JANGAN SAMPAI MENYESAL

0
50

 

๐Ÿ“ Pemateri: Oleh: Deden A. Herdiansyah, M. Hum. (IKADI DIY)

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐ŸŒน

ุงูŽู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู ุงูŽู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู ู„ูู„ู‘ูŽู‡ู ุฑูŽุจูู‘ ุงู„ู’ุนูŽุงู„ูŽู…ููŠู’ู†ูŽ ู†ูŽุญู’ู…ูŽุฏูู‡ู ูˆูŽู†ูŽุณู’ุชูŽุนููŠู’ู†ูู‡ู ูˆูŽู†ูŽุณู’ุชูŽุบู’ููุฑูู‡ู ูˆูŽู†ูŽุชููˆู’ุจู ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽู†ูŽุนููˆู’ุฐู ุจูุงู„ู„ู‡ู ู…ูู†ู’ ุดูุฑููˆู’ุฑู ุฃูŽู†ู’ููุณูู†ูŽุง ูˆูŽุณูŽูŠูู‘ุฆูŽุงุชู ุฃูŽุนู’ู…ูŽุงู„ูู†ูŽุง ู…ูŽู†ู’ ูŠูŽู‡ู’ุฏู ุงู„ู„ู‡ู ููŽู„ุงูŽ ู…ูุถูู„ู‘ูŽ ู„ูŽู‡ู ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูุถู’ู„ูู„ู’ ููŽู„ุงูŽ ู‡ูŽุงุฏููŠูŽ ู„ูŽู‡ู.
ุงูŽุดู’ู‡ูŽุฏู ุงูŽู†ู’ ู„ุงูŽ ุงูู„ู‡ูŽ ุงูู„ุงู‘ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ูˆูŽุญู’ุฏูŽู‡ู ู„ุงูŽ ุดูŽุฑููŠู’ูƒูŽ ู„ูŽู‡ู ูˆูŽุงูŽุดู’ู‡ูŽุฏู ุงูŽู†ู‘ูŽ ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏู‹ุง ุนูŽุจู’ุฏูู‡ู ูˆูŽุฑูŽุณููˆู’ู„ูู‡ู
ูˆูŽุงู„ุตู‘ูŽู„ุงูŽุฉู ูˆูŽุงู„ุณู‘ูŽู„ุงูŽู…ู ุนูŽู„ูŽู‰ ู†ูŽุจููŠูู‘ู†ูŽุง ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏู ูˆูŽุนูŽู„ูŽู‰ ุกูŽุงู„ูู‡ู ูˆูŽุงูŽุตู’ุญูŽุงุจูู‡ู ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุชูŽุจูุนูŽู‡ู ุงูู„ูŽู‰ ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ุฏูู‘ูŠู’ู†ู
ููŽูŠูŽุงุนูุจูŽุงุฏูŽ ุงู„ู„ู‡ู : ุงููˆู’ุตููŠู’ูƒูู…ู’ ูˆูŽู†ูŽูู’ุณููŠ ุจูุชูŽู‚ู’ูˆูŽ ุงู„ู„ู‡ู ูˆูŽุทูŽุงุนูŽุชูู‡ู ู„ูŽุนูŽู„ู‘ูŽูƒูู…ู’ ุชููู’ู„ูุญููˆู’ู†ูŽ
ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ ููู‰ ุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุขู†ู ุงู„ู’ูƒูŽุฑููŠู’ู…ู: ูŠูŽุงุงูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู’ู†ูŽ ุงูŽู…ูŽู†ููˆุง ุงุชู‘ูŽู‚ููˆุง ุงู„ู„ู‡ูŽ ุญูŽู‚ู‘ูŽ ุชูู‚ูŽุงุชูู‡ู ูˆูŽู„ุงูŽ ุชูŽู…ููˆู’ุชูู†ู‘ูŽ ุงูู„ุงู‘ูŽ ูˆูŽุงูŽู†ู’ุชูู…ู’ ู…ูุณู’ู„ูู…ููˆู’ู†ูŽ
ูŠูŽุง ุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู’ู†ูŽ ุกูŽุงู…ูŽู†ููˆุง ุงุชู‘ูŽู‚ููˆุง ุงู„ู„ู‡ูŽ ูˆูŽู‚ููˆู’ู„ููˆู’ุง ู‚ูŽูˆู’ู„ุง ุณูŽุฏููŠู’ุฏู‹ุง. ูŠูุตู’ู„ูุญู’ ู„ูŽูƒูู…ู’ ุฃูŽุนู’ู…ูŽุงู„ูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽูŠูŽุบู’ููุฑู’ ู„ูŽูƒูู…ู’ ุฐูู†ููˆู’ุจูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูุทูุนู ุงู„ู„ู‡ูŽ ูˆูŽุฑูŽุณููˆู’ู„ูŽู‡ู ููŽู‚ูŽุฏู’ ููŽุงุฒูŽ ููŽูˆู’ุฒู‹ุง ุนูŽุธููŠู’ู…ู‹ุง.
ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุจูŽุนู’ุฏูุ›

Jamaah shalat Jumat yang dirahmati Allah Swt.
Setiap manusia pasti mengharapkan kebahagiaan di ujung perjalanannya. Demikian pula orang-orang yang beriman pasti menginginkan akhir perjalanannya kelak di akhirat mendapatkan limpahan rahmat dan keridhaan Allah. Namun, Allah telah menjelaskan di dalam firman-Nya bahwa di akhirat kelak tidak semua orang akan bertemu dengan akhir yang baik. Saat itu justru banyak di antara manusia yang mengalami kesengsaraan akibat perbuatan yang dilakukannya semasa hidup di dunia. Celakanya, saat itu mereka tidak bisa lagi memperbaiki kesalahan-kesalahan mereka, dan yang tersisa hanyalah penyesalan yang sia-sia.

ูˆูŽูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ูŠูŽุนูŽุถู‘ู ุงู„ุธู‘ูŽุงู„ูู…ู ุนูŽู„ูŽู‰ ูŠูŽุฏูŽูŠู’ู‡ู ูŠูŽู‚ููˆู„ู ูŠูŽุง ู„ูŽูŠู’ุชูŽู†ููŠ ุงุชู‘ูŽุฎูŽุฐู’ุชู ู…ูŽุนูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุณููˆู„ู ุณูŽุจููŠู„ู‹ุง . ูŠูŽุง ูˆูŽูŠู’ู„ูŽุชูŽู‰ ู„ูŽูŠู’ุชูŽู†ููŠ ู„ูŽู…ู’ ุฃูŽุชู‘ูŽุฎูุฐู’ ููู„ูŽุงู†ู‹ุง ุฎูŽู„ููŠู„ู‹ุง . ู„ูŽู‚ูŽุฏู’ ุฃูŽุถูŽู„ู‘ูŽู†ููŠ ุนูŽู†ู ุงู„ุฐูู‘ูƒู’ุฑู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ุฅูุฐู’ ุฌูŽุงุกูŽู†ููŠ ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ุดู‘ูŽูŠู’ุทูŽุงู†ู ู„ูู„ู’ุฅูู†ู’ุณูŽุงู†ู ุฎูŽุฐููˆู„ู‹ุง . ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุณููˆู„ู ูŠูŽุง ุฑูŽุจูู‘ ุฅูู†ู‘ูŽ ู‚ูŽูˆู’ู…ููŠ ุงุชู‘ูŽุฎูŽุฐููˆุง ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุขูŽู†ูŽ ู…ูŽู‡ู’ุฌููˆุฑู‹ุง

Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata, โ€œAduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku; kiranya aku (dulu) tidak menjadikan orang itu teman akrab(ku). Sesungguhnya dia telah menyesatkanku dari mengingat Allah dan Al-Quran, padahal Al-Quran itu telah datang kepadaku.โ€ Dan setan memang pengkhianat manusia. Rasul di Hari Kiamat berkata, โ€œYa Tuhanku, sesungguhnya kaumku mencampakkan Al-Qur`an.โ€ (Q.s. Al-Furqan: 27-29).

Ayat di tersebut merupakan salah satu firman Allah yang berbicara tentang kesengsaraan dan penyesalan manusia di akhirat nanti. Ayat itu menjelaskan tentang penyesalan seseorang karena pilihan-pilihan sikapnya yang buruk semasa hidup di dunia. Allah menggambarkan ekspresi penyesalan orang itu dengan kalimat โ€œmenggigit dua tangannyaโ€. Para ulama menjelaskan bahwa kalimat โ€œmenggigit dua tangannyaโ€ dalam ayat itu bermakna penyesalan yang sangat mendalam.
Disebutkan setelahnya, bahwa penyesalan yang dialami oleh orang itu adalah akibat tidak mengikuti jalan Rasulullah. Orang yang mengalami penyesalan itu berkata, โ€œDuhai, andaikan dahulu aku mengikuti jalan Rasulโ€. Rupanya semasa hidupnya dia telah mengambil โ€œruteโ€ yang berbeda dengan โ€œruteโ€ yang pernah di tempuh oleh Rasulullah dahulu. Dia mengabaikan sunnah-sunnahnya. Dia juga tidak peduli dengan perjuangan dan keteladanan Rasulullah yang penuh dengan kebaikan. Akibatnya, di akhirat dia tidak bertemu dengan Rasulullah. Dia tidak berada di barisannya. Dia hanya bisa melihat dari kejauhan ketika rombongan orang-orang yang bersama Rasulullah mendapatkan syafaat, lalu satu demi satu mereka dimasukkan ke dalam surga Allah.

Bagaimana mungkin seseorang akan berjumpa dengan Rasulullah jika jalan yang ditempuhnya berbeda dengan jalan yang ditempuh oleh Rasulullah. Andaikan ketika hidup di dunia dia menempuhi jalan Rasulullah pastilah di ujung perjalanannya dia akan berjumpa dengan Rasulullah. Karena itulah, dia menyesali semua perbuatannya. Namun sayang, penyesalannya saat itu tidak lagi berguna. Sudah terlambat.

Di sinilah hari ini kita merenungi diri. Setidaknya, kita masih hidup di dunia, dan masih bisa memperbaiki kekeliruan dan kesalahan. Jika kita merasa โ€œruteโ€ kita sudah menyimpang dari โ€œruteโ€ yang ditempuh oleh Rasulullah dahulu, kita masih bisa berbelok atau berbalik untuk menyesuaikan perjalanan kita dengan โ€œruteโ€ perjalanan Rasulullah.
Lalu dari mana kita bisa mengetahui โ€œruteโ€ perjalanan Rasulullah?

Al-Quran, As-Sunnah dan Sirah Nabawiyyah telah memaparkan โ€œruteโ€ itu dengan sangat jelas. Dari ketiga sumber itu kita mendapati setiap langkah Rasulullah secara terperinci, yang bisa menjadi tuntunan bagi kita bagaimana seharusnya kita melangkah dalam perjalanan hidup ini. Oleh sebab itu, siapa pun yang ingin mengikuti jejak langkah Rasulullah, dia harus memahami ketiga sumber itu dengan baik.

Surah Al-Furqan ayat 27 menjelaskan kepada kita tentang pentingnya meneladani Rasulullah, sekaligus memberikan peringatan tentang bahayanya berpaling dari keteladanan Rasulullah. Pada ayat selanjutnya Allah menjelaskan tentang sebab yang membuat orang yang menyesal itu berpaling dari jalan Rasulullah. Penjelasannya diungkapkan oleh orang yang menyesal itu, โ€œKecelakaan besarlah bagiku; kiranya aku (dulu) tidak menjadikan orang itu teman akrab(ku).โ€ Jadi, rupanya yang menjadi sebab berpalingnya dia dari jalan Rasulullah adalah karena dia berteman dengan orang yang salah. Sehingga dia mendapatkan pengaruh yang buruk dari temannya itu.

Dalam banyak hadis Rasulullah telah mengingatkan kita semua untuk berteman dengan orang-orang saleh (shuhbatush shalihin); berkumpul bersama mereka, menghadiri majelis-majelis mereka, dan tidak berpaling dari perkumpulan mereka. Betapa besarnya perhatian Rasulullah terhadap hal tersebut, sebab pertemanan memang sering kali membawa pengaruh besar terhadap sikap dan akhlak seseorang. Oleh sebab itulah Rasulullah pernah bersabda:

ุงู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฏููŠู†ู ุฎูŽู„ููŠู„ูู‡ู ููŽู„ู’ูŠูŽู†ู’ุธูุฑู’ ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ู…ูŽู†ู’ ูŠูุฎูŽุงู„ูู„ู

“Seseorang itu mengikuti din (agama; tabiat; akhlak) kawan dekatnya. Oleh karena itu, hendaknya seseorang di antara kalian memperhatikan siapa yang dia jadikan kawan dekat. (H.r. Abu Dawud dan At-Tirmidzi).

Surah Al-Furqan ayat 27 tersebut sebenarnya berkaitan dengan kisah pertemanan antara Uqbah bin Abi Muโ€™ith dan Ubay bin Khalaf. Sebenarnya dahulu Uqbah bin Abi Muโ€™ith sempat terbuka hatinya untuk menerima dakwah Rasulullah. Namun, Ubay bin Khalaf sebagai teman dekatnya tidak rela temannya itu menjadi pengikut ajaran Rasulullah. Kemudian dia mempengaruhi Uqbah agar melepaskan keyakinannya terhadap ajaran yang dibawa oleh Rasulullah. Tidak hanya itu, Ubay juga memerintahkan Uqbah untuk meludahi wajah Rasulullah, sebagai bukti kesetiaannya terhadap keyakinan lamanya. Karena Ubay terus mendesaknya, akhirnya Uqbah melaksanakan semua yang diperintahkan oleh Ubay.

Sungguh sangat merugi Uqbah bin Abi Muโ€™ith. Dia menyia-nyiakan hidayah yang telah datang menyapanya, hanya karena pengaruh temannya yang buruk. Merugi pula orang-orang yang semisal dengan Uqbah, sebab mereka lebih memperturutkan pengaruh teman-teman mereka yang buruk daripada seruan ke jalan Allah yang bisa memberikan kebahagiaan di dunia maupun di akhirat. Mereka layak โ€œmenggigit kedua tanganโ€ mereka sebagai bentuk penyesalan yang teramat mendalam.

Jamaah shalat Jumat yang dirahmati Allah Swt.
Teman-teman yang buruk adalah mereka yang menjauhkan diri kita dari Al-Quran. Menyesatkan kita dari tuntunan-tuntunannya. Menjauhkan kita dari nilai-nilai kebaikannya. Sebagaimana yang Allah jelaskan dalam ayat ke-29 surah Al-Furqan, โ€œSesungguhnya dia telah menyesatkanku dari mengingat Allah dan Al-Quran, padahal Al-Quran itu telah datang kepadaku.

Dan setan memang pengkhianat manusia.โ€

Siapa pun yang menyimpang dari tuntunan Al-Quran, maka tersesat jalannya. Sebab, Al-Quran adalah petunjuk (huda) yang mengarahkan langkah manusia menuju jalan yang benar, hingga sampai pada tujuan akhirnya. Tentu saja setan tidak suka melihat hamba Allah yang lurus jalannya; selamat hingga tujuannya. Dia akan melakukan berbagai macam cara untuk menyesatkan hamba-hamba Allah, karena memang dahulu dia telah berikrar di hadapan Allah untuk menyesatkan manusia. Salah satu caranya adalah dengan menawarkan berbagai hal yang digandrungi manusia untuk memalingkannya dari Al-Quran. Itulah sifat โ€œkhadzulโ€ yang Allah sebutkan dalam ayat ke-29 surah Al-Furqan. Tetapi, apa itu khadzul? Khadzul adalah berpura-pura baik, namun sebenarnya dia menyimpan maksud yang sangat buruk. Demikianlah sifat setan.

Menariknya, setan yang disebutkan oleh Allah dalam ayat tersebut masih berkaitan dengan konteks pertemanan yang dijelaskan pada ayat sebelumnya. Sehingga, setan yang dimaksudkan pada surah Al-Furqan ayat 29 adalah setan yang berasal dari jenis manusia. Maka, berhati-hatilah terhadap setan jenis ini, sebab bisa jadi dia berhubungan dekat dengan kita dan sering mengajak kita untuk menikmati perkara-perkara yang menyenangkan. Tanpa disadari dia telah membawa kita jauh dari jalan Rasulullah; jauh dari tuntunan Al-Quran.

Bagi setan menjauhkan manusia dari Al-Quran adalah jalan pintas untuk menyesatkan manusia. Sebab, Al-Quran adalah petunjuk, sehingga ketika manusia jauh dari Al-Quran sangat mungkin langkahnya akan tergelincir pada kesesatan. Setan benar-benar berusaha keras menggoda manusia, ketika manusia berupaya untuk memperkuat hubungannya dengan Al-Quran. Allah berfirman:

ููŽุงูุฐูŽุง ู‚ูŽุฑูŽุฃู’ุชูŽ ุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุงูฐู†ูŽ ููŽุงุณู’ุชูŽุนูุฐู’ ุจูุงู„ู„ู‘ูฐู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุดู‘ูŽูŠู’ุทูฐู†ู ุงู„ุฑู‘ูŽุฌููŠู’ู…ู

“Maka apabila engkau (Muhammad) hendak membaca Al-Quran, mohonlah perlindungan kepada Allah dari setan yang terkutuk.
(Q.s. An-Nahl: 98).

Kesimpulannya, dari surah Al-Furqan ayat 27-29 kita dapat mengambil beberapa pelajaran penting.

1. Sebagai seorang Muslim sudah seharusnya kita mengikuti jalan yang telah ditempuh oleh Rasulullah. Upaya dalam hal itu bisa dimulai dengan membaca sirah Rasulullah, membaca hadis-hadisnya, memahami sunnah-sunnahya, kemudian mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. Jalan yang ditempuh oleh Rasulullah juga adalah jalan yang diterangi oleh petunjuk Al-Quran. Sehingga siapa pun yang mengikuti arahan-arahan (taujihat) Al-Quran berarti dia telah menempuh jalan yang sama dengan jalan yang dahulu ditempuh oleh Rasulullah.

2. Kita perlu berhati-hati dalam memilih teman. Perhatikan pula dengan siapa kita bergaul dan berkelompok. Jangan sampai kita berteman dan berkelompok dengan orang-orang yang jahil serta berafiliasi kepada mereka. Pengaruh mereka sungguh membahayakan. Terkadang pengaruhnya sangat halus, dan tanpa disadari membawa kita pada jalan yang semakin jauh dari jalan yang ditempuh Rasulullah.
Ketiga, tetaplah berkomitmen pada Al-Quran. Akrabilah Al-Quran dalam keseharian kita.

Berinteraksilah dengan Al-Quran, baik dalam aktivitas membaca, menghafal, memahami, mengamalkan maupun mendakwahkannya. Pada saat yang sama waspadailah upaya-upaya setan untuk menjauhkan kita dari Al-Quran. Sebab, setan sungguh tidak suka terhadap hamba Allah yang berkomitmen terhadap Al-Quran.

Jamaah shalat Jumat yang dirahmati Allah Swt.
Semoga dengan berupaya melaksanakan ketiga hal di atas kita tidak akan mengalami penyesalan kelak di akhirat. Semoga kelak kita dikelompokkan dalam barisan Rasulullah. Bergembira karena mendapatkan syafaatnya. Dan berbahagia karena pada ujung perjalanan nanti Allah meridhai kita untuk memasuki surga-Nya yang penuh dengan kenikmatan.

ุจูŽุงุฑูŽูƒูŽ ุงู„ู„ู‡ู ู„ููŠ ูˆูŽู„ูŽูƒูู…ู’ ููู‰ ุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุขู†ู ุงู„ู’ุนูŽุธููŠู’ู…ุŒ ูˆูŽู†ูŽููŽุนูŽู†ูู‰ู’ ูˆูŽุงููŠู‘ูŽุงูƒูู…ู’ ุจูู…ูŽุง ูููŠู’ู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุขูŠุงูŽุชู ูˆูŽุงู„ุฐูู‘ูƒู’ุฑู ุงู„ู’ุญูŽูƒููŠู’ู…ุŒ ูˆูŽุชูŽู‚ูŽุจู‘ูŽู„ูŽ ู…ูู†ูู‘ูŠ ูˆูŽู…ูู†ู’ูƒูู…ู’ ุชูู„ูŽุงูˆูŽุชูŽู‡ู ุงูู†ู‘ูŽู‡ู ู‡ููˆูŽ ุงู„ุณู‘ูŽู…ููŠู’ุนู ุงู„ู’ุนูŽู„ููŠู’ู…. ุฃูŽู‚ููˆู’ู„ู ู‚ูŽูˆู’ู„ููŠ ู‡ุฐูŽุงุŒ ูˆูŽุงุณู’ุชูŽุบู’ููุฑู ุงู„ู„ู‡ูŽ ุงู„ุบูŽุธููŠู’ู…ูŽ ู„ููŠู’ ูˆูŽู„ูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽู„ูุณูŽุงุฆูุฑู ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ููŠู’ู†ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ูŽุงุชู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู’ู†ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ูŽุงุชุŒ ููŽุงุณู’ุชูŽุบู’ููุฑููˆู’ู‡ูุŒ ุงูู†ู‘ูŽู‡ู ู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ุบูŽูููˆู’ุฑู ุงู„ุฑู‘ูŽุญููŠู’ู….

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here