Kedudukan Seorang Hamba di Sisi Allah

0
47

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ

๐Ÿ“ Pemateri: Ustadz Faisal Kunhi M.A

ุฅูุฐูŽุง ุฃูŽุฑูŽุฏู’ุชูŽ ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุนู’ุฑูููŽ ู‚ูŽุฏู’ุฑูŽูƒูŽ ุนูู†ู’ุฏูŽู‡ู ููŽุงู†ู’ุธูุฑู’ ูููŠู’ู…ูŽุง ูŠูู‚ููŠู’ู…ููƒูŽ

“Jika engkau ingin mengetahui kedudukanmu di sisi Allah, maka perhatikanlah di mana Dia menempatkanmu.” (Ibnu Athaillah)

Penjelasan:

1. Fudhail bin โ€˜Iyadh menjelaskan, “Sesungguhnya seorang hamba kepada Allah adalah menurut kedudukannya di sisi-Nya, atau kedudukan Allah dalam jiwanya.”

2. Abu Thalib Al-Makky berkata, “Apabila seorang hamba mengenal Allah, ia tentu akan menghormati-Nya, memuliakan-Nya dengan kecintaannya, kerelaannya; demikian juga Allah akan memandangnya bersama rahmat dan kasih sayang-Nya.”

3. Seorang hamba yang taโ€™at kepada Allah maka dalam segala hal ia mendahulukan Allah, ia tidak ingin kompromi dalam hubungannya dengan Allah, ia pasti mendahulukan Allah dalam menetapkan waktu ibadah dan disiplin dalam zikir dan membaca Al Qur’an, serta amalan lain yang sudah menjadi rutinitas baginya.

4. Kedudukan hamba dihadapan Allah SWT adalah bagaimana dia menjalankan amal ibadah yang menjadi kewajibannya; ibadah hamba itu yang memastikan bahwa ia dekat dengan Allah.

5. Tanda Allah dekat dengan seorang hamba adalah ketika dia disibukkan mengabdi kepada-Nya dan tanda Allah menjauh dari seorang hamba ketika dia menjadi hamba dunia.

Hasan al-Bashri rahimahullah mengatakan,

ู…ูู†ู’ ุนูŽู„ุงูŽู…ูŽุฉู ุฅูุนู’ุฑูŽุงุถู ุงู„ู„ู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ ุนูŽู†ู ุงู„ุนูŽุจู’ุฏู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ูŽ ุดูุบู’ู„ูŽู‡ูŽ ูููŠู’ู…ูŽุงู„ูŽุง ูŠูŽุนู’ู†ููŠู’ู‡ู

โ€œTermasuk tanda bahwa Allah berpaling dari seorang hamba adalah Dia menjadikannya si hamba sibuk pada hal-hal yang tidak bermanfaat baginya.โ€

6. Tanda Allah menginginkan kebaikan kepada seseorang adalah ia dijadikan pegawai Allah, sehingga ia selalu disibukkan dengan kebaikan sampai akhirnya.

ุนูŽู†ู’ ุฃูŽู†ูŽุณู’ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู‚ูŽุงูŽู„ ุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ยซุฅุฐุง ุฃูŽุฑูŽุงุฏูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุจูุนูŽุจู’ุฏู ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุง ุงุณู’ุชูŽุนู’ู…ูŽู„ูŽู‡ูยป ููŽู‚ููŠู’ู„ูŽ: ูƒูŽูŠู’ููŽ ูŠูŽุณู’ุชูŽุนู’ู…ูู„ูู‡ู ูŠุงูŽ ุฑูŽุณููˆู’ู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ูุŸ ู‚ูŽุงูŽู„ูŽ: ยซูŠููˆูŽูู‘ูู‚ูู‡ ูู„ูุนูŽู…ูŽู„ู ุตูŽุงู„ูุญู ู‚ูŽุจู’ู„ูŽ ุงู„ู…ูŽูˆู’ุชูยป:

Dari Anas radhiyallahu anhu ia berkata bahwa Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam bersabda, “Apabila Allah taala menghendaki kebaikan pada seorang hamba, maka Allah akan mempekerjakannya.” Para sahabat bertanya, “Bagaimana mempekerjakannya?” Beliau menjawab, Allah akan memberikan taufiq kepadanya untuk beramal shaleh sebelum kematiannya. (HR. Ahmad dan At Tirmidzi. Syaikh Al Albani menshahihkannya dalam As Silsilah Ash Shahih 1334).

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

Subscribe YouTube MANIS : https://youtube.com/c/MajelisManisOfficial

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/gabungmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
wa.me/6285279776222
wa.me/6287782223130

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here