Bersuci istinja cebok najis

Sholat Diatas Kasur Yang Pernah Kena Ompol

Pertanyaan

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz apa yang harus dilakukan bila saat sakit solatnya di atas tempat tidur yang kasurnya pernah kena ompol, tapi tidak bisa dicuci karena kasurnya spring bed yang besar ?

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸

Jawaban

Oleh: Ustadz Farid Nu’man Hasan

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Salah satu syarat sahnya shalat adalah SUCI, suci orangnya dr hadats, najis, junub, dan suci tempatnya dari najis.

Najis yg dimaksud adalah najis yg zhahir, yg nampak, baik pada pakaian, sajadah, lantai/tanah tempat shalat. Sedangkan najis yg tidak nampak dan tersembunyi, seperti yang ada di perut kita, lambung, atau usus, maka ini tidak termasuk. Begitu pula najis yg ada di bawah tanah, atau di bawah lantai, dan sudah tertutup lapisan tanah yg suci atau tertutup lapisan tanah, tegel, keramik lantai.. Maka ini tdk menghalangi shalat di atasnya. Shalatnya tetap sah, boleh, namun sebagian ulama mengatakan makruh walau sah.

Dalam madzhab Imam Malik, berkata Al Mawaaq, dalam Taj Al Iklil:

 من المدونة قال مالك: لا بأس أن يصلي المريض على فراش نجس إذا بسط عليه ثوبا طاهرا كثيفا، قال بعضهم: بل ذلك جائز للصحيح لأن بينه وبين النجاسة حائلا طاهرا كالحصير إذا كان بموضعه. انتهى

Dari kitab Al Mudawanah: Imam Malik berkata tidak apa-apa orang yang sakit shalat di atas lantai yang najis, jika di atasnya sudah ditutup dengan kain yang suci. Bahkan menurut yang lainnya, hal itu boleh lagi benar, sebab antara dia dan najis ada penghalang yang suci, seperti dia meletakkan keset dari jerami di atasnya. (Taaj Al Iklil, 2/273)

Sementara Imam An Nawawi dalam Al Majmu’ Syarh Al Muhadzdzab:

 قال أصحابنا: يكره أن يصلي في مزبلة وغيرها من النجاسات فوق حائل طاهر لأنه في معنى المقبرة. انتهى

Sahabat-sahabat kami (Syafi’iyah) mengatakan, bahwa makruh shalat di tempat sampah atau lainnya yang mengandung najis, walau sudah ditutup dengan penghalang yg suci, sebab itu sama seperti kuburan.

(Al Majmu’ Syarh al Muhadzdzab, 3/158)

Imam Al Mardawi (Hambali) mengatakan dalam Al Inshaf:

قوله: وإن طين الأرض النجسة، أو بسط عليها شيئاً طاهرا، صحت صلاته عليها مع الكراهة. وهذا المذهب، وهو ظاهر كلام الإمام أحمد

Jika tanah ada najisnya, atau digelar di atasnya sesuatu yang suci, maka shalatnya tetap SAH tapi MAKRUH. Inilah pendapat resmi madzhab (Hambali), dan sesuai zahir ucapan Imam Ahmad bin Hambal. (Al Inshaf, 3/283)

Demikian. Wallahu a’lam

🍃🍃🌸🍃🍃🌸🍃🍃🌸


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

📱Info & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

💰 Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *