Qodho Puasa Ramadhan Dengan Meniatkan Juga Puasa Sunnah

✏Ust. Farid Nu’man Hasan

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷
📌Assalamualaikum warahmatulloh..
Maaf ustadz saya mau bertanya.
Apakah boleh seorang muslimah menqodho  puasa ramadhan kemaren.. tapi bersamaan niatnya dengan puasa ayyamul bidt atau puasa sunnah senin kamis??..
Mohon penjelsan n dalilnya member 🅰1⃣0⃣

Jawaban:

Wa ‘alaikumussalam wa Rahmatullah wa Barakatuh. Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu ‘ala Rasulillah wa Ba’d:

Penggabungan niat puasa, dua atau lebih, pada hari yang sama, tidak kita temukan secara khusus dalam Al Quran dan As Sunnah. Oleh karena itu, pro kontra terhadap hal ini terjadi.

Dalam kumpulan fatwa Al Lajnah Ad Daimah, disebutkan:

هل يجوز صيام التطوع بنيتين: نية قضاء، ونية سنة ….

Apakah boleh berpuasa sunah dengan dua niat: niat qadha dan niat sunah sekaligus ..?

Jawab:
لا يجوز صيام التطوع بنيتين، نية القضاء ونية السنة

Tidak boleh puasa sunnah dengan dua niat baik niat qadha dan niat sunah .. (Al Lajnah Ad Daimah, Fatwa No. 6497)

  Perlu diketahui, bahwa puasa qadha itu wajib, dia mesti didahulukan dibanding puasa sunnah. Tapi kadang, ada orang berpuasa qadha –misal qadha Ramadhan- bertepatan di hari Senin atau Kamis, bisa jadi dia juga mendapatkan pahala sunah Senin-Kamis. Semoga demikian. Jadi niatkan saja puasa Qadha-nya, kalau pun dilakukan di hari Senin atau Kamis, atau bertepatan di hari Ayyamul bidh (tgl 13,14,15), semoga Allah ﷻ memberikan pahala kepadanya.

  Ulama lain mengatakan SAH alias boleh saja menggabungkan itu, Syaikh Abdullah Al Faqih ditanya tentang seseorang yang shaum ‘arafah plus juga shaum qadha, Beliau menjwab -diantaranya:

والظاهر أنه يجزئك التشريك بين نية القضاء ونية صوم يوم عرفة؛ لأن مقصود الشرع يتحقق، إذ المراد أن يحصل صوم يوم عرفة، وقد حصل، كما أنه لو اغتسل يوم الجمعة للجنابة أجزأه عن غسل الجنابة والجمعة عند الأئمة الأربعة. قال العلامة العثيمين رحمه الله في فتاوى الصيام: من صام يوم عرفة، أو يوم عاشوراء وعليه قضاء من رمضان فصيامه صحيح، لكن لو نوى أن يصوم هذا اليوم عن قضاء رمضان حصل له الأجران: أجر يوم عرفة، وأجر يوم عاشوراء مع أجر القضاء، هذا بالنسبة لصوم التطوع المطلق الذي لا يرتبط برمضان. انتهى.

  Yang benar adalah bahwa cukup bagi Anda mencampur antara niat qadha dan niat shaum ‘arafah, karena hal itu sudah mengcover maksud syariat, maksudnya target shaum ‘arafahnya sudah tercapai. Sebagaimana seseorang yang mandi di hari Jumat, maka itu sudah cukup bagi mandi junub dan mandi Jumatnya menurut imam yang empat. Al ‘Allamah Utsaimin Rahimahullah berkata dalam Fatawa Ash Shiyam: “Barangsiapa yang melakukan puasa pada hari ‘Arafah, atau shaum hari ‘Asyura, sedangkan dia masih ada hutang puasa Ramadhan, maka puasa sunnahnya itu  tetap sah. Tetapi apabila niatnya melakukan puasa pada hari ‘Arafah atau pada hari ‘Asyura DENGAN NIAT SHAUM QADHA  RAMADHAN JUGA, maka ia akan mendapati dua pahala. Yaitu   ganjaran puasa ‘Arafah dan‘Asyura, disertai dengan ganjaran qadhanya itu. Penjelasan ini untuk puasa muthlaq, yaitu yang tidak ada  hubungan apa-apa dengan puasa Ramadhan. (Fatawa Asy Syabakah Al Islamiyah, 11/16431)

  Nah, kalau mau tidak mengundang kontroversi atau perdebatan memang lebih baik jalankan sesuai  waktunya saja. Kalau pun mau menjalankan qadha yang pas dengan hari shaum sunnah, niatkan saja qadha-nya, sambil berharap mendapatkan pahala sunnahnya.

Wallahu A’lam

🌿🌺🍀🌻🍁🍄🌷🌸🌹

Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

💼Sebarkan! Raih bahagia..

Non Muslim Ikut Pemilu, Apa Sikap Kita?

✏Ustadz Dr. Wido Supraha

🌿🌺🍁🌸🌼🍀🌻🌷🌹

✍ Pertanyaan dari member A13

Assalaamu ‘alaikum Wr.Wb.

Terkait surat Ali ‘Imran ayat 28 : “Janganlah orang mu’min mengambil orang-orang kafir menjadi wali dst…”
Bagaimana bila ada pemilu, dan kita merasa calon pemimpin adalah orang yang tidak taat agama, bahkan berbeda agama.

Apa yanh harus kita lakukan?

Apa lebih baik golput saja?

Jawaban:

Wa ‘alaikumussalaam warahmatullah,

Jika ada pemimpin yang tidak taat agama namun dia memiliki kekuatan dan manajemen yang baik, maka kekuatannya untuk umat dan ketidaktaatannya adalah untuk dirinya sendiri.
Adapun jika pemimpin itu berbeda agama, dan tidak ada pilihan lain selain seluruhnya beda agama, maka diserahkan kepada para ulama yang otoritatif di masanya, kepada pihak yang mana yang paling membawa maslahah kepada umat secara keseluruhan di atas komunikasi yang telah dibangun dan komitmen tertulis yang telah dibuat.

Wallaahu a’lam,
supraha.com
qudwatuna.com

🌿🌺🍁🌸🌼🍀🌻🌷🌹

Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

💼Sebarkan! Raih bahagia…

Arisan Emas

✏Ustadz Farid Nu’man, S.S.

🌿🌺🍁🌸🍀🌼🌻🌷🌹

Assalamu’alaikum mau tanya.

1. Bagaimana hukum shalat, bila bacaan imam tidak/kurang fashih dalam membaca bacaan rukun shalat, surat alfatihah?

2. Bagaimana dengan hukumnya ARISAN logam mulia atau emas?

[A14 & A15] —————-
Jawaban:

Wa ‘alaikumussalam wa rahmatullah wabarakatuh.

Bismillah wal hamdulilllah .., saya jawab ringkas aja ya ..

1. Hal ini sdh dibahas di MANIS .. silahkan dibuka arsipnya
http://is.gd/OyQ2we

2. Arisan emas, sama dengan membeli emas dgn cicil.  Ini khilafiyah para ulama kontemporer.

A. Kelompok yang melarang. Mereka beralasan bahwa emas adalah barang ribawi (yg harganya berkembang) dan tidak boleh dicicil. Disisi lain, perintah nabi pun tentang transaksi emas mesti yadan biyadin (tunai). Maka, ini dalil yang tegas atas keharaman beli emas dengan cara cicil/kredit.

B. Pihak yang membolehkan, seperti Syaikh Ali Jum’ah, bahwa emas saat ini sudah seperti barang-barang biasa, seperti barang-barang lainnya yanh bisa dijual beli, bukan lagi alat pembayaran sperti zaman dulu. Oleh karena itu, kenyataan di zaman ini mesti memposisikan emas seperti barang lainnya, bukan lagi alat pembayaran. Sehingga dia boleh dicicil sebagaimana cicilan barang lainnya.

Lebih baik memang kepemilikan emas  menggunakan cara2 yang tidak mengundang dan memgandung kontroversi.

Wallahu a’lam

🌿🌺🍁🌸🌼🌻🍀🌷🌹

Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

💼Sebarkan! Raih bahagia…

Mengurus Ibu Atau Dampingi Suami?

✏Ustadzah Dra Indra Asih
🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹
                                                                       
📌 Assalamuallaikum…                
Ibu  saya sedang sakit,sudah sembuh tapi masih ada rasa waswas, selama ini saya yang merawat,padahal saya sudah punya suami,Alhamdulillah suami saya mengizinkan saya mengurus ibu saya,tp saya merasa tidak enak dengan suami saya,malah saya punya adik laki2 sudah menikah juga,tapi malah sibuk dengan karier dan keluarganya,padahal kan anak laki2 yg utama dan surga nya jika mengurus ibu jika sedang sakit atau sudah tua,tapi kenyataannya zaman sekarang malah anak perempuan yg lebih banyak mengurus orangtuanya terutama ibu dibanding anak laki2,anak perempuan surganya pada suami.bukannya saya tidak ridho,tapi apakah saya berdosa jika saya lebih mengurus ibu saya dibanding suami dan rela jauh dari suami,dan suami pulang ke Bandung seminggu sekali,walaupun suami mengizinkan.syukron, wassalam,member 🅰1⃣0⃣.                                   
_________________
Jawaban nya 
Wa alaikumsalam wr wb.                                                           Alhamdulillah ala kuli hal, dalam mengaplikasikan nilai2 dalam Islam, dibutuhkan komunikasi dan saling paham di antara orang yg terkait dg permasalahan.
1. Perlu mengkomunikasikan secara baik dg adik laki2 masalah kewajibannya thd orang tua.
2. Perlu mengkomunikasikan dan hati2 dan jika memungkinkan dg ibu, usulan agar ibu mau pindah ke rumah anak perempuannya utk memudahkan anak perempuannya juga bs optimal dg keluarganya.
3. Alhamdulillah sdh ada komunikasi dg suami yg lalu mengizinkan istri merawat ibunya.
4. Semoga dg kelapangan hati ukhty dan suami, Allah mudahkan dan berkahi kehidupan keluarga ukhty.
In shaa Allah ketika yakin dg apa yg sudah dilakukan, Allah akan berikan solusi yg terbaik, misalnya adik turut bergantian merawat ibu atau ibu berkenan pindah atau solusi yg lain yg terbaik yg Allah putuskan.
Wallahu A’lam
Wash Shallallahu ‘ala Sayyidina Muhammadin wa ‘ala Aalihi wa Ashhabihi ajma’in. 
                  
🌿🌺🍀🌻🍁🍄🌷🌸🌹
Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com
💼Sebarkan! Raih bahagia..

Larangan Talaqqi Ruqban (Mencegat Kafilah Dagang)

📆 Jumat,  9 Jumadil Akhir 1437H / 18 Maret 2016
📚 Muamalah
📝 Ustadz Rikza Maulan, Lc,. M.Ag
🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁 
Materi sebelumnya bisa dilihat di tautan berikut
📚Dampak Talaqqi Rukban Pada Jual Beli
Ulama berbeda pendapat, apakah jual beli dalam kasus talaqqi rukban berkonsek wensi pada rusak (fasad) nya jual beli tersebut, ataukah jual beli tersebut tetap sah?
Sebagian ulama berpenda pat bahwa apabila dilihat dari dzahir haditsnya, maka jual beli tersebut tetap sah dan tidak rusak (fasad).
Karena larangan tersebut merupakan hal yang berada di luar substansi jual belinya, yaitu di luar rukun dan syarat jual beli. Oleh karenanya, tidak mengganggu keabsahan akad jual belinya.
Juga karena dalam hadits kedua disabdakan oleh Nabi SAW, bahwa pemilik barang (kafilah) boleh melakukan khiyar (meneruskan atau membatalkan jual beli), apabila ia sudah sampai di pasar dan mengetahui harga pasar.
Sedangkan sebagian ulama Malikiyah dan madzhab Hambali berpendapat bahwa jual belinya tidak sah dan batal. Karena larangan menunjukkan haram, dan sesuatu yang haram tidak boleh dilakukan.
📚Penyebab Larangan Talaqqi Rukban
Sebab larangan talaqqi rukban atau menghadang kafilah dagang ini adalah sebagai berikut :
🔹Potensi adanya khida’ (tipuan) atau pengelabuan harga pasar. 
Karena penjual belum mengetahui berapa harga pasar, dan bisa jadi si pembeli sudah mengetahuinya, namun ia memanfaatkan ketidaktahuan penjual dengan memberikan informasi palsu.
🔹Potensi adanya dzulm (aniaya) terhadap penjual. 
Karena bisa jadi, atas adanya informasi yang tidak benar berkenaan dengan harga yang sesungguhnya, maka penjual melepas harga yang jauh lebih rendah dari harga yang seharusnya.
🔹Potensi hilangnya “an taradhin” (saling ridha), baik dari salah satu pihak, maupun kedua belah pihak, oleh karena adanya manipulasi informasi. Sementara saling ridha merupakan salah satu syarat sahnya jual beli.
📚Bagaimana apabila terjadi kasus, si penjual di tawar dagangannya di tengah perjalanan sebelum ia sampai ke pasar, dan si penjual benar-benar telah mengetahui harga pasaran?
Dalam hal, si penjual mengetahui harga pasar lalu dagangannya dibeli orang di tengah-tengah perjalanannya, dan ia rela serta ridha dengan harga yang ditawar oleh si pembeli, maka jual belinya sah, dan tidak termasuk dalam kategori jual beli yang dilarang.
Karena seluruh illat atau sebab larangannya menjadi tidak ada. Dan dalam hal larangannya sudah tidak ada, maka jual belinya berlaku seperti jual beli yang standar, yaitu sah nya transaksi.
📚Berlaku Bagi Pedagang Yang Berkendara Atau Berjalan Kaki?
Para ulama mengemukakan, bahwa secara dzahir larangan dalam hadits di atas adalah untuk kafilah dagang yang menggunakan kendaraan. 
Karena dalam hadits disebutkan ( الركبان ) yang secara bahasa berarti para pengendara, atau yang mengendarai kendaraan.
Namun ulama sepakat bahwa yang dimaksud adalah bukan hanya pedagang yang mengendarai kendaraan, namun juga semua pedagang termasuk yang berjalan kaki.
Menguatkan pendapat tersebut, adalah hadits kedua riwayat Abu Hurairah ra, dimana nabi bersabda yang redaksinya (يتلقى الجلب ) yang berarti menghadang barang dagangan. Tanpa menyebutkan apakah dengan berkendaraaan, atau berjalan kaki.
Sehingga kesimpulannya, menghadang atau mencegat kafilah dagang tersebut adalah haram, baik pedagangnya berkendaraan atau berjalan kaki.
📚Makna Khiyar
Hadits di atas menjelaskan bahwa “pemilik barang boleh melakukan khiyar, apabila ia sudah sampai ke pasar.”
Khiyar adalah hak pilih bagi salah satu pihak (dalam hal ini adalah bagi pedagang atau bagi pemilik barang), untuk meneruskan atau membatalkan transaksi, yang dikaitkan dengan syarat atau peristiwa tertentu.
Dalam konteks hadits di atas, pedagang atau kafilah dagang apabila telah terlanjur melepas barang dagangannya di tengah perjalanan, kepada pembeli yang membeli barangnya di tengah perjalanannya, maka ia memiliki hak khiyar yaitu hak pilih; apakah akan meneruskan transaksinya atau membatalkannya, apabila ia telah sampai di pasar dan mengetahui berapa harga pasar.
Jika penjual berkeinginan membatalkan transaksi, maka si pembeli harus mengembalikan barangnya secara keseluruhan, dan pedagang juga harus mengembalikan uangnya secara keseluruhan.
Hanya saja ulama berbeda pendapat berkenaan dengan khiyar dalam talaqqi rukban ini, apakah khiyar terjadi langsung pada saat jual beli dengan penghadang kafilah dagang tanpa di syarakatkan pada akad, ataukah ia terjadi khiyar apabila diyaratkan khiyar pada saat akad?
Jumhur ulama berpendapat bahwa khiyar langsung terjadi meskipun tidak disyaratkan sebelumnya. Karena khiyar dimaksudkan untuk menjaga kepentingan penjual dari adanya unsur tipuan dalam harga (karena ia belum mengetahui harga pasar), dan agar ia tidak merugi.
Sementara ulama lainnya berpendapat bahwa hal tersebut harus disepakati di awal akad, akan adanya khiyar.
📚Larangan Berlaku Baik Bagi Pembeli Maupun Bagi Penjual
Secara dzahir, hadits di atas melarang untuk menghadang kafilah dagang lalu membeli barang dagangan mereka sementara mereka belum sampai di pasar dan atau belum mengetahui harga pasar.
Namun para ulama sepakat, bahwa larangan tersebut berlaku bukan hanya bagi calon pembeli yang menghadang para kafilah untuk membeli barang mereka, namun juga berlaku bagi penjual yang menghadang pembeli yang akan ke pasar, sebelum pembeli mengetahui harga pasar.
Karena illat (sebab) larangannya adalah untuk menjaga kemasalahatan jual beli bagi semua pihak, termasuk untuk pasar agar tercipta suasana jual beli yang baik dan saling ridha.
📚Hikmah Larangan Talaqqi Rukban
Islam merupakan agama yang universlal, yang ajarannya mencakup seluruh aspek kehidupan manusia. Dan diantara cakupan ajaran Islam adalah mencakup sisi muamalah, khususnya jual beli. Sehingga Islam demikian memperhatikan sisi kemaslahatan pada jual beli, dan memberikan aturan untuk melindungi kemaslahatan umat manusia.
Dalam jual beli pun, Islam tidak hanya memperhatikan pada sisi objek akad dalam jual beli semata, akan tetapi juga sangat memperhatikan pada tatacara dan proses dalam jual belinya. Sehinga tata cara dan proses yang berpotensi menimbulkan kerugian salah satu pihak atau bahkan kedua belaih pihak menjadi dilarang.
Pentingnya kesetaraan posisi antara penjual dan pembeli, dimana keduanya memiliki hak dan kewajiban yang sama. Dan oleh karenanya, ketika melakukan transaksi mereka harus saling ridha satu dengan yang lainnya. Itulah sebabnya, Islam melarang jual beli yang tidak didasari dengan an taradhin. Maka Ijab dan Qabul merupakan representatif dari tanda keridhaan kedua belah pihak.
Informasi merupakan sesuatu yang sangat penting dalam transaksi. Karena apabila transaksi yang diterima adalah salah, maka akan berdampak bisa merugikan salah satu pihak. Oleh karenanya, tidak bolehnya mencegat kafilah dagang adalah karena potensi mendapatkan informasi yang tidak tepat atau bahkan palsu, lalu merugikan pihak penjual.
Islam mengharamkan manipulasi dalam segala transaksi, apapun bentuknya. Terlebih-lebih apabila manipulasi itu dimaksudkan untuk menguntungkan diri sendiri yang sekaligus merugikan pihak lain. Itulah sebabnya dilarangnya berbagai bentuk jual beli yang mengandung hal-hal yang manipulatif, seperti larangan jual beli najsyi, jual beli habalil habalah, jual beli urbun, dsb.
Keabsahan jual beli dan transaksi akan mendatangkan keberkahan. Keberkahan dalam rizki, insya Allah akan mendatangkan manfaat yang besar. 
Karena rizki yang halal, kecenderungannya akan mendorong seseorang untuk melakukan hal-hal yang baik. Sebaliknya rizki yang haram, kecenderungannya akan mendorong pada perbuatan buruk dan dosa.
والله تعالى أعلى وأعلم بالصواب
والحمد لله رب العالمين
🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹
Dipersembahkan:
www.iman-islam.com
💼 Sebarkan! Raih pahala…

Harta = Kebaikan

📆 Jumat,  9 Jumadil Akhir 1437H / 17 Maret 2016
📚 Motivasi
📝 Ustadz Abdullah Haidir Lc.
🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁 
QS. Al-‘Aadiyaat: 8
وَإِنَّهُ لِحُبِّ الْخَيْرِ لَشَدِيدٌ – سورة العاديات: 8
“Sesungguhnya manusia sangat bakhil karena kecintaannya terhadap hartanya.” 
Ayat ini berbicara tentang sebuah kenyataan tentang tabiat manusia secara umum terkait dengan hartanya. Yaitu bahwa manusia sangat cinta terhadap hartanya. 
Ada pula yang menafsirkan bahwa kecintaannya terhadap harta, mendorong manusia untuk bersifat bakhil, enggan mengeluar kannya di jalan Allah. 
Yang menarik dari ayat tersebut adalah bahwa Allah menyebutkan harta dengan ungkapan (الخير) yang secara harfiah artinya ‘kebaikan’. 
Para ulama tafsir sepakat bahwa yang dimaksud ‘kebaikan’ dalam ayat di atas adalah harta. Begitu pula kata yang sama untuk makna yang sama terdapat dalam Surat Al-Baqarah: 180. 
Abu Bakar Al-Jazairi mengatakan bahwa harta disebut dengan istilah ‘kebaikan’ berdasarkan urf  (kebiasaan), maksudnya sudah dikenal di tengah bangsa Arab bahwa yang dimaksud (الخير) adalah harta, juga karena dengan harta akan dapat dilakukan berbagai kebaikan jika dikeluarkan di jalan Allah. (Tafsir Muyassar, Al-Jazairi)
Dari sini setidaknya dapat disimpulkan bahwa sebenarnya harta secara langsung bukanlah ‘sumber keburukan’, meskipun kenyataannya banyak manusia yang tergelincir karenanya. 
Maka, enggan mencari harta dengan alasan agar tidak tergelincir bukanlah jawaban yang tepat, bahkan bisa jadi itu menjadi sebab ketergelinciran dari pintu yang lain. 
Karena, banyak juga keburukan yang terjadi akibat kekurangan harta. 
Namun yang harus diluruskan adalah sikap kita terhadap harta, bahwa dia bukanlah tujuan dan sumber kebahagiaan itu sendiri, tapi sarana untuk mendapakan kemuliaan dalam kehidupan dan merelisasikan kebaikan untuk meraih kebahagiaan. 
Dengan paradigma seperti ini seseorang akan semangat berusaha meraih harta dan menyalurkannya dengan cara yang halal.  
Bahkan dalam surat Al-Araf ayat 32, Allah mengisyarat kan bahwa tujuan Dia menciptakan harta (perhiasan dunia) pada hakekatnya adalah untuk orang beriman. 
Maka, ‘cinta harta’ atau ‘mengejar harta’ tidak dapat secara mutlak dikatakan buruk. Sebab, selain cinta harta memang dasarnya adalah fitrah, diapun dapat menjadi pintu kebaikan yang banyak selama digunakan dengan benar.
Imam Bukhari meriwayatkan dalam Al-Adabul Mufrad-nya, dari Amr bin Ash, dia berkata:
“Rasulullah saw memerintahkan aku untuk menemuinya dengan membawa perlengkapan pakaian dan senjata. Maka aku datang menghadap beliau saat beliau sedang berwudhu, lalu dia memandangiku dari atas hingga bawah. 
Kemudian berkata, “Wahai Amr, aku ingin mengutusmu dalam sebuah pasukan, semoga Allah memberimu ghanimah dan aku ingin engkau mendapatkan harta yang baik.” 
Maka aku berkata, “Sungguh, aku masuk Islam bukan karena ingin harta. Tapi aku masuk Islam karena Islam dan aku dapat bersama 
Rasulullah saw.” Maka Rasulullah saw bersabda, 
يا عَمْرو ، نِعْمَ المَالُ الصَّالِحُ للمَرءِ الصَالِحِ 
“Wahai Amr, sebaik-baik harta, adalah milik orang yang saleh.” 
Ucapan Rasulullah saw ini setidaknya memberikan dua pesan kepada kita; 
Semangat membina diri agar menjadi orang saleh dan semangat berusaha agar menjadi orang kaya…  
Abdullah bin Mubarak suatu hari menjamu makan orang-orang miskin, lalu setelah itu dia berkata, 
لَوْلاَكَ وَأَصْحَابَكَ مَا اتَّجَرْتُ
“Kalau bukan kalian dan orang-orang seperti kalian, saya tidak akan  berdagang”
 (Siyar A’lam An-Nubala..)
Wallhua’lam.
🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹
Dipersembahkan:
www.iman-islam.com
💼 Sebarkan! Raih pahala…

Teruslah Melaju Untuk Menjemput Harapan

📆 Jumat,  9 Jumadil Akhir 1437H / 17 Maret 2016

📚 Motivasi

📝 Ustadz Umar Hidayat, M.Ag

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁

Jalan-jalan menuju harapan akan dilalui dengan penuh kesabaran, begitulah tabiat orang beriman. Mereka meyakini bahwa jalan yang dilalui bagian dari skenario Ilahi.

Sampainya pada harapan tak sedikit kan bertemu dengan ujian yang akan semakin menangguhkan.
Sebelum Allah memberikan kemenangan, sebelum Allah memberikan kemuliaan, yang tidak diberikan kecuali kepada orang-orang mulia yang Allah pilih, karena telah teruji, dan jujur dalam jihadnya.

Mungkin kita tidak menyadarinya kalau sesungguhnya kita sedang meniti jalan menuju kemuliaan. Allah telah menyediakan bilik surga yang khusus disediakan untuk para hambaNya yang lolos ujian.

Mungkin kita pernah mengalami masa-masa sulit ketika kita sedang bersenandung ikhtiar dalam kebaikan? Sebaliknya menjadi aneh, ketika kita dengan ringan kaki begitu mudahnya bila bersentuhan dengan keburukan.

Sebagai muslim, tentu kita meyakini kebenaran akan janji Allah SWT dalam Al Qur’an yang menyatakan, “Sesungguhnya setelah kesulitan pasti ada kemudahan”.

Dia nyatakan itu sampai diulang dalam QS 94:5-6. Pengulangan bukan lantaran Allah tidak bisa dipegang janjinya, tetapi justru dengan cara Allah ingin membesarkan hati manusia ketika bersahabat dengan kesusahan dan kesulitan.

“Man Jadda, wa jada”; siapa yang tekun penuh kesungguhan pasti ia berhasil, demikian salah satu peribahasa Arab yang kita dengar sejak kita masa kanak-kanak.

Tekun yang berarti kita sejatinya kita merenda semua potensi dan kemampuan yang dimiliki secara maksimal untuk mengatasi segala rintangan dengan kerja keras dan kerja cerdas secara optimal terus-menerus.

Sunatullah yang boleh jadi sering kita alami. Semakin kita tekun, semakin banyak kemudahan dan energi positif yang menyebar pada lingkungan. Ya sebut saja sebagai “keberuntungan”.

Jadi, mari kita biasakan bercermin pada suara hati, karena dia yang paling jujur.

Bukankah saat kita melakukan semua tindakan kebaikan dengan sepenuh hati, termasuk mengatasi berbagai ujian yang merintanginya, segalanya menjadi begitu nikmat dan indah, bukan?

Dan, sebaliknya saat kita melakukan berbagai tindakan keburukan, ada suara hati yang sesungguhnya menolak, bukan?

Hasrat jiwa yang menggelora untuk membersamai anugerah akal dan hati secara maksimal demi kebaikan akan terasa menggetarkan diri, demikian pesan seorang ahli tasawuf.

Getaran ini bakal mampu menggerakkan berbagai tindakan nyata dalam kehidupan, terlebih lagi saat kita mampu menaklukkan segala yang merintanginya.

Keep spirit!

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

Perjanjian yang Merontokkan Turki Utsmani, Melahirkan Republik Turki, dan Menaikkan Mustafa Kemal

📆 Kamis, 8 Jumadil Akhir 1437H / 17 Maret 2016

📚 SIROH DAN TARIKH

📝 Pemateri: Ust. AGUNG WASPODO, SE MPP

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁

Baca untuk sedikit memahami masa genting itu: Perjanjian Sèvres – 10 Agustus 1920

Perjanjian ini adalah satu dari serangkaian perjanjian yg diadakan oleh negara-negara pemenang Perang Dunia Pertama untuk menekan negara-negara Central Powers kepada kehendaknya. Perjanjian Sèvres ini ditandatangani pada hari Selasa 25 Dzul-Qa’dah 1338 Hijriah (10 Agustus 1920) di pabrik keramik di Sèvres, Paris.
Perjanjian ini menjadi awal dari pengeratan atas serta penghancuran Khilafah Turki Utsmani.

📎Penghancuran Khilafah Turki Utsmani

Butir-butir perjanjian ini yang begitu menyakitkan bagi Turki Utsmani karena dilandasi oleh dendam atas kekalahan negara-negara Sekutu pada Kampanye Militer di Gallipoli. Butiran yang menunjukkan hal tersebut adalah menyatakan bahwa “negara” Turki yang baru harus melepaskan seluruh wilayah Turki Utsmani yang penduduknya tidak berbudaya Turki berikut sebagian wilayah Turkinya yg strategis. Butir perjanjian yang paling brutal adalah wilayah Turki Utsmani di bagian timur dari Mediterranean yg semuanya dikerat serta diperuntukkan bagi Mandat Inggris bagi Palestina dan Mandat Perancis bagi Syria.

📎 Efek pada Nasionalisme Turki

Butiran perjanjian ini mendidihkan rasa permusuhan serta meningkatkan sentimen nasionalisme bangsa Turki. Sebagai bentuk kebencian atas keputusan dan keputusasaan ini terlihat pada tindakan mencabut hak kewarganegaraan atas keempat perwakilan resmi Turki Utsmani yg menandatangani (signatories) perjanjian tersebut. Keempat orang tersebut adalah Rıza Tevfik, Menteri Utama (Grand Vizier) Damat Ferid Pasha, duta besar Hadi Pasha, dan Menteri Pendidikan Reşid Halis; mereka berempat diutus oleh Sultan Mehmed VI.

Pencabutan status kewarganegaraan keempat orang utusan tersebut dilakukan oleh Perwakilan Tinggi Nasional (Grand National Assembly) yg dipimpin oleh Mustafa Kemal. Butiran perjanjian yg begitu keras itu akhirnya mendorong meletusnya Perang Kemerdekaan Turki (Turkish War of Independence) yang bertujuan untuk mengusir seluruh pasukan pendudukan Sekutu di tanah bekas Turki Utsmani. Perang ini kemudian berakhir setelah disepakatinya Perjanjian Lausanne yg butirnya dapat diterima oleh Mustafa Kemal dan pasukan nasionalis Turki yg dipimpinnya. Perjanjian Lausanne lah yang kemudian melahirkan Republik Turki.

📎Perjanjian Lain dan Kesepakatan Rahasia

Dalam perspektif yang sama, Perjanjian Versailles (28 Juni 1919) yg ditandatangani oleh Jerman dirancang untuk menghalangi seluruh konsensinya atas mendiang Khilafah Turki Utsmani, termasuk diantara yang paling penting adalah pelarangan atas hak perekonomian serta hak perdagangan bagi Jerman di wilayah Turki Utsmani.

Disamping itu, Perancis, Inggris, dan Italia juga menyepakati Perjanjian Tiga Pihak (“Tripartite Agreement”) pada tanggal yg sama untuk memastikan konsensi kepentingan Inggris atas sumber minyak dan perdagangan di seluruh bekas wilayah Turki Utsmani. Termasuk diantaranya adalah pengambil-alihan sejumlah perusahaan Jerman kepada sejumlah perusahaan Tripartite yg kemudian beroperasi di bekas wilayah Khilafah Turki Utsmani.

📌Beratnya Butiran Sèvres

Butiran yg dipaksakan pada Perjanjian Sèvres atas Turki Utsmani terbukti lebih keras daripada butiran pada Perjanjian Versailles atas Jerman. Negosiasi terbuka pasca Perjanjian Versailles antar Sekutu berlangsung selama hampir 15 bulan yang dimulai dari Konferensi Perdamaian Paris hingga ke Konferensi London dan baru menemukan bentuknya setelah Konferensi San Remo pada bulan April 1920.

📎Perjanjian Rahasia Lainnya

Perancis, Italia, dan Inggris sudah secara rahasia membagi dan mengerat wilayah Khilafah Turki Utsmani bahkan sejak 1915. Namun, pelaksanaannya mundur akibat sulitnya mendapatkan kesepakatan antar negara Sekut itu sendiri dan pada akhirnya dipengaruhi oleh efek dari Pergerakan Kemerdekaan Turki.

Perjanjian Sèveres ini dibekukan selama Perang Kemerdekaan Turki hingga pihak-pihak yang bertikai dapat menyepakati kembali butirannya yg termaktub di dalam Perjanjian Lausanne yg ditandatangani dua kali pada tahun 1923 dan 1924.

Negara Sekutu besar yang diperkecualikan dalam Perjanjian Sèvres adalah Amerika Serikat. Russia juga tidak masuk dalam Perjanjan Sèvres ini karena sudah memiliki negosiasi terpisah pada Perjanjian Brest-Litovsk 1918 langsung dengan Turki Utsmani. Pada perjanjian Brest-Litovsk itu, atas tekanan langsung dari Menteri Utama (Grand Visier waktu itu) Talat Pasha maka Turki Utsmani memperoleh kembali wilayah yg dirampas oleh Russia pada Perang Russia-Turki Utsmani 1877-78. Wilayah yg dikembalikan kepada Turki Utsmani adalah Ardahan, Kars, and Batumi. Sir George Dixon Grahame dari Inggris, Alexandre Miller dari Perancis, dan Count Lelio Bonin Longore dari Italia turut menandatangani perjanjian itu.

Agung Waspodo, tertegun betapa diplomat dan diplomasi menjadi prajurit tempur di meja perundingan dan dampaknya bisa lebih dahsyat daripada kemenangan di medan perang, baru sedikit memahami setelah 95 tahun kemudian.. belum satu abad hal ini terjadi, kawan!

Depok, 10 Agustus 2015.. hampir masuk waktu maghrib.

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

Bagaimana Awal Legenda Mustafa Kemal Agar Tidak Semua Tentangnya Menjadi Bias

📆 Kamis, 8 Jumadil Akhir 1437H / 17 Maret 2016
📚 SIROH DAN TARIKH
📝 Pemateri: Ust. AGUNG WASPODO, SE MPP
🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁 
Pertempuran di Chunuk Baır 7-19 Agustus 1915
Pertempuran yg dikenal oleh bangsa Turki sebagai Conk Bayırı Muharebesi adalah bagian dari Kampanye Militer di Semenanjung Gallipoli yg dilancarkan oleh Sekutu pada Perang Dunia Pertama melawan Khilafah Turki Utsmani.
📎 Fase Awal
Pada tanggal 26 Ramadhan 1333 Hijriah (8 Agustus 1915) bala tentara Sekutu mengirimkan beberapa kesatuannya untuk merebut area bebukitan yg bernama Chunuk Baır. Pada sore harinya, mereka yg telah menduduki puncak tersebut diperkuat oleh 2 grup dari Resimen Berkuda Auckland dari Divisi ANZAC.
Pasukan dari gelombang pertama ini merasakan gencarnya hujan artileri Turki Utsmani dan tembakan-tembakan terarah sehingga mereka terpaksa ditarik mundur serta digantikan posisinya pada jam 20.30 oleh Batalion Otago dari Selandia Baru dan Resimen Berkuda Wellington dari ANZAC. Hampir 24 jam hujan tembakan setelah itu menyebankan mereka ini juga digantikan posisinya pada jam 20.00 tanggal 9 Agustus keesokan harinya. Gelombang pengganti itu terdiri dari Resimen Loyal North Lancashire dan Batalion ke-5 dari Resimen Wiltshire. Pasukan yg diberangkatkan pada gelombang pengganti kedua ini nantinya hampir semua tewas pada serangan besar-besaran pada pagi hari Selasa tanggal 28 Ramadhan 1333 Hijriah (10 Agustus) yg dipimpin oleh Mustafa Kemal.
📎Latar Belakang
Menguasai Chunuk Baır atau “Çanak Bayırı” (“Tebing Ceruk”) yg kini dikenal sebagai “Conk Bayırı”) adalah puncak kedua dari Pebukitan Sarı Baır yg termasuk ke dalam sasaran sekunder Serangan Bulan Agustus. Serangan ini dimaksudkan untuk menjadi pemecah keadaan sama kuat.
Penguasaan atas Chunuk Baır merupakan satu-satunya kesuksesan Sekutu sepanjang kampanye di Gallipoli. Namun keberhasilan itu pun sulit dipertahankan karena lokasinya tidak mudah untuk dipertahankan dari arah penyerangan pihak Sekutu. Bukit tersebut dapat direbut kembali oleh pasukan Turki Utsmani dan setelah itu tidak lepas kembali sampai akhir peperangan.
⚔ Pertempuran
Kesempatan untuk mendapatkan kemenangan secara cepat di Chunuk Baır menguap ketika sekitar jam 08.00 pihak Turki Utsmani sudah mulai menembaki pasukan Selandia Baru yg baru mendaki di sekitar area “The Spur.” Komandan Divisi Ke-9  Let.Kol. Hans Kannengieber berkebangsaan Jerman sendiri telah mendaki bukit dan mengarahkan pembuatan parit pertahanannya dengan cekatan.
Pasukan Selandia Baru yg bergerak pada siang hari, mendaki lereng bukit yg terjal, serta dihadapkan pada pertahanan pihak Turki Utsmani yg semakin menguat ini semakin kehilangan kesempatannya walau perintah serang tetap dikeluarkan oleh Jend. Godley melalui Johnston.
Johnston memerintahkan Batalion Auckland untuk menyerang dan sekitar 100 pasukan selamat sampai area “The Pinnacle” untuk segera menggali pertahanan. Jika menengok ke belakang, terdapat 300 pasukan yg gugur untuk sampai ke tempat tersebut sejak mereka memulai pendakian dari “The Apex.” Johnston memerintahkan Let. Kol. William Malone untuk terus menyerang namun ia menolak dengan alasan tidak ingin membahayakan prajuritnya dengan serangan siang hari; ia berjanji akan menjalankan perintah tersebut pada malam harinya.
Keesokan harinya, Ahad 26 Ramaadhan 1333 Hijriah (8 Agustus) hujan tembakam dari kapal perang Sekutu pada dini hari sekitar jam 03.00 menghantam puncak Chunuk Baır tersebut. Setelah itu laju gerakan pasukan mendaki bukit hampir tidak mengalami perlawanan karena pasukan Turki Utsmani keluar dari area tersebut untuk mencari perlindungan. Tanah di area tersebut sangat keras sehingga pasukan Turki Utsmani tidak sempat menggali parit lebih dalam untuk membangun bunker anti hujan artileri.
⚔ Sulitnya Bertahan di Chunuk Baır
Pasukan Sekutu kemudian juga merasakan bahwa mempertahankan Chunuk Baır bukan sesuatu yg mudah. Di area tersebut hanya mungkin digali pertahanan di sela-sela bebatuan cadas. Puncak bukit itu juga sangat terbuka untuk diserang hujan artileri dari posisi garis-pertahanan utama Turki Utsmani dari dua arah, yaitu “Battleship Hill” di bagian selatan dan Bukit-Q di utaranya.
Jika rencana umum Sekutu berjalan sesuai rencana, pada saat itu seharusnya Bukit-Q sudah lebih dahulu dikuasai. Memang benar bahwa besok elemen pasukan Gurkha telah menguasainya namun mereka tidak pada posisi untuk membantu pasukan di Chunuk Baır.
🏇🏿 Serangan Balik Turki Utsmani
Sekutu tidak perlu menunggu lama, karena pada jam 05.00 pasukan Turki Utsmani telah memulai serangan balik mereka. Curamnya jurang bukit tersebut membuat pasukan Turki Utsmani dapat bergerak hingga mendekati 20 m dari parit lawan tanpa terdeteksi. Serangan dalam jarak yg cukup dekat itu memaksa pasukan Selandia Baru untuk bertahan habis-habisan. Bahkan tidak jarang senapan ditembakkan berulang-kali hingga popor kayunyapun memanas dan tidak mungkin dipegang terlalu lama. Bayonet bermain karena gelombang serangan Turki Utsmani tidak dapat semuanya dihentikan. Bantuan dari pihak Sekutu tidak mudah untuk mencapai posisi ini. Tidak jarang pasukan Sekutu justru terkena tembakan artileri teman dari garis belakang. Pada akhirnya Turki Utsmani berhasil mengatasi sisi timur pertahanan bukit tersebut dan beberapa pasukan Selandia Baru tertawan.
Sisi timur tersebur dengan segera diperkuat dengan hadirnya elemen dari Divisi Ke-8 yg datang dari Helles di selatan semenanjung. Seiring dengan berubahnya gambaran taktis dari keseluruhan kampanye Sekutu di Gallipoli, maka Jend. Otto Liman von Sanders memberikan kepercayaannya kepada Kol. Mustafa Kemal untuk memimpin pertahanan di sektor Teluk Suvla dan Sarı Baır.
🏇🏿 Serbuan Akhir Turki Utsmani
Pada pagi hari Selasa, 28 Ramadhan 1333 Hijriah, Kol. Mustafa Kemal memimpin serangan umum balatentara Turki Utsmani dalam beberapa gelombang. Jika bukit Chunuk Baır, satu-satunya keberhasilan Sekutu pada Serangan Bulan Agustus, berhasil direbut kembali olehnya maka peperangan ini bisa dikatakan selesai. Rencana Kemal tidak terlalu muluk namun diharapkan efektif; yaitu mengalahkan lawan dengan mengandalkan jumlah berkali lipat lebih banyak. Bedanya dengan Godley yg memimpin dari kapal yg jauh dari garis pertempuran, Kemal memimpin pada garis depan. Bahkan konon ia pernah tertembak lawan, namun jam-kantong yg terbuat dari besi menyelamatkan dadanya sehingga peluru tidak menembus dirinya.
Secara umum terdapat sekitar 2.000 pasukan sekutu yg bertahan di puncak Chunuk Baır dan tebingnya dengan sekitar 3.000 di area “The Farm” dari Brigade Baldwin. Pasukan Turki Utsmani menyapu batalion Lancashire dari puncak Chunuk Baır sampai ke prajurit terakhir. Sedangkan batalion Wiltshire dipukul mundur dari tebingnya sehingga banyak juga yg jatuh ke dalam jurang. Pasukan Turki Utsmani membanjiri hingga ke lembah “Rhododendron Spur” dan bahkan memukul mundur New Army.
Perubahan keadaan yg sedemikian drastis memaksa satuan senapan mesin Selandia Baru yg berada di “The Apex” memutar arah tembakan untuk menghujani serbuan masif ini untuk mencegah mereka menguasai “The Sour.” Penembak senapan mesin Sekutu sudab tidak dapat lagi membedakan antara pasukan kawan dan lawan. Mereka terpaksa menembaki siapa saja, termasuk rekan mereka dari New Army yg mundur panik bersama dengan laju pasukan Turki Utsmani. Pasukan Turki Utsmani berhasil mencapai sisi lain dari lembah tersebut di area “The Farm” dan menghabisi Brigade Baldwin yg berjumlah 1.000 di sana dan sisanya mundur tak tentu arah.
Agung Waspodo, mulai sedikit memahami mengapa Mustafa Kemal begitu mudah menjadi tenar dan dielukan oleh masyarakat Turki pada era berikutnya. Ia menjadi legendaris sejak masih menjabat sebagai perwira menengah di Gallipoli.. setelah 100 tahun lebih 24 menit kemudian.
Depok, 8 Agustus 2015, tengah malam lewat sedikit.. maklum baru bisa sekarang karena kemarin cukup padat agendanya..
🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹
Dipersembahkan:
www.iman-islam.com
💼 Sebarkan! Raih pahala…

GERHANA TIDAK TERLIHAT BERARTI TIDAK ADA SHALAT GERHANA?

✏Ustadz Farid Nu’man
🌿🌺🍁🍀🌸🌷🌻🍄🌹
GERHANA TIDAK TERLIHAT BERARTI TIDAK ADA SHALAT GERHANA
Karena shalat gerhana ini dikaitkan dengan penglihatan, bukan berdasarkan hisab atau hasil perkiraan ilmu falak atau astronomi. Nabi saw bersabda : 
فاذا رايتموها فافزعوا الي الصلاة
Jika kalian melihat gerhana (matahari atau bulan) maka bersegeralah untuk melaksanakan sholat. ( HR. Bukhori no 1047)
Syaikh Muhammad bin sholeh al utsaimin pernah ditanya, “apa hukum jika gerhana matahari tertutup awan mendung, namun sudah dinyatakan di berbagai surat kabar sebelum itu bahwa nanti akan terjadi gerhana dengan izin Alloh pada jam sekian dan sekian. Apakah shalat gerhana tetap dilaksanakan walau tidak terlihat gerhana..? 
Syaikh menjawab, ” Tidak boleh berpatokan pada berbagai berita yang tersebar atau berpatokan semata-mata dengan berita dari para astronom. Jika langit mendung, maka tidak ada shalat gerhana karena Nabi Saw mengaitkan hukum dengan penglihatan. Nabi saw bersabda : jika kalian melihat terjadinya gerhana, maka segeralah sholat. Satu hal yang mungkin Alloh menyembunyikan penglihatan gerhana pada suatu daerah, lalu menampakkannya pada daerah lainnya. Ada hikmah di balik itu semua.” ( sumber: saaid.Net)
Sehingga jika ada yang shalat gerhana padahal cuma melihat di TV atau berpatokan pada berita saja, nyatanya di daerahnya sendiri tidak tampak gerhana karena tertutup mendung, maka ia telah keliru.  (Penulis : Muhammad Abduh Tausikal. Rumaysho.com )
Catatan : jika suatu daerah tidak terlihat gerhana, maka tidak ada keharusan shalat gerhana. Karena shalat gerhana ini diharuskan bagi siapa saja yang melihatnya sebagaimana disebutkan dalam hadist di atas. Wallahu A’lam
 Terkait artikel di atas, hukumnya sholat gerhana di jakarta gmn ya ?
Anisa – Manis 05
Jazakallah Ustadz🙏🏻
___________________
JAWABAN: 
Wa ‘alaikumussalam warahmatullah wa barakatuh… , saat ini sdh ada ahlinya apakah gerhana terjadi atau tidak, bhkan mrk sdh tahu kadar gerhana di sebuah daerah, yaitu lembaga semacam bmkg .. mrka sdh mengumumkan daerah2 yg mengalami gerhana karena mereka melihatnya  ..
Walau kita tdk melihatnya tp bmkg sdh melihatnya dgn alat2 mereka .. itu sdh mencukupi, sbb penglihatan 1 org adil dan terpercaya sdh cukup. Apakah gerhana harus dilihat seluruh manusia? Tidak, penglihatan para pakar sudah cukup. Fatwa Syaikh Utsaimin benar dan sudah cocok dengan apa yang sedang terjadi bahwa gerhana terjadi dan terlihat oleh orang-orang terpercaya.
Wallahu  a’lam
🌿🌺🍁🍀🌸🌷🍄🌹
Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com
💼Sebarkan! Raih bahagia….