Arisan Haji

Assalamualaikum ustadz..Maaf mau tanya tentang arisanSaya pernah dengar arisan itu ada yg membolehkan ada jg yg tidak..
Sebenarnya bolehkah arisan itu?
Makasih

Jawaban
———-

‌و عليكم السلام و رحمة الله و بركاته
Ini jawaban sy ttg arisan haji dan hewan qurban bbrp bulan lalu ..
👇

Bismillah wal hamdulillah ..

Arisan dlm arti yg sederhana, sekumpulan org ngumpulin duit lalu diundi, ini bukan judi, sebab tdk ada menang kalah, semua akan mendapatkan jg pd akhirnya dan pd gilirannya. Ini sama seperti menabung, hanya sj bedanya uang totalnya didahulukan atau ditunda.

Atau seperti seorang yang berhutang ke beberapa orang. Ini tidak ada larangan dalam nash, ​bara’atul ashliyah​, kembali ke hukum asal .., begitu juga dalam hal arisan haji dan qurban.

Imam Ibnul Qayyim berkata:

والأصل في العقود والمعاملات الصحة حتى يقوم دليل على البطلان والتحريم

Hukum asal dalam berbagai perjanjian dan muamalat adalah sah sampai adanya dalil yang menunjukkan kebatilan dan keharamannya. (I’lamul Muwaqi’in, 1/344)

Atau yang serupa dengan itu:

أن الأصل في الأشياء المخلوقة الإباحة حتى يقوم دليل يدل على النقل عن هذا الأصل

Sesungguhnya hukum asal dari segala ciptaan adalah mubah, sampai tegaknya dalil yang menunjukkan berubahnya hukum asal ini. (Imam Asy Syaukani, Fathul Qadir, 1/64. Mawqi’ Ruh Al Islam)

Dalil kaidah ini adalah:

هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُمْ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا ثُمَّ اسْتَوَى إِلَى السَّمَاءِ فَسَوَّاهُنَّ سَبْعَ سَمَوَاتٍ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

“Dia-lah Allah, yang menjadikan segala yang ada di bumi untuk kamu dan Dia berkehendak (menciptakan) langit, lalu dijadikan-Nya tujuh langit. dan Dia Maha mengetahui segala sesuatu.” (QS. Al Baqarah (2): 29)

Dalil As Sunnah:

الحلال ما أحل الله في كتابه والحرام ما حرم الله في كتابه وما سكت عنه فهو مما عفا عنه

“Yang halal adalah apa yang Allah halalkan dalam kitabNya, yang haram adalah yang Allah haramkan dalam kitabNya, dan apa saja yang di diamkanNya, maka itu termasuk yang dimaafkan.” (HR. At Tirmidzi No. 1726, katanya: hadits gharib. Ibnu Majah No. 3367, Ath Thabarani dalam Al Mu’jam Al Kabir No. 6124. Syaikh Al Albani mengatakan: hasan. Lihat Shahih wa Dhaif Sunan At Tirmidzi No. 1726. Juga dihasankan oleh Syaikh Baari’ ‘Irfan Taufiq dalam Shahih Kunuz As sunnah An Nabawiyah, Bab Al Halal wal Haram wal Manhi ‘Anhu, No. 1 )

Kaidah ini memiliki makna yang sangat besar dalam kehidupan manusia. Mereka dibebaskan untuk melakukan apa saja dalam hidupnya baik dalam perdagangan, politik, pendidikan, militer, keluarga, dan semisalnya, selama tidak ada dalil yang mengharamkan, melarang, dan mencelanya, maka selama itu pula boleh-boleh saja untuk dilakukan. Ini berlaku untuk urusan duniawi mereka. Tak seorang pun berhak melarang dan mencegah tanpa dalil syara’ yang menerangkan larangan tersebut.

Oleh karena itu, Imam Muhammad At Tamimi Rahimahullah sebagai berikut menjelaskan kaidah itu:

أن كل شيء سكت عنه الشارع فهو عفو لا يحل لأحد أن يحرمه أو يوجبه أو يستحبه أو يكرهه

“Sesungguhnya segala sesuatu yang didiamkan oleh Syari’ (pembuat Syariat) maka hal itu dimaafkan, dan tidak boleh bagi seorang pun untuk mengharamkan, atau mewajibkan, atau menyunnahkan, atau memakruhkan.” (Imam Muhammad At Tamimi, Arba’u Qawaid Taduru al Ahkam ‘Alaiha, Hal. 3. Maktabah Al Misykah)

Imam Ibnul Qayyim Rahimahullah mengatakan:

وهو سبحانه لو سكت عن إباحة ذلك وتحريمه لكان ذلك عفوا لا يجوز الحكم بتحريمه وإبطاله فإن الحلال ما أحله الله والحرام ما حرمه وما سكت عنه فهو عفو فكل شرط وعقد ومعاملة سكت عنها فإنه لا يجوز القول بتحريمها فإنه سكت عنها رحمة منه من غير نسيان وإهمال

Dia –Subhanahu wa Ta’ala- seandainya mendiamkan tentang kebolehan dan keharaman sesuatu, tetapi memaafkan hal itu, maka tidak boleh menghukuminya dengan haram dan membatalkannya, karena halal adalah apa-apa yang Allah halalkan, dan haram adalah apa-apa yang Allah haramkan, dan apa-apa yang Dia diamkan maka itu dimaafkan. Jadi, semua syarat, perjanjian, dan muamalah yang didiamkan oleh syariat, maka tidak boleh mengatakannya haram, karena mendiamkan hal itu merupakan kasih sayang dariNya, bukan karena lupa dan membiarkannya. (I’lamul Muwaqi’in, 1/344-345)

Imam Al Qalyubi berkata:

​Pertemuan bulanan yg biasa dilakukan kaum wanita dimana masing masing dipungut iuran lalu salah seorangnya mendapatkannya, lalu terus berlangsung satu persatu dapat bagiannya sampai selesai. Semua ini BOLEH.​ ​(Hasyiyah Al Qalyubi wa ‘Amirah, 2/258)​

​Catatan:​

Namun demikian, mesti diperhatikan pula dalam arisan haji dan qurban, yaitu durasi/lamanya waktu arisan yg diperlukan utk semua peserta mendapatkannya. Sebagai antisipasi kenaikan harga.

Jika peserta arisan 20 orang, lalu setiap undian hanya keluar 3 nama saja, maka membutuhkan waktu 7 tahun. Bisa jadi selama itu harga kambing dan biaya haji sudah berubah. Akhirnya, ada pihak yang dirugikan, dizalimi, jika cicilan arisannya masih sama.

Jika cicilannya ditambah pun, khwatir jatuhnya riba, sebab dia membayar hutang dgn angka yg bertambah di akhirnya. Hal ini masih perlu kajian mendalam dan solusinya.

Wallahu a’lam.

Berjalanlah Selayaknya Musafir

©Sebentar saja waktu kita hidup di dunia. Hidup di dunia, kata Rasulullah, ka raakibin istadzalla bi syajaratin tsumma raahaa wa tarakaha. Seperti seorang musafir yang bernaung di bawah rindangnya pohon, ia beristirahat tapi setelah itu ia tinggalkan pohon itu.

▪Tak ada yang abadi di dunia ini. Kun fi dunya kaannaka ghariibun au ‘abiri sabiil. Karenanya hiduplah di dunia seperti orang asing, atau orang yang dalam keadaan perjalanan.

©Dari mana ia datang, seberapa bekal yang telah dipersiapkan, di mana ia berhenti untuk tempat istirahat, dan ke mana akan menuju dan berakhir; semua itu harus menjadi perhatian.
Memang kehidupan ini tak ubahnya seperti sebuah perjalanan.

®Dalam melakukan perjalanan akan kita temui peluang dan kesempatan. Hidup itu ada untuk dilewati bukan untuk dinikmati. Seperti halnya Allah telah memberikan kemampuan berpikir untuk memilih antara yang baik dan buruk, antara benar dan salah, dan antara adil dan zalim.

▪Yang baik akan mendapat pahala dan yang buruk akan berdosa.
Banyak perbekalan yang harus dipersiapkan dalam menempuh perjalanan ini.

©Di dunia ini bukan saatnya menikmati perbekalan, melainkan waktunya kita harus mengumpulkannya. Ketika harus mengambil keputusan akan berlomba dalam kebaikan atau terpuruk dalam kesesatan. Sebagai musafir, ada rambu-rambu yang harus diperhatikan, supaya kita tidak tersesat.

®Al-Qur`an dan Sunnah Rasul jadikan petunjuk tuk temukan jalan terang.

▪Dalam beberapa ayat telah dikatakan balasan bagi orang-orang yang berbuat baik dan buruk. Oleh karena itu, ada dua hal yang selayaknya ada sebagai perhatian bagi kita.

©Pertama, kita meyakini bahwa ketika manusia melakukan kebaikan maka akan mereka mendapat kebahagiaan dan kenikmatan atas apa yang mereka usahakan. Bukan saja di dunia, melainkan lebih utama lagi di akhirat.

©Kedua, kita meyakini bahwa Allah akan memberikan hukuman dan balasan yang setimpal dengan apa yang mereka perbuat. Teguran langsung yang diberikan Allah adalah wujud kasih sayang-Nya. Karena, ketika teguran diberikan secara langsung, sesungguhnya Allah hendak menjadikannya sebagai peringan dosa-dosa yang telah kita perbuat.

▪Cukuplah kisah-kisah kaum terdahulu yang diazab langsung oleh Allah menjadi pelajaran.

®Memperbaiki semuanya menjadi tanggung jawab kita sebagai pribadi beriman. Sehingga kemuliaan akan kita dapatkan.

Wallahul musta’an

✍ Sumber: Buku Wahai Muslimah Janganlah Menyerah karya Rochma Yulika

Mimpi

Assalamu’alaykum ukhty admin MANiS, afwan sya ingin bertanya…
bolehkah kita meyakini mimpi adalah sebuah isyarat atau pertanda dari Allah, jika tidak boleh adakah hadits yg membahas soal ini, dan jika boleh mimpi yg seperti apa yg boleh kita yakini sbgai isyarat atau pertnda untuk kita, Jazakillahu khoiron kastiron … 🙏🙏🙏

Jawaban
———-

‌و عليكم السلام و رحمة الله و بركاته
Rasulullah saw bersabda:

الرؤيا ثلاث حديث النفس وتخويف الشيطان وبشرى من الله

“Mimpi itu ada tiga macam: bisikan hati, ditakuti setan, dan kabar gembira dari Allah.” (HR. Bukhari 7017)

وَإِذَا رَأَى مَا يَكْرَهُ فَلْيَتَعَوَّذْ بِاللَّهِ مِنْ شَرِّهَا، وَمِنْ شَرِّ الشَّيْطَانِ، وَلْيَتْفِلْ ثَلاَثًا، وَلاَ يُحَدِّثْ بِهَا أَحَدًا، فَإِنَّهَا لَنْ تَضُرَّهُ

Apabila kalian mengalami mimpi buruk, hendaknya meludah ke kiri 3 kali, dan memohon perlindungan kepada Allah dari kejahatan setan dan dari dampak buruk mimpi. Kemdian, jangan ceritakan mimpi itu kepada siapapun, maka mimpi itu tidak akan memberikan dampak buruk kepadanya.” (HR. Bukhari 7044, Muslim 2261, dan yang lainnya)

Dari dua hadits di atas menurut Aam Amiruddin dalam bukunya Menelanjangi Strategi Jin, kita bisa membuat sejumlah kesimpulan.

1. Mimpi bisa terjadi karena suatu obsesi atau bisikan hati. Obsesi tersebut begitu kuat dalam memori kita sehingga muncul dalam mimpi. Misalnya, seorang pemuda yang terobsesi menikahi seorang gadis, sangat mungkin dia bermimpi menikah atau bertemu dengannya. Ini adalah mimpi yang bersifat fitriah atau alamiah.

2. Bermimpi yang baik. Mimpi ini datangnya dari Allah, kita wajib mensyukurinya dan boleh menceritakannya pada orang lain sebagai wujud rasa syukur.

3. Mimpi buruk atau menakutkan. Mimpi ini datangnya dari setan. Kita wajib berlindung diri pada Allah, bahkan kalau memungkinkan meludah tiga kali ke sebelah kiri dan jangan menceritakannya pada orang lain. Sebab kalau kita menceritakannya, setan akan merasa senang kalau gangguannya itu menjadi bahan pembicaraan manusia.

Berhati-hatilah jika kita bermimpi bertemu dengan orang yang sudah meninggal,misalnya bertemu dengan ayah atau ibu kita yang sudah wafat, sebab dikhawatirkan setan menyerupainya. Jadi, kalau kita bermimpi bertemu dengan orang yang sudah wafat, sebaiknya bersegeralah berlindung kepada Allah.

Wallahu a’lam.

Foto di Medsos

⁉UMM (Ustadz Menjawab MFT)

Selasa, 12 September 2017

💝🌼💝🌼💝🌼💝🌼💝

❓Ana Ilmania (08)
Mohon maaf, ana ingin brtanya, kalo udah meninggal, terus yang meninggal ini punya sosmed yang didalamnya banyak foto yang gak berjilbab, apa dosanya ngalir?

💝 Ustadzah Prima Eyza Menjawab :

Pertanyaan bagus banget…

Sepemahaman saya, dosanya tetap mengalir.
Karena dosa berdasarkan dampaknya kan ada 2 macam: dosa yang terbatas dan dosa yang tidak terbatas.
*Dosa yg terbatas*, dampak dan akibatnya (azabnya) hanya untuk diri kita sendiri.
Sedangkan *dosa yang tidak terbatas* ada 2 jenis pula: tidak terbatas tempat dan tidak terbatas waktu.
Yakni dosa yg kita perbuat, ditiru orang di tempat lain atau di waktu/masa yang berganti, atau menyebabkan orang lain di berdosa pula, maka kita juga kebagian hitungan dosanya (azabnya).

Ini berdasar kepada hadits dari Rasulullah saw bahwa beliau bersabda,

مَنْ سَنَّ فِي الإسلام سُنَّةً حَسَنَةً فَعُمِلَ بِها بعْدَهُ كُتِب لَه مثْلُ أَجْر من عَمِلَ بِهَا وَلا يَنْقُصُ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْءٌ

ومَنْ سَنَّ فِي الإسلام سُنَّةً سَيِّئَةً فَعُمِلَ بِهَا بَعْدَهُ كُتِبَ عَلَيْهِ مِثْلُ وزر من عَمِلَ بِهَا ولا يَنْقُصُ من أَوْزَارهِمْ شَيْءٌ

“Barang siapa yang membuat jalan kebaikan dalam Islam, kemudian amalan tersebut tetap diamalkan setelahnya, maka akan dituliskan baginya ganjaran pahala orang-orang yang mengamalkannya tanpa mengurangi pahala mereka.
dan barang siapa yang membuat jalan kejelekan dalam Islam, kemudian kejelekan tersebut tetap dilakukan setelahnya, maka akan dituliskan baginya ganjaran dosa orang-orang yang melakukannya tanpa harus mengurangi dosa-dosa mereka.”
(HR. Muslim)

Maka, kembali ke kasus orang yang memajang foto membuka aurat, kemudian ia meninggal, jika foto-foto tersebut disaksikan/dinikmati oleh orang lain yang bukan mahrom, maka orang-orang ini kan berdosa. Karena memandang/menyaksikan/menikmati aurat orang lain. Nah si empunya foto yang membuka aurat yang telah menyebabkan orang lain berdosa ini, tentu ia berdosa pula. Walaupun telah meninggal dan telah berganti masa.
Atau ketika foto-foto membuka aurat itu ditiru oleh orang lain oleh sebab dirinya yang mencontohkan. Maka orang lain yang meniru berdosa. Dan yang mencontohkan kebagian dosanya juga, dengan tidak mengurangi dosa orang yang menirunya.
Walau yang mencontohkan telah meninggal dan telah berganti masa.

Hal ini pun semakna dengan hadits Nabi saw tentang dosa pembunuhan yang dilakukan oleh Qabil (anak Nabi Adam as),
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

« لاَ تُقْتَلُ نَفْسٌ ظُلْماً إِلاَّ كَانَ عَلَى ابْنِ آدَمَ الأَوَّلِ كِفْلٌ مِنْ دَمِهَا ، لأَنَّهُ أَوَّلُ مَنْ سَنَّ الْقَتْلَ » .

“Tidaklah seorang jiwa dibunuh secara zhalim, kecuali anak Adam yang pertama (Qabil) ikut menanggung darahnya, karena ia adalah orang yang pertama mencontohkan pembunuhan.” (HR. Al Bukhari)

Qabilnya telah wafat. Tapi setiap orang setelahnya yg melakukan dosa pembunuhan, Qabil ikut kebagian dosanya.
Sama, hal ini berlaku pula untuk semua jenis dosa.

Dipersembahkan oleh:
www.manis.id

📲Sebarkan! Raih pahala
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Ikuti Kami di:
📱 Telegram : https://is.gd/3RJdM0
🖥 Fans Page : https://m.facebook.com/majelismanis/
📮 Twitter : https://twitter.com/majelismanis
📸 Instagram : https://www.instagram.com/majelismanis/
🕹 Play Store : https://play.google.com/store/apps/details?id=id.manis
📱 Join Grup WA : http://bit.ly/2dg5J0c

Sepulang Haji Doakan Saudaramu​

Syaikhul Islam, Imam Zakariya Al Anshari Rahimahullah berkata:

وَيُنْدَبُ لِلْحَاجِّ الدُّعَاءُ لِغَيْرِهِ بِالْمَغْفِرَةِ وَإِنْ لَمْ يَسْأَلْهُ وَلِغَيْرِهِ سُؤَالُهُ الدُّعَاءَ بِهَا وَفِي الْحَدِيثِ «إذَا لَقِيت الْحَاجَّ فَسَلِّمْ عَلَيْهِ وَصَافِحْهُ وَمُرْهُ أَنْ يَدْعُوَ لَك فَإِنَّهُ مَغْفُورٌ لَهُ» قَالَ الْعَلَّامَةُ الْمُنَاوِيُّ ظَاهِرُهُ أَنَّ طَلَبَ الِاسْتِغْفَارِ مِنْهُ مُؤَقَّتٌ بِمَا قَبْلَ الدُّخُولِ فَإِنْ دَخَلَ فَاتَ لَكِنْ ذَكَرَ بَعْضُهُمْ أَنَّهُ يَمْتَدُّ أَرْبَعِينَ يَوْمًا مِنْ مَقْدِمِهِ وَفِي الْإِحْيَاءِ عَنْ عُمَرَ – رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ – أَنَّ ذَلِكَ يَمْتَدُّ بَقِيَّةَ الْحِجَّةِ وَالْمُحَرَّمِ وَصَفَرٍ وَعِشْرِينَ يَوْمًا مِنْ رَبِيعٍ الْأَوَّلِ 

Dianjurkan bagi orang yang haji (sepulangnya) mendoakan orang lain dengan ampunan walau orang tersebut tidak memintanya dan memintanya untuk mendoakan seperti itu.

📌Hal ini berdasarkan hadits: “Jika engkau berjumpa dengan orang yang haji maka ucapkanlah salam kepadanya dan jabatlah tangannya, dan perintahkanlah dia untuk mendoakanmu karena dia telah diampuni.” 1)

Al ‘Allamah Al Munawi mengatakan bahwa secara zhahir permohonan doa ampunan kepada orang yang haji adalah sementara saja selama dia belum melakukan jima’, jika si haji itu sudah jima’ maka telah habis waktunya.

Tapi, sebagian ulama mengatakan bahwa itu berlangsung sampai 40 hari dari sejak kepulangannya dari haji.

Dalam Al Ihya, disebutkan dari Umar Radhiyallahu ‘Anhu, bahwa itu tetap berlaku sampai Muharram, Shafar, dan 20 hari Rabi’ul Awwal.

📚 Lihat kitab:

– Hasyiyah Al Jamal ‘ala Syarhil Minhaj, 2/554

– Hasyiyah Al Qalyubi wa ‘Amirah, 2/190

– Hasyiyah Al Bujairimi ‘alal Khatib, 2/420

📌 Catatan:

[1] Hadits yang disebutkan oleh Imam Zakariya Al Anshari, didhaifkan oleh umumnya ulama seperti Imam Ibnu Rajab dan Imam Al Haitsami. Sementara Imam Al Munawi menandakannya sebagai hadits Hasan. Wallahu a’lam

Meminta Istri untuk Bekerja

Assalamu’alaikum, ustadz/ustadzah ….Minta pendapat : Akhi apa saya salah jika saya minta istri untuk tetap bekerja (istri ingin nya di rumah berhenti kerja) karena ada banyak keperluan/pengeluaran keuangan keluarga yang harus dan selama ini dibantu juga oleh istri

Jawaban
———-

‌و عليكم السلام و رحمة الله و بركاته

Mencari nafkah itu tugas suami. Dan tidak salah bila meminta istri untuk bantu bekerja. Akan tetapi harus anda sadari, disaat memberi izin istri bekerja :
1. gaji istri adalah hak penuh istri
2. untuk pembiayaan baiknya dirembuq di musyawarahkan yg adil
3. Saat istri keluar bekerja pastinya banyak pekerjaan rumah yg tdk terhandle, masalah anak masalah kelelahan.dll.
4. Saran saya pertimbangkanlah.

Wallahu a’lam.

Panggilan "Haji" Terlarangkah ?​

Panggilan haji, sudah berlangsung berabad-abad di banyak negeri muslim. Mereka tidak ada yang mengingkari satu sama lain.

Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu ‘Anhu:

ما رأى المسلمون حسنا فعند الله حسن

​Apa yang dilihat baik oleh kaum muslimin, maka di sisi Allah juga baik.​ (HR. Al Hakim, shahih mauquf dari Ibnu Mas’ud)

Maka, penggelaran dan panggilan Haji bagi mereka yang aman hatinya, tidak bermaksud riya’, boleh saja .. tidak ada ayat Al Qur’an dan As Sunnah melarangnya. Dan Hujjah itu adalah Al Qur’an dan As Sunnah. Ada pun yang terlarang adalah bagi mereka yang memang bermaksud riya’ atas panggilan itu.

Kita simak penjelasan berikut:

فتلقيب الإنسان بما يحب مستحب شرعاً، أما بما يكره فمعصية، قال النووي رحمه الله تعالى في المجموع: اتفق العلماء على تحريم تلقيب الإنسان بما يكره سواء كان صفة له أو لأبيه أو لأمه، واتفقوا على جواز ذكره بذلك على جهة التعريف لمن لا يعرفه إلا بذلك، واتفقوا على استحباب اللقب الذي يحبه صاحبه، فمن ذلك أبو بكر الصديق اسمه عبد الله بن عثمان ولقبه عتيق، ومن ذلك أبو تراب لقب لعلي بن أبي طالب. انتهى.
ومن هذا يتبين جواز تلقيب من حج بالحاج إذا لم يخش منه عجب أو رياء.

Pemberian panggilan gelar kpd manusia dgn apa yang disukainya adalah MUSTAHAB (Sunnah) menurut syariat, ada pun gelar dengan yang dibencinya adalah Maksiat.

Imam An Nawawi Rahimahullah menjelaskan dalam ​Al Majmuu’​ :

“Mereka (para ulama) sepakat bahwa haramnya menggelari manusia dengan apa yang dibencinya, sama saja apakah sifat itu ada pada dirinya, ayahnya, atau ibunya.

​Mereka juga sepakat BOLEHnya menggelari dengan tujuan agar dikenali dirinya dengan itu.​

​Mereka juga sepakat istihbab (sunah) menggelari dengan gelar yang disukai oleh pemiliknya. Misalnya: Abu Bakar As Shiddiq, nama aslinya Abdullah bin Utsman, digelari ‘atiiq. Begitu pula Ali bin Abi Thalib, digelari Abu Thurab.​

Dari sini, jelaslah kebolehan gelar haji bagi jamaah haji, selama aman dari ‘ujub dan riya’. (Selesai dari Fatawa Islam web)

Maka, pada prinsipnya tidak masalah. Terpenting adalah bagaimana menjaga perilakunya setelah menyandang gelar haji, jangan sampai gelar atau panggilan itu hanyalah panggilan kosong tanpa makna.

Wallahu a’lam

Mati Syahid

Assalamualaikum wr wb ustadz/ah…Saya mau bertanya, tentang mati syahid. Mati seperti apa sajakah yg termasuk mati syahid? Dan mohon penjelasan nya tentang macam2 mati syahid. Terima kasih….. 🅰2⃣8⃣

Jawaban
———-

‌و عليكم السلام و رحمة الله و بركاته
Bismillah wal Hamdulillah …
Orang-orang yang mati syahid itu banyak, di antaranya:

1⃣ Dibunuh Karena Amar Ma’ruf Nahi Munkar Kepada Penguasa Zalim

Dari Jabir radhiallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda,

سيد الشهداء حمزة بن عبد المطلب ، ورجل قال إلى إمام جائر فأمره ونهاه فقتله

“Penghulu para syuhada adalah Hamzah bin Abdul Muthalib, dan orang yang berkata benar kepada penguasa kejam, ia melarang dan memerintah, namun akhirnya ia mati terbunuh.” (HR. Al Hakim, Al Mustdarak-nya, Ia nyatakan shahih, tetapi Bukhari-Muslim tidak meriwayatkannya. Adz Dzahabi menyepakatinya. Syaikh Al Albany mengatakan hasan, dia memasukkannya dalam kitabnya As Silsilah Ash Shahihah, No. 374)

3⃣ Dibunuh Karena Melindungi Harta

Dari Ibnu Umar Radhiallahu ‘Anhuma, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

مَنْ قُتِلَ دُونَ مَالِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ

”Barangsiapa yang dibunuh karena hartanya, maka dia syahid.” (HR. Al Bukhari No. 2348)

3⃣ Dibunuh karena membela agama, keluarga, dan darahnya (kehormatan)

Dari Sa’id bin Zaid Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

مَنْ قُتِلَ دُونَ مَالِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ وَمَنْ قُتِلَ دُونَ دِينِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ وَمَنْ قُتِلَ دُونَ دَمِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ وَمَنْ قُتِلَ دُونَ أَهْلِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ

Barangsiapa yang dibunuh karena hartanya maka dia syahid, barangsiapa dibunuh karena agamanya maka dia syahid, barangsiapa yang dibunuh karena darahnya maka dia syahid, barangsiapa yang dibunuh karena membela keluarganya maka dia syahid.” (HR. At Tirmidzi, No. 1421, katanya: hasan shahih. Abu Daud, No. 4177. An Nasa’i, No. 4095. Ahmad, Juz. 4, Hal. 76, No. 1565. Dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhib wat Tarhib, Juz. 2, Hal. 75, No. 1411)

4⃣ Mati karena penyakit tha’un, sakit perut, dan tenggelam

Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

مَا تَعُدُّونَ الشَّهِيدَ فِيكُمْ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ قُتِلَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَهُوَ شَهِيدٌ قَالَ إِنَّ شُهَدَاءَ أُمَّتِي إِذًا لَقَلِيلٌ قَالُوا فَمَنْ هُمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ مَنْ قُتِلَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَهُوَ شَهِيدٌ وَمَنْ مَاتَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَهُوَ شَهِيدٌ وَمَنْ مَاتَ فِي الطَّاعُونِ فَهُوَ شَهِيدٌ وَمَنْ مَاتَ فِي الْبَطْنِ فَهُوَ شَهِيدٌ قَالَ ابْنُ مِقْسَمٍ أَشْهَدُ عَلَى أَبِيكَ فِي هَذَا الْحَدِيثِ أَنَّهُ قَالَ وَالْغَرِيقُ شَهِيد

Siapa yang kalian anggap sebagai syahid? Mereka menjawab: “Orang yang dibunuh di jalan Allah, itulah yang syahid.” Nabi bersabda: “Kalau begitu syuhada pada umatku sedikit.” Mereka bertanya: “Siapa sajakah mereka wahai Rasulullah?” Nabi menjawab: “Siapa yang dibunuh di jalan Allah dia syahid, siapa yang mati di jalan Allah dia syahid, siapa yang mati karena tha’un dia syahid, siapa yang mati karena sakit perut maka dia syahid.” Ibnu Miqsam berkata: “Aku bersaksi atas ayahmu, pada hadits ini bahwa Beliau bersabda: “Orang yang tenggelam juga syahid.” (HR. Muslim No. 1915)

5⃣ Juga karena melahirkan, tertiban, dan terbakar. Sebagaimana hadits berikut:

الشَّهَادَةُ سَبْعٌ سِوَى الْقَتْلِ فِى سَبِيلِ اللَّهِ الْمَطْعُونُ شَهِيدٌ وَالْغَرِقُ شَهِيدٌ وَصَاحِبُ ذَاتِ الْجَنْبِ شَهِيدٌ وَالْمَبْطُونُ شَهِيدٌ وَصَاحِبُ الْحَرِيقِ شَهِيدٌ وَالَّذِى يَمُوتُ تَحْتَ الْهَدْمِ شَهِيدٌ وَالْمَرْأَةُ تَمُوتُ بِجُمْعٍ شَهِيدٌ ».

Mati syahid itu ada tujuh golongan, selain yang terbunuh fi sabilillah: “Orang yang kena penyakit tha’un, tenggelam, luka-luka di tubuh, sakit perut, terbakar, tertiban, dan wanita melahirkan.” (HR. Abu Daud No. 3113, shahih)

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah berkata:

قال العلماء:المراد بشهادة هؤلاء كلهم، غير المقتول في سبيل الله، أنهم يكون لهم في الآخرة ثواب الشهداء، وأما في الدنيا، فيغسلون، ويصلى عليهم.

Berkata para ulam
a: Yang dimaksud syahadah (mati syahid) adalah bagi mereka semua, selain karena terbunuh di jalan Allah, dan sesungguhnya bagi mereka di akhirat akan mendapatkan ganjaran syuhada, ada pun di dunia mereka tetap dimandikan dan dishalatkan. (Fiqhus Sunnah, 2/633)
Demikian.

Wallahu a’lam.

RIYADHUS SHALIHIN (29)​

📕 ​Bab Sabar – Nabi Sakit Keras​

​Hadits:​

وعن أنَسٍ – رضي الله عنه – ، قَالَ :
لَمَّا ثَقُلَ النَّبيُّ – صلى الله عليه وسلم – جَعلَ يَتَغَشَّاهُ الكَرْبُ ، فَقَالَتْ فَاطِمَةُ رضي الله عنها :
وَاكَربَ أَبَتَاهُ .

فقَالَ : لَيْسَ عَلَى أَبيكِ كَرْبٌ بَعْدَ اليَوْمِ, فَلَمَّا مَاتَ ، قَالَتْ : يَا أَبَتَاهُ ، أَجَابَ رَبّاً دَعَاهُ ! يَا أَبتَاهُ ، جَنَّةُ الفِردَوسِ مَأْوَاهُ ! يَا أَبَتَاهُ ، إِلَى جبْريلَ نَنْعَاهُ ! فَلَمَّا دُفِنَ قَالَتْ فَاطِمَةُ رَضي الله عنها : أَطَابَتْ أنْفُسُكُمْ أنْ تَحْثُوا عَلَى رَسُول الله – صلى الله عليه وسلم – التُّرَابَ ؟!

رواه البخاري .

​Artinya:​

​Dari Anas r.a. katanya: “Ketika Nabi s.a.w. sudah berat sakitnya, tampak kesedihan saat menghadapi sakaratulmaut, kemudian Fathimah radhiallahu ‘anha berkata: ”Alangkag beratnya sakit yang dihadapi ayahanda.”​

​Beliau s.a.w. lalu bersabda: “Ayahmu tidak akan memperolehi rasa sakit lagi sesudah hari ini.”​

​Selanjutnya setelah Beliau wafat, Fathimah berkata: “Aduhai ayahanda, beliau telah memenuhi panggilan Tuhannya. Aduhai ayahanda, syurga Firdaus adalah tempat kediamannya. Aduhai ayahanda, kepada Jibril kita sampaikan berita wafatnya.”​

​Kemudian setelah beliau dikebumikan, Fathimah radhiallahuanha berkata pula:​

​”Hai Anas, apakah hatimu semua merasa nyaman dengan menimbunkan tanah di atas makam Rasulullah SAW itu?”​

​Maksudnya: Melihat betapa besar kecintaan para sahabat kepada beliau SAW. itu tentunya akan merasa tidak sampai hati mereka untuk menutupi makam Rasulullah s.a.w. dengan tanah.​

​Mendengar ucapan Fathimah radhiallahu ‘anha ini, Anas r.a. diam belaka dan di dalam hati ia berkata:​

​”Hati memang tidak tega berbuat demikian, tetapi sudah demikian itulah yang diperintahkan oleh Beliau SAW sendiri.”​

​(Riwayat Bukhari)​

☆☆☆☆☆

Ustadz Arwani akan membahas detail dalam kajian ​AUDIO​ di bawah ini.

Selamat menyimak

Sebelum Pemberontakan Arab atas Khilafah, Ada Jejak Pengaruh Intelijen Inggris​

Ketika itu Syarif Makkah dijabat oleh Awnurrafiq ibn Muhammad: Awn al-Rafīq Pāshā ibn Muḥammad ibn ‘Abd al-Mu‘īn ibn Awn
عون الرفيق پاشا بن محمد بن عبد المعين بن عون‎

atau disebut juga ‘Awn al-Rafīq Bāshā (Februari 1841–wafat 17 Juli 1905) adalah anggota keluarga Awn dari cabang Suku Qatadah untuk masa jabatan dari 1882 hingga 1905. Beliau lahir di Madinah pada bulan Dzulhijjah 1256 H sebagai anak keempat dari Syarif Muhammad ibn Abd al-Mu’in ibn Awn setelah kakaknya Abdullah, Ali, dan Husayn.

Awn al-Rafīq diangkat menjadi Emir sementara oleh vali (gubernur) Taqiuddin Paşa pada bulan Juni 1877 setelah wafatnya syarif Abdullah yang tidak lain adalah kakaknya sendiri. Sebagai penerus Emir sesuai silsilah maka didatangkanlah Husayn Paşa dari posisinya di İstanbul. Sedangkan Awn ar-Rafiq diberangkatkan ke İstanbul untuk menduduki posisi Konsil Kenegaraan yang vakum itu. Pangkat yang disandang Awn ar-Rafiq selama di İstanbul setara vezir atau menteri.

Diluar dugaan, Emir Husayn terbunuh pada tahun 1880. Sultan Abdülhamid II Han menduga ada upaya penguatan dari faksi pro-Inggris untuk menduduki posisi kesyarifan kedua tanah suci. Oleh sebab itu, Awn ar-Rafiq tidak diangkat untuk menggantikan kakaknya, namun ditunjuklah Syarif Abd al-Muttalib ibn Ghalib pejabat senior dari keluarga Dhawu Zayd. Abd al-Muttalib pernah digoyang secara politis hingga dicopot dari jabatannya tahun 1856.

Dengan dialihkannya jabatan prestisius itu oleh sultan kepada keluarga Zayd yang telah lama bersaing dengan keluarga Awn, maka sultan berharap dapat membatasi ruang gerak agen asing. Sekaligus memperkokoh pengaruh sultan, pikirnya. Memang sepertinya benar, sejumlah diplomat Inggris berupaya membujuk sultan agar tidak melantik Abd al-Muttalib. Bahkan, James Zohrab sebagai konsul Inggris di Jeddah pernah menulis surat kepada gubernur jenderal Inggris di Mesir hingga ke duta besar Inggris bahwa kepentingannya terancam jika bukan Awn al-Rafīq yang dilantik. Dengan blak-blakan Zohrab menulis bahwa Awn ar-Rafiq lebih liberal dan tercerahkan, sedangkan Abd al-Muttalib cenderung fanatik lagi Wahhabi serta membenci orang asing dan Kristen.

Duta besar Inggris untuk Kekhilafahan Turki Utsmani di İstanbul, Austen Henry Layard lekas membalas bahwa keputusan sudah diteken sultan. Namun, Abdülhamid II Han meyakinkan Layard sekaligus juga Awn ar-Rafiq bahwa dia menjadi calon berikutnya sekira petahana mangkat.

Pada tahun 1882, ada upaya dari Menteri Pertahanan, Osman Nuri Paşa (pahlawan Plevna 1877-78) sang legenda, melangkahi sultan untuk mendongkel Abd al-Muttalib. Osman Nuri Paşa ingin agar jabatan strategis sebagai syarif kedua tanah suci tidak jatuh kepada Awn ar-Rafiq. Osman Nuri Paşa menjagokan Abd al-Ilah, adik sulung Awn ar-Rafiq yang lebih netral. Upaya ini ditentang sultan Abdülhamid II Han dan diangkatlah Awn ar-Rafiq sebagai syarif sebagaimana isi kawat telegraf pada bulan Dzul-Qa’dah 1299 H, Oktober 1882. Awn ar-Rafiq menjabat hingga wafatnya di kota Tha’if pada 17 Juli 1905. Ia dimakamkan di pekuburan Abdullah ibn Abbas (ra).

Agung Waspodo, masih kurang membaca bahwa pada masa kepemimpinan Awn ar-Rafiq inilah pengaruh Inggris atas perpolitikan suku Arab menguat. Pada akhirnya semua rencana ini memuncak pada pecahnya Revolusi Arab pada tahun 1915.

Depok, 5 September 2017

Foto: Markas kepolisian Turki Utsmani di kota Makkah pada tahun 1886.

​”berhati-hati dan bersiap siagalah setiap saat”​