Alam Kubur

Membacakan Al Fatihah Untuk Orang Meninggal

Pertanyaan

Assalamualaikum, mau bertanya:
Bagaimana membacakan atau mengirimkan alfatihah untuk orang yang sudah meninggal hukumnya? Syukran
Dari ๐Ÿ…ฐ4โƒฃ3โƒฃ

Jawaban

Oleh: Ustadz Farid Nu’man

ูˆ ุนู„ูŠูƒู… ย ุงู„ุณู„ุงู… ย ูˆ ย ุฑุญู…ุฉ ย ุงู„ู„ู‡ ย ูˆ ย ุจุฑูƒุงุชู‡

Bismillah wal Hamdulillah

Masalah ini diperselisihkan sesama Imam Ahlus Sunnah wal Jama’ah ..

A. ย Para Imam Ahlus Sunnah Yang MELARANG Membaca Al Quran Untuk Mayit

1. ย Imam Abu Hanifah Radhiallahu โ€˜Anhu dan sebagian pengikutnya

Syaikh Athiyah Shaqr mengatakan Imam Abu Hanifah dan Imam Malik memakruhkan membaca Al Quran di kubur, alasannya karena tak ada yang sah dari sunah tentang hal itu. (Fatawa Al Azhar, 7/458)
Namun, kami dapati dalam ย kitab lain bahwa kalangan Hanafiyah terjadi perbedaan antara waktu makruhnya itu, berikut ini keterangannya:

ุชููƒู’ุฑูŽู‡ู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู’ุญูŽู†ูŽูููŠู‘ูŽุฉู ู‚ูุฑูŽุงุกูŽุฉู ุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุขู†ู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูุบูŽุณู‘ูŽู„ ูˆูŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุญูŽุฏููŠุซู ู…ูŽุนู’ู‚ูู„ ุจู’ู†ู ูŠูŽุณูŽุงุฑู ู…ูŽุฑู’ูููˆุนู‹ุง ุงู‚ู’ุฑูŽุกููˆุง ุณููˆุฑูŽุฉูŽ ูŠุณ ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽูˆู’ุชูŽุงูƒูู…ู’ ย  ููŽู‚ูŽุงู„ ุงุจู’ู†ู ุญูุจู‘ูŽุงู†ูŽ : ุงู„ู’ู…ูุฑูŽุงุฏู ุจูู‡ู ู…ูŽู†ู’ ุญูŽุถูŽุฑูŽู‡ู ุงู„ู’ู…ูŽูˆู’ุชู ุŒ ูˆูŽูŠูุคูŽูŠู‘ูุฏูู‡ู ู…ูŽุง ุฃูŽุฎู’ุฑูŽุฌูŽู‡ู ุงุจู’ู†ู ุฃูŽุจููŠ ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ูˆูŽุงุจู’ู†ู ู…ูŽุฑู’ุฏููˆูŽูŠู’ู‡ู ู…ูŽุฑู’ูููˆุนู‹ุง ู…ูŽุง ู…ูู†ู’ ู…ูŽูŠู‘ูุชู ูŠูู‚ู’ุฑูŽุฃู ุนูู†ู’ุฏูŽู‡ู ูŠุณ ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู‡ูŽูˆู‘ูŽู†ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุฎูŽุงู„ูŽููŽู‡ู ุจูŽุนู’ุถู ู…ูุชูŽุฃูŽุฎู‘ูุฑููŠ ุงู„ู’ู…ูุญูŽู‚ู‘ูู‚ููŠู†ูŽ ุŒ ููŽุฃูŽุฎูŽุฐูŽ ุจูุธูŽุงู‡ูุฑู ุงู„ู’ุฎูŽุจูŽุฑู ูˆูŽู‚ูŽุงู„ : ุจูŽู„ ูŠูู‚ู’ุฑูŽุฃู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ู…ูŽูˆู’ุชูู‡ู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู…ูุณูŽุฌู‘ู‹ู‰ ูˆูŽูููŠ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฃูŽู„ูŽุฉู ุฎูู„ุงูŽููŒ ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู’ุญูŽู†ูŽูููŠู‘ูŽุฉู ุฃูŽูŠู’ุถู‹ุง . ู‚ูŽุงู„ ุงุจู’ู†ู ุนูŽุงุจูุฏููŠู†ูŽ : ุงู„ู’ุญูŽุงุตูู„ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชูŽ ุฅูู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ู…ูุญู’ุฏูุซู‹ุง ููŽู„ุงูŽ ูƒูŽุฑูŽุงู‡ูŽุฉูŽ ุŒ ูˆูŽุฅูู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ู†ูŽุฌูุณู‹ุง ูƒูุฑูู‡ูŽ . ูˆูŽุงู„ุธู‘ูŽุงู‡ูุฑู ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู‡ูŽุฐูŽุง ุฃูŽูŠู’ุถู‹ุง ุฅูุฐูŽุง ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽูƒูู†ู ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ู…ูุณูŽุฌู‘ู‹ู‰ ุจูุซูŽูˆู’ุจู ูŠูŽุณู’ุชูุฑู ุฌูŽู…ููŠุนูŽ ุจูŽุฏูŽู†ูู‡ู ุŒ ูˆูŽูƒูŽุฐูŽุง ูŠูŽู†ู’ุจูŽุบููŠ ุชูŽู‚ู’ูŠููŠุฏู ุงู„ู’ูƒูŽุฑูŽุงู‡ูŽุฉู ุจูู…ูŽุง ุฅูุฐูŽุง ู‚ูŽุฑูŽุฃูŽ ุฌูŽู‡ู’ุฑู‹ุง

โ€œDimakruhkan menurut Hanafiyah membaca Al Quran di sisi mayit sampai dia dimandikan. Ada pun hadits Maโ€™qil bin Yasar, secara marfuโ€™: Bacalah surat Yasin atas orang yang mengalami sakaratul maut di antara kalian. Ibnu Hibban mengatakan maksudnya adalah bagi orang yang sedang menghadapi kematian. Hal ini didukung oleh riwayat Ibnu Abi Dunia dan Ibnu Mardawaih, secara marfuโ€™: Tidaklah seorang mayit dibacakan di sisinya surat Yasin, melainkan Allah akan mudahkan baginya. ย Sebagian peneliti mutaโ€™akhir (masa belakangan) berbeda dengannya, dengan mengambil makna zhahir dari khabar (hadits) itu, dengan berkata: โ€œBahkan dibacakan atasnya setelah wafatnya dan dia sudah dibungkus oleh kafan.โ€ Ada pun tentang doa, kalangan Hanafiyah juga terjadi perbedaan pendapat. Berkata Ibnu โ€˜Abidin: โ€œKesimpulannya, sesungguhnya jika mayit itu ย dalam kondisi hadats maka tidaklah makruh, jika dia bernajis maka makruh. Secara zhahir ini juga berlaku jika mayit belum dibungkus dengan kain yang menutup seluruh tubuhnya. Demikian juga pemakruhan dibatasi ย jika membacanya secara Jahr (dikeraskan). (Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 16/8. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam)

2. ย  Imam Malik Radhiallahu โ€˜Anhu dan sebagian pengikutnya

Syaikh Ibnu Abi Jamrah mengatakan bahwa Imam Malik memakruhkan membaca Al Quran di kuburan. (Syarh Mukhtashar Khalil, 5 /467)

Syaikh Wahbah Az Zuhaili Hafizhahullah mengatakan dalam Al Fiqhul Islami wa Adillatuhu:

ู‚ุงู„ ุงู„ู…ุงู„ูƒูŠุฉ: ุชูƒุฑู‡ ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู†ุฏ ุงู„ู…ูˆุช ุฅู† ูุนู„ู‡ ุงุณุชู†ุงู†ุงู‹ ูƒู…ุง ูŠูƒุฑู‡ ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุจุนุฏ ุงู„ู…ูˆุชุŒ ูˆุนู„ู‰ ุงู„ู‚ุจุฑุ› ู„ุฃู†ู‡ ู„ูŠุณ ู…ู† ุนู…ู„ ุงู„ุณู„ู

Berkata ย kalangan Malikiyah: dimakruhkan membaca Al Quran baik ketika nazaโ€™ (sakaratul maut) jika dilakukan menjadi kebiasaan, sebagaimana makruh membacanya setelah wafat, begitu pula di kubur, karena hal itu tidak pernah dilakukan para salaf (orang terdahulu). (Syaikh Wahbah Az Zuhaili, Al Fiqhul Islami wa Adillatuhu, 2/599. Maktabah Misykah)

Disebutkan dalam Al Mausuโ€™ah:

ูˆูŽุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุงู„ููƒููŠู‘ูŽุฉู ูŠููƒู’ุฑูŽู‡ู ู‚ูุฑูŽุงุกูŽุฉู ุดูŽูŠู’ุกู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุขู†ู ู…ูุทู’ู„ูŽู‚ู‹ุง

โ€œMenurut Malikiyah, dimakruhkan secara mutlak membaca apa pun dari Al Quran.โ€ (Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyyah Al Kuwaitiyah, 16/8. Wizarah Al Awqaf Asy Syuโ€™un Al Islamiyah)

3. ย Imam Asy Syafiโ€™i Radhiallahu โ€˜Anhu dan Imam Ibnu Katsir Rahimahullah

Dalam Tafsir Al Quran Al โ€˜Azhim, Imam Ibnu Katsir berkata ketika menafsirkan Surat An Najm ayat 18: ย โ€œ(yaitu) bahwasanya seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain.โ€

ูƒู…ุง ู„ุง ูŠุญู…ู„ ุนู„ูŠู‡ ูˆุฒุฑ ุบูŠุฑู‡ุŒ ูƒุฐู„ูƒ ู„ุง ูŠุญุตู„ ู…ู† ุงู„ุฃุฌุฑ ุฅู„ุง ู…ุง ูƒุณุจ ู‡ูˆ ู„ู†ูุณู‡. ูˆู…ู† ูˆู‡ุฐู‡ ุงู„ุขูŠุฉ ุงู„ูƒุฑูŠู…ุฉ ุงุณุชู†ุจุท ุงู„ุดุงูุนูŠุŒ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ุŒ ูˆู…ู† ุงุชุจุนู‡ ุฃู† ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ู„ุง ูŠุตู„ ุฅู‡ุฏุงุก ุซูˆุงุจู‡ุง ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ูˆุชู‰ุ› ู„ุฃู†ู‡ ู„ูŠุณ ู…ู† ุนู…ู„ู‡ู… ูˆู„ุง ูƒุณุจู‡ู…ุ› ูˆู„ู‡ุฐุง ู„ู… ูŠู†ุฏุจ ุฅู„ูŠู‡ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฃู…ุชู‡ ูˆู„ุง ุญุซู‡ู… ุนู„ูŠู‡ุŒ ูˆู„ุง ุฃุฑุดุฏู‡ู… ุฅู„ูŠู‡ ุจู†ุต ูˆู„ุง ุฅูŠู…ุงุกุŒ ูˆู„ู… ูŠู†ู‚ู„ ุฐู„ูƒ ุนู† ุฃุญุฏ ู…ู† ุงู„ุตุญุงุจุฉุŒ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ู…ุŒ ูˆู„ูˆ ูƒุงู† ุฎูŠุฑุง ู„ุณุจู‚ูˆู†ุง ุฅู„ูŠู‡ุŒ ูˆุจุงุจ ุงู„ู‚ุฑุจุงุช ูŠู‚ุชุตุฑ ููŠู‡ ุนู„ู‰ ุงู„ู†ุตูˆุตุŒ ูˆู„ุง ูŠุชุตุฑู ููŠู‡ ุจุฃู†ูˆุงุน ุงู„ุฃู‚ูŠุณุฉ ูˆุงู„ุขุฑุงุกุŒ ูุฃู…ุง ุงู„ุฏุนุงุก ูˆุงู„ุตุฏู‚ุฉ ูุฐุงูƒ ู…ุฌู…ุน ุนู„ู‰ ูˆุตูˆู„ู‡ู…ุงุŒ ูˆู…ู†ุตูˆุต ู…ู† ุงู„ุดุงุฑุน ุนู„ูŠู‡ู…ุง

โ€œSebagaimana dia tidak memikul dosa orang lain, begitu pula pahala, ia hanya akan diperoleh melalui usahanya sendiri. Dari ayat yang mulia ini, Imam Asy Syafiโ€™i Rahimahullah dan pengikutnya berpendapat bahwa pahala bacaan Al Quran tidaklah sampai kepada orang yang sudah wafat karena itu bukan amal mereka dan bukan usaha mereka. Oleh karena itu Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam tidak pernah menganjurkannya dan tidak pernah memerintahkannya, dan tidak ada nash (teks agama) yang mengarahkan mereka ke sana, dan tidak ada riwayat dari seorang sahabat pun yang melakukannya, seandainya itu baik tentulah mereka akan mendahului kita dalam melakukannya. Bab masalah qurbah (mendekatkan diri kepada Allah) harus berdasarkan nash, bukan karena qiyas atau pendapat-pendapat. Sedangkan, mendoakan dan bersedekah, telah ijmaโ€™ (sepakat) bahwa keduanya akan sampai kepada mayit, karena keduanya memiliki dasar dalam syaraโ€™. (Imam Ibnu Katsir, Tafsir Al Quran Al โ€˜Azhim, Juz.7, Hal. 465. Dar Thayyibah Lin Nasyr wat Tauziโ€™. Cet. 2, 1999M-1420H)

Dari apa yang disampaikan Imam Ibnu Katsir ini ada beberapa point:

1. ย Imam Asy Syafiโ€™i dan pengikutnya menyatakan pahala membaca Al Quran tidaklah sampai sebagaimana dosa seseorang tidaklah dipikul oleh orang lain.

2. ย Tidak ada anjuran dan perintah, dan tidak ada nash dari Rasulullah, tidak ada riwayat dari sahabat yang melakukannya. Seandainya baik, pasti mereka orang pertama yang akan melaksanakannya.

3. ย Tidak boleh qiyas dalam perkara ibadah ritual.

4. ย Doa dan bersedekah atas nama mayit adalah boleh menurut ijmaโ€™, karena memiliki dasar dalam syariat.

Namun Imam An Nawawi mengatakan dalam Riyadhus Shalihin, bahwa Imam Asy Syafiโ€™i mengatakan disunnahkan membaca Al Quran di sisi kubur, jika sampai khatam maka itu bagus. ย  (Imam An Nawawi, Riyadhus Shalihin, Hal. 117. Mawqiโ€™ Al Warraq)

Namun yang masyhur (terkenal) dari Imam Asy Syafiโ€™i dan pengikutnya adalah mereka menolak keyakinan sampainya pahala bacaan Al Quran ke mayit. Imam Asy Syaukani menyatakan keterangan sebagai berikut:

ูˆุงู„ู…ุดู‡ูˆุฑ ู…ู† ู…ุฐู‡ุจ ุงู„ุดุงูุนูŠ ูˆุฌู…ุงุนุฉ ู…ู† ุฃุตุญุงุจู‡ ุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠุตู„ ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ูŠุช ุซูˆุงุจ ู‚ุฑุงุกุฉ ุงู„ู‚ุฑุขู†

โ€œYang masyhur dari madzhab Asy Syafiโ€™i dan jamaah para sahabat-sahabatnya adalah bahwa pahala membaca Al Quran tidaklah sampai ke mayit.โ€

Asy Syaukani juga mengutip perkataan Imam Ibnu Nahwi, seorang ulama madzhab Asy Syafiโ€™i, dalam kitab Syarhul Minhaj, sebagai berikut:

ู„ุง ูŠุตู„ ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ูŠุช ุนู†ุฏู†ุง ุซูˆุงุจ ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู„ู‰ ุงู„ู…ุดู‡ูˆุฑ

โ€œYang masyhur menurut madzhab kami, pahala bacaan Al Quran tidaklah sampai ke mayit.โ€ (Nailul Authar, 4/142. Maktabah Ad daโ€™wah Al Islamiyah)

Disebutkan dalam Al Mausuโ€™ah:

ูˆูŽุฐูŽู‡ูŽุจูŽ ุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ูŽุฉู ุฅูู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู„ุงูŽ ูŠูู‚ู’ุฑูŽุฃู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ู‚ูŽุจู’ู„ ุงู„ุฏู‘ูŽูู’ู†ู ู„ูุฆูŽู„ุงู‘ูŽ ุชูŽุดู’ุบูŽู„ูŽู‡ูู…ู ุงู„ู’ู‚ูุฑูŽุงุกูŽุฉู ุนูŽู†ู’ ุชูŽุนู’ุฌููŠู„ ุชูŽุฌู’ู‡ููŠุฒูู‡ู

โ€œDan pendapat Syafiโ€™iyah bahwa tidaklah dibaca Al Quran di sisi mayit sebelum dikubur, agar pembacaan itu tidaklah mengganggu kesibukan dalam menyegerakan pengurusan jenazah.โ€ ย (Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 16/8. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam)

Dari keterangan para imam di atas, maka janganlah langsung menuding Wahabi kepada muslim lainnya yang tidak mau membaca Al Quran untuk mayit. Apakah Imam Abu Hanifah, Imam Malik, dan Imam Asy Syafiโ€™i adalah Wahabi karena mereka makruhkan hal itu? Bagaimana mungkin mereka disebut Wahabi, ย padahal gerakan Wahabiyah baru ada hampir sepuluh Abad setelah zaman tiga imam ini!?

4. ย Imam Ibnu Qayyim Al Jauziyah Rahimahullah

Beliau mengatakan:

ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ู…ูู†ู’ ู‡ูŽุฏู’ูŠูู‡ู ุตูŽู„ู‘ู‰ ุงู„ู„ู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ู…ูŽ ุชูŽุนู’ุฒููŠูŽุฉู ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ุชู ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽูƒูู†ู’ ู…ูู†ู’ ู‡ูŽุฏู’ูŠูู‡ู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุฌู’ุชูŽู…ูุนูŽ ู„ูู„ู’ุนูŽุฒูŽุงุกู ูˆูŽูŠูŽู‚ู’ุฑูŽุฃูŽ ู„ูŽู‡ู ุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุขู†ูŽ ู„ูŽุง ุนูู†ู’ุฏูŽ ู‚ูŽุจู’ุฑูู‡ู ูˆูŽู„ูŽุง ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู ูˆูŽูƒูู„ู‘ ู‡ูŽุฐูŽุง ุจูุฏู’ุนูŽุฉูŒ ุญูŽุงุฏูุซูŽุฉูŒ ู…ูŽูƒู’ุฑููˆู‡ูŽุฉูŒ

โ€œDi antara petunjuk Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam adalah bertakziah ke keluarga mayit. Dan, bukanlah petunjuk Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam berkumpul di rumah keluarga mayit untuk menghibur, lalu membaca Al Quran untuk si mayit baik di kuburnya, atau di tempat lain. Semua ini adalah bidโ€™ah yang dibenci.โ€ (Zaadul Maโ€™ad, 1/527. Muasasah Ar Risalah)

Namun, dalam kitab beliau yang lain yakni Ar Ruh, justru beliau membolehkan dan banyak meriwayatkan dari salaf tentang membaca Al Quran untuk mayit. Insya Allah akan kami ketengahkan juga.

5. ย Imam Muhammad bin Abdul Wahhab At Tamimi Rahimahullah

Beliaulah yang disebut sebagai perintis gerakan Wahabi, walau beliau tidak pernah mengatakan hal itu dan tidak pernah meniatkan adanya gerakan atau faham Wahabi. Syaikh Shalih Fauzan Hafizhahullah mengutip darinya, sebagai berikut:

ุฅู† ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู†ุฏ ุงู„ู‚ุจูˆุฑุŒ ูˆุญู…ู„ ุงู„ู…ุตุงุญู ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ู‚ุจูˆุฑ ูƒู…ุง ูŠูุนู„ู‡ ุจุนุถ ุงู„ู†ุงุณ ูŠุฌู„ุณูˆู† ุณุจุนุฉ ุฃูŠุงู… ูˆูŠุณู…ูˆู†ู‡ุง ุงู„ุดุฏุฉุŒ ูˆูƒุฐู„ูƒ ุงุฌุชู…ุงุน ุงู„ู†ุงุณ ุนู†ุฏ ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช ุณุจุนุฉ ุฃูŠุงู… ูˆูŠู‚ุฑุกูˆู† ูุงุชุญุฉ ุงู„ูƒุชุงุจุŒ ูˆูŠุฑูุนูˆู† ุฃูŠุฏูŠู‡ู… ุจุงู„ุฏุนุงุก ู„ู„ู…ูŠุช ููƒู„ ู‡ุฐุง ู…ู† ุงู„ุจุฏุน ูˆุงู„ู…ู†ูƒุฑุงุช ุงู„ู…ุญุฏุซุฉ ุงู„ุชูŠ ูŠุฌุจ ุฅุฒุงู„ุชู‡ุงุŒ ูˆุงู„ุญุฏูŠุซ ุงู„ู…ุฑูˆูŠ ููŠ ู‚ุฑุงุกุฉ ุณูˆุฑุฉ ูŠุณ ููŠ ุงู„ู…ู‚ุจุฑุฉ ู„ู… ูŠุนุฒ ุฅู„ู‰ ุดูŠุก ู…ู† ูƒุชุจ ุงู„ุญุฏูŠุซ ุงู„ู…ุนุฑูˆูุฉุŒ ูˆุงู„ุธุงู‡ุฑ ุนุฏู… ุตุญุชู‡ุŒ ุงู†ุชู‡ู‰

โ€œ Sesungguhnya ย membaca dan membawa Al Quran di kubur sebagaimana yang dilakukan sebagian manusia hari ini, mereka duduk selama tujuh hari dan menamakan itu sebagai kesungguhan, begitu pula berkumpul di rumah keluarga si mayit selama tujuh hari membaca Al Fatihah, dan mengangkat tangan untuk berdoa untuk si mayit, maka semua ini adalah bidโ€™ah munkar yang diada-adakan, dan harus dihilangkan. Ada pun periwayatan hadits tentang membaca Yasin di kuburan tidak ada yang kuat satu pun di antara kitab-kitab ย hadits yang terkenal, secara zhahir menunjukkan itu tidaklah shahih.โ€ ย (Syaikh Shalih Fauzan, Al Bayan Li Akhthaโ€™i Baโ€™dhil Kitab, Hal. 171. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam)

Hadits yang dimaksud adalah:

ู…ู† ุฒุงุฑ ู‚ุจุฑ ูˆุงู„ุฏูŠู‡ ูƒู„ ุฌู…ุนุฉ ุŒ ูู‚ุฑุฃ ุนู†ุฏู‡ู…ุง ุฃูˆ ุนู†ุฏู‡ *( ูŠุณ )* ุบูุฑ ู„ู‡ ุจุนุฏุฏ ูƒู„ ุขูŠุฉ ุฃูˆ ุญุฑู

โ€œBarangsiapa yang menziarahi kubur dua orang tuanya setiap Jumโ€™at, lalu dibacakan Yasin pada sisinya, maka akan diampunkan baginya setiap ayat atau huruf.โ€

Hadits ini palsu. Ibnu โ€˜Adi berkata: โ€œHadits ini batil dan tidak ada asalnya sanad ini.โ€ Ad Daruquthni mengatakan: โ€œHadits ini palsu, oleh karena itu Ibnul Jauzi memasukkan hadits ini kedalam kitabnya Al Maudhuโ€™at (hadits-hadits palsu).โ€ ย  (Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani, As Silsilah Adh Dhaโ€™ifah, 1/127/ 50)

6. ย Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz Rahimahullah

Beliau berkata:

ุฃู…ุง ุฌู„ูˆุณ ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช ุฃูˆ ุบูŠุฑู‡ู… ูŠูˆู…ุง ุฃูˆ ุฃูƒุซุฑ ู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุงู„ู‚ุฑุขู† ูˆุฅู‡ุฏุงุฆู‡ ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ูŠุช ูุจุฏุนุฉ ู„ุง ุฃุตู„ ู„ู‡ุง ููŠ ุงู„ุดุฑุน ุงู„ู…ุทู‡ุฑ

Ada pun duduknya keluarga mayit atau selainnya, sehari atau lebih, untuk membaca Al Quran dan menghadiahkan pahalanya kepada mayit maka itu bidโ€™ah, tidak ada sadarnya dalam syariat yang suci. (Majmuโ€™ Fatawa Ibni Baaz, 13/397)

7. ย Syaikh Shalih bin Abdullah Fauzan Hafizhahullah

Beliau berkata dalam kitab Al Mulakhash Al Fiqhi sebagai berikut:

ุฃู…ุง ู…ู† ู…ุงุช ูุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠู‚ุฑุฃ ุนู„ูŠู‡ุŒ ูุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู„ู‰ ุงู„ู…ูŠุช ุจุนุฏ ู…ูˆุชู‡ ุจุฏุนุฉ

โ€œAda pun bagi orang sudah wafat maka tidaklah dibacakan Al Quran, maka membacakan Al Quran untuk mayit sesudah wafatnya adalah bidโ€™ah …โ€

Dia juga berkata:

ูุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู„ู‰ ุงู„ู…ูŠุช ุนู†ุฏ ุงู„ุฌู†ุงุฒุฉ ุฃูˆ ุนู„ู‰ ุงู„ู‚ุจุฑ ุฃูˆ ู„ุฑูˆุญ ุงู„ู…ูŠุชุŒ ูƒู„ ู‡ุฐุง ู…ู† ุงู„ุจุฏุน

โ€œMaka, membaca Al Quran ย atas mayit di sisi jenazah atau di kubur atau untuk arwah mayit, semua ini adalah bidโ€™ah.โ€ (Al Mulakhash Al Fiqhi, 1/296-297. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam)

8. ย Syaikh Abdul Muhsin Al โ€˜Abbad Al Badr Hafizhahullah

Beliau mengatakan dalam Syarh Sunan Abi Daud:

ูˆุฃู…ุง ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู†ุฏ ุงู„ุฃู…ูˆุงุช ูู„ุง ุชูุนู„ ู„ุง ุจู€ (ูŠุณ) ูˆู„ุง ุบูŠุฑู‡ุงุ› ู„ุฃู†ู‡ ู„ู… ูŠุซุจุช ููŠ ุฐู„ูƒ ุดูŠุก ุนู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…

โ€œAdapun membaca di sisi mayit, maka janganlah dilakukan, tidak dengan surat Yasin dan tidak pula dengan selainnya, sebab tak satu pun yang shahih dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam tentang itu.โ€ (Syaikh Abdul Muhsin Al โ€˜Abbad, Syarh Sunan Abi Daud No. 363. Maktabah Misykat)

Dan masih banyak lainnya.

B. ย Para Imam Ahlus Sunnah Yang ย MEMBOLEHKAN ย Membaca Al Quran Untuk Mayit

1. ย Abdullah bin Amru bin Al โ€˜Ash Radhiallahu โ€˜Anhuma

Beliau adalah seorang sahabat Nabi, ayahnya adalah ย Amr bin Al โ€˜Ash, Gubernur Mesir pada masa Khalifah Umar. Dalam kitab Syarh Muntaha Al Iradat, disebutkan demikian:

ูˆูŽุนูŽู†ู’ ุงุจู’ู†ู ุนูŽู…ู’ุฑููˆ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูุณู’ุชูŽุญูŽุจู‘ู ุฅุฐูŽุง ุฏูููู†ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽู‚ู’ุฑูŽุฃูŽ ุนูู†ู’ุฏูŽ ุฑูŽุฃู’ุณูู‡ู ุจูููŽุงุชูุญูŽุฉู ุณููˆุฑูŽุฉู ุงู„ู’ุจูŽู‚ูŽุฑูŽุฉู ูˆูŽุฎูŽุงุชูู…ูŽุชูู‡ูŽุง ุŒ ุฑูŽูˆูŽุงู‡ู ุงู„ู„ู‘ูŽุงู„ูŽูƒูŽุงุฆููŠู‘ู ุŒ ูˆูŽูŠูุคูŽูŠู‘ูุฏูู‡ู ุนูู…ููˆู…ู { ุงู‚ู’ุฑูŽุกููˆุง ูŠุณ ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽูˆู’ุชูŽุงูƒูู…ู’ }

Dari ย Abdullah bin Amru, bahwa dia menganjurkan jika mayit dikuburkan hendaknya dibacakan pembuka ย surat Al Baqarah, dan akhir surat Al Baqarah. Ini diriwayatkan oleh Imam Al Lalikaโ€™i. Hal ini dikuatkan oleh keumuman hadits: Bacalah Yasin kepada orang yang menghadapi sakaratul maut. (Imam Al Bahuti, Syarh Muntaha Al Iradat, 3/16. Mawqiโ€™ Al Islam)

Hanya saja dalam kitab ini tidak disebutkan validitas riwayat tersebut, apakah shahih ย dari Ibnu Amr?
Tetapi, ada riwayat dari Muhammad bin Al Jauhari, dia berkata, telah mengabarkan kepadaku ย Mubasysyir, dari ayahnya, bahwa dia berwasiat jika dikuburkan maka hendaknya dibacakan surat Al Fatihah, Al Baqarah, dan sampai selesai membacanya. Aku mendengar bahwa Ibnu Amru juga mewasiatkan demikian. ย (Imam Ibnu Qudamah, Al Mughni, 5/78)

Mubaysyir ini dinilai tsiqah (bisa dipercaya) oleh Imam Ahmad.

2. ย Imam Asy Syafi’i Rahimahullah

Tercatat dalam kitab Riyadhushshalihin:

ู‚ุงู„ ุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ู ุฑูŽุญูู…ู‡ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡: ูˆูŠูุณู’ุชูŽุญูŽุจู‘ู ุฃู† ูŠูู‚ุฑูŽุฃูŽ ุนูู†ู’ุฏูŽู‡ู ุดูŠุกูŒ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู‚ูุฑุขู†ูุŒ ูˆูŽุฅู† ุฎูŽุชูŽู…ููˆุง ุงู„ู‚ูุฑุขู† ุนูู†ู’ุฏู‡ู ูƒุงู†ูŽ ุญูŽุณู†

Berkata Asy Syafi’i Rahimahullah: disukai membaca Al Quran di sisi kubur dan jika sampai khatam maka itu bagus. (Hal. 295, Muasasah Ar Risalah)

Kitab Riyadhushshalihin disusun sejak delapan Abad yang lalu, tidak ada yang meragukan ย pernyataan ini, sampai akhirnya Syaikh Al Albani meragukannya, ย sebab menurutnya dalam madzhab Asy Syafi’i yang masyhur justru tidak sampainya bacaan Al Quran untuk mayit.

Namun dalam kitab yang lain, yakni _Al Qira’ah ‘Indal Qubur_, karta Abu Bakar Al Khalal, terdapat riwayat pembolehan membaca Al Quran di kubur oleh Imam Asy Syafi’i.

Abu Bakar Al Khalal berkata:

ุฃุฎุจุฑู†ูŠ ุฑูˆุญ ุจู† ุงู„ูุฑุฌ ุŒ ู‚ุงู„ : ุณู…ุนุช ุงู„ุญุณู† ุจู† ุงู„ุตุจุงุญ ุงู„ุฒุนูุฑุงู†ูŠ ุŒ ูŠู‚ูˆู„ : ยซ ุณุฃู„ุช ุงู„ุดุงูุนูŠ ุนู† ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู†ุฏ ุงู„ู‚ุจุฑ ูู‚ุงู„ : ู„ุง ุจุฃุณ ุจู‡ ยป

Mengabarkan kepadaku Ruh bin Al Faraj, katanya: Aku mendengar Al Hasan bin Ash Shabaah Az Zaโ€™farani berkata: โ€œAku bertanya kepada Asy Syafiโ€™i tentang membaca Al Quran di sisi kubur, Beliau menjawab: Tidak apa-apa.โ€ (Lihat riwayat No. 6)

Nah, dari sini kita mendapatkan keterangan dari Imam Asy Syafiโ€™i.

Pertama, Beliau menyatakan TIDAK SAMPAI pahala bacaan Al Quran buat mayit seperti yang dikisahkan Imam Ibnu Katsir, dan ini menjadi pendapat yang masyhur golongan Syafiโ€™iyah.

Kedua, Beliau membolehkan membaca Al Quran di sisi kubur, bahkan jika sampai khatam itu adalah bagus. Sebagaimana dikatakan Imam Abu Bakar Al Khalal dan Imam An Nawawi.

Jika keduanya shahih dari Imam Asy Syafiโ€™i, maka apakah memang baginya kedua hal ini berbeda? Mengirim pahala adalah satu hal, sedangkan membaca di sisi kubur adalah hal yang lain? ย Yang satu tidak sampai pahalanya berdalil surat An Najm ayat 39, yang satu dibolehkan karena untuk mencari berkahnya Al Quran bagi mayit? Wallahu Aโ€™lam

3. ย Imam Ahmad bin Hambal Rahimahullah

Imam Ibnu Qudamah Rahimahullah mengatakan dalam kitabnya, Syarhul Kabir:

ูˆู‚ุงู„ ุฃุญู…ุฏ ูˆูŠู‚ุฑุกูˆู† ุนู†ุฏ ุงู„ู…ูŠุช ุฅุฐุง ุญุถุฑ ู„ูŠุฎูู ุนู†ู‡ ุจุงู„ู‚ุฑุขู† ูŠู‚ุฑุฃ (ูŠุณ) ูˆุฃู…ุฑ ุจู‚ุฑุงุกุฉ ูุงุชุญุฉ ุงู„ูƒุชุงุจ

Berkata Ahmad: bahwa mereka membacakan Al Quran (surat Yasin) pada sisi mayit untuk meringankannya, dan juga diperintahkan membaca surat Al Fatihah. (Imam Ibnu Qudamah, Syarh Al Kabir, 2/305. Darul Kitab Al โ€˜Arabi).

Imam Al Bahuti juga mengatakan:

ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏู : ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ูŠูŽุตูู„ู ุฅู„ูŽูŠู’ู‡ู ูƒูู„ู‘ู ุดูŽูŠู’ุกู ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ุฎูŽูŠู’ุฑู ู…ูู†ู’ ุตูŽุฏูŽู‚ูŽุฉู ุฃูŽูˆู’ ุตูŽู„ูŽุงุฉู ุฃูŽูˆู’ ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู ู„ูู„ู’ุฃูŽุฎู’ุจูŽุงุฑู

Imam Ahmad mengatakan, bahwa ย semua bentuk amal shalih dapat sampai kepada mayit baik berupa doa, sedekah, dan amal shalih lainnya, karena adanya riwayat tentang itu. (Syarh Muntaha Al Iradat, 3/16)

Imam Ibnu Qudamah mengatakan, diriwayatkan dari Imam Ahmad bin Hambal, beliau berkata: โ€œJika kalian memasuki kuburan maka bacalah ayat kursi tiga kali, qul huwallahu ahad, kemudian katakan: Allahumma inna fadhlahu li Ahlil Maqabir.โ€ (Al Mughni, 5/78)

Dahulu Imam Ahmad membidโ€™ahkan membaca Al Quran di kuburan, lalu dia meralat pendapatnya itu. Imam Ibnu Qudamah menceritakan perubahan pada Imam Ahmad tersebut, sebagai berikut:
Diceritakan, bahwa Imam Ahmad melarang Dharir untuk membaca Al Quran di kuburan, Imam Ahmad berkata: ย โ€œMembaca Al Quran di kuburan adalah bidโ€™ah.โ€ ย Lalu Muhammad bin Qudamah Al jauhari bertanya kepadanya, โ€œWahai Abu Abdillah, apa pendapatmu tentang Mubasysyir Al Halabi?โ€ Imam Ahmad menjawab: โ€œDia tsiqah (bisa dipercaya).โ€

Lalu Muhammad bin Al Jauhari berkata, telah mengabarkan kepadaku ย Mubasysyir, dari ayahnya, bahwa dia berwasiat jika dikuburkan maka hendaknya dibacakan pembuka surat Al Baqarah, dan sampai selesai membacanya. Aku mendengar bahwa Ibnu Umar juga mewasiatkan demikian. ย (Al Mughni, 5/78) berawal dari sinilah Imam Ahmad, meralat pendapatnya, yang tadinya membidโ€™ahkan membaca Al Quran di kuburan, menjadi membolehkannya bahkan menganjurkannya.

4. ย Imam Ibnu Taimiyah Rahimahullah

Tertulis dalam Majmuโ€™ Al Fatawanya:

ูˆุณุฆู„ ุนู† ู‚ุฑุงุกุฉ ุฃู‡ู„ ุงู„ุจูŠุช : ุชุตู„ ุฅู„ูŠู‡ ุŸ ูˆุงู„ุชุณุจูŠุญ ูˆุงู„ุชุญู…ูŠุฏุŒ ูˆุงู„ุชู‡ู„ูŠู„ ูˆุงู„ุชูƒุจูŠุฑุŒ ุฅุฐุง ุฃู‡ุฏุงู‡ ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ูŠุช ูŠุตู„ ุฅู„ูŠู‡ ุซูˆุงุจู‡ุง ุฃู… ู„ุง ุŸ
ูุฃุฌุงุจ :
ูŠุตู„ ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ูŠุช ู‚ุฑุงุกุฉ ุฃู‡ู„ู‡ุŒ ูˆุชุณุจูŠุญู‡ู…ุŒ ูˆุชูƒุจูŠุฑู‡ู…ุŒ ูˆุณุงุฆุฑ ุฐูƒุฑู‡ู… ู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ุŒ ุฅุฐุง ุฃู‡ุฏูˆู‡ ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ูŠุชุŒ ูˆุตู„ ุฅู„ูŠู‡ . ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู… .
ูˆุณุฆู„ : ู‡ู„ ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุชุตู„ ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ูŠุช ู…ู† ุงู„ูˆู„ุฏ ุฃูˆ ู„ุง ุนู„ู‰ ู…ุฐู‡ุจ ุงู„ุดุงูุนูŠ ุŸ
ูุฃุฌุงุจ :
ุฃู…ุง ูˆุตูˆู„ ุซูˆุงุจ ุงู„ุนุจุงุฏุงุช ุงู„ุจุฏู†ูŠุฉ ูƒุงู„ู‚ุฑุงุกุฉุŒ ูˆุงู„ุตู„ุงุฉุŒ ูˆุงู„ุตูˆู… ูู…ุฐู‡ุจ ุฃุญู…ุฏุŒ ูˆุฃุจูŠ ุญู†ูŠูุฉุŒ ูˆุทุงุฆูุฉ ู…ู† ุฃุตุญุงุจ ู…ุงู„ูƒุŒ ูˆุงู„ุดุงูุนูŠุŒ ุฅู„ู‰ ุฃู†ู‡ุง ุชุตู„ุŒ ูˆุฐู‡ุจ ุฃูƒุซุฑ ุฃุตุญุงุจ ู…ุงู„ูƒุŒ ูˆุงู„ุดุงูุนูŠุŒ ุฅู„ู‰ ุฃู†ู‡ุง ู„ุง ุชุตู„ . ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู… .

Beliau ditanya tentang membaca Al Quran ang dilakukan keluarga; apakah sampai kepada mayit? Begiju juga tasbih, tahmid, takbir, jika dihadiahkan olehnya untuk mayit , sampaikah pahalanya kepadanya atau tidak?

Beliau menjawab:

โ€œPahala bacaan Al Quran keluarganya itu sampai kepada mayit, dan tasbih mereka, takbir, serta semua bentuk dzikir mereka kepada Allah Taโ€™ala jika dia hadiahkan kepada mayit, maka sampai kepadanya. Wallahu Aโ€™lamโ€

Beliau ditanya: menurut madzhab Syafiโ€™I apakah pahala membaca Al Quran akan sampai kepada mayit dari anak atau tidak?

Beliau menjawab:

โ€œAda pun sampainya pahala ibadah-ibadah badaniah seperti membaca Al Quran, shalat, dan puasa, maka madzhab Ahmad, Abu Hanifah, segolongan sahabat Malik, Syafiโ€™i, menatakan bahwa hal itu sampai pahalana. Sedangkan pendapat kebanyakan sahabat Malik, Syafiโ€™I, mengatakan hal itu tidak sampai.โ€ Wallahu Aโ€™lam ย  (Majmu’ Fatawa, 34/324. Darul Maktabah Al Hayah)

5. ย Imam Ibnul Qayyim Al Jauziyah Rahimahullah

Dalam kitab Ar Ruh Beliau berkata:

ูˆู‚ุฏ ุฐูƒุฑ ุนู† ุฌู…ุงุนุฉ ู…ู† ุงู„ุณู„ู ุฃู†ู‡ู… ุฃูˆุตูˆุง ุฃู† ูŠู‚ุฑุฃ ุนู†ุฏ ู‚ุจูˆุฑู‡ู… ูˆู‚ุช ุงู„ุฏูู† ู‚ุงู„ ุนุจุฏ ุงู„ุญู‚ ูŠุฑูˆู‰ ุฃู† ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ุจู† ุนู…ุฑ ุฃู…ุฑ ุฃู† ูŠู‚ุฑุฃ ุนู†ุฏ ู‚ุจุฑู‡ ุณูˆุฑุฉ ุงู„ุจู‚ุฑุฉ ูˆู…ู…ู† ุฑุฃู‰ ุฐู„ูƒ ุงู„ู…ุนู„ู‰ ุจู† ุนุจุฏ ุงู„ุฑุญู…ู† ูˆูƒุงู† ุงู„ุงู…ุงู… ุฃุญู…ุฏ ูŠู†ูƒุฑ ุฐู„ูƒ ุฃูˆู„ุง ุญูŠุซ ู„ู… ูŠุจู„ุบู‡ ููŠู‡ ุฃุซุฑ ุซู… ุฑุฌุน ุนู† ุฐู„ูƒ ูˆู‚ุงู„ ุงู„ุฎู„ุงู„ ููŠ ุงู„ุฌุงู…ุน ูƒุชุงุจ ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู†ุฏ ุงู„ู‚ุจูˆุฑ ุงุฎุจุฑู†ุง ุงู„ุนุจุงุณ ุจู† ู…ุญู…ุฏ ุงู„ุฏูˆุฑู‰ ุญุฏุซู†ุง ูŠุญูŠู‰ ุจู† ู…ุนูŠู† ุญุฏุซู†ุง ู…ุจุดุฑ ุงู„ุญู„ุจู‰ ุญุฏุซู†ูŠ ุนุจุฏ ุงู„ุฑุญู…ู† ุจู† ุงู„ุนู„ุงุก ุจู† ุงู„ู„ุฌู„ุงุฌ ุนู† ุฃุจูŠู‡ ู‚ุงู„ ู‚ุงู„ ุฃุจู‰ ุฅุฐุง ุฃู†ุงู…ุช ูุถุนู†ู‰ ููŠ ุงู„ู„ุญุฏ ูˆู‚ู„ ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ูˆุนู„ู‰ ุณู†ุฉ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ูˆุณู† ุนู„ู‰ ุงู„ุชุฑุงุจ ุณู†ุง ูˆุงู‚ุฑุฃ ุนู†ุฏ ุฑุฃุณู‰ ุจูุงุชุญุฉ ุงู„ุจู‚ุฑุฉ ูุฅู†ู‰ ุณู…ุนุช ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ุจู† ุนู…ุฑ ูŠู‚ูˆู„ ุฐู„ูƒ ู‚ุงู„ ุนุจุงุณ ุงู„ุฏูˆุฑู‰ ุณุฃู„ุช ุฃุญู…ุฏ ุจู† ุญู†ุจู„ ู‚ู„ุช ุชุญูุธ ููŠ ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู„ู‰ ุงู„ู‚ุจุฑ ุดูŠุฆุง ูู‚ุงู„ ู„ุง ูˆุณุฃู„ุช ูŠุญูŠู‰ ุงุจู† ู…ุนูŠู† ูุญุฏุซู†ู‰ ุจู‡ุฐุง ุงู„ุญุฏูŠุซ ู‚ุงู„ ุงู„ุฎู„ุงู„ ูˆุฃุฎุจุฑู†ูŠ ุงู„ุญุณู† ุจู† ุฃุญู…ุฏ ุงู„ูˆุฑุงู‚ ุญุฏุซู†ู‰ ุนู„ู‰ ุจู† ู…ูˆุณู‰ ุงู„ุญุฏุงุฏ ูˆูƒุงู† ุตุฏูˆู‚ุง ู‚ุงู„ ูƒู†ุช ู…ุน ุฃุญู…ุฏ ุจู† ุญู†ุจู„ ูˆู…ุญู…ุฏ ุจู† ู‚ุฏุงู…ุฉ ุงู„ุฌูˆู‡ุฑู‰ ููŠ ุฌู†ุงุฒุฉ ูู„ู…ุง ุฏูู† ุงู„ู…ูŠุช ุฌู„ุณ ุฑุฌู„ ุถุฑูŠุฑ ูŠู‚ุฑุฃ ุนู†ุฏ ุงู„ู‚ุจุฑ ูู‚ุงู„ ู„ู‡ ุฃุญู…ุฏ ูŠุง ู‡ุฐุง ุฅู† ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู†ุฏ ุงู„ู‚ุจุฑ ุจุฏุนุฉ ูู„ู…ุง ุฎุฑุฌู†ุง ู…ู† ุงู„ู…ู‚ุงุจุฑ ู‚ุงู„ ู…ุญู…ุฏ ุจู† ู‚ุฏุงู…ุฉ ู„ุฃุญู…ุฏ ุจู† ุญู†ุจู„ ูŠุง ุฃุจุง ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ู…ุง ุชู‚ูˆู„ ููŠ ู…ุจุดุฑ ุงู„ุญู„ุจูŠ ู‚ุงู„ ุซู‚ุฉ ู‚ุงู„ ูƒุชุจุช ุนู†ู‡ ุดูŠุฆุง ู‚ุงู„ ู†ุนู… ูุฃุฎุจุฑู†ูŠ ู…ุจุดุฑ ุนู† ุนุจุฏ ุงู„ุฑุญู…ู† ุจู† ุงู„ุนู„ุงุก ุงู„ู„ุฌู„ุงุฌ ุนู† ุฃุจูŠู‡ ุฃู†ู‡ ุฃูˆุตู‰ ุฅุฐุง ุฏูู† ุฃู† ูŠู‚ุฑุฃ ุนู†ุฏ ุฑุฃุณู‡ ุจูุงุชุญุฉ ุงู„ุจู‚ุฑุฉ ูˆุฎุงุชู…ุชู‡ุง ูˆู‚ุงู„ ุณู…ุนุช ุงุจู† ุนู…ุฑ ูŠูˆุตูŠ ุจุฐู„ูƒ ูู‚ุงู„ ู„ู‡ ุฃุญู…ุฏ ูุงุฑุฌุน ูˆู‚ู„ ู„ู„ุฑุฌู„ ูŠู‚ุฑุฃ ูˆู‚ุงู„ ุงู„ุญุณู† ุจู† ุงู„ุตุจุงุญ ุงู„ุฒุนูุฑุงู†ูŠ ุณุฃู„ุช ุงู„ุดุงูุนูŠ ุนู† ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู†ุฏ ุงู„ู‚ุจุฑ ูู‚ุงู„ ู„ุง ุจุฃุณ ุจู‡ุง ูˆุฐูƒุฑ ุงู„ุฎู„ุงู„ ุนู† ุงู„ุดุนุจูŠ ู‚ุงู„ ูƒุงู†ุช ุงู„ุฃู†ุตุงุฑ ุฅุฐุง ู…ุงุช ู„ู‡ู… ุงู„ู…ูŠุช ุงุฎุชู„ููˆุง ุฅู„ู‰ ู‚ุจุฑู‡ ูŠู‚ุฑุกูˆู† ุนู†ุฏู‡ ุงู„ู‚ุฑุขู† ู‚ุงู„ ูˆุฃุฎุจุฑู†ูŠ ุฃุจูˆ ูŠุญูŠู‰ ุงู„ู†ุงู‚ุฏ ู‚ุงู„ ุณู…ุนุช ุงู„ุญุณู† ุจู† ุงู„ุฌุฑูˆู‰ ูŠู‚ูˆู„ ู…ุฑุฑุช ุนู„ู‰ ู‚ุจุฑ ุฃุฎุช ู„ูŠ ูู‚ุฑุฃุช ุนู†ุฏู‡ุง ุชุจุงุฑูƒ ู„ู…ุง ูŠุฐูƒุฑ ููŠู‡ุง ูุฌุงุกู†ูŠ ุฑุฌู„ ูู‚ุงู„ ุฅู†ู‰ ุฑุฃูŠุช ุฃุฎุชูƒ ููŠ ุงู„ู…ู†ุงู… ุชู‚ูˆู„ ุฌุฒู‰ ุงู„ู„ู‡ ุฃุจุง ุนู„ู‰ ุฎูŠุฑุง ูู‚ุฏ ุงู†ุชูุนุช ุจู…ุง ู‚ุฑุฃ ุฃุฎุจุฑู†ูŠ ุงู„ุญุณู† ุจู† ุงู„ู‡ูŠุซู… ู‚ุงู„ ุณู…ุนุช ุฃุจุง ุจูƒุฑ ุจู† ุงู„ุฃุทุฑูˆุด ุงุจู† ุจู†ุช ุฃุจูŠ ู†ุตุฑ ุจู† ุงู„ุชู…ุงุฑ ูŠู‚ูˆู„ ูƒุงู† ุฑุฌู„ ูŠุฌูŠุก ุฅู„ู‰ ู‚ุจุฑ ุฃู…ู‡ ูŠูˆู… ุงู„ุฌู…ุนุฉ ููŠู‚ุฑุฃ ุณูˆุฑุฉ ูŠุณ ูุฌุงุก ููŠ ุจุนุถ ุฃูŠุงู…ู‡ ูู‚ุฑุฃ ุณูˆุฑุฉ ูŠุณ ุซู… ู‚ุงู„ ุงู„ู„ู‡ู… ุฅู† ูƒู†ุช ู‚ุณู…ุช ู„ู‡ุฐู‡ ุงู„ุณูˆุฑุฉ ุซูˆุงุจุง ูุงุฌุนู„ู‡ ููŠ ุฃู‡ู„ ู‡ุฐู‡ ุงู„ู…ู‚ุงุจุฑ ูู„ู…ุง ูƒุงู† ูŠูˆู… ุงู„ุฌู…ุนุฉ ุงู„ุชูŠ ุชู„ูŠู‡ุง ุฌุงุกุช ุงู…ุฑุฃุฉ ูู‚ุงู„ุช ุฃู†ุช ูู„ุงู† ุงุจู† ูู„ุงู†ุฉ ู‚ุงู„ ู†ุนู… ู‚ุงู„ุช ุฅู† ุจู†ุชุง ู„ูŠ ู…ุงุชุช ูุฑุฃูŠุชู‡ุง ููŠ ุงู„ู†ูˆู… ุฌุงู„ุณุฉ ุนู„ู‰ ุดููŠุฑ ู‚ุจุฑู‡ุง ูู‚ู„ุช ู…ุง ุฃุฌู„ุณูƒ ู‡ุง ู‡ู†ุง ูู‚ุงู„ุช ุฅู† ูู„ุงู† ุงุจู† ูู„ุงู†ุฉ ุฌุงุก ุฅู„ู‰ ู‚ุจุฑ ุฃู…ู‡ ูู‚ุฑุฃ ุณูˆุฑุฉ ูŠุณ ูˆุฌุนู„ ุซูˆุงุจู‡ุง ู„ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ู‚ุงุจุฑ ูุฃุตุงุจู†ุง ู…ู† ุฑูˆุญ ุฐู„ูƒ ุฃูˆ ุบูุฑ ู„ู†ุง ุฃูˆ ู†ุญูˆ ุฐู„ูƒ

โ€œPernah disebutkan sebagian para salaf, bahwa mereka mewasiatkan supaya dibacakan diatas kubur mereka di waktu penguburannya. Telah berkata Abdul Haq, diriwayatkan bahwa Abdullah bin Umar pernah menyuruh supaya diabacakan diatas kuburnya surah Al Baqarah. Pendapat ini dikuatkan oleh Muโ€™alla bin Hanbal, pada mulanya mengingkari pendapat ini karena masih belum menemui sesuatu dalil mengenainya, kemudian menarik balik pengingkarannya itu setelah jelas kepadanya bahwa pendapat itu betul.

Berkata Al Khallal di dalam kitabnya โ€˜Al-jamiโ€™ dalam Kitab Qiraโ€™an โ€˜Indal Qubur: Telah berkata kepadaku Al Abbas bin Muhammad Ad Dauri, berbicara kepadaku Yahya bin Maโ€™in, berbicara kepadaku Mubasyyir Al Halabi, berbicara kepadaku Abdurrahman bin Al-Alaโ€™ bin Lajlaj, dari ayahnya, katanya : Ayahku telah berpesan kepadaku, kalau dia mati, maka kuburkanlah dia di dalam lahad, kemudian sebutkanlah : Dengan Nama Allah, dan atas agama Rasulullah ! Kemudian ratakanlah kubur itu dengan tanah, kemudian bacakanlah dikepalaku dengan pembukaan surat Al Baqarah, karena aku telah mendengar Abdullah bin Umar Radhiallahu โ€˜Anhu menyuruh membuat demikian. Berkata Al Abbas Ad Dauri kemudian : Aku pergi bertanya Ahmad bin Hanbal, ย apakah dia ย menghafal sesuatu tentang membaca diatas kubur. Maka katanya : Tidak ada ! kemudian aku bertanya pula Yahya bin Maโ€™in, maka dia telah menerangkan kepadaku bicara yang menganjurkan yang demikian.

Berkata Al Khallal, telah memberitahuku Al Hasan bin Ahmad Al Warraq, berbicara kepadaku Ali bin Musa Al-Haddad, dan dia adalah seorang yang berkata benar, katanya : Suatu saat saya bersama-sama Ahmad bin Hanbal dan Muhammad bin Qudamah Al Jauhari menghadiri suatu jenazah. Setelah selesai mayit itu dikuburkan, maka telah duduk seorang yang buta membaca sesuatu diatas kubur itu. Maka ia disangkal oleh Imam Ahmad, katanya : Wahai fulan ! Membaca sesuatu diatas kubur adalah bidโ€™ah ! ย  Ketika kita keluar dari pekuburan itu, berkata Muhammad bin Qudamah Al Jauhari kepada Imam Ahmad bin Hanbal : Wahai Abu Abdullah ! Apa pendapatmu tentang si Mubasysyir Al-Halabi ? Jawab Imam Ahmad : Dia seorang yang dipercayai. Berkata Muhammad bin Qudamah Al Jauhari seterusnya : Aku ย telah menulis sesuatu darinya ! ย Imam Ahmad berkata : Ya ? Berkata Muhammad bin Qudamah : Telah memberitahuku Mubasysyir, dari Abdurrahman Bin Al Alaโ€™ bin Lajlaj, dari ayahnya, bahwasanya ia berpesan, kalau dia dikuburkan nanti, hendaklah dibacakan dikepalanya ayat-ayat permulaan surat Al Baqarah, dan ayat-ayat penghabisannya, sambil katanya : Aku mendengar Abdullah bin Umar (Ibnu Umar) mewasiatkan orang yang membaca demikian itu.

Mendengar itu, maka Imam Ahmad bin Hanbal berkata kepada Muhammad bin Qudamah : Kalau begitu aku tarik penolakanku itu. Dan suruhlah orang buta itu membacakannya.

Berkata Al ย Hasan bin As Sabbah Az Zaโ€™farani pula : Saya pernah menanyakan hal itu kepada Imam Syafiโ€™i, kalau boleh dibacakan sesuatu diatas kubur orang, maka Jawabnya : Boleh, Tidak mengapa !

Al Khalal pun telah menyebutkan lagi dari As-syaโ€™bi, katanya : Adalah Kaum Anshar, apabila mati seseorang diantara mereka, senantiasalah mereka mendatangi kuburnya untuk membacakan sesuatu dari Al-Qurโ€™an.

Asy-syaโ€™bi berkata, telah memberitahuku Abu Yahya An Naqid, katanya aku telah mendengar Al Hasan bin Al-Haruri berkata : Saya telah mendatangi kubur saudara perempuanku, lalu aku membacakan disitu Surat Tabarak (Al-Mulk), sebagaimana yang dianjurkan. Kemudian datang kepadaku seorang lelaki dan memberitahuku, katanya : Aku mimpikan saudara perempuanmu, dia berkata : Moga-moga Allah memberi balasan kepada Abu Ali (yakni si pembaca tadi) dengan segala yang baik. Sungguh aku mendapat manfaat yang banyak dari bacaannya itu.

Telah memberitahuku Al-Hasan bin Haitsam, katanya aku mendengar Abu Bakar Al Athrusy berkata : Ada seorang lelaki datang ke kubur ibunya pada hari jumโ€™at, kemudian ia membaca surat Yasin disitu. Bercerita Abu Bakar seterusnya : Maka aku pun datang kekubur ibuku dan membaca surah Yasiin, kemudian aku mengangkat tangan : Ya Allah ! Ya Tuhanku ! Kalau memang Engkau memberi pahala lagi bagi orang yang membaca surat ini, maka jadikanlah pahala itu bagi sekalian ahli kubur ini !

Apabila tiba hari jumโ€™at yang berikutnya, dia ditemui seorang wanita. Wanita itu bertanya : Apakah kau fulan anak si fulanah itu ? Jawab Abu Bakar : Ya ! Berkata wanita itu lagi : Puteriku telah meninggal dunia, lalu aku bermimpikan dia datang duduk diatas kuburnya. Maka aku bertanya : Mengapa kau duduk disini ? Jawabnya : Si fulan anak fulanah itu telah datang ke kubur ibunya seraya membacakan Surat Yasin, dan dijadikan pahalanya untuk ahli kuburan sekaliannya. Maka aku pun telah mendapat bahagian daripadanya, dan dosaku pun telah diampunkan karenanya.โ€ (Imam Ibnu Qayyim Al Jauziyah, Ar Ruh, Hal. 5. Maktabah Al Misykah)

Demikian dari Imam Ibnul Qayyim. Sebagian ulama โ€“seperti Syaikh Al Albani- menganggap bahwa kitab Ar Ruh adalah tidak benar dinisbatkan sebagai karya Imam Ibnul Qayyim, sekali pun benar, mestilah kitab ini dibuat olehnya ketika masih muda. Dengan kata lain, pendapat Beliau dalam Zaadul Maโ€™ad tentang bidโ€™ahnya membaca Al Quran di kubur, telah merevisi pendapat yang ada dalam Ar Ruh. Sementara ulama lain mengatakan, benar bahwa Ar Ruh adalah karya Imam Ibnul Qayyim jika dilihat dari gaya penulisannya yang jelas khas dan cita rasa beliau, bagi yang terbiasa membaca karya-karyanya, hal ini akan mudah diketahui. Wallahu Aโ€™lam

6. ย Imam Jalauddin As Suyuthi Rahimahullah

Beliau mengatakan:

ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุณูู†ู‘ูŽุฉูŽ ุงู„ู’ุฅูุทู’ุนูŽุงู…ู ุณูŽุจู’ุนูŽุฉู ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ูุŒ ุจูŽู„ูŽุบูŽู†ููŠ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู…ูุณู’ุชูŽู…ูุฑู‘ูŽุฉูŒ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุขู†ูŽ ุจูู…ูŽูƒู‘ูŽุฉูŽ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽุฏููŠู†ูŽุฉูุŒ ููŽุงู„ุธู‘ูŽุงู‡ูุฑู ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู„ูŽู…ู’ ุชูุชู’ุฑูŽูƒู’ ู…ูู†ู’ ุนูŽู‡ู’ุฏู ุงู„ุตู‘ูŽุญูŽุงุจูŽุฉู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุขู†ูŽุŒ ูˆูŽุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูู…ู’ ุฃูŽุฎูŽุฐููˆู‡ูŽุง ุฎูŽู„ูŽูู‹ุง ุนูŽู†ู’ ุณูŽู„ูŽูู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ุตู‘ูŽุฏู’ุฑู ุงู„ู’ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ู. [ูˆูŽุฑูŽุฃูŽูŠู’ุชู] ูููŠ ุงู„ุชู‘ูŽูˆูŽุงุฑููŠุฎู ูƒูŽุซููŠุฑู‹ุง ูููŠ ุชูŽุฑูŽุงุฌูู…ู ุงู„ู’ุฃูŽุฆูู…ู‘ูŽุฉู ูŠูŽู‚ููˆู„ููˆู†ูŽ: ูˆูŽุฃูŽู‚ูŽุงู…ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุนูŽู„ูŽู‰ ู‚ูŽุจู’ุฑูู‡ู ุณูŽุจู’ุนูŽุฉูŽ ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ู ูŠูŽู‚ู’ุฑูŽุกููˆู†ูŽ ุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุขู†ูŽุŒ ูˆูŽุฃูŽุฎู’ุฑูŽุฌูŽ ุงู„ู’ุญูŽุงููุธู ุงู„ู’ูƒูŽุจููŠุฑู ุฃูŽุจููˆ ุงู„ู’ู‚ูŽุงุณูู…ู ุจู’ู†ู ุนูŽุณูŽุงูƒูุฑูŽ ูููŠ ูƒูุชูŽุงุจูู‡ู ุงู„ู’ู…ูุณูŽู…ู‘ูŽู‰ ” ุชูŽุจู’ูŠููŠู†ู ูƒูŽุฐูุจู ุงู„ู’ู…ููู’ุชูŽุฑููŠ ูููŠู…ูŽุง ู†ูุณูุจูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุฅูู…ูŽุงู…ู ุฃูŽุจููŠ ุงู„ู’ุญูŽุณูŽู†ู ุงู„ู’ุฃูŽุดู’ุนูŽุฑููŠู‘ู “: ุณูŽู…ูุนู’ุชู ุงู„ุดู‘ูŽูŠู’ุฎูŽ ุงู„ู’ููŽู‚ููŠู‡ูŽ ุฃูŽุจูŽุง ุงู„ู’ููŽุชู’ุญู ู†ูŽุตู’ุฑูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุจู’ู†ูŽ ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏู ุจู’ู†ู ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ู’ู‚ูŽูˆููŠู‘ู ุงู„ู’ู…ูุตู‘ููŠุตููŠู‘ูŽ ูŠูŽู‚ููˆู„ู: ุชููˆููู‘ููŠูŽ ุงู„ุดู‘ูŽูŠู’ุฎู ู†ูŽุตู’ุฑู ุจู’ู†ู ุฅูุจู’ุฑูŽุงู‡ููŠู…ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽู‚ู’ุฏูุณููŠู‘ู ูููŠ ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ุซู‘ูู„ูŽุงุซูŽุงุกู ุงู„ุชู‘ูŽุงุณูุนู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ู…ูุญูŽุฑู‘ูŽู…ู ุณูŽู†ูŽุฉูŽ ุชูุณู’ุนููŠู†ูŽ ูˆูŽุฃูŽุฑู’ุจูŽุนูู…ูุงุฆูŽุฉู ุจูุฏูู…ูŽุดู’ู‚ูŽุŒ ูˆูŽุฃูŽู‚ูŽู…ู’ู†ูŽุง ุนูŽู„ูŽู‰ ู‚ูŽุจู’ุฑูู‡ู ุณูŽุจู’ุนูŽ ู„ูŽูŠูŽุงู„ู ู†ูŽู‚ู’ุฑูŽุฃู ูƒูู„ู‘ูŽ ู„ูŽูŠู’ู„ูŽุฉู ุนูุดู’ุฑููŠู†ูŽ ุฎูŽุชู’ู…ูŽุฉู‹

Bahwasanya disunahkan memberikan makanan selama tujuh hari (di rumah mayit, pen), telah sampai kepadaku bahwa hal itu terus berlangsung sampai saat ini di Mekkah dan Madinah. Kenyataannya hal itu tidak pernah ditinggalkan sejak masa para sahabat Nabi ๏ทบ sampai saat ini (zaman Imam As Suyuthi), dan sesungguhnya generasi khalaf telah ย  mengambil dari generasi salaf sampai generasi awal Islam. Aku melihat dalam banyak kitab-kitab sejarah dan biografi para imam, bahwa mereka mengatakan: โ€œManusia menetap di kuburnya (para imam, pen) selama tujuh hari membaca Al Quran. Diriwayatkan oleh Al Hafizh Al Kabir Abul Qasim bin โ€˜Asakir dalam kitabnya yang bernama โ€œTabyin Kadzib Al Muftaraโ€ yang disandarkan sebagaikarya Imam Abul Hasan Al Asyโ€™ari: โ€œAku mendengar Asy Syaikh Al Faqih Abul Fath Nashrullah bin Muhammad bin Abdul Qawwi Al Mishshishiy berkata: Telah wafat Asy Syaikh Nashr bin Ibrahim Al Maqdisiy di hari selasa, tanggal 9 Muharam, 490H di Damaskus, kamu menetap di kuburnya selama tujuh malam dan membaca Al Quran tiap malam sebanyak 20 kali khatam. ย  ย (Imam Jalaluddin As Suyuthi, Al Hawi Lil Fatawi, Juz. 2 Hlm. 234)

Imam As Suyuthi juga menceritakan (dan ini sering dijadikan dalil tahlilan selama tujuh hari dan empat puluh hari oleh pihak yang mendukung tahlilan):

ุฑูˆู‰ ุฃุญู…ุฏ ุจู† ุญู†ุจู„ ููŠ ุงู„ุฒู‡ุฏ ูˆุฃุจูˆ ู†ุนูŠู… ููŠ ุงู„ุญู„ูŠุฉ ย  ุนู† ุทุงูˆุณ ุฃู† ุงู„ู…ูˆุชู‰ ูŠูุชู†ูˆู† ููŠ ู‚ุจูˆุฑู‡ู… ุณุจุนุง ููƒุงู†ูˆุง ูŠุณุชุญุจูˆู† ุฃู† ูŠุทุนู…ูˆุง ุนู†ู‡ู… ุชู„ูƒ ุงู„ุฃูŠุงู… ุฅุณู†ุงุฏู‡ ุตุญูŠุญ ูˆู„ู‡ ุญูƒู… ุงู„ุฑูุน ูˆุฐูƒุฑ ุจู† ุฌุฑูŠุฌ ููŠ ู…ุตู†ูู‡ ุนู† ุนุจูŠุฏ ุจู† ุนู…ูŠุฑ ุฃู† ุงู„ู…ุคู…ู† ูŠูุชู† ุณุจุนุง ูˆุงู„ู…ู†ุงูู‚ ุฃุฑุจุนูŠู† ุตุจุงุญุง ูˆุณู†ุฏู‡ ุตุญูŠุญ ุฃูŠุถุง

Imam Ahmad meriwayatkan dalam kitab Az Zuhd, Abu An Nuโ€™aim dalam Al Hilyah, dari Thawus bahwasanya mayit akan mendapatkan ujian dikuburnya selama tujuh hari, maka para sahabat nabi menyukai untuk memberikan makan selama tujuh itu. Isandnya shahih dan hukumnya sebagai hadits marfuโ€™. Ibnu Juraij dalam Mushannafnya menyebutkan dari โ€˜Ubaid bin โ€˜Amir bahwa seorang muโ€™min diuji selama tujuh hari sedangkan orang munafik diuji selama empat puluh hari. (Imam As Suyuthi, Ad Dibaj โ€˜Alash Shahih Muslim, Juz. 2, Hlm. 490. Atsar-atsar ini juga terdapat dalam kitabnya Imam Ibnul Jauzi, Shifatush Shafwah, Juz. 1, Hlm. 454)

7. ย Imam Asy Syaukani Rahimahullah

Dalam kitab Nailul Authar-nya, Ketika membahas tentang hadits dari Ibnu Abbas, tentang pertanyaan seorang laki-laki, bahwa ibunya sudah meninggal apakah sedekah yang dilakukannya membawa manfaat buat ibunya? Rasulullah menjawab: ya. (HR. Bukhari, At Tirmidzi, Abu Daud, dan An Nasaโ€™i)

Dalam menjelaskan hadits ini, dia mengatakan:

ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ุงูุฎู’ุชูู„ูููŽ ูููŠ ุบูŽูŠู’ุฑู ุงู„ุตู‘ูŽุฏูŽู‚ูŽุฉู ู…ูู†ู’ ุฃูŽุนู’ู…ูŽุงู„ู ุงู„ู’ุจูุฑู‘ู ู‡ูŽู„ู’ ูŠูŽุตูู„ู ุฅู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ุŸ ููŽุฐูŽู‡ูŽุจูŽุชู’ ุงู„ู’ู…ูุนู’ุชูŽุฒูู„ูŽุฉู ุฅู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽุง ูŠูŽุตูู„ู ุฅู„ูŽูŠู’ู‡ู ุดูŽูŠู’ุกูŒ ูˆูŽุงุณู’ุชูŽุฏูŽู„ู‘ููˆุง ุจูุนูู…ููˆู…ู ุงู„ู’ุขูŠูŽุฉู ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ูููŠ ุดูŽุฑู’ุญู ุงู„ู’ูƒูŽู†ู’ุฒู : ุฅู†ู‘ูŽ ู„ูู„ู’ุฅูู†ู’ุณูŽุงู†ู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ูŽ ุซูŽูˆูŽุงุจูŽ ุนูŽู…ูŽู„ูู‡ู ู„ูุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู ุตูŽู„ูŽุงุฉู‹ ูƒูŽุงู†ูŽ ุฃูŽูˆู’ ุตูŽูˆู’ู…ู‹ุง ุฃูŽูˆู’ ุญูŽุฌู‘ู‹ุง ุฃูŽูˆู’ ุตูŽุฏูŽู‚ูŽุฉู‹ ุฃูŽูˆู’ ู‚ูุฑูŽุงุกูŽุฉูŽ ู‚ูุฑู’ุขู†ู ุฃูŽูˆู’ ุบูŽูŠู’ุฑูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ู…ูู†ู’ ุฌูŽู…ููŠุนู ุฃูŽู†ู’ูˆูŽุงุนู ุงู„ู’ุจูุฑู‘ู ุŒ ูˆูŽูŠูŽุตูู„ู ุฐูŽู„ููƒูŽ ุฅู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ูˆูŽูŠูŽู†ู’ููŽุนูู‡ู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ุณู‘ูู†ู‘ูŽุฉู ุงู†ู’ุชูŽู‡ูŽู‰

Telah ada ย perbedaan pendapat para ulama, apakah ย โ€˜sampai atau tidakโ€™ kepada mayit, ย perihal amal kebaikan selain sedekah? ย  Golongan ย muโ€™tazilah (rasionalis ekstrim) mengatakan, tidak sampai sedikit pun. Mereka beralasan dengan keumuman ayat (yakni An Najm: 39, pen). ย Sementara, dalam Syarh Al Kanzi Ad ย Daqaiq, disebutkan: bahwa manusia menjadikan amalnya sebagai pahala untuk orang selainnya, baik itu dari shalat, puasa, haji, sedekah, membaca Al Quran, dan semua amal kebaikan lainnya, mereka sampaikan hal itu kepada mayit, dan menurut Ahlus Sunnah hal itu bermanfaat bagi mayit tersebut. Selesai. (Imam Asy Syaukani, Nailul Authar, 4/92. Maktabah Ad Daโ€™wah Al Islamiyah)

Imam Asy Syaukani telah memberikan dalil untuk masing-masing amal kebaikan yang bisa disampaikan kepada mayit, baik puasa, haji, sedekah, dan juga membaca Al Quran. (Ibid, 4/93)

8. ย Al Imam Al Hafizh Fakhruddin Az Zailaโ€™i Rahimahullah

Perlu diketahui, ayat yang dijadikan dalil oleh Imam Asy Syafiโ€™i, menurut Ibnun Abbas telah dimansukh (dihapus). Dalam Tafsir Ibnu Jarir tentang An Najm ayat 39: โ€œManusia tidaklah mendapatkan kecuali apa yang diusahakannya.โ€ ย Disebutkan dari Ibnu Abbas bahwa ayat tersebut mansukh (dihapus, yang dihapus bukanlah teksnya, tetapi hukumnya, pen) oleh ayat lain yakni, โ€œDan orang-orang yang beriman, dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka ..โ€ ย maka anak-anak akan dimasukkan ke dalam surga karena kebaikan yang dibuat bapak-bapaknya. (Imam Abu Jaโ€™far bin Jarir Ath Thabari, ย Jamiโ€™ul Bayan fi Taโ€™wilil Quran, 22/546-547)

Sementara dalam kitab Tabyin Al Haqaiq Syarh Kanzu Ad Daqaiq, disebutkan bahwa An Najm ayat 39 tersebut dikhususkan untuk kaum Nabi Musa dan Ibrahim, karena di dalam rangkaian ayat tersebut ย  diceritakan tentang ย kitab suci mereka berdua, firmanNya: โ€œAtaukah belum diberitakan kepadanya apa yang ada dalam lembaran- lembaran Musa? dan lembaran-lembaran Ibrahim yang selalu menyempurnakan janji?โ€ (QS. An Najm (53): 36-37)

Ada juga yang mengatakan, maksud ayat tersebut (An Najm 39) adalah untuk orang kafir, sedangkan orang beriman, maka baginya juga mendapatkan manfaat usaha dari saudaranya. (Imam Fakhruddin Az Zailaโ€™i, Tabyin Al Haqaiq Syarh Kanzu Ad Daqaiq, 5/132)

9. ย Imam Ibnu Nujaim Al Hanafi ย dan Imam Kamaluddin bin Al Hummam Rahimahumallah

ูˆู…ู†ู‡ุง ู…ุง ุฑูˆุงู‡ ุฃุจูˆ ุฏุงูˆุฏ “ุงู‚ุฑุกูˆุง ุนู„ู‰ ู…ูˆุชุงูƒู… ุณูˆุฑุฉ ูŠุณ” ูˆุญูŠู†ุฆุฐ ูุชุนูŠู† ุฃู† ู„ุง ูŠูƒูˆู† ู‚ูˆู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰: {ูˆูŽุฃูŽู†ู’ ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ู„ูู„ู’ุฅูู†ู’ุณูŽุงู†ู ุฅูู„ู‘ูŽุง ู…ูŽุง ุณูŽุนูŽู‰} [ุงู„ู†ุฌู…:39] ุนู„ู‰ ุธุงู‡ุฑู‡ุŒ ูˆููŠู‡ ุชุฃูˆูŠู„ุงุช ุฃู‚ุฑุจู‡ุง ู…ุง ุงุฎุชุงุฑู‡ ุงู„ู…ุญู‚ู‚ ุงุจู† ุงู„ู‡ู…ุงู… ุฃู†ู‡ุง ู…ู‚ูŠุฏุฉ ุจู…ุง ูŠู‡ุจู‡ ุงู„ุนุงู…ู„ ูŠุนู†ูŠ ู„ูŠุณ ู„ู„ุฅู†ุณุงู† ู…ู† ุณุนูŠ ุบูŠุฑู‡ ู†ุตูŠุจ ุฅู„ุง ุฅุฐุง ูˆู‡ุจู‡ ู„ู‡ ูุญูŠู†ุฆุฐ ูŠูƒูˆู† ู„ู‡

โ€œDi antaranya adalah apa yang diriwayatkan oleh Abu Daud: โ€œBacalah surat Yasin atas orang yang menghadapi kematian di antara kalian.โ€ Saat itu tidaklah ayat: Manusia tidaklah mendapatkan kecuali apa yang diusahakannya (An Najm: 39) diartikan secara zhahir. Ayat ini memliki banyak takwil. Yang paling dekat dengan kebenaran adalah apa yang telah dipilih oleh Al Muhaqqiq Ibnu Al Hummam, bahwa ayat itu tidak termasuk ย orang yang menghadiahkan amalnya. Artinya, tidaklah bagi manusia mendapatkan bagian selain apa yang diusahakannya, kecuali jika dia menghibahkan kepada orang lain, maka saat itu menjadi milik orang tersebut.โ€ (Imam Ibnu Nujaim Al Hanafi, Al Bahrur Raiq Syarh Kanz Ad Daqaiq, ย 3/84. ย  ย Dar Ihya At Turats)

Dalam kitab Fathul Qadir โ€“nya Imam Ibnul Hummam, pada Bab Al Hajj โ€˜anil Ghair, setelah beliau ย memaparkan hadits-hadits tentang amal shalih yang bisa dilakukan orang hidup dan bermanfaat untuk orang mati, seperti doa, haji, sedekah, dan terakhir dia menyebut hadits tentang membaca surat Yasin. Lalu beliau mengatakan, bahwa siapa saja yang berbuat amal kebaikan untuk orang lain maka dengannya Allah Taโ€™ala akan memberinya manfaat dan hal itu telah sampai secara mutawatir ย (diceritakan banyak manusia dari zaman ke zaman yang tidak mungkin mereka sepakat untuk dusta, pen). (Imam Kamaluddin bin Al Hummam, Fathul Qadir, 6/134)

10. ย Imam Ibnu Rusyd Al Maliki Rahimahullah

Imam Muhammad Al Kharrasyi mengatakan dalam kitabnya, Syarh Mukhtashar Khalil:

Dalam An Nawazil-nya, Ibnu Rusyd mengatakan: โ€œJika seseorang membaca Al Quran dan menjadikan pahalanya untuk mayit, maka hal itu dibolehkan. Si Mayit akan mendapatkan pahalanya, dan sampai juga kepadanya manfaatnya. Insya Allah Taโ€™ala.โ€ (Imam Muhammad Al Kharrasyi, Syarh Mukhtashar ย Khalil, 5/467)

11. ย Imam Al Qarrafi Al Maliki Rahimahullah

Beliau mengatakan, โ€œYang benar adalah bahwa bagi orang yang sudah wafat akan mendapat keberkahan dari membaca Al Quran, sebagaimana seseorang yang mendapatkan keberkahan karena bertetanggaan dengan orang shalih, maka hendaknya jangan sampai dibiarkan begitu saja mayat dari perkara membaca Al Quran dan ย tahlil (membaca Laa Ilaha Illallah) yang dilakukan saat dikuburnya.โ€ (Imam Ahmad An Nafrawi, Al Fawakih Ad Dawani, 3/283)

12. ย Imam Ibnu Hajar Al Haitami Asy Syafiโ€™i Rahimahullah

Dalam Tuhfatul Muhtaj fi Syarhil Minhaj beliau mengatakan โ€“setelah mengutip hadits membaca Yasin untuk orang yang sedang sakaratul maut- ย bahwa hendaknya diperdengarkan bacaan Al Quran bagi mayit agar mendapatkan keberkahannya sebagaimana orang hidup, jika diucapkan salam saja boleh, tentu membacakannya Al Quran adalah lebih utama. Mereka telah menerangkan bahwa dianjurkan bagi para peziarah dan pengantar untuk membacakan bagian dari Al Quran. (Imam Ibnu Hajar Al Haitami Al Makki, Tuhfatul Muhtaj fi Syarhil Minhaj, 10/371)

13. ย Imam Syihabuddin Ar Ramli Asy Syafiโ€™i Rahimahullah

Beliau membolehkan membaca Al Quran untuk mayit bahkan setelah dikuburkan, dan ada sebagian pengikut Syafiโ€™i lainnya menyatakan itu sunah. (Imam Syihabuddin Ar ramli, Nihayatul Muhtaj, 2/428)

14. ย Syaikh Hasanain Makhluf Rahimahullah (Mufti Mesir pada masanya)

Beliau ย mengatakan โ€“setelah memaparkan berbagai hadits tentang fadhilah Yasin dan analisa yang cukup panjang- ย bahwa dibolehkan membaca ย surat Yasin pada orang sakit untuk meringankannya, juga pada orang yang ย mengalami sakaratul maut, dan boleh juga membacanya untuk orang yang sudah wafat dengan alasan untuk meringankannya. (Fatawa Al Azhar, 5/471)

15. ย Syaikh โ€˜Athiyah Shaqr Rahimahullah (Mufti Mesir pada masanya)

Setelah beliau memaparkan hadits-hadits tentang pembacaan Yasin untuk orang wafat, beliau mengatakan bahwa para ulama berbeda pendapat tentang waktu pembacaannya. Ada yang mengatakan sebelum wafat (ketika sakaratul maut) demi meringankan keluarnya ruh, dan saat itu pun malaikat hadir ย mendengarkannya untu menurunkan rahmat. Ada juga yang mengatakan dibaca setelah wafat, baik sebelum di kubur atau sesudah dikubur, sama saja. Dan dibolehkan membaca Yasin dengan menghadiahkan pahalanya, Insya Allah itu bermanfaat bagi mayit, dan surat Yasin memiliki keutamaan itu dan juga pengaruhnya. Sedangkan pendapat beliau sendiri, membaca surat Yasin adalah sama saja waktunya, baik ketika sakaratul maut atau setelah wafatnya. Malaikat ikut mendengarkannya, mayit mendapatkan faidahnya karena hadiah tersebut, dan si pembaca juga mendapatkan pahala, begitu pula pendengarnya akan mendapatkan pelajaran dan hikmah darinya. (Fatawa Al Azhar, 8/295)

๐Ÿ“šKesimpulan

Demikianlah perselisihan ini. ย  Namun, masih ada jalan keluar yang bisa kita tempuh untuk keluar dari perselisihan ini, yakni semua ulama sepakat (ijmaโ€™) bahwa berdoa untuk sesama muslim, baik masih sehat, orang sakit, sakaratul maut, dan orang yang sudah meninggal adalah dibolehkan, sebagaimana yang sudah kami jelaskan. Maka, bagi yang tetap ingin mengirimkan pahala membaca Al Quran, sebaiknya ia lakukan dalam bentuk doa saja, setelah dia membaca Al Quran: โ€œYa Allah, jadikanlah bacaan Al Quranku tadi sebagai rahmat bagi si fulan, dan berikanlah pahalanya bagi si fulan.โ€ Inilah cara yang ditempuh oleh sebagian ulama โ€“seperti Imam Muhammad Al Kharrasyi, ย Imam Ahmad An Nafrawi, Imam Abdul Karim As Salusi- ย untuk menengahi dua arus pemikiran ini. Jadi, ย  ย membaca Al Quran tidak langsung diniatkan untuk si mayit, tapi ia berdoa kepada Allah Taโ€™ala semoga pahala bacaan Al Qurannya disampaikan untuk si mayit.

Dalam kitab Al Madkhal disebutkan bahwa barangsiapa yang ingin menyampaikan pahala bacaan Al Quran untuk mayit tanpa ada perselisihan pendapat, maka hendaknya dia menjadikannya sebagai doa, seperti: Allahuma awshil tsawaba Dzalik (Ya Allah, sampaikanlah pahala ini ..) (Syarh Mukhtashar Khalil, 5/468. Al Fawakih Ad Dawani, 3/283).

Terakhir, kami sampaikan pandangan bijak dari seorang ulama masa kini, Beliau tidak menyetujui membaca Al Quran untuk orang yang sudah wafat, tetapi pandangannya yang jernih dan sikapnya pun dewasa. Berikut ucapan Syaikh โ€˜Athiyah bin Muhammad Salim:

ุฃู…ุง ุฃู† ู†ุฐู‡ุจ ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ูŠุชุŒ ุฃูˆ ุฅู„ู‰ ุงู„ู‚ุจุฑ ูˆู†ู‚ุฑุคู‡ุง ูุจุนุถ ุงู„ุนู„ู…ุงุก ูŠู‚ูˆู„: ูƒุงู† ุจุนุถ ุงู„ุณู„ู ูŠุญุจ ุฃู† ูŠู‚ุฑุฃ ุนู†ุฏู‡ ูŠุณุŒ ูˆุจุนุถู‡ู… ูŠุญุจ ุฃู† ุชู‚ุฑุฃ ุนู†ุฏู‡ ุณูˆุฑุฉ ุงู„ุฑุนุฏุŒ ูˆุจุนุถู‡ู… ุณูˆุฑุฉ ุงู„ุจู‚ุฑุฉุŒ ูƒู„ ุฐู„ูƒ ู…ู† ุฃู‚ูˆุงู„ ุงู„ุณู„ู ูˆู…ู† ุฃูุนุงู„ู‡ู…ุŒ ูู„ุง ูŠู†ุจุบูŠ ุงู„ุฅู†ูƒุงุฑ ููŠ ุฐู„ูƒ ุฅู„ู‰ ุญุฏ ุงู„ุฎุตูˆู…ุฉุŒ ูˆู„ูˆ ุฃู† ุฅู†ุณุงู†ุงู‹ ุนุฑุถ ูˆุฌู‡ุฉ ู†ุธุฑู‡ ูˆุงูƒุชูู‰ ุจุฐู„ูƒ ูู‚ุฏ ุฃุฏู‰ ู…ุง ุนู„ูŠู‡ุŒ ู„ูƒู† ุฃู† ุชุคุฏูŠ ุฅู„ู‰ ุงู„ุฎุตูˆู…ุฉ ูˆุงู„ู…ู†ุงุฒุนุฉ ูˆุงู„ู…ุฏุงูุนุฉ ูู‡ุฐุง ู„ูŠุณ ู…ู† ุณู†ุฉ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ููŠ ุงู„ุจูŠุงู†ุŒ ูˆููŠ ุงู„ุฏุนูˆุฉ ุฅู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุฃูˆ ุฅู„ู‰ ุณู†ุฉ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡

โ€œAdapun kami pergi menuju mayit, atau kubur, dan kami membaca Al Quran. Maka sebagian ulama mengatakan: โ€œDahulu kaum salaf menyukai membaca surat Yasin di samping mayit, sebagian lagi menyukai membaca surat Ar Raโ€™du, dan sebagian lain surat Al Baqarah. Semua ini merupakan ucapan dan perbuatan kaum salaf (terdahulu). Maka, tidak semestinya mengingkari hal itu hingga lahir kebencian. Seandainya manusia sudah menyampaikan pandangannya maka hal itu sudah cukup, dan dia telah menunaikan apa yang seharusnya. Tetapi jika demi melahirkan ย permusuhan, perdebatan, dan ย menyerang, maka ini bukanlah sunah Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dalam memberikan penjelasan, dan bukan cara dakwah kepada Allah dan kepada sunah Rasulullah.โ€ (Syaikh โ€˜Athiyah bin Muhammad Salim, Syarh Bulughul Maram, Hal. 113. Maktabah Misykah)

Wallahu Aโ€™lam


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Hukum Gambar

Ustadz Farid Nu’man Hasan

Assalamualaikum, afwan saya mau bertanya di zaman yang semakin berkembang ini kita pasti tau yang namanya selfie, disini saya mau bertanya bagaimana pandangan islam tentang foto selfie itu sendiri, terlebih lagi jika di posting di media sosial bukan kah ini dapat membuat kaum adam ataupun kaum hawa dpt tertarik satu sama lain ?dan juga bukan kah kita diperintahkan untuk menundukkan pandangan kita kpd yang bukan muhrim ?syukron๐Ÿ˜Š

===========
Jawaban

Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh

Untuk pertanyaan ini sudah di web manis, silahkan adik-adik cek d sana ya

HUKUM GAMBAR/FOTO

http://www.manis.id/2016/10/hukum-gambarfoto.html?m

Bolehkah Dana Sisa Kegiatan Dipakai Untuk Pribadi?

Ustadz Farid Nu’man Hasan

Misalnya ada sebuah proyek. Nah, dari dana yang dianggarkan ternyata sisa. Lalu, oleh beberapa orang dana tersebut dipakai sendiri alias dipakai diluar kebutuhan. Nah, tetapi di laporan pertanggungjawaban sisa dana tersebut ditulis dengan memakai nota palsu. Nah, itu bagaimana hukum nya ya? Kalau bisa jawaban nya udah ada besok atau lusa ya kak..
#MFT A02

Jawaban
========

Itu namanya Al-Gisy (menipu), dan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

ู…ู† ุบุดู†ุง ูู„ูŠุณ ู…ู†ุง

“Siapa yg menipu kami maka bukan golongan kami.” (HR. Muslim)

Wallahu A’lam

Ibadah Dibarengi Niat dan Tujuan Duniawi, apakah Syirik?

Ustadz Farid Nu’man Hasan

Assalamu’alaikum wr. wb
Ustad Farid Nu’man, kalau puasa Daud dg niat spy sehat apakah termasuk syirik..?
Jazakallah khair
Atas jawaban ustad.

โ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ข

Wa’alaikumussalam wa rahmatullah wa barakatuh.
Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu ‘Ala Rasulillah wa Baโ€™d:

Sesungguhnya Islam sangat perhatian kepada amal, terlebih lagi terhadap โ€œpendorongโ€ dibalik sebuah amal. Nilai sebuah amal ditentukan oleh pendorongnya itu, itulah niat.

Hal ini didasarkan pada hadist:

ู†ููŠู‘ูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ู ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ู…ูู†ู’ ุนูŽู…ูŽู„ูู‡ู

“Niat seorang mu’min lebih baik dari pada amalnya.” (HR. Ath Thabarani dalam Al-Muโ€™jam Al-Kabir, 6/185-186, dari Sahl bin Saโ€™ad As Saidi. Imam Al-Haitsami mengatakan: “Rijal hadits ini mautsuqun (terpercaya), kecuali Hatim bin โ€˜Ibad bin Dinar Al Jursyi, saya belum melihat ada yang menyebutkan biografinya.” Lihat Majmaโ€™ Az Zawaid, 1/61)

โ‡จ Allah Ta’ala melihat seorang hamba dari niatnya

Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ู„ุงูŽ ูŠูŽู†ู’ุธูุฑู ุฅูู„ูŽู‰ ุตููˆูŽุฑููƒูู…ู’ ูˆูŽุฃูŽู…ู’ูˆูŽุงู„ููƒูู…ู’ ุŒ ูˆูŽู„ูŽูƒูู†ู’ ูŠูŽู†ู’ุธูุฑู ุฅูู„ูŽู‰ ู‚ูู„ููˆุจููƒูู…ู’ ูˆูŽุฃูŽุนู’ู…ูŽุงู„ููƒูู…ู’

“Sesungguhnya Allah tidak melihat pada penampilan kalian dan harta kalian, tetapi Dia melihat pada hati dan perbuatan kalian.” (HR. Muslim 4/1987, dari Abu Hurairah)

Hujjatul Islam, Al-Imam Al-Ghazali Rahimahullah mengatakan:

ูˆูŽุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ู†ูŽุธูŽุฑูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู‚ูู„ููˆุจู ู„ุฃููŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู…ูŽุธูู†ู‘ูŽุฉู ุงู„ู†ู‘ููŠู‘ูŽุฉู ุŒ ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ู‡ููˆูŽ ุณูุฑู‘ู ุงู‡ู’ุชูู…ูŽุงู…ู ุงู„ุดู‘ูŽุงุฑูุนู ุจูุงู„ู†ู‘ููŠู‘ูŽุฉู ููŽุฃูŽู†ูŽุงุทูŽ ู‚ูŽุจููˆู„ ุงู„ู’ุนูŽู…ูŽู„ ูˆูŽุฑูŽุฏู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุชูŽุฑู’ุชููŠุจูŽ ุงู„ุซู‘ูŽูˆูŽุงุจู ูˆูŽุงู„ู’ุนูู‚ูŽุงุจู ุจูุงู„ู†ู‘ููŠู‘ูŽุฉู

“Sesungguhnya Dia melihat kepada hati lantaran hati adalah tempat niat, inilah rahasia perhatian  Allah terhadap niat. Maka, diterima dan ditolaknya amal tergantung niatnya, dan pemberian pahala dan siksa juga karena niat.” (Ihya ‘Ulumuddin, 4/351)

Oleh karena itu, jika seseorang beribadah  targetnya adalah akhirat, maka dia mendapatkannya. Jika targetnya adalah dunia maka dia akan mendapatkannya, tapi dia tidak mendapatkan akhirat.

Allah SWT berfirman:

ู…ูŽู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูุฑููŠุฏู ุงู„ู’ุญูŽูŠูŽุงุฉูŽ ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ูˆูŽุฒููŠู†ูŽุชูŽู‡ูŽุง ู†ููˆูŽูู‘ู ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ูู…ู’ ุฃูŽุนู’ู…ูŽุงู„ูŽู‡ูู…ู’ ูููŠู‡ูŽุง ูˆูŽู‡ูู…ู’ ูููŠู‡ูŽุง ู„ูŽุง ูŠูุจู’ุฎูŽุณููˆู†ูŽ (15) ุฃููˆู„ูŽุฆููƒูŽ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ูููŠ ุงู„ู’ุขุฎูุฑูŽุฉู ุฅูู„ู‘ูŽุง ุงู„ู†ู‘ูŽุงุฑู ูˆูŽุญูŽุจูุทูŽ ู…ูŽุง ุตูŽู†ูŽุนููˆุง ูููŠู‡ูŽุง ูˆูŽุจูŽุงุทูู„ูŒ ู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ููˆุง ูŠูŽุนู’ู…ูŽู„ููˆู†ูŽ (16)

“Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan.” (QS. Huud: 15-16)

Demikianlah, jika amal-amal akhirat dilakukan untuk target duniawi semata-mata, tidak ada tujuan akhirat sama sekali, begitu keras ancamannya. Sebab itu merupakan bentuk kesyirikan.

Disebutkan dalam Shahih Muslim, kisah Mujahidin, Qari, dan seorang dermawan, yang semuanya masuk  neraka, lantaran amal shalih mereka, jihad, membaca Al-Qur’an, dan sedekah bukan mencari ridha Allah SWT tetapi tujuan duniawi semata.

โ‡จ Lalu .., Bagaimana Dengan Amal Shalih Yang bercampur?

Seseorang beramal akhirat, tujuannya akhirat, tapi ada noda tujuan dunia. Apakah ini tetap berpahala atau justru siksa? Ataukah tidak berpahala dan juga tidak ada siksa? Ataukah masing-masing dapat bagiannya, dia diberikan pahala karena niat akhiratnya dan dia juga berdosa karena noda dunianya.

Hal ini seperti seseorang pergi haji dengan niat berdagang, puasa sunnah sekalian diet, wudhu untuk kesegaran, dan semisalnya.

Sebagian ulama mengatakan bahwa amal ini gugur. Hal ini berdasarkan hadits Abu Umamah Radhiallahu ‘Anhu:

ุฌุงุก ุฑุฌู„ ุฅู„ู‰ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู… ูู‚ุงู„  ุฃุฑุฃูŠุช ุฑุฌู„ุง ุบุฒุง ูŠู„ุชู…ุณ ุงู„ุฃุฌุฑ ูˆุงู„ุฐูƒุฑ ู…ุงู„ู‡ ูู‚ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู… ู„ุง ุดูŠุก ู„ู‡ ูุฃุนุงุฏู‡ุง ุซู„ุงุซ ู…ุฑุงุช ูŠู‚ูˆู„ ู„ู‡ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู… ู„ุง ุดูŠุก ู„ู‡ ุซู… ู‚ุงู„ ุฅู† ุงู„ู„ู‡ ู„ุง ูŠู‚ุจู„ ู…ู† ุงู„ุนู…ู„ ุฅู„ุง ู…ุง ูƒุงู† ู„ู‡ ุฎุงู„ุตุง ูˆุงุจุชุบูŠ ุจู‡ ูˆุฌู‡ู‡

Datang seorang laki-laki kepada Nabi SAW dan dia bertanya: “Apa pendapatmu tentang seorang laki-laki yang  berperang dalam rangka mencari balasan harta dunia?” Maka Rasulullah SAW menjawab: “Dia tidak mendapatkan apa-apa.” Orang itu mengulangi sampai tiga kali, semua di jawab oleh Rasulullah SAW : “Dia tidak mendapatkan apa-apa.” Lalu Beliau bersabda: “Sesungguhnya Allah tidak menerima amal kecuali amal itu ikhlas  berharap wajahNya semata.” (HR. An-Nasa’i No. 3140, hasan shahih)

Inilah pendapat Imam Ibnu Rajab dalam Jaami’ Al-‘Uluum wal Hikam, saya akan kutip bagian yang penting saja:

ูˆุงุนู„ู… ุฃู†ู‘ูŽ ุงู„ุนู…ู„ ู„ุบูŠุฑู ุงู„ู„ู‡ ุฃู‚ุณุงู…ูŒ : ูุชุงุฑุฉู‹ ูŠูƒูˆู†ู ุฑูŠุงุกู‹ ู…ุญุถุงู‹ ุŒ ุจุญูŠุซู ู„ุง ูŠูุฑุงุฏู ุจู‡ ุณูˆู‰ ู…ุฑุงุขุช ุงู„ู…ุฎู„ูˆู‚ูŠู† ู„ุบุฑุถู ุฏูู†ูŠูˆูŠู‘ู ุŒ ูƒุญุงู„ู ุงู„ู…ู†ุงููู‚ูŠู† ููŠ ุตู„ุงุชู‡ู… ุŒ ูƒู…ุง ู‚ุงู„ ุงู„ู„ู‡ – ุนุฒ ูˆุฌู„ – : { ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ู‚ูŽุงู…ููˆุง ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ุตู‘ูŽู„ุงุฉู ู‚ูŽุงู…ููˆุง ูƒูุณูŽุงู„ูŽู‰ ูŠูุฑูŽุงุคููˆู†ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณูŽ ูˆูŽู„ุง ูŠูŽุฐู’ูƒูุฑููˆู†ูŽ ุงู„ู„ู‡ูŽ ุฅู„ุงู‘ูŽ ู‚ูŽู„ููŠู„ุงู‹ }   .
ูˆู‚ุงู„ ุชุนุงู„ู‰ : { ููŽูˆูŽูŠู’ู„ูŒ ู„ูู„ู’ู…ูุตูŽู„ู‘ููŠู†ูŽ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ู‡ูู…ู’ ุนูŽู†ู’ ุตูŽู„ุงุชูู‡ูู…ู’ ุณูŽุงู‡ููˆู†ูŽ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ู‡ูู…ู’ ูŠูุฑูŽุงุคููˆู†ูŽ } ุงู„ุขูŠุฉ
ูˆูƒุฐู„ูƒ ูˆุตู ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุงู„ูƒูุงุฑ ุจุงู„ุฑู‘ููŠุงุก ููŠ ู‚ูˆู„ู‡ : { ูˆูŽู„ุง ุชูŽูƒููˆู†ููˆุง ูƒูŽุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุฎูŽุฑูŽุฌููˆุง ู…ูู†ู’ ุฏููŠูŽุงุฑูู‡ูู…ู’ ุจูŽุทูŽุฑุงู‹ ูˆูŽุฑูุฆูŽุงุกูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ูˆูŽูŠูŽุตูุฏู‘ููˆู†ูŽ ุนูŽู†ู’ ุณูŽุจููŠู„ู ุงู„ู„ู‡ } ((5)) .
ูˆู‡ุฐุง ุงู„ุฑู‘ููŠุงุกู ุงู„ู…ุญุถู ู„ุง ูŠูƒุงุฏ ูŠุตุฏูุฑู ู…ู† ู…ูุคู…ู†ู ููŠ ูุฑุถ ุงู„ุตู‘ูŽู„ุงุฉู ูˆุงู„ุตู‘ููŠุงู…ู ุŒ ูˆู‚ุฏ ูŠุตุฏูุฑู ููŠ ุงู„ุตู‘ูŽุฏู‚ุฉู ุงู„ูˆุงุฌุจุฉู ุฃูˆ ุงู„ุญุฌู‘ู ุŒ ูˆุบูŠุฑู‡ู…ุง ู…ู† ุงู„ุฃุนู…ุงู„ ุงู„ุธุงู‡ุฑุฉู ุŒ ุฃูˆ ุงู„ุชูŠ ูŠุชุนุฏู‘ูŽู‰ ู†ูุนูู‡ุง ุŒ ูุฅู†ู‘ูŽ ุงู„ุฅุฎู„ุงุต ููŠู‡ุง ุนุฒูŠุฒูŒ ุŒ ูˆู‡ุฐุง ุงู„ุนู…ู„ู ู„ุง ูŠุดูƒู‘ู ู…ุณู„ู…ูŒ ุฃู†ู‘ูŽู‡ ุญุงุจูุทูŒ ุŒ ูˆุฃู†ู‘ูŽ ุตุงุญุจู‡ ูŠุณุชุญู‚ู‘ู ุงู„ู…ู‚ุชูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ูˆุงู„ุนูู‚ูˆุจุฉ

Ketahuilah bahwa amal karena selain Allah ada beberapa macam; kadang karena semata-mata riya, yang tidak dimaksudkan pamer kepada makhluk dengan motivasi duniawi, seperti keadaan kaum munafik dalam shalat mereka, sebagaimana firman Allah SWT :

“Dan apabila mereka berdiri untuk shalat, mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya (dengan shalat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka mengingat Allah kecuali hanya sedikit.” (QS. An-Nisa: 142)

Ayat yang lain:

“Celakah bagi orang yang shalat, yaitu orang yang lalai dari shalatnya, yaitu mereka yang shalatnya ingin dilihat manusia.” (QS. Al-Ma’un: 4-5)

Begitu juga Allah SWT mensifatkan orang-orang kafir dengan riya, dalam firman-Nya:

“Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang keluar dari kampungnya dengan rasa angkuh dan dengan maksud riya’ kepada manusia serta menghalangi (orang) dari jalan Allah. Dan (ilmu) Allah meliputi apa yang mereka kerjakan.” (QS. Al-Anfal: 47)

Inilah riya yang murni, hampir-hampir seorang mukmin tidak akan muncul perasaan itu dalam shalat dan puasanya. Tapi bisa jadi muncul pada amal sedekah, haji, atau lainnya, yang merupakan amal zhahir atau kelihatan hasilnya. Ikhlas dalam amal-amal ini merupakan sesuatu yang amat berharga dan mulia. Tidak ragu lagi, bahwa amal seperti ini bisa menggugurkan pahala, bahkan itu layak dibenci Allah dan mendapatkan hukuman. (Jaami’ Al-‘Uluum wal Hikam, 3/30)

Sementara itu, ulama lain mengatakan bahwa amal shalih yang bercampur dorongan duniawi tetap di terima oleh Allah SWT walau tidak sesempurna yang ikhlas secara total.

Alasannya adalah:

ููŽู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุนู’ู…ูŽู„ู’ ู…ูุซู’ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฐูŽุฑู‘ูŽุฉู ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุง ูŠูŽุฑูŽู‡ู (7) ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุนู’ู…ูŽู„ู’ ู…ูุซู’ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฐูŽุฑู‘ูŽุฉู ุดูŽุฑู‘ู‹ุง ูŠูŽุฑูŽู‡ู (8)

“Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.” (QS. Al-Zalzalah: 7-8)        

Ayat lain:

    ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ู„ูŽุง ูŠูŽุธู’ู„ูู…ู ู…ูุซู’ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฐูŽุฑู‘ูŽุฉู ูˆูŽุฅูู†ู’ ุชูŽูƒู ุญูŽุณูŽู†ูŽุฉู‹ ูŠูุถูŽุงุนููู’ู‡ูŽุง ูˆูŽูŠูุคู’ุชู ู…ูู†ู’ ู„ูŽุฏูู†ู’ู‡ู ุฃูŽุฌู’ุฑู‹ุง ุนูŽุธููŠู…ู‹ุง
             
“Sesungguhnya Allah tidak menganiaya seseorang walaupun sebesar zarrah, dan jika ada kebajikan sebesar zarrah, niscaya Allah akan melipat gandakannya dan memberikan dari sisi-Nya pahala yang besar.” (QS. An-Nisa: 40)

Inilah yang diikuti oleh Imam Al-Ghazali Rahimahullah, Beliau mengatakan:

ุฃู…ุง ุงู„ุฐูŠ ู„ู… ูŠุฑุฏ ุจู‡ ุฅู„ุง ุงู„ุฑูŠุงุก ูู‡ูˆ ุนู„ูŠู‡ ู‚ุทุนุงู‹ ูˆู‡ูˆ ุณุจุจ ุงู„ู…ู‚ุช ูˆุงู„ุนู‚ุงุจ ูˆุฃู…ุง ุงู„ุฎุงู„ุต ู„ูˆุฌู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ูู‡ูˆ ุณุจุจ ุงู„ุซูˆุงุจ ูˆุฅู†ู…ุง ุงู„ู†ุธุฑ ููŠ ุงู„ู…ุดูˆุจ ูˆุธุงู‡ุฑ ุงู„ุฃุฎุจุงุฑ ุชุฏู„ ุนู„ู‰ ุฃู†ู‡ ู„ุง ุซูˆุงุจ ู„ู‡   ูˆู„ูŠุณ ุชุฎู„ูˆ ุงู„ุฃุฎุจุงุฑ ุนู† ุชุนุงุฑุถ ููŠู‡ ูˆุงู„ุฐูŠ ูŠู†ู‚ุฏุญ ู„ู…ุง ููŠู‡ ูˆุงู„ุนู„ู… ุนู†ุฏ ุงู„ู„ู‡ ุฃู† ูŠู†ุธุฑ ุฅู„ู‰ ู‚ุฏุฑ ู‚ูˆุฉ ุงู„ุจุงุนุซ ูุฅู† ูƒุงู† ุงู„ุจุงุนุซ ุงู„ุฏูŠู†ูŠ ู…ุณุงูˆูŠุงู‹ ู„ู„ุจุงุนุซ ุงู„ู†ูุณูŠ ุชู‚ุงูˆู…ุงู‹ ูˆุชุณุงู‚ุทุงู‹ ูˆุตุงุฑ ุงู„ุนู…ู„ ู„ุง ู„ู‡ ูˆู„ุง ุนู„ูŠู‡ ูˆุฅู† ูƒุงู† ุจุงุนุซ ุงู„ุฑูŠุงุก ุฃุบู„ุจ ูˆุฃู‚ูˆู‰ ูู‡ูˆ ู„ูŠุณ ุจู†ุงูุน ูˆู‡ูˆ ู…ุน ุฐู„ูƒ ู…ุถุฑ ูˆู…ูุถ ู„ู„ุนู‚ุงุจ
ู†ุนู… ุงู„ุนู‚ุงุจ ุงู„ุฐูŠ ููŠู‡ ุฃุฎู ู…ู† ุนู‚ุงุจ ุงู„ุนู…ู„ ุงู„ุฐูŠ ุชุฌุฑุฏ ู„ู„ุฑูŠุงุก ูˆู„ู… ูŠู…ุชุฒุฌ ุจู‡ ุดุงุฆุจุฉ ุงู„ุชู‚ุฑุจ
ูˆุฅู† ูƒุงู† ู‚ุตุฏ ุงู„ุชู‚ุฑุจ ุฃุบู„ุจ ุจุงู„ุฅุถุงูุฉ ุฅู„ู‰ ุงู„ุจุงุนุซ ุงู„ุขุฎุฑ ูู„ู‡ ุซูˆุงุจ ุจู‚ุฏุฑ ู…ุง ูุถู„ ู…ู† ู‚ูˆุฉ ุงู„ุจุงุนุซ ุงู„ุฏูŠู†ูŠ

Orang yang beramal semata karena riya, sudah pasti amalnya itu menyebabkan kebencian dan siksa dari Allah SWT. Sedangkan yang melakukan karena ikhlas, maka amal itu menjadi sebab datangnya pahala dari Allah.

Yang perlu dikaji lagi adalah amalan yang niatnya bercampur. Menurut zhahir hadits ada yang menyebut bahwa amal itu tidak ada pahalanya. Namun, hadist lain menunjukkan sebaliknya. Yang bisa dikatakan dalam masalah ini -dan ilmunya pada sisi Allah SWT- bisa dilihat dari sisi kekuatan motivasinya amal. Jika  motivasi keagamaan sejajar dengan motivasi pribadi, baik ukuran dan timbangan, maka amal itu tidak mendatangkan pahala dan dosa.

Jika pendorong riya lebih dominan dan kuat, maka amal itu tidak bermanfaat, dan bahkan bisa mendatangkan siksa. Namun, siksa ini lebih ringan daripada siksa amal yang semata karena riya, dan tidak dicampuri motivasi untuk taqarrub kepada Allah SWT.

Jika tujuan taqarrub lebih dominan dari pada motivasi lainnya, maka dia mendapatkan pahala sesuai kekuatan motivasi agama. (Ihya ‘Ulumuddin, 4/384)

Apa yang disampaikan oleh Imam Al-Ghazali sangat bagus dan memuaskan, baik secara dalil naqli dan akal. Semoga rahmat Allah SWT atasnya dan kita semua.

Demikian. Wallahu A’lam

Perbuatan dan Keyakinan yang Membuat Pelakunya menjadi Kafir dari Islam

Ustadz Farid Nu’man Hasan

Berikut ini tertera dalam kitab Minhajul Muslim, karya Syaikh Abu Bakar bin Jabir Al-Jazairi Rahimahullah:

1โƒฃ Siapa pun yang memaki Allah ๏ทป, atau seorang Rasul dari rasul-rasul-Nya, atau malaikat-malaikat-Nya ‘Alaihimussalam, maka dia kafir.

2โƒฃ Siapa pun yang mengingkari rububiyah Allah ๏ทป, atau risalahnya seorang Rasul, atau menyangka bahwa adanya seorang nabi setelah penutup para Nabi, Sayyidina Muhammad ๏ทบ, maka dia kafir.

3โƒฃ Siapa pun yang mengingkari sebuah kewajiban diantara kewajiban-kewajiban syariat yang telah disepakati, seperti shalat atau zakat atau shaum atau haji atau berbakti kepada kedua orang tua atau jihad misalnya, maka dia kafir.

4โƒฃ Siapa pun yang membolehkan hal-hal yang telah disepakati keharamannya, dan termasuk perkara yang telah diketahui secara pasti dalam agama, seperti zina, atau meminum khamr, atau mencuri, atau membunuh, atau sihir misalnya, maka dia kafir.

5โƒฃ Siapa pun yang mengingkari satu surat saja dalam Al-Qur’an, atau satu ayat, atau satu huruf saja, maka dia kafir.

6โƒฃ Siapa pun yang mengingkari satu sifat saja di antara sifat-sifat Allah ๏ทป, seperti Maha Hidup, Maha Mengetahui, Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Pengasih, maka dia kafir.

7โƒฃ Siapa pun yang terang-terangan meremehkan ajaran agama baik pada kewajibannya, atau sunah-sunahnya, atau mengejeknya, atau melecehkannya, atau melempar mushaf ke tempat kotor, atau menginjaknya dengan kaki, menghina dan melecehkannya, maka dia kafir.

8โƒฃ Siapa pun yang meyakini tidak ada hari kebangkitan, tidak ada siksaan, dan tidak ada kenikmatan pada hari kiamat nanti, atau menganggap azab dan nikmat itu hanyalah bermakna maknawi (tidak sebenarnya), maka dia kafir.

9โƒฃ Siapa pun yang menyangka bahwa para wali lebih utama dibanding para nabi, atau menyangka bahwa ibadah telah gugur bagi para wali, maka dia telah kafir.

Semua hal ini berdasarkan ijma’ (kesepakatan) umumnya kaum muslimin, setelah firman Allah Ta’ala:

“Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentulah mereka akan menjawab, “Sesungguhnya kami hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja.” Katakanlah: “Apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya dan Rasul-Nya kamu selalu berolok-olok?”

Allah mengancam orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang kafir dengan neraka Jahannam, mereka kekal di dalamnya. Cukuplah neraka itu bagi mereka, dan Allah mela’nati mereka, dan bagi mereka azab yang kekal. (QS. At-Taubah: 65-66)

Maka, ayat ini menunjukkan bahwa setiap orang yang terang-terangan mengolok-olok Allah, atau sifat-sifat-Nya, atau syariat-Nya, atau Rasul-Nya, maka dia kafir.

(Selesai)

๐Ÿ“š Syaikh Abu Bakar bin Jabir Al-Jazairi, Minhajul Muslim, Hal. 378-379. Cet. 4. 1433H-2012M. Maktabah Al-‘Ulum wal Hikam. Madinah

Shalat Wajib Bolong-bolong

Ustadz Farid Nu’man Hasan

Assalamu’alaikum. Ustad saya mau nanya..jika ada orang yang sholat wajibnya  selalu tidak ful 5 waktu
Apa sholat itu diterima oleh Allah swt.?

======================
Jawaban

Wa’alaikumussalam wa Rahmatullah .., Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu ‘ala Rasulillah wa ba’d:

Sungguh malang orang yang mengaku muslim tapi tidak shalat. Pengakuan kosong yang tidak ada manfaatnya sama sekali. Berikut ini berbagai kecaman untuk mereka yang sengaja meninggalkan shalat.

๐Ÿ“ŒKecaman Dalam Al Quran

Allah Taโ€™ala telah mengecam mereka dalam berbagai ayatNya:

ููŽุฎูŽู„ูŽููŽ ู…ูู†ู’ ุจูŽุนู’ุฏูู‡ูู…ู’ ุฎูŽู„ู’ููŒ ุฃูŽุถูŽุงุนููˆุง ุงู„ุตู‘ูŽู„ุงุฉูŽ ูˆูŽุงุชู‘ูŽุจูŽุนููˆุง ุงู„ุดู‘ูŽู‡ูŽูˆูŽุงุชู ููŽุณูŽูˆู’ููŽ ูŠูŽู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู†ูŽ ุบูŽูŠู‘ู‹ุง

โ€œMaka datanglah sesudah mereka, pengganti (yang jelek) yang menyia-nyiakan shalat dan memperturutkan hawa nafsunya, Maka mereka kelak akan menemui kesesatan.โ€ (QS. Maryam (19): 59)

Mereka akan dimasukkan ke dalam neraka Saqar. Allah Taโ€™ala berfirman:
ู…ูŽุง ุณูŽู„ูŽูƒูŽูƒูู…ู’ ูููŠ ุณูŽู‚ูŽุฑูŽ (42) ู‚ูŽุงู„ููˆุง ู„ูŽู…ู’ ู†ูŽูƒู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ู…ูุตูŽู„ู‘ููŠู†ูŽ (43)

 “Apakah yang memasukkan kamu ke dalam Saqar (neraka)?” mereka menjawab: “Kami dahulu tidak Termasuk orang-orang yang mengerjakan shalat.โ€ (QS. Al Muddatsir (74):42-43)

Mereka mengalami kesulitan sakaratul maut. Allah Taโ€™ala berfirman:

ูƒูŽู„ุง ุฅูุฐูŽุง ุจูŽู„ูŽุบูŽุชู ุงู„ุชู‘ูŽุฑูŽุงู‚ููŠูŽ (26) ูˆูŽู‚ููŠู„ูŽ ู…ูŽู†ู’ ุฑูŽุงู‚ู (27) ูˆูŽุธูŽู†ู‘ูŽ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุงู„ู’ููุฑูŽุงู‚ู (28) ูˆูŽุงู„ู’ุชูŽูู‘ูŽุชู ุงู„ุณู‘ูŽุงู‚ู ุจูุงู„ุณู‘ูŽุงู‚ู (29) ุฅูู„ูŽู‰ ุฑูŽุจู‘ููƒูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽุฆูุฐู ุงู„ู’ู…ูŽุณูŽุงู‚ู (30) ููŽู„ุง ุตูŽุฏู‘ูŽู‚ูŽ ูˆูŽู„ุง ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ (31) ูˆูŽู„ูŽูƒูู†ู’ ูƒูŽุฐู‘ูŽุจูŽ ูˆูŽุชูŽูˆูŽู„ู‘ูŽู‰ (32) ุซูู…ู‘ูŽ ุฐูŽู‡ูŽุจูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุฃูŽู‡ู’ู„ูู‡ู ูŠูŽุชูŽู…ูŽุทู‘ูŽู‰ (33) ุฃูŽูˆู’ู„ูŽู‰ ู„ูŽูƒูŽ ููŽุฃูŽูˆู’ู„ูŽู‰ (34) ุซูู…ู‘ูŽ ุฃูŽูˆู’ู„ูŽู‰ ู„ูŽูƒูŽ ููŽุฃูŽูˆู’ู„ูŽู‰ (35)

โ€œSekali-kali jangan. apabila nafas (seseorang) telah (mendesak) sampai ke kerongkongan, dan dikatakan (kepadanya): “Siapakah yang dapat menyembuhkan?”, dan Dia yakin bahwa Sesungguhnya Itulah waktu perpisahan (dengan dunia), dan bertaut betis (kiri) dan betis (kanan), kepada Tuhanmulah pada hari itu kamu dihalau. dan ia tidak mau membenarkan (Rasul dan Al Quran) dan tidak mau mengerjakan shalat, tetapi ia mendustakan (Rasul) dam berpaling (dari kebenaran), kemudian ia pergi kepada ahlinya dengan berlagak (sombong). kecelakaanlah bagimu   dan kecelakaanlah bagimu, kemudian kecelakaanlah bagimu   dan kecelakaanlah bagimu.โ€ (QS. Al Qiyamah (75): 26-35)

 Mereka juga diancam dengan neraka Wail (kecelakaan). Allah Taโ€™ala berfirman:

ููŽูˆูŽูŠู’ู„ูŒ ู„ูู„ู’ู…ูุตูŽู„ู‘ููŠู†ูŽ (4) ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ู‡ูู…ู’ ุนูŽู†ู’ ุตูŽู„ุงุชูู‡ูู…ู’ ุณูŽุงู‡ููˆู†ูŽ (5)

โ€œMaka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya.โ€ (QS. Al Maโ€™un (107): 4-5)

๐Ÿ“ŒKecaman Dalam Al Hadits

 Dalam berbagai hadits shahih, orang yang sengaja meninggalkan shalat disebut kafir. Dari Jabir bin Abdullah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

 ุจูŠู† ุงู„ุฑุฌู„ ูˆุจูŠู† ุงู„ุดุฑูƒ ูˆุงู„ูƒูุฑ ุชุฑูƒ ุงู„ุตู„ุงุฉ

โ€œBatas antara seseorang dengan kesyirikan dan kekufuran   adalah meninggalkan shalat.โ€ (HR. Muslim No. 82, At Tirmidzi No. 2752, Ibnu Majah No. 1078, Ad Darimi No. 1233, Ibnu Abi Syaibah, Al Mushannaf 7/222/43, Ibnu Hibban No. 1453, Musnad Ahmad No. 15183, tahqiq: Syuโ€™aib Al Arnaโ€™uth, Adil Mursyid, dll)

Dari Buraidah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุงู„ุนู‡ุฏ ุงู„ุฐูŠ ุจูŠู†ู†ุง ูˆุจูŠู†ู‡ู… ุงู„ุตู„ุงุฉ ูู…ู† ุชุฑูƒู‡ุง ูู‚ุฏ ูƒูุฑ

“Perjanjian antara kita dan mereka adalah shalat, maka barang siapa yang meninggalkannya maka dia telah kafir.โ€ (HR. At Tirmidzi No. 2621, katanya: hasan shahih gharib, An Nasaโ€™i No. 463, Ibnu Majah No. 1079, Ibnu Hibban No. 1454, Sunan Ad Daruquthni, Bab At Tasydid fi Tarkish Shalah No. 2, Al Baihaqi, As Sunan Al Kubra No. 6291, Ibnu Abi Syaibah, Al Mushannaf, 7/222/45, Al Hakim, Al Mustadrak โ€˜Alash Shahihain No. 11, katanya: โ€œisnadnya shahih dan kami tidak mengetahui adanya cacat pada jalur  dari berbagai jalur. Semuanya telah berhujjah dengan Abdullah bin Buraidah dari ayahnya. Muslim telah berhujjah dengan Al Husein bin Waqid, Bukhari dan Muslim tidak mengeluarkannya dengan lafaz ini. Hadits ini memiliki penguat yang shahih sesuai syarat mereka berdua.โ€ Ahmad No. 22937, Syaikh

Syuโ€™aib Al Arnaโ€™uth mengatakan: sanadnya qawwy (kuat). Syaikh Al Albani menshahihkan hadits ini dalam berbagai kitabnya)

Dari Abdullah bin Amr bin Al โ€˜Ash Radhiallahu โ€˜Anhuma, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู…ู† ุญุงูุธ ุนู„ูŠู‡ุง ูƒุงู†ุช ู„ู‡ ู†ูˆุฑุง ูˆุจุฑู‡ุงู†ุง ูˆู†ุฌุงุฉ ู…ู† ุงู„ู†ุงุฑ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ ูˆู…ู† ู„ู… ูŠุญุงูุธ ุนู„ูŠู‡ุง ู„ู… ุชูƒู† ู„ู‡ ู†ูˆุฑุง ูˆู„ุง ู†ุฌุงุฉ ูˆู„ุง ุจุฑู‡ุงู†ุง ูˆูƒุงู† ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ ู…ุน ู‚ุงุฑูˆู† ูˆูุฑุนูˆู† ูˆู‡ุงู…ุงู† ูˆุฃุจูŠ ุจู† ุฎู„ู

“Barangsiapa yang menjaga shalatnya maka baginya cahaya, bukti, dan keselamatan dari neraka pada hari kiamat. Barangsiapa yang tidak menjaganya maka dia tidak memiliki cahaya dan tidak selamat (dari api neraka), dan tidak memiliki bukti, serta pada hari kiamat nanti dia akan hidup bersama Qarun, Firโ€™aun, Hamman, dan Ubai bin Khalaf.โ€ (HR. Ad Darimi No. 2721, Syaikh Al Albani menshahihkan dalam Misykah Al Mashabih No. 578. Syaikh Sayyiq Sabiq mengatakan sanadnya jayyid (baik), Fiqhus Sunnah, 1/93. Dar Al Kitab Al โ€˜Arabi. Ahmad No. 6576, kata pentahqiqnya: sanadnya hasan)

Imam Al Mundziri Rahimahullah mengatakan:

ูˆู‚ุงู„ ุงุจู† ุฃุจูŠ ุดูŠุจุฉ ู‚ุงู„ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… : ู…ู† ุชุฑูƒ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูู‚ุฏ ูƒูุฑ
ูˆู‚ุงู„ ู…ุญู…ุฏ ุจู† ู†ุตุฑ ุงู„ู…ุฑูˆุฒูŠ ุณู…ุนุช ุฅุณุญุงู‚ ูŠู‚ูˆู„ ุตุญ ุนู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฃู† ุชุงุฑูƒ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูƒุงูุฑ
 
Berkata Ibnu Abi Syaibah, Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda: โ€œBarangsiapa yang meninggalkan shalat maka dia telah kafir.โ€

Berkata Muhammad bin Nashr Al Marwazi, aku mendengar Ishaq berkata: โ€œTelah shahih dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bahwa orang yang meninggalkan shalat, maka dia telah kafir.โ€ (Syaikh Al Albani, Shahih At Targhib wat Tarhib, 1/575. Cet. 5, Maktabah Al Maโ€™arif. Riyadh)

Dari Buraidah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู…ู† ุชุฑูƒ ุตู„ุงุฉ ุงู„ุนุตุฑ ูู‚ุฏ ุญุจุท ุนู…ู„ู‡
 
โ€œBarangsiapa yang meninggalkan shalat ashar, maka telah terhapus amalnya.โ€ (HR. Bukhari No. 528, An Nasaโ€™i No. 474, Ibnu Hibban No. 1470, Ahmad No. 22959, Ibnu Khuzaimah No. 336)

Sementara dalam hadits lain, bahwa orang yang meninggalkan shalat boleh dihukum mati ( tentu setelah keputusan  mahkamah syariah). Dari Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhuma, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุนุฑู‰ ุงู„ุงุณู„ุงู…ุŒ ูˆู‚ูˆุงุนุฏ ุงู„ุฏูŠู† ุซู„ุงุซุฉุŒ ุนู„ูŠู‡ู† ุฃุณุณ ุงู„ุงุณู„ุงู…ุŒ ู…ู† ุชุฑูƒ ูˆุงุญุฏุฉ ู…ู†ู‡ู†ุŒ ูู‡ูˆ ุจู‡ุง ูƒุงูุฑ ุญู„ุงู„ ุงู„ุฏู…: ุดู‡ุงุฏุฉ ุฃู† ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ุŒ ูˆุงู„ุตู„ุงุฉ ุงู„ู…ูƒุชูˆุจุฉุŒ ูˆุตูˆู… ุฑู…ุถุงู†

Tali Islam dan kaidah-kaidah agama ada tiga, di atasnyalah agama Islam difondasikan, dan barangsiapa yang meninggalkannya satu saja, maka dia kafir dan darahnya halal ( untuk dibunuh), (yakni):  Syahadat Laa Ilaaha Illallah, shalat wajib, dan puasa Ramadhan.โ€ (HR. Abu Yaโ€™ala dan Ad Dailami dishahihkan oleh Adz Dzahabi. Berkata Hammad bin Zaid: aku tidak mengetahui melainkan hadits ini  telah dimarfuโ€™kan kepada Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam. Al Haitsami mengatakan sanadnya hasan, Majmaโ€™ Az Zawaid, 1/48. Darul Kutub Al โ€˜Ilmiyah. Tapi Syaikh Al Albani mendhaifkannya dalam Dhaiful Jamiโ€™ No. 3696)

๐Ÿ“ŒKafirkah Yang Meninggalkan Shalat?

  Manusia meninggalkan shalat karena dua keadaan:

1.  Mengingkari kewajibannya.

 Dia tidak shalat karena menurutnya shalat lima waktu itu bukan kewajiban. Jenis ini adalah kafir, murtad dari Islam, tidak ada perselisihan atas hal itu dan merupakan kesepakatan kaum muslimin.

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah mengatakan:

ุชุฑูƒ ุงู„ุตู„ุงุฉ ุฌุญูˆุฏุง ุจู‡ุง ูˆุฅู†ูƒุงุฑุง ู„ู‡ุง ูƒูุฑ ูˆุฎุฑูˆุฌ ุนู† ู…ู„ุฉ ุงู„ุงุณู„ุงู…ุŒ ุจุฅุฌู…ุงุน ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู†.

Meninggalkan shalat karena menolak dan mengingkarinya, maka itu adalah kafir dan keluar dari agama Islam menurut ijmaโ€™ kaum muslimin. (Fiqhus Sunnah, 1/92)

2.  Tidak shalat tapi masih mengakui kewajibannya tapi meninggalkan karena malas, tenggelam kesibukan yang tidak beralasan, dan semisalnya. Maka para ulama berbeda pendapat, ada yang menilainya kafir dan murtad, ada yang menilainya masih muslim tapi fasiq dan berdosa besar.
Alasannya banyak hadits-hadits yang menyatakan kafirnya meninggalkan shalat dan hukumnya adalah mati, sebagaimana hadits-hadits yang sudah kami sebut sebelumnya. Begitu pula pandangan para sahabat nabi secara umum.

๐Ÿ“ŒKecaman dan Fatwa Dari Para Sahabat

Secara umum, para Sahabat Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam meny

atakan kafirnya oang yang se

ngaja meninggalkan shalat. Dari Abdullah bin Syaqiq Al โ€˜Uqaili Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya:

ูƒุงู† ุฃุตุญุงุจ ู…ุญู…ุฏ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู„ุง ูŠุฑูˆู† ุดูŠุฆุง ู…ู† ุงู„ุฃุนู…ุงู„ ุชุฑูƒู‡ ูƒูุฑ ุบูŠุฑ ุงู„ุตู„ุงุฉ
 
  Para sahabat nabi tidaklah memandang suatu perbuatan yang dapat kufur jika ditinggalkan melainkan meninggalkan shalat.โ€ (HR. At Tirmidzi No. 2757, dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih wa Dhaif Sunan At Tirmidzi No. 2622)

  Imam Ibnu Hazm Rahimahullah mencatat dalam Al Muhalla-nya:

ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ุฌูŽุงุกูŽ ุนูŽู†ู’ ุนูู…ูŽุฑูŽ ูˆูŽุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ุฑู‘ูŽุญู’ู…ูŽู†ู ุจู’ู†ู ุนูŽูˆู’ูู ูˆูŽู…ูุนูŽุงุฐู ุจู’ู†ู ุฌูŽุจูŽู„ู ูˆูŽุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ ูˆูŽุบูŽูŠู’ุฑูู‡ูู…ู’ ู…ูู†ู’ ุงู„ุตู‘ูŽุญูŽุงุจูŽุฉู ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ูู…ู’ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู…ูŽู†ู’ ุชูŽุฑูŽูƒูŽ ุตูŽู„ุงุฉูŽ ููŽุฑู’ุถู ูˆูŽุงุญูุฏูŽุฉู ู…ูุชูŽุนูŽู…ู‘ูุฏู‹ุง ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุฎู’ุฑูุฌูŽ ูˆูŽู‚ู’ุชูู‡ูŽุง ููŽู‡ููˆูŽ ูƒูŽุงููุฑูŒ ู…ูุฑู’ุชูŽุฏู‘ูŒ.

  โ€œTelah datang dari Umar, Abdurrahman bin โ€˜Auf, Muโ€™adz bin Jabal, Abu Hurairah, dan selain mereka dari kalangan sahabat Radhiallahu โ€˜Anhum, bahwa barangsiapa yang meninggalkan shalat wajib sekali saja secara sengaja hingga keluar dari waktunya, maka dia kafir murtad.โ€ (Al Muhalla, 1/868. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam)

  Abdullah bin Amr bin Al Ash Radhiallahu โ€˜Anhuma, mengatakan:
ูˆู…ู† ุชุฑูƒ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูู„ุง ุฏูŠู† ู„ู‡.

  โ€œBarangsiapa yang meninggalkan shalat, maka tidak ada agama baginya.โ€ (Al Mushannaf Ibnu Abi Syaibah, 5/508. Darul Fikr)

  Abu Darda Radhiallahu โ€˜Anhu berkata:

ู„ุง ุฅูŠู…ุงู† ู„ู…ู† ู„ุง ุตู„ุงุฉ ู„ู‡ ูˆู„ุง ุตู„ุงุฉ ู„ู…ู† ู„ุง ูˆุถูˆุก ู„ู‡ ุฑูˆุงู‡ ุงุจู† ุนุจุฏ ุงู„ุจุฑ ูˆุบูŠุฑู‡ ู…ูˆู‚ูˆูุง

  โ€œTidak ada iman bagi yang tidak shalat, dan tidak ada shalat bagi yang tidak berwudhu.โ€ Diriwayatkan Ibnu Abdil Bar dan selainnya secara mawquf. (Atsar ini Shahih mawquf. Lihat Syaikh Al Albani, Shahih At Targhib wat Tarhib, 1/575. Maktabah Al Maโ€™arif)

Imam Al Mundziri Rahimahullah menyebutkan:

ูˆูƒุฐู„ูƒ ูƒุงู† ุฑุฃูŠ ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ู…ู† ู„ุฏู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฃู† ุชุงุฑูƒ ุงู„ุตู„ุงุฉ ุนู…ุฏุง ู…ู† ุบูŠุฑ ุนุฐุฑ ุญุชู‰ ูŠุฐู‡ุจ ูˆู‚ุชู‡ุง ูƒุงูุฑ

  โ€œDemikian pula, dahulu   pendapat ulama dari orang yang dekat dengan Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam (yakni para sahabat), bahwa orang yang meninggalkan shalat secara sengaja tanpa โ€˜udzur, sampai habis waktunya, maka dia kafir.โ€ (Ibid)

  Tentang kafirnya orang yang meninggalkan shalat juga menjadi pendapat umumnya ahli hadits, sebagaimana keterangan berikut dari Imam Ibnu Rajab Al Hambali Rahimahullah yang  mengatakan:

ุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏ   ูˆูƒุซูŠุฑ ู…ู† ุนู„ู…ุงุก ุฃู‡ู„ ุงู„ุญุฏูŠุซ ูŠุฑู‰ ุชูƒููŠุฑ ุชุงุฑูƒ ุงู„ุตู„ุงุฉ .
ูˆุญูƒุงู‡ ุฅุณุญุงู‚ ุจู† ุฑุงู‡ูˆูŠู‡   ุฅุฌู…ุงุนุง ู…ู†ู‡ู… ุญุชู‰ ุฅู†ู‡ ุฌุนู„ ู‚ูˆู„ ู…ู† ู‚ุงู„ : ู„ุง ูŠูƒูุฑ ุจุชุฑูƒ ู‡ุฐู‡ ุงู„ุฃุฑูƒุงู† ู…ุน ุงู„ุฅู‚ุฑุงุฑ ุจู‡ุง ู…ู† ุฃู‚ูˆุงู„ ุงู„ู…ุฑุฌุฆุฉ . ูˆูƒุฐู„ูƒ ู‚ุงู„ ุณููŠุงู† ุจู† ุนูŠูŠู†ู‡ : ุงู„ู…ุฑุฌุฆุฉ ุณู…ูˆุง ุชุฑูƒ ุงู„ูุฑุงุฆุถ ุฐู†ุจุง ุจู…ู†ุฒู„ุฉ ุฑูƒูˆุจ ุงู„ู…ุญุงุฑู… ุŒ ูˆู„ูŠุณุง ุณูˆุงุก ุŒ ู„ุฃู† ุฑูƒูˆุจ ุงู„ู…ุญุงุฑู… ู…ุชุนู…ุฏุง ู…ู† ุบูŠุฑ ุงุณุชุญู„ุงู„ : ู…ุนุตูŠุฉ ุŒ ูˆุชุฑูƒ ุงู„ูุฑุงุฆุถ ู…ู† ุบูŠุฑ ุฌู‡ู„ ูˆู„ุง ุนุฐุฑ : ู‡ูˆ ูƒูุฑ . ูˆุจูŠุงู† ุฐู„ูƒ ููŠ ุฃู…ุฑ ุขุฏู… ูˆุฅุจู„ูŠุณ ูˆุนู„ู…ุงุก ุงู„ูŠู‡ูˆุฏ ุงู„ุฐูŠู† ุฃู‚ุฑูˆุง ุจุจุนุซ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูˆู„ู… ูŠุนู…ู„ูˆุง ุจุดุฑุงุฆุนู‡ . ูˆุฑูˆูŠ ุนู† ุนุทุงุก ูˆู†ุงูุน ู…ูˆู„ู‰ ุงุจู† ุนู…ุฑ ุฃู†ู‡ู…ุง ุณุฆู„ุง ุนู…ู† ู‚ุงู„ : ุงู„ุตู„ุงุฉ ูุฑูŠุถุฉ ูˆู„ุง ุฃุตู„ูŠ ุŒ ูู‚ุงู„ุง : ู‡ูˆ ูƒุงูุฑ . ูˆูƒุฐุง ู‚ุงู„ ุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏ .

Imam Ahmad dan kebanyakan ulama ahli hadits berpendapat kafirnya orang yang meninggalkan shalat. Ishaq bin Rahawaih menceritakan adanya ijmaโ€™ di antara mereka (ahli hadits), sampai-sampai dijadikan sebuah ungkapan barangsiapa yang mengatakan: tidak  kafirnya orang yang meninggalkan rukun-rukun ini dan orang itu masih mengakui rukun-rukun tersebut, maka ini adalah termasuk perkataan murjiโ€™ah. Demikian juga perkataan Sufyan bin โ€˜Uyainah: orang murjiโ€™ah menamakan meninggalkan kewajiban adalah sebagai dosa dengan posisi yang sama dengan orang yang menjalankan keharaman. Keduanya tidaklah sama, sebab menjalankan keharaman dengan tanpa sikap โ€˜menghalalkanโ€™ merupakan maksiat, dan meninggalkan kewajiban-kewajiban bukan karena kebodohan dan tanpa โ€˜udzur, maka dia kufur. Penjelasan hal ini adalah dalam perkara Adam dan Iblis, dan ulama Yahudi yang mengakui diutusnya Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dan mereka tidak mengamalkan syariat-syariatnya. Diriwayatkan dari Athaโ€™ dan Nafiโ€™ pelayan ibnu Umar, bahwa mereka berdua ditanya tentang orang yang mengatakan: Shalat adalah wajib tetapi saya tidak shalat.โ€ Mereka berdua menjawab: Dia kafir. Ini juga pendapat Imam Ahmad.โ€ (Imam Ibnu Rajab, Fathul Bari, 1/9. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam)

  Syaikh Sayyid Sabiq

Rahimahullah mengatakan, tenta

ng pihak yang mengkafirkan orang yang tidak shalat:

ูˆู…ู† ุบูŠุฑ ุงู„ุตุญุงุจุฉ ุฃุญู…ุฏ ุจู† ุญู†ุจู„ ูˆุฅุณุญุงู‚ ุจู† ุฑุงู‡ูˆูŠู‡ุŒ ูˆุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ุจู† ุงู„ู…ุจุงุฑูƒุŒ ูˆุงู„ู†ุฎุนูŠุŒ ูˆุงู„ุญูƒู… ุจู† ุนุชูŠุจุฉ ูˆุฃุจูˆ ุฃูŠูˆุจ ุงู„ุณุฎุชูŠุงู†ูŠุŒ ูˆุฃุจูˆ ุฏุงูˆุฏ ุงู„ุทูŠุงู„ุณูŠุŒ ูˆุฃุจูˆ ุจูƒุฑ ุจู† ุฃุจูŠ ุดูŠุจุฉุŒ ูˆุฒู‡ูŠุฑ ุจู† ุญุฑุจุŒ ูˆุบูŠุฑู‡ู… ุฑุญู…ู‡ู… ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰

  Dari selain sahabat nabi, adalah Ahmad bin Hambal, Ishaq bin Rahuyah, Abdullah bin Al Mubarak, An Nakhaโ€™i, Al Hakam bin โ€˜Utaibah, Abu Ayyub As Sukhtiyani, Abu Daud Ath Thayalisi, Abu Bakar bin Abi Syaibah, Zuhair bin Harb, dan selain mereka, Rahimahumullah Taโ€™ala. (Fiqhus Sunnah, 1/93)  
 
  Imam Asy Syaukani Rahimahullah menguatkan pendapat ini, karena syaariโ€™ (pembuat syariat) telah menamakan orang yang meninggalkan shalat dengan sebutan kafir, dan menjadi dinding pembatas antara seseorang dengan penyebutan kafir adalah shalat. (Ibid, 1/95)

  Sementara itu, mayoritas ulama mengatakan orang yang meninggalkan shalat karena sengaja, baik karena malas, atau alasan yang tidak syarโ€™i lainnya, bahwa dia masih muslim tapi fasiq.

  Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah mengatakan:

ุฑุฃูŠ ุจุนุถ ุงู„ุนู„ู…ุงุก ุงู„ุงุญุงุฏูŠุซ ุงู„ู…ุชู‚ุฏู…ุฉ ุธุงู‡ุฑู‡ุง ูŠู‚ุชุถูŠ ูƒูุฑ ุชุงุฑูƒ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุฅุจุงุญุฉ ุฏู…ู‡ุŒ ูˆู„ูƒู† ูƒุซูŠุฑุง ู…ู† ุนู„ู…ุงุก ุงู„ุณู„ู ูˆุงู„ุฎู„ูุŒ ู…ู†ู‡ู… ุฃุจูˆ ุญู†ูŠูุฉุŒ ู…ุงู„ูƒุŒ ูˆุงู„ุดุงูุนูŠุŒ ุนู„ู‰ ุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠูƒูุฑุŒ ุจู„ ูŠูุณู‚ ูˆูŠุณุชุชุงุจุŒ ูุฅู† ู„ู… ูŠุชุจ ู‚ุชู„ ุญุฏ ุฃุนู†ุฏ ู…ุงู„ูƒ ูˆุงู„ุดุงูุนูŠ ูˆุบูŠุฑู‡ู…ุง. ูˆู‚ุงู„ ุฃุจูˆ ุญู†ูŠูุฉ: ู„ุง ูŠู‚ุชู„ ุจู„ ูŠุนุฒุฑ ูˆูŠุญุจุณ ุญุชู‰ ูŠุตู„ูŠุŒ ูˆุญู…ู„ูˆุง ุฃุญุงุฏูŠุซ ุงู„ุชูƒููŠุฑ ุนู„ู‰ ุงู„ุฌุงุญุฏ ุฃูˆ ุงู„ู…ุณุชุญู„ ู„ู„ุชุฑูƒุŒ

  Pandangan sebagian ulama bahwa hadits-hadits yang lalu, secara zahir menunjukkan bahwa kafirnya orang yang meninggalkan shalat secara  sengaja dan darahnya halal ditumpahkan, tetapi banyak ulama salaf dan khalaf diantaranya Abu Hanifah, Malik, dan Asy Syafiโ€™i yang mengatakan tidak kafir, tetapi fasiq dan mesti dimintai tobatnya. Jika dia tidak bertobat maka mesti dihukum mati menurut Malik dan Syafiโ€™i, sedangkan Abu Hanifah mengatakan: tidak dibunuh tetapi hukum taโ€™zir dan dikucilkan sampai dia shalat. Golongan ini memaknai hadits-hadits kafirnya meninggalkan shalat adalah jika karena meningkari atau dia menghalalkan meninggalkan shalat. (Fiqhus Sunnah, 1/94-95)

  Selain itu, mereka juga berdalil dengan beberapa dalil lainnya, di antaranya:

  Firman Allah Taโ€™ala:

ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ู„ูŽุง ูŠูŽุบู’ููุฑู ุฃูŽู†ู’ ูŠูุดู’ุฑูŽูƒูŽ ุจูู‡ู ูˆูŽูŠูŽุบู’ููุฑู ู…ูŽุง ุฏููˆู†ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ู„ูู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุดูŽุงุกู

  Sesungguhnya Allah tidak alan mengampuni dosa menyukutukan diriNya, tetapi Dia mengampuni dosa selain itu bagi yang dikehendakiNya. (QS. An Nisa: 48, 116)

  Jelas menurut ayat ini, dosa selain syirik masih berpotensi Allah Taโ€™ala ampunkan, dan meninggalkan shalat termasuk di antaranya.

  Alasan lain, dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู„ููƒูู„ู‘ู ู†ูŽุจููŠู‘ู ุฏูŽุนู’ูˆูŽุฉูŒ (ุฏูŽุนู’ูˆูŽุฉูŒ ู…ูุณู’ุชูŽุฌูŽุงุจูŽุฉูŒ) ูŠูŽุฏู’ุนููˆ ุจูู‡ูŽุง ูˆูŽุฃูุฑููŠุฏู ุฃูŽู†ู’ ุฃูŽุฎู’ุชูŽุจูุฆูŽ ุฏูŽุนู’ูˆูŽุชููŠ ุดูŽููŽุงุนูŽุฉู‹ ู„ูุฃูู…ู‘ูŽุชููŠ ูููŠ ุงู„ู’ุขุฎูุฑูŽุฉู

Setiap nabi memiliki doa yang dikabulkan, dan aku ingin menyimpan dulu doaku sebagai syafaat bagi umatku di akhirat nanti. (HR. Al Bukhari No. 6304, Muslim No. 198)

   Jadi, seluruh umat Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam akan mendapatkan syafaat dari Allah Taโ€™ala melalui doa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam.

  Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุฃูŽุณู’ุนูŽุฏู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุจูุดูŽููŽุงุนูŽุชููŠ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ู…ูŽู†ู’ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ูŽุง ุฅูู„ูŽู‡ูŽ ุฅูู„ู‘ูŽุง ุงู„ู„ู‡ู ุฎูŽุงู„ูุตู‹ุง ู…ูู†ู’ ู‚ูŽู„ู’ุจูู‡ู ุฃูŽูˆู’ ู†ูŽูู’ุณูู‡ู

  Manusia paling bahagia adalah yang mendapatkan syafaatku pada hari kiamat, yaitu manusia yang mengucapkan Laa Ilaaha Illallah secara tulus dari hatinya atau jiwanya. (HR. Al Bukhari No. 99)

Dalil lainnya adalah, dari Huraits bin Al Qabishah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุฅูู†ู‘ูŽ ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ูŽ ู…ูŽุง ูŠูุญูŽุงุณูŽุจู ุจูู‡ู ุงู„ู’ุนูŽุจู’ุฏู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ู…ูู†ู’ ุนูŽู…ูŽู„ูู‡ู ุตูŽู„ูŽุงุชูู‡ู ููŽุฅูู†ู’ ุตูŽู„ูุญูŽุชู’ ููŽู‚ูŽุฏู’ ุฃูŽูู’ู„ูŽุญูŽ ูˆูŽุฃูŽู†ู’ุฌูŽุญูŽ ูˆูŽุฅูู†ู’ ููŽุณูŽุฏูŽุชู’ ููŽู‚ูŽุฏู’ ุฎูŽุงุจูŽ ูˆูŽุฎูŽุณูุฑูŽ ููŽุฅูู†ู’ ุงู†ู’ุชูŽู‚ูŽุตูŽ ู…ูู†ู’ ููŽุฑููŠุถูŽุชูู‡ู ุดูŽูŠู’ุกูŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุจู‘ู ุนูŽุฒู‘ูŽ ูˆูŽุฌูŽู„ู‘ูŽ ุงู†ู’ุธูุฑููˆุง ู‡ูŽู„ู’ ู„ูุนูŽุจู’ุฏููŠ ู…ูู†ู’ ุชูŽุทูŽูˆู‘ูุนู ููŽูŠููƒูŽู…ู‘ูŽู„ูŽ ุจูู‡ูŽุง ู…ูŽุง ุงู†ู’ุชูŽู‚ูŽุตูŽ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ููŽุฑููŠุถูŽุฉู ุซูู…ู‘ูŽ ูŠูŽูƒููˆู†ู ุณูŽุงุฆูุฑู ุนูŽู…ูŽู„ูู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฐูŽู„ููƒูŽ

Sesungguhnya pada hari kiamat nanti  yang pertama kali dihitung dari amal seorang

hamba adalah shalatnya, jika ba

gus shalatnya maka dia telah beruntung dan selamat. Jika buruk maka dia telah merugi dan menyesal. Jika shalat wajibnya ada kekurangan maka Allah โ€˜Azza wa Jalla berfirman: โ€œLihatlah apakah hambaKu memiliki shalat sunah? Hendaknya disempurnakan kekurangan shalat wajibnya itu dengannya.โ€ Kemudian diperhitungkan semua amalnya dengan cara demikian. (HR. At Tirmidzi No. 413, katanya: hasan, Abu Daud No. 864, Ahmad No. 9494, Ad Darimi No. 1355, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 3813, dll. Syaikh Husein Salim Asad mengatakan: shahih. Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth mengatakan: shahih. Taโ€™liq Musnad Ahmad No. 9494)

 Imam Ibnu Taimiyah Rahimahullah  mengatakan demikian:

ุชุงุฑูƒ ุงู„ุตู„ุงุฉ ุนู…ุฏุง ู„ุง ูŠุดุฑุน ู„ู‡ ู‚ุถุงุคู‡ุง ูˆู„ุง ุชุตุญ ู…ู†ู‡ุŒ ุจู„ ูŠูƒุซุฑ ู…ู† ุงู„ุชุทูˆุน

  Orang yang meninggalkan shalat secara sengaja, tidak disyariatkan untuk mengqadhanya dan tidak sah jika dia melaksanakannya, tetapi hendaknya dengan memperbanyak shalat sunah. (Lihat Fiqhus Sunnah, 1/274)

  Hadits ini menunjukkan bahwa memperbanyak shalat sunnah dapat menutupi kekurangan shalat wajib yang ditinggalkan, maka itu tanda bah dia tidak kafir, sebab shalat sunnahnya orag kafir tentu tidak bermanfaat. Sementara ulama lain memahami bahwa makna hadits ini bukan โ€œshalat wajib yang ditinggalkanโ€ disempurnakan oleh shalat sunnah, tetapi shalat yang tidak bagus kualitasnya akan ditutupi oleh shalat sunnah, dia masih shalat tapi kurang bagus kualitasnya, sebab tidak mungkin shalat wajib bisa terbayar oleh shalat sunnah.

๐Ÿ“Œ Dialog Imam Asy Syafiโ€™i dan Imam Ahmad Rahimahumallah

  Imam As Subki bercerita dalam Thabaqat Syafiโ€™iyah:

ุญูƒู‰ ุฃู† ุฃุญู…ุฏ ู†ุงุธุฑ ุงู„ุดุงูุนู‰ ูู‰ ุชุงุฑูƒ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูู‚ุงู„ ู„ู‡ ุงู„ุดุงูุนู‰ ูŠุง ุฃุญู…ุฏ ุฃุชู‚ูˆู„ ุฅู†ู‡ ูŠูƒูุฑ ู‚ุงู„ ู†ุนู…
ู‚ุงู„ ุฅุฐุง ูƒุงู† ูƒุงูุฑุง ูุจู… ูŠุณู„ู…
ู‚ุงู„ ูŠู‚ูˆู„ ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ ู…ุญู…ุฏ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ( ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… )
ู‚ุงู„ ุงู„ุดุงูุนู‰ ูุงู„ุฑุฌู„ ู…ุณุชุฏูŠู… ู„ู‡ุฐุง ุงู„ู‚ูˆู„ ู„ู… ูŠุชุฑูƒู‡
ู‚ุงู„ ูŠุณู„ู… ุจุฃู† ูŠุตู„ู‰ ู‚ุงู„ ุตู„ุงุฉ ุงู„ูƒุงูุฑ ู„ุง ุชุตุญ ูˆู„ุง ูŠุญูƒู… ุจุงู„ุฅุณู„ุงู… ุจู‡ุง ูุงู†ู‚ุทุน ุฃุญู…ุฏ ูˆุณูƒุช

Dikisahkan bahwa Imam Ahmad dan Imam Asy Syafiโ€™i berdebat tentang orang yang meninggalkan shalat.

  Imam Asy Syafiโ€™i bertanya kepada Imam Ahmad: โ€œWahai Ahmad, apakah engkau mengatakan orang yang meninggalkan shalat itu kafir?โ€

  Imam Ahmad menjawab: โ€œYa.โ€

  Imam Asy Syafiโ€™i bertanya lagi: โ€œLalu, bagaimana caranya dia berislam lagi?โ€

  Imam Ahmad menjawab: โ€œDia mesti mengucapkan Laa Ilaaha Illallahu Muhammad Rasulullah.โ€

  Imam Asy Syafiโ€™i berkata: โ€œDia masih mengucapkan kalimat itu, dia tidak pernah meninggalkan kalimat syahadat.โ€

Imam Ahmad mengatakan: โ€œKalau begitu dia melakukan shalat (untuk kembali Islam).โ€

  Imam Asy Syafiโ€™i menjawab: โ€œShalatnya orang kafir itu tidak sah, dan dengan itu dia tidak dihukumi sebagai Islam.โ€ Maka Imam Ahmad pun terdiam. (Imam Tajuddin As Subki, Thabaqat Asy Syafiโ€™iyah Al Kubra, 2/61)

  Bagi kami, di tengah kondisi umat Islam yang sakit mentalnya dan umumnya lemah keberagamaannya, maka posisi mereka dihadapan para daโ€™i dan ulama bagaikan pasien dihadapan dokter. Mereka mesti dihidupkan harapannya bukan ditakut-takuti. Maka, pendapat umumnya ulama madzhab seperti Imam Abu Hanifah, Imam Malik, dan Imam Asy Syafiโ€™i, lebih sesuai dengan kondisi zaman ini. Sebab, umat saat ini akan lari dan membenci agama jika dicekoki pandangan yang mengkafirkan mereka, karena itu mengerikan bagi mereka. Sehingga masalah ini tidak terhenti pada adu kuat dalil saja, tapi juga bagaimana psikologis umat Islam sebagai manath-objek dari fiqihnya, juga menjadi perhatian para pemerhati masalah seperti ini.

Wallahu Aโ€™lam

Memahami Al Quran; Antara Mentadabburi dan Menafsirkan

Pemateri: Ustadz Farid Nu’man Hasan.S.S.

Berkata Syaikh Abdurrahman Al Mubarkafuri Rahimahullah:

ูˆุงู„ุชูุณูŠุฑ ูƒุดู ุงู„ู…ุฑุงุฏ ุนู† ุงู„ู„ูุธ ุงู„ู…ุดูƒู„

 ๐Ÿ“Œ               โ€œTafsir adalah menyingkap maksud dari lafaz yang mengandung musykil (kesulitan). (Tuhfah Al Ahwadzi, 8/177. Al Maktabah As Salafiyah, Madinah Al Munawarah)

 Jika kita melihat definisi tafsir sebagaimana yang dikemukakan oleh Syaikh Al Mubarkafuri, maka upaya menafsirkan Al Quran bukanlah pekerjaan ringan dan begitu saja diserahkan kepada sembarang manusia. Di sinilah letak ketergelinciran sebagian manusia, awalnya hanya ingin tadabbur (merenungkan/memperhatikan) isi Al Quran dan mendapatkan hikmahnya, ternyata mereka telah melampaui batas apa yang mereka inginkan, jatuh  pada tahap ngutak-ngatik makna-makna rumit yang menggelisahkan akalnya, hingga akhirnya dia menafsirkannya sendiri dengan hawa nafsu dan tanpa ilmu.

Allah Taโ€™ala memerintahkan kita agar mentadabburi Al Quran dan memahami isinya.

๐Ÿ“Œโ€œMaka Apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran ataukah hati mereka terkunci?โ€ (QS. Muhammad (47): 24)

๐Ÿ“Œโ€œMaka Apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran? kalau kiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya.โ€ (QS. An Nisa (4): 82)

Tadabbur adalah upaya untuk mendapatkan pelajaran dari Al Quran dengan memikirkan hal-hal yang tersurat darinya.  Kejernihan hati, keikhlasan niat, serta akal yang sehat merupakan media yang harus dipersiapkan agar mendapatkan bimbingan Al Quran.  Imam Al Ghazali menerangkan bahwa membaca Al Quran yang paling baik adalah dengan melibatkan tiga unsur   manusia ketika membacanya. Lisan sebagai penjaga huruf-hurufnya agar benar dan tartil. Akal untuk merenungkan isinya. Hati untuk menerima pelajaran dan bimbingan darinya. Inilah tadabbur yang benar.

Pada titik ini, maka upaya seorang muslim untuk memahami Al Quran dan mencari hikmahnya akan mendapatkan hasil yang baik, pelajaran yang banyak, dan berkah bagi pelakunya. Hendaknya  seorang muslim memperhatikan betul masalah ini agar mereka tidak melangkah ke tempat yang bukan bagiannya, tidak berpikir ke wilayah yang bukan kekuasaannya, dan justru bertindak diluar koridor bimbingan Al Quran. Jika, dia menemukan kata-kata sulit dan makna-makna rumit yang belum difahaminya dan jauh dari pengetahuannya, maka hendaknya dia tundukkan hawa nafsu dan emosinya untuk mengembalikan itu semua kepada yang ahlinya. Sebab, saat itu para ahli tafsirlah yang memiliki otoritas, kecuali jika  dia sudah layak juga disebut sebagai ahli tafsir dan telah memenuhi syarat-syaratnya, dan manusia pun telah mengakuinya.

Al Ustadz Hasan Al Banna Rahimahullah mengatakan:

 ูˆุงู„ู‚ุฑุขู† ุงู„ูƒุฑูŠู… ูˆุงู„ุณู†ุฉ ุงู„ู…ุทู‡ุฑุฉ ู…ุฑุฌุน ูƒู„ ู…ุณู„ู… ููŠ ุชุนุฑู ุฃุญูƒุงู… ุงู„ุฅุณู„ุงู… ุŒ ูˆูŠูู‡ู… ุงู„ู‚ุฑุขู† ุทุจู‚ุง ู„ู‚ูˆุงุนุฏ ุงู„ู„ุบุฉ ุงู„ุนุฑุจูŠุฉ ู…ู† ุบูŠุฑ ุชูƒู„ู ูˆู„ุง ุชุนุณู ุŒ ูˆูŠุฑุฌุน ููŠ ูู‡ู… ุงู„ุณู†ุฉ ุงู„ู…ุทู‡ุฑุฉ ุฅู„ู‰ ุฑุฌุงู„ ุงู„ุญุฏูŠุซ ุงู„ุซู‚ุงุช .

๐Ÿ“Œ  โ€œAl Quran Al Karim dan Sunah yang suci, merupakan referensi setiap muslim dalam mengetahui hukum-hukum Islam. Memahami Al Quran mesti sesuai dengan kaidah-kaidah bahasa Arab dengan tanpa takalluf (memaksakan) dan taโ€™assuf (menyimpang), dan mengembalikan pemahaman tentang as sunah yang suci kepada para rijalul hadits yang tsiqat (kredibel).โ€ (Al Imam Asy Syahid Hasan Al Banna, Majmuโ€™ Ar Rasail, Hal. 305. Al Maktabah At Taufiqiyah. Kairo)

Demikian. Wallahu A’lam

Menafsirkan Al Quran Tanpa Ilmu adalah Perbuatan Terlarang*

Pemateri: Ustadz Farid Nu’man Hasan.S.S.

Ketentuan ini berlaku bagi siapa saja. Menafsirkan Al Quran tanpa ilmu, bukan hanya merusak pemahaman terhadap agama, membawa absurditas, serta membawa kerusakan bagi manusia lantaran Al Quran dijadikan bahan permainan akal manusia dan hawa nafsunya. Melainkan juga pelakunya mendapatkan ancaman dari Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam.

                 Dari Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู…ู† ู‚ุงู„ ููŠ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจุบูŠุฑ ุนู„ู… ูู„ูŠุชุจูˆุฃ ู…ู‚ุนุฏู‡ ู…ู† ุงู„ู†ุงุฑ

     ๐Ÿ“Œ           โ€œBarangsiapa yang berkata tentang (isi) Al Quran dengan tanpa ilmu, maka disediakan baginya tempat duduk di neraka.โ€ (HR. At Tirmidzi No. 4022, katanya: hasan shahih)

                Dari Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ูˆู…ู† ู‚ุงู„ ููŠ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจุฑุฃูŠู‡ ูู„ูŠุชุจูˆุฃ ู…ู‚ุนุฏู‡ ู…ู† ุงู„ู†ุงุฑ

๐Ÿ“Œโ€œBarangsiapa yang berkata tentang (isi) Al Quran dengan akal pikirannya semata, maka disediakan bagianya tempat duduk di neraka.โ€ (HR. At Tirmidzi No. 4023, katanya: hasan)

Bagaimana maksud hadits yang mulia ini? Berkata Syaikh Abdurrahman Al Mubarkafuri Rahimahullah (w. 1353H):

“ูˆู…ู† ู‚ุงู„” ุฃูŠ ู…ู† ุชูƒู„ู… “ููŠ ุงู„ู‚ุฑุขู†” ุฃูŠ ููŠ ู…ุนู†ุงู‡ ุฃูˆ ู‚ุฑุงุกุชู‡ “ุจุฑุฃูŠู‡” ุฃูŠ ู…ู† ุชู„ู‚ุงุก ู†ูุณู‡ ู…ู† ุบูŠุฑ ุชุชุจุน ุฃู‚ูˆุงู„ ุงู„ุฃุฆู…ุฉ ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ู„ุบุฉ ูˆุงู„ุนุฑุจูŠุฉ ุงู„ู…ุทุงุจู‚ุฉ ู„ู„ู‚ูˆุงุนุฏุงู„ุดุฑุนูŠุฉ ุจู„ ุจุญุณุจ ู…ุง ูŠู‚ุชุถูŠู‡ ุนู‚ู„ู‡ ูˆู‡ูˆ ู…ู…ุง ูŠุชูˆู‚ู ุนู„ู‰ ุงู„ู†ู‚ู„ ุจุฃู†ู‡ ู„ุง ู…ุฌุงู„ ู„ู„ุนู‚ู„ ููŠู‡ ูƒุฃุณุจุงุจ ุงู„ู†ุฒูˆู„ ูˆุงู„ู†ุงุณุฎ ูˆุงู„ู…ู†ุณูˆุฎ ูˆู…ุง ูŠุชุนู„ู‚ ุจุงู„ู‚ุตุต ูˆุงู„ุฃุญูƒุงู…

    ๐Ÿ“Œ            โ€œWa man qaalaโ€ yaitu barang siapa yang berbicara, โ€œfil Quranโ€ yaitu tentang makna Al Quran atau bacaannya, โ€œbi Raโ€™yihi โ€ yaitu sesuai dengan nafsunya dengan tanpa mengikuti perkataan para imam ahli bahasa dan arab,  (tanpa) menyesuaikan dengan kaidah-kaidah syariat. Bahkan akalnya harus mengikuti apa-apa yang disikapi oleh dalil, karena sesungguhnya tidak ada tempat bagi akal di dalamnya, seperti masalah asbabun nuzul, nasikh mansukh, dan hal yang terkait dengan kisah dan hukum. (Tuhfah Al Ahwadzi, 8/278-279)

                Oleh karena itu, Imam Ibnu Katsir Rahimahullah (w. 774H) dengan tegas mengharamkan tafsir bir ra’yi (tafsir dengan akal/rasio), dengan ucapannya:

ูุฃู…ุง ุชูุณูŠุฑ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู…ุฌุฑุฏ ุงู„ุฑุฃูŠ ูุญุฑุงู…

   ๐Ÿ“Œ             โ€œAda pun tafsir Al Quran semata-mata dengan raโ€™yu, maka itu haram.โ€ Lalu beliau menyebutkan hadits-hadits di atas. (Tafsir Al Quran Al โ€˜Azhim, 1/10. Dar Thaibah Lin Nasyr wat Tauziโ€™)        

                Menafsirkan Al Quran dengan akal yakni tafsir bir ra’yi tidak selamanya terlarang, selama orang tersebut melakukannya dengan ijtihad yang benar, memahami seluk beluk bahasa Arab dengan baik dan niat yang bersih. Dan ini jelas tidak semua orang mampu melakukannya. Hendaknya dikembalikan kepada spesialisnya.

Wallahu A’lam

Mazhab zhahiri

Ustadz Menjawab
Jum’at, 11 November 2016
Ustadz Farid Nu’man

Assalamu’alaikum ustadz/ah.. Mazhab zhahiri ini masuk kelompok mana ya? Bisa kasih pencerahan?

๐ŸŒด๐ŸŒด๐ŸŒดJawaban

ูˆ ุนู„ูŠูƒู…  ุงู„ุณู„ุงู…  ูˆ  ุฑุญู…ุฉ  ุงู„ู„ู‡  ูˆ  ุจุฑูƒุงุชู‡
Ttg madzhab Zhahiri (tekstualist), .. dipondasikan oleh Imam Daud Azh Zhahiri, lalu dikembangkan oleh Imam Ibnu Hazm Azh Zhahiri .., mereka termasuk Ahlus Sunnah wal Jamaah, tetapi tidak berkembang.

Sebenarnya dahulu madzhab fiqih dlm Ahlus Sunnah bukan hanya 4; Hanafi, Maliki, Syafi’i, dan Hambali, tapi juga ada Al Auza’i, Ath Thabari, juga Azh Zhahiri, tapi secara komunal mereka punah, yg tersisa hanya pemikiran para pendirinya, tapi tidak ada yang melanjutkan dan menyebarkan.

Madzhab Zhahiri, sumber fiqihnya adalah Al Quran, As Sunnah, dan Ijma’ tp mereka menolak qiyas. Mereka berpatokan pada zhahiriyah nash (teks yang tersurat), tidak terlalu memperhatikan makna tersirat dari nash.

Cth .., kata nabi jika seorg gadis dilamar, maka DIAMnya berarti setuju. Madzhab ini memahami secara kaku, maka jika gadis itu tidak diam, tapi malah menjawab YA, maka berarti dia tidak setuju. Sebab setuju itu ya diam, bukan menjawab. Padahal kita memahami, jika diam itu bermakna setuju maka  apalagi jika dijawab Iya.
Nah, kekakuan ini kadang membuat madzhab ini nabrak mainstream.

Wallahu a’lam

Kemunafikan Itu Akhirnya Terbongkar

๐Ÿ“† Kamis, 09 Shafar 1438 H/10 November 2016

๐Ÿ“˜ Ibadah

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan

============================
๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ

Sangat mudah bagi Allah Ta’ala membuka tirai kemunafikan sebagian manusia. Hanya dengan satu peristiwa Allah Ta’ala mempertontonkan mereka secara gamblang. Mereka mudah kita temukan di di dunia nyata dan maya.

Perhatikan firman Allah Ta’ala berikut, lalu lihat apa yang sedang hangat terjadi di negeri kita…

ุจูŽุดู‘ูุฑู ุงู„ู’ู…ูู†ูŽุงููู‚ููŠู†ูŽ ุจูุฃูŽู†ู‘ูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ุนูŽุฐูŽุงุจู‹ุง ุฃูŽู„ููŠู…ู‹ุง

“Kabarkanlah kepada orang-orang munafik bahwa mereka akan mendapat siksaan yang pedih.” (QS. An-Nisa: 138)

Allah Ta’ala memerintahkan agar memberikan kabar untuk kaum munafikin dengan azab yang pedih bagi mereka.

Lalu, siapakah orang munafik yang dimaksud?

ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ูŠูŽุชู‘ูŽุฎูุฐููˆู†ูŽ ุงู„ู’ูƒูŽุงููุฑููŠู†ูŽ ุฃูŽูˆู’ู„ููŠูŽุงุกูŽ ู…ูู†ู’ ุฏููˆู†ู ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ š ุฃูŽูŠูŽุจู’ุชูŽุบููˆู†ูŽ ุนูู†ู’ุฏูŽู‡ูู…ู ุงู„ู’ุนูุฒู‘ูŽุฉูŽ ููŽุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุนูุฒู‘ูŽุฉูŽ ู„ูู„ู‘ูŽู‡ู ุฌูŽู…ููŠุนู‹ุง

“(yaitu) orang-orang yang mengambil orang-orang kafir menjadi pemimpin dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Apakah mereka mencari ‘izzah di sisi orang kafir itu? Maka sesungguhnya semua ‘izzah kepunyaan Allah.” (QS. An-Nisa: 139)

Ayat ini Allah Ta’ala menjelaskan dengan terang beberapa karakter orang munafik…

1โƒฃ Mengangkat orang kafir sebagai pemimpin, penolong, pelindung, seraya membuang jauh-jauh orang-orang beriman. Bahkan lebih parah lagi, untuk kasus Indonesia, mereka menjadi pasukan khusus orang kafir tersebut, serta mereka pun mengolok-olok, menghina, memfitnah, dan makar terhadap orang-orang beriman.

2โƒฃ Mereka melakukannya karena dunia yaitu ‘izzah dari orang kafir, baik itu perlindungan, harta, proyek, dan keakraban.

3โƒฃ Padahal semua ‘izzah (kemuliaan, kehormatan, kekuatan) berasal dari Allah Ta’ala semata.

Kemudian… Allah Ta’ala menunjukkan karakter lain dalam ayat selanjutnya, yaitu mereka tetap duduk bersama orang kafir walau mereka tahu ayat-ayat Allah Ta’ala dinista. Bagi mereka dinistanya ayat-ayat Allah Ta’ala bukan masalah, masalah bagi mereka adalah jika orang kafir kecintaannya itu yang dinista, barulah mereka bangkit bergerak.

ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ู†ูŽุฒู‘ูŽู„ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’ ูููŠ ุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจู ุฃูŽู†ู’ ุฅูุฐูŽุง ุณูŽู…ูุนู’ุชูู…ู’ ุขูŠูŽุงุชู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูŠููƒู’ููŽุฑู ุจูู‡ูŽุง ูˆูŽูŠูุณู’ุชูŽู‡ู’ุฒูŽุฃู ุจูู‡ูŽุง ููŽู„ูŽุง ุชูŽู‚ู’ุนูุฏููˆุง ู…ูŽุนูŽู‡ูู…ู’ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ูฐ ูŠูŽุฎููˆุถููˆุง ูููŠ ุญูŽุฏููŠุซู ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู š ุฅูู†ู‘ูŽูƒูู…ู’ ุฅูุฐู‹ุง ู…ูุซู’ู„ูู‡ูู…ู’

“Dan sungguh Allah telah menurunkan kekuatan kepada kamu di dalam Al Quran bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan (oleh orang-orang kafir), maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian), tentulah kamu serupa dengan mereka.” (QS. An-Nisa: 140)

Jadi, sikap diam saja saat Al-Qur’an diolok-olok dan dia pun mengetahuinya tapi masih tetap duduk bersama mereka maka itu cukup menunjukkan bahwa dia termasuk golongan kuffar.

Kemudian…

ุงู† ุงู„ู„ู‡ ุฌุงู…ุน ุงู„ู’ู…ูู†ูŽุงููู‚ููŠู†ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ูƒูŽุงููุฑููŠู†ูŽ ูููŠ ุฌูŽู‡ูŽู†ู‘ูŽู…ูŽ ุฌูŽู…ููŠุนู‹ุง

“Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam.” (QS. An-Nisa: 140)

Ini merupakan hasil akhir bagi kaum munafikin yang mendukung, membela, dan melindungi orang-orang kafir yang merendahkan Islam. Bahkan, kepada yang tetap diam bersama penista saat Al-Qur’an dinista. Mereka satu cluster di akhirat, tidak terpisah, sebab pada hakikatnya mereka satu walau lahiriyahnya berbeda.

Ibrahim An-Nakha’i Rahimahullah mengatakan:

ูˆุฅูู† ุงู„ุฑุฌู„ ู„ูŠุฌู„ุณ ููŠ ุงู„ู…ุฌู„ุณุŒ ููŠุชูƒู„ู… ุจุงู„ูƒู„ู…ุฉุŒ ููŠุณุฎุท ุงู„ู„ู‡ ุจู‡ุงุŒ ููŠุตูŠุจู‡ ุงู„ุณู‘ุฎุทุŒ ููŠุนู…ู‘ ู…ู† ุญูˆู„ู‡.

“Seseorang yang duduk dalam sebuah majelis di sana membicarakan hal yang membuat Allah murka, maka murka Allah turun kepadanya,  bahkan menimpa secara umum bagi yang sekitarnya pula.” (Imam Ibnul Jauzi,  Zaadul Masiir, 1/487)

Wallahu A’lam wa Lillahil ‘Izzah