SUNNAH PERUBAHAN

📆 Ahad, 25 Jumadil Akhir 1437H / 3 April 2016

📚 TSAQOFAH

📝 Pemateri: Ustadz DR. Saiful Bahri (1)

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁

💡Upaya Memaksimalkan Peran Reformatif Seorang Mukmin💡

Tak ada di dunia ini yang tidak berubah. Satu-satunya yang tidak berubah adalah perubahan itu sendiri.

Perubahan bagi selain Allah adalah konstan. Karena itulah, Allah meletakkan sunnah perubahan ini sebagai tradisi bagi manusia untuk selalu berubah.

Berubah dari keadaannya dengan kemampuan kemanusiaannya menggapai ruang otoritas Allah yang bernama takdir. Bukan untuk membantahnya atau bahkan untuk mengubahnya. Namun, untuk berdamai dan menerima dengan segala bentuk kepasrahan dan interpretasi cerdik seorang makhluk lemah bernama manusia. Tapi bukan untuk menyerah.

Betapa sejak diciptakannya, manusia mendapat curahan lebih kasih sayang, rahmat dan cinta dari Sang Pencipta. Dari sejak penciptaan dalam bentuk yang sempurna[2], dititahkan untuk memakmurkan bumi dan menjadi wakil-Nya di sana[3], dan masih banyak lagi nikmat Allah yang dikaruniakan kepada manusia. Dan sebagai manusia, kita takkan pernah mampu menghitungnya. Walau mengerahkan peralatan hitung super canggih sekalipun.

Namun, “keberpihakan” Allah ini mempunyai misi. Yaitu bermuara pada pengesaan Allah sebagai satu-satunya sesembahan bagi seluruh alam semesta. Dan misi khusus ini hanya diemban oleh orang-orang khusus dari manusia.

Pengkhususan ini bukan sebuah diskriminasi. Namun sebuah seleksi (tamhîsh) yang akan memunculkan seorang mukmin yang terbaik yang mengajak pada kebaikan dan mencegah dari kemungkaran[4]. Dan Allah menyebut karakteristik kerja persuasif ini dengan predikat yang paling baik disisi-Nya[5].

Yang dimaksud perubahan di sini adalah perubahan ke arah yang lebih baik.

Misi perubahan yang diemban oleh seorang da’i adalah perubahan reformis ke arah perbaikan. Bukan perubahan haddâm (menghancurkan) yang tidak menyisakan. Namun perubahan ishlâh (memperbaiki) yang sudah ada.

“Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum hingga mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri.[6]”

Sebenarnya Allah tak perlu menyertakan tangan manusia untuk sebuah perubahan.

Mengapa Allah memberi kesempatan pada manusia untuk melaksanakan sunnah perubahan ini? Inilah keberpihakan Allah. Inilah cinta Allah. Karena hasil dari perubahan ini –juga- manusia lah yang memetiknya. Baik berupa kebaikan dunia (materi dan non materi) ataupun kebaikan yang tertunda di hari pembalasan.

Dalam melaksanakan perubahan seorang mukmin mesti mengetahui etika dan ilmu perubahan itu sendiri. Diantaranya:

1) Menguasai potensi kebaikan yang ada pada dirinya dan masyarakat yang hendak diajak berubah

2) Memulai perubahan dari diri sendiri

3) Pengemban misi perubahan adalah anggota masyarakat yang dikenal baik

4) Memulai perubahan dari hal yang terkecil

5) Lakukan perubahan dari akar permasalahan (keyakinan/aqidah)

6) Melakukan perubahan dengan bertahap dan langkah-langkah bijak

7) Menyelesaikan perubahan dengan membiasakan perubahan. Bahwa perubahan bukan sesuatu yang harus di lawan. Tapi sesuatu yang dipahami

8) Memahami idealisme perubahan yang diembannya serta fikih realita dan ilmu berinteraksi dengan massa.

9) Memilih patner yang memahami kerja dan karakter kerja dan kesuksesan kolektif. Dan ini memerlukan kesabaran ekstra[7].

Akan tetapi perubahan merupakan sebuah tantanga. Tidak semua orang mampu melewatinya.

Dan tidak semua orang mempu mengemban misi reformatif ini. Karena dalam prakteknya ada banyak kendala;

1) Kerasnya tabiat masyarakat yang mengkristal pada sikap anti perubahan

2) Belenggu tradisi dan warisan leluhur yang terlalu dikultuskan

3) Kurang memahami maksud perubahan dengan pandangan lebih matang dan jauh ke depan.

4) Kurang adanya kesiapan mental menerima kebaikan

5) Kurangnya persiapan mental dan ilmu sang pengemban misi

6) Adanya gengsi yang diperturutkan.

Sebagaimana yang lain dalam melaksanakan perubahan juga ada beberapa pantangan yang perlu diperhatikan oleh siapa saja yang memahami misi perubahan ini, dan kemudian tertarik bergabung dalam kafilah reformis ini, dakwah ilalLâh.

1) Klaim dan stigma

2) Putus asa dan menyerah

3) Memaksakan kondisi nyata agar sesuai dengan idealisme

4) Target yang tidak realistis

5) Menghadirkan kesempurnaan

6) Menunda-nunda kerja

7) Tidak menguasai lapangan dan psikologi massa

Bila ikhtiar dan usaha mengemban misi perubahan ini sudah dimaksimalkan, maka peran seorang mukmin sebagai da’i takkan pernah dipandang kecil oleh Allah, Sang Pemilik misi ini.

Karena Dia hanya memerintahkan kita untuk bekerja dan berusaha. Sedang dia yang akan melihatnya[8] kemudian menentukan.

Setelah ruang-ruang kemanusiaan sudah dimaksimalkan perannya dengan ikhtiar penuh, saatnya kita menunggu kejelasan ruang-ruang kekuasaan yang memiliki otoritas prerogatif untuk memutuskan. Dan kita jangan pernah terlambat.

Berbuatlah sekarang juga. Sebagaimana al-Fârûq memesan untuk jangan pernah menunggu pagi ketika kita berada di petang hari. Dan jangan pernah menanti petang ketika pagi sudah ada di hadapan kita.

Satu hal lagi yang menjadi bekal seorang pengemban misi perubahan. Berani dan hanya takut kepada Allah. Dengan bekal ini ia siap menjadi manusia aneh (gharîb) di tengah lingkungannya.

Sekalipun sebelumnya ia dikenal sebagai orang baik dan diterima oleh kalangannya. Ia bagian terkhusus dari manusia secara umum yang terbagi menjadi orang-orang beriman dan tidak. Orang-orang beriman pun terseleksi menjadi mukmin yang sungguh-sungguh dan beramal. Ini terseleksi lagi menjadi golongan yang sangat menginginkan orang-orang menjadi baik. Bahkan lebih baik dari dirinya. Orang tersebut laik disebut sebagai pahlawan bagi kemanusiaan.

Ia lah pewaris Nabi-nabi Allah yang tak meminta upah kerjanya selain cinta-Nya. Yang tak membenci umatnya selain kemungkaran yang mereka lakukan. Yang tak menunggu pamrih apa-apa selain tersebarnya kebaikan di hati setiap manusia. Karena ia sadar misinya di bumi ini untuk melakukan perubahan yang diemban oleh orang yang memahami kehadirannya di dunia ini.

Suatu ketika Luqmanul Hakim melakukan perjalanan dengan putranya. Ia mengendarai seekor keledai dan putranya berjalan disampingnya. Ketika lewat di sebuah perkampungan ia dicerca penduduknya lantaran mereka menganggapnya tak punya belas kasihan pada anaknya.

Pada perjalanan berikutnya ia menyuruh anaknya naik keledai dan ia berjalan di sampingnya. Penduduk perkampungan yang dilewatinya pun mencerca anaknya. Mereka menuduhnya sebagai anak yang tak punya etika.

Kemudian, pada perjalanan selanjutnya mereka berdua menaiki keledai bersama-sama. Penduduk perkampungan yang dilewatinya pun berkomentar bahwa mereka berdua sungguh tak punya belas kasihan sedikit pun pada seekor keledai yang keberatan menanggung beban mereka berdua. Ketika mereka memutuskan untuk menuntun keledai, ia dan putranya berjalan disamping keledai dan meneruskan perjalanan.

Komentar penduduk perkampungan berikutnya menuduh mereka berdua sebagai orang-orang pandir yang bodoh. Ada kendaraan kok tidak dipergunakan.

Aneh bukan? Setiap yang kita lakukan selalu saja tak pernah benar di mata orang. Dan memang, ridha semua manusia adalah sesuatu yang mustahil untuk diharapkan.

Karenanya Luqmanul Hakim berpesan untuk tidak terpengaruh perkataan orang dan kemudian menghentikan kerja perubahan ini. Karena apapun yang kita lakukan akan selalu dikomentari orang.

Jangan selalu menunggu hujan reda untuk memulai berjalan. Tak ada yang salah bila kita basah dan berani menerjang butiran-butiran air dan berada di tengah-tengah kilatan petir dan teriakan halilintar. Bukankah akan selalu ada hujan dalam hidup kita?

Siapkah Anda berubah menjadi lebih baik?

Siapkah Anda mengemban misi perubahan ini?

Bila Anda siap. Segera bergabunglah bersama kafilah dakwah, pengemban misi perubahan warisan Nabi-nabi utusan-Nya. Dan mulailah dari sekarang. Kemudian bekerjalah sepenuh tekad dan keikhlasan. “Katakanlah: Aku diperintah supaya menyembah Allah dengan kemurnian ketaatan dalam (menjalankan) agama.[9]”

Time to act…

BISMILLAH.

🔹🔹🔺🔺🔹🔹

[1] S3 Jurusan Tafsir, Universitas Al-Azhar, Cairo

[2] (QS. 95: 4)

[3] (QS. 2: 30)

[4] (QS. 3: 110)

[5] (QS. 41: 33)

[6] (QS.13: 11)

[7] (QS. 18: 28)

[8] (QS. 9: 105)

[9] (QS. 39: 11)

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

SUAMI MENCARI KESALAHAN ISTRI

🌏 USTADZAH MENJAWAB
✏ Ustadzah Dra.Indra Asih
🌿🌺🍁🌸💐🌻🍄🌷🌹
Pertanyaan dari Korma 3:
Assalamu’alaikum.. mau tanya dalam surat annisa, 34 diatas bahwa seorang suami tidak boleh mencari-cari kesalahan seorang istri yang sudah berusaha tuk menjadi istri solehah, apa hukuman dari Allah bagi suami yang selalu mencari kesalahan istrinya walau si istri sudah menjelaskan bahwa itu hanya prasangka saja dari suami dan terus berusaha menyakiti hati sang istri, kemudian langkah apa yang harus dilakukan oleh istri menghadapi sikap suami yang seperti itu? Jazakillah khoir ustd/ah
JAWABAN:
Dalam suatu hadits riwayat al Bukhari dan Muslim, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasalam melarang laki-laki yang bepergian dalam waktu yang lama, pulang menemui keluarganya di waktu malam. Hal itu karena dikhawatirkan laki-laki tersebut akan mendapati berbagai kekurangan dan cela istrinya. Dan barangsiapa mencari-cari aib saudara sesama muslim, Allah akan mencari-cari aibnya. Barangsiapa dicari aibnya oleh Allah, niscaya Allah akan membongkarnya walaupun dia berada di ruang tersembunyi dalam rumahnya.
Dan ingatlah sabda Rasulullah shalallahu’alaihi wasalam,
لَا يَفْرَكْ مُؤْمِنٌ مُؤْمِنَةً إِنْ كَرِهَ مِنْهَا خُلُقًا رَضِيَ مِنْهَا آخَرَ
“Janganlah seorang suami yang beriman membenci istrinya yang beriman. Jika dia tidak menyukai satu akhlak darinya, dia pasti meridhai akhlak lain darinya.” (HR Muslim)
“dan orang orang yang menuduh istri mereka berzina,padahal mereka tidak mempunyai saksi saksi selain diri mereka sendiri,maka kesaksian satu orang dari mereka adalah bersumpah empat kalli dengan nama Allah bahwa sesungguhnya dia adalah termasuk orang orang yang benar (dalam tuduhannya)  dan kelima kalinya (ia mengucapkan) bahwa laknat Allah akan menimpa dirinya jika ternyata ia tergolong orang orang yang berdusta.” (QS.An-Nuur, 24:6-7)
Ayat tersebut memberi ketentuan untuk melindungi istri dari tuduhan suami. Karena tuduhan itu dapat merusak kehormatan dan harga diri istri. Oleh karena itu,perlu dilakukan pengaturan ketat agar suami tidak sembarangan menuduh istrinya berzina tanpa bukti yang dipertanggung jawabkan menurut syariat Islam.
Dari mu’awiyah Al-Qusrayiri,ia berkata:”saya pernah datang kepada Rosulullah saw.’ Ia berkata lagi:’saya lalu bertanya:’Ya Rosulullah,apa saja yang engkau perintahkan (untuk kami perbuat) terhadap istri-istri kami? ’Beliau bersabda:’…janganlah kalian memukul dan janganlah kalian menjelek-jelekan mereka.’” (HR Abu Dawud)
Nabi saw melarang para suami menjelek jelekan atau merendahkan martabat istri. Suami dilarang menggunakan kata yang bernada merendahkandan menghina martabat istri baik di hadapannya maupun dihadapan orang lain. Walaupun istri berasal dari keluarga yang lebih rendah status ekonominya dibanding dirinya.
Hendaknya seorang suami bersabar dan menahan diri dari kekurangan yang ada pada istrinya, juga ketika istri tidak melaksanakan kewajibannya dangan benar. RasulullahShalallahu’alaihi wasalam bersabda,
اسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ فَإِنَّ الْمَرْأَةَ خُلِقَتْ مِنْ ضِلَعٍ وَإِنَّ أَعْوَجَ شَيْءٍ فِي الضِّلَعِ أَعْلَاهُ فَإِنْ ذَهَبْتَ تُقِيمُهُ كَسَرْتَهُ وَإِنْ تَرَكْتَهُ لَمْ يَزَلْ أَعْوَجَ فَاسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ
“Bersikap baiklah kepada para istri. Karena mereka tercipta dari tulang rusuk. Dan tulang rusuk yang paling bengkok adalah bagian atas. Jika kamu hendak meluruskannya niscaya kamu akan mematahkannya. Dan jika kamu biarkan maka dia akan tetap bengkok. Maka bersikap baiklah kepada para istri.” (Muttafaqun’alaih)
Hadits ini memiliki pelajaran yang sangat agung, diantaranya; meluruskan bengkoknya istri harus dengan lembut sehingga tidak mematahkannya, namun juga tidak dibiarkan saya karena jika dibiarkan dia tetap bengkok. Apalagi jika bengkoknya itu bisa menjalar menjadi kemaksiatan atau kemungkaran.
Usahakan berkomunikasi dengan lembut dan penuh kesabaran pada suami.
Biasanya, masalah banyak muncul karena masalah komunikasi.
🌿🌺🍁🌸🌻🌷🍄🌹💐
Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com
💼Sebarkan! Raih bahagia…

HUKUM PERAYAAN ULANG TAHUN

👳Ustadz Menjawab
✏Ust. Farid Nu’man Hasan

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Assalamualaikum wr wb ustadz…. minta penjelasannya tentang :
1. hukum perayaan ulang tahun
2. hukum perayaan hari jadi pernikahan.

🌴Jawaban nya🌴

Wa alaikumsalam wr wb.                                            1. Hukum merayakan milad.
Dalam hal ini, para ulama kontemporer berbeda pendapat.

📌 Pertama. HARAM.
Alasannya ini merupakan budaya kafir yg dilarang untuk diikuti. Jika diikuti maka tasyabbuh bil kuffar (menyerupai orang kafir). Apa pun cara dan wujudnya, maka tdk boleh, baik hari ultah manusia, lembaga, ormas, bahkan negara. Sehingga, jika yg pokoknya tidak boleh maka turunannya jg demikian, termasuk mengucapkan selamat, walau sdh dimodiv dengan doa-doa kebaikan. Bagi mereka itu merupakan mencampurkan haq dan batil.

Alasan lain karena Nabi, para sahabat, para imam madzhab tdk pernah menyontohkan bahkan tidak pernah membahasnya.

Ini dianut sebagian ulama Arab Saudi, dan yg mengikutinya, dan juga  kelompok salafi.

📌 Kedua, BOLEH, dengan syarat. Mereka menolak cara pendalilan golongan pertama. Ini pendapat sebagian ulama Arab Saudi juga seperti Syaikh Salman Al Audah, atau Mufti Qathar seperti Syaikh Yusuf Al Qaradhawi, dan lainnya.

Bagi mereka ini masalah duniawi, tidak terkait ibadah, yg hukum asalnya adalah mubah, kecuali ada dalil khusus yg melarang. Bagi mereka tidak ada dalil khusus yg melarangnya.
Lalu, alasan lainnya ayat:
wa basysyarnaahu bighulaamin haliim .. dan kami berikan kabar gembira kepada Ibrahim atas lahirnya anak yang penyabar.

Ayat ini menunjukkan bolehnya bergembira dengan kelahiran, dan tentunya berlaku juga dengan mengingat hari kelahiran.

Lalu, Nabi pernah ditanya tentang puasa hari senin, Beliau menjawab: itulah hari aku dilahirkan. (Hr. Muslim)

Jd, ini menunjukkan bolehnya mengingat hari kelahiran. Kalau pun, ini berasal dr Barat, mrk menganggap tidak apa-apa mengambil istilah dari luar Islam, tp isinya diganti dgn cara Islam. Hal ini pernah nabi lakukan, yaitu ketika nabi mengubah makna RUHBANIYAH/kependetaan yg telah dicela Allah dlm Al Quran. Jadi, walau istilah ini buruk, akhirnya oleh nabi istilah ini dipakai dgn isi yang diubah, sabdanya:
ar ruhbaniyatu fi ummati al jihad fisabilillah, kependetaan umatku adalah jihad fisabilillah.

Tp mereka memberi syarat: tidak boleh ada maksiat di dalamnya, meninggalkan yang wajib, hura-hura (nyanyi2), pemborosan, ikhtilat, tiup lilin, dan kejelekan lainnya.

Kalau isinya adalah mauizhah hasanah, atau hanya ucapan tahniah dan doa saja agar hidupnya berkah, sehat, dan semisalnya, tidak apa apa bagi mereka.
Wallahu A’lam
                                     

 🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

MAU DIBAWA KEMANA KELUARGA KITA?

📆 Sabtu, 24 Jumadil Akhir 1437H / 2 April 2016

📚 KELUARGA & PARENTING

📝 Pemateri: Ustadz BENDRI JAISYURRAHMAN @ajobendri

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁 🌿

Ada satu pertanyaan penting yang harus kita jawab saat memulai rumah tangga : mau dibawa kemana keluarga kita?
Pertanyaan ini akan menggiring kita kepada sikap dan cara berumah tangga. Jika kita menjawabnya mengalir bagai air, seraya berharap mengalir ke danau jernih meskipun ternyata ngalirnya ke got atau septic tank, maka sikap kita dalam berumah tangga cenderung reaktif layaknya pemadam kebakaran. Hanya sibuk memadam masalah yg tiba-tiba muncul. Inilah model keluarga survival. Hidup yang penuh adrenalin.  Berdebar debar, khususnya dirasakan para istri. Hanya menerka nerka apa gerangan yg terjadi esok sambil siapin mental untuk menghadapi berbagai kemungkinan terburuk. Jika Anda naik roller coaster semenit aja bisa muntah-muntah, maka model keluarga seperti ini dijamin akan membuat cemas dan berpeluang stroke.

Lain halnya jika Anda jelas tujuannya mau kemana. Dan tau jalan menuju tujuan itu. Meskipun berliku-liku dan ada turbulensi dan guncangan sepanjang jalan, tetap kan tegar. Karena telah memprediksi kejadian tersebut sebelumnya. Inilah keluarga yg punya visi. Bukan berarti gak punya masalah. Namun tau apa yg dilakukan saat menghadapi masalah karena jelas tujuan dan arahnya.

Maka, visi berkeluarga menjadikan kita menikmati setiap irama hidup berumah tangga. Baik iramanya dangdut koplo atau black metal. Masing-masing telah dipahami pola nadanya. Saat berkelimpahan tau sikap yg dilakukan, saat berkesusahan mengerti strategi yg diterapkan. Tetap optimis sampai ke tujuan. Tidak saling menyalahkan.  Sebab masing masing anggota paham rute dan medannya.

Itulah kenapa perintah agama senantiasa mengajak kita untuk membuat visi dalam berbagai hal khususnya dalam berkeluarga. Allah katakan dalam alquran surat al hasyr ayat 18 : Hai orang orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah. Dan hendaklah tiap tiap diri melihat apa yang akan dilakukannya esok hari. Maka bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah mengetahui apa yang kalian kerjakan”

Ayat ini memakai kalimat تنظر dari kata نظر yang maknanya melihat dengan jelas. Ini menandakan bahwa masalah visi adalah bukan sekedar dalam pikiran namun terimajinasikan hingga seolah-olah kita melihatnya. Dengan melihat jelas itulah kita melihat dua hal : peluang sekaligus tantangan. Peluang kita jadikan alat untuk meraih tujuan dan tantangan kita sikapi dengan antisipasi sedari awal. Inilah keluarga yang selamat.

Karena itu, sebelum biduk dikayuh hendaknya masing masing anggota keluarga saling mengingatkan tujuan, ‘kita mau kemana?’ Jangan sampai energi mengayuh habis sepanjang jalan hanya untuk siap siap tenggelam karena tidak mengerti arah dan tujuan bersandar.

Sebagai muslim, Allah telah membuat panduan visi dalam keluarga. Visi umum ini mutlak kita ikuti. Tinggal misi operasionalnya yg berbeda antar keluarga. Visi yang dimaksud di antaranya :
1. Terbebas dari siksa api neraka (QS At Tahrim : 6)
2. Masuk surga sekeluarga (QS Ath Thur : 21)

Kedua visi ini memberi petunjuk kita bahwa urusan akherat adalah prioritas. Bukan sambilan. Apalagi dianggap penghambat kesuksesan dunia. Jangan sampai muncul kalimat : ngajinya libur dulu ya, besok kamu mau UN. Ntar UN nya keganggu lagi. Ini menunjukkan bahwa kita telah gagal menempatkan akherat sebagai prioritas. Padahal urusan akherat itu yg utama sebagaimana Allah sebutkan dalam surat Al Qososh ayat 77(silahkan buka sendiri ayatnya)

Untuk menjaga visi berkeluarga agar sesuai dgn petunjuk quran tersebut, maka mulailah dari dominasi tema dialog dalam rumah tangga kita. Ada sebuah ungkapan masyhur yg diucap Ibnu Jarir Ath Thobari dalam kitab tarikhnya “dialog yg sering dibicarakan antar rakyat menunjukkan visi asli pemimpinnya”. Kesimpulan ini beliau ucapkan setelah meneliti visi para pemimpin di zaman dinasti umayyah, mulai dari Sulaiman bin Abdul Malik, Walid bin Abdul Malik hingga ke Umar bin Abdul Aziz. Apa yg dibicarakan rakyat menunjukkan visi pemimpinnya. Saat rakyat banyak dialog tentang jumlah anak istri dan cucu ternyata sesuai dengan visi Sulaiman yg memang concern kepada urusan pernikahan dan keluarga. Begitupun saat rakyat banyak berdialog tentang uang dan harta di masa Walid, sebab memang visinya walid seputar materi dan pembangunan.

Dan anehnya begitu di masa Umar bin Abdul Aziz rakyat lebih banyak dialog tentang iman dan amal sholeh. Tersebab memang pemimpinnya, yakni umar, kuat visinya akan akherat,

Dengan demikian, coba perhatikan dialog dalam keluarga kita, khususnya anak anak sebagai ‘rakyat’ dalam keluarga, Itulah visi asli kita. Jika lebih banyak bicarakan liburan dan makanan sebab visi keluarga mungkin seputar wisata kuliner. Sebaliknya jika sudah mulai bicarakan hal hal seputar agama, itu tanda visi akherat dari ortu telah sampai kepada mereka.

Mulailah dari perbaikan lisan (QS Al Ahzab : 70) lewat dialog yg bernuansakan akherat, maka kelak akan terperbaiki amalan kita menuju cita cita : masuk surga bersama. Inilah sejatinya keluarga. Yakni ketika kumpul bersama di surga. Dan terhindar dari keluarga broken home, dimana bukan yg tercerai berai di dunia, namun keluarga yg tak mampu kumpul bersama di surga. Semoga Allah kabulkan pinta kita tuk ajak sanak famili kumpul bersama di jannahNya. Aamiin

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

Dan Ibupun Mendapatkan Pahalanya (Tanggung Jawab Istri)

📆 Sabtu, 24 Jumadil Akhir 1437H / 2 April 2016

📚 KELUARGA

📝 Pemateri: Ustadzah Eko Yuliarti Siroj, S.Ag

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁

الرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاءِ بِمَا فَضَّلَ اللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَبِمَا أَنْفَقُوا مِنْ أَمْوَالِهِمْ فَالصَّالِحَاتُ قَانِتَاتٌ حَافِظَاتٌ لِلْغَيْبِ بِمَا حَفِظَ اللَّهُ وَاللَّاتِي تَخَافُونَ نُشُوزَهُنَّ فَعِظُوهُنَّ وَاهْجُرُوهُنَّ فِي الْمَضَاجِعِ وَاضْرِبُوهُنَّ فَإِنْ أَطَعْنَكُمْ فَلَا تَبْغُوا عَلَيْهِنَّ سَبِيلًا إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلِيًّا كَبِيرًا

“ Laki-laki itu adalah pemimpin atas perempuan dengan sebab apa yang telah Allah lebihkan sebagian kalian atas sebagian yang lain dan dengan sebab apa-apa yang mereka infaqkan dari harta-harta mereka. Maka perempuan-perempuan  yang shalihah adalah  yang qanitah (ahli ibadah), yang menjaga (kehormatannya) tatkala suami tidak ada dengan sebab Allah telah menjaganya. Adapun perempuan-perempuan yang kalian khawatirkan akan ketidaktaatannya maka nasihatilah mereka, dan tinggalkanlah di tempat-tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. Akan tetapi jika mereka sudah mentaati kalian maka janganlah kalian mencari-cari jalan (untuk menyakiti) mereka, sesungguhnya Allah itu Maha Tinggi dan  Maha Besar” (QS An-Nisa : 34).

Dan beginilah cara Allah SWT menyapa para perempuan. Dengan kata positif mengandung motivasi “maka perempuan-perempuan yang solihat”.  Agar tanggung jawab tidak terasa berat, Allah SWT menyapa mereka dengan sapaan yang sangat lembut….solihat. Kelembutan dan kesolihan seorang  perempuan,  menjadi bekal utama dalam penunaian tanggung  jawabnya.

1⃣ Ta’at pada suami

Ta’at yang dilandasi oleh cinta dan sayang bukan ta’at karena terpaksa. Akan  terasa begitu mudah dan indah sebagaimana qowwamah  yang dilandasi oleh cinta dan sayang. Keduanya berpadu menjadi sebuah  harmoni.
Ta’at  yang lahir dari orientasi, kehendak, keinginan dan cinta.

Prinsip-prinsip keta’atan:

✅ Bukan dalam maksiyat/melanggar aturan Allah.
Suami  boleh untuk meminta istrinya berdandan hanya didalam rumah    untuk   dirinya saja dan istri harus ta’at akan permintaan suaminya. Namun jika suami meminta istri untuk berdandan dan  tampil  di muka umum, maka istri wajib menolaknya karena bertentangan dengan perintah Allah SWT.   Aisyah RA menceritakan: seorang ibu  menikahkan anak gadisnya. Tiba-tiba rambutnya terjatuh. Lalu ia datang kepada Nabi SAW dan menceritakan kejadian itu kepada beliau. Ibu itu mengatakan bahwa suaminya menyuruh si ibu untuk menyambung rambutnya yang jatuh itu. Kemudian Rasulullah SAW bersabda: “Jangan engkau  ikuti perintah suamimu! Sesungguhnya Allah SWT melaknat wanita yang menyambung rambutnya.”

✅Ta’at  sesuai kemampuan.
Oleh karena itu suami harus faham kemampuan istrinya dan membantu agar  istri dapat  menunaikan kewajibannya.

✅ Keta’atan yang disertai dengan penghormatan dan respon positif  atas  keta’atannya itu.

✅ Keta’atan yang disertai dengan saling cinta dan kasih sayang yang lahir  dari lubuk hati terdalam.

✅ Keta’atan disertai musyawarah.

✅ Keta’atan diiringi dengan saling menasehati, berkorban dan berkomitmen untuk  menegakan      syari’at  Allah.

2⃣ Membesarkan dan mendidik anak
Dimulai sejak janin berada dalam kandungan (al-ahqaf:15).  Aisyah RA menceritakan: seorang  ibu datang kepadaku dengan membawa dua anak perempuannya. Lalu aku memberinya tiga butir kurma. Sang ibu menyuapi anaknya masing-masing satu butir kurma. Lalu sang ibu membelah satu  butir kurma yang hendak ia makan,  untuk dibagi dengan anak-anaknya.  Aku terharu dan menceritakan peristiwa itu kepada Rasulullah SAW.  Beliau bersabda: “Sesungguhnya Allah wajib memasukan ibu itu ke dalam surga dan membebaskannya dari api neraka.” (HR Bukhari Muslim)

3⃣ Menata tugas-tugas rumah tangga
Seperti  Fathimah RA yang mengurus semua urusan dirumah suaminya Ali bin Abi Thalib RA juga Asma binti Abi Bakar RA yang mengurus semua keperluan keluarga dan keperluan suaminya. Bukan berarti bahwa istri yang harus melakukan  semuanya. Akan tetapi istri melakukan penataan. Ia bisa mendelegasikan tugasnya kepada khadimat  jika dirasa perlu.
Sebagaimana Fathimah RA yang meminta   seorang khadimat kepada Rasulullah SAW karena  pekerjaan yang harus dilakukan terlampau banyak dan ia merasa sudah sangat letih.

4⃣ Melayani suami
Apabila seorang laki-laki mengajak istrinya ke ranjangnya, lalu istri tidak mendatanginya, hingga dia (suaminya –ed) bermalam dalam keadaan marah kepadanya, maka malaikat melaknatnya hingga pagi tiba.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Ladang untuk menabung pahala Allah SWT siapkan bagi para ibu didalam rumahnya sendiri. Maka perempuan  solihat  yang qonitat (ta’at kepada suami)  dan hafidzot (menjaga   kehormatan dirinya) adalah mereka  yang berhak   atas pahala besar yang disediakan Allah SWT.

Wallohu a’lam bish showwab

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

POSISI RASUL ﷺ BAGI UMATNYA (مكانة الرسول ص.)

📆 Jumat, 23 Jumadil Akhir 1437H / 1 April 2016

📚 AQIDAH

📝 Pemateri: Ust. Dr. Wido Supraha (wido@supraha.com)

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁

🌿 Sebuah kenikmatan besar bagi umat manusia adalah ketika Allah ﷻ mengutus seorang manusia pilihan-Nya untuk menjadi Nabi sekaligus Rasul, dan sekaligus menutup mata rantai kenabian dalam skenario kehidupan yang fana ini.

Kehadiran Nabi Muhammad ﷺ secara khusus adalah untuk memenangkan Islam di atas seluruh manhaj kehidupan yang ada, sehingga umatnya didorong untuk terus pro-aktif menjadi ‘misionaris’ ajaran yang haq untuk keselamatan alam dan seisinya. Ini bermakna, jika umatnya memilih untuk bersikap pasif atau egoisme pribadi, maka sejatinya ia telah mendukung tegaknya manhaj kehidupan selain Islam.

🕋 Allah berfirman,

هُوَ ٱلَّذِىٓ أَرۡسَلَ رَسُولَهُ ۥ بِٱلۡهُدَىٰ وَدِينِ ٱلۡحَقِّ لِيُظۡهِرَهُ ۥ عَلَى ٱلدِّينِ ڪُلِّهِۦ وَلَوۡ ڪَرِهَ ٱلۡمُشۡرِكُونَ

Dialah yang telah mengutus Rasul-Nya [dengan membawa] petunjuk [Al Qur’an] dan agama yang benar untuk dimenangkan-Nya atas segala agama, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukai. (Q.S. At-Taubah/9:33)

🔑 📌Al-Imām Ibn Jarīr ath-Thabarī menegaskan di dalam kitab tafsirnya (Jāmi’ al-Bayān an Ta’wīl ayi al-Qur’ān), agar Islam lebih tinggi, melebihi agama-agama lainnya.

📌 Maka tiada lain pilihan bagi kaum muslimin kecuali turut berkontribusi memenangkan pertarungan sebenarnya di dunia agar Islam yang sejatinya telah tinggi, betul-betul ditinggikan di dunia, dan agar dengan kontribusi yang diberikan, kaum muslimin juga berharap ditinggikan posisinya di Jannah.

Oleh karenanya, selain penting untuk melahirkan motivasi yang kuat, juga tidak lebih penting memelihara amalan yang telah dilahirkan.

Di antara cara untuk memeliharanya adalah dengan memiliki ma’rifah yang benar tentang bagaimana memposisikan pribadi Nabi Muhammad ﷺ dalam konteks kehidupan di dunia.

1⃣ Nabi Muhammad ﷺ adalah tetap seorang hamba di antara seluruh hamba Allah ﷻ.

Pemahaman ini akan membawa keyakinan bahwa Islam yang diajarkan dan diamalkan beliau tentulah Islam yang juga akan bisa diamalkan oleh manusia hingga akhir zaman, karena agama ini memang diperuntukkan khususnya bagi manusia, dan telah diteladankan dengan sempurna juga oleh manusia pilihan yang hidup di tengah manusia, dan berinteraksi dengan manusia.

Sebagai seorang manusia, tentunya Nabi Muhammad ﷺ memiliki seluruh sifat-sifat kemanusiaan (إنسانا), sebagaimana ia memiliki nasab (نسبا) yang jelas, dan rupa fisik (جسما) yang sangat dihafal oleh para sahabat-sahabatnya.

Seluruh perjalanan hidupnya terekam dengan sangat apik dan diwariskan kepada kita melalui tangan-tangan para ulama dalam bentuk ‘Sejarah Kehidupan Nabi ﷺ’ (سيرة النبوية), dan sangat penting untuk dimiliki dan dipelajari oleh para penuntut ilmu, di tengah kesibukannya mempelajari Al-Qur’an dan As-Sunnah, agar semakin terang bagi dirinya, bagaimana cara Nabi ﷺ dalam membumikan Islam di dunia, dan ini yang disebut dengan Metode Dakwah (فقه الدعوة).

Dengan demikian posisi Nabi Muhammad ﷺ sebagai manusia adalah sumber ilmu tersendiri bagi para penuntut ilmu.

🕋 Allah ﷻ berfirman,

قُلۡ إِنَّمَآ أَنَا۟ بَشَرٌ۬ مِّثۡلُكُمۡ يُوحَىٰٓ إِلَىَّ أَنَّمَآ إِلَـٰهُكُمۡ إِلَـٰهٌ۬ وَٲحِدٌ۬‌ۖ فَمَن كَانَ يَرۡجُواْ لِقَآءَ رَبِّهِۦ فَلۡيَعۡمَلۡ عَمَلاً۬ صَـٰلِحً۬ا وَلَا يُشۡرِكۡ بِعِبَادَةِ رَبِّهِۦۤ أَحَدَۢا

Katakanlah (Wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku ini hanya seorang manusia seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: “Bahwa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan Yang Esa”.

Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya”.

📌 Bagi seorang mukmin, mencintai apa yang dicintai Nabi Muhammad ﷺ sebagai manusia masuk sebagai bagian dari keutamaan.

Termasuk dalam hal ini, pilihan beliau untuk menikah, memilih warna pakaian, membantu pekerjaan rumah tangga, dan pilihan-pilihan lainnya.

2⃣ Nabi Muhammad ﷺ, kehidupan pribadinya menghadirkan Sunnah.

Sunnah merupakan seluruh perkataan, perbuatan hingga diam dan ketetapannya Nabi ﷺ dalam seluruh perbuatan para sahabat-sahabatnya pada khususnya.

Terekamnya Sunnah dan terverifikasinya secara mendetail dan tersampaikannya kepada kita adalah karunia besar tersendiri, sehingga menjadi terang bagi umatnya bagaimana menghukumi dan bagaimana hukum sesuatu (فقه الأحكام), bagaimana membedakan antara pilihan kehidupan (wasa-il al-hayah) dan pedoman utama kehidupan (minhaj al-hayah).

🕋 Allah ﷻ berfirman,

وَمَآ أَرۡسَلۡنَا مِن رَّسُولٍ إِلَّا لِيُطَاعَ بِإِذۡنِ ٱللَّهِ‌ۚ وَلَوۡ أَنَّهُمۡ إِذ ظَّلَمُوٓاْ أَنفُسَهُمۡ جَآءُوكَ فَٱسۡتَغۡفَرُواْ ٱللَّهَ وَٱسۡتَغۡفَرَ لَهُمُ ٱلرَّسُولُ لَوَجَدُواْ ٱللَّهَ تَوَّابً۬ا رَّحِيمً۬ا (٦٤) فَلَا وَرَبِّكَ لَا يُؤۡمِنُونَ حَتَّىٰ يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ بَيۡنَهُمۡ ثُمَّ لَا يَجِدُواْ فِىٓ أَنفُسِہِمۡ حَرَجً۬ا مِّمَّا قَضَيۡتَ وَيُسَلِّمُواْ تَسۡلِيمً۬ا (٦٥)

Dan Kami tidak mengutus seseorang rasul, melainkan untuk dita’ati dengan seizin Allah.

Sesungguhnya jikalau mereka ketika menganiaya dirinya datang kepadamu, lalu memohon ampun kepada Allah, dan Rasul-pun memohonkan ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. Maka demi Tuhanmu, mereka [pada hakikatnya] tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa keberatan dalam hati mereka terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya. (Q.S. An-Nisā’/4:64-65)

📌 Ketika Nabi Muhammad ﷺ telah tiada di kalangan manusia, kewajiban bagi umatnya untuk menjadikan beliau sebagai hakim tidak pernah hilang.

Namun, jika dahulu para sahabat bisa bertanya langsung atau bertanya kepada para sahabat yang telah pernah bertanya kepada beliau, maka umat hari ini harus memiliki kelengkapan alat dan metodologi yang benar agar tetap dapat menjadikannya hakim.

Dalam hal ini umat tidak bisa mencukupkan kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah semata, namun dibutuhkan perangkat lain agar dapat memahami kedua warisan utama tersebut, sehingga tidak keliru di dalam menghukumi sesuatu.

Kelengkapan itu di antaranya adalah Ijma’, Qiyas, Mashalih Mursalah, dan Ijtihad para ‘ulama selaku pewaris Nabi.

3⃣ Nabi Muhammad ﷺ adalah seorang Rasul di antara para Rasul yang telah pernah diutus Allah ﷻ di atas muka bumi.

Sebagai seorang Rasul, selain memiliki kekhususan mu’jizat, dan dibekali dengan risalah, beliau menyampaikan risalah (بلغ الرسالة), menunaikan amanah (أدى الأمانة), dan memimpin umat (إمام الأمة) menuju cita-cita besarnya, meninggikan kalimat Allah ﷻ.

Seluruh aktivitas beliau disebut sebagai Aktivitas Kenabian, (الدعوة النبوية) dan darinya bagaimana umatnya melanjutkan Aktivitas yang telah dimulainya dengan merujuk kepada sejarah hidup beliau sebagai seorang Rasul (فقه السيرة).

🕋 Allah ﷻ berfirman,

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلَّا رَسُولٌ۬ قَدۡ خَلَتۡ مِن قَبۡلِهِ ٱلرُّسُلُ‌ۚ أَفَإِيْن مَّاتَ أَوۡ قُتِلَ ٱنقَلَبۡتُمۡ عَلَىٰٓ أَعۡقَـٰبِكُمۡ‌ۚ وَمَن يَنقَلِبۡ عَلَىٰ عَقِبَيۡهِ فَلَن يَضُرَّ ٱللَّهَ شَيۡـًٔ۬ا‌ۗ وَسَيَجۡزِى ٱللَّهُ ٱلشَّـٰڪِرِينَ

Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang [murtad]?

Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun; dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur. (Q.S. Ali ‘Imrān/3:144)

💦 Semoga Allah ﷻ memberikan taufiq-Nya kepada seluruh kaum mukminin untuk sentiasa istiqomah di dalam meneladani Nabi Muhammad Saw dalam seluruh kehidupan kemanusiaannya, di dalam mentaati Nabi Muhammmad dalam seluruh warisan ke-Rasulannya, serta memudahkan kita di dalam mengambil keputusan yang tepat pada setiap kondisi yang menuntut kita untuk dapat memposisikan dengan cara yang paling sesuai.

Wallaahul musta’an.

 (Channel: https://goo.gl/idAe1M)

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

Bolehkah Orang Dewasa Punya Boneka?

✏ Ustadz Farid Nu’man

🌿🌺🍁🌻🍀🍄🌸🌷🌹

Assalamualaikum waroatullahi wabarakatuh..
Boleh ga punya boneka (misal boneka beruang) untuk orang dewasa?

————————-
Jawaban:

Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu ‘ala Rasulillah wa ba’d:

Boneka anak-anak adalah pengecualian, dia dibolehkan berdasarkan dalil-dalil berikut:

   1⃣ ‘Aisyah Radhiallahu ‘Anha, bercerita:

كُنْتُ أَلْعَبُ بِالْبَنَاتِ عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَكَانَ لِي صَوَاحِبُ يَلْعَبْنَ مَعِي، «فَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا دَخَلَ يَتَقَمَّعْنَ مِنْهُ، فَيُسَرِّبُهُنَّ إِلَيَّ فَيَلْعَبْنَ مَعِي

          Aku bermain dengan boneka di sisi Nabi ﷺ, saat itu  ada kawan-kawanku yang bermain bersamaku, jika Rasulullah ﷺ masuk mereka bersembunyi, lalu Rasulullah ﷺ mengambilkannya untukku lalu merka bermain denganku. (HR. Muttafaq ‘Alaih)

  2⃣  Dari ‘Aisyah Radhiallahu ‘Anha, bercerita:

قَدِمَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ غَزْوَةِ تَبُوكَ، أَوْ خَيْبَرَ وَفِي سَهْوَتِهَا سِتْرٌ، فَهَبَّتْ رِيحٌ فَكَشَفَتْ نَاحِيَةَ السِّتْرِ عَنْ بَنَاتٍ لِعَائِشَةَ لُعَبٍ، فَقَالَ: «مَا هَذَا يَا عَائِشَةُ؟» قَالَتْ: بَنَاتِي، وَرَأَى بَيْنَهُنَّ فَرَسًا لَهُ جَنَاحَانِ مِنْ رِقَاعٍ، فَقَالَ: «مَا هَذَا الَّذِي أَرَى وَسْطَهُنَّ؟»   قَالَتْ: فَرَسٌ، قَالَ: «وَمَا هَذَا الَّذِي عَلَيْهِ؟» قَالَتْ: جَنَاحَانِ، قَالَ: «فَرَسٌ لَهُ جَنَاحَانِ؟» قَالَتْ: أَمَا سَمِعْتَ أَنَّ لِسُلَيْمَانَ خَيْلًا لَهَا أَجْنِحَةٌ؟ قَالَتْ: فَضَحِكَ حَتَّى رَأَيْتُ نَوَاجِذَهُ

Rasulullah ﷺ pulang dari perang Tabuk atau Khaibar, di kamar ‘Aisyah tertutup oleh kain. Lalu ada angin yang bertiup, kain tersebut tersingkap sehingga mainan boneka ‘Aisyah terlihat.  Nabi bertanya, “Wahai ‘Aisyah, ini apa?” ‘Aisyah menjawab, “Itu mainan aku.” Lalu beliau melihat di antara boneka itu ada  kuda yang mempunyai dua sayap. Beliau bertanya, “Bagian tengah  yang aku lihat di boneka ini apa?” ‘Aisyah menjawab, “Boneka kuda.” Beliau bertanya lagi, “Lalu yang ada di bagian atasnya itu apa?” ‘Aisyah menjawab, “Dua sayap.”  Nabi  bertanya lagi, “Kuda mempunyai dua sayap?!” ‘Aisyah menjawab, “Apakah Engkau pernah mendengar bahwa Nabi Sulaiman mempunyai kuda yang punya banyak sayap?” ‘Aisyah berkata, “Beliau lalu tertawa hingga aku dapat melihat gerahamnya.” (HR. Abu Daud no. 4932. Dishahihkan oleh Imam Zainuddin Al ‘Iraqi dalam Takhrijul Ihya, 3/1329)

📕 Bagaimana penjelasan ulama?

Syaikh Abdurrahman Al Jazayri berkata:

ولهذا استثنى بعض المذاهب لعب البنات “العرائس” الصغيرة الدمى، فإن صنعها جائز، وكذلك بيعها وشراؤها. لأن الغرض من ذلك إنما هو تدريب البنات الصغار على تربية الأولاد، وهذا الغرض كافٍ في إباحتها. وكذلك إذا كانت الصورة مرسومة على ثوب مفروش أو بساط أو مخدة فإنها جائزة، لأنها في هذه الحالة تكون ممتهنة فتكون بعيدة الشبه بالأصنام

Olah karena itu, dikecualikan oleh sebagian madzhab tentang  boneka anak-anak, membuatnya dibolehkan, begitu juga membelinya. Karena tujuan dari itu adalah sebagai pendidikan bagi anak-anak perempuan agar mereka bisa mendidik anak-anak, dan tujuan ini sudah cukup dalam pembolehannya. Begitu juga gambar-gambar yang ada pada pakaian, atau karpet, atau bantal, hal itu boleh. Sebab dalam keadaan ini jauh dari makna penyerupaan dengan patung. (Al Fiqh ‘Alal Madzahib Al Arba’ah, 2/40, Cet. 2, 1324H-2003M. Darul Kutub Al ‘Ilmiyah. Beirut)

Tertulis dalam Al Mausu’ah:

فَيُسْتَثْنَى مِمَّا يَحْرُمُ مِنَ الصُّوَرِ صُوَرُ لَعِبِ الْبَنَاتِ فَإِنَّهَا لاَ تَحْرُمُ، وَيَجُوزُ اسْتِصْنَاعُهَا وَصُنْعُهَا وَبَيْعُهَا وَشِرَاؤُهَا لَهُنَّ؛ لأَِنَّهُنَّ يَتَدَرَّبْنَ بِذَلِكَ عَلَى رِعَايَةِ الأَْطْفَال، وَقَدْ كَانَ لِعَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهَا جَوَارٍ يُلاَعِبْنَهَا بِصُوَرِ الْبَنَاتِ الْمَصْنُوعَةِ مِنْ نَحْوِ خَشَبٍ، فَإِذَا رَأَيْنَ الرَّسُول صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْتَحِينَ مِنْهُ وَيَتَقَمَّعْنَ، وَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَشْتَرِيهَا لَهَا

Dikecualikan dari gambar yang diharamkan adalah gambar boneka anak-anak, itu tidak haram. Boleh minta dibuatkannya, membuatnya, menjualnya, dan membelinya untuk mereka. Karena hal itu bisa melatih mereka untuk mengemong anak-anak. Dahulu ‘Aisyah Radhiallahu ‘Anha memiliki tetangga yang be
rmain dengannya menggunakan boneka yang terbuat dari kayu. Jika mereka melihat Rasulullah ﷺ mereka malu dan menyembunyikan bonekaannya, dahulu Nabi ﷺ membelikannya untuk ‘Aisyah. (Al Mausu’ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 7/75)

Dalam halaman lain juga tertulis:

اسْتَثْنَى أَكْثَرُ الْعُلَمَاءِ مِنْ تَحْرِيمِ التَّصْوِيرِ وَصِنَاعَةِ التَّمَاثِيل صِنَاعَةَ لُعَبِ الْبَنَاتِ. وَهُوَ مَذْهَبُ الْمَالِكِيَّةِ وَالشَّافِعِيَّةِ وَالْحَنَابِلَةِ.

وَقَدْ نَقَل الْقَاضِي عِيَاضٌ جَوَازَهُ عَنْ أَكْثَرِ الْعُلَمَاءِ، وَتَابَعَهُ النَّوَوِيُّ فِي شَرْحِ مُسْلِمٍ، فَقَال: يُسْتَثْنَى مِنْ مَنْعِ تَصْوِيرِ مَا لَهُ ظِلٌّ، وَمِنِ اتِّخَاذِهِ لُعَبَ الْبَنَاتِ، لِمَا وَرَدَ مِنَ الرُّخْصَةِ فِي ذَلِكَ.

وَهَذَا يَعْنِي جَوَازَهَا، سَوَاءٌ أَكَانَتِ اللُّعَبُ عَلَى هَيْئَةِ تِمْثَال إِنْسَانٍ أَوْ حَيَوَانٍ، مُجَسَّمَةً أَوْ غَيْرَ مُجَسَّمَةٍ، وَسَوَاءٌ أَكَانَ لَهُ نَظِيرٌ فِي الْحَيَوَانَاتِ أَمْ لاَ، كَفَرَسٍ لَهُ جَنَاحَانِ. وَقَدِ اشْتَرَطَ الْحَنَابِلَةُ لِلْجَوَازِ أَنْ تَكُونَ مَقْطُوعَةَ الرُّءُوسِ، أَوْ نَاقِصَةَ عُضْوٍ لاَ تَبْقَى الْحَيَاةُ بِدُونِهِ. وَسَائِرُ الْعُلَمَاءِ عَلَى عَدَمِ اشْتِرَاطِ ذَلِكَ

Mayoritas ulama mengecualikan dari pengharaman pembuatan gambar dan patung, adalah boneka anak-anak. Inilah pendapat dari Malikiyah, Syafi’iyah, dan Hanabilah. Al Qadhi ‘Iyadh telah menukil dari mayoritas ulama atas kebolehannya, dan diikuti oleh Imam An Nawawi dalam Syarh Muslim, kata Beliau: “Dikecualikan dari larangan menggambar sesuatu yang memiliki bayangan (tiga dimensi) dan yang dijadikan mainan oleh anak-anak permpuan, karena adanya dalil memberikan rukhshah hal itu.”

Maknanya adalah boleh, sama saja apakah mainan dalam wujud patung manusia, atau hewan, baik yang berjasad atau tidak, sama saja apakah dia mirip dengan hewan atau tidak, seperti kuda yang memiliki dua sayap.

Golongan Hanabilah memberikan syarat kebolehannya yaitu hendaknya bagian kepalanya dipotong, atau dicopot salah satu anggota tubuhnya sehingga tidak seperti makhluk hidup. Sementara kebanyakan ulama tidak mensyaratkan seperti itu. (Ibid , 12/111-112)

📘 Bagaimana jika Orang Dewasa Yang Main Boneka?

Imam Al Qurthubi Rahimahullah berkata:

قَالَ الْعُلَمَاءُ: وَذَلِكَ لِلضَّرُورَةِ إِلَى ذَلِكَ وَحَاجَةِ الْبَنَاتِ حَتَّى يَتَدَرَّبْنَ عَلَى تَرْبِيَةِ أَوْلَادِهِنَّ. ثُمَّ إِنَّهُ لَا بَقَاءَ لِذَلِكَ، وَكَذَلِكَ مَا يُصْنَعُ مِنَ الْحَلَاوَةِ أَوْ مِنَ الْعَجِينِ لَا بَقَاءَ لَهُ، فَرُخِّصَ فِي ذَلِكَ، وَاللَّهُ أَعْلَمُ

Berkata para ulama: Hal itu untuk kepentingan mendesak dan kebutuhan bagi anak-anak perempuan sampai mereka terlatih dalam mendidik anak-anak. NAMUN HAL ITU TIDAK BOLEH TERUS MENERUS.  Begitu pula pembuatan permen, atau adonan, juga tidak terus menerus. Itu diberikan keringanan (buat anak-anak). Wallahu A’lam. (Tafsir Al Qurthubi, 14/275)

Syaikh Ali Ash Shabuni berkata:

Juga dikecualikan mainan (boneka) anak perempuan (la’ibul banaat). Telah ada berita yang pasti dari ‘Aisyah Radhiallahu ‘Anha  bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menikahinya saat usianya baru tujuh tahun, lalu ia membawa ‘Aisyah ke rumahnya saat ‘Aisyah berusia sembilan tahun, dan saat itu ia masih bersama bonekanya. Rasulullah wafat saat usianya baru delapan belas tahun. (HR. Muslim, lihat juga Jam’ul Fawaaid)

                Dari ‘Aisyah dia berkata, “Aku bermain bersama anak-anak perempuan di dekat Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam, saat itu aku memiliki sahabat yang bermain bersamaku, jika beliau Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam masuk ke rumah, sahabat-sahabatku malu kepadanya dan pergi, lalu beliau memangil mereka dan mendatangkan mereka untukku agar  bermain bersamaku lagi.”

                Berkata para ulama: Sesungguhnya dibolehkannya boneka anak-anak karena adanya kebutuhan terhadapnya, yaitu kebutuhan anak perempuan agar ia terlatih dalam mengasuh anak-anak,  NAMUN TIDAK BOLEH TERUS MENERUS sebab dibolehkannya karena adanya kebutuhan tadi. Serupa dengan ini adalah bentuk yang terbuat dari permen dan adonan kue. Ini adalah keringanan (dispensasi) dalam masalah ini.  (Rawa’i Al Bayan, 2/337)

Apa yang dikatakan Imam Al Qurthubi dan Syaikh Ali
Shabuni (dihuruf kapital), menunjukkan bahwa tidak dibenarkan bagi orang dewasa, sebab tidak kebutuhan sebagaimana oendidikan bagi anak-anak.
Demikian. Wallahu A’lam

🍃🌴🌻🌺☘🌷🌸🌾

Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

💼Sebarkan! Raih bahagia…

Hadiah Sebagai Sarana Diplomasi dan Upaya Untuk Melengahkan Lawan!

📆 Kamis, 22 Jumadil Akhir 1437H / 31 Maret 2016

📚 SIROH DAN TARIKH

📝 Pemateri: Ust. AGUNG WASPODO, SE MPP

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁

Kisah Jatuhnya Syam kepada Turki Utsmani
Pertempuran Marj-Dabiq – 24 Agustus 1516

Pertenpuran ini ditulis juga sebagai Marj Dābiq (dalam bahasa ‘Arabi: مرج دابق‎, yang bermakna “the meadow of Dābiq” atau Padang Rumput Dābiq; dalam bahasa Turki: Mercidabık Muharebesi) adalah bentrok militer bersejarah di Timur-Tengah. Lokasi pertempuran ini ada di Desa Dābiq sekitar 44 km sebelah utara kota Aleppo (Halab), Syria.

Pertempuran ini adalah bagian awal dari peperangan antara Khilafah Turki Utsmani melawan Kesultanan Mamluk sepanjang tahun 1516-1517 yang berakhir dengan kemenangan pada Turki Utsmani. Konsekuensi kekalahan Mamluk di Marj-Dabiq adalah lepasnya seluruh wilayah Syam. Bahkan setelah kekalahan total Kesultanan Mamluk nantinya serta jatuhnya Mesir dan Hijaz barulah secara resmi Turki Utsmani menyandang titel Khadimul-Haramain; pelayan Kedua Tanah Suci.

🏇🏿Persiapan Perang

Sultan Al-Asyraf Qansuh al-Ghawri sempat menghabiskan musim dingin 1515 hingga musim semi 1516 menyiapkan pasukannya guna bergerak maju ke perbatasan Turki Utsmani di sebelah timur Anatolia yang konon ingin berpindah haluan ke Mesir. Karena mengantisipasi adanya perlawanan dari Turki Utsmani maka ia mempersiapkan diri secara maksimal; tentu berita kekalahan Kerajaan Safawi di Chaldiran tahun sebelumnya (tulisan tentang Chaldiran baru saja saya muat beberapa menit yang lalu) menjadi salah satu pertimbangan persiapan ini.

Ketika ia hendak berangkat, tibalah utusan dari Yavuz Sultan Selim I yang membawa berita persahabatan yang menjanjikan untuk menunjuk wakil dari Mesir sebagai penguasa wilayah perbatasan antara Turki Utsmani dan Mamluk. Sultan al-Asyraf menginginkan bahwa perbatasan, khususnya propinsi Dulkadir dalam wilayah Turki Utsmani, tunduk pada perintahnya atas nama Mamluk yang berkuasa di Mesir. Diantara janji yang juga dibawa oleh utusan Sultan Selim I adalah membuka perbatasan untuk perlintasan perdagangan dan bahkan menyerahkan sebagian wilayah taklukan bekas Safawi kepada al-Asyraf.

🏇🏿Keberangkatan dari Kairo

Memasuki awal musim panas, pada hari Ahad 16 Rabi’uts Tsani 922 Hijriah (18 Mei 1516), al-Asyraf berangkat dari Kairo bersama pasukan yang banyak termasuk 20 ribu pasukan berkuda kelas berat; yang tidak ia miliki adalah kesatuan meriam lapangan. Al-Asyraf menugaskan Tuman Bey II sebagai pemimpin di Kairo selama ia memimpin ekspedisi tersebut; keberangkatan yang mewah dengan pertunjukan yang meriah melepas keberangkatan pasukan al-Asyraf. Ikut bersama pasukan ini tidak kurang dari 15 amir, kesatuan kawal kesultanan 5.000 kavaleri Mamluk, dan satuan milisi Beduin (Badw, Badui) lainnya yang bergabung di sepanjang perjalanan di Syam.

🔅Khilafah ‘Abbasiyah di Kairo

Pada rombongan terkawal paling belakang terdapat Khalifah al-Mutawakkil III dari Daulah ‘Abbasiyah. Daulah ‘Abbasiyah berdiri di Kairo setelah Baghdad dihancurkan oleh Mongol pada tahun 1258. Kesultanan Mamluk menerima dan melindungi institusi kekhalifahan pada tahun 1261 ketika Sultan Baybars I al-Bunduqdārī secara resmi mengangkat Khalifah al-Mustanshir sebagai pelanjut Daulah ‘Abbasiyah di Kairo.

Dalam rombongan belakang ini terdapat juga Ahmed yang merupakan keponakan Selim I yang memiliki hak atas kekhilafahan Turki Utsmani. Al-Asyraf membawa serta Ahmed dengan tujuan dapat menarik simpati para pemimpin dari pihak lawannya. Al-Asyraf melaju pelan sehingga baru sampai ke Damakus pada tanggal 9 Juni. Ia pun diterima di kota ini dengan karpet terbentang serta perayaan besar lagi mewah yang disediakan oleh Amir Sibay, gubernur Mamluk untuk Damaskus. Setelah itu ia terus bergerak menuju kota Hims dan Hammah dengan penerimaan yang sama mewahnya hingga persiapan menuju Aleppo (Halab).

Diantara yang menyebabkan lambannya pasukan Mamluk yang dahulu terkenal gesit adalah bahwa setiap pasukan membawa perlengkapam dan persenjataan dalam jumlah yang berlebihan. Hal ini disebabkan oleh besarnya pembagian bonus dana perang yang diberikan oleh al-Asyraf kepada setiap pasukan elit kavalerinya berupa; 100 dinar, 4 bulan gaji ke depan, serta dana pembelian unta.

🔅Diplomasi

Sementara itu tiba pula utusan dari pihak Turki Utsmani dengan membawa hadiah yang mahal kepada al-Asyraf maupun al-Mutawakkil III serta para pemuka lainnya. Disampaikan oleh utusan bahwa Sultan Selim I memelas untuk diberikan gula khas Mesir serta kue dan gula-gula lainnya. Di kemudian hari ternyata ditemukan bahwa aksi diplomasi ini ditujukan agara al-Asyraf dan para pemimpin Mamluk menganggap remeh Sultan Selim I yang justru sedang bersiap tempur tanpa disadarinya.

Utusan dari al-Asyraf datang ke tenda Selim I dengan membawa hadiah ala kadarnya sebagai balasan merendahkan utusan sebelumnya. Sultan Selim I mengerti pesan simbolik pelecehan itu dan menangkap utusan serta mengembalikannya setelah dicukur hingga gundul dan ditunggangkan di atas keledai. Balasan ini mengangetkan al-Aysraf yang mengira Sultan Selim I akan tunduk dan patuh pada perintahnya begitu saja.

📌Gejalan Pengkhianatan pada Barisan Mamluk

Di kota Aleppo, gubernur Mamluk yang dijabat oleh Khair Bey menerima rombongan al-Asyraf dengan kemewahan yang sama dengan kota-kota sebelumnya untuk menyembunyikan perjanjiam rahasianya dengan Sultan Selim I. Penduduk Aleppo sebenarnya tidak menyukai al-Asyraf karena kekejamannya terhadap Aleppo di masa silam.

Kurang hangatnya penerimaan penduduk Aleppo sangat kontras dibandingkan dengan jamuan Kair Bey sehingga para penasihat al-Asyraf memberi masukan agar ia siaga. Al-Asyraf merasa tidak nyaman di Aleppo kemudian mengambil lagi janji setia para komandan dengan membagikan hadiah kepada mereka; sebagian yang tidak atau kurang mendapatkan bagian mulai merasa tersisihkan. Pertimbangan untuk menangkap Khair Beg Malbai karena tingkah-lakunya yang mencurigakan sudah disampaikan kepada al-Asyraf namun perintah itu digagalkan oleh Amir Janberdi Al-Ghazali.

⚔Pertempuran

Pada hari Rabu 21 Rajab 922 Hijriah (20 Agustus 1516) pasukan Mamluk sudah sampai di padang rumput Marj-Dabiq sekitar 1 hari perjalanan dari Aleppo. Al-Asyraf yang tiba lebih dahulu di tempat ini tidak segera menyusun barisan tempurnya sehingga kehadiran pasukan Turki Utsmani yang datang belakangan masih dapat memilih lokasi yang menguntungkannya.

Pertempuran dimulai dengan serbuan kavaleri Mamluk yang legendaris itu, sayap kanan dipimpin Amir Sibay dari Damaskus dan sayap kiri dipimpin Amir Khair Beg Malbai. Serangan keras ini berhasil memukul mundur sayap kiri Turki Utsmani setelah dibantu oleh infanteri Panglima Amir Su’dun; bahkan dalam catatan resmi diperoleh keterangan bahwa Selim I sudah mempertimbangkan untuk mundur. Namun, barisan meriam lapangan Turki Utsmani berhasil menewaskan panglima Amir Su’dun dan gubernur Amir Sibay dalam serangan balasan. Pada kondisi genting ini, sebenarnya Mamluk masih dapat meneruskan terjangan jika barisan kavaleri sayap kirinya terus mendesak maju. Hanya saja, Amir Kahir Beg Malbai menarik pasukannya sesuai komitment rahasianya dengan Selim I pada situasi tersebut sehingga sisa kavaleri dan infanteri Mamluk kini justru terkepung. Hampir semuanya terbunuh dengan tembakan jitu Janisari yang kini dilengkapi dengan senapan api Musket yang canggih untuk zamannya. Kavaleri Mamluk yang legendaris itu tercabik-cabik oleh peluru meriam lapangan yang ditembakkan secara terkoordinir dari berbagai arah membentuk “kill zone” yang mematikan.

📌Kepanikan dan Tutupnya Gerbang Aleppo

Sisa pasukan Mamluk di garis belakang mundur secara panik karena sinyal komando mundur ditiupkan oleh Amir Khair Beg Malbai ketika barisan masih mencoba bertahan. Sia-sialah upaya menyusun ulang barisan karena kini semua pasukan sibuk menyelamatkan dirinya masing-masing. Masalah semakin bertambah karena kota Aleppo atas perintah Amir Kahir Beg Malbai menutup pintu gerbangnya. Sultan al-Asyraf Qansuh al-Ghawri terbunuh ketika ia mengalami stroke selagi menunggangi kudanya dan jatuh.

Khalifah al-Mutawakkil III memilih untuk menyerah dan berpindah pihak berikut beberapa amir yang sedari awal tidak merasa diperhatikan oleh Sultan al-Asyraf. Ada beberapa versi tentang akhir hayat al-Asyraf; pertama ia wafat karena stroke dan kepalanya dipenggal oleh pengawalnya untuk dikubur agar tidak menjadi tropi bagi lawan, kedua ia melarikan diri dan terbunuh bersama pengawalnya tapi tidak dapat ditemukan jazadnya, dan ketiga ia terbunuh dan dipenggal oleh pasukan Turki Utsmani yang hampir mendapatkan hukuman dari Selim I karena ia tidak menginginkan penistaan seperti itu.

🔅Kesudahan

Yavuz Sultan Selim I masuk dan diterima oleh penduduk Aleppo sebagai sang pembebas dari kekejaman mendiang al-Asyraf. Sultan Selim I menerima dengan hangat Khalifah al-Mutawakkil III namun ia memarahi para ‘ulama yang menurut Selim i tidak berhasil menasihati sang sultan yang bertindak semena-mena di wilayah Syam serta tidak memerangi syi’ah di Kerajaan Safawi.

Tidak lama setelah itu Damaskus pun membuka gerbangnya dan Mesir menyusul untuk ditaklukan karena basis Mamluk masih ada di wilayah tersebut.

Agung Waspodo, mencatat berbagai taktik diplomasi yang menyebabkan al-Asyraf menjadi lengah dan Selim I menjadi sangat diuntungkan oleh kelengahan lawannya.. Indonesia pun sering terkesima dengan diplomasi berpura-pura baik dari negeri-negeri lain yang tidak menginginkan majunya negeri kita, negeri-negeri itupun telah menanam agennya di dalam pemerintahan Indonesia untuk mengalahkan semangat juang bangsa kita dari dalam.. taktik lama yang masih relevan hingga 501 setelah itu.. besok

Depok, 23 Agustus 2015.. sebentar lagi tengah malam..

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala…

Bagaimana Cara Rujuk?

📝Ustadzah Dra. Indra Asih
============================
🍃🌸🍃🌸🍃🌸🍃🌸🍃🌸🍃🌸

Assalaamu ‘alaikum wrwb.
Mohon maaf, ustadz, mohon pencerahannya, bagaimana cara rujuk setelah istri menerima talak 1, cara rujuk setelah talak 2 dan cara rujuk setelah talak 3. Matur nuwun…

Tambahan pertanyaan:
Saya dan suami sering berbeda pendapat, kalau sudah tidak menemui titik temu suami sering mengisyaratkan perpisahan, contohnya menyuruh saya utk mengurus prosesnya ke pengadilan atau menyuruh saya utk melakukan gugatan. Apakah itu sudah termasuk talak?

=========================

Jawabannya :

Talak itu ada dua macam yaitu:

talak roj’iy, talak yang bisa kembali rujuk ketika masa ‘iddah

talak ba-in, talak yang tidak bisa kembali rujuk kecuali:

dengan akad yang baru

atau setelah menikah dahulu dengan laki-laki lain pada wanita yang ditalak tiga

Hukum Seputar Rujuk dan Talak Roj’iy

1. Rujuk ada pada talak roj’iy (setelah talak pertama dan talak kedua), baik talak ini keluar dari ucapan suami atau keputusan qodhi (hakim).

2. Rujuk itu ada jika suami telah menggauli istrinya. Jika talak itu diucap sebelum menyetubuhi istri, maka tidak boleh rujuk berdasarkan kesepakatan para ulama. Alasannya adalah firman Allah Ta’ala,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِذَا نَكَحْتُمُ الْمُؤْمِنَاتِ ثُمَّ طَلَّقْتُمُوهُنَّ مِنْ قَبْلِ أَنْ تَمَسُّوهُنَّ فَمَا لَكُمْ عَلَيْهِنَّ مِنْ عِدَّةٍ تَعْتَدُّونَهَا فَمَتِّعُوهُنَّ وَسَرِّحُوهُنَّ سَرَاحًا جَمِيلًا

“Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu menikahi perempuan- perempuan yang beriman, kemudian kamu ceraikan mereka sebelum kamu mencampurinya maka sekali-sekali tidak wajib atas mereka ‘iddah bagimu yang kamu minta menyempurnakannya. Maka berilah mereka mut’ah dan lepaskanlah mereka itu dengan cara yang sebaik- baiknya” (QS. Al Ahzab: 49).

3. Rujuk dilakukan selama masih dalam masa ‘iddah. Jika ‘iddah sudah habis, maka tidak ada istilah rujuk –berdasarkan kesepakatan ulama- kecuali dengan akad baru. Karena Allah Ta’ala berfirman,

وَالْمُطَلَّقَاتُ يَتَرَبَّصْنَ بِأَنْفُسِهِنَّ ثَلَاثَةَ قُرُوءٍ

“Wanita-wanita yang ditalak hendaklah menahan diri (menunggu) tiga kali quru’ (masa ‘iddah)” (QS. Al Baqarah: 228).

Kemudian Allah Ta’ala berfirman,

وَبُعُولَتُهُنَّ أَحَقُّ بِرَدِّهِنَّ فِي ذَلِكَ إِنْ أَرَادُوا إِصْلَاحًا

“Dan suami-suaminya berhak merujukinya dalam masa menanti itu (masa ‘iddah), jika mereka (para suami) menghendaki ishlah” (QS. Al Baqarah: 228).

Yang namanya rujuk adalah ingin meneruskan kepemilikan (istri). Kepemilikan di sini putus setelah berlalunya masa ‘iddah dan ketika itu tidak ada lagi keberlangsungan pernikahan.

4. Perpisahan yang terjadi sebelum rujuk bukanlah karena nikah yang batal karena faskh. Seperti nikah tersebut batal karena suami murtad.

5. Perpisahan yang terjadi bukan karena hasil dari membayar kompensasi seperti dalam khulu’ (istri menuntut cerai di pengadilan dan diharuskan membayar kompensasi).

6. Rujuk tidak bisa dibatasi dengan waktu tertentu sesuai kesepakatan suami-istri, semisal rujuk nantinya setelah 8 tahun. Sebagaimana nikah tidak bisa dengan syarat waktu sampai sekian bulan, begitu pula rujuk.

Tidak Disyaratkan Ridho Istri Ketika Suami akan Rujuk

Perlu dipahami bahwa rujuk menjadi hak suami selama masih dalam masa ‘iddah, baik istri itu ridho maupun tidak. Karena Allah Ta’ala berfirman,

وَبُعُولَتُهُنَّ أَحَقُّ بِرَدِّهِنَّ فِي ذَلِكَ إِنْ أَرَادُوا إِصْلَاحًا

“Dan suami-suaminya berhak merujukinya dalam masa menanti itu (masa ‘iddah), jika mereka (para suami) menghendaki ishlah” (QS. Al Baqarah: 228).

Dan hak rujuk pada suami ini tidak bisa ia gugurkan sendiri. Semisal suami berkata, “Saya mentalakmu, namun saya tidak akan pernah rujuk kembali”. Atau ia berkata, “Saya menggugurkan hakku untuk rujuk”. Seperti ini tidak teranggap karena penggugurannya berarti telah merubah syari’at Allah. Padahal tidak boleh seorang pun mengubah syari’at Allah. Padahal Allah Ta’ala telah menyebutkan,

الطَّلَاقُ مَرَّتَانِ فَإِمْسَاكٌ بِمَعْرُوفٍ أَوْ تَسْرِيحٌ بِإِحْسَانٍ

“Talak (yang dapat dirujuki) dua kali. Setelah itu boleh rujuk lagi dengan cara yang ma’ruf atau menceraikan dengan cara yang baik” (QS. Al Baqarah: 229).

Dalam rujuk tidak disyaratkan ridho istri. Karena dalam ayat lain, Allah Ta’ala berfirman,

فَأَمْسِكُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ

“Maka rujukilah mereka dengan baik” (QS. Ath Tholaq: 2).

Dalam ayat ini hak rujuk dijadikan milik suami. Dan Allah menjadikan rujuk tersebut sebagai perintah untuk suami dan tidak menjadikan pilihan bagi istri.

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan:

1. Wajib rujuk jika suami mentalak istrinya ketika haidh sebagaimana dijelaskan dalam hadits Ibnu ‘Umar yang telah lewat dan akan dijelaskan detail pada masalah talak bid’iy.

2. Rujuk tidak disyaratkan ada wali dan tidak disyaratkan mahar. Rujuk itu masih menahan istri sehingga masih dalam kondisi ikatan suami-istri.

3. Menurut mayoritas ulama, memberi tahu istri bahwa suami telah kembali rujuk hanyalah mustahab (sunnah). Seandainya tidak ada pernyataan sekali pun, rujuk tersebut tetap sah. Namun pendapat yang hati-hati dalam hal ini adalah tetap memberitahu istri bahwa suami akan rujuk. Karena inilah realisasi dari firman Allah,

فَأَمْسِكُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ

“Maka rujukilah mereka dengan baik” (QS. Ath Tholaq: 2).

Yang dikatakan rujuk dengan cara yang ma’ruf adalah memberitahukan si istri. Tujuan dari pemberitahuan pada istri adalah jika si istri telah lewat ‘iddah, ia bisa saja menikah dengan pria lain karena tidak mengetahui telah dirujuk oleh suami.

4. Ketika telah ditalak roj’iy, istri tetap berdandan dan berhias diri di hadapan suami sebagaimana kewajiban seorang istri. Karena ketika ditalak roj’iy, masih berada dalam masa ‘iddah, istri masih tetap istri suami. AllahTa’ala berfirman,

وَبُعُولَتُهُنَّ أَحَقُّ بِرَدِّهِنَّ فِي ذَلِكَ إِنْ أَرَادُوا إِصْلَاحًا

“Dan suami-suaminya berhak merujukinya dalam masa menanti itu (masa ‘iddah), jika mereka (para suami) menghendaki ishlah” (QS. Al Baqarah: 228). Dandan dan berhias diri seperti ini tentu akan membuat suami untuk berpikiran untuk rujuk pada istri.

Cara Rujuk

1. Rujuk dengan ucapan

Tidak ada beda pendapat di antara para ulama bahwa rujuk itu sah dengan ucapan. Seperti suami mengatakan, “Saya rujuk padamu” atau yang semakna dengan itu. Atau suami mengucapkan ketika tidak di hadapan istri dan ia berkata, “Saya rujuk pada istriku”.

Lafazh rujuk ada dua macam: (1) shorih (tegas), (2) kinayah (kalimat samaran).

Jika lafazh rujuk itu shorih (tegas) seperti kedua contoh di atas, maka dianggap telah rujuk walau tidak  dengan niat. Namun jika lafazh kinayah (samaran) yang digunakan ketika rujuk seperti, “Kita sekarang seperti dulu lagi”, maka tergantung niatan. Jika diniatkan rujuk, maka teranggap rujuk.

2. Rujuk dengan perbuatan

Para ulama berselisih pendapat dalam masalah ini.

Ada yang mengatakan bahwa dengan melakukan jima’ (hubungan intim) dan melakukan muqoddimahnya (pengantarnya) seperti mencium dengan syahwat baik diniatkan rujuk atau tidak, maka rujuknya terjadi.

Ada juga ulama yang mensyaratkan harus disertai niat dalam jima’ dan muqoddimah tadi.

Ada yang berpendapat pula bahwa rujuk adalah dengan jimak saja baik disertai niat atau tidak.

Dalam pendapat yang lain, rujuk itu hanya terjadi dengan ucapan, tidak dengan jima’ dan selainnya.

Pendapat yang pertengahan dalam masalah ini adalah rujuk itu terjadi cukup dengan jima’ namun dengan disertai niat. (pendapat Imam Malik, salah satu pendapat Imam Ahmad dan pilihan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah). Alasannya karena setiap amalan tergantung pada niatnya.

Apakah Rujuk Butuh Saksi?

Allah Ta’ala berfirman,

فَإِذَا بَلَغْنَ أَجَلَهُنَّ فَأَمْسِكُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ أَوْ فَارِقُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ وَأَشْهِدُوا ذَوَيْ عَدْلٍ مِنْكُمْ

“Apabila mereka telah mendekati akhir iddahnya, maka rujukilah mereka dengan baik atau lepaskanlah mereka dengan baik dan persaksikanlah dengan dua orang saksi yang adil di antara kamu” (QS. Ath Tholaq: 2).

Yang rojih –pendapat terkuat- dalam hal ini adalah rujuk tetap butuh saksi bahkan diwajibkan berdasarkan makna tekstual dari ayat (pendapat Imam Syafi’i yang lama, salah satu pendapat dari Imam Ahmad, pendapat Ibnu Hazm dan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah.)

Talak Roj’iy Mengurangi Jatah Talak

Sudah kita ketahui bahwa batasan talak adalah tiga kali. Jika seseorang telah mentalak istri sekali, maka masih tersisa kesempatan dua kali talak. Jika suami itu rujuk, maka tidak menghapus talak yang terdahulu. AllahTa’ala berfirman,

الطَّلَاقُ مَرَّتَانِ فَإِمْسَاكٌ بِمَعْرُوفٍ أَوْ تَسْرِيحٌ بِإِحْسَانٍ

“Talak (yang dapat dirujuki) dua kali. Setelah itu boleh rujuk lagi dengan cara yang ma’ruf atau menceraikan dengan cara yang baik.” (QS. Al Baqarah: 229)

Talak ba-in dibagi dua: (1) talak ba-in shugro (kecil) dan (2) talak ba-in kubro (besar).

Pertama: Talak ba-in shugro (kecil)

Talak ba-in shugro adalah talak di mana suami tidak memiliki hak untuk rujuk pada istri kecuali dengan akad yang baru.

Ketika itu ikatan suami istri terputus dan istri menjadi wanita asing, bukan lagi milik suami. Talak ba-in shugro ini tidak mengharuskan istri menikah dengan pria lain lalu halal bagi suami yang dulu. Jika ingin menyambung ikatan pernikahan, cukup dengan akad dan mahar yang baru.

Kapan jatuh talak ba-in shugro?

Pertama

Ini berarti jika saat malam pertama, suami belum sempat menggauli istrinya, lantas ia ceraikan, maka jatuhlah talak yang disebut talak ba-in sughro. Saat ini tidak ada lagi istilah talak. Jika ia ingin kembali pada mantan istrinya, maka harus dengan mahar dan akad yang baru. Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِذَا نَكَحْتُمُ الْمُؤْمِنَاتِ ثُمَّ طَلَّقْتُمُوهُنَّ مِنْ قَبْلِ أَنْ تَمَسُّوهُنَّ فَمَا لَكُمْ عَلَيْهِنَّ مِنْ عِدَّةٍ تَعْتَدُّونَهَا

“Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu menikahi perempuan- perempuan yang beriman, kemudian kamu ceraikan mereka sebelum kamu mencampurinya maka sekali-sekali tidak wajib atas mereka ‘iddah bagimu yang kamu minta menyempurnakannya” (QS. Al Ahzab: 49).

Kedua: Perceraian dengan jalan khulu’.

Di mana istri menyerahkan harta sebagai kompensasi atas gugatan cerai yang ia lakukan, maka terhitung talak ba-in shugro menurut jumhur (mayoritas ulama). Artinya, jika suami ingin kembali pada istri yang dulu, maka harus dengan ridho istri, lalu dengan akad dan mahar yang baru.

Ketiga: Berbagai bentuk perceraian yaitu dengan jalan iila’, cerai karena ‘aib atau dhohor (bahaya).

Intinya, bentuk talak ba-in sughro masih boleh suami menjalin hubungan rumah tangga dengan mantan istrinya, namun tidak lagi dengan rujuk ketika masa ‘iddah. Akan tetapi, harus dengan akad dan mahar yang baru

Kedua: Talak ba-in kubro (besar)

Talak ba-in kubro adalah talak di mana suami tidak bisa kembali kepada istri baik pada masa ‘iddahnya begitu pula setelah masa ‘iddah kecuali dengan akad dan mahar baru, dan setelah mantan istri menikah dengan laki-laki lain.

Ada dua syarat agar suami pertama bisa kembali pada mantan istrinya:

Mantan istri harus menikah dengan laki-laki lain dengan pernikahan yang sah, bukan pernikahan yang dibuat-buat atau dengan nikah muhallil, yaitu suami kedua sengaja menikahi mantan istri tadi supaya ia halal kembali pada suami pertama.

Mantan istri sudah digaulii oleh suami kedua sebelum berpisah dan kembali pada suami pertama.

Talak ba-in kubro terjadi pada satu jenis perpisahan, yaitu ketika istri telah ditalak sebanyak tiga kali. Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala,

الطَّلَاقُ مَرَّتَانِ فَإِمْسَاكٌ بِمَعْرُوفٍ أَوْ تَسْرِيحٌ بِإِحْسَانٍ  … فَإِنْ طَلَّقَهَا فَلَا تَحِلُّ لَهُ مِنْ بَعْدُ حَتَّى تَنْكِحَ زَوْجًا غَيْرَهُ

“Talak (yang dapat dirujuki) dua kali. Setelah itu boleh rujuk lagi dengan cara yang ma’ruf atau menceraikan dengan cara yang baik. Kemudian jika si suami mentalaknya (sesudah talak yang kedua), maka perempuan itu tidak lagi halal baginya hingga dia kawin dengan suami yang lain.” (QS. Al Baqarah: 229-230).

Pertanyaan tambahan: belum jatuh talak

1. tidak ada dalil yang menganjurkan  ketika memakamkan jenazah.

2. Afwan kurang paham tentang harta pusaka, karena ada yang berpendapat itu tidak masuk waris tapi hibah, hingga tidak ada pemberlakuan hukum waris di situ

3.
ادْعُوهُمْ لِآبَائِهِمْ هُوَ أَقْسَطُ عِنْدَ اللَّهِ فَإِنْ لَمْ تَعْلَمُوا آبَاءَهُمْ فَإِخْوَانُكُمْ فِي الدِّينِ وَمَوَالِيكُمْ وَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ فِيمَا أَخْطَأْتُمْ بِهِ وَلَكِنْ مَا تَعَمَّدَتْ قُلُوبُكُمْ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

Panggilah mereka (anak-anak angkat itu) dengan (memakai) nama bapak-bapak mereka; Itulah yang lebih adil di sisi Allah, dan jika kamu tidak mengetahui bapak-bapak mereka, panggilah mereka sebagai saudara-saudaramu seagama atau maulamu. Tidak ada dosa atasmu terhadap apa yang kamu khilaf padanya, tetapi (yang ada dosanya) apa yang disengaja oleh hatimu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. Al-Ahzab: 5)

Maula artinya mantan budak. Ketika ada seorang budak X yang dimerdekakan si A, maka penyebutannya, X maula A. Dulu ada sahabat bernama Bilal, dimerdekakan Abu Bakr. Sehingga bisa disebut, Bilal maula Abu Bakr.

Surat Al-Ahzab ayat 5 ini sekaligus menghapus perlakuan adopsi masa silam. Anak angkat yang dulu dinasabkan ke ortu asuh, nasabnya harus dikembalikan ke ortu asli. Termasuk juga tidak berlaku hubungan saling mewarisi, tidak bisa jadi mahram, dan wali nikah.

Bahkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberi ancaman yang sangat keras bagi orang yang mengubah nasab. Dalam hadis dari Sa’d, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallambersabda,

من ادعى إلى غير أبيه وهو يعلم أنه غير أبيه فالجنة عليه حرام

“Siapa yang mengaku anak seseorang, sementara dia tahu bahwa itu bukan bapaknya maka surga haram untuknya.” (HR. Bukhari)

Tentu saja dosa ini tidak ditimpakan pada si anak saja. Termasuk orang yang mengajarkan kepada si anak nasab yang salah, dia mendapatkan dosa atau bahkan sumber dosa. Karena dialah yang meretas perubahan nasab pertama kalinya.

4. Kata sedekah dalam bahasa syariat mencakup sedekah wajib dan sedekah sunah.

Sedekah wajib istilah lainnya adalah zakat. Sedangkan sedekah sunah, itulah yang kita kenal dengan kata ’sedekah’.

Ketika Allah ta’ala menjelaskan golongan yang berhak menerima zakat dalam al-Quran, Allah menyebut zakat dengan kata ’sedekah’.

إِنَّمَا الصَّدَقَاتُ لِلْفُقَرَاءِ وَالْمَسَاكِينِ وَالْعَامِلِينَ عَلَيْهَا… الأية

“Sedekah hanya diberikan untuk orang fakir, muskin, amil….. ” (QS. At-Taubah: 60)

Ulama berbeda pendapat mengenai hukum memberikan zakat mal kepada orang kafir. Mayoritas ulama melarang hal itu.

Secara umum, sedekah yang kita keluarkan, sangat dianjurkan agar diberikan kepada muslim yang baik dan kurang mampu. Sehingga harta yang kita berikan kepadanya, akan membantunya untuk melakukan kebaikan dan ketaatan.

Hanya saja, mayoritas ulama – dan ini pendapat yang kuat – berpendapat, sedekah sunah boleh diberikan kepada orang kafir.

An-Nawawi mengatakan,

يستحب أن يخص بصدقته الصلحاء وأهل الخير وأهل المروءات والحاجات فلو تصدق على فاسق أو على كافر من يهودي أو نصراني أو مجوسي جاز

Dianjurkan agar sedekah itu diberikan kepada orang sholeh, orang yang rajin melakukan kebaikan, menjaga kehormatan dan dia membutuhkan. Namun jika ada orang yang bersedekah kepada orang fasik, atau orang kafir, di kalangan yahudi, nasrani, atau majusi, hukumnya boleh. (al-Majmu’).

لا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ

“Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan Berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu..”

Lebih dari itu, jika sedekah yang kita berikan kepada saudara non muslim ini akan menjadi sebab dia masuk islam, insyaAllah akan menghasilkan pahala yang besar.

5. Seorang wanita dibolehkan terlihat sebagian auratnya di depan laki-laki yang menjadi mahram baginya serta di depan sesama wanita muslimah. Sedangkan kepada laki-laki yang bukan mahram dan juga dengan sesama wanita tapi yang bukan muslimah, maka yang boleh terlihat hanya wajah dan kedua tapak tangannnya saja.

Mahram Karena Mushaharah (besanan/ipar) Atau Sebab Pernikahan

Ibu dari isteri (mertua wanita) dengan menantu laki-lakinya.

Anak wanita dari isteri (anak tiri) dengan ayah tirinya.

Isteri dari anak laki-laki (menantu perempuan) dengan mertua laki-lakinya.

Isteri dari ayah (ibu tiri) kepada anak tiri laki-lakinya.

Pertanyaan berikutnya

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda

ﺇﺫﺍ ﺟﺎﺀﻛﻢ ﻣﻦ ﺗﺮﺿﻮﻥ ﺩﻳﻨﻪ ﻭﺧﻠﻘﻪ ﻓﺰﻭﺟﻮﻩ ﺇﻻ ﺗﻔﻌﻠﻮﻩ ﺗﻜﻦ ﻓﺘﻨﺔ
ﻓﻲ ﺍﻷﺭﺽ ﻭﻓﺴﺎﺩ ﻛﺒﻴﺮ

“Jika datang kepada kalian seorang lelaki yang kalian
ridhai agama dan akhlaknya, maka nikahkanlah ia. Jika tidak, maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan kerusakan yang besar.” (HR. Tirmidzi)
Hadits di atas ditujukan kepada si wali wanita (yang berhak menikahkan orang yang berada dalam
perwaliannya) bukan kepada si pelamar.

Sedangkan si wanita itu sendiri ia berhak menolak atau membatalkan lamaran (khitbah) walaupun orang yang melamarnya adalah seorang laki-laki yang shalih (baik agamanya) namun ia tidak menyukainya.

Hal ini berdasarkan hadits : seorang janda tidaklah dinikahkan sehingga dimintai pendapatnya. Tidak pula seorang gadis
dinikahkan kecuali setelah diminta izinnya…”( HR.
Bukhari, Muslim dan tirmidzi, hasan shahih).

Dalam hadits lain dikatakan, ada seorang gadis
menemui Rasulullah lalu bercerita tentang ayahnya
yang menikahkannya dengan orang yang tidak ia
sukai, maka Rasulullah memberi hak kepadanya
untuk memilih…. [HR Ahmad, Abu Dawud, & Ibnu
Majah)

🍃🌸🍃🌸🍃🌸🍃🌸🍃🌸🍃🌸🍃🌸
================================

Dipersembahkan Oleh:
www.iman-manis.com

💼Sebarkan! Raih Bahagia

BOLEHKAH MENJUAL RUMAH KEPADA ORANG UNTUK DITINGGALI ISTRI SIMPANANNYA?

✏Ustadzah Dra.Indra Asih

🌿🌺🍁🌸🌼🍄🌻🌷🌹

Assalamualaikum. … saya Rika dari Tangerang mau bertanya. Saat ini didekat rumah saya dijadikan TPS oleh pemerintah setempat (yang hanya berjarak 500mtr). Ini membuat bau yang sangat semerbak dan membuat anak-anak sakit-sakitan bahkan sering dirawat. Rencana rumah akan saya jual cepat. Tetapi saat ini pembeli yang berminat ada 2 orang. Yang pertama, orang cina. Saya khawatir apabila dibeli olehnya, karena lingkungan sekitar saya muslim. Yang kedua, ABRI tetapi peruntukan rumahnya untuk istri simpanan nya.
Harus pilih yang mana agar saya diridhai Allah. Terima  kasih.

***

Kalau dari data yang disampaikan, berarti pilihannya yang ABRI yaa.. Dalam Islam tidak ada istilah istri simpanan. Mungkin maksudnya istri ke 2 dari laki-laki yang berpoligami tanpa izin istri atau menghindari sangsi dari instusi tempat ybs bekerja.
Mudah-mudahan membeli rumah buat istri ke 2 nya dalam rangka menunaikan keadilan sebagai suami.

🌿🌺🍁🌸🌼🍄🌻🌷🌹

Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

💼Sebarkan! Raih bahagia…