฃุญูƒุงู…

    ๐Ÿ“Œ            โ€œWa man qaalaโ€ yaitu barang siapa yang berbicara, โ€œfil Quranโ€ yaitu tentang makna Al Quran atau bacaannya, โ€œbi Raโ€™yihi โ€ yaitu sesuai dengan nafsunya dengan tanpa mengikuti perkataan para imam ahli bahasa dan arab,  (tanpa) menyesuaikan dengan kaidah-kaidah syariat. Bahkan akalnya harus mengikuti apa-apa yang disikapi oleh dalil, karena sesungguhnya tidak ada tempat bagi akal di dalamnya, seperti masalah asbabun nuzul, nasikh mansukh, dan hal yang terkait dengan kisah dan hukum. (Tuhfah Al Ahwadzi, 8/278-279)

                Oleh karena itu, Imam Ibnu Katsir Rahimahullah (w. 774H) dengan tegas mengharamkan tafsir bir ra’yi (tafsir dengan akal/rasio), dengan ucapannya:

ูุฃู…ุง ุชูุณูŠุฑ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู…ุฌุฑุฏ ุงู„ุฑุฃูŠ ูุญุฑุงู…

   ๐Ÿ“Œ             โ€œAda pun tafsir Al Quran semata-mata dengan raโ€™yu, maka itu haram.โ€ Lalu beliau menyebutkan hadits-hadits di atas. (Tafsir Al Quran Al โ€˜Azhim, 1/10. Dar Thaibah Lin Nasyr wat Tauziโ€™)        

                Menafsirkan Al Quran dengan akal yakni tafsir bir ra’yi tidak selamanya terlarang, selama orang tersebut melakukannya dengan ijtihad yang benar, memahami seluk beluk bahasa Arab dengan baik dan niat yang bersih. Dan ini jelas tidak semua orang mampu melakukannya. Hendaknya dikembalikan kepada spesialisnya.

Wallahu A’lam

MUHASABAH DI PENGHUJUNG PENANTIAN

Pemateri: USTADZAH ROCHMA YULIKA

Tak pernah kita tahu helaan nafas kita kapan berujung.
Tak pernah kita mengerti apakah kita akan beruntung.

Terlalu hina kala jiwa tertambat oleh dunia.
Terlalu nista bila tautan hati hanya pada manusia

Terlalu naif bila kita hanya bisa berbincang tentang yang fana

Sejenak kita menakar keimanan kita
Seberapa besar cinta kita pada Nya

Seberapa teguh kita sanggup Agungkan Nama Nya

Seberapa tangguh kita mampu berjuang untuk menegakkan kalimat Nya

Waktu Ituโ€ฆโ€ฆโ€ฆ
Imam hasan Basri menasihati, waspadalah kamu dari menunda pekerjaan, karena kamu berada pada hari ini bukan pada esok hari, kalau esok menjadi milikmu, maka jadilah kamu seperti hari ini.

Kalau esok tidak menjadi milikmu, niscaya kamu tidak akan menyesali apa yang telah berlalu darimu.

โ€œTidak ada sesuatu yang paling disesali oleh para penghuni surga kecuali atas satu saat yang pernah mereka lalui di dunia yang tidak mereka gunakan untuk mengingat Allah di dalamnya,โ€ (HR. Thabrani, dishahihkan oleh Albani)

โ€œNtar ahโ€ kalimat itu sangat biasa kita dengar.

Kadang kita sendiri yang kala terlena oleh kegiatan yang melenakan sementara harus melakukan hal yang lain.

Sudah tabiat kita.
Apalagi mengulur waktu sholat. Pastilah kata,โ€ntar lagi tanggungโ€ begitu saja keluar.

Seperti kisah tentang Kaโ€™ab Bin Malik.
Ketika diajak rasul untuk berangkat berperang ia enggan lantaran akan menunggui hasi panen kebunnya. Saat itu ia tak pernah menyadari kebun akhirat di ladang jihad jauh lebih baik dari pada seluruh dunia seisinya.

Sementara kesempatan untuk berbuat kebaikan takkan terulang.

Kita sejenak merenungkan tabiat dari waktu. Dia tak akan bisa diputar lagi, dia berlalu begitu saja tanpa bisa terganti.

Jangankan mundur sesaat, untuk berhenti sejenak pun takkan pernah terjadi.

Maka hargailah waktu yang telah menjadi bagian dari kisah perjalanan hidup kita.

Setiap detik akan menghadirkan makna bagi seseorang bila ia mampu memanfaatkan dengan sebaik-baiknya.

Islam adalah agama yang mulia, tidak ada yang terlewatkan dari setiap ajarannya untuk mengatur kehidupan manusia sampai mengantarkan manusia pada derajat yang mulia.

Hidup manusia adalah saat ini, dan kehidupan yang sesungguhnya itu ada di akhirat nanti.

Hidup manusia pada saat ini dan detik ini karena apa yang akan terjadi satu detik ke depan hanya sebuah harapan.

Satu detik yang menjadi bagian dari rencana kita bisa sirna bila datang takdir dari sang Pencipta akan batas usia kita.

Selalu berbenah diri untuk menjadi yang terbaik dari setiap masa yang kita lalui merupakan suatu kewajiban bagi seorang hamba bila ia ingin menghadirkan cinta-Nya.

Wallahu  A’lam.

Flek Menstruasi

Oleh: Suryanisah

Assalamualaykum, ustadzah. Saya mau bertanya tentang masalah haid. Saya haid biasanya 6-7 hari. Bulan ini saya halangan lima hari. Dua hari bersih, besoknya keluar flek coklat, mungkin sisa darah haid. Pada saat terhenti dua hari tadi saya sholat. Jadi bagaimana hukumnya?
Terimakasih….[A14]

Jawaban
—————

ูˆ ุนู„ูŠูƒู…  ุงู„ุณู„ุงู…  ูˆ  ุฑุญู…ุฉ  ุงู„ู„ู‡  ูˆ  ุจุฑูƒุงุชู‡
Dalam ilmu Fiqih ada istilah Muโ€™taadah, artinya: Wanita yang punya kebiasaan haid yang stabil dan teratur. Patokannya bukan tiap tanggal berapa dia haid setiap bulannya, akan tetapi berapa hari lamanya mengalami haid setiap bulannya.

Setiap wanita Muโ€™tadah berbeda mengenai berapa lama kebiasaan haidnya, ada yang biasa mengalami haid 6 hari, ada yang terbiasa 7 hari, 8 hari, atau mungkin 10 hari di tiap bulannya. Biasanya, wanita akan tahu kebiasaannya apabila sudah mengalami 3 kali haid dan setiap haid itu durasinya selalu stabil dan teratur.

Seluruh ulama ahli Fiqih sepakat jika darah Muโ€™tadah sudah tidak keluar lagi sebelum kebiasaan masa haidnya berakhir, maka wanita ini sudah suci dan boleh menunaikan shalat. Jika wanita terbiasa mengalami haid selama 6 hari, sedangkan pada satu waktu haid darahnya sudah berhenti di hari ke-4 dan tidak keluar lagi, maka ia sudah masuk masa suci mulai sejak berhentinya darah.

 a. Madzhab Hanafi

Madzhab hanafi sangat menggaris bawahi istilah Muโ€™tadah dan bukan Muโ€™tadah dalam menentukan darah haid dan istihadhah. Menurut madzhab ini, Muโ€™tadah yang darahnya keluar melewati masa kebiasaan haidnya maka dihukumi istihadhah. Misalnya, bila ada wanita terbiasa haid 7 hari pada tiap bulannya, kemudian pada satu masa haid ternyata darahnya tetap mengalir di hari selanjutnya, maka darah yang keluar melewati 7 hari itu dianggap istihadhah.

Begitupula bila wanita terbiasa haid selama 6 hari, kalau tiba-tiba darahnya masih belum berhenti di hari ke-7 maka darah yang keluar di hari ke-7 dan selanjutnya itu dihukumi sebagai darah istihadhah.

Namun jika pada tiap bulannya ia terbiasa keluar haid melebihi 10 hari (misalnya terbiasa mengalami haid 11 hari atau 13 hari), maka yang dihukumi sebagai haid adalah 10 hari pertama, dan darah yang keluar melewati 10 hari dianggap istihadhah. Sebab menurut madzhab ini masa maksimal keluarnya darah haid adalah 10 hari 10 malam. Maka darah yang keluar melewati batas 10 hari dihukumi istihadhah.

Bila darah terputus di tengah-tengah masa haid

Madzhab Hanafi berpendapat bahwa wanita yang mengalami terputusnya darah haid, lalu beberapa hari kemudian darahnya keluar lagi, maka darah kedua ini dianggap darah haid juga. Dengan syarat darah kedua ini keluar di dalam masa rentang 10 hari (masa maksimal haid menurut madzhab ini)

Saat darah teputus, apakah wanita boleh shalat atau tidak?

Madzhab Hanafi mewajibkan wanita untuk menunaikan shalat di saat darahnya sedang berhenti keluar. Misalnya, bila wanita haid di tanggal 1-4 lalu darahnya berhenti di tanggal 5-6, kemudian darah keluar lagi di tanggal 7-9. Pada kondisi ini, tanggal 1-4 dan tanggal 7-9 si wanita tidak boleh shalat karena sedang haid, sedangkan di tanggal 5-6 saat darah berhenti si wanita tetap wajib shalat.

b. Madzhab Maliki

Apabila darah keluar di hari pertama, lalu terputus, kemudian keluar lagi. Maka darah yang pertama dan kedua dianggap satu fase darah haid. Dengan syarat bahwa darahnya tidak terputus atau tidak berhenti lebih dari 15 hari (yakni masa minimal suci menurut madzhab ini).

Pada masa terputusnya / berhentinya darah itu, ia wajib melaksanakan shalat krna ia dianggap suci. Dan saat darah haid keluar lagi (dalam rentang masa 15 hari tersebut), maka ia kembali dianggap haid dan tidak boleh menunaikan shalat.

Misalnya, bila seorang wanita keluar haid di tanggal 1-5, kemudian darahnya terputus atau berhenti di tanggal 6-8, kemudian ternyata keluar lagi darahnya di tanggal 9-10. Maka, tanggal 1-5 dan tanggal 9-10 ia berada dalam keadaan haid, sedangkan tanggal 6-8 dianggap suci dan wajib melaksanakan shalat.

Teori dari madzhab Hanafi dan Maliki mengenai terputusnya darah di tengah-tengah masa haid agaknya hampir sama, hanya saja dua madzhab ini berbeda dalam menetapkan masa minimal dan maksimal haid.

Menurut Madzhab Hanafi, masa minimal haid adalah 3 hari, sedangkan maksimalnya adalah 10 hari. Sedangkan menurut madzhab Maliki, masa minimal haid adalah beberapa tetes saja, sedangkan maksimalnya adalah 18 hari bagi Muโ€™tadah dan 15 hari bagi yang bukan Muโ€™tadah.

c. Madzhab Syafi’i

Ulama dari madzhab Syafiโ€™i berpendapat bahwa darah yang berhenti kemudian keluar lagi dianggap seluruhnya satu ‘paket’ haid. Artinya, bahwa jika wanita haid mengalami masa terputusnya/berhentinya darah yang disusul keluarnya darah kedua, semua masa itu dianggap masa haid. Dengan syarat:

1. sejak pertama darah keluar hingga habisnya darah kedua itu tidak melebihi masa maksimal haid (15 hari).

2. darah yang berhenti itu ada di antara 2 masa keluarnya darah yang sempat terputus.

3. darah pertama yang belum sempat terputus sudah keluar minimal sehari semalam. (Mughni al-Muhtaj juz 1 hal. 119)

Misalnya: bila wanita mengalami haid pada tanggal 1-4, kemudian darah terputus dan tidak keluar di tanggal 5-7, lalu darah keluar lagi di tanggal 8-12, maka dari tanggal 1 hingga tanggal 12 dianggap seluruhnya dalam keadaan haid. Konsekwensinya, selama 12 hari itu ia dilarang menunaikan shalat.

Madzhab ini sepertinya lebih memudahkan para wanita untuk menghitung hari-hari haidnya. Apalagi bagi wanita yang siklus haidnya tidak teratur.

d. Madzhab Hambali

Pendapat dar madzhab ini lebih sederhana, yakni apabila darah haid wanita berhenti, baik karena terputus atau tidak, maka ia dihukumi sebagaimana wanita yang suci. Dan jika darahnya keluar lagi pada rentang masa ‘aadah atau kebiasaan haidnya, maka berarti ia kembali haid dan tidak boleh melaksanakan shalat.
(al-Kaafi juz 1 hal. 186)

Demikian pendapat dari masing-masing madzhab muktamad. Mudah-mudahan dapat membantu para muslimah dalam menentukan haid dan tidaknya. Hal ini penting, sebab dengan mengetahuinya, para muslimah dapat mengerti kapan ia harus melaksanakan ibadah-ibadah tertentu seperti shalat dan puasa, dan kapan ia tidak boleh melaksanakannya.

Wallahu Aโ€™lam Bisshawab.

Menshalati Jenazah yang Semasa Hidupnya Tidak Pernah Shalat

Ustadz Menjawab
Ustadz DR. Wido Supraha
12 November 2016
======================

Assalamualaikum
Afwan ustadz, hukumnya menshalati jenazah yang seumur hidupnya tidak pernah shalat bagaimana?
Syukran
#MFT

Jawaban
========

Hukumnya dibolehkan, dan hendaknya sebagian kaum muslimin menyolatkannya.
Adapun para ulama hendaknya meningalkannya untuk memberikan ilmu dan motivasi bagi umat, jika secara zhahir memang diketahui orang tersebut tidak shalat.

Tafsir QS Al-Hujuraat ayat 9-10 (Bagian II)

๐Ÿ“† Sabtu, 11 Shafar 1438 H/12 November 2016

๐Ÿ“’ Al-Qur’an

๐Ÿ“ Ustadz Noorahmat

============================

Asaalamu’alaikum adik-adik.
Bagaimana khabarnya? Semoga Allah Azza wa Jalla mengkaruniai istiqamah dalam Iman Islam. Sebagai kelanjutan dari pekan lalu, kali ini akan kita bahas tafsir dari QS Al-Hujuraat ayat 10.

Firman Allah Azza wa Jalla

ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููˆู†ูŽ ุฅูุฎู’ูˆูŽุฉูŒ ููŽุฃูŽุตู’ู„ูุญููˆุง ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุฃูŽุฎูŽูˆูŽูŠู’ูƒูู…ู’ ูˆูŽุงุชู‘ูŽู‚ููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ู„ูŽุนูŽู„ู‘ูŽูƒูู…ู’ ุชูุฑู’ุญูŽู…ููˆู†ูŽ

“Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara, karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat.”

Kita kupas bagian per bagian ya…

…ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููˆู†ูŽ ุฅูุฎู’ูˆูŽุฉูŒ

“Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara.”

Penggalan ayat ini menunjukkan bahwa hakikat persaudaraan sejati tidaklah ditentukan oleh hubungan kekerabatan, namun lebih pada keimanan. Semuanya yang se-Iman adalah saudara, hal ini seperti yang disebutkan oleh Rasulullah SAW dalam salah satu sabdanya dimana beliau yang mengatakan:

ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ู ุฃูŽุฎููˆ ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ู ู„ูŽุง ูŠูŽุธู’ู„ูู…ูู‡ู ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูุณู’ู„ูู…ูู‡ู
“Orang muslim itu adalah saudara muslim lainnya, ia tidak boleh berbuat aniaya terhadapnya dan tidak boleh pula menjerumuskannya.”

Adik-adik, hadist-hadist shahih yang menerangkan persaudaraan atas dasar kesatuan aqidah cukup banyak, dan berikut ini coba disuguhkan beberapa diantaranya.

ูˆูŽุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูููŠ ุนูŽูˆู’ู†ู ุงู„ู’ุนูŽุจู’ุฏู ู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู’ุนูŽุจู’ุฏู ูููŠ ุนูŽูˆู’ู†ู ุฃูŽุฎููŠู‡ู

“Allah senantiasa menolong hamba-Nya selama si hamba selalu menolong saudaranya.”

ุฅูุฐูŽุง ุฏูŽุนูŽุง ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ู ู„ูุฃูŽุฎููŠู‡ู ุจูุธูŽู‡ู’ุฑู ุงู„ู’ุบูŽูŠู’ุจู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽู„ูŽูƒู: ุขู…ููŠู†ูŽุŒ ูˆูŽู„ูŽูƒูŽ ุจูู…ูุซู’ู„ูู‡ู

“Apabila seorang muslim berdo’a untuk kebaikan saudaranya tanpa sepengetahuan yang bersangkutan, maka malaikat mengamininya dan mendoakan, ‘Semoga engkau mendapat hal yang serupa.'”

ู…ูŽุซูŽู„ู ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ ูููŠ ุชูŽูˆุงุฏู‘ูู‡ู… ูˆูŽุชูŽุฑูŽุงุญูู…ูู‡ูู…ู’ ูˆูŽุชูŽูˆูŽุงุตูู„ูู‡ูู…ู’ ูƒูŽู…ูŽุซูŽู„ู ุงู„ู’ุฌูŽุณูŽุฏู ุงู„ู’ูˆูŽุงุญูุฏูุŒ ุฅูุฐูŽุง ุงุดู’ุชูŽูƒูŽู‰ ู…ูู†ู’ู‡ู ุนูุถู’ูˆูŒ ุชูŽุฏูŽุงุนูŽู‰ ู„ูŽู‡ู ุณูŽุงุฆูุฑู ุงู„ู’ุฌูŽุณูŽุฏู ุจุงู„ุญูู…ู‘ูŽู‰ ูˆุงู„ุณู‘ูŽู‡ูŽุฑ

“Perumpamaan orang-orang mukmin dalam persahabatan kasih sayang dan persaudaraannya sama dengan satu tubuh; apabila salah satu anggotanya merasa sakit, maka rasa sakitnya itu menjalar ke seluruh tubuh menimbulkan demam dan tidak dapat tidur (istirahat).”

ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ู ู„ูู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ู ูƒูŽุงู„ู’ุจูู†ู’ูŠูŽุงู†ูุŒ ูŠูŽุดูุฏู‘ู ุจูŽุนู’ุถูู‡ู ุจูŽุนู’ุถู‹ุง
“Orang mukmin (terhadap mukmin lainnya) bagaikan satu bangunan, satu sama lainnya saling kuat-menguatkan. (Kemudian Rasulullah SAW menyatukan jari-jemarinya)”

Imam Ahmad dalam musnad beliau menceritakan hadist berikut dari Rasulullah SAW yang bersabda:

ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ูŽ ู…ูู†ู’ ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ุฅููŠู…ูŽุงู†ู ุจูู…ูŽู†ู’ุฒูู„ูŽุฉู ุงู„ุฑู‘ูŽุฃู’ุณู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุฌูŽุณูŽุฏูุŒ ูŠูŽุฃู’ู„ูŽู…ู ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ู ู„ูุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ุฅููŠู…ูŽุงู†ูุŒ ูƒูŽู…ูŽุง ูŠูŽุฃู’ู„ูŽู…ู ุงู„ู’ุฌูŽุณูŽุฏู ู„ูู…ูŽุง ูููŠ ุงู„ุฑู‘ูŽุฃู’ุณู

“Sesungguhnya orang mukmin dari kalangan ahli iman bila dimisalkan sama kedudukannya dengan kepala dari suatu tubuh; orang mukmin akan merasa sakit karena derita yang dialami oleh ahli iman, sebagaimana tubuh merasa sakit karena derita yang dialami oleh kepala.”

Nah, adik-adik…hadist-hadist diatas sudah cukup gamblang menjelaskan persaudaraan atas dasar iman. Sekarang kita lanjutkan dengan penggalan berikutnya dari QS Al-Hujuraat ayat 10 secara beruntun ya…

Firman Allah Ta’ala

…ููŽุฃูŽุตู’ู„ูุญููˆุง ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุฃูŽุฎูŽูˆูŽูŠู’ูƒูู…ู’…

“…maka damaikanlah antara keduanya…”

Mendamaikan siapa ya adik-adik? Yakni mendamaikan di antara dua golongan mukmin yang berseteru.

…ูˆูŽุงุชู‘ูŽู‚ููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ…

“…dan bertakwalah kepada Allah…”

Sampai dimanakah batas ketaqwaannya? Tentu saja dalam semua jenis urusan kita sebagai manusia, karena Islam mengatur seluruh hajat hidup manusia hingga sedetail-detailnya.

ู„ูŽุนูŽู„ู‘ูŽูƒูู…ู’ ุชูุฑู’ุญูŽู…ููˆู†ูŽ…

“…supaya kamu mendapat rahmat.”

Nah adik-adik, inilah pernyataan dari Allah Ar-Rahmaan yang mengandung kepastian bahwa Dia pasti memberikan Rahmat-Nya kepada orang yang bertakwa kepada-Nya.

Tentu kita semua ingin mendapat Rahmat dari Allah Ar-Rahmaan kan? Maka, jagalah ukhuwah yang didasarkan pada keimanan dengan penuh kesungguhan.

Sampai disini dahulu ya, semoga Allah Azza wa Jalla menjadikan hati dan jiwa kita senantiasa terikat pada jiwa-jiwa orang-orang yang beriman pada Allah Azza wa Jalla, sehingga selalu menjadi juru damai ketika melihat sesama mukmin bersilang sengketa agar kita semua senantiasa mendapat limpahan Rahmat dari Allah Ar-Rahmaan atas kesungguhan kita dalam menjaga kualitas ketaqwaan. Aamiin.

Kita bersua kembali pada kesempatan berikutnya pekan depan InsyaAllah.

Wassalam

Mengajarkan Akhlak Al Quran dan As Sunnah Sejak Dini

๐Ÿ“† Sabtu, 11 Safar 1438H / 12 November 2016

๐Ÿ“š *KELUARGA & MOTIVASI*

๐Ÿ“ Pemateri: Ustzh DR. Hj. Aan Rohanah, Lc, MAg

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

๐Ÿ“š *Pentingnya mengajarkan akhlak Al Qur’an dan As Sunnah adalah:*

1โƒฃ Akhlak adalah sumber kebaikan.

ุงู„ุจุฑ ุญุณู† ุงู„ุฎู„ู‚ . ุฑูˆุงู‡ ู…ุณู„ู…

Artiya: ” kebaikan itu adalah akhlak yang baik”. ,( HR. Muslim).

2โƒฃ Menjadi orang yang paling istimewa.

ุงู† ู…ู† ุฎูŠุงุฑูƒู… ุงุญุณู†ูƒู… ุงุฎู„ุงู‚ุง. ู…ุชูู‚ ุนู„ูŠู‡

Artinya: ” Sesungguhnya orang yang paling baik diantara kalian adalah orang yang paling baik akhlaknya” (HR. Muttafaq alaihi).

3โƒฃ Amal yang paling berat saat dihisab.

ู…ุง ู…ู† ุดูŠุฆ ุงุซู‚ู„ ูู‰ ู…ูŠุฒุงู† ุงู„ุนุจุฏ ุงู„ู…ุคู…ู† ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ ู…ู† ุญุณู† ุงู„ุฎู„ู‚.  ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุชุฑู…ุฐูŠ

Artinya: ” Tiada amal seorang hamba yang mukmin yang lebih berat dalam timbangan di hari kiamat lebih dari daripada akhlak yang baik”(HR  Tirmidzi).

4โƒฃ Menjadi ahli surga

ุณุฆู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุนู† ุงูƒุซุฑ ู…ุง ูŠุฏุฎู„ ุงู„ู‹ุฌู†ุฉ ุŸ   ูู‚ุงู„ ุชู‚ูˆู‰ ุงู„ู„ู‡ ูˆุญุณู† ุงู„ุฎู„ู‚.  ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุชุฑู…ุฐู‰

Artinya:  ” tentang amal yang paling banyak memasukkan seseorang ke dalam surga? Beliau menjawab: bertakwa kepada Allah danp berakhlak yang mulia” (HR Tirmidzi)

5โƒฃ Menjadi indikator iman yang paling sempurna.

ุงูƒู…ู„ ุงู„ู…ุคู…ู†ูŠู† ุงูŠู…ุงู†ุง ุงุญุณู†ู‡ู… ุฎู„ู‚ุง. ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุชุฑู…ุฐูŠ

Artinya: ” Iman yang paling sempurna diantara orang-orang mukmin adalah mereka yang paling baik akhlaknya”,(HR. Tirmidzi).

6โƒฃ Sama derajatnya dengan orang yang rajin shaum dan Qiyamul lail.

ุงู† ุงู„ู…ุคู…ู† ู„ูŠุฏุฑูƒ ุจุญุณู† ุฎู„ู‚ู‡ ุฏุฑุฌุช ุงู„ุตุงุฆู… ุงู„ู‚ุงุฆู…. ุฑูˆุงู‡ ุงุจูˆ ุฏุงูˆุฏ.

Artinya: ” Sesungguhnya denganl akhlak yang mulia seorang mukmin bisa mencapai derajat orang yang rajin shaum dan Qiyamul lail. (HR Abu Daud)

๐Ÿ“š *Mengapa harus mengajarkan akhlak Al Quran dan As Sunnah?*

Al Quran diturunkan bukan hanya untuk dibaca saja, tetapi juga untuk difahami, diamalkan, dihafalkan dan diajarkan serta didakwahkan. Itulah hak2 alquran yang harus dipenuhi oleh keluarga muslim. Sebagaimana telah dilakukan oleh Rasulullah SAW, para shahabat dan shohabiyat.

Selain itu, akhlak yang terbaik adalah akhlak Rasulullah SAW , karena akhlak beliau adalah akhlak alquran. Sehingga beliau dikenal sebagai alquran berjalan. Sebagaimana di dalam hadits disebutkan.

ุงุฏุจู†ู‰ ุฑุจู‰ ูุงุญุณู† ุชุฃุฏูŠุจู‰

Artinya: ” Tuhanku telah mendidik aku, maka sebaik-baiknya pendidikan adalah pendidikan yang diberikan kepadaku”

ูƒุงู† ุฎู„ู‚ู‡ ุงู„ู‚ุฑุงู†

Artinya: ” akhlaknya ( Nabi SAW ) adalah akhlak alquran”.

Akhlak harus menjadi jiwa anak, karena akhlak itu sifat, watak  dan  kebiasaan , yang sekarang banyak disebut dengan istilah karakter. Karena itu akhlak harus diajarkan sejak dini.

๐Ÿ“š *Cara2 mengajarkan akhlak Al Quran dan As Sunnah kepada anak ?*

Ada 4 metode yang harus digunakan, yaitu:

*1. Melalui lisan:*
a. Diawali dengan keteladanan.
b. Memberikan motivasi.
c. Memanggil dengan panggilan yang baik, dengan nama yang disukai.
d. Memberikan pengarahan/ nasihat pada waktu yang tepat.
e. Menggunakan kalimat yang sederhana tidak bertele-tele.
f. Tidak mencela.
g. Memaafkan dengan diikrarkan jika anak  bersalah.
h. Memberikan pujian jika anak berhasil.
i. Berdoa kepada Allah SWT.

*2. Melalui Akal*
a. Bercerita
b. Menghafalkan  surat2 pendek, hadits dan doa2 .
b. Dialog dengan tenang.
c. Bicara sesuai dengan kemampuan akal anak.
d. Membangun keberanian untuk bertanya dan mengemukakan pendapat.
e. Belajar tentang nilai2 Islam.
f. Menyediakan buku2 Islami,

*3. Melalui jiwa*
a. Memenuhi hak2 anak
b. Membantu anak untuk bisa berakhlak.
c. Menyediakan sarana yang dibutuhkan .
d. Melatih dan membiasakan berakhlak mulia.
e.  Berbuat adil .
f. Menemani  dalam bermain dan beraktivitas.
g. Menggembirakan .
h. Menumbuhkan kepercayaan terhadap kemuliaan akhlak.
i. Bertahap.
J. Membangun jiwa bersaing.
h. Menumbuhkan kecintaan berakhlak mulia dan membenci akhlak yang buruk.

4. Melalui lingkungan
a. Sekolah yang Islami.
b, Diajak shalat berjamaah di masjid.
c. Didekatkan dengan guru2 yang shaleh.
d. Dipersahabatkan dengan kawan2nya yang paling baik akhlaknya.
e, Diajak menziyarahi para ulama, para ustadz, dan orang2 shaleh.
f. Diajak i’tikaf di masjid.
g. Wisata ruhani ke pesantren2 dan masjid2 yang megah dan makmur jamaahnya.

Wallahu A’lam bishshawaab.