Sujud Kepada Manusia, Bolehkah???

๐Ÿ“†Rabu, 04 Mei 2016 M
                27 Rajab 1437 H

๐Ÿ‘ณUstadz Menjawab๐Ÿ‘ณ
โœ’Ust Farid Nu’man Hasan
===================
๐ŸŒบโ˜˜๐ŸŒธ๐Ÿ€๐Ÿ‚๐Ÿ๐ŸŒน๐Ÿƒ

Pertanyaan
 Assalamu’alaikum wr wb.
Afwan. Ana mau bertanya; apakah boleh seorg muslim bersujud kepada muslim lain dalam rangka penghormatan (bukan dalam rangka menyembah)? Mhn penjelasannya. Syukran
Wassalamu’alaikum wr wb

๐Ÿ’กJawaban๐Ÿ’ก
============
Wa’alaikumussalam wr wb, tdk boleh, walau bukan dalam rngka menyembah. Sebab nabi melarang seseorg membungkukan badan ke kpd org lain, padahal dia tdk maksud menyembah, apalagi sujud?

Wallahu a’lam

๐ŸŒบโ˜˜๐ŸŒน๐Ÿ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿ‚

Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผSebarkan dan Raih Pahala…

Selintas Sejarah dan Kutamaan Ka’bah

๐Ÿ“† Selasa,  26 Rajab 1437 H / 3 Mei 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹ Selintas Sejarah dan Kutamaan Ka’bah

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

๐Ÿ“šMasjid Tertua

Abu Dzar Radhiallahu Anhu bertanya kepada Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam:

ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽูŠู‘ู ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู ูˆูุถูุนูŽ ูููŠ ุงู„ู’ุฃูŽุฑู’ุถู ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู ุงู„ู’ุญูŽุฑูŽุงู…ู ู‚ูŽุงู„ูŽ ู‚ูู„ู’ุชู ุซูู…ู‘ูŽ ุฃูŽูŠู‘ูŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู ุงู„ู’ุฃูŽู‚ู’ุตูŽู‰ ู‚ูู„ู’ุชู ูƒูŽู…ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ุจูŽูŠู’ู†ูŽู‡ูู…ูŽุง ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽุฑู’ุจูŽุนููˆู†ูŽ ุณูŽู†ูŽุฉู‹

๐Ÿ“Œโ€œWahai Rasulullah, masjid apa yang dibangun pertama kali di muka bumi? Beliau menjawab: Masjidil Haram. Aku (Abu Dzar) berkata: lalu apa lagi? Beliau menjawab: Masjidi Aqsha. Aku bertanya lagi: berapa lama jarak keduanya? Beliau menjawab: empat puluh tahun. (HR. Bukhari No. 3186, Muslim No. 520, Ibnu Majah No. 753, Ibnu Hibban No. 1598, 6228, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 4061, Ibnu Khuzaimah No. 787)

Yang dimaksud “dibangun” dalam hadits ini adalah fondasi dari kedua masjid itu. Sebab jika makna keduanya adalah masjid yang utuh, maka ada musykil.

 Berkata Imam Ibnul Jauzi:

ููŠู‡ ุฅุดูƒุงู„ุŒ ู„ุฃู† ุฅุจุฑุงู‡ูŠู… ุจู†ู‰ ุงู„ูƒุนุจุฉ ูˆุณู„ูŠู…ุงู† ุจู†ู‰ ุจูŠุช ุงู„ู…ู‚ุฏุณ ูˆุจูŠู†ู‡ู…ุง ุฃูƒุซุฑ ู…ู† ุฃู„ู ุณู†ุฉ ุงู†ุชู‡ู‰

๐Ÿ“Œ โ€œDalam hadits ini terdapat musykil, karena Ibrahim membangun Kaโ€™bah dan Sulaiman membangun Baitul Maqdis, padahal  antara keduanya terpaut  jarak lebih dari seribu tahun. Selesai.” (Fathul Bari, 6/408)

 Ya, karena memang di beberapa riwayat shahih disebutkan bahwa Nabi Ibrahim ‘Alaihissalam  membangun Ka’bah dan Nabi Sulaiman ‘Alaihissalam yang membangun Masjidil Aqsha. Maka, hadits di atas harus  dipahami bahwa yang dibangun saat itu adalah fondasinya.

 Kemusykilan ini dijawab oleh Imam Ibnu  Al Jauzi dengan jawaban yang memuaskan. Katanya:

ูˆุฌูˆุงุจู‡ ุฃู† ุงู„ุฅุดุงุฑุฉ ุฅู„ู‰ ุฃูˆู„ ุงู„ุจู†ุงุก ูˆูˆุถุน ุฃุณุงุณ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ูˆู„ูŠุณ ุฅุจุฑุงู‡ูŠู… ุฃูˆู„ ู…ู† ุจู†ู‰ ุงู„ูƒุนุจุฉ ูˆู„ุง ุณู„ูŠู…ุงู† ุฃูˆู„ ู…ู† ุจู†ู‰ ุจูŠุช ุงู„ู…ู‚ุฏุณุŒ ูู‚ุฏ ุฑูˆูŠู†ุง ุฃู† ุฃูˆู„ ู…ู† ุจู†ู‰ ุงู„ูƒุนุจุฉ ุขุฏู… ุซู… ุงู†ุชุดุฑ ูˆู„ุฏู‡ ููŠ ุงู„ุฃุฑุถุŒ ูุฌุงุฆุฒ ุฃู† ูŠูƒูˆู† ุจุนุถู‡ู… ู‚ุฏ ูˆุถุน ุจูŠุช ุงู„ู…ู‚ุฏุณ ุซู… ุจู†ู‰ ุฅุจุฑุงู‡ูŠู… ุงู„ูƒุนุจุฉ ุจู†ุต ุงู„ู‚ุฑุขู†

๐Ÿ“Œ โ€œJawabannya adalah bahwa isyaratnya menunjukkan yang dibangun adalah fondasinya masjid, Ibrahim bukanlah yang pertama membangun Ka’bah, dan Sulaiman bukanlah yang pertama kali membangun Baitul Maqdis. Kami telah meriwayatkan bahwa yang pertama kali membangun Ka’bah adalah ADAM, kemudian anak-anaknya menyebar di muka bumi. Maka, boleh saja sebagian mereka membangun Baitul Maqdis, kemudian Ibrahim yang membangun Ka’bah menurut Nash Al Quran.  (Ibid)

 Imam Al Qurthubi Rahimahullah juga mengatakan hal yang sama:

ูˆูƒุฐุง ู‚ุงู„ ุงู„ู‚ุฑุทุจูŠ: ุฅู† ุงู„ุญุฏูŠุซ ู„ุง ูŠุฏู„ ุนู„ู‰ ุฃู† ุฅุจุฑุงู‡ูŠู… ูˆุณู„ูŠู…ุงู† ู„ู…ุง ุจู†ูŠุง ุงู„ู…ุณุฌุฏูŠู† ุงุจุชุฏุง ูˆุถุนู‡ู…ุง ู„ู‡ู…ุงุŒ ุจู„ ุฐู„ูƒ ุชุฌุฏูŠุฏ ู„ู…ุง ูƒุงู† ุฃุณุณู‡ ุบูŠุฑู‡ู…ุง.

๐Ÿ“ŒDemikian juga yang dikatakan oleh Al Qurthubi: sesungguhnya hadits ini tidaklah menunjukkan bahwa Ibrahim dan Sulaiman ketika  mereka berdua   membangun dua masjid sebagai yang mengawali, tetapi mereka hanya memperbarui apa-apa yang telah difondasikan oleh selain mereka berdua. (Ibid)

๐Ÿ“šMasjid Al Haram Termasuk Di antara Tiga Masjid Yang Paling Dianjurkan Untuk Dikunjungi

Dari Abu Hurairah Radhiallahu Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda:

ู„ูŽุง ุชูุดูŽุฏู‘ู ุงู„ุฑู‘ูุญูŽุงู„ู ุฅูู„ู‘ูŽุง ุฅูู„ูŽู‰ ุซูŽู„ูŽุงุซูŽุฉู ู…ูŽุณูŽุงุฌูุฏูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู ุงู„ู’ุญูŽุฑูŽุงู…ู ูˆูŽู…ูŽุณู’ุฌูุฏู ุงู„ุฑู‘ูŽุณููˆู„ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูˆูŽู…ูŽุณู’ุฌูุฏู ุงู„ู’ุฃูŽู‚ู’ุตูŽู‰

๐Ÿ“Œโ€œJanganlah bertekad kuat untuk melakukan perjalanan kecuali menuju tiga masjid: Masjidil Haram, Masjid Rasul Shallallahu Alaihi wa Sallam, dan Masjidil Aqsha. (HR. Bukhari
No. 1132, 1139, Muslim No. 1338, Ibnu Majah No. 1409, 1410, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 19920)

Maksudnya adalah berkunjung untuk berniat shalat, janganlah terlalu bertekad kecuali ke tiga masjid ini. Ada pun sekedar, kunjungan biasa, silaturrahim, maka tentu tidak mengapa mengunjungi selain tiga masjid ini; seperti mengunjungi orang shalih, silaturrahim ke rumah saudara dan family, ziarah kubur, mengunjungi ulama, mendatangi majelis ilmu, berdagang, dan perjalanan kebaikan lainnya. Semua ini perjalanan kebaikan yang dibolehkan bahkan dianjurkan.

Berkata Al Hafizh Ibnu Hajar Rahimahullah:

ุฃู† ุงู„ู†ู‡ูŠ ู…ุฎุตูˆุต ุจู…ู† ู†ุฐุฑ ุนู„ู‰ ู†ูุณู‡ ุงู„ุตู„ุงุฉ ููŠ ู…ุณุฌุฏ ู…ู† ุณุงุฆุฑ ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ุบูŠุฑ ุงู„ุซู„ุงุซุฉ ูุฅู†ู‡ ู„ุง ูŠุฌุจ ุงู„ูˆูุงุก ุจู‡ ู‚ุงู„ู‡ ุงุจู† ุจุทุงู„.

๐Ÿ“Œโ€œBahwa larangan dikhususkan bagi orang yang bernazar  atas dirinya untuk shalat di masjid selain tiga masjid ini, maka tidak wajib memenuhi nazar tersebut, sebagaimana dikatakan Ibnu Baththal.โ€ (Fathul Bari, 3/65)

Imam Al Khathabi Rahimahullah mengatakan:

ูˆุฃู†ู‡ ู„ุง ุชุดุฏ ุงู„ุฑุญุงู„ ุฅู„ู‰ ู…ุณุฌุฏ ู…ู† ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ู„ู„ุตู„ุงุฉ ููŠู‡ ุบูŠุฑ ู‡ุฐู‡ ุงู„ุซู„ุงุซุฉุ› ูˆุฃู…ุง ู‚ุตุฏ ุบูŠุฑ ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ู„ุฒูŠุงุฑุฉ ุตุงู„ุญ ุฃูˆ ู‚ุฑูŠุจ ุฃูˆ ุตุงุญุจ ุฃูˆ ุทู„ุจ ุนู„ู… ุฃูˆ ุชุฌุงุฑุฉ ุฃูˆ ู†ุฒู‡ุฉ ูู„ุง ูŠุฏุฎู„ ููŠ ุงู„ู†ู‡ูŠุŒ ูˆูŠุคูŠุฏู‡ ู…ุง ุฑูˆู‰ ุฃุญู…ุฏ ู…ู† ุทุฑูŠู‚ ุดู‡ุฑ ุจู† ุญูˆุดุจ ู‚ุงู„: ุณู…ุนุช ุฃุจุง ุณุนูŠุฏ ูˆุฐูƒุฑุช ุนู†ุฏู‡ ุงู„ุตู„ุงุฉ ููŠ ุงู„ุทูˆุฑ ูู‚ุงู„: ู‚ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: “ู„ุง ูŠู†ุจุบูŠ ู„ู„ู…ุตู„ูŠ ุฃู† ูŠุดุฏ ุฑุญุงู„ู‡ ุฅู„ู‰ ู…ุณุฌุฏ ุชุจุชุบู‰ ููŠู‡ ุงู„ุตู„ุงุฉ ุบูŠุฑ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ุงู„ุญุฑุงู… ูˆุงู„ู…ุณุฌุฏ ุงู„ุฃู‚ุตู‰ ูˆู…ุณุฌุฏูŠ”

๐Ÿ“Œโ€œBahwa sesungguhnya janganlah bertekad kuat mengadakan perjalanan menuju masjid untuk shalat di dalamnya selain tiga masjid ini. Ada pun bermaksud selain masjid-masjid ini untuk berziarah kepada orang shalih, kerabat, sahabat, menuntut ilmu, berdagang, atau berwisata, maka tidaklah termasuk dalam larangan. Hal yang menguatkan ini adalah apa yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dari jalan Syahr bin Hausyab, dia berkata: aku mendengar Abu Said, dan aku menyebutkan padanya tentang shalat di Ath thur, dia berkata: Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda: Hendaknya janganlah orang yang shalat itu bersungguh-sungguh mengadakan perjalanan untuk shalat menuju masjid  selain Masjidil Haram, Masjid Al Aqsha, dan masjidku (Masjid nabawi). (Ibid)

๐Ÿ“šTempat Terjadinya Peristiwa Isra

Surat Al Isra’ ayat pertama di atas menunjukkan bahwa Al Aqsha bersama Masjidil Haram-  merupakan tempat terjadinya  peristiwa Isra’  (perjalanan di malam hari). Hal ini menunjukkan kedudukannya yang tinggi  sehingga dia dipilih sebagai titik tolak  Isra di dunia.

๐Ÿ“š Kiblat Kedua  Umat Islam

Allah Taโ€™ala berfirman:

ุณูŽูŠูŽู‚ููˆู„ู ุงู„ุณู‘ูููŽู‡ูŽุงุกู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ู…ูŽุง ูˆูŽู„ุงู‡ูู…ู’ ุนูŽู†ู’ ู‚ูุจู’ู„ูŽุชูู‡ูู…ู ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ูƒูŽุงู†ููˆุง ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ู‚ูู„ู’ ู„ูู„ู‘ูŽู‡ู ุงู„ู’ู…ูŽุดู’ุฑูู‚ู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽุบู’ุฑูุจู ูŠูŽู‡ู’ุฏููŠ ู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุดูŽุงุกู ุฅูู„ูŽู‰ ุตูุฑูŽุงุทู ู…ูุณู’ุชูŽู‚ููŠู…ู (142) ูˆูŽูƒูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ุฌูŽุนูŽู„ู’ู†ูŽุงูƒูู…ู’ ุฃูู…ู‘ูŽุฉู‹ ูˆูŽุณูŽุทู‹ุง ู„ูุชูŽูƒููˆู†ููˆุง ุดูู‡ูŽุฏูŽุงุกูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ูˆูŽูŠูŽูƒููˆู†ูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุณููˆู„ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’ ุดูŽู‡ููŠุฏู‹ุง ูˆูŽู…ูŽุง ุฌูŽุนูŽู„ู’ู†ูŽุง ุงู„ู’ู‚ูุจู’ู„ูŽุฉูŽ ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ูƒูู†ู’ุชูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ุฅูู„ุง ู„ูู†ูŽุนู’ู„ูŽู…ูŽ ู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุชู‘ูŽุจูุนู ุงู„ุฑู‘ูŽุณููˆู„ูŽ ู…ูู…ู‘ูŽู†ู’ ูŠูŽู†ู’ู‚ูŽู„ูุจู ุนูŽู„ูŽู‰ ุนูŽู‚ูุจูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุฅูู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ู„ูŽูƒูŽุจููŠุฑูŽุฉู‹ ุฅูู„ุง ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ู‡ูŽุฏูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู„ููŠูุถููŠุนูŽ ุฅููŠู…ูŽุงู†ูŽูƒูู…ู’ ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ุจูุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ู„ูŽุฑูŽุกููˆููŒ ุฑูŽุญููŠู…ูŒ (143) ู‚ูŽุฏู’ ู†ูŽุฑูŽู‰ ุชูŽู‚ูŽู„ู‘ูุจูŽ ูˆูŽุฌู’ู‡ููƒูŽ ูููŠ ุงู„ุณู‘ูŽู…ูŽุงุกู ููŽู„ูŽู†ููˆูŽู„ู‘ููŠูŽู†ู‘ูŽูƒูŽ ู‚ูุจู’ู„ูŽุฉู‹ ุชูŽุฑู’ุถูŽุงู‡ูŽุง ููŽูˆูŽู„ู‘ู ูˆูŽุฌู’ู‡ูŽูƒูŽ ุดูŽุทู’ุฑูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู ุงู„ู’ุญูŽุฑูŽุงู…ู ูˆูŽุญูŽูŠู’ุซูู…ูŽุง ูƒูู†ู’ุชูู…ู’ ููŽูˆูŽู„ู‘ููˆุง ูˆูุฌููˆู‡ูŽูƒูู…ู’ ุดูŽุทู’ุฑูŽู‡ู ูˆูŽุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุฃููˆุชููˆุง ุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจูŽ ู„ูŽูŠูŽุนู’ู„ูŽู…ููˆู†ูŽ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุงู„ู’ุญูŽู‚ู‘ู ู…ูู†ู’ ุฑูŽุจู‘ูู‡ูู…ู’ ูˆูŽู…ูŽุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุจูุบูŽุงููู„ู ุนูŽู…ู‘ูŽุง ูŠูŽุนู’ู…ูŽู„ููˆู†ูŽ (144)

๐Ÿ“ŒOrang-orang yang kurang akalnya  diantara manusia akan berkata: “Apakah yang memalingkan mereka (umat Islam) dari kiblatnya (Baitul Maqdis) yang dahulu mereka telah berkiblat kepadanya?” Katakanlah: “Kepunyaan Allah-lah timur dan barat; Dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya ke jalan yang lurus. Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang adil dan pilihan agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. Dan Kami tidak menetapkan kiblat yang menjadi kiblatmu (sekarang) melainkan agar Kami mengetahui (supaya nyata) siapa yang mengikuti Rasul dan siapa yang membelot. Dan sungguh (pemindahan kiblat) itu terasa amat berat, kecuali bagi orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah; dan Allah tidak akan menyia-nyiakan imanmu. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada manusia.  Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit , maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya; dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan. (QS. Al Baqarah (2): 142-144)

Imam Bukhari meriwayatkan bahwa Baitul Maqdis telah menjadi kiblat selama 16 atau 17 bulan lamanya. (HR. Bukhari No. 4488)

Ada beberapa hikmah dari ayat-ayat tahwilul qiblah (perubahan kiblat) di atas:

โœ…Ujian Keimanan dan Ketaatan untuk kaum mukminin (para sahabat saat itu).

โœ…Simbol persatuan dan  kebersamaan seluruh  kaum muslimin.

โœ…Keseragaman arah ibadah kaum muslimin

Imam Ibnu Katsir Rahimahullah mengatakan:

ุฅู†ู…ุง ุดุฑุนู†ุง ู„ูƒ -ูŠุง ู…ุญู…ุฏ -ุงู„ุชูˆุฌู‡ ุฃูˆู„ุง ุฅู„ู‰ ุจูŠุช ุงู„ู…ู‚ุฏุณุŒ ุซู… ุตุฑูู†ุงูƒ ุนู†ู‡ุง ุฅู„ู‰ ุงู„ูƒุนุจุฉุŒ ู„ูŠุธู‡ุฑ ุญุงู„ู ู…ู† ูŠูŽุชู‘ูŽุจุนูƒ ูˆูŠูุทูŠุนูƒ ูˆูŠุณุชู‚ุจู„ ู…ุนูƒ ุญูŠุซู…ุง ุชูˆุฌู‡ุชูŽ ู…ูู…ู‘ูŽู† ูŠู†ู‚ู„ุจ ุนู„ู‰ ุนูŽู‚ุจูŽูŠู’ู‡ุŒ ุฃูŠ: ู…ูุฑู’ุชูŽุฏู‘ุงู‹ ุนู†   ุฏูŠู†ู‡

๐Ÿ“Œ โ€œSesungguhnya syariat kami  untukmu โ€“wahai Muhammad- pertama-tamanya adalah mengarah  ke Baitul Maqdis, kemudian merubahmu darinya kearah Ka’bah, untuk menampakkan/memenangkan   keadaan orang yang mengikutimu, mentaatimu, dan berkiblat bersamamu di mana saja kamu  menghadap, terhadap orang-orang yang murtad dari agamanya. (Tafsir Al Quran Al Azhim, 1/457. Dar Lin Nasyr wat Tauzi)

Wallahu A’lam

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Kitab Ath Thaharah (bersuci) (13) – Bab Al Miyah (Tentang Air)

๐Ÿ“† Selasa,  19 Rajab 1437 H / 26 April 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹ Kitab Ath Thaharah (bersuci) (13) – Bab Al Miyah (Tentang Air)

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

๐Ÿ“šHadits ke 13:

ูˆูŽุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‚ูŽุชูŽุงุฏูŽุฉูŽ – ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ – ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงูŽู„ู„ู‘ูŽู‡ู – ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… – ู‚ูŽุงู„ูŽ -ูููŠ ุงูŽู„ู’ู‡ูุฑู‘ูŽุฉู-: – ุฅูู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู„ูŽูŠู’ุณูŽุชู’ ุจูู†ูŽุฌูŽุณู, ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ู‡ููŠูŽ ู…ูู†ู’ ุงูŽู„ุทู‘ูŽูˆู‘ูŽุงูููŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’ – ุฃูŽุฎู’ุฑูŽุฌูŽู‡ู ุงูŽู„ู’ุฃูŽุฑู’ุจูŽุนูŽุฉู, ูˆูŽุตูŽุญู‘ูŽุญูŽู‡ู ุงูŽู„ุชู‘ูุฑู’ู…ูุฐููŠู‘ู. ูˆูŽุงุจู’ู†ู ุฎูุฒูŽูŠู’ู…ูŽุฉูŽ

                Dari Abu Qatadah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallamberkata tentang Al Hirrah (kucing): โ€œSesungguhnya kucing bukan najis, dia hanyalah hewan yang biasa beredar disekeliling kalian.โ€ Dikeluarkan oleh Al Arbaโ€™ah, dan dishahihkan oleh At Tirmidzi dan Ibnu Khuzaimah.

๐Ÿ“šTakhrij Hadits:

๐Ÿ”น-          Imam At Tirmidzi dalam Sunan-nya, Kitab Ath Thaharah โ€˜An Rasulillah Bab Maa Jaโ€™a Fi Suโ€™ril Hirrah, No. 92

๐Ÿ”น-          Imam Abu Daud dalam Sunan-nya, Kitab Ath Thaharah Bab Suโ€™ril Hirrah, No. 75, 76

๐Ÿ”น-          Imam An Nasaโ€™i dalam  Sunan-nya, Kitab Ath Thaharah Bab Suโ€™ril Hirrah, No. 68, juga Kitab Al Miyah Bab Suโ€™ril Hirrah No. 340,  juga dalam As Sunan Al Kubra-nya No. 63

๐Ÿ”น-          Imam Ibnu Majah dalam Sunan-nya, Kitabuth Thaharah Bab Al Wudhu Bisuโ€™ril Hirrah war Rukhshah fi Dzaalik No. 367

๐Ÿ”น-          Imam Al Hakim dalam Al Mustadrak-nya,Kitabuth Thaharah,  No. 567

๐Ÿ”น-          Imam Ad Daruquthni dalam Sunan-nya,Kitabuth Thaharah Bab Suโ€™ril Hirrah, 1/70

๐Ÿ”น-          Imam Ad Darimi dalam Sunan-nya, Kitabuth Thaharah Bab Al Hirrah Idza Walaghat Fil Inaaโ€™, No.  736

๐Ÿ”น-          Imam Abu Jaโ€™far Ath Thahawi dalam Syarh Maโ€™aanil Aatsar, Kitabuth Thaharah Bab Suโ€™ril Hirrah, No.  42

๐Ÿ”น-          Imam Al Baihaqi dalam As Sunan Ash Shaghir,Kitab Jimaโ€™ Abwaab Ath Thaharah, No. 136

๐Ÿ”น-          Imam Ibnu Khuzaimah dalam Shahih-nya,Kitabul Wudhu Bab Ar Rukhshah fil Wudhu bisuโ€™ril Hirrah, No. 104

๐Ÿ”น-          Imam Al Baghawi dalam Syarhus Sunnah,Kitabuth Thaharah Bab Thaharah Suโ€™r As Sibaaโ€™ wal Hirrah Siwa Al Kalb, No. 286

๐Ÿ”น-          Dll

๐Ÿ“šStatus Hadits:

๐Ÿ”น-          Sebagaimana dikatakan Al Hafizh Ibnu Hajar, hadits ini dishahihkan oleh Imam At Tirmidzi dan Imam Ibnu Khuzaimah

๐Ÿ”น-          Imam Al Hakim mengatakan: Shahih. Beliau juga mengatakan hadits ini dishahihkan oleh Imam Malik dan dia berhujjah dengan hadits ini dalam kitabnya, Al Muwaththaโ€™. Imam Adz Dzahabi juga menshahihkan hadits ini dalam At Talkhish. (Lihat Al Mustadrak โ€˜Alash Shahihain, 1/263, No. 567. Cet. 1, 1990M-1411H. Darul Kutub Al โ€˜Ilmiyah. Tahqiq: Syaikh Mushthafa Abdul Qadir โ€˜Atha)

๐Ÿ”น-          Syaikh Dr. Muhammad Mushthafa Al Aโ€™zhami mengatakan: isnadnya shahih.(Shahih Ibnu Khuzaimah, 1/54. Tahqiq: Dr. Muhammad Mushthafa Al Aโ€™zhami. Al Maktab Al Islami, Beirut)

๐Ÿ”น-          Imam Al Baghawi mengatakan: hasan shahih. (Syarhus Sunnah No. 286)

๐Ÿ”น-          Imam Ibnul Mulqin mengatakan: โ€œHadits ini shahih dan terkenal, diriwayatkan oleh para imam dunia.โ€ (Badrul Munir, 1/551)

๐Ÿ“šKandungan Hadits:

                Hadits ini memiliki beberapa pelajaran, di antaranya:

๐Ÿ“šKandungan Hadits:

                Hadits ini memiliki beberapa pelajaran, di antaranya:

1โƒฃ .       Tentang perawi hadits ini, yakni Abu Qatadah Radhiallahu โ€˜Anhu, siapakah dia

Syaikh Abdul Muhsin Al โ€˜Abbad Al Badr Hafizhahullah berkata:

ู‡ูˆ ุฃุจูˆ ู‚ุชุงุฏุฉ ุงู„ุญุงุฑุซ ุจู† ุฑุจุนูŠ ุงู„ุฃู†ุตุงุฑูŠ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ู…ุดู‡ูˆุฑ ุจูƒู†ูŠุชู‡ ุฃุจูŠ ู‚ุชุงุฏุฉ ุŒ ูˆุงุณู…ู‡ ุงู„ุญุงุฑุซ ุจู† ุฑุจุนูŠ ุŒ ุตุญุงุจูŠ ุฌู„ูŠู„ ู…ุดู‡ูˆุฑุŒ ูˆุญุฏูŠุซู‡ ุฃุฎุฑุฌู‡ ุฃุตุญุงุจ ุงู„ูƒุชุจ ุงู„ุณุชุฉ.

๐Ÿ“ŒDia adalah Abu Qatadah Al Haarits bin Ribโ€™i Al Anshari Radhiallahu โ€˜Anhu, terkenal dengan gelar (kun-yah)nya Abu Qatadah. Namanya adalah Al Haarits bin Ribโ€™i, seorang sahabat nabi yang terkenal dan agung, hadits-haditsnya diriwayatkan oleh para penyusunKutubus Sittah.  (Syarh Sunan Abi Daud, 1/305)

Imam Adz Dzahabi Rahimahullah menceritakan (kami ringkas):

Beliau adalah Abu Qatadah Al Anshari As Salami. Nama aslinya Al Haarits bin Ribโ€™i, inilah yang benar,  ada   yang mengatakan: An Nuโ€™man, ada juga yang menyebut: โ€˜Amru. Beliau ikut perang Uhud, perjanjian Hudaibiyah, dan Khandaq.

Beliau banyak meriwayatkan hadits nabi, banyak tokoh-tokoh besar yang mengambil hadits darinya seperti Anas bin Malik, Saโ€™id bin Al Musayyib, โ€˜Atha bin Yasar, Ali bin Rabbah, Abdullah bin Rabbah Al Anshari, Abdullah bin Maโ€™bad Az Zamani, Amru bin Salim Az Zuraqi, Abu Salamah bin Abdurrahman, Maโ€™bad bin Kaโ€™ab bin Malik, anaknya Abdullah bin Abi Qatadah, dan pelayannya Naafiโ€™, dan lain-lain.

Beliau memiliki beberapa anak, yaitu Abdullah, Abdurrahman, Tsabit, โ€˜Ubaid, Ummul Banin, dan Ummu Abban. Beliau wafat di Madinah dan berusia 70 tahun pada tahun 54H. Penduduk Kufah mengatakan bahwa Beliau di shalatkan oleh Ali bin Abi Thalib Radhiallahu โ€˜Anhu. (Lihat selengkapnya Siyar Aโ€™lam An Nubala, 2/449-456. Cet. 9, 1413H-1993M. Muasasah Ar Risalah, Beirut)

2โƒฃ .       Apakah maksud bahwa kucing adalah hewan yang  Ath Thawwaafiin โ€“ุงู„ุทูˆุงููŠู†  ?

Penyebutan kucing sebagai Ath Thawwaafiin, menunjukkan kedudukannya di tengah kehidupan manusia, termasuk umat Islam.

Imam Ibnul Atsir Rahimahullah menjelaskan:

ุงู„ุทู‘ุงุฆู : ุงู„ุฎุงุฏู…ู ุงู„ุฐูŠ ูŠูŽุฎู’ุฏูู…ููƒ ุจุฑูู’ู‚ู ูˆุนู†ูŽุงูŠุฉ

๐Ÿ“ŒAth Thaa-if adalah pelayan yang melayanimu dan menolongmu dengan lembut.(Imam Ibnul Atsir, An Nihayah fi Gharibil  Atsar, 3/323. 1979M-1399H. Maktabah Al โ€˜Ilmiyah, Beirut. Lihat juga Imam Ibnul Jauzi, Gharibul Hadits, 2/43. Cet. 1, 1985M. Darul Kutub Al โ€˜Ilmiyah, Beirut)

Imam Ibnu Abdil Bar Rahimahullah menjelaskan:

ูˆู…ุนู†ู‰ ุงู„ุทูˆุงููŠู† ุนู„ูŠู†ุง ุงู„ุฐูŠู† ูŠุฏุงุฎู„ูˆู†ู†ุง ูˆูŠุฎุงู„ุทูˆู†ู†ุง ูˆู…ู†ู‡ ู‚ูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุนุฒ ูˆุฌู„ ููŠ ุงู„ุฃุทูุงู„: {ุทูŽูˆู‘ูŽุงูููˆู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’ ุจูŽุนู’ุถููƒูู…ู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ุจูŽุนู’ุถู} [ุงู„ู†ูˆุฑ: ู…ู† ุงู„ุขูŠุฉ58].

๐Ÿ“ŒMakna dari โ€œberputar di sekitar kitaโ€: (mereka) adalah yang masuk dan membaur dalam kehidupan kita, dan di antaranya yang seperti ini adalah firman Allah โ€˜Azza wa Jalla tentang anak-anak: (mereka melayani kamu, sebahagian kamu (ada keperluan) kepada sebahagian  yang lain). (Imam Abu Umar bin Abdil Bar, At Tamhid, 1/319. Musasah Al Qurthubah)

Imam Al Kasymiri Rahimahullah mengatakan:

ูˆุฅู†ู…ุง ู‡ูŠ ูƒู…ุชุงุน ุงู„ุจูŠุช

๐Ÿ“ŒSesungguhnya kucing itu seperti perhiasan rumah. (Imam Al Kasymiri Al Hindi,Al โ€˜Urf Asy Syaadzi, 1/130. Cet. 1. Muasasah Dhuha. Tahqiq: Syaikh Mahmud Ahmad Syakir. Ini juga merupakan ucapan Ibnu AbbasRadhiallahu โ€˜Anhuma,  Lihat At Tamhid, 1/320)

3โƒฃ .       Hadits ini menunjukkan kesucian kucing, termasuk liurnya, dan ini merupakan salah satu kasih sayang Allah Taโ€™ala kepada umat ini. Sebab, kebersamaan mereka dengan manusia begitu erat, maka akan sulitlah jika mereka dikategorikan najis.

Syaikh Muhammad bin Shalih Al โ€˜Utsaimin Rahimahullah berkata:

ูŠุนู†ูŠ ู…ู† ุงู„ุญูŠูˆุงู†ุงุช ุงู„ุชูŠ ุชุชุฑุฏ ูƒุซูŠุฑุง ุนู„ูŠูƒู… ูˆู„ูˆ ูƒุงู† ู†ุฌุณุง ู„ุดู‚ ุนู„ูŠูƒู…

๐Ÿ“ŒYakni termasuk hewan yang banyak mondar mandir disekitar kalian, seandainya dia najis niscaya kalian akan menjadi sulit/payah/sempit. (Asy Syarh Al Mukhtashar โ€˜Ala Bulughil Maram, 2/35)

Imam Ibnu Abdil Bar Rahimahullah mengatakan:

ูˆููŠู‡ ุฃู† ุงู„ู‡ุฑ ู„ูŠุณ ูŠู†ุฌุณ ู…ุง ุดุฑุจ ู…ู†ู‡ ูˆุฃู† ุณุคุฑู‡ ุทุงู‡ุฑ ูˆู‡ุฐุง ู‚ูˆู„ ู…ุงู„ูƒ ูˆุฃุตุญุงุจู‡ ูˆุงู„ุดุงูุนูŠ ูˆุฃุตุญุงุจู‡ ูˆุงู„ุฃูˆุฒุงุนูŠ ูˆุฃุจูŠ ูŠูˆุณู ุงู„ู‚ุงุถูŠ ูˆุงู„ุญุณู† ุจู† ุตุงู„ุญ ุจู† ุญูŠ

๐Ÿ“ŒPada hadits ini menunjukkan bahwa apa-apa yang diminum kucing tidaklah najis, dan air sisanya adalah suci. Inilah pendapat Malik dan   para sahabatnya, Asy Syaiโ€™i dan  para sahabatnya, Al Auzaโ€™i, Abu Yusuf Al Qadhi, Al Hasan bin Shalih bin Hay.  (At Tamhid, 1/319)

Syaikh Abul Hasan โ€˜Ubaidullah Al Mubarkafuri Rahimahullah mengatakan bahwa hadits ini merupakan dalil sucinya kucing secara zat, dan liurnya bukan najis, boleh berwudhu dari sisa minumnya, dan tidak makruh berwudhu di air bekasnya, sebagaimana riwayat dari โ€˜Aisyah. Hadits ini sebagai koreksi bagi pihak yang menyatakan makruhnya berwudhu  dengan sisa air minum kucing, dengan makruh tahrimiyah atau tanzihiyah. (Mirโ€™ah Mafatih Syarh Misykah Al Mashaabih, 2/183. Cet. 3, 1404H-1984M. Al Jaamiโ€™ah As Salafiyah)

4โƒฃ .       Karena air liurnya suci, maka apakah boleh berwudhu dengannya?

Dalam hal ini ada dua pendapat secara umum:

Pertama, boleh dan ini pendapat mayoritas ulama.

Kedua, makruh dan ini pendapat Imam Abu Hanifah Rahimahullah dan pengikutnya.

Pendapat mayoritas adalah pendapat yang lebih kuat, karena dikuatkan oleh dalil lainnya. Dari โ€˜Aisyah Radhiallahu โ€˜Anha, Beliau berkata:

ูˆู‚ุฏ ุฑุฃูŠุช ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูŠุชูˆุถุฃ ุจูุถู„ู‡ุง

๐Ÿ“ŒAku telah melihat Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam berwudhu dengan air sisa kucing. (HR. Abu Jaโ€™far Ath Thahawi,  Bayan Musykilul Aatsar, No. 73)

Sementara, kalangan Hanafiyah terdahulu membela madzhabnya dengan mentakwil hadits ini, seperti yang dikatakan oleh Imam Mula Ali Al Qari Al Hanafi Rahimahullah, katanya:

ูˆู‡ุฐุง ู…ู†ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู„ุจูŠุงู† ุงู„ุฌูˆุงุฒ ุŒ ูู„ุง ูŠู†ุงููŠ ู…ุง ุฐูƒุฑู‡ ุนู„ู…ุงุคู†ุง ู…ู† ุฃู† ุณุคุฑู‡ ู…ูƒุฑูˆู‡ ูŠุนู†ูŠ ุงู„ุฃูˆู„ู‰ ุฃู„ุง ูŠุชูˆุถุฃ ู…ู†ู‡ ุฅู„ุง ุฅุฐุง ุนุฏู… ุบูŠุฑู‡.

๐Ÿ“ŒInilah hadits dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam yang menjelaskan kebolehannya, namun ini tidak menafikan apa yang disebutkan oleh ulama kami bahwa air sisanya adalah makruh, yaitu lebih utama adalah tidak berwudhu dari air tersebut, kecuali jika tidak ada air lain selain itu. (Syarh Musnad Abi Hanifah,  Hal. 258)

Namun, umumnya kalangan Hanafiyah   justru mengikuti pendapat mayoritas ulama yaitu bolehnya berwudhu dengan air sisa minumnya kucing.

Berikut ini keterangannya:

ูˆูŽูููŠ ู…ูŽุฌู’ู…ูŽุน ุงู„ู’ุจูุญูŽุงุฑ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจ ุฃูŽุจููŠ ุญูŽู†ููŠููŽุฉ ุฎูŽุงู„ูŽูููˆู‡ู ูˆูŽู‚ูŽุงู„ููˆุง ู„ูŽุง ุจูŽุฃู’ุณ ุจูุงู„ู’ูˆูุถููˆุกู ุจูุณูุคู’ุฑู ุงู„ู’ู‡ูุฑู‘ูŽุฉ ูˆูŽุงูŽู„ู„ู‘ูŽู‡ ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ ุฃูŽุนู’ู„ูŽู…ู .

๐Ÿ“ŒDisebutkan dalam Majmaโ€™ Al Bihaar bahwa para sahabat (pengikut) Abu Hanifah menyelisihi pendapatnya. Mereka mengatakan: Tidak apa-apa wudhu dengan air sisa dari  kucing. Wallahu Taโ€™ala Aโ€™lam. (Hasyiyah As Suyuthi was Sindi โ€˜ala Sunan An Nasaโ€™i, 1/59. Mawqiโ€™ Al islam

Selesai. Wallahu Aโ€™lam

๐Ÿ“šTambahan: Jual Beli Kucing

               Para imam telah berbeda pendapat tentang kebolehan jual beli kucing antara yang membolehkan dan melarangnya.

                Pihak yang membolehkan, inilah pendapat Imam Ahmad, Imam Ishaq bin Rahawaih, Imam Ibnu Abdil Bar, dan lainnya. Mereka beralasan tidak ada satu pun hadits shahih yang melarang menjual kucing. Ini adalah pendapat jumhur (mayoritas) ulama.(Tuhfah Al Ahwadzi, 4/500)

Dari Jabir Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya:

 ู†ูŽู‡ูŽู‰ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุนูŽู†ู’ ุซูŽู…ูŽู†ู ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ูˆูŽุงู„ุณู‘ูู†ู‘ูŽูˆู’ุฑู

๐Ÿ“Œ                โ€œRasulullah SHallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam melarang harga dari Anjing dan Kucing.โ€ (HR. At Tirmidzi No. 1279, Abu Daud No. 3479, An Nasaโ€™i No. 4668, Ibnu Majah No. 2161, Al Hakim No. 2244, 2245, Ad Daruquthni No. 276, Al Baihaqi, As Sunan Al Kubra No. 10749, Ibnu Abi Syaibah, Al Mushannaf, 54/4. Abu Yaโ€™la No. 2275)

                Imam At Tirmidzi mengatakan, hadits ini idhthirab (guncang), dan tidak   shahih dalam hal menjual kucing. (Lihat Sunan At Ttirmidzi No. 1279) dan Imam An Nasaโ€™i mengatakan hadits ini: munkar! (Lihat Sunan An Nasaโ€™i No. 4668)

                Syaikh Muhammad bin  Abdurrahman Al Mubarakfuri Rahimahullah mengatakan:

ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู’ุฎูŽุทู‘ูŽุงุจููŠู‘ู : ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ุชูŽูƒูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุจูŽุนู’ุถู ุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกู ูููŠ ุฅูุณู’ู†ูŽุงุฏู ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซู . ูˆูŽุฒูŽุนูŽู…ูŽ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุบูŽูŠู’ุฑู ุซูŽุงุจูุชู ุนูŽู†ู’ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ . ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽุจููˆ ุนูู…ูŽุฑูŽ ุจู’ู†ู ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ู’ุจูŽุฑู‘ู : ุญูŽุฏููŠุซู ุจูŽูŠู’ุนู ุงู„ุณู‘ูู†ู‘ูŽูˆู’ุฑู ู„ูŽุง ูŠูŽุซู’ุจูุชู ุฑูŽูู’ุนูู‡ู . ู‡ูŽุฐูŽุง ุขุฎูุฑู ูƒูŽู„ูŽุงู…ูู‡ู

๐Ÿ“Œ                โ€œBerkata Al Khathabi: sebagian ulama membicarakan isnad hadits ini dan mengira bahwa hadits ini tidak tsabit (shahih) dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam. Berkata Abu Umar bin Abdil Bar: hadits tentang menjual kucing tidak ada yang shahih marfuโ€™. Inilah akhir ucapannya.โ€ (Syaikh Muhammad bin Abdurrahman Al Mubarakfuri, Tuhfah Al Ahwadzi, 4/501. Cet. 2, 1383H-1963M. Maktabah As Salafiyah. Lihat juga Imam Abu Thayyib  Syamsul  Azhim Abadi,  โ€˜Aunul Maโ€™bud, 9/271. Darul Kutub Al โ€˜Ilmiyah)

                Berkata Imam Ibnu Abdil Bar Rahimahullah:

ูˆู„ูŠุณ ููŠ ุงู„ุณู†ูˆุฑ ุดูŠุก ุตุญูŠุญ ูˆู‡ูˆ ุนู„ู‰ ุฃุตู„ ุงู„ุฅุจุงุญุฉ ูˆุจุงู„ู„ู‡ ุงู„ุชูˆููŠู‚

๐Ÿ“Œ                โ€œTidak ada yang shahih sedikit pun tentang (larangan penjualan, pen) kucing, dan dia menurut hukum asalnya adalah mubah (untuk dijual). (Imam Ibnu Abdil Bar, At Tamhid, 8/403. Muasasah Al Qurthubah)

                Imam Ibnu Abdil Bar Rahimahullah juga berkata ketika mengomentari hadits yang kita bahas ini:

ูˆููŠู‡ ุฅุจุงุญุฉ ุงุชุฎุงุฐ ุงู„ู‡ุฑ ูˆู…ุง ุฃุจูŠุญ ุงุชุฎุงุฐู‡ ู„ู„ุงู†ุชูุงุน ุจู‡ ุฌุงุฒ ุจูŠุนู‡ ูˆุฃูƒู„ ุซู…ู†ู‡ ุฅู„ุง ุฃู† ูŠุฎุต ุดูŠุฆุง ู…ู† ุฐู„ูƒ ุฏู„ูŠู„ ููŠุฎุฑุฌู‡ ุนู† ุฃุตู„ู‡.

๐Ÿ“Œ                Dalam hadits ini menunjukan kebolehan memanfaatkan kucing, dan apa-apa yang dipakai untuk diambil manfaatnya maka boleh untuk menjualnya dan memakan hasil penjualannya, kecuali ada sesuatu yang secara khusus menjadi dalil yang mengeluarkannya dari hukum asalnya. (Ibid, 1/319)

                Pihak yang melarang, mereka mengoreksi pendhaifan hadits yang dilakukan oleh pihak yang membolehkan.   Berikut kami sampaikan koreksi dari beberapa ulama terhadap pihak yang membolehkan.

Berkata Imam An Nawawi Rahimahullah:

 ูˆูŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ู…ูŽุง ุฐูŽูƒูŽุฑูŽู‡ู ุงู„ู’ุฎูŽุทู‘ูŽุงุจููŠู‘ ูˆูŽุฃูŽุจููˆ ุนูŽู…ู’ุฑูˆ ุจู’ู† ุนูŽุจู’ุฏ ุงู„ู’ุจูŽุฑู‘ ู…ูู†ู’ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซ ูููŠ ุงู„ู†ู‘ูŽู‡ู’ูŠ ุนูŽู†ู’ู‡ู ุถูŽุนููŠู ููŽู„ูŽูŠู’ุณูŽ ูƒูŽู…ูŽุง ู‚ูŽุงู„ูŽุง ุŒ ุจูŽู„ู’ ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซ ุตูŽุญููŠุญ ุฑูŽูˆูŽุงู‡ู ู…ูุณู’ู„ูู… ูˆูŽุบูŽูŠู’ุฑู‡ . ูˆูŽู‚ูŽูˆู’ู„ ุงูุจู’ู† ุนูŽุจู’ุฏ ุงู„ู’ุจูŽุฑู‘ : ุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฑู’ูˆูู‡ู ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ุงู„ุฒู‘ูุจูŽูŠู’ุฑ ุบูŽูŠู’ุฑ ุญูŽู…ู‘ูŽุงุฏ ุจู’ู† ุณูŽู„ูŽู…ูŽุฉ ุบูŽู„ูŽุท ู…ูู†ู’ู‡ู ุฃูŽูŠู’ุถู‹ุง ุ› ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽ ู…ูุณู’ู„ูู…ู‹ุง ู‚ูŽุฏู’ ุฑูŽูˆูŽุงู‡ู ูููŠ ุตูŽุญููŠุญู‡ ูƒูŽู…ูŽุง ูŠูุฑู’ูˆูŽู‰ ู…ูู†ู’ ุฑููˆูŽุงูŠูŽุฉ ู…ูŽุนู’ู‚ูู„ ุจู’ู† ุนูุจูŽูŠู’ุฏ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ุงู„ุฒู‘ูุจูŽูŠู’ุฑ ุ› ููŽู‡ูŽุฐูŽุงู†ู ุซูู‚ูŽุชูŽุงู†ู ุฑูŽูˆูŽูŠูŽุงู‡ู ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ุงู„ุฒู‘ูุจูŽูŠู’ุฑ ุŒ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุซูู‚ูŽุฉ ุฃูŽูŠู’ุถู‹ุง . ูˆูŽุงูŽู„ู„ู‘ูŽู‡ ุฃูŽุนู’ู„ูŽู… .

๐Ÿ“Œ                โ€œAda pun apa yang dikatakan Al Khathabi dan Ibnu Abdil Bar, bahwa hadits ini dhaif, tidaklah seperti yang dikatakan mereka berdua, bahkan hadits ini shahih diriwayatkan oleh Imam Muslim dan selainnya.  Sedangkan ucapan Ibnu Abdil Bar bahwa  tidak ada yang meriwayatkan hadits ini dari Abu Az Zubair selain Hammad bin Salamah saja, itu merupakan pernyataan yang salah darinya juga, karena Imam Muslim telah meriwayatkan dalam Shahihnya sebagaimana diriwayatkan  dari riwayat Maโ€™qil bin Abaidillah dari Abu Az Zubair, dan keduanya adalah tsiqah, dan dua riwayat dari Az Zubair juga tsiqah  . โ€ (Imam An Nawawi, Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 5/420. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam. Lihat juga Imam Al Mula โ€˜Ali Al Qari, Mirqah Al Mafatih Syarh Misykah Al Mashabih, Mawqiโ€™ Ruh Al Islam. )

Berkata Syaikh Al Mubarakfuri Rahimahullah:

ู„ุง ุดูƒ ุฃู† ุงู„ุญุฏูŠุซ ุตุญูŠุญ ูุฅู† ู…ุณู„ู…ุง ุฃุฎุฑุฌู‡ ููŠ ุตุญูŠุญู‡ ูƒู…ุง ุณุชุนุฑู

๐Ÿ“Œ                โ€œTidak ragu lagi, bahwa hadits ini adalah shahih karena Imam Muslim telah mengeluarkannya dalam kitab Shahihnya sebagaimana yang akan kau ketahui.โ€ (Tuhfah Al Ahwadzi, 4/500)        

                Imam Al Mundziri Rahimahullah mengatakan:

 ูˆูŽุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซู ุฃูŽุฎู’ุฑูŽุฌูŽู‡ู ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ู‡ูŽู‚ููŠู‘ู ูููŠ ุงู„ุณู‘ูู†ูŽู†ู ุงู„ู’ูƒูุจู’ุฑูŽู‰ ู…ูู†ู’ ุทูŽุฑููŠู‚ูŽูŠู’ู†ู ุนูŽู†ู’ ุนููŠุณูŽู‰ ุจู’ู†ู ูŠููˆู†ูุณูŽ ูˆูŽุนูŽู†ู’ ุญูŽูู’ุตู ุจู’ู†ู ุบููŠูŽุงุซู ูƒูู„ูŽุงู‡ูู…ูŽุง ุนูŽู†ู’ ุงู„ู’ุฃูŽุนู’ู…ูŽุดู ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ุณููู’ูŠูŽุงู†ูŽ ุนูŽู†ู’ ุฌูŽุงุจูุฑู ุซูู…ู‘ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ : ุฃูŽุฎู’ุฑูŽุฌูŽู‡ู ุฃูŽุจููˆ ุฏูŽุงูˆูุฏูŽ ูููŠ ุงู„ุณู‘ูู†ูŽู†ู ุนูŽู†ู’ ุฌูŽู…ูŽุงุนูŽุฉู ุนูŽู†ู’ ุนููŠุณูŽู‰ ุจู’ู†ู ูŠููˆู†ูุณูŽ . ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ู‡ูŽู‚ููŠู‘ู : ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ุญูŽุฏููŠุซูŒ ุตูŽุญููŠุญูŒ ุนูŽู„ูŽู‰ ุดูŽุฑู’ุทู ู…ูุณู’ู„ูู…ู ุฏููˆู†ูŽ ุงู„ู’ุจูุฎูŽุงุฑููŠู‘ู

๐Ÿ“Œ                โ€œHadits ini dikeluarkan oleh Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra dari dua jalan, dari โ€˜Isa bin Yunus dan dari Hafsh bin Ghiyats, keduanya dari Al Aโ€™masy dari Abu Sufyan dari Jabir. Kemudian dia berkata: Abu Daudmengeluarkannya dalam As Sunan,  dari Jamaah dari โ€˜Isa bin Yunus. Berkata Al Baihaqi:Hadits ini shahih sesuai syarat Muslim tanpa Al Bukhari.โ€ (Tuhfah Al Ahwadzi , 4/500-501,โ€˜Aunul Maโ€™bud , 9/270)

Syaikh Al Albani Rahimahullahmenshahihkan hadits ini, menurutnya hadits ini memiliki tiga jalur yang satu sama lain saling menguatkan.  (As Silsilah Ash Shahihah, 6/1155,  No. 2971)

                Hadits Imam Muslim yang dimaksud adalah: dari Abu Az Zubair, dia berkata:

ุณูŽุฃูŽู„ู’ุชู ุฌูŽุงุจูุฑู‹ุง ุนูŽู†ู’ ุซูŽู…ูŽู†ู ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ูˆูŽุงู„ุณู‘ูู†ู‘ูŽูˆู’ุฑู ู‚ูŽุงู„ูŽุฒูŽุฌูŽุฑูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุนูŽู†ู’ ุฐูŽู„ููƒูŽ

๐Ÿ“Œ                Aku bertanya kepada Jabir tentang harga anjing dan kucing? Beliau berkata: โ€œRasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam melarang hal itu.โ€ (HR. Muslim No. 1569, Ibnu Hibban No. 4940)

                Hadits ini shahih. Dan, secara zhahir menunjukkan keharaman jual beli kucing, Imam An Nawawi menyebutkan:

ูˆูŽุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉ ูˆูŽุทูŽุงูˆูุณู ูˆูŽู…ูุฌูŽุงู‡ูุฏ ูˆูŽุฌูŽุงุจูุฑ ุจู’ู† ุฒูŽูŠู’ุฏ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽุง ูŠูŽุฌููˆุฒ ุจูŽูŠู’ุนู‡ ุŒ ูˆูŽุงุญู’ุชูŽุฌู‘ููˆุง ุจูุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซู

๐Ÿ“Œ                Dari Abu Hurairah, Thawus, Mujahid, Jabir bin Zaid, bahwa tidak boleh menjual kucing. Mereka berhujjah dengan hadits ini. (Al Minhaj, 5/420)

                Dalam Nailul Authar, Imam Asy Syaukani mengatakan:

ูˆููŠู‡ ุฏู„ูŠู„ ุนู„ู‰ ุชุญุฑูŠู… ุจูŠุน ุงู„ู‡ุฑูˆุจู‡ ู‚ุงู„ ุฃุจูˆ ู‡ุฑูŠุฑุฉ ูˆู…ุฌุงู‡ุฏ ูˆุฌุงุจุฑ ูˆุงุจู† ุฒูŠุฏ

๐Ÿ“Œ                โ€œDalam hadits ini terdapat dalil haramnya menjual kucing, inilah pendapat Abu Hurairah, Jabir, dan Ibnu Zaid.โ€ (Nailul Authar, 5/145)

Tetapi, apakah makna pelarangan ini? Apakah bermakna haram? Begitulah yang menjadi pandangan sebagian ulama. Namun sebagian lain mengartikan bahwa larangan ini menunjukkan makruh saja, yaitu makruh tanzih (makruh yang mendekati kebolehan) sebab menjual kucing bukanlah perbuatan yang menunjukan akhlak baik dan muruโ€™ah (citra diri). (Ibid)

Imam An Nawawi Rahimahullah mengatakan;

 ูˆูŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ู†ู‘ูŽู‡ู’ูŠ ุนูŽู†ู’ ุซูŽู…ูŽู† ุงู„ุณู‘ูู†ู‘ูŽูˆู’ุฑ ููŽู‡ููˆูŽ ู…ูŽุญู’ู…ููˆู„ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽุง ูŠูŽู†ู’ููŽุน ุŒ ุฃูŽูˆู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู†ูŽู‡ู’ูŠ ุชูŽู†ู’ุฒููŠู‡ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุนู’ุชูŽุงุฏ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณ ู‡ูุจูŽุชู‡ ูˆูŽุฅูุนูŽุงุฑูŽุชู‡ ูˆูŽุงู„ุณู‘ูŽู…ูŽุงุญูŽุฉ ุจูู‡ู ูƒูŽู…ูŽุง ู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ุบูŽุงู„ูุจ . ููŽุฅูู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูŽู†ู’ููŽุน ูˆูŽุจูŽุงุนูŽู‡ู ุตูŽุญู‘ูŽ ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ุน ุŒ ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุซูŽู…ูŽู†ู‡ ุญูŽู„ูŽุงู„ู‹ุง ู‡ูŽุฐูŽุง ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจู†ูŽุง ูˆูŽู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจ ุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุก ูƒูŽุงูู‘ูŽุฉ ุฅูู„ู‘ูŽุง ู…ูŽุง ุญูŽูƒูŽู‰ ุงูุจู’ู† ุงู„ู’ู…ูู†ู’ุฐูุฑ . ูˆูŽุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉ ูˆูŽุทูŽุงูˆูุณู ูˆูŽู…ูุฌูŽุงู‡ูุฏ ูˆูŽุฌูŽุงุจูุฑ ุจู’ู† ุฒูŽูŠู’ุฏ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽุง ูŠูŽุฌููˆุฒ ุจูŽูŠู’ุนู‡ ุŒ ูˆูŽุงุญู’ุชูŽุฌู‘ููˆุง ุจูุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซู . ูˆูŽุฃูŽุฌูŽุงุจูŽ ุงู„ู’ุฌูู…ู’ู‡ููˆุฑ ุนูŽู†ู’ู‡ู ุจูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู…ูŽุญู’ู…ููˆู„ ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽุง ุฐูŽูƒูŽุฑู’ู†ูŽุงู‡ู ุŒ ููŽู‡ูŽุฐูŽุง ู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ุฌูŽูˆูŽุงุจ ุงู„ู’ู…ูุนู’ุชูŽู…ูŽุฏ .

๐Ÿ“Œโ€œAda pun tentang larangan  harga kucing (larangan menjualnya, pen), hal itu dimungkinkan karena hal itu tidak bermanfaat, atau larangannya adalah tanzih (mendekati boleh), sehingga manusia ada yang memberinya tempat yang luas, mencedarainya, menelantarkannya, dan bermurah hati, sebagaimana yang biasa terjadi. Jika dia termasuk yang membawa manfaat maka menjualnya adalah penjualan yang sah dan harganya adalah halal. Inilah pendapat madzhab kami dan madzhab semua ulama kecuali apa yang diriwayatkan oleh Ibnul Mundzir. Bahwa dari Abu Hurairah, Thawus, Mujahid, Jabir bin Zaid, mereka tidak membolehkan menjualnya, mereka berhujjah dengan hadits tersebeut. Jumhur menjawabhujjah ini bahwa hadits tersebut maknanya sebagaimana yang kami sebutkan, dan ini adalah jawaban yang dapat dijadikan pegangan.โ€ (Al Minhaj, 5/420. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam)

Demikian. Wa Shallallahu โ€˜Ala Nabiyyina Muhammadin wa โ€˜Ala Aalhihi wa Ashhabihi Ajmain.

Wallahu Aโ€™lam
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

6 Hak Muslim Terhadap Muslim Lainnya

๐Ÿ‘ณUstadz Menjawab๐Ÿ‘ณ
โœUst. Farid Nu’man Hasan


๐Ÿ“†Kamis, 21 April 2016 M
                  13 Rajab 1437 H
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน๐ŸŒบ๐ŸŒป๐ŸŒผ๐ŸŒฟ

Assalamu’alaikum wr wb
 Ustadz…..
Mohon penjabaran dr Hadits yg klo gak salah menjelaskan ttg 6 (enam) hak sosial muslim thd muslim lainnya, berikut contoh yg d lakukan Nabi SAW maupun sahabat.
Jazakillah khaeron.
A 11

Jawaban
————–

Wassalamu’alaikum wr wb.

๐ŸŒฟHak Muslim Atas Muslim Lainnya๐ŸŒฟ

ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽุŒ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ยซุญูŽู‚ู‘ู ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ู ุณูุชู‘ูŒยป ู‚ููŠู„ูŽ: ู…ูŽุง ู‡ูู†ู‘ูŽ ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ูุŸุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ยซุฅูุฐูŽุง ู„ูŽู‚ููŠุชูŽู‡ู ููŽุณูŽู„ู‘ูู…ู’ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูุŒ ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุฏูŽุนูŽุงูƒูŽ ููŽุฃูŽุฌูุจู’ู‡ูุŒ ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุงุณู’ุชูŽู†ู’ุตูŽุญูŽูƒูŽ ููŽุงู†ู’ุตูŽุญู’ ู„ูŽู‡ูุŒ ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุนูŽุทูŽุณูŽ ููŽุญูŽู…ูุฏูŽ ุงู„ู„ู‡ูŽ ููŽุณูŽู…ู‘ูุชู’ู‡ูุŒ ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ู…ูŽุฑูุถูŽ ููŽุนูุฏู’ู‡ู ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ู…ูŽุงุชูŽ ููŽุงุชู‘ูŽุจูุนู’ู‡ูยป

Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah ๏ทบ bersabda: โ€œHak muslim atas muslim lainnya ada enam.โ€ Ada yang bertanya: โ€œApa saja wahai Rasulullah?โ€ Beliau bersabda: โ€œJika engkau berjumpa dengannya maka ucapkanlah salam kepadanya, jika dia mengundangmu maka penuhilah, jika dia minta nasihat darimu maka nasihatilah, jika dia bersin dan mengucapkan hamdalah maka bertasymitlah, jika dia sakit jenguklah, dan jika dia wafat iringilah jenazahnya.โ€

๐Ÿ“ Hadits ini SHAHIH, dikeluarkan oleh:
๐Ÿ”น Imam Al Bukhari dalam Adabul Mufrad, Bab Tasymiit Al โ€˜Aathis, No. 925
๐Ÿ”ธ Imam Muslim dalam Shahih-nya, Kitabus Salam Bab Min Haqqil Muslim Lil Muslim Raddus Salam, No. 2162
๐Ÿ”น Imam Ahmad dalam Musnad-nya, Musnad Abi Hurairah No. 8845, 9341
๐Ÿ”ธImam Ibnu Hibban dalam Shahih-nya, No. 242
๐Ÿ”นDll

๐Ÿ“š Kandungan Hadits Secara Global:

๐Ÿ“™Hadits ini menjelaskan dan merinci apa-apa saja yang mesti diketahui oleh seorang muslim, dan mesti diamalkan, yaitu berupa hak-hak saudaranya yang mesti ditunaikan.

๐Ÿ“• Dalam hadits ini disebutkan enam. Dalam riwayat Imam At Tirmidzi, tidak ada kata โ€œjika dia minta nasihat darimu maka nasihatilahโ€, yang ada adalah โ€œmencintai apa yang dia cintai  seperti mencintai apa yang diri sendiri cintai.โ€

(Sunan At Tirmidzi No. 2736,  Para ulama berbeda pendapat tentang statusnya, Imam At Tirmidzi mengatakan: hasan. Begitu pula menurut Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth. (Taโ€™liq Musnad Ahmad, 2/96).  Namun didhaifkan oleh Syaikh Al Albani. (Shahih wa Dhaif Sunan At Tirmidzi No. 2736).  Syaikh Husein Salim  Asad mendhaifkan dalam kitab Musnad Abi Yaโ€™la No. 435, tapi Beliau menghasankan dalam tahqiqnya terhadap kitab Sunan Ad Darimi No. 2675)

๐Ÿ“— Makna Hadits:

ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู‚ูŽุงู„ :
Bahwa Rasulullah ๏ทบ bersabda:

ุญูŽู‚ู‘ู ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ู ุณูุชู‘ูŒ :
Hak muslim atas muslim lainnya ada enam

Yaitu hak yang mesti diterima bagi saudara kita,  namun itu menjadi kewajiban bagi kita. Imam Al Munawi Rahimahullah menjelaskan:

ุฃูŠ ุงู„ุญู‚ูˆู‚ ุงู„ู…ุดุชุฑูƒุฉ ุจูŠู† ุงู„ู…ุคู…ู†ูŠู† ุนู†ุฏ ู…ู„ุงุจุณุฉ ุจุนุถู‡ู… ุจุนุถุง

Yaitu hak-hak kolektif antara kaum mukminin ketika satu sama lain saling melindungi. (Faidhul Qadir, 3/390)

Imam Ash Shanโ€™ani Rahimahullah menjelaskan:

ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุฑูŽุงุฏู ุจูุงู„ู’ุญูŽู‚ู‘ู ู…ูŽุง ู„ูŽุง ูŠูŽู†ู’ุจูŽุบููŠ ุชูŽุฑู’ูƒูู‡ู ูˆูŽูŠูŽูƒููˆู†ู ููุนู’ู„ูู‡ู ุฅู…ู‘ูŽุง ูˆูŽุงุฌูุจู‹ุง ุฃูŽูˆู’ ู…ูŽู†ู’ุฏููˆุจู‹ุง ู†ูŽุฏู’ุจู‹ุง ู…ูุคูŽูƒู‘ูŽุฏู‹ุง ุดูŽุจููŠู‡ู‹ุง ุจูุงู„ู’ูˆูŽุงุฌูุจู ุงู„ู‘ูŽุฐููŠ ู„ูŽุง ูŠูŽู†ู’ุจูŽุบููŠ ุชูŽุฑู’ูƒูู‡ู

Yang dimaksud dengan โ€œhakโ€ adalah apa-apa yang tidak semestinya ditinggalkan dan hendaknya dilakukan, baik berupa kewajiban, atau sunah yang begitu ditekankan yang serupa dengan kewajiban yang tidak sepatutnya ditinggalkan. (Subulus Salam, 2/611)

ู‚ููŠู„ูŽ: ู…ูŽุง ู‡ูู†ู‘ูŽ ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ูุŸ :
Ada yang bertanya: โ€œApa saja wahai Rasulullah?โ€

1. ู‚ูŽุงู„ูŽ: ยซุฅูุฐูŽุง ู„ูŽู‚ููŠุชูŽู‡ู ููŽุณูŽู„ู‘ูู…ู’ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู :
Beliau bersabda: โ€œJika     engkau berjumpa dengannya maka ucapkanlah salam kepadanya.โ€

Ini menunjukkan perintah mengawali ucapan salam jika berjumpa saudara sesama muslim.

Dalam As Sunnah:

ู„ูŽุง ุชูŽุฏู’ุฎูู„ููˆู†ูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู†ู‘ูŽุฉูŽ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุชูุคู’ู…ูู†ููˆุงุŒ ูˆูŽู„ูŽุง ุชูุคู’ู…ูู†ููˆุง ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุชูŽุญูŽุงุจู‘ููˆุงุŒ ุฃูŽูˆูŽู„ูŽุง ุฃูŽุฏูู„ู‘ููƒูู…ู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ุดูŽูŠู’ุกู ุฅูุฐูŽุง ููŽุนูŽู„ู’ุชูู…ููˆู‡ู ุชูŽุญูŽุงุจูŽุจู’ุชูู…ู’ุŸ ุฃูŽูู’ุดููˆุง ุงู„ุณู‘ูŽู„ูŽุงู…ูŽ ุจูŽูŠู’ู†ูŽูƒูู…ู’

Kalian tidak akan masuk surga sampai kalian beriman, dan kalian tidaklah beriman sampai kalian saling mencintai. Maukah aku tunjukkan sesuatu yang jika kalian lakukan maka kalian akan saling mencintai? Yaitu Sebarkan salam di antara kalian.
 (HR. Muslim No. 54, dari Abu Hurairah)

Hadits lainnya:

ุงุนู’ุจูุฏููˆุง ุงู„ุฑู‘ูŽุญู’ู…ูŽู†ูŽุŒ ูˆูŽุฃูŽุทู’ุนูู…ููˆุง ุงู„ุทู‘ูŽุนูŽุงู…ูŽุŒ ูˆูŽุฃูŽูู’ุดููˆุง ุงู„ุณู‘ูŽู„ุงูŽู…ูŽุŒ ุชูŽุฏู’ุฎูู„ููˆุง ุงู„ุฌูŽู†ู‘ูŽุฉูŽ ุจูุณูŽู„ุงูŽู…ู.

Sembahlah Allah, berikanlah makanan, sebarkanlah salam, maka masuklah ke surga dengan damai. (HR. At Tirmidzi No. 1855, dari Abdullah bin Amr. Imam At Tirmidzi katakan: hasan shahih)
Dan banyak lagi.

2. ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ู…ูŽุงุชูŽ ููŽุงุชู‘ูŽุจูุนู’ู‡ู :
Jika dia wafat maka iringilah jenazahnya.

Yaitu bantulah pengurusan jenazahnya, menyalatkan dan menguburkannya. Ini, selain hak seorang muslim, juga memiliki fadhilah yang luar biasa.

Imam Ali Al Qari Rahimahullah
mengatakan:

ุฃูŠ: ุฌู†ุงุฒุชู‡ ู„ู„ุตู„ุงุฉ ุนู„ูŠู‡ุŒ ูˆู„ู„ุฏูู† ุฃูƒู…ู„

Yaitu menyalatkan jenazahnya dan menguburkannya sampai tuntas sempurna. (Mirqaah Al Mafaatih, 3/1121)

Imam Abdurrauf Al Munawi
Rahimahullah juga mengomentari:

(ูˆูŽุฅูุฐุง ู…ูŽุงุชูŽ ููŽุงุชุจุนู‡ู) ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุชุตู„ูŠ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ููŽุฅูู† ุตุญุจุชู‡ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ุฏู‘ูู† ูุฃูุถู„

(jika dia wafat maka iringilah jenazahnya) yaitu sampai menyalatkannya, jika juga mengiringinya sampai menguburkannya maka itu lebih utama. (At Taisir Bisy Syarhi Al Jaamiโ€™ Ash Shaghiir, 1/499)

Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah ๏ทบ bersabda:

 ยซู…ู† ุฃุตุจุญ ู…ู†ูƒู… ุงู„ูŠูˆู… ุตุงุฆู…ุงุŸยป ู‚ุงู„ ุฃุจูˆ ุจูƒุฑ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡: ุฃู†ุงุŒ ู‚ุงู„: ยซูู…ู† ุชุจุน ู…ู†ูƒู… ุงู„ูŠูˆู… ุฌู†ุงุฒุฉุŸยป ู‚ุงู„ ุฃุจูˆ ุจูƒุฑ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡: ุฃู†ุงุŒ ู‚ุงู„: ยซูู…ู† ุฃุทุนู… ู…ู†ูƒู… ุงู„ูŠูˆู… ู…ุณูƒูŠู†ุงุŸยป ู‚ุงู„ ุฃุจูˆ ุจูƒุฑ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡: ุฃู†ุงุŒ ู‚ุงู„: ยซูู…ู† ุนุงุฏ ู…ู†ูƒู… ุงู„ูŠูˆู… ู…ุฑูŠุถุงุŸยป ู‚ุงู„ ุฃุจูˆ ุจูƒุฑ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡: ุฃู†ุงุŒ ูู‚ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ยซู…ุง ุงุฌุชู…ุนู† ููŠ ุงู…ุฑุฆุŒ ุฅู„ุง ุฏุฎู„ ุงู„ุฌู†ุฉยป

Dari Abu Hurairah, dia berkata: Bersabda Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam: โ€œSiapakah diantara kalian yang hari ini berpuasa?โ€ Abu Bakar menjawab: โ€œSaya wahai Rasulullah.โ€ Rasulullah bertanya lagi: โ€œSiapakah diantara kalian yang hari ini mengantar janazah?โ€ Abu Bakar menjawab: โ€œSaya wahai Rasulullah.โ€ Rasulullah bertanya lagi: โ€œSiapakah diantara kalian yang hari ini memberi makan orang miskin?โ€ Abu Bakar menjawab: โ€œSaya wahai Rasulullah.โ€ Rasulullah bertanya lagi: โ€œSiapakah diantara kalian yang hari ini menjenguk orang sakit?โ€ Abu Bakar menjawab: โ€œSaya wahai Rasulullah.โ€ Rasulullah bersabda : โ€œTidaklah semua amal di atas terkumpul dalam diri seseorang melainkan ia akan masuk surga.โ€ (HR. Muslim No. 1028)

3. ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ู…ูŽุฑูุถูŽ ููŽุนูุฏู’ู‡ู :
dan jika dia sakit  maka jenguklah

Yaitu kunjungilah sebab itu menjadi penghibur dan sudah menjadi obat baginya.

Syaikh Muhammad Muhajirin Al Amsaar Rahimahullah mengatakan:

ูˆู‚ุฏ ุงุฌู…ุน ุงู„ู…ุณู„ู…ูˆู† ุนู„ู‰ ุณู†ุชู‡ ูˆ ุณูˆุงุก ูู‰ ุฐู„ูƒ ู…ู† ูŠุนุฑูู‡ ูˆ ู…ู† ู„ุง ูŠุนุฑูู‡ ูˆ ุงู„ู‚ุฑูŠุจ ูˆ ุงู„ุฃุฌู†ุจู‰ ุบูŠุฑ ุฃู† ุงู„ุนู„ู…ุงุก ู…ุฎุชู„ููˆู† ูู‰ ุงู„ุฃูˆูƒุฏ ูˆ ุงู„ุฃูุถู„ ู…ู†ู‡ู…ุง

Kaum muslimin telah ijmaโ€™ atas kesunahannya, sama saja baik menjenguk yang sudah dikenal atau tidak, baik orang dekat atau orang asing. Hanya saja para ulama berbeda pendapat tentang mana yang lebih ditekankan dan lebih utama dari keduanya. (Misbahuzh Zhalam, 4/291)

Imam Ali Al Qari Rahimahullah menjelaskan:

ูˆูŠู…ูƒู† ุฃู† ูŠูˆุฌู‡ ุจุฃู† ุงู„ู…ู‚ุตูˆุฏ ู…ู† ุงู„ุนูŠุงุฏุฉ ุญุตูˆู„ ุงู„ุชุณู„ูŠ ูˆุงู„ุงุดุชุบุงู„ ุจุงู„ุฃุตุญุงุจ ูˆุงู„ุฃุญุจุงุจ ุญุงู„ุฉ ุงู„ุชุฎู„ูŠุŒ ูุฅู† ู„ู‚ุงุก ุงู„ุฎู„ูŠู„ ุดูุงุก ุงู„ุนู„ูŠู„

Kemunginan dianjurkannya hal ini, bahwa   maksud dari kunjungan tersebut dalam rangka menghibur dirinya,  dan dia  dalam keadaan jauh dari aktifitas para sahabatnya dan orang-orang yang dikasihinya. Sesungguhnya pertemuan dengan orang yang dicintai merupakan obat bagi penyakit.  (Mirqah Al Mafatih, 3/1121)

4. ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุฏูŽุนูŽุงูƒูŽ ููŽุฃูŽุฌูุจู’ู‡ู :
 Dan jika dia mengundangmu maka
penuhilah undangannya

Yaitu jika dia memanggilmu untuk suatu keperluan; pertolongan, undangan, maka penuhilah jika memang di dalamnya tidak ada unsur kerusakan, maksiat, dan dalam keadaan mampu melaksanakannya.

Imam Ali Al Qari Rahimahullah mengatakan:

(ูˆุฅุฐุง ุฏุนุงูƒ) ุฃูŠ: ู„ู„ุฅุนุงู†ุฉ ูˆุงู„ุฏุนูˆุฉ

(Jika dia mengundangmu) yaitu untuk memberikan pertolongan dan untuk mendatangi undangan. (Mirqah Al Mafatih, 3/1120)

Syaikh Abdurrahman bin Nashir As Saโ€™di Rahimahullah mengatakan:

ุฃูŠ: ุฏุนุงูƒ ู„ุฏุนูˆุฉ ุทุนุงู… ูˆุดุฑุงุจ ูุงุฌุจุฑ ุฎุงุทุฑ ุฃุฎูŠูƒ ุงู„ุฐูŠ ุฃุฏู„ู‰ ุฅู„ูŠูƒ ูˆุฃูƒุฑู…ูƒ ุจุงู„ุฏุนูˆุฉุŒ ูˆุฃุฌุจู‡ ู„ุฐู„ูƒ ุฅู„ุง ุฃู† ูŠูƒูˆู† ู„ูƒ ุนุฐุฑ

Yaitu mengundangmu pada undangan jamuan makan dan minum maka tekanlah kekhawatiran saudaramu yang telah mengakui dan memuliakanmu dengan memberikan undangan, dan penuhilah itu kecuali jika kamu memiliki โ€˜udzur (halangan). (Bahjah Quluub Al Abraar, Hal. 81)

Pada dasarnya, ini berlaku pada semua undangan. Lalu, para fuqaha mengkhususkannya pada undangan pesta pernikahan, itu yang wajib, sedangkan yang lainnya sunah.

Imam Ash Shanโ€™ani Rahimahullah mengatakan:

ุธูŽุงู‡ูุฑูู‡ู ุนูู…ููˆู…ู ุฃูŽุญูŽู‚ู‘ููŠู‘ูŽุฉู ุงู„ู’ุฅูุฌูŽุงุจูŽุฉู ูููŠ ูƒูู„ู‘ู ุฏูŽุนู’ูˆูŽุฉู ูŠูŽุฏู’ุนููˆู‡ู ู„ูŽู‡ูŽุง ูˆูŽุฎูŽุตู‘ูŽู‡ูŽุง ุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกู ุจูุฅูุฌูŽุงุจูŽุฉู ุฏูŽุนู’ูˆูŽุฉู ุงู„ู’ูˆูŽู„ููŠู…ูŽุฉู ูˆูŽู†ูŽุญู’ูˆูู‡ูŽุง ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽูˆู’ู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู’ ูŠูู‚ูŽุงู„ูŽ: ุฅู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ูููŠ ุฏูŽุนู’ูˆูŽุฉู ุงู„ู’ูˆูŽู„ููŠู…ูŽุฉู ูˆูŽุงุฌูุจูŽุฉูŒ ูˆูŽูููŠู…ูŽุง ุนูŽุฏูŽุงู‡ูŽุง ู…ูŽู†ู’ุฏููˆุจูŽุฉูŒ ู„ูุซูุจููˆุชู ุงู„ู’ูˆูŽุนููŠุฏู ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽู†ู’ ู„ูŽู…ู’ ูŠูุฌูุจู’ ูููŠ ุงู„ู’ุฃููˆู„ูŽู‰ ุฏููˆู†ูŽ ุงู„ุซู‘ูŽุงู†ููŠูŽุฉู.

Menurut zahirnya, ini berlaku umum memenuhi semua undangan, tapi para ulama mengkhususkan pada undangan pesta pernikahan dan semisalnya, lebih utamanya dikatakan bahwa memenuhi undangan pada pesta pernikahan adalah wajib, sedangkan selainnya adalah sunah, sebab telah shahih adanya ancaman bagi yang tidak memenuhi undangan pada undangan yang pertama, bukan yang kedua. (Subulus Salam, 2/611, 612)

Syaikh Muhammad Muhajirin Amsaar Rahimahullah menjelaskan:

ุงุณุชููŠุฏ ู…ู†ู‡ ุฃู† ุฅุฌุงุจุฉ ุงู„ุฏุนุงุก ู…ู† ุญู‚ ุงู„ู…ุณู„ู…  ุนู„ู‰ ุงู„ู…ุณู„ู… , ูˆ ุงู„ุงู…ุฑ ุจุงู„ุงุฌุงุจุฉ ู‡ู†ุง ู„ู„ุงุณุชุญุจุงุจ , ูˆ ู‚ุฏ ุชูƒูˆู† ูˆุงุฌุจุฉ ูƒู…ุง ูู‰ ุฅุฌุงุจุฉ ุงู„ูˆู„ูŠู…ุฉ, ูˆู‚ุฏ ู‚ุงู„ ุงู„ูู‚ู‡ุงุก: ุฅู† ุงู„ุฅุฌุงุจุฉ ุงู„ูˆู„ูŠู…ุฉ ูˆุงุฌุจุฉ ูู‰ ุงู„ูŠูˆู… ุงู„ุฃูˆู„ ุฏูˆู† ุงู„ุซุงู†ูŠ ูˆุงู„ุซุงู„ุซ ุงู„ุง ุงุฐุง ูƒุงู† ู‡ู†ุงูƒ ุถุฑุฑ ุดุฑุนูŠ ูู„ุง ุชุฌุจ ุงุฌุงุจุชู‡

Faidahnya adalah bahwa memenuhi panggilan/undangan adalah di antara hak muslim atas muslim lainnya, dan perintah di sini menunjukkan perkara yang disukai untuk dilaksanakan, dan akan menjadi wajib sebagaimana pada undangan pesta. Para ahli fiqih mengatakan bahwa memenuhi undangan merupakan kewajiban pada hari pertama, bukan hari kedua dan ketiga, kecuali jika di dalamnya terdapat kerusakan menurut syariat (dharar syarโ€™iy) maka tidak wajib memenuhi undangan tersebut. (Misbahuzh Zhalam, 4/290)

Imam Al Munawi Rahimahullah menjelaskan bahwa kewajiban hanya pada undangan pesta pernikahan, sedangkan undangan lainnya adalah sunah.

(ูˆูŽุฅูุฐุง ุฏุนูŽุงูƒ ูุฃุฌุจู‡) ุฅูู„ูŽู‰ ู…ุฃุฏุจุชู‡ ูˆุฌูˆุจุง ู„ู„ุนุฑุณ ูˆู†ุฏุจุง ู„ุบูŠุฑู‡ ุญูŽูŠู’ุซู ู„ูŽุง ุนุฐุฑ

(Jika dia mengundangmu maka penuhilah) yaitu pada undangan jamuannya, itu merupakan kewajiban pada pesta pernikahan, dan sunah pada undangan selainnya, selama tidak ada halangan. (At Taisiir bisysyarhi Al Jaamiโ€™ Ash Shaghiir, 1/499)

Hal serupa juga dijelaskan ulama lain, seperti Imam Ibnu โ€˜Allan  yang menyatakan fardhu โ€˜ain memenuhi undangan pesta pernikahan, dan fardhu kifayah pada undangan lainnya. (Daliilul Faalihiin, 3/29).

Bukan hanya adanya dharar syarโ€™iy seperti maksiat dalam pesta tersebut, tetapi jika ada halangan (โ€˜udzur) lain seperti sakit, cuaca yang tidak memungkinkan untuk berangkat, atau tempatnya sangat jauh dan sulit dijangkau, juga tidak wajib mendatanginya.

5. ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุงุณู’ุชูŽู†ู’ุตูŽุญูŽูƒูŽ ููŽุงู†ู’ุตูŽุญู’ ู„ูŽู‡ู :
Jika dia minta nasihat darimu maka nasihatilah.

Yaitu jika saudaramu minta arahan dan bimbingan maka berikanlah. Karena nasihat adalah hak siapa pun. Sebagaimana hadits berikut:

ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠู’ ุฑูู‚ูŽูŠู‘ูŽุฉูŽ ุชูŽู…ููŠู’ู… ุจู’ู†ู ุฃูŽูˆู’ุณู ุงู„ุฏู‘ูŽุงุฑููŠู‘ู ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู‚ูŽุงู„ูŽ: ุงู„ุฏู‘ููŠู’ู†ู ุงู„ู†ู‘ูŽุตููŠู’ุญูŽุฉู ู‚ูู„ู’ู†ูŽุง: ู„ูู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุงุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุŸ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู„ู„ู‡ูุŒูˆู„ูƒุชุงุจู‡ุŒ ูˆู„ูุฑูŽุณููˆู’ู„ูู‡ูุŒ ูˆูŽู„ุฃูŽุฆูู…ู‘ูŽุฉู ุงู„ู…ูุณู’ู„ูู…ููŠู’ู†ูŽุŒ ูˆูŽุนูŽุงู…ู‘ูŽุชูู‡ูู…ู’ .  ุฑูˆุงู‡ ู…ุณู„ู…

Dari Abu Ruqayyah  Tamim bin Aus Ad Dari Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda: โ€œAgama adalah nasihat.โ€ Kami berkata: โ€œUntuk siapa wahai Rasulullah?โ€ Beliau bersabda: โ€œUntuk Allah, kitabNya, RasulNya, para pemimpin kaum muslimin, dan orang umumnya.โ€
(HR. Muslim No. 55)

6. ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุนูŽุทูŽุณูŽ ููŽุญูŽู…ูุฏูŽ ุงู„ู„ู‡ูŽ ูุดูŽู…ู‘ูุชู’ู‡ู :
jika dia bersin lalu memuji Allah, maka bertasymitlah.

Yaitu jika dia bersin lalu dia mengucapkan Al Hamdulillah, dia bersyukur atas nikmat Allah ๏ทบ, maka bertasymit yaitu mengucapkan yarhamukallah.

Apa maksud tasymit? Dalam An Nihayah disebutkan bahwa tasymit โ€“baik dengan syin atau sin- artinya:

ุงู„ุฏุนุงุก ุจุงู„ุฎูŠุฑ ูˆุงู„ุจุฑูƒุฉ

Berdoa dengan kebaikan dan keberkahan. (Mirqah Al Mafatih, 7/2937)

Imam Ali Al Qari juga mengatakan:

ูƒุฃู†ู‡ ุฏุนุงุก ู„ู„ุนุงุทุณ ุจุงู„ุซุจุงุช ุนู„ู‰ ุทุงุนุฉ ุงู„ู„ู‡ุŒ ูˆู‚ูŠู„: ู…ุนู†ุงู‡ ุฃุจุนุฏูƒ ุงู„ู„ู‡ ุนู† ุงู„ุดู…ุงุชุฉ ูˆุฌู†ุจูƒ ู…ุง ูŠุดู…ุช ุจู‡ ุนู„ูŠูƒ

Seolah itu adalah doa bagi orang yang bersin agar dia mendapatkan pahala atas ketaatannya kepada Allah. Ada juga yang mengatakan, bahwa artinya adalah semoga Allah menjauhkanmu dari sikap berbahagia dengan kesusahan orang, dan menyingkarkanmu dari kesulitan yang membuat orang lain bersenang atas dirimu. (Ibid)
Wallahu A’lam

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

๐Ÿ“ก Sebarkan! Raih pahala ..

Kitab Ath Thaharah (bersuci) (12) – Bab Al Miyah (Tentang Air) (Bag.2)

๐Ÿ“† Selasa,  12 Rajab 1437H / 19 April 2016

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹ Kitab Ath Thaharah (bersuci) (12) – Bab Al Miyah (Tentang Air) (Bag.2)
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

Materi sebelumnya
http://www.iman-islam.com/2016/04/kitab-ath-thaharah-bersuci-12-bab-al.html?m=1

๐Ÿ“‹3โƒฃ . Apakah ini berlaku untuk semua anjing atau tertentu saja?

 Pada hadits ini tidak disebutkan secara spesifik, oleh karena itu ini berlaku untuk semua anjing secara mutlak. Baik  anjing yang bisa dimanfaatkan, terlebih lagi anjing liar. Kaidahnya adalah yang mutlak tetap berlaku selama belum ada yang mengkhususkannya.

                Syaikh Muhammad bin Shalih Al โ€˜Utsaimin Rahimahullah menjelaskan:

ูˆุงู„ูƒู„ุจ ู‡ู†ุง ู‡ูˆ ุงู„ุญูŠูˆุงู† ุงู„ู…ุนุฑูˆู ูˆุธุงู‡ุฑ ุงู„ุญุฏูŠุซ ุฃู†ู‡ ูŠุดู…ู„ ุงู„ูƒู„ุจ ุงู„ุฐูŠ ูŠุจุงุญ ุงู‚ุชู†ุงุฆู‡ ูˆุบูŠุฑู‡ ูˆุงู„ูƒู„ุงุจ ุงู„ุชูŠ ูŠุจุงุญ ุงู‚ุชู†ุงุฆู‡ุง ุซู„ุงุซุฉ ุฃู†ูˆุงุน .

1- ูƒู„ุจ ุงู„ุญุฑุซ ูŠุนู†ูŠ ูŠูƒูˆู† ู„ู„ุฅู†ุณุงู† ุจุณุชุงู†ุง ูˆูŠุฌุนู„ ููŠู‡ ูƒู„ุจุง ูŠุญุฑุซ ุงู„ุจุณุชุงู† ุนู† ุงู„ุฐุฆุงุจ ูˆุงู„ุซุนุงู„ุจ ูˆุบูŠุฑู‡ุง .

2- ูƒู„ุจ ุงู„ู…ุงุดูŠุฉ ูŠูƒูˆู† ุนู†ุฏ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ู…ุงุดูŠุฉ ููŠ ุงู„ุจุฑ ูŠุญุชุงุฌ ุฅู„ู‰ ุญู…ุงูŠุชู‡ุง ูˆุญูุธู‡ุง ูŠุชุฎุฐ ูƒู„ุจุง ู„ูŠุญู…ูŠู‡ุง ู…ู† ุงู„ุฐุฆุงุจ ูˆุงู„ุณุจุงุน ูˆู…ู† ุงู„ุณุฑุงู‚ ูˆู†ุญูˆู‡ู… ู„ุฃู† ุจุนุถ ุงู„ูƒู„ุงุจ ู…ุนู„ู… ุฅุฐุง ุฃุชูŠ ุดุฎุต ุฃุฌู†ุจูŠ ู†ุจุญ ุญุชู‰ ูŠู†ุชุจู‡ ุตุงุญุจู‡ ู„ู‡

3- ูƒู„ุจ ุงู„ุตูŠุฏ ูŠุชุฎุฐ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ูƒู„ุจุง ูŠุนู„ู…ู‡ ุงู„ุตูŠุฏ ูˆูŠุตูŠุฏ ุจู‡

๐Ÿ“Œ                Anjing dalam konteks hadits ini adalah hewan yang telah dikenal, secara zahirnya hadits ini mencakup anjing yang dibolehkan untuk disimpan (dipelihara) dan lainnya. Anjing yang diperbolehkan untuk dipelihara ada tiga jenis:

1โƒฃ Pertama, Kalbul Hartsi (Anjing Ladang),  yaitu   manusia menempatkannya di kebun, dan menjadikannya sebagai penjaga dari anjing hutan, serigala, dan lainnya.

2โƒฃ Kedua, Kalbul Maasyiyah (Anjing penjaga peternakan),  yaitu manusia memiliki hewan ternak yang hidupnya di darat, mereka membutuhkan perlindungan dan penjagaan, maka dijadikanlah anjing untuk menjaga hewan ternaknya dari ganggunan anjing hutan, serigala, pencuri, dan semisalnya. Sebab sebagian anjing telah diajarkan jika datang seorang asing, maka dia akan menggonggong  sehingga pemiliknya terjaga.

3โƒฃ Ketiga, Kalbul Shayd (Anjing Pemburu), manusia memanfaatkannya untuk diajarkan berburu dan berburu dengannya. (Asy Syarh Al Mukhtashar โ€˜ala Bulughil Maram, 2/8. Mawqiโ€™ Al Islam)

                Termasuk dalam kategori anjing pemburu adalah anjing dimanfaatkan oleh kepolisian yakni anjing pelacak.

                Nah, selain jenis anjing ini, maka jumhur ulama memakruhkan memeliharanya. Seperti anjing sekedar untuk hobi, untuk dilombakan, dan semisalnya.

๐Ÿ“šMemelihara Anjing Untuk Hobi

                Ada fenomena yang memiriskan hati. Tidak sedikit orang yang memelihara anjing, dia rela mengeluarkan uang ratusan ribu bahkan jutaan untuk anjingnya sebagai biaya perawatan dalam satu bulan,  saat yang bersamaan ada tetangganya yang kelaparan dan lebih membutuhkan bantuannya, justru didiamkan. Bahkan dibanding dengan keluarganya sendiri, dia lebih perhatian dengan anjingnya. Lalu bagaimana hal ini sebenarnya dalam kacamata Islam?

                Jika kita lihat berbagai dalil yang ada, akan kita dapati bahwa memelihara anjing bukan karena kebutuhan dan asas manfaat, adalah terlarang. Larangan ini bukan karena najisnya, tetapi memang secara nash (teks agama) dia dilarang. Najis adalah satu hal, sedangkan memeliharanya adalah hal lain.  Hal ini perlu ditegaskan agar tidak ada yang menganggap bahwa larangan pemeliharaan itu karena faktor kenajisannya semata. Tidak, bukan karena itu.

๐Ÿ“š Dalil-Dalil Pelarangan

             1โƒฃ   Pertama, hal ini dilarang karena mencegah masuknya malaikat, dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุฃูŽุชูŽุงู†ููŠ ุฌูุจู’ุฑููŠู„ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุงู„ุณู‘ูŽู„ูŽุงู… ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ููŠ ุฃูŽุชูŽูŠู’ุชููƒูŽ ุงู„ู’ุจูŽุงุฑูุญูŽุฉูŽ ููŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽู…ู’ู†ูŽุนู’ู†ููŠ ุฃูŽู†ู’ ุฃูŽูƒููˆู†ูŽ ุฏูŽุฎูŽู„ู’ุชู ุฅูู„ู‘ูŽุง ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ูƒูŽุงู†ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุจูŽุงุจู ุชูŽู…ูŽุงุซููŠู„ู ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ูููŠ ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ุชู ู‚ูุฑูŽุงู…ู ุณูุชู’ุฑู ูููŠู‡ู ุชูŽู…ูŽุงุซููŠู„ู ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ูููŠ ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ุชู ูƒูŽู„ู’ุจูŒ ููŽู…ูุฑู’ ุจูุฑูŽุฃู’ุณู ุงู„ุชู‘ูู…ู’ุซูŽุงู„ู ุงู„ู‘ูŽุฐููŠ ูููŠ ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ุชู ูŠูู‚ู’ุทูŽุนู ููŽูŠูŽุตููŠุฑู ูƒูŽู‡ูŽูŠู’ุฆูŽุฉู ุงู„ุดู‘ูŽุฌูŽุฑูŽุฉู ูˆูŽู…ูุฑู’ ุจูุงู„ุณู‘ูุชู’ุฑู ููŽู„ู’ูŠูู‚ู’ุทูŽุนู’ ููŽู„ู’ูŠูุฌู’ุนูŽู„ู’ ู…ูู†ู’ู‡ู ูˆูุณูŽุงุฏูŽุชูŽูŠู’ู†ู ู…ูŽู†ู’ุจููˆุฐูŽุชูŽูŠู’ู†ู ุชููˆุทูŽุขูŽู†ู ูˆูŽู…ูุฑู’ ุจูุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ููŽู„ู’ูŠูุฎู’ุฑูŽุฌู’

          ๐Ÿ“Œ      โ€œMalaikat Jibril โ€˜Alaihis Salam  mendatangiku, dia berkata kepadaku: โ€˜Aku mendatangimu semalam, tak ada yang menghalangiku masuk ke rumah kecuali karena di pintu rumah terdapat patung, di rumah ada gorden yang bergambar patung, dan di rumah terdapat anjing. Maka, perintahkanlah agar patung yang di rumah agar dipotong kepalanya sehingga bentuknya seperti pohon, dan perintahkanlah agar gorden itu dirobek dan dijadikan dua buah bantal untuk diduduki, dan perintahkan agar anjing itu dkeluarkan.โ€    (HR. Abu Daud No. 4158, At Tirmidzi No. 2806, katanya: hasan shahih, Al Baihaqi dalam Syuโ€™abul Iman No. 6314, Ahmad No. 9063, dengan lafaz yang lebih ringkas. Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth mengatakan: shahih sesuai syarat syaikhan (Bukhari – Muslim). Lihat Taโ€™liq Musnad Ahmad No. 9063)

            2โƒฃ    Kedua,   karena bisa mengurangi pahala amal shalih. Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, dia berkata:

ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู…ูŽู†ู’ ุฃูŽู…ู’ุณูŽูƒูŽ ูƒูŽู„ู’ุจู‹ุง ูŠูŽู†ู’ู‚ูุตู’ ู…ูู†ู’ ุนูŽู…ูŽู„ูู‡ู ูƒูู„ู‘ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู ู‚ููŠุฑูŽุงุทูŒ ุฅูู„ู‘ูŽุง ูƒูŽู„ู’ุจูŽ ุญูŽุฑู’ุซู ุฃูŽูˆู’ ูƒูŽู„ู’ุจูŽ ู…ูŽุงุดููŠูŽุฉู

            ๐Ÿ“Œ    Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallambersabda: โ€œBarangsiapa yang memelihara anjing maka nilai amal shalihnya berkurang setiap hari sebesar satu qirath, kecuali anjing penjaga ladang atau anjing penjaga binatang.โ€  (HR. Bukhari No. 3324)

                Sementara dari Ibnu Umar Radhiallahu โ€˜Anhuma, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู…ูŽู†ู’ ุงุชู‘ูŽุฎูŽุฐูŽ ูƒูŽู„ู’ุจู‹ุง ุฅูู„ู‘ูŽุง ูƒูŽู„ู’ุจูŽ ุฒูŽุฑู’ุนู ุฃูŽูˆู’ ุบูŽู†ูŽู…ู ุฃูŽูˆู’ ุตูŽูŠู’ุฏู ูŠูŽู†ู’ู‚ูุตู ู…ูู†ู’ ุฃูŽุฌู’ุฑูู‡ู ูƒูู„ู‘ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู ู‚ููŠุฑูŽุงุทูŒ

            ๐Ÿ“Œ    โ€œBarangsiapa yang memelihara anjing, kecuali anjing penjaga tanaman, atau penjaga ternak, atau anjing pemburu, maka berkuranglah pahalanya setiap harinya satu qirath.โ€   (HR. Muslim No. 1574, 56)

                Dalam riwayat Ibnu Umar Radhiallahu โ€˜Anhuma, disebutkan berkurang pahalanya dua qirath.

 ู…ูŽู†ู’ ุงู‚ู’ุชูŽู†ูŽู‰ ูƒูŽู„ู’ุจู‹ุง ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุจููƒูŽู„ู’ุจู ู…ูŽุงุดููŠูŽุฉู ุฃูŽูˆู’ ุถูŽุงุฑููŠูŽุฉู ู†ูŽู‚ูŽุตูŽ ูƒูู„ู‘ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู ู…ูู†ู’ ุนูŽู…ูŽู„ูู‡ู ู‚ููŠุฑูŽุงุทูŽุงู†ู

        ๐Ÿ“Œ        Barang siapa yang memelihara seekor anjing bukan untuk menjaga ternak  atau bukan untuk dilatih berburu, maka berkurang dari pahalanya setiap hari sebanyak dua qirath.         (HR. Bukhari No. 5480)

Tentang ukuran satu qirath, hanya Allah Taโ€™ala yang tahu sebagaimana yang dikatakan Imam An Nawawi dan Imam Sulaiman bin Khalaf Al Baji Rahimahumallah.[1]

Tertulis dalam Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, bahwa para ulama berselisih pendapat kenapa pahala amalnya berkurang: Ada yang mengatakan karena dengan anjing itu membuat tercegahnya malaikat masuk, ada juga yang mengatakan sebagai hukuman bagi pemiliknya karena dia telah memelihara sesuatu yang dilarang untuk dipelihara, dan itu merupakan pembangkangan, atau karena kelalaian pemiliknya untuk memcuci liurnya  jika anjing tersebut menjilat.  (Al Minhaj, 5/426)

                Perlu diketahui, larangan di atas dalam pandangan jumhur hanya bernilai makruh (dibenci), bukan haram. Sebab jika haram, maka tidak mungkin Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam membolehkannya untuk keperluan berburu,  menjaga ladang, dan ternak. Para ulama kita menyebutkan, di antara hikmah dibalik pelarangan memelihara anjing bila tanpa keperluan adalah; jika anjing itu menggonggong dapat membuat takut dan membuat lari tamu atau orang yang lewat.

๐Ÿ“šMemelihara Anjing pemburu, Penjaga Ladang, dan Penjaga Hewan Ternak

                Jika kita baca hadits-hadits di atas bisa kita fahami bahwa Rasulullah Shallallah โ€˜Alaihi wa Sallam memberikan izin memelihara anjing selama untuk beburu, menjaga, ladang dan hewan ternak. Untuk zaman sekarang fungsinya bisa ditambah sebagai pelacak penjahat, pelacak bom, dan lain-lain. Ini semua dibolehkan berdasarkan pengecualian hadits-hadits di atas.

                Dari Abdullah bin Mughaffal bahwa Rasulullah Shallallahu โ€œAlaihi wa Sallam:

ุซูู…ู‘ูŽ ุฑูŽุฎู‘ูŽุตูŽ ูููŠ ูƒูŽู„ู’ุจู ุงู„ุตู‘ูŽูŠู’ุฏู ูˆูŽูƒูŽู„ู’ุจู ุงู„ู’ุบูŽู†ูŽู…ู

๐Ÿ“Œโ€œKemudian beliau memberi  keringanan terhadap anjing pemburu dan anjing penjaga kambingโ€.   (HR. Muslim No. 1573, 48)

                 Imam Abul Walid Sulaiman bin Khalaf Al Baji Rahimahullah mengatakan:

ู‚ูŽุงู„ูŽ ู…ูŽุงู„ููƒูŒ ุฑูŽุญูู…ูŽู‡ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู : ู„ูŽุง ุจูŽุฃู’ุณูŽ ุจูุงูุชู‘ูุฎูŽุงุฐู ุงู„ู’ูƒูู„ูŽุงุจู ู„ูู„ู’ู…ูŽูˆูŽุงุดููŠ ูƒูู„ู‘ูู‡ูŽุง

   ๐Ÿ“Œ             Berkata Imam Malik Rahimahullah, โ€œTidak mengapa memelihara anjing untuk menjaga semua binatang.โ€   (Al Muntaqa Syarh Al Muwaththaโ€™, 4/410. Mawqiโ€™ Al Islam)

๐Ÿ“šLarangan Jual Beli Anjing

                Hal ini ditegaskan oleh hadits dari Abu Masโ€™ud al Anshari Radhiallahu โ€˜Anhu, dia berkata:

ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู†ูŽู‡ูŽู‰ ุนูŽู†ู’ ุซูŽู…ูŽู†ู ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ูˆูŽู…ูŽู‡ู’ุฑู ุงู„ู’ุจูŽุบููŠู‘ู ูˆูŽุญูู„ู’ูˆูŽุงู†ู ุงู„ู’ูƒูŽุงู‡ูู†ู

๐Ÿ“Œโ€œRasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam  melarang hasil penjualan anjing, mahar (hasil) pelacur, dan upah dukun.โ€   (HR. Bukhari No. 2237 dan Muslim No. 1567, 39)

Keharamannya sangat tegas, bahkan disamakan dengan hasil pelacuran dan perdukunan. Oleh karena itu Imam Muslim membuat bab berjudul: Bab Tahrim Tsamanil Kalbi โ€ฆdst, yang artinya Bab Diharamkannya harga anjing…

Imam Ibnu Hajar Al Asqalani Rahimahullah mengatakan:

ูˆูŽุธูŽุงู‡ูุฑ ุงู„ู†ู‘ูŽู‡ู’ูŠ ุชูŽุญู’ุฑููŠู… ุจูŽูŠู’ุนู‡ ุŒ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุนูŽุงู…ู‘ ูููŠ ูƒูู„ู‘ ูƒูŽู„ู’ุจ ู…ูุนูŽู„ู‘ูŽู…ู‹ุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุฃูŽูˆู’ ุบูŽูŠู’ุฑู‡ ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูŽุฌููˆุฒ ุงูู‚ู’ุชูู†ูŽุงุคูู‡ู ุฃูŽูˆู’ ู„ูŽุง ูŠูŽุฌููˆุฒ

๐Ÿ“Œ                Menurut zhahir larangannya menunjukkan haram atas penjualannya, dan hal ini umum untuk setiap anjing baik anjing yang terlatih atau tidak, baik yang dibolehkan yang djpelihara atau yang dilarang dipelihara. (Fathul Bari, 4/426)

                Demikianlah pendapat jumhur (mayoritas) ulama, walau ada pula yang membolehkan penjualan anjing pemburu yakni Imam โ€˜Atha dan Imam Ibrahim an Nakhaโ€™i.(Ibid)

                Pelarangan-pelarangan ini sifatnya adalah ibadah (taโ€™abbudi), sama sekali bukan menunjukkan bahwa Islam tidak memiliki belas kasihan. Justru Islam memberikan apresiasi tinggi kepada siapa saja yang menyelamatkan makhluk Allah Taโ€™ala, termasuk anjing.

                Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam pernah menceritakan, adanya seorang laki-laki yang menjumpai anjing di padang pasir sedang menggonggong sambil makan debu karena kehausan. Lantas laki-laki itu menuju sebuah sumur dan mengambilkan air sepenuh sepatunya untuk anjing tersebut, hingga anjing tersebut minum sampai puas. Setelah itu Beliau bersabda:

ููŽุดูŽูƒูŽุฑูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽู‡ู ููŽุบูŽููŽุฑูŽ ู„ูŽู‡

  ๐Ÿ“Œ              โ€œMaka Allah berterima kasih kepadanya, dan mengampuni dosa orang itu.โ€  (HR. Bukhari No. 6009)

                Selesai.

3โƒฃ . Pada hadits ini juga diajarkan tentang tata cara membersihkan najis liur anjing tersebut. Yaitu dengan dibuang airnya, lalu dicuci  bejananya sebanyak tujuh kali, yang pertama atau yang terakhirnya menggunakan tanah.

๐Ÿ“šWajibkah tujuh kali?

Berbagai riwayat juga menyebutkan bahwa mencucinya adalah tiga kali, ada juga tujuh kali, dan juga delepan kali. Sehingga ada yang menyebutkan tujuh kali itu hanya sunah bukan wajib, sebab Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu pernah memerintahkan mencucinya tiga kali sebagaimana diriwayatkan oleh Ad Daruquthni dan Ath Thahawi. Tetapi  riwayat yang menyebut tujuh kali lebih banyak  dan lebih kuat sanadnya dan disebutkan oleh Bukhari dan Muslim pula. Inilah yang benar sebagaimana dikatakan Imam Ash Shanโ€™ani dalam Subulus Salam.

                Imam Ash Shanโ€™ani Rahimahullah mengatakan:

ุฃู†ู‡ ุฏู„ ุงู„ุญุฏูŠุซ ุนู„ู‰ ูˆุฌูˆุจ ุณุจุน ุบุณู„ุงุช ู„ู„ุฅู†ุงุก ูˆู‡ูˆ ูˆุงุถุญ.

๐Ÿ“Œ                Sesungguhnya hadits ini menunjukkan kewajiban mencuci tujuh kali, dan ini begitu jelas. (Subulus Salam, 1/22)

                Beliau mengoreksi pihak-pihak yang mengatakan tidak wajibnya mencuci โ€œtujuh kaliโ€, katanya:

ูˆุฃุฌูŠุจ ุนู† ู‡ุฐุง: ุจุฃู† ุงู„ุนู…ู„ ุจู…ุง ุฑูˆุงู‡ ุนู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตูŽู„ู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ู…ุŒ ู„ุง ุจู…ุง ุฑุขู‡ุŒ ูˆุฃูุชู‰ ุจู‡ุŒ ูˆุจุฃู†ู‡  ู…ูุนูŽุงุฑูŽุถูŒ ุจู…ุง ุฑูˆู‰ ุนู†ู‡ ุฃูŠุถุงู‹: ุฃู†ู‡ ุฃูุชู‰ ุจุงู„ุบุณู„ ุณุจุนุงู‹ ูˆู‡ูŠ ุฃุฑุฌุญ ุณู†ุฏุงู‹ุŒ ูˆุชุฑุฌุญ ุฃูŠุถุงู‹ ุจุฃู†ู‡ุง ุชูˆุงูู‚ ุงู„ูˆุฑูˆุงูŠุฉ ุงู„ู…ุฑููˆุนุฉ. ูˆุจู…ุง ุฑูˆู‰ ุนู†ู‡ ุตูŽู„ู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ู… ุฃู†ู‡ ู‚ุงู„ ููŠ ุงู„ูƒู„ุจ ูŠู„ุบ ููŠ ุงู„ุฅู†ุงุก: “ูŠูุบุณู„ู ุซู„ุงุซุงู‹ ุฃูˆ ุฎู…ุณุงู‹ ุฃูˆ ุณุจุนุงู‹” ู‚ุงู„ูˆุง: ูุงู„ุญุฏูŠุซ ุฏู„ ุนู„ู‰ ุนุฏู… ุชุนูŠูŠู† ุงู„ุณุจุน ูˆุฃู†ู‡ ู…ุฎูŠุฑุŒ ูˆู„ุง ุชุฎูŠูŠุฑ ููŠ ู…ุนูŠู†ุŒ ูˆุฃุฌูŠุจ ุนู†ู‡ุŒ ุจุฃู†ู‡ ุญุฏูŠุซ ุถุนูŠู ู„ุง ุชู‚ูˆู… ุจู‡ ุญุฌุฉ.

 ๐Ÿ“Œ               Saya jawab: sesungguhnya yang dipraktekkan adalah apa-apa yang diriwayatkan dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, bukan mengamalkan pendapatnya (Abu Hurairah), dan dia berfatwa dengan hal itu dan itu bertentangan dengan apa yang diriwayatkan darinya juga: bahwa dia (nabi) berfatwa dengan mencucinya tujuh kali dan ini sanadnya lebih kuat, dan diperkuat pula bahwa ini sesuai dengan riwayat yang marfuโ€™ (sampai kepada nabi). Ada pun dengan riwayat bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda tentang anjing yang minum di bejana: โ€œDicuci tiga   atau lima atau tujuh kali.โ€ Mereka mengatakan: โ€œHadits ini menunjukkan tidak ada  pengkhususan tujuh kali, itu hanya opsional (pilihan) saja.  Tidak pilihan dalam hal yang sudah khusus.โ€ Saya jawab: โ€œHadits ini dhaif, tidak bisa dijadikan hujjah.โ€ (Ibid)

                Sedangkan diriwayatkan dari Imam Ahmad bin Hambal Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Beliau mewajibkan delapan kali. Berikut ini keterangannya:

ูˆุฑูˆูŠ ุนู† ุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏ ุฑูˆุงูŠุฉ ุฃุฎุฑู‰ ุจูˆุฌูˆุจ ุบุณู„ ู†ุฌุงุณุฉ ุงู„ูƒู„ุจ ูˆุงู„ุฎู†ุฒูŠุฑ ุซู…ุงู†ูŠ ู…ุฑุงุช ุฅุญุฏุงู‡ู† ุจุงู„ุชุฑุงุจ ุŒ ูˆุฅู„ู‰ ู‡ุฐุง ุฐู‡ุจ ุงู„ุญุณู† ุงู„ุจุตุฑูŠ ุ› ู„ู‚ูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ููŠ ุจุนุถ ุฑูˆุงูŠุงุช ุงู„ุญุฏูŠุซ : ูˆุนูุฑูˆู‡ ุงู„ุซุงู…ู†ุฉ ุจุงู„ุชุฑุงุจ

๐Ÿ“Œ                Diriwayatkan dari Imam Ahmad โ€“pada riwayatnya yang lain- wajibnya mencuci najis anjing dan babi sebanyak delapan kali salah satunya dengan tanah, dan inilah pendapat Al Hasan Al Bashri, karena Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda pada sebagian riwayat hadits: โ€œ …  lumurilah yang ke delapan dengan tanah.โ€ (Imam Ibnu Qudamah,Al Mughni, 1/52)

๐Ÿ“šKapankah Tanah dicampurkan?

                Hadits  yang kita bahas ini menyebutkan: ulahunna bit turaab  (yang pertama dengan tanah), ada juga ukhraahunna(yang akhirnya), ada juga ihdaahunna (salah satunya), tetapi ulaahunna lebih banyak dan disebutkan oleh Bukhari dan Muslim.

                Sebagian ulama menyebutkan tidak masalah pada cucian ke berapa tanah itu dicampurkan, sebab yang penting adalah bersihnya dari najis telah tercapai, sedangkan kapankah tanah dicampurkan? Itu bukan tujuannya.

                Disebutkan dalam Al Mausuโ€™ah:

ูˆูŽู…ูŽุชูŽู‰ ุบูุณูู„ ุจูู‡ู ุฃูŽุฌู’ุฒูŽุฃูŽู‡ู ุŒ ู„ุฃูู†ู‘ูŽู‡ู ุฑููˆููŠูŽ ูููŠ ุญูŽุฏููŠุซู : ุฅูุญู’ุฏูŽุงู‡ูู†ู‘ูŽ ุจูุงู„ุชู‘ูุฑูŽุงุจู ูˆูŽูููŠ ุญูŽุฏููŠุซู : ุฃููˆู„ุงูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ูˆูŽูููŠ ุญูŽุฏููŠุซู : ูููŠ ุงู„ุซู‘ูŽุงู…ูู†ูŽุฉู ููŽูŠูŽุฏูู„ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู…ูŽุญูŽู„ ุงู„ุชู‘ูุฑูŽุงุจู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุบูŽุณูŽู„ุงูŽุชู ุบูŽูŠู’ุฑู ู…ูŽู‚ู’ุตููˆุฏู .

๐Ÿ“Œ                Kapankah dianggap sah dicucinya dengan tanah, karena telah diriwayatkan dalam hadits: salah satunya dengan tanah, pada hadits lain: yang pertama, pad ahadits lain: yang kedelapan, maka ini menunjukkan bahwa posisi (waktu) pencampuran tanah pada pencucian bukanlah tujuannya. (Al Masuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 10/193)

Namun,  diawalkan lebih utama dibanding diakhirkan.  Disebutkan demikian:

ูˆูŽูŠูŽูƒู’ุชูŽูููŠ ุจููˆูุฌููˆุฏู ุงู„ุชู‘ูุฑูŽุงุจู ูููŠ ูˆูŽุงุญูุฏูŽุฉู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุบูŽุณูŽู„ุงูŽุชู ุงู„ุณู‘ูŽุจู’ุนู ุŒ ูˆูŽู„ูŽูƒูู†ู’ ูŠูุณู’ุชูŽุญูŽุจู‘ู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽูƒููˆู†ูŽ ูููŠ ุบูŽูŠู’ุฑู ุงู„ุฃู’ุฎููŠุฑูŽุฉู ุŒ ูˆูŽุฌูŽุนู’ู„ูู‡ู ูููŠ ุงู„ุฃู’ ูˆู„ูŽู‰ ุฃูŽูˆู’ู„ูŽู‰

  ๐Ÿ“Œ          Sudah mencukupi pemakaian tanah pada salah satu dari tujuh kali cucian itu, tetapi disukai hal itu  bukan pada yang terakhir, hendaknya dipakainya pada yang pertama kali, itu lebih utama. (Lihat Mughni Muhtaj, 1/83, Al Mughni, 1/52, Al Jumal โ€˜ala Syarhil Minhaj,  1/184)

๐Ÿ“šWajibkah campuran tanah dan air itu?

Kalangan Syafiโ€™iyah dan Hanabilah mewajibkan mensucikan najisnya anjing, babi, dan kotoran mereka dengan menggunakan campuran air dan tanah, sesuai zahir hadits Abu Hurairah ini. Sedangkan Hanafiyah dan Malikiyah berpendapat itu tidak wajib. (Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 3/114)

Selanjutnya ……..

Dalam masalah campuran tanah dan air. Tidak ada perbedaan antara pencampuran tanah dan air tersebut; apakah air yang dimasukkan ke tanah, atau tanah yang dicampurkan ke air. (Subulus Salam, 1/22)

๐Ÿ“šBolehkah dengan selain tanah?

                Saat ini sudah ada sabun, atau semisalnya, yang bisa membersihkan najis tersebut bahkan bisa jadi lebih bersih. Selain juga lebih harum aromanya. Apakah ini dibolehkan?

                Sebagian kalangan Hanabilah (Hambaliyah)   membolehkan hal itu ketika memang tidak didapatkannya tanah, selama tujuannya tetap tercapai dan terpelihara, yaitu hilangnya najis, maka alat apa pun tidak masalah. Hal ini sama halnya dengan menggantikan siwak dengan sikat gigi dan  pastanya, di mana Imam An Nawawi menyebutkan bahwa bersiwak dengan benda apa pun tetap disebut bersiwak walau dengan tangan, kain, kayu arok (siwak), dan lainnya, selama tidak membahayakan.[2]

                Di sebutkan sebagai berikut:

ูˆูŽู„ูุจูŽุนู’ุถู ุงู„ู’ุญูŽู†ูŽุงุจูู„ูŽุฉู : ูŠูŽุฌููˆุฒู ุงู„ู’ุนูุฏููˆู„ ุนูŽู†ู ุงู„ุชู‘ูุฑูŽุงุจู ุฅูู„ูŽู‰ ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ุชู‘ูุฑูŽุงุจู ุŒ ุฃูŽูˆู’ ุฅููู’ุณูŽุงุฏู ุงู„ู’ู…ูŽุญูŽู„ ุงู„ู’ู…ูŽุบู’ุณููˆู„ ุจูู‡ู . ููŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ู…ูŽุนูŽ ูˆูุฌููˆุฏูู‡ู ูˆูŽุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ุถู‘ูŽุฑูŽุฑู ููŽู„ุงูŽ .

            Menurut sebagian Hanabilah: dibolehkan menggantikan tanah dengan selainnya  yang sepadan dengan tanah  ketika tidak ada tanah, atau ketika rusaknya tempat yang dicuci jika dengan tanah. Ada pun kalau ada tanah dan tidak ada kerusakan, maka tidak boleh. (Lihat Al Mughni, 1/52, Raudhatuth Thalibin, 1/32-33, Syarh Raudhatuth Thalibin min Asnal Mathalib, 1/21)

                Ulama lain menyebutkan bahwa yang shahih adalah tetap tidak boleh, sebab masalah mencuci najis ini adalah perkara taโ€™abbudiyah yang mesti tunduk terhadap nash yang ada.

                Disebutkan dalam Al Mausuโ€™ah:

ููŽุงู„ุฃู’ุตูŽุญู‘ู ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู„ุงูŽ ูŠูุฌู’ุฒูุฆู ุŒ ู„ุฃููŽู†ู‘ูŽู‡ู ุทูŽู‡ูŽุงุฑูŽุฉูŒ ุฃูŽู…ูŽุฑูŽ ูููŠู‡ูŽุง ุจูุงู„ุชู‘ูุฑูŽุงุจู ุชูŽุนูŽุจู‘ูุฏู‹ุง ุŒ ูˆูŽู„ูุฐูŽุง ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽู‚ูู…ู’ ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู ู…ูŽู‚ูŽุงู…ูŽู‡ู .

๐Ÿ“Œ                Maka, yang shahih adalah tidak mencukupi (mencuci selain dengan tanah,pen), karena perintah bersuci dengan tanah adalah perkara taโ€™abbudiyah (peribadatan), oleh karenanya posisinya tidak bisa digantikan oleh selainnya. (Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 10/139)

                Lebih baik memang menggunakan tanah, hal itu untuk keluar dari khilafiyah. Dan, keluar dari khilafiyah adalah jalan yang lebih baik untuk dilakukan. Segitu dulu deh ……..

                Wallahu Aโ€™lam ……….., wa shallallahu โ€˜ala nabiyyina muhammadin wa โ€˜ala aalihi wa ashhabihi ajmain

     ใ€ฐใ€ฐใ€ฐใ€ฐใ€ฐใ€ฐใ€ฐใ€ฐใ€ฐ

[1]  Namun, Imam Muslim meriwayatkan bahwa satu qirathadalah semisal gunung uhud. Dari Saโ€™ad bin Abi WaqqashRadhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallambersabda: โ€œBarangsiapa yang mengiringi jenazah dari rumahnya, lalu menshalatkannya, lalu mengantarkannya sampai ke kuburnya, maka baginya balasan dua qirath, dan satu qirath itu semisal gunung Uhud. Barang siapa yang menshalatkan mayat lalu dia pulang, maka baginya satu qirath semisal gunung Uhud.โ€ (HR. Muslim, Fadhl Ash Shalah โ€˜Ala Al Janazah wat Tibaโ€™iha, No. 945, 53), dalam riwayat Al Bukhari dan Muslim yang lainnya disebut seukuran gunung besar.

[2] Berkata Imam An Nawawi Rahimahullah:

ูˆูŠู†ุจุบูŠ ุฅุฐุง ุฃุฑุงุฏ ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุฃู† ูŠู†ุธู ูุงู‡ ุจุงู„ุณูˆุงูƒ ูˆุบูŠุฑู‡ ูˆุงู„ุงุฎุชูŠุงุฑ ููŠ ุงู„ุณูˆุงูƒ ุฃู† ูŠูƒูˆู† ุจุนูˆุฏ ู…ู† ุฃุฑุงูƒ ูˆูŠุฌูˆุฒ ุจุณุงุฆุฑ ุงู„ุนูŠุฏุงู† ูˆุจูƒู„ ู…ุง ูŠู†ุธู ูƒุงู„ุฎุฑู‚ุฉ ุงู„ุฎุดู†ุฉ ูˆุงู„ุฃุดู†ุงู† ูˆุบูŠุฑ ุฐู„ูƒ

                โ€œHendaknya jika hendak membaca Al Quran dia membersihkan mulutnya dengan siwak dan selainnya.  Siwak yang dipilih berasal dari batang kayu Arok, dan dibolehkan dengan semua jenis batang kayu, dan apa saja yang dapat membersihkan, seperti dengan kain perca yang kasar dan usang, dan selain itu.โ€(At Tibyan fi Adab Hamalatil Quran, Hal. 73. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam)

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

ADAB KESOPANAN DAPAT MENDATANGKAN HIDAYAH

๐Ÿ“† Ahad, 20 Rajab 1437H / 17 April 2016

๐Ÿ“š Tazkiyatun Nufus

๐Ÿ“ Pemateri: Ustadz Ahmad Sahal Hasan, Lc

๐Ÿ“ ADAB KESOPANAN DAPAT MENDATANGKAN HIDAYAH

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

๐Ÿ“Ž Jangan remehkan adab kesopanan atau minimal respect kepada sesama manusia, apalagi orang shalih, terutama kepada Rasul Allah, karena boleh jadi Allah menganugrahkan hidayah-Nya kepada seseorang karenanya, meskipun orang tersebut tadinya bergelimang dosa.

Mungkin saja, penyebab tukang sihir Firโ€™aun beriman kepada Allah karena adab dan respect mereka kepada Nabi Musa, dimana dalam pertarungan, mereka menyerahkan kepada Nabi Musa siapa yang lebih dulu melemparkan tongkat..

ู‚ูŽุงู„ููˆุง ูŠูŽุง ู…ููˆุณูŽู‰ ุฅูู…ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ุชูู„ู’ู‚ููŠูŽ ูˆูŽุฅูู…ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ู†ูŽูƒููˆู†ูŽ ู†ูŽุญู’ู†ู ุงู„ู’ู…ูู„ู’ู‚ููŠู†ูŽ (ุงู„ุฃุนุฑุงู: 115)

Ahli-ahli sihir berkata: “Hai Musa, kamukah yang akan melemparkan lebih dahulu, ataukah kami yang akan melemparkan? (QS. Al-Aโ€™raf: 115).

๐Ÿ“Œ Penulis tafsir Al-Khazin berkata:

โœ… ููŠ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ุขูŠูŽุฉู ุฏูŽู‚ููŠู’ู‚ูŽุฉูŒ ู„ูŽุทููŠููŽุฉูŒ ูˆูŽู‡ููŠูŽ ุฃูŽู†ูŽู‘ ุงู„ุณูŽู‘ุญูŽุฑูŽุฉูŽ ุฑูŽุงุนููˆุง ู…ูŽุนูŽ ู…ููˆุณูŽู‰ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุงู„ุตูŽู‘ู„ูŽุงูุฉ ูˆูŽุงู„ุณูŽู‘ู„ูŽุงู…ู ุญูุณู’ู†ูŽ ุงู„ุฃูŽุฏูŽุจู ุญูŽูŠู’ุซู ู‚ูŽุฏูŽู‘ู…ููˆู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู’ููุณูู‡ูู…ู’ ูููŠ ุงู„ุฅูู„ู’ู‚ูŽุงุกู ู„ูŽุง ุฌูŽุฑูŽู…ูŽ ุฃูŽู†ูŽู‘ ุงู„ู„ู‡ูŽ ุนูŽุฒูŽู‘ ูˆูŽุฌูŽู„ูŽู‘ ุนูŽูˆูŽู‘ุถูŽู‡ูู…ู’ ุญูŽูŠู’ุซู ุชูŽุฃูŽุฏูŽู‘ุจููˆุง ู…ูŽุนูŽ ู†ูŽุจููŠูู‘ู‡ู ู…ููˆุณูŽู‰ ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ุฃูŽู†ู’ ู…ูŽู†ูŽู‘ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู…ู’ ุจูุงู„ุฅููŠู’ู…ูŽุงู†ู ูˆูŽุงู„ู’ู‡ูุฏูŽุงูŠูŽุฉู.

โœ… โ€œDi ayat ini terdapat sebuah isyarat halus, yaitu bahwa para tukang sihir telah memperhatikan adab yang baik kepada Nabi Musa โ€˜alaihish-shalatu was-salam, dimana mereka mendahulukan Nabi Musa sebelum diri mereka dalam melempar (tongkat). Tidak diragukan lagi bahwa Allah azza wajalla memberi ganti kepada mereka dimana mereka telah berlaku adab bersama Nabi-Nya, Musa alaihissalam, dengan anugrah iman dan hidayah kepada mereka.

โœ… ูˆู„ูŽู…ูŽู‘ุง ุฑูŽุงุนููˆุง ุงู„ุฃูŽุฏูŽุจูŽ ุฃูŽูˆูŽู‘ู„ู‹ุง ูˆูŽุฃูŽุธู’ู‡ูŽุฑููˆุง ู…ูŽุง ูŠูŽุฏูู„ูู‘ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฑูŽุบู’ุจูŽุชูู‡ูู…ู’ ูููŠ ุฐูŽู„ููƒูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ู…ููˆุณูŽู‰ ((ุฃูŽู„ู’ู‚ููˆุง)) ูŠูŽุนู’ู†ููŠ ุฃูŽู†ู’ุชูู…ู’. ููŽู‚ูŽุฏูŽู‘ู…ูŽู‡ูู…ู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ู†ูŽูู’ุณูู‡ู ูููŠ ุงู„ุฅูู„ู’ู‚ูŽุงุกู

โœ… Dan ketika mereka lebih dulu memperhatikan adab itu, dan menampakkan keinginan mereka terhadapnya, Nabi Musa pun berkata kepada mereka โ€œLemparkanlah (tongkat) kalian lebih dulu. Nabi Musa pun mendahulukan mereka sebelum dirinya melempar tongkatnya.โ€

๐Ÿ“Œ (Tafsir Al-Khazin โ€“ โ€˜Alauddin bin โ€˜Ali Al-Khazin)

โœ”๏ธ Saling Respect โ˜๏ธ

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Kedudukan & Makna Hadist Tasyabbuh Bil Kuffar

๐Ÿ‘ณUstadz Menjawab๐Ÿ‘ณ
โœUst. Farid Nu’man Hasan


๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

๐Ÿ“†Kamis, 14 April 2016 M
                    7 Rajab 1437 H

๐ŸŒด๐ŸŒป KEDUDUKAN DAN MAKNA HADITS TASYABBUH BIL KUFFAR (MENYERUPAI ORANG KAFIR)๐ŸŒป๐ŸŒด

๐Ÿ’ฆ๐Ÿ’ฅ๐Ÿ’ฆ๐Ÿ’ฅ๐Ÿ’ฆ๐Ÿ’ฅ

 Assalamualaikum ustadz/ah…saya mau bertanya tentang:

1. Kedudukan hadits
“ู…ู† ุชุดุจู‡ ุจู‚ูˆู… ูู‡ูˆ ู…ู†ู‡ู…”

2. Bagaimana aplikasi hadits diatas dlm keseharian kita. Apakah HANYA menyangkut aqidah? Fiqih? Mu’amalah? Atau SEMUA sisi kehidupan kita?
Karena, hampir sebagian hidup kita banyak mengadopsi kebudayaan non muslim seperti makanan, pakaian, teknologi, bahasa, hiburan dll.
ุฌุฒุงูƒู… ุงู„ู„ู‡ ุฎูŠุฑุง….
๐Ÿ…ฐ0โƒฃ8โƒฃ

Jawaban:
————–

Wa’Alaikumussalam wa Rahmatullah wa Barakatuh.
Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu ‘ala Rasulillah wa Ba’d:

Langsung aja ya ..

๐Ÿ“•Dari Ibnu Umar Radhiallahu โ€˜Anhuma, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

โ€œBarangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk kaum tersebut.โ€ (HR. Abu Daud No. 4031, Ahmad No. 5115, Ibnu Abi Syaibah, Al Mushannaf  No.33016, dll) (1)

๐Ÿ“˜Dari Amru bin Syuโ€™aib, dari ayahnya, dari kakeknya, bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

Bukan golongan kami orang yang menyerupai selain kami, janganlah kalian menyerupai Yahudi dan Nasrani.(HR. At Tirmdizi No. 2695, Al Qudhaโ€™i, Musnad Asy Syihab No. 1191) (2) (Keshahihan hadits ini lihat pada catatan kaki)

Ketika menjelaskan hadits-hadits di atas, Imam Abu Thayyib mengutip dari Imam Al Munawi dan Imam Al โ€˜Alqami  tentang hal-hal yang termasuk penyerupaan dengan orang kafir:

โ€œYakni berhias seperti perhiasan zhahir mereka, berjalan seperti mereka, berpakaian seperti mereka, dan perbuatan lainnya.โ€ (Imam Abu Thayyib Syamsul โ€˜Azhim, โ€˜Aunul Maโ€™bud, 11/51)

Imam Abu Thayyib Rahimahullah juga mengatakan:

Lebih dari satu ulama berhujjah dengan hadits ini bahwa dibencinya segala hal terkait dengan kostum yang dipakai oleh selain kaum muslimin. (Ibid, 11/52)

Demikianlah keterangan para ulama bahwa berhias dan menggunakan pakaian yang menjadi ciri khas mereka โ€“seperti topi Sinterklas, kalung Salib, topi Yahudi, peci Rabi Yahudi- termasuk makna tasyabbuh bil kuffar โ€“ menyerupai orang kafir yang begitu terlarang dan dibenci oleh syariat Islam.

Ada pun pakaian yang bukan menjadi ciri khas agama, seperti kemeja, celana panjang, jas, dasi, dan semisalnya, para ulama kontemporer berbeda pendapat apakah itu termasuk menyerupai orang kafir atau bukan.  Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani Rahimahullah menganggap kostum-kostum ini termasuk menyerupai orang kafir, maka ini hal yang dibenci dan terlarang, bahkan menurutnya termasuk jenis kekalahan secara psikis umat Islam terhadap bangsa-bangsa penjajah. Sedangkan menurut para ulama di Lajnah Daimah kerajaan Saudi Arabia seprti Syaikh Abdul Aziz bin Baaz, Syaikh Bakr Abu Zaid, Syaikh Abdurrazzaq โ€˜Afifi, dan lainnya, menganggap tidak apa-apa pakaian-pakaian ini. Sebab jenis pakaian ini sudah menjadi biasa di Barat dan Timur. Bukan menjadi identitas agama tertentu.

Pendapat kedua inilah yang lebih tepat, sebab Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dalam riwayat shahih, pernah memakai Jubah Romawi yang sempit. Sebutan โ€œJubah Romawiโ€ menunjukan itu bukan pakaian kebiasaannya, dan merupakan pakaian budaya negeri lain (Romawi), bukan pula pakaian simbol agama, dan Beliau memakai jubah Romawi itu walau agama bangsa Romawi adalah Nasrani.

Dari Mughirah bin Syuโ€™bah Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya:
Bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam memakai jubah Romawi yang sempit yang memiliki dua lengan baju.(HR. At Tirmidzi No. 1768, katanya: hasan shahih. Ahmad No. 18239. Al Baghawi, Syarhus Sunnah No. 3070. Dishahihkan oleh Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth, Syaikh Al Albani, dan lainnya)

Sementara dalam Shahih Bukhari dan Shahih Muslim, Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam juga mengenakan Jubbah Syaamiyah (Jubah negeri Syam).  Riwayat ini tidak bertentangan dengan riwayat Jubbah Rumiyah. Sebab, saat itu Syam termasuk wilayah kekuasaan Romawi.

Syaikh Abul โ€˜Ala Al Mubarkafuri Rahimahullah menjelaskan:

Banyak terdapat dalam riwayat Shahihain dan lainnya tentang Jubbah Syaamiyah, ini tidaklah menafikan keduanya, karena Syam saat itu masuk wilayah pemerintahan kerajaan Romawi. (Tuhfah Al Ahwad zi, 5/377)

Syaikh Al Mubarkafuri menerangkan, bahwa dalam keterangan lain,  saat itu terjadi ketika Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam sedang safar. Ada pun dalam riwayat Malik, Ahmad, dan  Abu Daud, itu terjadi ketika perang Tabuk, seperti yang dikatakan oleh Mairuk. Menurutnya hadits ini memiliki pelajaran bahwa bolehnya memakai pakaian orang kafir, sampai-sampai walaupun terdapat najis, sebab Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam memakai Jubah Romawi tanpa adanya perincian (apakah baju itu ada najis atau tidak). (Ibid)

๐Ÿ“ŒMengambil Ilmu Dari Mereka (Orang Kafir) Bukan Termasuk Tasyabbuh (penyerupaan)

Begitu pula mengambil ilmu dan maslahat keduniaan yang berasal dari kaum kuffar, maka ini boleh. Dahulu Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam menggunakan cara Majusi dalam perang Ahzab, yaitu dengan membuat Khandaq (parit) sekeliling kota Madinah. Begitu pula penggunakaan stempel dalam surat, ini pun berasal dari cara kaum kuffar saat itu, dan Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam juga mengikutinya.
 
Oleh karena itu, memakai ilmu keduniaan dari mereka, baik berupa penemuan ilmiah, fasilitas elektronik, transportasi, software, militer, dan semisalnya, tidak apa-apa mengambil manfaat dari penemuan mereka. Ini bukan masuk kategori menyerupai orang kafir. Sebab ini merupakan hikmah (ilmu) yang Allah Taโ€™ala titipkan melalui orang kafir, dan seorang muโ€™min lebih berhak memilikinya dibanding penemunya sendiri, di mana pun dia menjumpai hikmah tersebut.
             
Jadi, tidak satu pun ketetapan syariat yang melarang mengambil kebaikan dari pemikiran teoritis dan pemecahan praktis non muslim dalam masalah dunia selama tidak bertentangan dengan nash yang jelas makna dan hukumnya serta kaidah hukum yang tetap. Oleh karena hikmah adalah hak muslim yang hilang, sudah selayaknya kita merebutnya kembali. Imam Tirmidzi dan Imam Ibnu Majah meriwayatkan โ€“dengan sanad dhaif- sebuah kalimat, โ€œHikmah adalah harta dari seorang muโ€™min, maka kapan ia mendapatkannya, dialah yang paling berhak memilikinya.โ€

Meski sanadnya dhaif, kandungan pengertian hadits ini benar. Faktanya sudah lama kaum muslimin mengamalkan dan memanfaatkan ilmu dan hikmah yang terdapat pada umat lain. Sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu Abdil Barr, bahwa Ali bin Abi Thalib Radhiallahu โ€˜Anhu pernah berkata, โ€œIlmu merupakan harta orang muโ€™min yang hilang, ambil-lah walau dari orang-orang musyrik.โ€ (3) Islam hanya tidak membenarkan tindakan asal comot terhadap segala yang datang dari Barat tanpa ditimbang di atas dua pusaka yang adil, Al Qurโ€™an dan As Sunnah.

Wallahu Aโ€™lam wa Lillahil โ€˜Izzah

๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ

Catatan Kaki:

1] Imam As Sakhawi mengatakan ada kelemahan dalam hadits ini,   tetapi hadits ini memiliki penguat (syawahid), yakni hadits riwayat Al Bazzar dari Hudzaifah dan Abu Hurairah, riwayat Al Ashbahan dari Anas bin Malik, dan riwayat Al Qudhaโ€™i dari Thawus secara mursal. (Imam As Sakhawi, Al Maqashid Al Hasanah, Hal. 215).

Sementara, Imam Al โ€˜Ajluni mengatakan, sanad hadits ini shahih menurut Imam Al โ€˜Iraqi dan Imam Ibnu Hibban, karena memiliki penguat yang disebutkan oleh Imam As Sakhawi di atas. (Imam Al โ€˜Ajluni, Kasyful Khafa, 2/240). Imam Ibnu Taimiyah mengatakan hadits ini jayyid (baik). Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan sanadnya hasan.(Imam Abu Thayyib Syamsul โ€˜Azhim, Aunul Maโ€™bud, 11/52). Syaikh Al Albani mengatakan hasan shahih. (Shahih wa Dhaif Sunan Abi Daud No. 4031)

2] Sebagaimana kata Imam AtTirmidzi, Pada dasarnya hadits ini dhaif, karena dalam sanadnya terdapat Ibnu Luhaiโ€™ah seorang perawi yang terkenal kedhaifannya. Namun, hadits ini memiliki berapa syawahid (penguat), sehingga Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani menghasankan hadits ini dalam berbagai kitabnya. (Shahihul Jamiโ€™ No. 5434, Ash Shahihah No. 2194). Begitu pula yang dikatakan Syaikh Abdul Qadir Al Arnaโ€™uth, bahwa hadits ini memiliki syawahid yang membuatnya menjadi kuat. (Raudhatul Muhadditsin No. 4757)

3] Hadits: โ€œHikmah adalah kepunyaan orang mukmin yang hilang, di mana saja dia menemukannya maka dialah yang paling berhak memilikinya.โ€

Hadits ini dhaif, diriwayatkan oleh I mam At Tirmidzi dalam sunannya, pada Bab Maa Jaโ€™a fil Fadhli Fiqh โ€˜alal โ€˜Ibadah, No. 2828. Dengan sanad: Berkata kepada kami Muhammad bin Umar Al Walid Al Kindi, bercerita kepada kami Abdullah bin Numair,  dari Ibrahim bin Al Fadhl Al Makhzumi, dari Saโ€™id Al Maqbari, dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah bersabda: …. ( lalu disebut hadits di atas).

Imam At Tirmidzi mengomentari hadits tersebut: โ€œHadits ini gharib (menyendiri dalam periwayatannya), kami tidak mengetahuinya kecuali dari jalur ini. Ibrahim bin Al Fadhl Al Makhzumi adalah seorang yang dhaif fil hadits (lemah dalam hadits).โ€

Hadits ini juga diriwayatkan oleh Imam Ibnu Majah, Kitab Az Zuhud Bab Al Hikmah, No. 4169. Dalam sanadnya juga terdapat Ibrahim bin Al Fadhl Al Makhzumi.

Imam Ibnu Hajar mengatakan, bahwa Ibrahim bin Al Fadhl Al Makhzumi adalah Abu Ishaq Al Madini, dia seorang yang Fahisyul Khathaโ€™ (buruk kesalahannya). (Al Hafizh Ibnu Hajar, Lisanul Mizan, 1/14. Mawqiโ€™ Al Warraq). Sementara Imam Yahya bin Maโ€™in menyebutnya sebagai Laisa bi Syaiโ€™ (bukan apa-apa). (Imam Ibnu Hibban, Al Majruhin, 1/105. Mawqiโ€™ Yaโ€™sub)

Sederetan para Imam Ahli hadits telah mendhaifkannya. Imam Ahmad mengatakan: dhaiful hadits laisa biqawwifil hadits (haditsnya lemah, tidak kuat haditsnya). Imam Abu Zurโ€™ah mengatakan: dhaif. Imam Abu Hatim mengatakan: dhaifulhadits munkarulhadits (hadisnya lemah dan munkar). Imam Al Bukhari mengatakan: munkarul hadits. Imam An Nasaโ€™imengatakan: munkarul hadits, dia berkata ditempat lain: tidak bisa dipercaya, dan haditsnya tidak boleh ditulis. Abu Al Hakim mengatakan: laisa bil qawwi โ€˜indahum (tidak kuat menurut mereka/para ulama). Ibnu โ€˜Adi mengatakan: dhaif dan haditsnya boleh ditulis, tetapi menurutku tidak boleh berdalil dengan hadits darinya.

Yaโ€™qub bin Sufyan mengatakan bahwa hadits tentang โ€œHikmahโ€ di atas adalah hadits Ibrahim bin Al Fadhl yang dikenal dan diingkari para ulama. Imam Ibnu Hibban menyebutnya fahisyul khathaโ€™ (buruk kesalahannya).  Imam Ad Daruquthni mengatakan: matruk (haditsnya ditinggalkan), begitu pula menurut Al ‘Azdi. (Lihat semua dalam karya Al Hafizh Ibnu Hajar, Tahdzibut Tahdzib, 1/131 .DarulFikr. Lihat juga Al Hafizh Al Mizzi, Tahdzibul Kamal, 2/43.Muasasah ArRisalah. Lihat juga Imam Adz Dzahabi, Mizan Al Iโ€™tidal, 1/52.Darul Maโ€™rifah. Lihat juga Imam Abu Hatim ArRazi, Al JarhwatTaโ€™dil, 2/122. Dar Ihya AtTurats. Lihat juga Imam Ibnu โ€˜Adi Al Jurjani, Al Kamil fidh Dhuโ€™afa, 1/230-231. Darul Fikr. Imam Al โ€˜Uqaili, Adh Dhuafa Al Kabir, 1/60. Darul Kutub Al โ€˜Ilmiyah)

Syaikh Al Albani pun telah menyatakan bahwa hadits ini dhaif jiddan (sangat lemah), lantaran Ibrahim ini. (Dhaiful Jamiโ€™ No. 4302. Dhaif Sunan At Tirmidzi, 1/320)

Ada pula yang serupa dengan hadits di atas:
โ€œHikmah adalah kepunyaan orang mukmin yang hilang, di mana saja seorang mukmin menemukan miliknya yang hilang, maka hendaknya ia menghimpunkannya kepadanya.โ€

Imam As Sakhawi mengatakan, hadits ini diriwayatkan oleh Al Qudhaโ€™i dalam Musnadnya, dari hadits Al Laits, dari Hisyam bin Saโ€™ad, dari Zaid bin Aslam, secara marfuโ€™. Hadits ini mursal. (Imam As Sakhawi, Al Maqashid Al Hasanah, 1/105. Imam Al โ€˜Ajluni, Kasyful Khafaโ€™, 1/363)

Ringkasnya, hadits mursal adalah hadits yang gugur di akhir sanadnya, seseorang setelah tabiโ€™in. Kita lihat, riwayat Al Qudhaโ€™i ini, Zaid bin Aslam adalah seorang tabiโ€™in, seharusnya dia meriwayatkan dari seorang sahabat nabi, namun sanad hadits ini tidak demikian, hanya terhenti pada Zaid bin Aslam tanpa melalui sahabat nabi. Inilah mursal. Jumhur (mayoritas) ulama dan Asy Syafiโ€™i mendhaifkan hadits mursal.

Ada pula dengan redaksi yang agak berbeda, bukan menyebut Hikmah, tetapi Ilmu. Diriwayatkan oleh Al โ€˜Askari, dariโ€˜Anbasah bin Abdurrahman, dari Syubaib bin Bisyr, dari Anas bin Malik secara marfuโ€™:

โ€œIlmu adalah barang mukmin yang hilang, dimana saja dia menemukannya maka dia mengambilnya.โ€

Riwayat ini juga dhaif. โ€˜Anbasah bin Abdurrahman adalah seorang yang matruk (ditinggal haditsnya), dan Abu Hatim menyebutnya sebagai pemalsu hadits.(Taqribut Tahdzib, 1/758)

Ibnu Abi Hatim bertanya kepada ayahnya (Abu Hatim) tentang โ€˜Anbasah bin Abdurrahman, beliau menjawab: matruk dan memalsukan hadits. Selain itu, Abu Zurโ€™ah juga ditanya, jawabnya: munkarul hadits wahil hadits (haditsnya munkar dan lemah). (Al Jarh wat Taโ€™dil, 6/403)

Ada pun Syubaib bin Bisyr, walau pun Yahya bin Maโ€™in menilainya tsiqah (bisa dipercaya), namun Abu Hatimdan lain-lainnya
mengatakan: layyinulhadits. (haditsnya lemah). (Imam Adz Dzahabi, MizanulIโ€™tidal, 2/262)

Ada pula riwayat dari Sulaiman bin Muโ€™adz, dari Simak, dari โ€˜ikrimah, dariIbnu Abbas, di antara perkataannya:
โ€œAmbillah hikmah dari siapa saja kalian mendengarkannya, bisa jadi ada perkataan hikmah yang diucapkan oleh orang yang tidak bijak, dan dia menjadi anak panah yang bukan berasal dari pemanah.โ€ Ucapan ini juga dhaif. Lantaran kelemahan Sulaiman bin Muadz.

Yahya bin Ma’in mengatakan tentang dia: laisa bi syaiโ€™ (bukan apa-apa). Abbas mengatakan, bahwa Ibnu Main mengatakan: dia adalah lemah. Abu Hatim mengatakan: laisa bil matin (tidak kokoh). Ahmad menyatakannya tsiqah (bisa dipercaya).Ibnu Hibban mengatakan: dia adalah seorang rafidhah (syiah) ekstrim, selain itu dia juga suka memutar balikan hadits. An Nasaโ€™i mengatakan: laisa bil qawwi (tidak kuat). (Mizanul Iโ€™tidal, 2/219)

๐Ÿ“Catatan:
Walaupun ucapan ini dhaif, tidak ada yang shahih dari Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam. Namun, secara makna adalah shahih. Orang beriman boleh memanfaatkan ilmu dan kemajuan yang ada pada orang lain, sebab hakikatnya dialah yang paling berhak memilikinya. Oleh karena itu, ucapan ini tenar dan sering diulang dalam berbagai kitab para ulama. Lebih tepatnya, ucapan ini adalah ucapan dari beberapa para sahabat dan tabiโ€™in dengan lafaz yang berbeda-beda.

Dari Al Hasan bin Shalih, dari โ€˜Ikrimah, dengan lafaznya:

โ€œAmbil-lah hikmah dari siapa pun yang engkau dengar, sesungguhnya ada seorang laki-laki yang berbicara dengan hikmah padahal diabukan seorang yang bijak, dia menjadi bagaikan lemparan panah yang keluar dari orang yang bukan pemanah.โ€ (Al Maqashid Al Hasanah, 1/105)

Ucapan ini adalah shahih dari โ€˜Ikrimah, seorang tabiโ€™in senior, murid Ibnu Abbas. Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan, Al Hasan bin Shalih bin Shalih bin Hay adalah seorang tsiqah, ahli ibadah, faqih, hanya saja dia dituduh tasyayyuโ€™ (agak condong ke syiโ€™ah). (Taqribut Tahdzib,  1/205)

Wakiโ€™ mengatakan Al Hasan bin Shalih adalah seseorang yang jika kau melihatnya kau akan ingat dengan Said bin Jubeir.  Abu Nuโ€™aim Al Ashbahani mengatakan aku telah mencatat hadits dari 800 ahli hadits, dan tidak satu pun yang lebih utama darinya. Abu Ghasan mengatakan, Al Hasan bin Shalih lebih baik dari Syuraik. Sedangkan Ibnu โ€˜Adi mengatakan, sebuah kaum menceritakan bahwa hadits yang diriwayatkan dari nya adalah mustaqimah, tak satu pun yang munkar, dan menurutnya Al Hasan bin Shalih adalah seorang yang ahlushshidqi (jujur lagi benar).  Ibnu Hibban mengatakan, Al Hasan bin Shalih adalah seorang yang faqih, waraโ€™, pakaiannya lusuh dan kasar, hidupnya diisi dengan ibadah, dan agak terpengaruh syiโ€™ah (yakni tidak meyakini adanya shalatJumat). Abu Nuโ€™aim mengatakan bahwa Ibnul Mubarak mengatakan Al Hasan bin Shalih tidak shalat Jumat, sementara Abu Nuโ€™aim menyaksikan bahwa beliau shalat Jumโ€™at.  Ibnu Saโ€™ad mengatakan dia adalah seorang ahli ibadah, faqih, dan hujjah dalam hadits shahih, dan agak tasyayyuโ€™. As Saji mengatakan Al Hasan bin Shalih adalah seorang shaduq (jujur). Yahya bin Said mengatakan, tak ada yang sepertinya di Sakkah. Diceritakan dari Yahya bin Maโ€™in, bahwa Al Hasan bin Shalih adalah tsiqatun tsiqah (kepercayaannya orang terpercaya). (Tahdzibut Tahdzib, 2/250-251)

Hanya saja Sufyan Ats Tsauri memiliki pendapat yang buruk tentangnya. Beliau pernah berjumpa dengan Al Hasan bin Shalih di masjid pada hari Jumโ€™at, ketika Al Hasan bin Shalih sedang shalat, Ats Tsauri berkata: โ€œAku berlindung kepada Allah dari khusyuโ€™ yang nifaq.โ€ Lalu dia mengambil sendalnya dan berlalu. Hal ini lantaran Al Hasan bin Shalih โ€“menurut At Tsauri- adalah seseorang yang membolehkan mengangkat pedang kepada penguasa (memberontak). (Ibid, 2/249)

Namun, jarh (kritik) ini tidak menodai ketsiqahannya, lantaran ulama yang mentaโ€™dil (memuji) sangat banyak.

Selain itu, telah shahih dari Ali bin Abi Thalib Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya:

โ€œIlmu adalah barang mukmin yang hilang, maka ambil-lah walau berada di tangan orang-orang musyrik, dan janganlah kalian menjauhkan diri untuk mengambil hikmah itu dari orang-orang yang mendengarkannya.โ€ (Ibnu Abdil Bar, Jamiโ€™  Bayan Al ‘Ilmi wa Fadhlihi, 1/482. Mawqiโ€™ Jami Al Hadits).
Wallahu A’lam

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…


Hutang Piutang dalam Islam

 

๐Ÿ‘ณUstadz Menjawab๐Ÿ‘ณ

โœUst. Farid Nu’man Hasan
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน
๐Ÿ“†Rabu, 6 Rajab 1437 H
               13 April 2016 M

Assalamuallaikum wr wb…
Ustadz bagaimana sebaiknya kita bersikap dalam menghadapi masalah utang-piutang? Selama ini cukup banyak kenalan dan tetangga yg datang dan bermaksud meminjam uang. Pengalaman berkali2 meminjamkan, hampir selalu berujung tidak baik. 
Padahal kami (yg memberi utang) sudah sangat longgar, namun ketika menagih seakan2 kami adalah pihak yg bersalah. Yg berutang jadi menghindar, marah, bahkan akhirnya putus tali silaturahim. Kami tidak ingin terulang seperti itu lagi sehingga bertekad utk tdk lagi meminjamkan uang. Tapi sekarang masih banyak yg dtg ingin meminjam dgn alasan ingin bebas dari utang rentenir.

Di satu sisi kami ingin bantu tapi di sisi lain, kebiasaan masyarakat masih menyepelekan utang (walau sdh ada perjanjian tertulis) sehigga seakan2 tdk mendidik masyarakat utk menghindari utang ataupun menyegerakan pelunasan utang. Bagaimana kami harus bersikap?
                             

๐ŸŒดJawaban nya
—————————
Wa’alaikum salam wr wb

Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was salamu ‘ala Rasulillah wa ba’d.
Opsi terbaik adalah meminjamkannya, sebab meminjamkan hutang bagian dari memudahkan dan mengeluarkan manusia dari kesulitan hidupnya, dan ganjarannya sangat luar biasa. Jangan lupa, adanya orang susah merupakan ujian atas kedermawanan kita.
Sebagaimana riwayat berikut: 
ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู…ูŽู†ู’ ู†ูŽูู‘ูŽุณูŽ ุนูŽู†ู’ ู…ูุคู’ู…ูู†ู ูƒูุฑู’ุจูŽุฉู‹ ู…ูู†ู’ ูƒูุฑูŽุจู ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ู†ูŽูู‘ูŽุณูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู ูƒูุฑู’ุจูŽุฉู‹ ู…ูู†ู’ ูƒูุฑูŽุจู ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุณู‘ูŽุฑูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูุนู’ุณูุฑู ูŠูŽุณู‘ูŽุฑูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูููŠ ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ูˆูŽุงู„ู’ุขุฎูุฑูŽุฉู ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุณูŽุชูŽุฑูŽ ู…ูุณู’ู„ูู…ู‹ุง ุณูŽุชูŽุฑูŽู‡ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูููŠ ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ูˆูŽุงู„ู’ุขุฎูุฑูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูููŠ ุนูŽูˆู’ู†ู ุงู„ู’ุนูŽุจู’ุฏู ู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู’ุนูŽุจู’ุฏู ูููŠ ุนูŽูˆู’ู†ู ุฃูŽุฎููŠู‡ู
Dari Abu Hurairah Radhiallahuanhu, dari Rasulullah Shallallahu โ€™Alaihi wasallam bersabda : 
  “Siapa yang membantu menyelesaikan kesulitan seorang muโ€™min dari sebuah kesulitan diantara berbagai kesulitan-kesulitan dunia, niscaya Allah akan memudahkan salah satu kesulitan di antara berbagai  kesulitannya pada hari kiamat. Dan siapa yang memudahkan orang yang sedang kesulitan niscaya akan Allah mudahkan baginya di dunia dan akhirat dan siapa yang menutupi (aib) seorang muslim Allah akan tutupkan aibnya di dunia dan akhirat. Allah akan selalu menolong hambaNya selama hambaNya itu menolong saudaranya.” (HR. Muslim No. 2699)
Tapi, jika masyarakat -atau siapa pun- menjadikan hutang sebagai barang permainan, menggampang-gampangkannya, bahkan mereka enggan membayarnya atau tidak ada itikad baik untuk melunasinya, maka itu sama juga mencuri.
Perhatikan riwayat berikut, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:
ู…ูŽู†ู’ ุชูŽุฒูŽูˆู‘ูŽุฌูŽ ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉู‹ ุนูŽู„ูŽู‰ ุตูŽุฏูŽุงู‚ู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ูŠูŽู†ู’ูˆููŠ ุฃูŽู†ู’ ู„ุงูŽ ูŠูุคูŽุฏู‘ููŠูŽู‡ู ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ููŽู‡ููˆูŽ ุฒูŽุงู†ู ุŒ ูˆูŽู…ูŽู†ู ุงุฏู‘ูŽุงู†ูŽ ุฏูŽูŠู’ู†ู‹ุง ูˆูŽู‡ููˆูŽ ูŠูŽู†ู’ูˆููŠ ุฃูŽู†ู’ ู„ุงูŽ ูŠูุคูŽุฏู‘ููŠูŽู‡ู ุฅูู„ูŽู‰ ุตูŽุงุญูุจูู‡ู – ุฃูŽุญู’ุณูŽุจูู‡ู ู‚ูŽุงู„ – : ููŽู‡ููˆูŽ ุณูŽุงุฑูู‚ูŒ
โ€œBarang siapa yang menikahi wanita wajib memberikan mahar, dan dia berniat tidak membayarkan mahar
nya kepadanya (si wanita), maka dia adalah pezina. Dan barang siapa yang berhutang dan dia berniat tidak membayarkan kepada yang menghutanginya, maka dia pencuri.โ€
(HR. Al Bazzar , 2/163, dan lainnya, dari Abu Hurairah. Dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhib wat Tarhib, No. 1806)
Jadi, untuk memberikan pelajaran atau mendidik, agar mereka mandiri dan belajar tanggungjawab,  maka Anda berhak tidak meminjamkannya. Tapi, jika meminjamkannya, walau tahu resiko mereka tidak akan membayarkannya, lalu Anda membebaskan
nya, maka itu luar biasa.
Wallahu A’lam
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน
Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com
๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

DO’AKAN, JANGAN CACI-MAKI DIA

๐Ÿ“† Rabu,  06 Rajab 1437H / 13 April 2016

๐Ÿ“š Motivasi

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man

 ๐Ÿ“‹ DO’AKAN, JANGAN CACI-MAKI DIA

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

Mungkin kita pernah melihat wanita yang nampaknya bukan wanita baik-baik. Centil, menggoda, farfum menyengat, dan pakaiannya berukuran pun ala kadarnya.

Biasanya ada kebencian di hati dan menilainya sebagai wanita murahan. Namun, .. kebencian itu pun hanya berfungsi menunjukkan posisi kita terhadapnya, belum tentu menjadi  jalan keluar baginya. Mendoakannya tentu lebih baik dibanding memakinya.

Imam Ibnul Qayyim Rahimahullah menceritakan:

ูˆู‚ุงู„ ุงู„ุฒุจูŠุฑ ุจู† ุจูƒุงุฑ ุญุฏุซู†ุง ู…ุตุนุจ ุงู„ุฒุจูŠุฑูŠ ุญุฏุซู†ุง ุนุจุฏุงู„ุฑุญู…ู† ุจู† ุฃุจูŠ ุงู„ุญุณู† ู‚ุงู„ ุฎุฑุฌ ุฃุจูˆ ุญุงุฒู… ูŠุฑู…ูŠ ุงู„ุฌู…ุงุฑ ูˆู…ุนู‡ ู‚ูˆู… ู…ุชุนุจุฏูˆู† ูˆู‡ูˆ ูŠูƒู„ู…ู‡ู…
ูˆูŠุญุฏุซู‡ู… ูˆูŠู‚ุต ุนู„ูŠู‡ู… ูุจูŠู†ู…ุง ู‡ูˆ ูŠู…ุดูŠ ูˆู‡ู… ู…ุนู‡ ุฅุฐ ู†ุธุฑ ุฅู„ู‰ ูุชุงุฉ ู…ุณุชุชุฑุฉ ุจุฎู…ุงุฑู‡ุง ุชุฑู…ูŠ ุงู„ู†ุงุณ ุจุทุฑูู‡ุง ูŠู…ู†ุฉ ูˆูŠุณุฑุฉ ูˆู‚ุฏ ุดุบู„ุช ุงู„ู†ุงุณ ูˆู‡ู… ูŠู†ุธุฑูˆู† ุฅู„ูŠู‡ุง ู…ุจู‡ูˆุชูŠู† ูˆู‚ุฏ ุฎุจุท ุจุนุถู‡ู… ุจุนุถุง ููŠ ุงู„ุทุฑูŠู‚ ูุฑุขู‡ุง ุฃุจูˆ ุญุงุฒู… ูู‚ุงู„ ูŠุง ู‡ุฐู‡ ุงุชู‚ูŠ ุงู„ู„ู‡ ูุฅู†ูƒ ููŠ ู…ุดุนุฑ ู…ู† ู…ุดุงุนุฑ ุงู„ู„ู‡ ุนุธูŠู… ูˆู‚ุฏ ูุชู†ุช ุงู„ู†ุงุณ ูุงุถุฑุจูŠ ุจุฎู…ุงุฑูƒ ุนู„ู‰ ุฌูŠุจูƒ ูุฅู† ุงู„ู„ู‡ ุนุฒ ูˆ ุฌู„ ูŠู‚ูˆู„ ูˆู„ูŠุถุฑุจู† ุจุฎู…ุฑู‡ู† ุนู„ู‰ ุฌูŠูˆุจู‡ู† ูุฃู‚ุจู„ุช ุชุถุญูƒ ู…ู† ูƒู„ุงู…ู‡ ูˆู‚ุงู„ุช ุฅู†ูŠ ูˆุงู„ู„ู‡
 ู…ู† ุงู„ู„ุงุก ู„ู… ูŠุญุฌุฌู† ูŠุจุบูŠู† ุญุณุจุฉ … ูˆู„ูƒู† ู„ูŠู‚ุชู„ู† ุงู„ุจุฑูŠุก ุงู„ู…ุบูู„ุง
 ูุงู‚ุจู„ ุฃุจูˆ ุญุงุฒู… ุนู„ู‰ ุฃุตุญุงุจู‡ ูˆู‚ุงู„ ุชุนุงู„ูˆุง ู†ุฏุนูˆ ุงู„ู„ู‡ ุฃู† ู„ุง ูŠุนุฐุจ ู‡ุฐู‡ ุงู„ุตูˆุฑุฉ ุงู„ุญุณู†ุงุก ุจุงู„ู†ุงุฑ ูุฌุนู„ ูŠุฏุนูˆ ูˆุฃุตุญุงุจู‡ ูŠุคู…ู†ูˆู†

Berkata Az Zubeir bin Bakkar, berkata kepadaku Mush’ab bin Az Zubeir, berkata kepadaku Abdurrahman bin Abil Hasan, dia berkata:

Abu Hazim keluar untuk melumpar jumrah dan  para ahli ibadah ikut bersamanya. Dia berbicara dan bercerita bersama mereka. Ketika mereka sedang berjalan, lewatlah seorang gadis menggunakan kerudung di kepalanya. saat itu manusia sedang melempar jumrah baik di sisi kanan dan kirinya, saat itu manusia sedang sibuk dengan aktifitasnya. Mereka (para ahli ibadah) memandang si wanita gadis itu sampai di antara mreka ada yang terpeleset di jalan. Maka, Abu Hazim memandang wanita itu dan berkata:

“Takutlah kamu kepada Allah, sesungguhnya kamu berada di antara tempat manasik haji yang diagungkan Allah, sedangkan kamu telah menggoda manusia. julurkanlah kerudungmu sampai dadamu karena Allah ‘Azza wa Jalla berfirman: “Hendaknya mereka menjulurkan kerudung mereka ke dada-dada mereka.”

Wanita itu malah tertawa, dan berkata: “Demi Allah, sesungguhnya aku ini termasuk  wanita yang tidak memakai hijab dengan sebuah alasan, tetapi aku ingin “membunuh” orang-orang yang hatinya lalai.”

Lalu, Abu Hazim menoleh ke para sahabatnya dan berkata: “Mari kita doa kepada Allah agar Dia tidak mengazab wanita cantik ini dengan api neraka.” Maka dia pun berdoa dan diaminkan oleh sahabat-sahabatnya.

๐Ÿ“Œ๐Ÿ“Œ๐Ÿ“Œ๐Ÿ“Œ

๐Ÿ“š Imam Ibnul Qayyim, Raudhatul Muhibbin, Hal. 226. Th. 1992M-1412H. Darul Kutub Al ‘Ilmiyah

๐Ÿƒ๐ŸŒป๐ŸŒด๐ŸŒบโ˜˜๐ŸŒท๐ŸŒพ๐ŸŒธ

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Kitab Ath Thaharah (bersuci) (12) – Bab Al Miyah (Tentang Air) (Bag.1)

๐Ÿ“† Selasa,  5 Rajab 1437H / 12 April 2016

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹ Kitab Ath Thaharah (bersuci) (12) – Bab Al Miyah (Tentang Air) (Bag.1)
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

๐Ÿ“šHadits ke 12:

                Pada hadits ke 12 ini, Al Hafizh Ibnu Hajar menuliskan:

ูˆูŽุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ  ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงูŽู„ู„ู‘ูŽู‡ู  ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…  ุทูŽู‡ููˆุฑู ุฅูู†ูŽุงุกู ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ุฅูุฐู’ ูˆูŽู„ูŽุบูŽ ูููŠู‡ู ุงูŽู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุบู’ุณูู„ูŽู‡ู ุณูŽุจู’ุนูŽ ู…ูŽุฑู‘ูŽุงุชู, ุฃููˆู„ูŽุงู‡ูู†ู‘ูŽ ุจูุงู„ุชู‘ูุฑูŽุงุจู – ุฃูŽุฎู’ุฑูŽุฌูŽู‡ู ู…ูุณู’ู„ูู…ูŒ

ูˆูŽูููŠ ู„ูŽูู’ุธู ู„ูŽู‡ู:   ููŽู„ู’ูŠูุฑูู‚ู’ู‡ู  .

ูˆูŽู„ูู„ุชู‘ูุฑู’ู…ูุฐููŠู‘ู:  ุฃูุฎู’ุฑูŽุงู‡ูู†ู‘ูŽ, ุฃูŽูˆู’ ุฃููˆู„ูŽุงู‡ูู†ู‘ูŽ ุจูุงู„ุชู‘ูุฑูŽุงุจู                                                    

๐Ÿ“Œ            Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu dia berkata: Bersabda Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam: โ€œSucinya bejana kalian ketika seekor anjing walagha (menjilat) di dalamnya adalah dengan cara mencucinya tujuh kali, yang pertamanya adalah dengan tanah.โ€ (HR. Muslim)

            Pada lafazhnya yang lain: โ€œmaka hendaknya dibuang airnya.โ€

            Pada riwayat Imam At Tirmidzi: โ€œyang  akhir atau yang pertamanya adalah dengan tanah.โ€

๐Ÿ“šTakhrij Hadits:

๐Ÿ”น-    Imam Bukhari dalam Shahihnya, Kitabul Wudhu Bab Al Maโ€™il Ladzi Yughsalu bihi Syaโ€™arul Insan, No. 172, dengan lafaz: Idzasyariba Al kalbu ……….. (Jika seekor anjing minum), tanpa menyebut dicampur dengan tanah.

๐Ÿ”น-          Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitabuth Thaharah Bab Hukmi Wulughil Kalbi  No. (279) (91) dan (279) (89), dengan lafazh:โ€œhendaknya dibuang airnya.โ€ Taqdim: Syaikh Muhammad Fuad Abdul Baqi. Lafaz hadits di atas adalah menurut lafaz Imam Muslim dalam Shahihnya.

๐Ÿ”น-          Imam At Tirmidzi dalam Sunannya,Kitabuth Thaharah Bab Maa Jaโ€™a fi Suโ€™ril Kalbi No. 91, katanya: hasan shahih

๐Ÿ”น-          Imam Abu Daud dalam Sunannya,Kitabuth Thaharah Bab Al Wudhu bi Suโ€™ril Kalbi, No. 71

๐Ÿ”น-          Imam An Nasaโ€™i dalam Sunannya,Kitabul Kiyah Bab Suโ€™ril Kalbi No.  64, jugaBab Taโ€™firil Inaa bit Turab min Wulughil Kalbi fiih, No. 338, 339

๐Ÿ”น-          Imam Ad Daruquthni dalam Sunannya,Kitabuth Thaharah Bab Wulughil Kalbi fil Inaa, 1/64

๐Ÿ”น-          Imam Al Baihaqi dalam As Sunan Ash Shughra, Bab Ghuslil Ina min Wulughil Kalbi,  No.  176, liat juga No. 1102

๐Ÿ”น-          Dll

๐Ÿ“šStatus Hadits:

            Hadits ini shahih, dimasukkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim dalam kitab Shahih-nya masing-masing.

๐Ÿ“šKandungan dan Faidah Hadits:

               Hadits ini memiliki banyak pelajaran, di antaranya:

๐Ÿ“‹1โƒฃ .Pada lafaz hadits di atas โ€“ riwayat Imam Muslim- menggunakan kata ูˆูŽู„ูŽุบูŽ  – walagha(menjilat), sementara pada riwayat Imam Bukhari menggunakan lafaz  ุดูŽุฑูุจูŽ โ€“ syariba (minum). Apa perbedaannya?

Berkata Syaikh โ€˜Athiyah bin Muhammad Salim Rahimahullah:

ูˆูุฑู‚ ุจูŠู† (ุดุฑุจุŒ ูˆูˆู„ุบ) ูุจุนุถ ุงู„ุนู„ู…ุงุก ูŠู‚ูˆู„: ุงู„ุดุฑุจ ู„ุบูŠุฑ ุงู„ูƒู„ุงุจ ูˆุงู„ุณุจุงุนุŒ ูˆู‡ูˆ ุฃู† ูŠุนุจ ุงู„ู…ุงุก ุนุจุงู‹ุŒ ูˆุงู„ูˆู„ูˆุบ: ู‡ูˆ ุฃู† ูŠุชู†ุงูˆู„ ุงู„ู…ุงุก ุจุทุฑู ู„ุณุงู†ู‡

๐Ÿ“Œ             Perbedaan antara syariba dan walagha, sebagian ulama mengatakan: asy syurbu (minum) adalah untuk selain anjing dan selain hewan buas, dan meminum air dengan sekali teguk, sedangkan al wulugh artinya meminum air dengan ujung lidah.  (Syaikh โ€˜Athiyah bin Muhammad Salim, Syarh Bulugh Al Maram, 3/5)

            Jadi, anjing minum dengan cara menjulurkan ujung lidahnya ke air, maka itu tidak ubahnya seperti menjilat. Sehingga tidak ada pertentangan berarti antara walagha dan syariba, keduanya sama-sama minum, yang berbeda hanya cara minumnya.

              Syaikh โ€˜Athiyah Rahimahullah berkata:

ูุงู„ูˆู„ูˆุบ: ู‡ูˆ ุชู†ุงูˆู„ ุงู„ูƒู„ุจ ุจุทุฑู ู„ุณุงู†ู‡ ู„ู„ุณุงุฆู„ ุงู„ุฐูŠ ููŠ ุงู„ุฅู†ุงุกุŒ ูˆู‡ุฐู‡ ุทุจูŠุนุชู‡ุŒ ูˆุงู„ุดุฑุจ ุฃุนู…

๐Ÿ“Œ              Maka, Al Wulugh adalah cara minumnya anjing dengan ujung lidahnya untuk mengalir air yang ada pada air, dan ini adalah caranya yang natural, ada pun minum maknanya lebih umum.

              Lalu Beliau juga melanjutkan:

ุฅุฐุงู‹: ูˆู„ุบ ูˆุดุฑุจ ู„ูŠุณ ุจูŠู†ู‡ู…ุง ุชุนุงุฑุถ

๐Ÿ“Œ              Jadi, walagha dan syariba di antara keduanya tidak ada pertentangan. (Ibid)

              Al Hafizh Ibnu Hajar Rahimahullah menjelaskan tentang walagha:

ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุฑููˆู ูููŠ ุงู„ู„ู‘ูุบูŽุฉ ุŒ ูŠูู‚ูŽุงู„ ูˆูŽู„ูŽุบูŽ ูŠูŽู„ูŽุบ – ุจูุงู„ู’ููŽุชู’ุญู ูููŠู‡ูู…ูŽุง – ุฅูุฐูŽุง ุดูŽุฑูุจูŽ ุจูุทูŽุฑูŽูู ู„ูุณูŽุงู†ู‡ ุŒ ุฃูŽูˆู’ ุฃูŽุฏู’ุฎูŽู„ูŽ ู„ูุณูŽุงู†ู‡ ูููŠู‡ู ููŽุญูŽุฑู‘ูŽูƒูŽู‡ู ุŒ ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุซูŽุนู’ู„ูŽุจ : ู‡ููˆูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุฏู’ุฎูู„ ู„ูุณูŽุงู†ู‡ ูููŠ ุงู„ู’ู…ูŽุงุก ูˆูŽุบูŽูŠู’ุฑู‡ ู…ูู†ู’ ูƒูู„ู‘ ู…ูŽุงุฆูุน ููŽูŠูุญูŽุฑู‘ููƒู‡ู ุŒ ุฒูŽุงุฏูŽ ุงูุจู’ู† ุฏูุฑูุณู’ุชูŽูˆูŽูŠู’ู‡ู : ุดูŽุฑูุจูŽ ุฃูŽูˆู’ ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุดู’ุฑูŽุจ . ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุงูุจู’ู† ู…ูŽูƒู‘ููŠู‘ : ููŽุฅูู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ุบูŽูŠู’ุฑ ู…ูŽุงุฆูุน ูŠูู‚ูŽุงู„ ู„ูŽุนูู‚ูŽู‡ู . ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู’ู…ูุทูŽุฑู‘ูุฒููŠู‘ : ููŽุฅูู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ููŽุงุฑูุบู‹ุง ูŠูู‚ูŽุงู„ ู„ูŽุญูุณูŽู‡ู

  ๐Ÿ“Œ         Ini adalah istilah yang sudah terkenal secara bahasa, dikatakan: walagha โ€“ yalaghu,  dengan difathahkan pada keduanya, artinya minum dengan ujung lidahnya, atau dia memasukan lidahnya padanya lalu menggerak-gerakannya. Berkata Ats Tsaโ€™lab: yaitu memasukan lidahnya ke dalam air dan selainnya dari semua benda cair, lalu dia menggerak-gerakannya.  Ibnu Durustawaih menambahkan: baik dia minum atau tidak minum.  Berkata Ibnu Makki: โ€œJika dia menjilatnya pada sesuatu yang cair (padat) itu disebut laโ€™iqa.โ€ Al Mutharrizi berkata: โ€œJika dia menjilatnya pada sesuatu yang kosong maka itu disebut lahisa.โ€ (Fathul Bari, 1/274. 1379H. Darul Maโ€™rifah, Beirut)

๐Ÿ“‹2โƒฃ . Hadits ini menunjukkan najisnya liur anjing, dan ini menjadi pandangan jumhur (mayoritas) ulama. Bahkan sebagian ulama ada yang mengkategorikannya sebagai najis mughallazhah (najis berat)

            Hal ini sangat jelas, yakni ketika Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam menyebutkan bahwa sucinya bejana yang airnya telah diminum oleh anjing adalah dengan cara dicuci tujuh kali dan yang pertamanya dicampur dengan tanah, itu menunjukkan batas antara suci dan najis. Najisnya ketika anjing minum di dalamnya, dan sucinya ketika dibersihkan tadi.

           Namun, pada kenyataannya para imam kaum muslimin berbeda pendapat tentang kenajisan anjing. Mereka terbagi menjadi tiga kelompok besar.

1โƒฃ Pertama, yang menyatakan bahwa seluruh tubuh Anjing adalah najis, luar maupun dalam. Inilah pandangan Imam Asy Syafiโ€™i, dan Imam Ahmad dalam salah satu riwayatnya.

2โƒฃ Kedua, yang menyatakan bahwa najisnya Anjing adalah hanya liurnya saja, anggota tubuh yang lain adalah suci. Inilah pandangan  jumhur (mayoritas) ulama, dikuatkan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah,  Imam Asy Syaukani,  Syaikh Sayyid Sabiq dan lain-lain.

3โƒฃ Ketiga, yang menyatakan seluruhnya adalah suci termasuk air liurnya. Inilah pandangan Imam Malik, dan diikuti oleh  Syaikh Yusuf Al Qaradhawi.

Mari kita lihat alasan masing-masing kelompok.

๐Ÿ”ถKelompok pertama. Mereka berargumen dengan hadits dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุฅูุฐูŽุง ุดูŽุฑูุจูŽ ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ูููŠ ุฅูู†ูŽุงุกู ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ููŽู„ู’ูŠูŽุบู’ุณูู„ู’ู‡ู ุณูŽุจู’ุนูŽ ู…ูŽุฑู‘ูŽุงุชู

๐Ÿ“Œโ€œJika Seekor Anjing minum di bejana kalian, maka cucilah tujuh kali.โ€    (HR. Bukhari No. 172, Muslim No. 279, 90, Al Baghawi dalam Syarhus Sunnah No. 288, Malik dalam Al Muwaththaโ€™ No. 65, menurut Riwayat Yahya Al Laits. Abu โ€˜Uwanah dalam Musnadnya No. 536, Al Baihaqi dalam Maโ€™rifatus Sunan wal AatsarNo. 467)

Sementara dari jalur Abu Hurairah lainnya Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุทูŽู‡ููˆุฑู ุฅูู†ูŽุงุกู ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ุฅูุฐูŽุง ูˆูŽู„ูŽุบูŽ ูููŠู‡ู ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุบู’ุณูู„ูŽู‡ู ุณูŽุจู’ุนูŽ ู…ูŽุฑู‘ูŽุงุชู ุฃููˆู„ูŽุงู‡ูู†ู‘ูŽ ุจูุงู„ุชู‘ูุฑูŽุงุจู

๐Ÿ“Œโ€œSucinya bejana kalian jika seekor Anjing minum di dalamnya adalah dengan mencucinya tujuh kali, dan yang  pertamanya dengan tanah.โ€   (HR. Muslim No. 279, 91 , Ahmad No. 9511, Ad Daruquthni, 1/64, Ibnu Abi Syaibah dalam Al Mushannaf No. 1840, 37395, Abu โ€˜Uwanah No. 540)

Hadits ini menunjukkan bahwa liur anjing adalah najis berat. Jika yang diminum adalah airnya, lalu kenapa yang diperintah untuk dicuci juga bejananya? Bukankah cukup dengan dibuang saja airnya? Padahal bejananya tidak dijilat, hanya airnya saja yang kena.  Perintah untuk mencuci sampai tujuh kali bejana menunjukkan kenajisannya, sebab jika memang suci, pastilah tidak akan ada perintah tersebut. Demikian alasan mereka.

Selain itu mereka juga mengqiyaskan bahwa najisnya liur, menunjukkan najisnya seluruh tubuh anjing. Lagi pula anjing punya kebiasaan menjilat-jilat tubuhnya, sehingga tubuhnya terbungkus oleh liurnya yang najis.

Berkata Imam Ash Shanโ€™ani Rahimahullah ketika mengomentari hadits di atas:

ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุธูŽุงู‡ูุฑูŒ ูููŠ ู†ูŽุฌูŽุงุณูŽุฉู ููŽู…ูู‡ู ุŒ ูˆูŽุฃูู„ู’ุญูู‚ูŽ ุจูู‡ู ุณูŽุงุฆูุฑู ุจูŽุฏูŽู†ูู‡ู ู‚ููŠูŽุงุณู‹ุง ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุŒ ูˆูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ุ› ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุฅุฐูŽุง ุซูŽุจูŽุชูŽ ู†ูŽุฌูŽุงุณูŽุฉู ู„ูุนูŽุงุจูู‡ู ุŒ ูˆูŽู„ูุนูŽุงุจูู‡ู ุฌูุฒู’ุกูŒ ู…ูู†ู’ ููŽู…ูู‡ู ุŒ ุฅุฐู’ ู‡ููˆูŽ ุนูุฑู’ู‚ู ููŽู…ูู‡ู ุŒ ููŽููŽู…ูู‡ู ู†ูŽุฌูุณูŒ ุŒ ุฅุฐู’ ุงู„ู’ุนูุฑู’ู‚ู ุฌูุฒู’ุกูŒ ู…ูุชูŽุญูŽู„ู‘ูุจูŒ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ุจูŽุฏูŽู†ู ุŒ ููŽูƒูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ุจูŽู‚ููŠู‘ูŽุฉู ุจูŽุฏูŽู†ูู‡ู

๐Ÿ“Œโ€œSecara zhahir, mulutnya pun najis. Ketika dia menjilati seluruh badannya maka itu menjadi qiyas atasnya. Hal itu karena  sudah pasti najisnya liur anjing, dan liur merupakan bagian dari mulutnya. Ketika mulutnya berkeringat maka mulutnya juga najis. Jika keringat bagian yang keluar dari badan, maka demikian juga anggota badan lainnya (juga najis).โ€    (Subulus Salam, 1/22. Maktabah Mushthafa Al Baabiy Al Halabiy)

๐Ÿ”ถKelompok kedua. Inilah jumhur (mayoritas). Mereka mengakui bahwa liur anjing adalah najis, tetapi anggota tubuh lainnya adalah suci. Dalil kelompok ini berdasarkan hadits-hadits di atas juga, yang menunjukkan kenajisan anjing dikaitkan dengan air liurnya. Selain itu, sebagaimana tertera dalam Shahih Al Bukhari, pada masa lalu anjing lalu lalang di masjid nabi tetapi mereka tidak diusir dan tidak pula dibersihkan bekas tapak kaki mereka.

Berkata Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah:

ุงู„ูƒู„ุจ: ูˆู‡ูˆ ู†ุฌุณ ูˆูŠุฌุจ ุบุณู„ ู…ุง ูˆู„ุบ ููŠู‡ ุณุจุน ู…ุฑุงุชุŒ ุฃูˆู„ุงู‡ู† ุจุงู„ุชุฑุงุจ

๐Ÿ“Œโ€œAnjing, dia najis dan wajib mencuci apa-apa yang dijilatnya sebanyak tujuh kali dan yang pertamanya dengan tanah.โ€ (lalu beliau menyebutkan hadits di atas) Tetapi beliau juga berkata:

ุฃู…ุง ุดุนุฑ ุงู„ูƒู„ุจ ูุงู„ุงุธู‡ุฑ ุฃู†ู‡ ุทุงู‡ุฑุŒ ูˆู„ู… ุชุซุจุช ู†ุฌุงุณุชู‡.

๐Ÿ“Œโ€œAdapun bulu anjing, yang benar adalah suci tidak ada dalil yang kuat yang menyebutnya najis.โ€   (Fiqhus Sunnah, 1/29. Darul Kitab Al โ€˜Arabi)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Rahimahullah menguatkan pendapat ini, katanya:

ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ููŽู„ูู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกู ูููŠู‡ู ุซูŽู„ูŽุงุซูŽุฉู ุฃูŽู‚ู’ูˆูŽุงู„ู ู…ูŽุนู’ุฑููˆููŽุฉู : ุฃูŽุญูŽุฏูู‡ูŽุง : ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู†ูŽุฌูุณูŒ ูƒูู„ู‘ูู‡ู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุดูŽุนู’ุฑูู‡ู ูƒูŽู‚ูŽูˆู’ู„ู ุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ู ูˆูŽุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏ ูููŠ ุฅุญู’ุฏูŽู‰ ุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุชูŽูŠู’ู†ู ุนูŽู†ู’ู‡ู . ูˆูŽุงู„ุซู‘ูŽุงู†ููŠ : ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุทูŽุงู‡ูุฑูŒ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุฑููŠู‚ูู‡ู ูƒูŽู‚ูŽูˆู’ู„ู ู…ูŽุงู„ููƒู ูููŠ ุงู„ู’ู…ูŽุดู’ู‡ููˆุฑู ุนูŽู†ู’ู‡ู . ูˆูŽุงู„ุซู‘ูŽุงู„ูุซู : ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฑููŠู‚ูŽู‡ู ู†ูŽุฌูุณูŒ ูˆูŽุฃูŽู†ู‘ูŽ ุดูŽุนู’ุฑูŽู‡ู ุทูŽุงู‡ูุฑูŒ ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจู ุฃูŽุจููŠ ุญูŽู†ููŠููŽุฉูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุดู’ู‡ููˆุฑู ุนูŽู†ู’ู‡ู ูˆูŽู‡ูŽุฐูู‡ู ู‡ููŠูŽ ุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูŽู†ู’ุตููˆุฑูŽุฉู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑู ุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจูู‡ู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุฉู ุงู„ู’ุฃูุฎู’ุฑูŽู‰ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏ ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ุฃูŽุฑู’ุฌูŽุญู ุงู„ู’ุฃูŽู‚ู’ูˆูŽุงู„ู .

๐Ÿ“Œโ€œAdapun anjing, para ulama kita terbagi atas tiga pendapat: Pertama. Bahwa anjing najis seluruhnya termasuk bulunya, inilah pendapat Asy Syafiโ€™i dan Ahmad dalam salah satu riwayat darinya. Kedua. Bahwa anjing adalah suci termasuk liurnya inilah pendapat yang masyhur (terkenal) dari Malik. Ketiga. Bahwa liurnya adalah najis, dan bulunya adalah suci, inilah madzhab yang masyhur dari Abu Hanifah, dan inilah riwayat yang didukung oleh mayoritas pengikutnya, dan inilah riwayat lain dari Ahmad. Inilah pendapat yang lebih kuat.โ€ (Majmuโ€™ Fatawa, 21/616. Cet. 3, 2005M-1426H. Darul Wafaโ€™)

Beliau juga berkata:

ููŽุฃูŽุญูŽุงุฏููŠุซูู‡ู ูƒูู„ู‘ูู‡ูŽุง ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ูููŠู‡ูŽุง ุฅู„ู‘ูŽุง ุฐููƒู’ุฑู ุงู„ู’ูˆูู„ููˆุบู ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฐู’ูƒูุฑู’ ุณูŽุงุฆูุฑูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุฌู’ุฒูŽุงุกู ููŽุชูŽู†ู’ุฌููŠุณูู‡ูŽุง ุฅู†ู‘ูŽู…ูŽุง ู‡ููˆูŽ ุจูุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงุณู

๐Ÿ“ŒSemua hadits-haditsnya, hanya menunjukkan Al Wulugh (menjilat, meminum), tidak menunjukkan seluruh bagian tubuh. Maka pengharamannya hanyalah qiyas saja.(Ibid,  21/617)

Beliau menjelaskan pendapat Imam Ahmad bin Hambal dalam masalah bulu anjing. Bahwa ada dua riwayat dari Imam Ahmad Rahimahullah, demikian katanya:

ุฅุญู’ุฏูŽุงู‡ูู…ูŽุง : ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุทูŽุงู‡ูุฑูŒ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจู ุงู„ู’ุฌูู…ู’ู‡ููˆุฑู ูƒูŽุฃูŽุจููŠ ุญูŽู†ููŠููŽุฉูŽ ูˆูŽุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ู ูˆูŽู…ูŽุงู„ููƒู . ูˆูŽุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุฉู ุงู„ุซู‘ูŽุงู†ููŠูŽุฉู : ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู†ูŽุฌูุณูŒ ูƒูŽู…ูŽุง ู‡ููˆูŽ ุงุฎู’ุชููŠูŽุงุฑู ูƒูŽุซููŠุฑู ู…ูู†ู’ ู…ูุชูŽุฃูŽุฎู‘ูุฑููŠ ุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจู ุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏ ูˆูŽุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู„ู ุจูุทูŽู‡ูŽุงุฑูŽุฉู ุฐูŽู„ููƒูŽ ู‡ููˆูŽ ุงู„ุตู‘ูŽูˆูŽุงุจู .

๐Ÿ“Œโ€œRiwayat pertama, bahwa itu adalah suci, dan ini adalah madzhab jumhur seperti Abu Hanifah, Asy Syafiโ€™i, dan Malik.  Riwayat kedua, bahwa itu adalah najis, sebagaimana yang dipilih oleh kebanyakan para pengikut Imam Ahmad. Namun, yang menyatakan kesuciannya, maka itulah yang benar.โ€ (Ibid,21/619)

 Bahkan beliau juga menyatakan lebih jauh lagi bahwa bulu babi juga suci.

ูˆูŽุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู„ู ุงู„ุฑู‘ูŽุงุฌูุญู ู‡ููˆูŽ ุทูŽู‡ูŽุงุฑูŽุฉู ุงู„ุดู‘ูุนููˆุฑู ูƒูู„ู‘ูู‡ูŽุง : ุดูŽุนู’ุฑู ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ูˆูŽุงู„ู’ุฎูู†ู’ุฒููŠุฑู ูˆูŽุบูŽูŠู’ุฑูู‡ูู…ูŽุง ุจูุฎูู„ูŽุงูู ุงู„ุฑู‘ููŠู‚ู ูˆูŽุนูŽู„ูŽู‰ ู‡ูŽุฐูŽุง ููŽุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุดูŽุนู’ุฑู ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ุฑูŽุทู’ุจู‹ุง ูˆูŽุฃูŽุตูŽุงุจูŽ ุซูŽูˆู’ุจูŽ ุงู„ู’ุฅูู†ู’ุณูŽุงู†ู ููŽู„ูŽุง ุดูŽูŠู’ุกูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูƒูŽู…ูŽุง ู‡ููˆูŽ ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจู ุฌูู…ู’ู‡ููˆุฑู ุงู„ู’ููู‚ูŽู‡ูŽุงุกู : ูƒูŽุฃูŽุจููŠ ุญูŽู†ููŠููŽุฉูŽ ูˆูŽู…ูŽุงู„ููƒู ูˆูŽุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏ ูููŠ ุฅุญู’ุฏูŽู‰ ุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุชูŽูŠู’ู†ู ุนูŽู†ู’ู‡ู : ูˆูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุตู’ู„ูŽ ูููŠ ุงู„ู’ุฃูŽุนู’ูŠูŽุงู†ู ุงู„ุทู‘ูŽู‡ูŽุงุฑูŽุฉู ููŽู„ูŽุง ูŠูŽุฌููˆุฒู ุชูŽู†ู’ุฌููŠุณู ุดูŽูŠู’ุกู ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุญู’ุฑููŠู…ูู‡ู ุฅู„ู‘ูŽุง ุจูุฏูŽู„ููŠู„ู .

๐Ÿ“Œโ€œDan pendapat yang kuat adalah sucinya bulu seluruh hewan: bulu anjing, babi, dan selain keduanya. Sedangkan liur terjadi perbedaan pendapat. Oleh karena itu jika bulu anjing basah dan mengenai pakaian manusia maka tidak mengapa, sebagaiama itu menjadi madzhab jumhur fuqaha: seperti Abu Hanifah, Malik, dan Ahmad dalam salah satu dari dua riwayat darinya. Hal itu karena asal dari berbagai benda adalah suci, maka tidak boleh menajiskan sesuatu dan mengharamkan kecuali dengan dalil.โ€    (Ibid, 21/617)

๐Ÿ”ถKelompok ketiga. Kalangan yang mengatakan bahwa semua tubuh anjing adalah suci termasuk liurnya. Inilah pandangan Imam Malik, Imam Daud Azh Zhahiri, dan Imam Az Zuhri. Mereka  beralasan:

ุฅู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุฑูŽ ุจูุงู„ู’ุบูŽุณู’ู„ู ู„ูู„ุชู‘ูŽุนูŽุจู‘ูุฏู ู„ูŽุง ู„ูู„ู†ู‘ูŽุฌูŽุงุณูŽุฉู

๐Ÿ“Œ                โ€œSesungguhnya perintah untuk mencucinya itu bermakna taโ€™abbud(peribadatan), bukan berarti najis.โ€ (Subulus Salam, 1/22)

                Alasan lain dalam Al Muntaqa Syarh Al Muwathaโ€™ , Imam Abul Walid Sulaiman bin Khalaf Al Baji Rahimahullah menyebutkan:

ูˆูŽุงู„ุฏู‘ูŽู„ููŠู„ู ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽุง ู†ูŽู‚ููˆู„ูู‡ู ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู‡ูŽุฐูŽุง ุญูŽูŠูŽูˆูŽุงู†ูŒ ูŠูŽุฌููˆุฒู ุงู„ูุงู†ู’ุชูููŽุงุนู ุจูู‡ู ู…ูู†ู’ ุบูŽูŠู’ุฑู ุถูŽุฑููˆุฑูŽุฉู ููŽูƒูŽุงู†ูŽ ุทูŽุงู‡ูุฑู‹ุง ูƒูŽุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุนูŽุงู…ู

๐Ÿ“Œ                โ€œDalilnya adalah apa-apa yang telah kami sebutkan, bahwa hewan ini boleh dimanfaatkan tanpa alasan terdesak, maka ia termasuk suci sebagaimana hewan ternak.โ€(Imam Sulaiman bin Khalaf Al Baji, Al Muntaqa Syarh Al Muwathaโ€™, 1/67)

                Dalil lainnya adalah ayat Al Quran yang membolehkan makanan hasil buruan tanpa memerintahkan mencucinya:

ูŠูŽุณู’ุฃูŽู„ููˆู†ูŽูƒูŽ ู…ูŽุงุฐูŽุง ุฃูุญูู„ู‘ูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ู‚ูู„ู’ ุฃูุญูู„ู‘ูŽ ู„ูŽูƒูู…ู ุงู„ุทู‘ูŽูŠู‘ูุจูŽุงุชู ูˆูŽู…ูŽุง ุนูŽู„ู‘ูŽู…ู’ุชูู…ู’ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุฌูŽูˆูŽุงุฑูุญู ู…ููƒูŽู„ู‘ูุจููŠู†ูŽ ุชูุนูŽู„ู‘ูู…ููˆู†ูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู…ู‘ูŽุง ุนูŽู„ู‘ูŽู…ูŽูƒูู…ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ููŽูƒูู„ููˆุง ู…ูู…ู‘ูŽุง ุฃูŽู…ู’ุณูŽูƒู’ู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’ ูˆูŽุงุฐู’ูƒูุฑููˆุง ุงุณู’ู…ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุงุชู‘ูŽู‚ููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ุณูŽุฑููŠุนู ุงู„ู’ุญูุณูŽุงุจู (4)

 ๐Ÿ“Œ               โ€œMereka menanyakan kepadamu: “Apakah yang Dihalalkan bagi mereka?”. Katakanlah: “Dihalalkan bagimu yang baik-baik dan (buruan yang ditangkap) oleh binatang buas yang telah kamu ajar dengan melatih nya untuk berburu; kamu mengajarnya menurut apa yang telah diajarkan Allah kepadamu. Maka makanlah dari apa yang ditangkapnya untukmu, dan sebutlah nama Allah atas binatang buas itu (waktu melepaskannya). dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Amat cepat hisab-Nya.โ€ (QS. Al Maidah (5): 4)

                Syaikh Prof. Dr. Yusuf Al Qaradhawy Hafizhahullah mengatakan: โ€œSedangkan saya sendiri cenderung pada pendapat Imam Malik bahwa semua yang hidup adalah suci. Oleh sebab itulah, dibolehkan bagi kita memakan hasil buruannya. Dan perintah Nabi untuk mencuci apa yang dijilat anjing adalah sesuatu yang taโ€™abbudi.โ€ (Syaikh Yusuf Al Qarahawy,Fikih Thaharah, Hal. 22. Cet. 1, 2004M. Pustaka Al Kautsar)

                Yang dimaksud taโ€™abbudi  oleh Imam Malik di sini adalah bahwa perintah tersebut bernilai ibadah yang tanpa harus tahu sebab dan hikmahnya, melainkan terima jadi saja, karena ini masalah peribadatan.

                Berkata Al Ustadz Asy Syaikh Hasan Al Banna Rahimahullah :

ูˆ ุงู„ุฃุตู„ ููŠ ุงู„ุนุจุงุฏุงุช ุงู„ุชุนุจุฏ ุฏูˆู† ุงู„ุงู„ุชูุงุช ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ุนุงู†ูŠ , ูˆููŠ ุงู„ุนุงุฏูŠุงุช ุงู„ุงู„ุชูุงุช ุฅู„ู‰ ุงู„ุฃุณุฑุงุฑ ูˆ ุงู„ุญูƒู… ูˆ ุงู„ู…ู‚ุงุตุฏ

๐Ÿ“Œ                Dasar dari peribadatan adalah ketundukan (taโ€™abbud) bukan mencari-cari kepada makna-maknanya, sedangkan dasar dari kebiasaan (adat) adalah mengkaji rahasia, hikmah, dan maksud-maksudnya. (Lihat Ushul โ€˜Isyrin No. 5)

                Demikianlah pembahasan khilafiyah para imam tentang status kenajisan anjing.

๐Ÿ“‹3โƒฃ . Apakah ini berlaku untuk semua anjing atau tertentu saja?

๐Ÿ”นBersambung๐Ÿ”น
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…