Anak Hasil Zina Siapa Walinya?

Oleh: Farid Nuโ€™man Hasan
Assalamualaikum Ustadz.. saya mau tanya bagaimana hukumnya kalau ada anak lahir di luar pernikahan baru bbrp tahun kemudian ibu bapaknya menikah, siapa yang menjadi wali nikahnya anak tsb? Apakah wali hakim atau bapak kandungnya?
Pertanyaan dari A06
Jawaban:
Wa’alaikumussalam wa Rahmatullah wa Barakatuh.
Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu ‘Ala Rasulillah wa ba’d:
Saya akan jawab secara ringkas, bahwa:
๐Ÿ“Œ Wali adalah salah satu rukun nikah, tanpa wali nikah tidak sah. Ini pandangan mayoritas ulama, kecuali menurut Abu Hanifah.
Nabi ๏ทบ bersabda:
ุฃูŠู…ุง ุงู…ุฑุฃุฉ ู†ูƒุญุช ุจุบูŠุฑ ุฅุฐู† ูˆู„ูŠู‡ุง ูู†ูƒุงุญู‡ุง ุจุงุทู„ุŒ ูู†ูƒุงุญู‡ุง ุจุงุทู„ุŒ ูู†ูƒุงุญู‡ุง ุจุงุทู„
Wanita mana pun yang menikah tanpa izin walinya, maka nikahnya itu batil (diulang 3x). 1)
๐Ÿ“Œ Anak yang dilahirkan dari perzinahan, maka ayah biologisnya tidak menjadi nasabnya sebab pada hakikatnya dia tanpa ayah,  namun dia dinasabkan kepada ibunya, sebagaimana โ€˜Isa bin Maryam yang lahir tanpa ayah, sesuai kehendak Allah ๏ทบ.
Imam Ibnu Rusyd Rahimahullan mengatakan:
ูˆุงุชูู‚ ุงู„ุฌู…ู‡ูˆุฑ ุนู„ู‰ ุฃู† ุฃูˆู„ุงุฏ ุงู„ุฒู†ุง ู„ุง ูŠู„ุญู‚ูˆู† ุจุขุจุงุฆู‡ู… ุฅู„ุง ููŠ ุงู„ุฌุงู‡ู„ูŠุฉ
Mayoritas ulama sepakat bahwa anak-anak zina tidaklah disandarkan kepada ayah-ayah mereka, kecuali yang terjadi pada masa jahiliyah.  2)
๐Ÿ“Œ Sehingga, ayahnya pun tidak bisa menjadi walinya jika anak itu (jika dia wanita) menikah.
๐Ÿ“Œ Jika tidak ada wali maka yang menjadi walinya adalah penguasa. Sesuai hadits berikut:
ุงูŽู„ุณู‘ูู„ู’ุทูŽุงู†ู ูˆูŽู„ููŠู‘ู ู…ูŽู†ู’ ู„ูŽุง ูˆูŽู„ููŠู‘ูŽ ู„ูŽู‡ู
โ€œSulthan (penguasa) adalah wali bagi orang yang tidak memiliki waliโ€.  3)
Penguasa itulah wali hakim, yakni petugas/pejabat yang ditunjuk oleh negara yakni KUA โ€“ Kantor Urusan Agama. Di negeri kita adalah penghulu.
Demikian. Wallahu Aโ€™lam
๐ŸŒฟ๐Ÿƒ๐ŸŒฟ๐Ÿƒ๐ŸŒฟ๐Ÿƒ๐ŸŒฟ
[1]HR. At Tirmidzi No. 1102, katanya: hasan, Ibnu majah No. 1879, Al Hakim No. 2706, katanya: shahih sesuai syarat Al Bukhari-Muslim, Ahmad No. 24417
 [2] Imam Ibnu Rusyd, Bidayatul Mujtahid, 2/358
  [3] HR. Ahmad No. 25326, Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth mengatakan: shahih. Lihat Taโ€™liq Musnad ahmad, 42/200.                          
Wa’Allahu a’lam
Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com
๐Ÿ’ผSebarkan! Raih bahagia..

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *