Berhari Raya dan Berpuasa Bersama Pemerintah dan Mayoritas Manusia

๐Ÿ“† Selasa,  30 Ramadhan 1437 H / 5 Juli 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ *Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.*

๐Ÿ“‹  *Berhari Raya dan Berpuasa Bersama Pemerintah dan Mayoritas Manusia*

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุงู„ุตู‘ูŽูˆู’ู…ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุชูŽุตููˆู’ู…ููˆู’ู†ูŽ, ูˆูŽุงู„ู’ููุทู’ุฑู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุชููู’ุทูุฑููˆู’ู†ูŽ, ูˆูŽุงู’ู„ุฃูŽุถู’ุญูŽู‰ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุชูุถูŽุญู‘ููˆู’ู†ูŽ

โ€œPuasa itu adalah di hari kalian (umat Islam) berpuasa, hari raya adalah pada saat kalian berhari raya, dan berkurban/ Idul Adha di hari kalian berkurban.โ€ (HR. At Tirmidzi no. 697,  Ibnu Majah No. 1660, Ad Dailami No. 3819, Ad Daruquthni  2/164, Musnad Asy Syafiโ€™i No. 315, Imam At tirmidzi mengatakan: hasan gharib. Syaikh Al Albani menshahihkan dalam Ash Shahihah No. 224)

Hadits ini  menjelaskan bahwa hendaknya kita berpuasa, Idul Fitri, dan Idul Adha ketika manusia  melakukannya, jangan menyendiri.

๐Ÿ‘‰ Imam At Tirmidzi menjelaskan:

ูˆูŽููŽุณู‘ูŽุฑูŽ ุจูŽุนู’ุถู ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซูŽ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ู…ูŽุนู’ู†ูŽู‰ ู‡ูŽุฐูŽุง ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ุตู‘ูŽูˆู’ู…ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ููุทู’ุฑูŽ ู…ูŽุนูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู…ูŽุงุนูŽุฉู ูˆูŽุนูุธู’ู…ู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู

โ€œDan sebagian ahli ilmu menafsirkan hadits ini, mereka berkata : makna hadits ini adalah berpuasa dan berbuka adalah bersama jamaโ€™ah dan mayoritas orang (Ummat Islam).โ€ (Ibid)

๐Ÿ‘‰ Imam Al Munawi berkata:

ุฃูŠ ุงู„ุตูˆู… ูˆุงู„ูุทุฑ ู…ุน ุงู„ุฌู…ุงุนุฉ ูˆุฌู…ู‡ูˆุฑ ุงู„ู†ุงุณ

Yaitu berpuasa dan berbuka bersama jamaโ€™ah dan mayoritas manusia. (At Taisir bisyarhi Al jamiโ€™ Ash Shaghir, 2/208)

Imam Al Munawi mengutip dari Imam Ad Dailami dalam kitab Musnad Firdaus sebagai berikut:

ู‚ุงู„ ููŠ ุงู„ูุฑุฏูˆุณ : ูุณุฑู‡ ุจุนุถ ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ูู‚ุงู„ : ุงู„ุตูˆู… ูˆุงู„ูุทุฑ ูˆุงู„ุชุถุญูŠุฉ ู…ุน ุงู„ุฌู…ุงุนุฉ ูˆู…ุนุธู… ุงู„ู†ุงุณ.

Berkata di dalam Al Firdaus: sebagian ulama menafsirkan, katanya: โ€œPuasa, Idul fitri, dan Idul adha bersama jama’ah dan mayoritas manusia.โ€ (Faidhul Qadir, 4/320)

Fatwa ulama Arab Saudi sendiri pada lembaga fatwa Al Lajnah Ad Daimah, tentang sekelompok manusia yang berpuasa, beridul fitri, dan idul adhanya berbeda dengan orang-orang kebanyakan, lantaran tidak mengikuti ruโ€™yah di negerinya, justru Lajnah Daimah menganjurkan berhari raya bersama manusia di negerinya masing-masing.  Fatwa tersebut:

ูŠุฌุจ ุนู„ูŠู‡ู… ุฃู† ูŠุตูˆู…ูˆุง ู…ุน ุงู„ู†ุงุณ ูˆูŠูุทุฑูˆุง ู…ุน ุงู„ู†ุงุณ ูˆูŠุตู„ูˆุง ุงู„ุนูŠุฏูŠู† ู…ุน ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ููŠ ุจู„ุงุฏู‡ู…โ€ฆ

Wajib atas mereka berpuasa bersama manusia, beridul fitri bersama manusia, dan shalat idain (Idul fitri dan Idul Adha) bersama kaum muslimin di negeri mereka. โ€ฆ (Al Khulashah fi Fiqhil Aqalliyat, 4/31)

๐Ÿ‘‰ Fatwa Syaikh Muhammad bin Shalih Al โ€˜Utsaimin Rahimahullah:

ุณุฆู„ ูุถูŠู„ุฉ ุงู„ุดูŠุฎ – ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ -: ุฅุฐุง ุงุฎุชู„ู ูŠูˆู… ุนุฑูุฉ ู†ุชูŠุฌุฉ ู„ุงุฎุชู„ุงู ุงู„ู…ู†ุงุทู‚ ุงู„ู…ุฎุชู„ูุฉ ููŠ ู…ุทุงู„ุน ุงู„ู‡ู„ุงู„ ูู‡ู„ ู†ุตูˆู… ุชุจุน ุฑุคูŠุฉ ุงู„ุจู„ุฏ ุงู„ุชูŠ ู†ุญู† ููŠู‡ุง ุฃู… ู†ุตูˆู… ุชุจุน ุฑุคูŠุฉ ุงู„ุญุฑู…ูŠู†ุŸ

ูุฃุฌุงุจ ูุถูŠู„ุชู‡ ุจู‚ูˆู„ู‡: ู‡ุฐุง ูŠุจู†ู‰ ุนู„ู‰ ุงุฎุชู„ุงู ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู…: ู‡ู„ ุงู„ู‡ู„ุงู„ ูˆุงุญุฏููŠ ุงู„ุฏู†ูŠุง ูƒู„ู‡ุง ุฃู… ู‡ูˆ ูŠุฎุชู„ู ุจุงุฎุชู„ุงู ุงู„ู…ุทุงู„ุนุŸ ูˆุงู„ุตูˆุงุจ ุฃู†ู‡ ูŠุฎุชู„ู ุจุงุฎุชู„ุงู ุงู„ู…ุทุงู„ุนุŒ ูู…ุซู„ุงู‹ ุฅุฐุง ูƒุงู† ุงู„ู‡ู„ุงู„ ู‚ุฏ ุฑุคูŠ ุจู…ูƒุฉุŒ ูˆูƒุงู† ู‡ุฐุง ุงู„ูŠูˆู… ู‡ูˆ ุงู„ูŠูˆู… ุงู„ุชุงุณุนุŒ ูˆุฑุคูŠ ููŠ ุจู„ุฏ ุขุฎุฑ ู‚ุจู„ ู…ูƒุฉ ุจูŠูˆู… ูˆูƒุงู† ูŠูˆู… ุนุฑูุฉ ุนู†ุฏู‡ู… ุงู„ูŠูˆู… ุงู„ุนุงุดุฑ ูุฅู†ู‡ ู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ู„ู‡ู… ุฃู† ูŠุตูˆู…ูˆุง ู‡ุฐุง ุงู„ูŠูˆู… ู„ุฃู†ู‡ ูŠูˆู… ุนูŠุฏุŒ ูˆูƒุฐู„ูƒ ู„ูˆ ู‚ุฏุฑ ุฃู†ู‡ ุชุฃุฎุฑุช ุงู„ุฑุคูŠุฉ ุนู† ู…ูƒุฉ ูˆูƒุงู† ุงู„ูŠูˆู… ุงู„ุชุงุณุน ููŠ ู…ูƒุฉ ู‡ูˆ ุงู„ุซุงู…ู† ุนู†ุฏู‡ู…ุŒ ูุฅู†ู‡ู… ูŠุตูˆู…ูˆู† ูŠูˆู… ุงู„ุชุงุณุน ุนู†ุฏู‡ู… ุงู„ู…ูˆุงูู‚ ู„ูŠูˆู… ุงู„ุนุงุดุฑ ููŠ ู…ูƒุฉุŒ ู‡ุฐุง ู‡ูˆ ุงู„ู‚ูˆู„ ุงู„ุฑุงุฌุญุŒ ู„ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูŠู‚ูˆู„: ยซุฅุฐุง ุฑุฃูŠุชู…ูˆู‡ ูุตูˆู…ูˆุง ูˆุฅุฐุง ุฑุฃูŠุชู…ูˆู‡ ูุฃูุทุฑูˆุงยป ูˆู‡ุคู„ุงุก ุงู„ุฐูŠู† ู„ู… ูŠูุฑ ููŠ ุฌู‡ุชู‡ู… ู„ู… ูŠูƒูˆู†ูˆุง ูŠุฑูˆู†ู‡ุŒ ูˆูƒู…ุง ุฃู† ุงู„ู†ุงุณ ุจุงู„ุฅุฌู…ุงุน ูŠุนุชุจุฑูˆู† ุทู„ูˆุน ุงู„ูุฌุฑ ูˆุบุฑูˆุจ ุงู„ุดู…ุณ ููŠ ูƒู„ ู…ู†ุทู‚ุฉ ุจุญุณุจู‡ุงุŒ ููƒุฐู„ูƒ ุงู„ุชูˆู‚ูŠุช ุงู„ุดู‡ุฑูŠ ูŠูƒูˆู† ูƒุงู„ุชูˆู‚ูŠุช ุงู„ูŠูˆู…ูŠ.

Syaikh Ibnu Utsaimin ditanya: jika terjadi perbedaan hari Arafah disebabkan oleh perbedaan negara yang berbeda mathlaโ€™ hilalnya apakah kita berpuasa mengikuti ruโ€™yah negara tempat kita berada, ataukah mengikuti ruโ€™yah Haramain (Makkah dan Madinah)?

  Syaikh yang mulia menjawab:

Jawaban pertanyaan ini adalah berdasarkan perbedaan pendapat ulama, apakah ruโ€™yah hilal itu satu di seluruh dunia ataukah berbeda menurut perbedaan mathaliโ€™ (tempat terbitnya hilal)?

Yang benar adalah ruโ€™yah itu berbeda sesuai perbedaan mathaliโ€™. Misalnya jika hilal telah di ruโ€™yat di Makkah dan tanggal hari ini di Makkah adalah tanggal 9 Dzulhijjah, lalu di negeri lain hilal telah dilihat sehari sebelum ruโ€™yat Makkah, sehingga hari ini di tempat itu adalah tanggal 10 Dzulhijjah, maka penduduk negeri tersebut tidak boleh berpuasa hari ini karena bagi mereka ini adalah Idul Adha.

Begitu juga jika ditakdirkan hilal terlihat di negeri tersebut sehari setelah ruโ€™yah di Makkah, sehingga tanggal 9 di Makkah adalah tanggal 8 di negeri mereka, maka mereka tetap berpuasa esok hari (tanggal 9 di negeri mereka) bertepatan dengan tanggal 10 Dzulhijjah di Makkah. Inilah pendapat yang raajih (kuat). Karena Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda: โ€œJika kamu melihatnya (hilal), maka berpuasalah, dan jika kamu melihatnya maka berharirayalah). Mereka yang di negerinya hilal belum muncul tidak bisa melihatnya, sebagaimana manusia (kaum muslimin) sepakat bahwa mereka menggunakan terbit fajar dan terbenamnya matahari sendiri-sendiri sesuai lokasi negeri mereka, begitu pula dengan penetapan waktu bulanan ia seperti penetapan waktu harian. (Majmuโ€™ Fatawa wa Rasail No. 405. Darul Wathan โ€“ Dar Ats Tsarayya)

๐Ÿ‘‰ Imam Ash Shanโ€™ani mengatakan dengan tegas:

ููŠู‡ ุฏู„ูŠู„ ุนู„ู‰ ุฃู†ู‡ ูŠุนุชุจุฑ ููŠ ุซุจูˆุช ุงู„ุนูŠุฏ ุงู„ู…ูˆุงูู‚ุฉ ู„ู„ู†ุงุณ ูˆุฃู† ุงู„ู…ู†ูุฑุฏ ุจู…ุนุฑูุฉ ูŠูˆู… ุงู„ุนูŠุฏ ุจุงู„ุฑุคูŠุฉ ูŠุฌุจ ุนู„ูŠู‡ ู…ูˆุงูู‚ุฉ ุบูŠุฑู‡ ูˆูŠู„ุฒู…ู‡ ุญูƒู…ู‡ู… ููŠ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุฅูุทุงุฑ ูˆุงู„ุฃุถุญูŠุฉ. ูˆู‚ุฏ ุฃุฎุฑุฌ ุงู„ุชุฑู…ุฐูŠ ู…ุซู„ ู‡ุฐุง ุงู„ุญุฏูŠุซ ุนู† ุฃุจูŠ ู‡ุฑูŠุฑุฉ ูˆู‚ุงู„: ุญุฏูŠุซ ุญุณู†. ูˆููŠ ู…ุนู†ุงู‡ ุญุฏูŠุซ ุงุจู† ุนุจุงุณ ูˆู‚ุฏ ู‚ุงู„ ู„ู‡ ูƒุฑูŠุจ: ุฅู†ู‡ ุตุงู… ุฃู‡ู„ ุงู„ุดุงู… ูˆู…ุนุงูˆูŠุฉ ุจุฑุคูŠุฉ ุงู„ู‡ู„ุงู„ ูŠูˆู… ุงู„ุฌู…ุนุฉ ุจุงู„ุดุงู… ูˆู‚ุฏู… ุงู„ู…ุฏูŠู†ุฉ ุขุฎุฑ ุงู„ุดู‡ุฑ ูˆุฃุฎุจุฑ ุงุจู† ุนุจุงุณ ุจุฐู„ูƒ ูู‚ุงู„ ุงุจู† ุนุจุงุณ: ู„ูƒู†ุง ุฑุฃูŠู†ุงู‡ ู„ูŠู„ุฉ ุงู„ุณุจุช ูู„ุง ู†ุฒุงู„ ู†ุตูˆู… ุญุชู‰ ู†ูƒู…ู„ ุซู„ุงุซูŠู† ุฃูˆ ู†ุฑุงู‡ ู‚ุงู„: ู‚ู„ุช: ุฃูˆู„ุง ุชูƒุชููŠ ุจุฑุคูŠุฉ ู…ุนุงูˆูŠุฉ ูˆุงู„ู†ุงุณุŸ ู‚ุงู„: ู„ุง ู‡ูƒุฐุง ุฃู…ุฑู†ุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตูŽู„ู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ู….

โ€œPada hadits ini ada dalil bahwa yang diambil โ€˜ibrah dalam menetapkan hari raya adalah kebersamaan manusia. Dan bahwasanya seorang yang menyendiri dalam mengetahui masuknya hari raya dengan melihat hilal tetap wajib mengikuti kebanyakan manusia. Hukum ini harus dia ikuti, apakah dalam waktu shalat, berโ€™idul Fithri atau pun berkurban (Idul Adha). At Tirmidzi telah meriwayatkan yang serupa dengan ini dari Abu Hurairah, dan dia berkata: hadits hasan. Dan semakna dengan ini adalah hadits Ibnu Abbas, ketika Kuraib berkata kepadanya, bahwa penduduk Syam dan Muawiyah berpuasa berdasarkan melihat hilal pada hari Jumat di Syam. Beliau dating ke Madinah pada akhir bulan dan mengabarkan kepada Ibnu Abbas hal itu, maka Ibnu Abbas berkata kepadanya: โ€œtetapi kami melihatnya (hilal) pada  sabtu malam, maka kami tidak berpuasa sampai sempurna tiga puluh hari atau kami melihatnya.โ€ Aku berkata: โ€œTidakkah cukup ruโ€™yahnya Muโ€™awiyah dan Manusia?โ€ Ibnu Abbas menjawab: โ€œTidak, inilah yang diperintahkan Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam kepada kami.โ€  (Subulus Salam, 2/63)

๐Ÿ‘‰ Imam Abul Hasan As Sindi menyebutkan dalam  Hasyiah As Sindi โ€˜Ala Ibni Majah:

ูˆูŽุงู„ุธู‘ูŽุงู‡ูุฑ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู…ูŽุนู’ู†ูŽุงู‡ู ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ู’ุฃูู…ููˆุฑ ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ู„ูู„ู’ุขุญูŽุงุฏู ูููŠู‡ูŽุง ุฏูŽุฎู’ู„ ูˆูŽู„ูŽูŠู’ุณูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ุงู„ุชู‘ูŽููŽุฑู‘ูุฏ ูููŠู‡ูŽุง ุจูŽู„ู’ ุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุฑ ูููŠู‡ูŽุง ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุฅูู…ูŽุงู… ูˆูŽุงู„ู’ุฌูŽู…ูŽุงุนูŽุฉ ูˆูŽูŠูŽุฌูุจ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุขุญูŽุงุฏ ุงูุชู‘ูุจูŽุงุนู‡ู…ู’ ู„ูู„ู’ุฅูู…ูŽุงู…ู ูˆูŽุงู„ู’ุฌูŽู…ูŽุงุนูŽุฉ ูˆูŽุนูŽู„ูŽู‰ ู‡ูŽุฐูŽุง ููŽุฅูุฐูŽุง ุฑูŽุฃูŽู‰ ุฃูŽุญูŽุฏ ุงู„ู’ู‡ูู„ูŽุงู„ ูˆูŽุฑูŽุฏู‘ูŽ ุงู„ู’ุฅูู…ูŽุงู… ุดูŽู‡ูŽุงุฏูŽุชู‡ ูŠูŽู†ู’ุจูŽุบููŠ ุฃูŽู†ู’ ู„ูŽุง ูŠูŽุซู’ุจูุช ูููŠ ุญูŽู‚ู‘ู‡ ุดูŽูŠู’ุก ู…ูู†ู’ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ู’ุฃูู…ููˆุฑ ูˆูŽูŠูŽุฌูุจ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุชู’ุจูŽุน ุงู„ู’ุฌูŽู…ูŽุงุนูŽุฉ ูููŠ ุฐูŽู„ููƒูŽ

โ€œJelasnya, makna hadits ini adalah bahwasanya perkara-perkara semacam ini (menentukan awal Ramadhan, Idul Fithri dan Idul Adha, pen) keputusannya bukanlah di tangan individu. Tidak ada hak bagi mereka untuk melakukannya sendiri-sendiri. Bahkan permasalahan semacam ini dikembalikan kepada  pemimpin (imam) dan mayoritas umat Islam. Dalam hal ini, setiap individu pun wajib untuk mengikuti penguasa dan mayoritas umat Islam. Maka jika ada seseorang yang melihat hilal namun penguasa menolak persaksiannya, sudah sepatutnya untuk tidak dianggap persaksian tersebut dan wajib baginya untuk mengikuti mayoritas umat Islam dalam permasalahan itu.โ€ (Hasyiah As Sindi โ€˜Ala Ibni Majah, 3/431)

Apa yang dikatakan oleh Imam Abul Hasan As Sindi, bahwa penentuan masuknya Ramadhan, Idul Fitri, dan Idul Adha merupakan domain dan wewenang pemerintah, tidak berarti mematikan potensi umat dan ormas. Mereka boleh saja memberikan masukan dan pertimbangan kepada pemerintah tetapi keputusan terakhir tetap di tangan pemerintah, dan hendaknya mereka legowo menerimanya, sebagai bukti bagusnya adab hidup berjamaah.

๐Ÿ‘‰ Syaikh Al Albani berkata โ€“ dan ini adalah komentar yang sangat bagus darinya:

ูˆ ู‡ุฐุง ู‡ูˆ ุงู„ู„ุงุฆู‚ ุจุงู„ุดุฑูŠุนุฉ ุงู„ุณู…ุญุฉ ุงู„ุชูŠ ู…ู† ุบุงูŠุงุชู‡ุง ุชุฌู…ูŠุน ุงู„ู†ุงุณ ูˆ ุชูˆุญูŠุฏ ุตููˆูู‡ู… ุŒ ูˆ ุฅุจุนุงุฏู‡ู… ุนู† ูƒู„ ู…ุง ูŠูุฑู‚ ุฌู…ุนู‡ู… ู…ู† ุงู„ุขุฑุงุก ุงู„ูุฑุฏูŠุฉ ุŒ ูู„ุง ุชุนุชุจุฑ ุงู„ุดุฑูŠุนุฉ ุฑุฃูŠ ุงู„ูุฑุฏ – ูˆ ู„ูˆ ูƒุงู† ุตูˆุงุจุง ููŠ ูˆุฌู‡ุฉ ู†ุธุฑู‡ – ููŠ ุนุจุงุฏุฉ ุฌู…ุงุนูŠุฉ ูƒุงู„ุตูˆู… ูˆ ุงู„ุชุนุจูŠุฏ ูˆ ุตู„ุงุฉ ุงู„ุฌู…ุงุนุฉ ุŒ ุฃู„ุง ุชุฑู‰ ุฃู† ุงู„ุตุญุงุจุฉ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ู… ูƒุงู† ูŠุตู„ูŠ ุจุนุถู‡ู… ูˆุฑุงุก ุจุนุถ ูˆ ููŠู‡ู… ู…ู† ูŠุฑู‰ ุฃู† ู…ุณ ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ูˆ ุงู„ุนุถูˆ ูˆ ุฎุฑูˆุฌ ุงู„ุฏู… ู…ู† ู†ูˆุงู‚ุถ ุงู„ูˆุถูˆุก ุŒ ูˆ ู…ู†ู‡ู… ู…ู† ู„ุง ูŠุฑู‰ ุฐู„ูƒ ุŒ ูˆ ู…ู†ู‡ู… ู…ู† ูŠุชู… ููŠ ุงู„ุณูุฑ ุŒ ูˆ ู…ู†ู‡ู… ู…ู† ูŠู‚ุตุฑ ุŒ ูู„ู… ูŠูƒู† ุงุฎุชู„ุงูู‡ู… ู‡ุฐุง ูˆ ุบูŠุฑู‡ ู„ูŠู…ู†ุนู‡ู… ู…ู† ุงู„ุงุฌุชู…ุงุน ููŠ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุฑุงุก ุงู„ุฅู…ุงู… ุงู„ูˆุงุญุฏ ุŒ ูˆ ุงู„ุงุนุชุฏุงุฏ ุจู‡ุง ุŒ ูˆ ุฐู„ูƒ ู„ุนู„ู…ู‡ู… ุจุฃู† ุงู„ุชูุฑู‚ ููŠ ุงู„ุฏูŠู† ุดุฑ ู…ู† ุงู„ุงุฎุชู„ุงู ููŠ ุจุนุถ ุงู„ุขุฑุงุก ุŒ ูˆ ู„ู‚ุฏ ุจู„ุบ

ุงู„ุฃู…ุฑ ุจุจุนุถู‡ู… ููŠ ุนุฏู… ุงู„ุฅุนุชุฏุงุฏ ุจุงู„ุฑุฃูŠ ุงู„ู…ุฎุงู„ู ู„ุฑุฃู‰ ุงู„ุฅู…ุงู… ุงู„ุฃุนุธู… ููŠ ุงู„ู…ุฌุชู…ุน ุงู„ุฃูƒุจุฑ ูƒู…ู†ู‰ ุŒ ุฅู„ู‰ ุญุฏ ุชุฑูƒ ุงู„ุนู…ู„ ุจุฑุฃูŠู‡ ุฅุทู„ุงู‚ุง ููŠ ุฐู„ูƒ ุงู„ู…ุฌุชู…ุน ูุฑุงุฑุง ู…ู…ุง ู‚ุฏ ูŠู†ุชุฌ ู…ู† ุงู„ุดุฑ ุจุณุจุจ ุงู„ุนู…ู„ ุจุฑุฃูŠู‡ ุŒ ูุฑูˆู‰ ุฃุจูˆ ุฏุงูˆุฏ ( 1 / 307 ) ุฃู† ุนุซู…ุงู† ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ุตู„ู‰ ุจู…ู†ู‰ ุฃุฑุจุนุง ุŒ ูู‚ุงู„ ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ุจู† ู…ุณุนูˆุฏ ู…ู†ูƒุฑุง ุนู„ูŠู‡ : ุตู„ูŠุช ู…ุน ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡

ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฑูƒุนุชูŠู† ุŒ ูˆ ู…ุน ุฃุจูŠ ุจูƒุฑ ุฑูƒุนุชูŠู† ุŒ ูˆ ู…ุน ุนู…ุฑ ุฑูƒุนุชูŠู† ุŒ ูˆ ู…ุน ุนุซู…ุงู† ุตุฏุฑุง ู…ู† ุฅู…ุงุฑุชู‡ ุซู… ุฃุชู…ู‡ุง ุŒ ุซู… ุชูุฑู‚ุช ุจูƒู… ุงู„ุทุฑู‚ ูู„ูˆุฏุฏุช ุฃู† ู„ูŠ ู…ู† ุฃุฑุจุน ุฑูƒุนุงุช ุฑูƒุนุชูŠู† ู…ุชู‚ุจู„ุชูŠู† ุŒ ุซู… ุฅู† ุงุจู† ู…ุณุนูˆุฏ ุตู„ู‰ ุฃุฑุจุนุง ! ูู‚ูŠู„ ู„ู‡ : ุนุจุช ุนู„ู‰ ุนุซู…ุงู† ุซู… ุตู„ูŠุช ุฃุฑุจุนุง ุŸ ! ู‚ุงู„ : ุงู„ุฎู„ุงู ุดุฑ . ูˆ ุณู†ุฏู‡ ุตุญูŠุญ . ูˆ ุฑูˆู‰ ุฃุญู…ุฏ ( 5 / 155 ) ู†ุญูˆ ู‡ุฐุง ุนู†

ุฃุจูŠ ุฐุฑ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ู… ุฃุฌู…ุนูŠู† . ูู„ูŠุชุฃู…ู„ ููŠ ู‡ุฐุง ุงู„ุญุฏูŠุซ ูˆ ููŠ ุงู„ุฃุซุฑ ุงู„ู…ุฐูƒูˆุฑ ุฃูˆู„ุฆูƒ ุงู„ุฐูŠู† ู„ุง ูŠุฒุงู„ูˆู† ูŠุชูุฑู‚ูˆู† ููŠ

ุตู„ูˆุงุชู‡ู… ุŒ ูˆ ู„ุง ูŠู‚ุชุฏูˆู† ุจุจุนุถ ุฃุฆู…ุฉ ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ุŒ ูˆ ุฎุงุตุฉ ููŠ ุตู„ุงุฉ ุงู„ูˆุชุฑ ููŠ ุฑู…ุถุงู† ุŒ ุจุญุฌุฉ ูƒูˆู†ู‡ู… ุนู„ู‰ ุฎู„ุงู ู…ุฐู‡ุจู‡ู… ! ูˆ ุจุนุถ ุฃูˆู„ุฆูƒ ุงู„ุฐูŠู† ูŠุฏุนูˆู† ุงู„ุนู„ู… ุจุงู„ูู„ูƒ ุŒ ู…ู…ู† ูŠุตูˆู… ูˆ ูŠูุทุฑ ูˆุญุฏู‡ ู…ุชู‚ุฏู…ุง ุฃูˆ ู…ุชุฃุฎุฑุง ุนู† ุฌู…ุงุนุฉ ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ุŒ ู…ุนุชุฏุง ุจุฑุฃูŠู‡ ูˆ ุนู„ู…ู‡ ุŒ ุบูŠุฑ ู…ุจุงู„ ุจุงู„ุฎุฑูˆุฌ ุนู†ู‡ู… ุŒ ูู„ูŠุชุฃู…ู„ ู‡ุคู„ุงุก ุฌู…ูŠุนุง ููŠู…ุง ุฐูƒุฑู†ุงู‡ ู…ู† ุงู„ุนู„ู… ุŒ ู„ุนู„ู‡ู… ูŠุฌุฏูˆู† ุดูุงุก ู„ู…ุง ููŠ ู†ููˆุณู‡ู… ู…ู† ุฌู‡ู„ ูˆ ุบุฑูˆุฑ ุŒ ููŠูƒูˆู†ูˆุง ุตูุง ูˆุงุญุฏุง ู…ุน ุฅุฎูˆุงู†ู‡ู… ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ูุฅู† ูŠุฏ ุงู„ู„ู‡ ู…ุน ุงู„ุฌู…ุงุนุฉ .

โ€œInilah yang sesuai dengan syariat (Islam) yang toleran, yang diantara misinya adalah mempersatukan umat manusia, menyatukan barisan mereka serta menjauhkan mereka dari segala pendapat pribadi yang memicu perpecahan. Syariat ini tidak mengakui pendapat pribadi โ€“meski menurut yang bersangkutan benarโ€“ dalam ibadah yang bersifat kebersamaan seperti; shaum, Id, dan shalat berjamaah. Tidakkah engkau melihat bahwa sebagian shahabat Radhiallahu โ€˜Anhum shalat bermakmum di belakang shahabat lainnya, padahal sebagian mereka ada yang berpendapat bahwa menyentuh wanita, menyentuh kemaluan, dan keluarnya darah dari tubuh termasuk pembatal wudhu, sementara yang lainnya tidak berpendapat demikian?! Sebagian mereka ada yang shalat secara sempurna dalam safar dan diantara mereka pula ada yang mengqasharnya. Namun perbedaan itu tidaklah menghalangi mereka untuk melakukan shalat berjamaah di belakang seorang imam dan tetap berkeyakinan bahwa shalat tersebut sah. Hal itu karena adanya pengetahuan mereka bahwa bercerai-berai dalam urusan agama lebih buruk daripada sekedar berbeda pendapat. Bahkan sebagian mereka mendahulukan pendapat penguasa daripada pendapat pribadinya pada saat berkumpulnya manusia seperti di Mina. Hal itu semata-mata untuk menghindari kesudahan buruk (terjadinya perpecahan) bila dia tetap mempertahankan pendapatnya. Sebagaimana diriwayatkan oleh  Imam Abu Dawud (1/307), bahwasanya Khalifah โ€˜Utsman bin โ€˜Affan Radhiallahu โ€˜Anhu shalat di Mina 4 rakaat. Maka shahabat Abdullah bin Masโ€™ud Radhiallahu โ€˜Anhu mengingkarinya seraya berkata: โ€œAku dulu shalat bersama Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, Abu Bakr, โ€˜Umar dan di awal pemerintahan โ€˜Utsman 2 rakaat, dan setelah itu โ€˜Utsman shalat 4 rakaat. Kemudian terjadilah perbedaan diantara kalian, dan harapanku dari 4 rakaat shalat itu yang diterima adalah yang 2 rakaat darinya.โ€

Namun ketika di Mina, shahabat Abdullah bin Masโ€™ud justru shalat 4 rakaat. Maka dikatakanlah kepada beliau: โ€œEngkau telah mengingkari โ€˜Utsman atas shalatnya yang 4 rakaat, kemudian engkau shalat 4 rakaat pula?!โ€ Abdullah bin Masโ€™ud berkata: โ€œPerselisihan itu jelek.โ€ Sanadnya shahih. Diriwayatkan pula oleh Al Imam Ahmad (5/155) seperti riwayat di atas dari shahabat Abu Dzar Radhiallahu โ€˜Anhum Ajmaโ€™in.

Hendaknya hadits dan atsar ini benar-benar dijadikan bahan renungan oleh orang-orang yang selalu berpecah-belah dalam urusan shalat mereka serta tidak mau bermakmum kepada sebagian imam masjid, khususnya shalat witir di bulan Ramadhan dengan dalih bahwa keadaan para imam itu beda dengan madzhab mereka! Demikian pula orang-orang yang bershaum dan berbuka sendiri, baik mendahului mayoritas kaum muslimin atau pun mengakhirkannya dengan dalih mengerti ilmu falaq, tanpa peduli harus berseberangan dengan kebanyakan kaum muslimin. Hendaknya mereka semua mau merenungkan ilmu yang telah kami sampaikan ini. Dan semoga ini bisa menjadi obat bagi kebodohan dan kesombongan yang ada pada diri mereka. Dengan harapan agar mereka selalu dalam satu barisan bersama saudara-saudara mereka kaum muslimin, karena tangan Allah Subhanahu wa Taโ€™ala bersama Al Jamaโ€™ah.โ€ (As Silsilah Ash Shahihah, 1/389)

Wallahu Aโ€™lam ..

๐Ÿข Kenapa Ikut Pemerintah?

Pembahasan ini ditujukan untuk yg masih mengakui pemerintahnya sebagai “pemerintah.”  Bagi yg sudah menganggapnya kafir, maka bagian ini tdk ada manfaatnya.

Ada beberapa alasan kenapa berhari raya sebagusnya mengikuti pemerintah (terlepas dr berbagai kekurangannya) :

1โƒฃ     Keumuman dalil surat An Nisa ayat 59: Athiโ€™ullaha wa athiโ€™ur rasul wa ulil amri minkum โ€ฆ.

Imam Al Baidhawi menyebutkan, bahwa yang dimaksud dengan ulil amri -โ€˜pemimpinโ€™ di sini adalah para pemimpin kaum muslimin sejak zaman Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dan sesudahnya, seperti para khalifah, hakim, panglima perang, di mana manusia diperintah untuk mentaati mereka setelah diperintah untuk berbuat adil, wajib mentaati mereka selama mereka di atas kebenaran (maa daamuu โ€˜alal haqqi). (Anwarut Tanzil wa Asrarut Taโ€™wil, 1/466)

Sebagian muhaqqiq (peneliti) dari kalangan Syafiโ€™iyah menyatakan wajibnya mentaati pemimpin, baik perintah atau larangan, selama bukan perintah haram. (Imam Al Alusi, Ruhul Maโ€™ani, 4/106)

Dan masalah penentuan hari raya tak ada kaitan sama sekali dengan perintah โ€œkeharamanโ€.

2โƒฃ     Keumuman dalil hadits-hadits nabi untuk mentaati pemimpin selama bukan dalam perintah maksiat.

Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุทูŽุงุนูŽู†ููŠ ููŽู‚ูŽุฏู’ ุฃูŽุทูŽุงุนูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุนูŽุตูŽุงู†ููŠ ููŽู‚ูŽุฏู’ ุนูŽุตูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูุทูุนู’ ุงู„ู’ุฃูŽู…ููŠุฑูŽ ููŽู‚ูŽุฏู’ ุฃูŽุทูŽุงุนูŽู†ููŠ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุนู’ุตู ุงู„ู’ุฃูŽู…ููŠุฑูŽ ููŽู‚ูŽุฏู’ ุนูŽุตูŽุงู†ููŠ ูˆูŽุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ุงู„ู’ุฅูู…ูŽุงู…ู ุฌูู†ู‘ูŽุฉูŒ ูŠูู‚ูŽุงุชูŽู„ู ู…ูู†ู’ ูˆูŽุฑูŽุงุฆูู‡ู ูˆูŽูŠูุชู‘ูŽู‚ูŽู‰ ุจูู‡ู ููŽุฅูู†ู’ ุฃูŽู…ูŽุฑูŽ ุจูุชูŽู‚ู’ูˆูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุนูŽุฏูŽู„ูŽ ููŽุฅูู†ู‘ูŽ ู„ูŽู‡ู ุจูุฐูŽู„ููƒูŽ ุฃูŽุฌู’ุฑู‹ุง ูˆูŽุฅูู†ู’ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุจูุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู ููŽุฅูู†ู‘ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ู…ูู†ู’ู‡

โ€œBarangsiapa yang mentaatiku, maka dia telah taat kepada Allah. Barangsiapa yang bermaksiat kepadaku, maka dia telah maksiat kepada Allah. Barangsiapa yang taat kepada pemimpin maka dia telah mentaatiku. Barangsiapa yang membangkang kepada pemimpin, maka dia telah bermaksiat kepadaku. Sesungguhnya pemimpin adalah perisai ketika rakyatnya diperangi dan yang memperkokohnya. Jika dia memerintah dengan ketaqwaan kepada Allah dan keadilan, maka baginya pahala. Jika dia mengatakan selain itu, maka dosanya adalah untuknya.โ€ (HR. Bukhari No. 2957, Muslim No. 1835, An Nasaโ€™i dalam As Sunan Al Kubra No. 7816, Ibnu Majah No. 2859.  Ahmad No. 7434)

Dari Ali bin Abi Thalib Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู„ูŽุง ุทูŽุงุนูŽุฉูŽ ูููŠ ู…ูŽุนู’ุตููŠูŽุฉู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ุงู„ุทู‘ูŽุงุนูŽุฉู ูููŠ ุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุฑููˆูู

โ€œTidak ada ketaatan dalam bermaksiat kepada Allah, sesungguhnya ketaatan itu hanya ada pada yang maโ€™ruf (dikenal baik).โ€ (HR. Bukhari No. 7257, Muslim No. 1840, Abu Daud No. 2625,   Ahmad No. 724, dll)

Dari Ibnu Umar Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุงู„ุณู‘ูŽู…ู’ุนู ูˆูŽุงู„ุทู‘ูŽุงุนูŽุฉู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูŽุฑู’ุกู ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ู ูููŠู…ูŽุง ุฃูŽุญูŽุจู‘ูŽ ูˆูŽูƒูŽุฑูู‡ูŽ ู…ูŽุง ู„ูŽู…ู’ ูŠูุคู’ู…ูŽุฑู’ ุจูู…ูŽุนู’ุตููŠูŽุฉู ููŽุฅูุฐูŽุง ุฃูู…ูุฑูŽ ุจูู…ูŽุนู’ุตููŠูŽุฉู ููŽู„ูŽุง ุณูŽู…ู’ุนูŽ ูˆูŽู„ูŽุง ุทูŽุงุนูŽุฉูŽ

โ€œDengar dan taat atas seorang muslim adalah pada apa yang disukai dan dibencinya, selama tidak diperintah maksiat. Jika diperintah untuk maksiat, maka jangan didengar dan jangan ditaati.โ€ (HR. Bukhari No. 7144, Abu Daud No. 2626, At Tirmidzi No. 1707, Ahmad  No. 6278)

Hadits-hadits ini merupakan petunjuk dan panduan dalam hal ini, yang memperkuat ketetapan sebelumnya bahwa mentaati pemimpin adalah wajib selama bukan dalam maksiat, dan โ€“sekali lagi- penetapan Idul Adha dan Idul Fitri, tidak ada kaitan sama sekali dengan perintah berbuat  kemaksiatan.  

  3โƒฃ   Kaidah fiqih: Laa Inkara fi masaaโ€™il Ijtihadiyah (tiada pengingkaran dalam perkara ijtihad)

โœ”Berkata Imam An Nawawi Rahimahullah:

ูˆูŽู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูŽุชูŽุนูŽู„ู‘ูŽู‚ ุจูุงู„ูุงุฌู’ุชูู‡ูŽุงุฏู ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽูƒูู†ู’ ู„ูู„ู’ุนูŽูˆูŽุงู…ู‘ู ู…ูŽุฏู’ุฎูŽู„ ูููŠู‡ู ุŒ ูˆูŽู„ูŽุง ู„ูŽู‡ูู…ู’ ุฅูู†ู’ูƒูŽุงุฑู‡ ุŒ ุจูŽู„ู’ ุฐูŽู„ููƒูŽ ู„ูู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกู . ุซูู…ู‘ูŽ ุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุก ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ูŠูู†ู’ูƒูุฑููˆู†ูŽ ู…ูŽุง ุฃูุฌู’ู…ูุนูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ู’ู…ูุฎู’ุชูŽู„ูŽู ูููŠู‡ู ููŽู„ูŽุง ุฅูู†ู’ูƒูŽุงุฑ ูููŠู‡ู ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽุญูŽุฏ ุงู„ู’ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจูŽูŠู’ู†ู ูƒูู„ู‘ ู…ูุฌู’ุชูŽู‡ูุฏู ู…ูุตููŠุจูŒ . ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ู…ูุฎู’ุชูŽุงุฑ ุนูู†ู’ุฏ ูƒูŽุซููŠุฑููŠู†ูŽ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ู…ูุญูŽู‚ู‘ูู‚ููŠู†ูŽ ุฃูŽูˆู’ ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑู‡ู…ู’ . ูˆูŽุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจ ุงู„ู’ุขุฎูŽุฑ ุงู„ู’ู…ูุตููŠุจ ูˆูŽุงุญูุฏ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุฎู’ุทูุฆ ุบูŽูŠู’ุฑ ู…ูุชูŽุนูŽูŠู‘ูŽู† ู„ูŽู†ูŽุง ุŒ ูˆูŽุงู„ู’ุฅูุซู’ู… ู…ูŽุฑู’ูููˆุน ุนูŽู†ู’ู‡ู

โ€œDan Adapun yang terkait masalah ijtihad, tidak mungkin orang awam menceburkan diri ke dalamnya, mereka tidak boleh mengingkarinya, tetapi itu tugas ulama. Kemudian, para ulama hanya mengingkari dalam perkara yang disepati para imam. Adapun dalam perkara yang masih diperselisihkan, maka tidak boleh ada pengingkaran di sana. Karena berdasarkan dua sudut pandang setiap mujtahid adalah benar. Ini adalah sikap yang dipilih olah mayoritas para ulama peneliti (muhaqqiq). Sedangkan pandangan lain mengatakan bahwa yang benar hanya satu, dan yang salah kita tidak tahu secara pasti, dan dia telah terangkat dosanya.โ€ (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim,  1/131. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam)

Jadi, yang boleh diingkari hanyalah yang jelas-jelas bertentangan dengan nash qathโ€™i dan ijmaโ€™. Adapun zona ijtihadiyah, maka tidak boleh saling menganulir.

โœ”Imam Jalaluddin As Suyuthi Rahimahullah

Ketika membahas kaidah-kaidah syariat, Imam As Suyuthi berkata dalam kitab Al Asybah wa An Nazhair:        

ุงู„ู’ู‚ูŽุงุนูุฏูŽุฉู ุงู„ู’ุฎูŽุงู…ูุณูŽุฉู ูˆูŽุงู„ุซู‘ูŽู„ูŽุงุซููˆู†ูŽ โ€ ู„ูŽุง ูŠูู†ู’ูƒูŽุฑู ุงู„ู’ู…ูุฎู’ุชูŽู„ูŽูู ูููŠู‡ู ุŒ ูˆูŽุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ูŠูู†ู’ูƒูŽุฑู ุงู„ู’ู…ูุฌู’ู…ูŽุนู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู

Kaidah yang ke-35, โ€œTidak boleh ada pengingkaran terhadap masalah yang masih diperselisihkan. Seseungguhnya pengingkaran hanya berlaku pada pendapat yang bertentangan dengan ijmaโ€™ (kesepakatan) para ulama.โ€ (Imam As Suyuthi, Al Asybah wa An Nazhair, Juz 1, hal. 285. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam)

โœ”Juga dikatakan oleh Al Ustadz Hasan Al Banna Rahimahullah:

ูˆุฑุฃูŠ ุงู„ุฅู…ุงู… ูˆู†ุงุฆุจู‡ ููŠู…ุง ู„ุง ู†ุต ููŠู‡ ุŒ ูˆููŠู…ุง ูŠุญุชู…ู„ ูˆุฌูˆู‡ุง ุนุฏุฉ ูˆููŠ ุงู„ู…ุตุงู„ุญ ุงู„ู…ุฑุณู„ุฉ ู…ุนู…ูˆู„ ุจู‡ ู…ุง ู„ู… ูŠุตุทุฏู… ุจู‚ุงุนุฏุฉ ุดุฑุนูŠุฉ , ูˆู‚ุฏ ูŠุชุบูŠุฑ ุจุญุณุจ ุงู„ุธุฑูˆู ูˆุงู„ุนุฑู ูˆุงู„ุนุงุฏุงุช , ูˆ ุงู„ุฃุตู„ ููŠ ุงู„ุนุจุงุฏุงุช ุงู„ุชุนุจุฏ ุฏูˆู† ุงู„ุงู„ุชูุงุช ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ุนุงู†ูŠ , ูˆููŠ ุงู„ุนุงุฏูŠุงุช ุงู„ุงู„ุชูุงุช ุฅู„ู‰ ุงู„ุฃุณุฑุงุฑ ูˆ ุงู„ุญูƒู… ูˆ ุงู„ู…ู‚ุงุตุฏ

โ€œPendapat seorang pemimpin dan wakilnya dalam perkara yang di dalamnya tidak dibahas oleh nash, dan dalam perkara yang multitafsir, dan dalam maslahat mursalah maka itu bisa diamalkan selama tidak bertabrakan dengan kaidah syaraโ€™, dan dapat berubah seiring perubahan keadaan, tradisi, dan adat. Hukum dasar dari ibadah adalah taโ€™abbud (ketundukan) tanpa mencari-cari kepada makna-maknanya, sedangkan dalam hal adat dibolehkan mencari rahasia, hikmah, dan maksud-maksudnya.โ€ (Ushul โ€˜Isyrin No. 5)

Oleh, karenanya taruhlah pendapat pemimpin salah, namun ketaatan tidaklah hilang hanya karena kekeliruan ijtihad mereka,  padahal Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam justru menyebutnya mendapatkan satu pahala jika ijtihad salah. Sebab hal ini bukanlah sesuatu yang pasti benar dan pasti salah, kecuali jika kita sedang tinggal di Arab Saudi, saat mereka wuquf hari senin (9 Zulhijjah), kita berhari raya rabu (11 Zulhijjah), jelas itu salah. Sedangkan di negeri lain yang menggunakan perhitungan dan ruโ€™yah sendiri, sangat mungkin terjadinya perbedaan. Sebenarnya, kalau pun ada yang shalat Id di hari tasyriq (11, 12, 13 Zulhijjah), maka sebagian ulama tetap membolehkan seperti Imam Ibnu Taimiyah, namun itu menurutnya mafdhul (tidak utama).

Di sisi lain, pemerintah pun tidak boleh mengingkari para ormas, dan memberikan kelapangan kepada rakyatnya dalam hal ini. Hanya saja sebagusnya para ormas ini memperhatikan ayat-ayat dan hadits-hadits ketaatan kepada pemimpin secara umum, selam

a bukan dalam hal haram, dan memperhatikan adab dan etika hidup berjamaah dan musyawarah.

4โƒฃ    Kaidah: jika hakim sudah memutuskan maka perselisihan harus dihilangkan (Idza Hakamal Hakim yarfaโ€™ul khilaf)

Kaidah ini didasarkan ayat An Nisa 59 di atas. Hendaknya perselisihan pendapat menjadi hilang ketika pemimpin sudah memutuskan perkaranya melalui lembaga yang ditunjuknya atau unsur pemerintah yang berwenang, terlepas dari apakah pemimpin kita ini termasuk zalim, fasiq atau tidak. Dan itu merupakan realisasi atas keimanan kita terhadap ayat tersebut,  betapa pun kita sangat tidak sependapat dengan pendapat pemimpin tersebut, bahkan kita menganggapnya itu pendapat yang keliru.

Dan kaidah ini  sangat bagus untuk meredam kemungkinan konflik di antara elemen umat Islam, baik sesama umat atau antara umat dengan pemimpinnya. Namun, hal ini sulit dilaksanakan oleh orang yang taโ€™ashub kelompok dan selalu memandang kebenaran melalui kaca mata kuda, tidak mau menerima masukan pihak lain.

โœImam Al Qarrafi Rahimahullah mengatakan:

ุงุนู’ู„ูŽู…ู’ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุญููƒู’ู…ูŽ ุงู„ู’ุญูŽุงูƒูู…ู ูููŠ ู…ูŽุณูŽุงุฆูู„ู ุงู„ูุงุฌู’ุชูู‡ูŽุงุฏู ูŠูŽุฑู’ููŽุนู ุงู„ู’ุฎูู„ูŽุงููŽ ูˆูŽูŠูŽุฑู’ุฌูุนู ุงู„ู’ู…ูุฎูŽุงู„ููู ุนูŽู†ู’ ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจูู‡ู ู„ูู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจู ุงู„ู’ุญูŽุงูƒูู…ู ูˆูŽุชูŽุชูŽุบูŽูŠู‘ูŽุฑู ููุชู’ูŠูŽุงู‡ู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ุงู„ู’ุญููƒู’ู…ู

Ketahuilah, bahwa keputusan hakim dalam masalah yang masih diijtihadkan adalah menghilangkan perselisihan, dan hendaknya orang menyelisihi ruju โ€˜ (kembali) dari pendapatnya kepada pendapat hakim dan dia mengubah fatwanya setelah keluarnya keputusan hakim. (Anwarul Buruq fi Anwaโ€™il Furuq, 3/334. Mawqiโ€™ Al Islam)

โœSyaikh Khalid bin Abdullah Muhammad Al Mushlih mengatakan:

ูุฅุฐุง ุญูƒู… ูˆู„ูŠ ุฃู…ุฑ ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ุจุญูƒู… ุชุฑู‰ ุฃู†ุช ุฃู† ููŠู‡ ู…ุนุตูŠุฉุŒ ูˆุงู„ู…ุณุฃู„ุฉ ู…ู† ู…ุณุงุฆู„ ุงู„ุฎู„ุงู ููŠุฌุจ ุนู„ูŠูƒ ุทุงุนุชู‡ุŒ ูˆู„ุง ุฅุซู… ุนู„ูŠูƒุ› ู„ุฃู† ุญูƒู… ุงู„ุญุงูƒู… ูŠุฑูุน ุงู„ุฎู„ุงู

Jika pemimpin kaum muslimin sudah menetapkan sebuah ketentuan dengan keputusan hukum yang menurut Anda ada maksiat di dalamnya, padahal masalahnya adalah masalah yang masih diperselisihkan, maka wajib bagi Anda untuk tetap taat kepadanya, dan itu tidak berdosa bagi Anda, karena jika hakim sudah memutuskan sesuatu maka keputusan itu menghilangkan perselisihan. (Syarh Al โ€˜Aqidah Ath Thahawiyah, 16/5. Mawqiโ€™ Syabakah Al Islamiyah)

Selesai.
Wallahu Aโ€™lam wa Ilaihi Musytaka โ€ฆโ€ฆ.

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Beberapa Adab dan Sunah Berhari Raya (Bag. 3) selesai

๐Ÿ“† Senin,  29 Ramadhan 1437 H / 4 Juli 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹  *Beberapa Adab dan Sunah Berhari Raya (Bag. 3)* selesai.

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

9โƒฃ  *Mengucapkan selamat hari raya: โ€œtaqabbalallahu minna wa minkaโ€*

Telah diriwayatkan dari Al Watsilah, bahwa beliau berjumpa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dan mengucakan:  Taqabballahu minna wa minka (Semoga Allah menerima amal kami dan Anda). Namun sanad riwayat ini DHA’IF (lemah/tidak valid), sebagaimana yang dikatakan Al Imam Al Hazifh Ibnu Hajar Al โ€˜Asqalani dalam Fathul Bari.

 Namun, Imam Ibnu Hajar berkata:

ูˆูŽุฑูŽูˆูŽูŠู’ู†ูŽุง ูููŠ ” ุงู„ู’ู…ูŽุญุงู…ูู„ููŠู‘ูŽุงุชู ” ุจูุฅูุณู’ู†ูŽุงุฏู ุญูŽุณูŽู†ู ุนูŽู†ู’ ุฌูุจูŽูŠู’ุฑู ุจู’ู†ู ู†ูููŽูŠู’ุฑู ู‚ูŽุงู„ูŽ ” ูƒูŽุงู†ูŽ ุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจู ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฅูุฐูŽุง ุงูู„ู’ุชูŽู‚ูŽูˆู’ุง ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ุนููŠุฏู ูŠูŽู‚ููˆู„ู ุจูŽุนู’ุถูู‡ูู…ู’ ู„ูุจูŽุนู’ุถู : ุชูŽู‚ูŽุจู‘ูŽู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู…ูู†ู‘ูŽุง ูˆูŽู…ูู†ู’ูƒ “

โ€œKami meriwayatkan dalam kitab Al Mahalliyat, dengan sanad yang hasan (bagus), dari Jubeir bin Nufair, katanya: dahulu para sahabat Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam jika mereka berjumpa pada hari raya, satu sama lain berkata: โ€œtaqabbalallahu minna wa minka.โ€ (Fathul Bari, 2/446. Darul Fikr)

Hal ini juga diriwayatkan oleh Muhammad bin Ziyad, bahwa beliau bersama Abu Umamah Al Bahili dan para sahabat nabi lainnya, bahwa mereka jika satu sama lain berjumpa sepulang shalat Id, mengucapkan: taqabballahu minna wa minka. Menurut Imam Ahmad bin Hambal sanadnya jayyid (bagus/baik). (Syaikh Al Albani, Tamamul Minnah, hal. 355-356)

Ucapan inilah yang lebih baik dan sunnah para sahabat nabi.

Adapun ucapan Minal ‘Aidin wal Faaizin merupakan potongan dari kalimat Ja’alanallahu wa iyyakum minal ‘aaidin wal faaizin, artinya semoga Allah jadikan kami dan anda termasuk orang kembali (suci) dan menang.

Atau, di sebagian negeri muslim ada yang mentradisi ucapan ‘iduka mubaarak – semoga hari rayamu diberkahi.

Ada pula kullu ‘aam wa antum bikhair – setiap tahun semoga anda dalam kebaikan

Semua ini tidaklah terlarang, sebagai sebuah kalimat baik dan doa yang baik, walau bukan dari Nabi dan sahabatnya.

 Sebagaimana perkataan Imam Asy Syafi’i bahwa perkataan itu dihukumi bagaimana isinya, jika baik maka itu baik, jika buruk maka itu buruk. Maka, sikap tergesa-gesa sebagian da’i yang membid’ah-bid’ahkan ini adalah sikap ghuluw yang tidak perlu terjadi.

๐Ÿ”Ÿ *Bersenang-senang dan bergembira dengan mengadakan pesta dan permainan yang halal*

Bersenang dan bergembira ketika hari raya adalah bagian dari ketentuan syariat, selama semua dilakukan sesuai syariat pula, tidak berlebihan, dan tidak membuat lupa dengan kewajiban.

Berkata Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah:

ุงู„ู„ุนุจ ุงู„ู…ุจุงุญุŒ ูˆุงู„ู„ู‡ูˆ ุงู„ุจุฑุฆุŒ ูˆุงู„ุบู†ุงุก ุงู„ุญุณู†ุŒ ุฐู„ูƒ ู…ู† ุดุนุงุฆุฑ ุงู„ุฏูŠู† ุงู„ุชูŠ ุดุฑุนู‡ุง ุงู„ู„ู‡ ููŠ ูŠูˆู… ุงู„ุนูŠุฏุŒ ุฑูŠุงุถุฉ ู„ู„ุจุฏู† ูˆุชุฑูˆูŠุญุง ุนู† ุงู„ู†ูุณ

Melakukan permainan yang dibolehkan, gurauan yang baik, nyanyian yang baik, semua itu termasuk di antara syiar-syiar agama yang Allah tetapkan pada hari raya  , untuk menyehatkan   badan dan mengistirahatkan jiwa. (Fiqhus Sunnah, 1/323)

Dari Anas bin Malik Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya:

ู‚ูŽุฏูู…ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุฏููŠู†ูŽุฉูŽ ูˆูŽู„ูŽู‡ูู…ู’ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽุงู†ู ูŠูŽู„ู’ุนูŽุจููˆู†ูŽ ูููŠู‡ูู…ูŽุง ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู…ูŽุง ู‡ูŽุฐูŽุงู†ู ุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ูŽุงู†ู ู‚ูŽุงู„ููˆุง ูƒูู†ู‘ูŽุง ู†ูŽู„ู’ุนูŽุจู ูููŠู‡ูู…ูŽุง ูููŠ ุงู„ู’ุฌูŽุงู‡ูู„ููŠู‘ูŽุฉู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ู‚ูŽุฏู’ ุฃูŽุจู’ุฏูŽู„ูŽูƒูู…ู’ ุจูู‡ูู…ูŽุง ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุง ู…ูู†ู’ู‡ูู…ูŽุง ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุถู’ุญูŽู‰ ูˆูŽูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ููุทู’ุฑู

Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam datang ke Madinah, saat itu mereka memiliki dua hari untuk bermain-main. Lalu Beliau bersabda: โ€œDua hari apa ini?โ€ Mereka menjawab: โ€œDahulu, ketika kami masih jahiliyah kami bermain-main pada dua hari ini.โ€ Maka Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam menjawab: โ€œSesungguhnya Allah telah menggantikan buat kalian dua hari itu dengan yang lebih baik darinya, yaitu Idul Adha dan Idul Fitri.โ€ (HR. Abu Daud No. 1134, Ahmad No. 12006, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 5918, Al Hakim dalam Al Mustadrak No. 1091, Abu Yaโ€™la No. 3820)

โ€˜Aisyah Radhiallahu โ€˜Anha, bercerita:

ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุญูŽุจูŽุดูŽุฉูŽ ูƒูŽุงู†ููˆุง ูŠูŽู„ู’ุนูŽุจููˆู†ูŽ ุนูู†ู’ุฏูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูููŠ ูŠูŽูˆู’ู…ู ุนููŠุฏูุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽุชู’: ููŽุงุทู‘ูŽู„ูŽุนู’ุชู ู…ูู†ู’ ููŽูˆู’ู‚ู ุนูŽุงุชูู‚ูู‡ู ุŒ ููŽุทูŽุฃู’ุทูŽุฃูŽ ู„ููŠ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู…ูŽู†ู’ูƒูุจูŽูŠู’ู‡ูุŒ ููŽุฌูŽุนูŽู„ู’ุชู ุฃูŽู†ู’ุธูุฑู ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ูู…ู’ ู…ูู†ู’ ููŽูˆู’ู‚ู ุนูŽุงุชูู‚ูู‡ู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุดูŽุจูุนู’ุชูุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ุงู†ู’ุตูŽุฑูŽูู’ุชู

Orang-orang Habasyah (Etiopia) mengadakan permainan di hadapan Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam pada hari raya. Dia (โ€˜Aisyah) berkata: โ€œAku pun menonton di atas bahunya, dan Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam merendahkan bahunya untukku, sehingga aku bisa melihat mereka di atas bahunya sampai aku puas, kemudian aku berpaling.โ€ (HR. Ahmad No. 24296, An Nasaโ€™i dalam As Sunan Al Kubra No. 1798, dan Sunan An Nasaโ€™i No. 1594. Dishahihkan oleh Syaikh Al Albani. Lihat Shahih wa Dhaif Sunan An Nasaโ€™i No. 1594, juga Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth. Lihat Taโ€™liq Musnad Ahmad No. 24296)

โ€˜Aisyah Radhiallahu โ€˜Anha juga cerita:

ุฏูŽุฎูŽู„ูŽ ุฃูŽุจููˆ ุจูŽูƒู’ุฑู ูˆูŽุนูู†ู’ุฏููŠ ุฌูŽุงุฑููŠูŽุชูŽุงู†ู ู…ูู†ู’ ุฌูŽูˆูŽุงุฑููŠ ุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุตูŽุงุฑู ุชูุบูŽู†ู‘ููŠูŽุงู†ู ุจูู…ูŽุง ุชูŽู‚ูŽุงูˆูŽู„ูŽุชู’ ุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุตูŽุงุฑู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุจูุนูŽุงุซูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽุชู’ ูˆูŽู„ูŽูŠู’ุณูŽุชูŽุง ุจูู…ูุบูŽู†ู‘ููŠูŽุชูŽูŠู’ู†ู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽุจููˆ ุจูŽูƒู’ุฑู ุฃูŽู…ูŽุฒูŽุงู…ููŠุฑู ุงู„ุดู‘ูŽูŠู’ุทูŽุงู†ู ูููŠ ุจูŽูŠู’ุชู ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูˆูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ูููŠ ูŠูŽูˆู’ู…ู ุนููŠุฏู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูŠูŽุง ุฃูŽุจูŽุง ุจูŽูƒู’ุฑู ุฅูู†ู‘ูŽ ู„ููƒูู„ู‘ู ู‚ูŽูˆู’ู…ู ุนููŠุฏู‹ุง ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ุนููŠุฏูู†ูŽุง

โ€œAbu Bakar masuk ke rumah dan di hadapanku ada dua orang  jariyah (budak remaja wanita) dari Anshar, mereka berdua sedang bernyanyi dengan syair yang mengingatkan kaum Anshar terhadap hari perang Buโ€™ats.โ€  Dia (โ€˜Aisyah) berkata: โ€œMereka berdua bukanlah penyanyi.โ€ Lalu Abu Bakar berkata: โ€œApakah seruling-seruling syetan ada di rumah Rasulullah?โ€ Saat itu sedang hari raya. Maka Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda: โ€œWahai Abu Bakar, Setiap kaum ada hari rayanya, dan hari ini adalah hari raya kita.โ€ (HR. Bukhari No. 952, Muslim No. 892, Imam Muslim menambahkan bahwa dua jariyah ini memainkan duff /rebana)

Dalam riwayat lain ada tambahan:

ุฏุนู‡ู† ูŠุง ุฃุจุง ุจูƒุฑ ูุฅู†ู‡ุง ุฃูŠุงู… ุนูŠุฏ ูุชุนู„ู… ูŠู‡ูˆุฏ ุฃู† ูู‰ ุฏูŠู†ู†ุง ูุณุญุฉ ุฅู†ู‰ ุฃุฑุณู„ุช ุจุญู†ูŠููŠุฉ ุณู…ุญุฉ

Biarkan mereka wahai Abu Bakar, sesungguhnya ini adalah hari raya, agar orang Yahudi tahu bahwa pada agama kita ada kelapangan, dan aku diutus dengan membawa agama yang hanif lagi lapang. (HR. Ahmad No. 24855, Alauddin A

l Muttaqi Al Hindi, Kanzul โ€˜Ummal No. 40628. Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth mengatakan: hadits ini kuat, dan sanadnya hasan. Lihat Taโ€™liq Musnad Ahmad No. 24855)

1โƒฃ1โƒฃ *Bertakbir Pada Hari Raya*

Kita dianjurkan untuk bertakbir pada hari raya, selain ini menjadi syiar Islam yang  begitu kuat, ini juga diperintahkan dalam Al Quran dan dicontohkan dalam As Sunnah.

Ada dua pembahasan dalam hal ini, yaitu bertakbir pada IDUL FITHRI DAN IDUL ADHA.

โ–ถ๏ธโ—๏ธ Untuk bertakbir pada Idul Fitri

 Allah Taโ€™ala berfirman:

ูˆูŽู„ูุชููƒู’ู…ูู„ููˆุง ุงู„ู’ุนูุฏู‘ูŽุฉูŽ ูˆูŽู„ูุชููƒูŽุจู‘ูุฑููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽุง ู‡ูŽุฏูŽุงูƒูู…ู’ ูˆูŽู„ูŽุนูŽู„ู‘ูŽูƒูู…ู’ ุชูŽุดู’ูƒูุฑููˆู†ูŽ

                           Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur. (QS. Al Baqarah (2): 185)

๐Ÿ“Œ Waktunya

Ayat  di atas dijadikan dalil oleh Imam Asy Syafiโ€™i dan yang menyepakatinya, bahwa bertakbir pada hari Idul Fitri adalah dimulai ketika berakhirnya Ramadhan pada saat tenggelamnya matahari. Istilah di negeri kita adalah malam takbiran. Pada ayat ini, diperintahkan untuk  mulai bertakbir ketika sudah sempurna bilangan puasanya, dan bilangan puasa telah cukup sempurna setelah mereka berbuka pada puasa terakhir Ramadhan di malam harinya.

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah mengatakan:

ูˆู‚ุงู„ ู‚ูˆู… ุงู„ุชูƒุจูŠุฑ ู…ู† ู„ูŠู„ุฉ ุงู„ูุทุฑ ุฅุฐุง ุฑุฃูˆุง ุงู„ู‡ู„ุงู„ ุญุชู‰ ูŠุบุฏูˆุง ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ุตู„ู‰ ูˆุญุชู‰ ูŠุฎุฑุฌ ุงู„ุงู…ุงู…

Segolongan ulama mengatakan bahwa bertakbir dilakukan sejak malam hari raya Idul Fitri jika telah terlihat hilal, sampai pagi hari hari menuju lapangan dan sampai keluarnya imam ke tempat shalat. (Fiqhus Sunnah, 1/325)

Imam Asy Syafiโ€™i Radhiallahu โ€˜Anhu berkata dalam Al Umm ketika mengomentari ayat di atas:

ููŽุณูŽู…ูุนู’ุช ู…ู† ุฃูŽุฑู’ุถูŽู‰ ู…ู† ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ุจูุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุขู†ู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽู‚ููˆู„ูŽ ู„ูุชููƒู’ู…ูู„ููˆุง ุงู„ู’ุนูุฏู‘ูŽุฉูŽ ุนูุฏู‘ูŽุฉูŽ ุตูŽูˆู’ู…ู ุดูŽู‡ู’ุฑู ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ ูˆูŽุชููƒูŽุจู‘ูุฑููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุฅูƒู’ู…ูŽุงู„ูู‡ู ุนู„ู‰ ู…ุง ู‡ูŽุฏูŽุงูƒูู…ู’ ูˆูŽุฅููƒู’ู…ูŽุงู„ูู‡ู ู…ูŽุบููŠุจู ุงู„ุดู‘ูŽู…ู’ุณู ู…ู† ุขุฎูุฑู ูŠูŽูˆู’ู…ู ู…ู† ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ู ุดูŽู‡ู’ุฑู ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ

Aku mendengar dari orang-orang yang aku ridhai dari kalangan ulama yang mengerti Al Quran, yang mengatakan โ€œDan hendaklah kamu mencukupkan bilangannyaโ€ yaitu bilangan puasa di bulan Ramadhan, dan bertakbir ketika sempurna bilangannya โ€œatas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamuโ€ sempurnanya itu adalah ketika tenggelamnya matahari pada akhir hari di hari-hari bulan Ramadhan.

Lalu, Imam Asy Syafiโ€™i melanjutkan:

ูุฅุฐุง ุฑูŽุฃูŽูˆู’ุง ู‡ูู„ูŽุงู„ูŽ ุดูŽูˆู‘ูŽุงู„ู ุฃูŽุญู’ุจูŽุจู’ุชู ุฃูŽู†ู’ ูŠููƒูŽุจู‘ูุฑูŽ ุงู„ู†ุงุณ ุฌูŽู…ูŽุงุนูŽุฉู‹ ูˆูŽููุฑูŽุงุฏูŽู‰ ููŠ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽุณู’ูˆูŽุงู‚ู ูˆูŽุงู„ุทู‘ูุฑูู‚ู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽู†ูŽุงุฒูู„ู ูˆูŽู…ูุณูŽุงููุฑููŠู†ูŽ ูˆูŽู…ูู‚ููŠู…ููŠู†ูŽ ููŠ ูƒู„ ุญูŽุงู„ู ูˆูŽุฃูŽูŠู’ู†ูŽ ูƒูŽุงู†ููˆุง ูˆูŽุฃูŽู†ู’ ูŠูุธู’ู‡ูุฑููˆุง ุงู„ุชู‘ูŽูƒู’ุจููŠุฑูŽ ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูŽุฒูŽุงู„ููˆู†ูŽ ูŠููƒูŽุจู‘ูุฑููˆู†ูŽ ุญุชู‰ ูŠูŽุบู’ุฏููˆูŽุง ุฅู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ูˆูŽุจูŽุนู’ุฏูŽ ุงู„ู’ุบูุฏููˆู‘ู ุญุชู‰ ูŠูŽุฎู’ุฑูุฌูŽ ุงู„ู’ุฅูู…ูŽุงู…ู ู„ูู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉู ุซูู…ู‘ูŽ ูŠูŽุฏูŽุนููˆุง ุงู„ุชู‘ูŽูƒู’ุจููŠุฑูŽ

                           Maka, jika sudah terlihat hilal bulan Syawal aku suka bila manusia bertakbir baik secara berjamaah atau sendiri di masjid, pasar, jalan-jalan, rumah-rumah, para musafir, dan para mukimin pada setiap keadaan, di mana saja mereka berada hendaknya menampakkan takbirnya, dan terus menerus takbir sampai datangnya pagi hingga menunju lapangan dan setelah itu sampai imam keluar untuk shalat, kemudian mereka sudahi takbir itu. (Al Umm, 1/231. Darul Maโ€™rifah)

Jadi, bertakbir bukan hanya di masjid tapi juga di rumah, dk jalan-jalan, pasar, dan lainnya. Tapi, sayangnya -khusus penduduk DKI JAKARTA-  ini dilarang oleh pemerintahnya. Laa haula walaa quwwata illa billah.

Lalu .. jumhur ulama mengatakan, bahwa mulainya adalah sejak pagi hari menuju lapangan hingga khutbah Id.

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah mengatakan:    

                                  ูˆุฌู…ู‡ูˆุฑ ุงู„ุนู„ู…ุงุก ุนู„ู‰ ุฃู† ุงู„ุชูƒุจูŠุฑ ููŠ ุนูŠุฏ ุงู„ูุทุฑ ู…ู† ูˆู‚ุช ุงู„ุฎุฑูˆุฌ ุฅู„ู‰ ุงู„ุตู„ุงุฉ ุฅู„ู‰ ุงุจุชุฏุงุก ุงู„ุฎุทุจุฉ.ูˆู‚ุฏ ุฑูˆูŠ ููŠ ุฐู„ูƒ ุฃุญุงุฏูŠุซ ุถุนูŠูุฉ ูˆุฅู† ูƒุงู†ุช ุงู„ุฑูˆุงูŠุฉ ุตุญุช ุจุฐู„ูƒ ุนู† ุงุจู† ุนู…ุฑ ูˆุบูŠุฑู‡ ู…ู† ุงู„ุตุญุงุจุฉ. ู‚ุงู„ ุงู„ุญุงูƒู…: ู‡ุฐู‡ ุณู†ุฉ ุชุฏุงูˆู„ู‡ุง ุฃู‡ู„ ุงู„ุญุฏูŠุซ.ูˆุจู‡ ู‚ุงู„ ู…ุงู„ูƒ ูˆุฃุญู…ุฏ ูˆุฅุณุญู‚ ูˆุฃุจูˆ ุซูˆุฑ.

                          Mayoritas ulama berpendapat bahwa bertakbir pada Idul Fitri dimulai sejak keluar menuju shalat Id, sampai mulainya khutbah. Hal itu telah diriwayatkan dalam hadits-hadits dhaif, walau ada yang shahih hal itu dari Ibnu Umar dan selainnya dari kalangan sahabat nabi. Berkata

Al Hakim: ini adalah sunah yang tersebar dikalangan ahli hadits. Dan inilah pendapat Malik, Ahmad, ishaq, dan Abu Tsaur.  (Fiqhus Sunnah, 1/325)                                                                        
๐Ÿ“Œ Shighat Takbir (Kalimat Takbir)

 Syaikh Wahbah Az Zuhaili Hafizhahullah merinci sebagai berikut:

–  Bacaan takbir menurut kalangan Hanafiyah dan Hanabilah

Allahu Akbar Allahu Akbar Laa ilaha Illallah wallahu Akbar Allahu Akbar (dibaca 2 kali), lalu walillahil hamd.

Bacaan ini berdasarkan riwayat dari Jabir, dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, dan juga yang dibaca dua khalifah, dan juga Ibnu Masโ€™ud.

–  Menurut Malikiyah dan Syafiโ€™iyah dalam pendapat barunya (Qaul Jadid)

(Allahu Akbar Allahu Akbar Allahu Akbar) dan ini adalah yang terbaik menurut Malikiyah, jika mau menambahkan (Laa Ilaha Ilallah wallahu Akbar Allahu Akbar wa Lillahil Hamd), maka ini bagus, amalan ini berdasarkan riwayat dari Jabir dan Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhuma, disunahkan menurut Syafiโ€™iyah setelah membaca takbir yang ketiga: (Allahu Akbar Kabira wal Hamdulillah Katsira wa Subhanallahu Bukrataw wa Ashila), sebagaimana yang nabi ucapkan di bukti Shafa.

 Disunahkan pula setelah itu dengan menambahkan:

ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ ูˆู„ุง ู†ุนุจุฏ ุฅู„ุง ุฅูŠุงู‡ุŒ ู…ุฎู„ุตูŠู† ู„ู‡ ุงู„ุฏูŠู† ุŒ ูˆู„ูˆ ูƒุฑู‡ ุงู„ูƒุงูุฑูˆู†ุŒ ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ ูˆุญุฏู‡ุŒ ุตุฏู‚ ูˆุนุฏู‡ุŒ ูˆู†ุตุฑ ุนุจุฏู‡ุŒ ูˆู‡ุฒู… ุงู„ุฃุญุฒุงุจ ูˆุญุฏู‡ุŒ ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃูƒุจุฑ

Tambahan ini dilakukan jika mau saja menurut Hanafiyah, lalu ditutup dengan membaca:

ุงู„ู„ู‡ู… ุตู„ู‘ู ุนู„ู‰ ู…ุญู…ุฏ ูˆุนู„ู‰ ุขู„ ู…ุญู…ุฏุŒ ูˆุนู„ู‰ ุฃุตุญุงุจ ู…ุญู…ุฏุŒ ูˆุนู„ู‰ ุฃุฒูˆุงุฌ ู…ุญู…ุฏุŒ ูˆุณู„ู… ุชุณู„ูŠู…ุงู‹ ูƒุซูŠุฑุงู‹
  Demikian. (Lihat semua dalam: Al Fiqhu Al Islami wa Adillatuhu, 2/532)              

  Imam Ath Thabarani meriwayatkan tentang takbirnya Abdullah bin Masโ€™ud Radhiallahu โ€˜Anhu:

ุฃู†ู‡ ูƒุงู† ูŠูƒุจุฑ ุตู„ุงุฉ ุงู„ุบุฏุงุฉ ู…ู† ูŠูˆู… ุนุฑูุฉ ูˆูŠู‚ุทุน ุตู„ุงุฉ ุงู„ุนุตุฑ ู…ู† ูŠูˆู… ุงู„ู†ุญุฑ ูŠูƒุจุฑ ุฅุฐุง ุตู„ู‰ ุงู„ุนุตุฑ ู‚ุงู„ : ูˆูƒุงู† ูŠูƒุจุฑ ุงู„ู„ู‡ ุฃูƒุจุฑุงู„ู„ู‡ ุฃูƒุจุฑ ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃูƒุจุฑ ุงู„ู„ู‡ ุฃูƒุจุฑ ูˆู„ู„ู‡ ุงู„ุญู…ุฏ

Bahwasanya Abdullah bin Masโ€™ud bertakbir pada shalat subuh pada hari โ€˜Arafah (9 Dzulhijjah), dan memutuskannya pada shalat โ€˜ashar hari nahr (penyembelihan), Beliau bertakbir jika shalat โ€˜ashar: โ€œAllahu Akbar, Allahu Akbar, laa Ilaha Illallah wallahu Akbar, Allahu Akbar wa lillahil hamd.โ€ (Al Muโ€™jam Al Kabir No. 9538. Lihat juga  Mushannaf Ibnu Abi Syaibah No. 5679, )

 Serupa dengan ini  juga dilakukan oleh Ali bin Abi Thalib. (Kanzul โ€˜Ummal No. 12754)

 Sedangkan Ibnu Abbas bertakbir sejak shalat subuh pada hari โ€˜Arafah, hingga hari-hari tasyriq, tidak bertakbir pada maghribnya. Kalimat takbir Ibnu Abbas:

ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ูƒูŽุจููŠุฑู‹ุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ูƒูŽุจููŠุฑู‹ุง ุŒ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ูˆูŽุฃูŽุฌูŽู„ู‘ู ุŒ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ูˆูŽู„ูู„ู‘ูŽู‡ู ุงู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู.

Allahu Akbar Kabira (2X), Allahu Akbar wa Ajall, Allahu Akbar wa lillahil Hamd. (Mushannaf Ibnu Abi Syaibah No. 5692)

Mana saja dari kalimat ini yang kita pakai, maka semuanya adalah baik. Ini adalah masalah yang lapang dan luwes.

๐Ÿ“Œ Dianjurkan Mengeraskan Suara

Tertulis di dalam Al Mausuโ€™ah:

  ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ุชู‘ูŽูƒู’ุจููŠุฑู ูููŠ ุนููŠุฏู ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ููŽูŠูŽุฑูŽู‰ ุฌูู…ู’ู‡ููˆุฑู ุงู„ู’ููู‚ูŽู‡ูŽุงุกู ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ูŠููƒูŽุจู‘ูŽุฑู ูููŠู‡ู ุฌูŽู‡ู’ุฑู‹ุง ูˆูŽุงุญู’ุชูŽุฌู‘ููˆุง ุจูู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ : { ูˆูŽู„ูุชููƒูŽุจู‘ูุฑููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽุง ู‡ูŽุฏูŽุงูƒูู…ู’ }   ู‚ูŽุงู„ ุงุจู’ู†ู ุนูŽุจู‘ูŽุงุณู : ู‡ูŽุฐูŽุง ูˆูŽุฑูŽุฏูŽ ูููŠ ุนููŠุฏู ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ุจูุฏูŽู„ููŠู„ ุนูŽุทู’ููู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ู‚ูŽูˆู’ู„ู‡ ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ : { ูˆูŽู„ูุชููƒู’ู…ูู„ููˆุง ุงู„ู’ุนูุฏู‘ูŽุฉูŽ }  ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุฑูŽุงุฏู ุจูุฅููƒู’ู…ูŽุงู„ ุงู„ู’ุนูุฏู‘ูŽุฉู ุจูุฅููƒู’ู…ูŽุงู„ ุตูŽูˆู’ู…ู ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ

Ada pun pada Idul Fitri jumhur (mayoritas) fuqaha memandang bahwa bertakbir dilakukan dengan suara dikeraskan. Mereka berdalil dengan firman Allah Taโ€™ala:   โ€œhendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu,โ€ berkata Ibnu Abbas: ayat ini berbicara tentang Idul Fitri karena kaitannya dengan firmanNya: โ€œDan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya,โ€ maksudnya dengan menyempurnakan jumlahnya, dengan menggenapkan puasa Ramadhan.  (Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 13/213)

Ada pun kalangan Hanafiyah mereka menganjurkan bertakbir secara disirr-kan, pada hari raya Idul Fitri. Berikut ini keterangannya:

ูˆูŽุฐูŽู‡ูŽุจูŽ ุฃูŽุจููˆ ุญูŽู†ููŠููŽุฉูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ู’ุฌูŽู‡ู’ุฑู ุจูุงู„ุชู‘ูŽูƒู’ุจููŠุฑู ูููŠ ุนููŠุฏู ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ู„ุฃูู†ู‘ูŽ ุงู„ุฃู’ุตู’ู„ ูููŠ ุงู„ุซู‘ูŽู†ูŽุงุกู ุงู„ุฅู’ุฎู’ููŽุงุกู ู„ูู‚ูŽูˆ

ู’ู„ูู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ {ูˆูŽุงุฐู’ูƒูุฑู’ ุฑูŽุจู‘ูŽูƒูŽ ูููŠ ู†ูŽูู’ุณููƒูŽ ุชูŽุถูŽุฑู‘ูุนู‹ุง ูˆูŽุฎููŠููŽุฉู‹ ูˆูŽุฏููˆู†ูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู‡ู’ุฑู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู„ }  ูˆูŽู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฎูŽูŠู’ุฑู ุงู„ุฐู‘ููƒู’ุฑู ุงู„ู’ุฎูŽูููŠู‘ู. ูˆูŽู„ุฃูู†ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽู‚ู’ุฑูŽุจู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฃู’ุฏูŽุจู ูˆูŽุงู„ู’ุฎูุดููˆุนู ุŒ ูˆูŽุฃูŽุจู’ุนูŽุฏู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฑู‘ููŠูŽุงุกู

Pendapat Abu Hanifah adalah takbir tidak dikeraskan saat Idul Fitri, karena pada asalnya pujian itu mesti disembunyikan, karena Allah Taโ€™ala berfirman:  โ€œdan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara,โ€ dan sabda Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam: โ€œSebaik-baiknya dzikir adalah yang tersembunyi.โ€    Karena hal itu lebih dekat dengan adab, khusyuโ€™, dan lebih jauh dari riyaโ€™. (Al Mausuโ€™ah, 13/214)

๐Ÿ“Œ Takbir Pada Idhul Adha                                          
  Allah Taโ€™ala berfirman:

ูˆูŽุงุฐู’ูƒูุฑููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ูููŠ ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ู ู…ูŽุนู’ุฏููˆุฏูŽุงุชู
  Dan berdzikirlah kepada Allah pada hari-hari yang telah ditentukan. (QS. Al Baqarah (2): 203)

Maksud  โ€œhari-hari yang telah ditentukanโ€ adalah hari-hari tasyriq, sebagaimana dikatakan Ibnu Abbas. (Al Baihaqi dalam Maโ€™rifatus Sunan wal Atsar No. 3354)

๐Ÿ“Œ  Waktunya

  Bertakbir pada Idul Adha, sudah dimulai sejak pagi hari 9 Dzulhijah hingga akhir hari tasyriq (13 Dzulhijjah)  sebelum maghrib. Sebenarnya tidak ada keterangan dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, oleh karena itu mereka berbeda dalam kapankah mulainya? Dan kapan berakhirnya?  Ada pun sebagian sahabat melakukannya sejak subuh hari Arafah hingga ashar 13 Dzulhijjah, itulah yang dilakukan oleh para sahabat seperti Ali dan Ibnu Masโ€™ud sebagaimana keterangan sebelumnya.

Al Hafizh Ibnu Hajar menceritakan:

ูˆูŽู„ูู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกู ุงูุฎู’ุชูู„ูŽุงููŒ ุฃูŽูŠู’ุถู‹ุง ูููŠ ุงูุจู’ุชูุฏูŽุงุฆูู‡ู ูˆูŽุงู†ู’ุชูู‡ูŽุงุฆูู‡ู ููŽู‚ููŠู„ูŽ : ู…ูู†ู’ ุตูุจู’ุญู ูŠูŽูˆู’ู…ู ุนูŽุฑูŽููŽุฉูŽ ุŒ ูˆูŽู‚ููŠู„ูŽ ู…ูู†ู’ ุธูู‡ู’ุฑูู‡ู ุŒ ูˆูŽู‚ููŠู„ูŽ ู…ูู†ู’ ุนูŽุตู’ุฑูู‡ู ุŒ ูˆูŽู‚ููŠู„ูŽ ู…ูู†ู’ ุตูุจู’ุญู ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ู†ู‘ูŽุญู’ุฑู ุŒ ูˆูŽู‚ููŠู„ูŽ ู…ูู†ู’ ุธูู‡ู’ุฑูู‡ู . ูˆูŽู‚ููŠู„ูŽ ูููŠ ุงู„ูุงู†ู’ุชูู‡ูŽุงุกู ุฅูู„ูŽู‰ ุธูู‡ู’ุฑู ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ู†ู‘ูŽุญู’ุฑู ุŒ ูˆูŽู‚ููŠู„ูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุนูŽุตู’ุฑูู‡ู ุŒ ูˆูŽู‚ููŠู„ูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุธูู‡ู’ุฑู ุซูŽุงู†ููŠู‡ู ุŒ ูˆูŽู‚ููŠู„ูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุตูุจู’ุญู ุขุฎูุฑู ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ู ุงู„ุชู‘ูŽุดู’ุฑููŠู‚ู ุŒ ูˆูŽู‚ููŠู„ูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุธูู‡ู’ุฑูู‡ู ุŒ ูˆูŽู‚ููŠู„ูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุนูŽุตู’ุฑูู‡ู . ุญูŽูƒูŽู‰ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ู’ุฃูŽู‚ู’ูˆูŽุงู„ูŽ ูƒูู„ู‘ูŽู‡ูŽุง ุงู„ู†ู‘ูŽูˆูŽูˆููŠู‘ู ุฅูู„ู‘ูŽุง ุงู„ุซู‘ูŽุงู†ููŠูŽ ู…ูู†ู’ ุงู„ูุงู†ู’ุชูู‡ูŽุงุกู . ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ุฑูŽูˆูŽุงู‡ู ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ู‡ูŽู‚ููŠู‘ู ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจู ุงูุจู’ู†ู ู…ูŽุณู’ุนููˆุฏู ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุซู’ุจูุชู’ ูููŠ ุดูŽูŠู’ุกู ู…ูู†ู’ ุฐูŽู„ููƒูŽ ุนูŽู†ู’ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุญูŽุฏููŠุซูŒ ุŒ ูˆูŽุฃูŽุตูŽุญู‘ู ู…ูŽุง ูˆูŽุฑูŽุฏูŽ ูููŠู‡ู ุนูŽู†ู’ ุงู„ุตู‘ูŽุญูŽุงุจูŽุฉู ู‚ูŽูˆู’ู„ู ุนูŽู„ููŠู‘ู ูˆูŽุงุจู’ู†ู ู…ูŽุณู’ุนููˆุฏู ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู…ูู†ู’ ุตูุจู’ุญู ูŠูŽูˆู’ู…ู ุนูŽุฑูŽููŽุฉูŽ ุขุฎูุฑู ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ู ู…ูู†ู‹ู‰ ุฃูŽุฎู’ุฑูŽุฌูŽู‡ู ุงูุจู’ู†ู ุงู„ู’ู…ูู†ู’ุฐูุฑู ูˆูŽุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู ูˆูŽุงูŽู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽุนู’ู„ูŽู…ู      

  Para ulama berbeda pendapat juga tentang mulai dan berakhirnya. Ada yang bilang: sejak subuh hari โ€˜Arafah, ada pula yang bilang sejak zhuhur, ada yang sejak ashar, ada yang bilang sejak subuh hari nahr (penyembelihan โ€“ 10 Dzulhijah, pen), ada yang bilang sejak zhuhur hari nahr. Ada yang mengatakan berakhirnya sampai zhuhur hari nahr, ada yang bilang sampai ashar, ada yang bilang sampai zhuhur hari tasyriq kedua, ada yang bilang sampai subuh pada akhir hari tasyriq, ada yang bilang sampai zuhurnya, dan ada yang sampai asharnya.   Semua pendapat ini diceritakan oleh An Nawawi kecuali pendapat  berakhirnya takbir sampai zhuhur hari kedua tasyriq. Dan, Al Baihaqi telah meriwayatkan dari para sahabat, dari Ibnu Masโ€™ud.  Tidak ada yang pasti sedikit pun  hadits Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam tentang hal ini, yang shahih adalah apa yang diriwayatkan dari Ali dan Ibnu Masโ€™ud bahwa mereka melakukannya sejak subuh hari Arafah hingga akhir hari-hari di Mina โ€“hari tasyriq. (Fathul Bari, 2/462)                          

  Syaikh Sayyid Sabiq menambahkan:

ูˆูˆู‚ุชู‡ ููŠ ุนูŠุฏ ุงู„ุงุถุญู‰ ู…ู† ุตุญูŠุญ ูŠูˆู… ุนุฑูุฉ ุฅู„ู‰ ุนุตุฑ ุฃูŠุงู… ุงู„ุชุดุฑูŠู‚ ูˆู‡ูŠ ุงู„ูŠูˆู… ุงู„ุญุงุฏูŠ ุนุดุฑุŒ ูˆุงู„ุซุงู†ูŠ ุนุดุฑุŒ ูˆุงู„ุซุงู„ุซ ุนุดุฑ ู…ู† ุฐูŠ ุงู„ุญุฌุฉ.

Waktu bertakbir bagi Idul Adha yang shahih adalah sejak hari โ€˜Arafah sampai ashar hari-hari tasyriq, yaitu 11,12,13, dari Dzulhijjah. (Fiqhus Sunnah, 1/325)

  Sebenarnya, dalam hadits shahih ada isyarat bahwa mulainya bertakbir bagi Idul Adha adalah sejak hari โ€˜Arafah (9 Dzulhijjah), yaitu beberapa riwayat berikut:

Dari โ€˜Uqbah bin โ€˜Amir Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ูŠูŽูˆู’ู…ู ุนูŽุฑูŽููŽุฉูŽ ูˆูŽูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ู†ู‘ูŽุญู’ุฑู ูˆูŽุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ู ุงู„ุชู‘ูŽุดู’ุฑููŠู‚ู ุนููŠุฏูู†ูŽุง ุฃูŽู‡ู’ู„ูŽ ุงู„ู’ุฅูุณู’ู„ูŽุงู…ู ูˆูŽู‡ููŠูŽ ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ู ุฃูŽูƒู’ู„ู ูˆูŽุดูุฑู’ุจู

Hari โ€˜Arafah, hari penyembelihan qurban, hari-hari tasyriq, adalah hari raya kita para pemeluk islam, itu adalah hari-hari makan dan minum. (HR. At Tirmidzi No. 773, katanya: hasan shahih, Ad Darimi No. 1764, Syaikh Husein Salim Asad mengatakan: isnaduhu shahih. Al Hakim dalam Al Mustadrak No. 1586, katanya: โ€œShahih sesuai syarat Bukhari dan Muslim, tetapi mereka tidak meriwayatkannya.โ€ )

Dari Nubaisyah Al Hudzalli, katanya: bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜
Majelis Ilmu Farid Nu’man:
Alaihi wa Sallam bersabda:

ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ู ุงู„ุชู‘ูŽุดู’ุฑููŠู‚ู ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ู ุฃูŽูƒู’ู„ู ูˆูŽุดูุฑู’ุจู

Hari-hari tasyriq adalah hari-hari makan dan minum. (HR. Muslim No. 1141) ), dan dalam riwayat Abu Al Malih ada tambahan: โ€œdan hari berdzikir kepada Allah.โ€ (HR. Muslim No. 1141)

Maka jika dipadukan semua hadits ini kita simpulkan, hari   berdzikir (bertakbir) sudah dimulai sejak hari โ€˜Arafah hingga hari tasyriq.  Dan, yang dilakukan para sahabat adalah sejak subuh hari โ€˜Arafah hingga ashar 13 Dzulhijjah.

Pada hari-hari tersebut (9,10,11,12,13 Dzulhijjah) kita bisa melakukan takbir kapan pun, sejak subuh tanggal 9 hingga ashar tanggal 13. Kita bisa melakukannya di masjid, setelah shalat wajib, di pasar, di rumah, dan di mana pun tempat yang layak untuk berdzikir.

Khadimus Sunnah, Asy Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah rahmatan waasiโ€™ah berkata:

ูˆุงู„ุชูƒุจูŠุฑ ููŠ ุฃูŠุงู… ุงู„ุชุดุฑูŠู‚ ู„ุง ูŠุฎุชุต ุงุณุชุญุจุงุจู‡ ุจูˆู‚ุช ุฏูˆู† ูˆู‚ุชุŒ ุจู„ ู‡ูˆ ู…ุณุชุญุจ ููŠ ูƒู„ ูˆู‚ุช ู…ู† ุชู„ูƒ ุงู„ุงูŠุงู….
ู‚ุงู„ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ: ูˆูƒุงู† ุนู…ุฑ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ูŠูƒุจุฑ ููŠ ู‚ุจุชู‡ ุจู…ู†ู‰ ููŠุณู…ุนู‡ ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ููŠูƒุจุฑูˆู† ูˆูŠูƒุจุฑ ุฃู‡ู„ ุงู„ุณูˆู‚ ุญุชู‰ ูŠุฑุชุฌ ู…ู†ู‰ ุชูƒุจูŠุฑุง. ูˆูƒุงู† ุงุจู† ุนู…ุฑ ูŠูƒุจุฑ ุจู…ู†ู‰ ุชู„ูƒ ุงู„ุงูŠุงู… ูˆุฎู„ู ุงู„ุตู„ูˆุงุช ูˆุนู„ู‰ ูุฑุงุดู‡ ูˆููŠ ูุณุทุงุทู‡ ูˆู…ุฌู„ุณู‡ ูˆู…ู…ุดุงู‡ ุชู„ูƒ ุงู„ุงูŠุงู… ุฌู…ูŠุนุงุŒ ูˆูƒุงู†ุช ู…ูŠู…ูˆู†ุฉ ุชูƒุจุฑ ูŠูˆู… ุงู„ู†ุญุฑุŒ ูˆูƒุงู† ุงู„ู†ุณุงุก ูŠูƒุจุฑู† ุฎู„ู ุฃุจุงู† ุจู† ุนุซู…ุงู† ูˆุนู…ุฑ ุจู† ุนุจุฏ ุงู„ุนุฒูŠุฒ ู„ูŠุงู„ูŠ ุงู„ุชุดุฑูŠู‚ ู…ุน ุงู„ุฑุฌุงู„ ููŠ ุงู„ู…ุณุฌุฏ

Bertakbir pada hari-hari tasyriq tidak dikhususkan kesunahannya itu pada satu waktu tidak pada waktu lainnya, tetapi disunahkan pada tiap kesempatan di hari-hari itu. Imam Al Bukhari berkata: โ€œUmar Radhiallahu โ€˜Anhu bertakbir di Kubah di kota Mina, hal itu didengar oleh orang di masjid maka mereka ikut bertakbir, dan bertakbir pula orang yang ada di pasar, sehingga kota Mina riuh dengan takbir. Ibnu Umar bertakbir di Mina pada hari-hari itu, baik setelah shalat, di atas tempat tidur, ketika duduk, atau ketika berjalan, pada hari itu semuanya. Maimunah bertakbir pada hari nahr (10 Dzulhijah), kaum wanita bertakbir bersama kaum laki-laki di masjid pada malam-malam tasyriq, di belakang Abban bin Utsman dan Umar bin Abdul Aziz. (Fiqhus Sunnah, 1/326)

Namun, sebagian ulama  ada yang merinci waktunya dan tata caranya. Al Hafizh Ibnu Hajar Rahimahullah menceritakan sedikit perbedaan waktu-waktu takbir tersebut, sebagai berikut:

ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ุงูุดู’ุชูŽู…ูŽู„ูŽุชู’ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ู’ุขุซูŽุงุฑู ุนูŽู„ูŽู‰ ูˆูุฌููˆุฏู ุงู„ุชู‘ูŽูƒู’ุจููŠุฑู ูููŠ ุชูู„ู’ูƒูŽ ุงู„ู’ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ู ุนูŽู‚ูุจูŽ ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽูˆูŽุงุชู ูˆูŽุบูŽูŠู’ุฑู ุฐูŽู„ููƒูŽ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ุฃูŽุญู’ูˆูŽุงู„ู . ูˆูŽูููŠู‡ู ุงูุฎู’ุชูู„ูŽุงููŒ ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกู ูููŠ ู…ูŽูˆูŽุงุถูุนูŽ : ููŽู…ูู†ู’ู‡ูู…ู’ ู…ูŽู†ู’ ู‚ูŽุตูŽุฑูŽ ุงู„ุชู‘ูŽูƒู’ุจููŠุฑูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽุนู’ู‚ูŽุงุจู ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽูˆูŽุงุชู ุŒ ูˆูŽู…ูู†ู’ู‡ูู…ู’ ู…ูŽู†ู’ ุฎูŽุตู‘ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ุจูุงู„ู’ู…ูŽูƒู’ุชููˆุจูŽุงุชู ุฏููˆู†ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽูˆูŽุงููู„ู ุŒ ูˆูŽู…ูู†ู’ู‡ูู…ู’ ู…ูŽู†ู’ ุฎูŽุตู‘ูŽู‡ู ุจูุงู„ุฑู‘ูุฌูŽุงู„ู ุฏููˆู†ูŽ ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู ุŒ ูˆูŽุจูุงู„ู’ุฌูŽู…ูŽุงุนูŽุฉู ุฏููˆู†ูŽ ุงู„ู’ู…ูู†ู’ููŽุฑูุฏู ุŒ ูˆูŽุจูุงู„ู’ู…ูุคูŽุฏู‘ูŽุงุฉู ุฏููˆู†ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽู‚ู’ุถููŠู‘ูŽุฉู ุŒ ูˆูŽุจูุงู„ู’ู…ูู‚ููŠู…ู ุฏููˆู†ูŽ ุงู„ู’ู…ูุณูŽุงููุฑู ุŒ ูˆูŽุจูุณูŽุงูƒูู†ู ุงู„ู’ู…ูุตู’ุฑู ุฏููˆู†ูŽ ุงู„ู’ู‚ูŽุฑู’ูŠูŽุฉู . ูˆูŽุธูŽุงู‡ูุฑู ุงูุฎู’ุชููŠูŽุงุฑู ุงู„ู’ุจูุฎูŽุงุฑููŠู‘ู ุดูู…ููˆู„ู ุฐูŽู„ููƒูŽ ู„ูู„ู’ุฌูŽู…ููŠุนู ุŒ ูˆูŽุงู„ู’ุขุซูŽุงุฑู ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ุฐูŽูƒูŽุฑูŽู‡ูŽุง ุชูุณูŽุงุนูุฏูู‡ู

Semua atsar ini memuat bahwa adanya takbir itu adalah dilakukan pada hari-hari  itu, setelah shalat, dan dilakukan pula pada berbagai keadaan lain. Para ulama berbeda pendapat dalam berbagai hal: diantara mereka ada yang mempersempit bahwa takbir itu hanya setelah shalat, ada pula yang mengkhususkan lagi hanya pada shalat wajib bukan sunah, ada yang mengkhsuskan itu hanya buat laki-laki bukan wanita, pada shalat berjamaah bukan shalat sendiri, pada shalat yang dilakukan pada waktunya bukan shalat qadha, bagi orang yang mukim bukan musafir, dan pada kota-kota besar bukan pedesaan. Pendapat yang benar, yang dipilih oleh Imam Al Bukhari adalah bertakbir bisa dilakukan pada semua waktu dan keadaan tersebut, dan atsar-atsar yang telah disebutkan mendukung pendapatnya itu. (Fathul Bari, 2/462)

Apa yang dipilih oleh Imam Al Bukhari nampaknya  lebih baik,  karena tidak ada petunjuk yang mengkhususkannya, apalagi petunjuk dari para sahabat menunjukkan bahwa bertakbir bisa dilakukan kapan saja, pada hari-hari tersebut. Wallahu Aโ€™lam

๐Ÿ“ŒDianjurkan dikeraskan

 Dalam hal ini, tidak ada beda pendapat para fuqaha, bahwa sunahnya mengeraskan takbir Idul Adha. Berbeda dengan Idul fitri yang masih terjadi perselisihan.

Tertulis dalam Al Mausuโ€™ah:

ู„ุงูŽ ุฎูู„ุงูŽููŽ ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุงู„ู’ููู‚ูŽู‡ูŽุงุกู ูููŠ ุฌูŽูˆูŽุงุฒู ุงู„ุชู‘ูŽูƒู’ุจููŠุฑู ุฌูŽู‡ู’ุฑู‹ุง ูููŠ ุทูŽุฑููŠู‚ู ุงู„ู’ู…ูุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ูููŠ ุนููŠุฏู ุงู„ุฃู’ุถู’ุญูŽู‰

Tidak ada perbedaan pendapat di antara fuqaha tentang kebolehan bertakbir dengan dikeraskan di jalan menuju lapangan saat Idul Adha. (Al Mausuโ€™ah, 13/213)
Tentang bentuk kalimat takbirnya, sama dengan takbir pada Idul Fitri.

Selesai. Wallahu Aโ€™lam

Wa Shallallahu ‘ala Nabiyyina Muhammadin wa ‘ala Aalihi wa Shahbihi wa Sallam

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Beberapa Adab dan Sunah Berhari Raya (Bag. 2)

๐Ÿ“† Ahad,  28 Ramadhan 1437 H / 3 Juli 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹  *Beberapa Adab dan Sunah Berhari Raya (Bag. 2)*

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

4โƒฃ *Pergi menuju lapangan untuk shalat Id*

Shalat hari raya di lapangan adalah sesuai dengan petunjuk Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, karena Beliau tidak pernah shalat Id, kecuali di lapangan (mushalla). Namun, jika ada halangan seperti hujan, lapangan yang berlumpur atau becek, tidak mengapa dilakukan di dalam masjid. Dikecualikan bagi penduduk Mekkah, shalat Id di Masjidil Haram adalah lebih utama.

  Berkata Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah:

ุตู„ุงุฉ ุงู„ุนูŠุฏ ูŠุฌูˆุฒ ุฃู† ุชุคุฏู‰ ููŠ ุงู„ู…ุณุฌุฏุŒ ูˆู„ูƒู† ุฃุฏุงุกู‡ุง ููŠ ุงู„ู…ุตู„ู‰ ุฎุงุฑุฌ ุงู„ุจู„ุฏ ุฃูุถู„  ู…ุง ู„ู… ูŠูƒู† ู‡ู†ุงูƒ ุนุฐุฑ ูƒู…ุทุฑ ูˆู†ุญูˆู‡ ู„ุงู† ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูƒุงู† ูŠุตู„ูŠ ุงู„ุนูŠุฏูŠู† ููŠ ุงู„ู…ุตู„ู‰  ูˆู„ู… ูŠุตู„ ุงู„ุนูŠุฏ ุจู…ุณุฌุฏู‡ ุฅู„ุง ู…ุฑุฉ ู„ุนุฐุฑ ุงู„ู…ุทุฑ.

  Shalat Id boleh dilakukan di dalam masjid, tetapi melakukannya di mushalla (lapangan) yang berada di luar adalah lebih utama, hal ini selama tidak ada โ€˜udzur seperti hujan dan semisalnya, karena Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam shalat dua hari raya di lapangan, tidak pernah Beliau shalat di masjidnya kecuali sekali karena adanya hujan. (Fiqhus Sunnah, 1/318)

  Maksud dari โ€œmushallaโ€ adalah:

ู…ูˆุถุน ุจุจุงุจ ุงู„ู…ุฏูŠู†ุฉ ุงู„ุดุฑู‚ูŠ

   Lapangan di pintu Madinah sebelah timur. (Ibid, cat kaki. No. 2)

Imam An Nawawi menjelaskan:

ุฃู…ุง ุงู„ุงุญูƒุงู… ูู‚ุงู„ ุงุตุญุงุจู†ุง ุชุฌูˆุฒ ุตู„ุงุฉ ุงู„ุนูŠุฏ ููŠ ุงู„ุตุญุฑุงุก ูˆุชุฌูˆุฒ ููŠ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ูุงู† ูƒุงู† ุจู…ูƒุฉ ูุงู„ู…ุณุฌุฏ ุงู„ุญุฑุงู… ุฃูุถู„ ุจู„ุง ุฎู„ุงู

  Ada pun masalah hukum-hukumnya, sahabat-sahabat kami (Syafiโ€™iyah) mengatakan bolehnya shalat  โ€˜Id di lapangan dan bolehnya di masjid.  Jika di Mekkah, maka Masjidil Haram adalah lebih utama, tanpa diperdebatkan lagi. (Al Majmuโ€™ Syarh Al Muhadzdzab, 5/5)

  Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya:

ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽุตูŽุงุจูŽู‡ูู…ู’ ู…ูŽุทูŽุฑูŒ ูููŠ ูŠูŽูˆู’ู…ู ุนููŠุฏู ููŽุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุจูู‡ูู…ู’ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุตูŽู„ูŽุงุฉูŽ ุงู„ู’ุนููŠุฏู ูููŠ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู

  Bahwasanya mereka ditimpa hujan pada hari raya, maka Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam shalat Id bersama mereka di masjid. (HR. Abu Daud No. 1160, Ibnu Majah No. 1313, Al Hakim dalam Al Mustadrak No. 1094, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 6051, juga As Sunan Ash Shughra No. 732)

  Adapun kalangan Syafiโ€™iyah, lebih mengutamakan di masjid jika masjid itu mampu menampung semua jamaah satu daerah, jika tidak, maka di lapangan lebih baik.

  Imam Abu Ishaq Asy Syirazi Rahimahullah menuliskan:

ูˆุฅู† ูƒุงู† ุงู„ู…ุณุฌุฏ ูˆุงุณุนุง ูุงู„ู…ุณุฌุฏ ุฃูุถู„ ู…ู† ุงู„ู…ุตู„ู‰ ู„ุงู† ุงู„ุฃุฆู…ุฉ ู„ู… ูŠุฒุงู„ูˆุง ูŠุตู„ูˆู† ุตู„ุงุฉ ุงู„ุนูŠุฏ ุจู…ูƒุฉ ููŠ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ูˆู„ุงู† ุงู„ู…ุณุฌุฏ ุฃุดุฑู ูˆุฃู†ุธู ู‚ุงู„ ุงู„ุดุงูุนูŠ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ ูุฅู† ูƒุงู† ุงู„ู…ุณุฌุฏ ูˆุงุณุนุง ูุตู„ู‰ ููŠ ุงู„ุตุญุฑุงุก ูู„ุง ุจุฃุณ ูˆุฅู† ูƒุงู† ุถูŠู‚ุง ูุตู„ู‰ ููŠู‡ ูˆู„ู… ูŠุฎุฑุฌ ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ุตู„ู‰ ูƒุฑู‡ุช ู„ุงู†ู‡ ุฅุฐุง ุชุฑูƒ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ูˆุตู„ู‰ ููŠ ุงู„ุตุญุฑุงุก ู„ู… ูŠูƒู† ุนู„ูŠู‡ู… ุถุฑุฑ ูˆุฅุฐุง ุชุฑูƒ ุงู„ุตุญุฑุงุก ูˆุตู„ู‰ ููŠ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ุงู„ุถูŠู‚ ุชุฃุฐูˆุง ุจุงู„ุฒุญุงู… ูˆุฑุจู…ุง ูุงุช ุจุนุถู‡ู… ุงู„ุตู„ุงุฉ ููƒุฑู‡

  Jika masjid itu luas, maka shalat di dalamnya lebih utama dibanding di lapangan. Karena para imam senantiasa melakukan shalatnya di Mekkah di dalam masjid, juga karena masjid itu  lebih mulia dan lebih bersih. Imam Asy Syafiโ€™i berkata: โ€œJika masjid itu luas maka shalat di lapangan tidak apa-apa, jika masjidnya sempit maka shalatlah di lapangan.  Jika ada yang tidak keluar menuju lapangan maka itu dibenci (makruh), karena jika mereka meninggalkan  masjid dan shalat di lapangan, tidak akan terjadi dharar (kerusakan). Jika mereka meninggalkan lapangan, dan shalat di masjid yang sempit, maka hal itu akan mengganggu mereka dengan berdesak-desakan, bisa jadi di antara mereka ada yang luput shalatnya, dan hal itu menjadi makruh. (Al Muhadzdzab, 1/118)

  Dalam Syarah terhadap kitab Al Muhazdzab-nya Imam Abu Ishaq,   Imam An Nawawi memberikan rincian sebagai berikut:

–  Shalat Id di Masjidil Aqsha, menurut Al Bandaniji dan Ash Shaidalani, lebih utama dibanding di lapangan. Jumhur tidak ada yang menolaknya, namun yang benar adalah bahwa mereka menyamakan secara mutlak bahwa Al Aqsha sama dengan masjid  lainnya.

–  Jika di negeri selain itu, maka jika mereka memiliki halangan untuk keluar ke lapangan, maka tidak ada perbedaan pendapat bahwa mereka diperintahkan shalat Id di masjid.  Udzur tersebut seperti hujan, dingin, rasa takut, dan semisalnya.

–  Jika tidak ada udzur, dan masjidnya sempit, maka tidak ada perbedaan pendapat bahwa di lapangan lebih afdhal.

–  Jika masjid luas, tapi tidak ada udzur, maka ada dua pendapat:

Pertama, yang shahih adalah yang tertera dalam Al Umm, dan merupakan pendapat Al Mushannif (maksudnya Imam Abu Ishaq Asy Syirazi), mayoritas ulama Iraq, Al Baghawi, dan selain mereka, bahwa shalat di masjid lebih afdhal.

Kedua, yang shahih menurut komunitas ulama khurasan bahwa shalat di lapangan lebih afdhal, karena Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam selalu melakukannya di lapangan.
Golongan yang pertama memberikan jawaban, bahwa dahulu shalat di lapangan lantaran masjid  berukuran  sempit sedangkan manusia yang keluar sangat banyak, maka yang lebih benar adalah di masjid. Demikian uraian Imam An Nawawi. (Lihat semua dalam Al Majmuโ€™ Syarh Al Muhadzdzab, 5/5)

  Jadi, jika dilihat perbedaan ini, nampak bahwa  yang terpenting adalah tertampungnya jamaah shalat Id dalam tempat shalat. Itulah esensinya, kalangan Syafiโ€™iyah bukan menolak shalat Id di lapangan sebagaimana penjelasan tokoh-tokoh mereka,  sebagaimana memang itu yang dicontohkan nabi, tetapi mereka melihat pada maksudnya, yaitu karena manusia begitu banyak sedangkan kapasitas masjid tidak cukup. Nah, untuk zaman ini rasio umat Islam dan jumlah masjidnya tidak seimbang,  umumnya memang masjid tidak mampu menampung membludaknya jamaah โ€“dan ini yang biasa terjadi- maka, saat itu di lapangan lebih afdhal.

5โƒฃ *Dianjurkan kaum wanita dan anak-anak keluar ke lapangan*

Mereka dianjurkan untuk keluar karena memang ini adalah hari raya yang mesti disambut dengan suka cita oleh siapa saja.

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah mengatakan:

ูŠุดุฑุน ุฎุฑูˆุฌ ุงู„ุตุจูŠุงู† ูˆุงู„ู†ุณุงุก ููŠ ุงู„ุนูŠุฏูŠู† ู„ู„ู…ุตู„ู‰ ู…ู† ุบูŠุฑ ูุฑู‚ ุจูŠู† ุงู„ุจูƒุฑ ูˆุงู„ุซูŠุจ ูˆุงู„ุดุงุจุฉ ูˆุงู„ุนุฌูˆุฒ ูˆุงู„ุญุงุฆุถ

Dianjurkan keluarnya anak-anak dan kaum wanita pada dua hari raya menuju lapangan, tanpa ada perbedaan, baik itu gadis, dewasa, pemudi, tua renta, dan juga wanita haid. (Fiqhus Sunnah, 1/318)

Ummu โ€˜Athiyah Radhiallahu โ€˜Anha berkata:

ุฃูŽู…ูŽุฑูŽู†ูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฃูŽู†ู’ ู†ูุฎู’ุฑูุฌูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ูููŠ ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽุถู’ุญูŽู‰ ุงู„ู’ุนูŽูˆูŽุงุชูู‚ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ุญููŠู‘ูŽุถูŽ ูˆูŽุฐูŽูˆูŽุงุชู ุงู„ู’ุฎูุฏููˆุฑู ููŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ู’ุญููŠู‘ูŽุถู ููŽูŠูŽุนู’ุชูŽุฒูู„ู’ู†ูŽ ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉูŽ ูˆูŽูŠูŽุดู’ู‡ูŽุฏู’ู†ูŽ ุงู„ู’ุฎูŽูŠู’ุฑูŽ ูˆูŽุฏูŽุนู’ูˆูŽุฉูŽ ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ููŠู†ูŽ ู‚ูู„ู’ุชู ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฅูุญู’ุฏูŽุงู†ูŽุง ู„ูŽุง ูŠูŽูƒููˆู†ู ู„ูŽู‡ูŽุง ุฌูู„ู’ุจูŽุงุจูŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ูุชูู„ู’ุจูุณู’ู‡ูŽุง ุฃูุฎู’ุชูู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ุฌูู„ู’ุจูŽุงุจูู‡ูŽุง

  Kami diperintahkan Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam untuk mengeluarkan anak-anak gadis, wanita haid, wanita yang dipingit, pada hari Idul Fitri dan idul Adha. Ada pun wanita haid, mereka terpisah dari tempat shalat. Agar mereka bisa menghadiri kebaikan dan doa kaum muslimin. Aku berkata: โ€œWahai Rasulullah, salah seorang kami tidak memiliki jilbab.โ€ Beliau menjawab: โ€œHendaknya saudarinya memakaikan jilbabnya untuknya.โ€ (HR. Bukhari No. 324, dan Muslim No. 890, dan ini lafaznya Imam Muslim)

  Hikmahnya adalah โ€“selain agar mereka bisa mendapatkan kebaikan dan doa kaum muslimin- juga sebagai momen bagi kaum wanita dan anak-anak untuk mendapatkan pelajaran dan nasihat agama. Hal ini ditegaskan dalam riwayat Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhuma, ketika dahulu masih kecil, katanya:

ุฎูŽุฑูŽุฌู’ุชู ู…ูŽุนูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ููุทู’ุฑู ุฃูŽูˆู’ ุฃูŽุถู’ุญูŽู‰ ููŽุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุซูู…ู‘ูŽ ุฎูŽุทูŽุจูŽ ุซูู…ู‘ูŽ ุฃูŽุชูŽู‰ ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกูŽ ููŽูˆูŽุนูŽุธูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ูˆูŽุฐูŽูƒู‘ูŽุฑูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ูˆูŽุฃูŽู…ูŽุฑูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ุจูุงู„ุตู‘ูŽุฏูŽู‚ูŽุฉู

  Saya keluar bersama Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam pada hari Idul Fitri atau Idul Adha, Beliau shalat, kemudian berkhutbah, lalu mendatangi kaum wanita dan memberikan nasihat kepada mereka, memberikan peringatakan dan memerintahkan mereka untuk bersedekah. (HR. Bukhari No. 975)

  Namun, hendaknya keluarnya kaum wanita tetap menjaga akhlak dan adab berpakaian yang dibenarkan syariat, tidak berpakaian dan berhias seperti orang kafir, tidak menampakkan lekuk tubuh, menutup aurat secara sempurna, tidak mencolok, dan menjauhi wangi-wangian.

Tertulis di dalam Al Mausuโ€™ah:

  ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ุชู‘ูŽูƒู’ุจููŠุฑู ูููŠ ุนููŠุฏู ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ููŽูŠูŽุฑูŽู‰ ุฌูู…ู’ู‡ููˆุฑู ุงู„ู’ููู‚ูŽู‡ูŽุงุกู ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ูŠููƒูŽุจู‘ูŽุฑู ูููŠู‡ู ุฌูŽู‡ู’ุฑู‹ุง ูˆูŽุงุญู’ุชูŽุฌู‘ููˆุง ุจูู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ : { ูˆูŽู„ูุชููƒูŽุจู‘ูุฑููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽุง ู‡ูŽุฏูŽุงูƒูู…ู’ }   ู‚ูŽุงู„ ุงุจู’ู†ู ุนูŽุจู‘ูŽุงุณู : ู‡ูŽุฐูŽุง ูˆูŽุฑูŽุฏูŽ ูููŠ ุนููŠุฏู ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ุจูุฏูŽู„ููŠู„ ุนูŽุทู’ููู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ู‚ูŽูˆู’ู„ู‡ ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ : { ูˆูŽู„ูุชููƒู’ู…ูู„ููˆุง ุงู„ู’ุนูุฏู‘ูŽุฉูŽ }  ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุฑูŽุงุฏู ุจูุฅููƒู’ู…ูŽุงู„ ุงู„ู’ุนูุฏู‘ูŽุฉู ุจูุฅููƒู’ู…ูŽุงู„ ุตูŽูˆู’ู…ู ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ

 Ada pun pada Idul Fitri jumhur (mayoritas) fuqaha memandang bahwa bertakbir dilakukan dengan suara dikeraskan. Mereka berdalil dengan firman Allah Taโ€™ala:   โ€œhendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu,โ€ berkata Ibnu Abbas: ayat ini berbicara tentang Idul Fitri karena kaitannya dengan firmanNya: โ€œDan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya,โ€ maksudnya dengan menyempurnakan jumlahnya, dengan menggenapkan puasa Ramadhan.  (Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 13/213)

Ada pun kalangan Hanafiyah mereka menganjurkan bertakbir secara disirr-kan, pada hari raya Idul Fitri. Berikut ini keterangannya:

ูˆูŽุฐูŽู‡ูŽุจูŽ ุฃูŽุจููˆ ุญูŽู†ููŠููŽุฉูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ู’ุฌูŽู‡ู’ุฑู ุจูุงู„ุชู‘ูŽูƒู’ุจููŠุฑู ูููŠ ุนููŠุฏู ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ู„ุฃูู†ู‘ูŽ ุงู„ุฃู’ุตู’ู„ ูููŠ ุงู„ุซู‘ูŽู†ูŽุงุกู ุงู„ุฅู’ุฎู’ููŽุงุกู ู„ูู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ {ูˆูŽุงุฐู’ูƒูุฑู’ ุฑูŽุจู‘ูŽูƒูŽ ูููŠ ู†ูŽูู’ุณููƒูŽ ุชูŽุถูŽุฑู‘ูุนู‹ุง ูˆูŽุฎููŠููŽุฉู‹ ูˆูŽุฏููˆู†ูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู‡ู’ุฑู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู„ }  ูˆูŽู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฎูŽูŠู’ุฑู ุงู„ุฐู‘ููƒู’ุฑู ุงู„ู’ุฎูŽูููŠู‘ู. ูˆูŽู„ุฃูู†ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽู‚ู’ุฑูŽุจู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฃู’ุฏูŽุจู ูˆูŽุงู„ู’ุฎูุดููˆุนู ุŒ ูˆูŽุฃูŽุจู’ุนูŽุฏู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฑู‘ููŠูŽุงุกู

Pendapat Abu Hanifah adalah takbir tidak dikeraskan saat Idul Fitri, karena pada asalnya pujian itu mesti disembunyikan, karena Allah Taโ€™ala berfirman:  โ€œdan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara,โ€ dan sabda Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam: โ€œSebaik-baiknya dzikir adalah yang tersembunyi.โ€    Karena hal itu lebih dekat dengan adab, khusyuโ€™, dan lebih jauh dari riyaโ€™. (Al Mausuโ€™ah, 13/214)

6โƒฃ  Shalat Hari Raya

Dalam hal ini Allah Taโ€™ala berfirman:
ููŽุตูŽู„ู‘ู ู„ูุฑูŽุจู‘ููƒูŽ ูˆูŽุงู†ู’ุญูŽุฑู’

โ€œMaka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berkorbanlah.โ€ (QS. Al Kautsar: 2)

๐Ÿ“Œ Shalat Idul Adha (juga Idhul Fitri) adalah sunah muakadah.

 Berkata Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah:

ุดุฑุนุช ุตู„ุงุฉ ุงู„ุนูŠุฏูŠู† ููŠ ุงู„ุณู†ุฉ ุงู„ุงูˆู„ู‰ ู…ู† ุงู„ู‡ุฌุฑุฉุŒ ูˆู‡ูŠ ุณู†ุฉ ู…ุคูƒุฏุฉ ูˆุงุธุจ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุนู„ูŠู‡ุง ูˆุฃู…ุฑ ุงู„ุฑุฌุงู„ ูˆุงู„ู†ุณุงุก ุฃู† ูŠุฎุฑุฌูˆุง ู„ู‡ุง.

Disyariatkannya shalat โ€˜Idain (dua hari raya) pada tahun pertama dari hijrah, dia adalah sunah muakadah yang selalu dilakukan oleh Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, Beliau memerintahkan kaum laki-laki dan wanita untuk keluar meramaikannya. (Fiqhus Sunnah, 1/317)

Ada pun kalangan Hanafiyah berpendapat wajib, tetapi wajib dalam pengertian madzhab Hanafi adalah kedudukan di antara sunah dan fardhu.

Disebutkan dalam Al Mausuโ€™ah:

ุตูŽู„ุงูŽุฉู ุงู„ู’ุนููŠุฏูŽูŠู’ู†ู ูˆูŽุงุฌูุจูŽุฉูŒ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู„ ุงู„ุตู‘ูŽุญููŠุญู ุงู„ู’ู…ููู’ุชูŽู‰ ุจูู‡ู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู’ุญูŽู†ูŽูููŠู‘ูŽุฉู – ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุฑูŽุงุฏู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ูˆูŽุงุฌูุจู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู’ุญูŽู†ูŽูููŠู‘ูŽุฉู : ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู…ูŽู†ู’ุฒูู„ูŽุฉูŒ ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุงู„ู’ููŽุฑู’ุถู ูˆูŽุงู„ุณู‘ูู†ู‘ูŽุฉู – ูˆูŽุฏูŽู„ููŠู„ ุฐูŽู„ููƒูŽ : ู…ููˆูŽุงุธูŽุจูŽุฉู ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ุฏููˆู†ู ุชูŽุฑู’ูƒูู‡ูŽุง ูˆูŽู„ูŽูˆู’ ู…ูŽุฑู‘ูŽุฉู‹

Shalat โ€˜Idain (dua hari raya)  adalah wajib menurut pendapat yang shahih yang difatwakan oleh kalangan Hanafiyah โ€“maksud wajib menurut madzhab Hanafi adalah kedudukan yang setara antara fardhu dan sunah. Dalilnya adalah begitu bersemangatnya Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam melakukannya, Beliau tidak pernah meninggalkannya sekali pun. (Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 27/240)

Sedangkan Syafiโ€™iyah dan Malikiyah menyatakan sebagai sunah muakadah, dalilnya adalah karena Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam pernah ditanya oleh orang Arab Badui tentang shalat fardhu, Nabi menyebutkan shalat yang lima.

 Lalu Arab Badui itu bertanya:

 ู‡ูŽู„ ุนูŽู„ูŽูŠู‘ูŽ ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ูู†ู‘ูŽ ุŸ ู‚ูŽุงู„ ู„ุงูŽ ุŒ ุฅูู„ุงู‘ูŽ ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุทูŽูˆู‘ูŽุนูŽ

 Apakah ada yang selain itu? Nabi menjawab: โ€œTidak ada, kecuali yang sunah.โ€ (HR. Bukhari No. 46)

Bukti lain bahwa shalat โ€˜Idain itu sunah adalah shalat tersebut tidak menggunakan adzan dan iqamah sebagaimana shalat wajib lainnya. Shalat tersebut sama halnya dengan shalat sunah lainnya tanpa adzan dan iqamah, seperti dhuha, tahajud, dan lainnya. Ini menunjukkan bahwa shalat โ€˜Idain adalah sunah.

Sedangkan Hanabilah mengatakan fardhu kifayah, alasannya adalah karena firman Allah Taโ€™ala menyebutkan shalat tersebut dengan kalimat perintah:  โ€œMaka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berkorbanlah.โ€ (QS. Al Kautsar: 2). Juga karena Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam selalu merutinkannya. (Ibid, 27/240)

7โƒฃ *Mendengarkan Khutbah Hari Raya*

Berkhutbah hari raya adalah sunah menurut jumhur ulama, mendengarkannya juga sunah.

Syaikh Sayyid Sabiq menerangkan:

ุงู„ุฎุทุจุฉ ุจุนุฏ ุตู„ุงุฉ ุงู„ุนูŠุฏ ุณู†ุฉ ูˆุงู„ุงุณุชู…ุงุน ุฅู„ูŠู‡ุง ูƒุฐู„ูƒ

Khutbah setelah shalat  โ€˜Id adalah sunah, mendengarkannya juga begitu. (Fiqhus Sunnah, 1/321)

Syaikh Wahbah Az Zuhaili Rahimahullah menjelaskan:

ุชุณู† ุนู†ุฏ ุงู„ุฌู…ู‡ูˆุฑ ูˆุชู†ุฏุจ ุนู†ุฏ ุงู„ู…ุงู„ูƒูŠุฉ ุฎุทุจุชุงู† ู„ู„ุนูŠุฏ ูƒุฎุทุจุชูŠ ุงู„ุฌู…ุนุฉ ููŠ ุงู„ุฃุฑูƒุงู† ูˆุงู„ุดุฑูˆุท ูˆุงู„ุณู†ู† ูˆุงู„ู…ูƒุฑูˆู‡ุงุชุŒ ุจุนุฏ ุตู„ุงุฉ ุงู„ุนูŠุฏ ุฎู„ุงูุงู‹ ู„ู„ุฌู…ุนุฉุŒ ุจู„ุง ุฎู„ุงู ุจูŠู† ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู†

Disunahkan menurut mayoritas ulama, dan dianjurkan menurut Malikiyah dua khutbah pada saat hari raya, sebagaimana khutbah Jumat dalam hal rukun, syarat, sunah, dan makruhnya, dilakukan setelah shalat Id, berbeda cara dengan shalat Jumat, tidak ada perselihan pendapat di antara kaum muslimin dalam hal ini. (Al Fiqhu Al Islami wa Adillatuhu, 2/528)

Maka, di sisi khatib,  sangat dianjurkan agar khatib memberikan khutbah semenarik mungkin agar jamaah tidak pulang. Sebab, di sisi lain mereka berhak untuk itu, karena memang itu sunah, dan mereka pun sudah shalat โ€˜Id. Berbeda dengan shalat Jumat, mereka tidak mungkin pulang ketika mendengarkan khutbah, karena shalatnya belum dilaksanakan. Di sisi jamaah, hendaknya mereka mau bersabar dan menyimak khutbah saat itu, yang dengan itu mudah-mudahan Allah Taโ€™ala memberikan manfaat melalui lisan sang khathib.

Dari Abdullah bin As Saaโ€™ib Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya:

ุดูŽู‡ูุฏู’ุชู ู…ูŽุนูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุงู„ู’ุนููŠุฏูŽ ููŽู„ูŽู…ู‘ูŽุง ู‚ูŽุถูŽู‰ ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฅูู†ู‘ูŽุง ู†ูŽุฎู’ุทูุจู ููŽู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุญูŽุจู‘ูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุฌู’ู„ูุณูŽ ู„ูู„ู’ุฎูุทู’ุจูŽุฉู ููŽู„ู’ูŠูŽุฌู’ู„ูุณู’ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุญูŽุจู‘ูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจูŽ ููŽู„ู’ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจู’

โ€œSaya menghadiri shalat โ€˜Id bersama Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, ketika shalat sudah selesai, beliau bersabda: โ€œKami  akan berkhutbah, jadi siapa saja yang mau duduk mendengarkan khutbah maka duduklah, dan yang ingin pergi, pergilah!โ€ (HR. Abu Daud No. 1155, Ad Daruquthni, 2/50, Alaudin Al Muttaqi Al Hindi, Kanzul โ€˜Ummal No.  24097 , Ath Thahawi, Musykilul Aatsar No. 3160. Syaikh Al Albani menshahihkannya. Lihat Shahihul Jamiโ€™ No. 2289)

Hadits ini menunjukkan dengan tegas bahwa mendengarkan khutbah bukan kewajiban, tetapi sunah. Namun, muslim yang baik, yang mengakui cinta Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam tidak pantas meninggalkan sunah nabi, pada saat dia mampu menjalankannya.

Syaikh Abdul Muhsin Al โ€˜Abbad berkata:

ูˆุนู„ู‰ ู‡ุฐุง ูุงู„ุญุถูˆุฑ ู„ู„ุฎุทุจุฉ ู„ูŠุณ ุจู„ุงุฒู…ุŒ ูู…ู† ุฃุฑุงุฏ ุฃู† ูŠุญุถุฑ ุญุถุฑุŒ ูˆู…ู† ุฃุฑุงุฏ ุฃู† ูŠู†ุตุฑู ุจุนุฏ ุฃู† ูŠุตู„ูŠ ูู„ู‡ ุฃู† ูŠู†ุตุฑูุŒ ูˆุงู„ู…ู‡ู… ู‡ูˆ ุงู„ุตู„ุงุฉุŒ ูˆุจุนุถ ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ุงุณุชุฏู„ ุจู‡ุฐุง ุนู„ู‰ ุฃู† ุงู„ุฎุทุจุฉ ููŠ ุงู„ุนูŠุฏูŠู† ู„ูŠุณุช ุจูˆุงุฌุจุฉุŒ ูˆุฅู†ู…ุง ู‡ูŠ ู…ุณุชุญุจุฉ

Atas dasar ini, maka hadir untuk mendengarkan khubah bukanlah yang mesti, jadi barang siapa yang ingin menghadirinya maka hadirilah, dan siapa yang ingin berpaling setelah shalat maka hendaknya dia pergi, yang penting adalah shalatnya. Sebagiannulama berdalil dengan hadits ini bahwa khutbah pada dua hari raya bukanlah wajib, itu hanyalah sunah. (Syarh Sunan Abi Daud, 6/464)

8โƒฃ *Berangkat dan Pulang melewati jalan yang berbeda*

Sunah ini diterangkan dalam berbagai riwayat. Di antaranya:
Dari Jabir bin Abdullah Radhiallahu โ€˜Anhuma, katanya:

ูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู ุนููŠุฏู ุฎูŽุงู„ูŽููŽ ุงู„ุทู‘ูŽุฑููŠู‚ูŽ

  Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam jika keluar pada hari Id akan menempuh jalan yang berbeda. (HR. Bukhari No. 986)

  Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya:

ูƒุงู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู… ูƒุงู† ุฅุฐุง ุฎุฑุฌ ุฅู„ู‰ ุงู„ุนูŠุฏูŠู† ุฑุฌุน ููŠ ุบูŠุฑ ุงู„ุทุฑูŠู‚ ุงู„ุฐูŠ ุฎุฑุฌ ููŠู‡

  Dahulu Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam jika keluar menuju shalat dua hari raya, pulangnya menempuh jalan yang berbeda dengan keluarnya. (HR. Ahmad No. 8454, Al Hakim dalam Al Mustadrak No. 1099, Al Baihaqi dalam As Sunan Ash Shughra No. 727,  Ibnu Khuzaimah No. 1468)

  Imam At Tirmidzi juga meriwayatkan dengan lafaz:

ูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฅูุฐูŽุง ุฎูŽุฑูŽุฌูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ุนููŠุฏู ูููŠ ุทูŽุฑููŠู‚ู ุฑูŽุฌูŽุนูŽ ูููŠ ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู

  Dahulu Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam jika keluar pada hari raya menempuh sebuah jalan, pulangnya dia melewati jalan yang lain. (HR. At Tirmidzi No. 541, katanya: hasan gharib. Syaikh Al Albani menshahihkan dalam  Shahihul Jamiโ€™ No. 4710)

  Imam At Tirmidzi mengomentari hadits ini:

ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ุงุณู’ุชูŽุญูŽุจู‘ูŽ ุจูŽุนู’ุถู ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ู„ูู„ู’ุฅูู…ูŽุงู…ู ุฅูุฐูŽุง ุฎูŽุฑูŽุฌูŽ ูููŠ ุทูŽุฑููŠู‚ู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุฑู’ุฌูุนูŽ ูููŠ ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู ุงุชู‘ูุจูŽุงุนู‹ุง ู„ูู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู‚ูŽูˆู’ู„ู ุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ู

  Sebagian ulama menyunahkan bagi imam jika keluar melewati sebuah jalan, hendaknya pulang melalui jalan lain, untuk mengikuti hadits ini. Ini adalah pendapat Asy Syafiโ€™i. (Sunan At Tirmidzi No. 541)

  Namun, secara zahir hadits ini tidak menunjukkan kekhususan untuk imam. Oleh karenanya, mesti dipahami bahwa kesunahan ini berlaku secara umum, bagi imam, juga selain imam.

  Syaikh Abdurrahman Al Mubarkafuri menjelaskan:

ู‚ุงู„ ุฃุจูˆ ุงู„ุทูŠุจ ุงู„ุณู†ุฏูŠ ุงู„ุธุงู‡ุฑ ุฃู†ู‡ ุชุดุฑูŠุน ุนุงู… ููŠูƒูˆู† ู…ุณุชุญุจุง ู„ูƒู„ ุฃุญุฏ ูˆู„ุง ุชุฎุตูŠุต ุจุงู„ุฅู…ุงู… ุฅู„ุง ุฅุฐุง ุธู‡ุฑ ุฃู†ู‡ ู„ู…ุตู„ุญุฉ ู…ุฎุตูˆุตุฉ ุจุงู„ุฃุฆู…ุฉ ูู‚ุท

  Berkata Abu Thayyib As Sindi: yang benar adalah bahwa pensyariatannya adalah umum, maka hal ini menjadi sunah bagi setiap orang tidak dikhususkan bagi imam saja, kecuali jika ada  kejelasan adanya maslahat khusus terkait dengan para imam saja. (Tuhfah Al Ahwadzi, 3/78)

  Al Hafizh Ibnu Hajar mengoreksi informasi apa yang ditulis Imam At Tirmidzi tentang pendapat Imam Asy Syafiโ€™i yang katanya sunah bagi imam saja, kata Al Hafizh:

ูˆุงู„ุฐูŠ ููŠ ุงู„ุฃู… ุฃู†ู‡ ูŠุณุชุญุจ ู„ู„ุฅู…ุงู… ูˆุงู„ู…ุฃู…ูˆู… ูˆุจู‡ ู‚ุงู„ ุฃูƒุซุฑ ุงู„ุดุงูุนูŠุฉ

  Dan, yang ada di dalam Al Umm, bahwa Beliau (Asy Syafiโ€™i) menyunahkan bagi imam dan maโ€™mum sekaligus, dan ini merupakan pendapat mayoritas Syafiโ€™iyah. (Fathul Bari, 2/472)

  Syaikh Al Mubarkafuri menambahkan:

ูˆุจุงู„ุชุนู…ูŠู… ู‚ุงู„ ุฃูƒุซุฑ ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ุงู†ุชู‡ู‰ ู‚ู„ุช ูˆุจุงู„ุชุนู…ูŠู… ู‚ุงู„ ุงู„ุญู†ููŠุฉ ุฃูŠุถุง

  Dan, mayoritas ulama berpendapat bahwa hal ini berlaku umum. Aku berkata: โ€œuntuk umumโ€ juga pendapat Hanafiyah. (Tuhfah Al Ahwadzi, 3/79)

๐Ÿ“ŒApa hikmahnya disunahkan menempuh jalan berbeda?

  Tidak ada keterangan dalam As Sunah tentang alasan kenapa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam melakukan hal ini. Oleh karenanya, terjadi beragam tafsir dari para ulama tentang maksudnya, sampai lebih dari 20 pendapat.

  Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan:

ูˆู‚ุฏ ุงุฎุชู„ู ููŠ ู…ุนู†ู‰ ุฐู„ูƒ ุนู„ู‰ ุฃู‚ูˆุงู„ ูƒุซูŠุฑุฉ ุงุฌุชู…ุน ู„ูŠ ู…ู†ู‡ุง ุฃูƒุซุฑ ู…ู† ุนุดุฑูŠู†

  Telah terjadi perselisihan tentang makna hal ini dengan perselisihan yang banyak, saya telah mengumpulkan pendapat-pendapat itu,  di antaranya lebih dari 20 pendapat. (Fathul Bari, 2/473)

  Di antara mereka ada yang mengatakan; untuk saling mengunjungi satu sama lain, untuk berbagi keberkahan di antara mereka, agar mereka menyebarkan   wangi-wangian yang memang disunahkan untuk memakainya saat itu dan bisa dicium oleh orang lain,  untuk membuat jengkel Yahudi dan kaum munafik, menunjukkan syiar, untuk mesyiarkan dzikrullah, dan sebagainya.

๐Ÿ“ŒBoleh menempuh jalan yang sama

  Tidak terlarang jika pada akhirnya ketika pulang dari shalat โ€˜Id memilih jalan yang sama dengan berangkatnya.  Hal ini berdasarkan riwayat berikut:

  Dari Bakr bin MubaMajelis Ilmu Farid Nu’man:
sysyir Al Anshari, katanya:

ูƒูู†ู’ุชู ุฃูŽุบู’ุฏููˆ ู…ูŽุนูŽ ุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจู ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ูˆูŽูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุถู’ุญูŽู‰ ููŽู†ูŽุณู’ู„ููƒู ุจูŽุทู’ู†ูŽ ุจูŽุทู’ุญูŽุงู†ูŽ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ู†ูŽุฃู’ุชููŠูŽ ุงู„ู’ู…ูุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ููŽู†ูุตูŽู„ู‘ููŠูŽ ู…ูŽุนูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุซูู…ู‘ูŽ ู†ูŽุฑู’ุฌูุนูŽ ู…ูู†ู’ ุจูŽุทู’ู†ู ุจูŽุทู’ุญูŽุงู†ูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุจููŠููˆุชูู†ูŽุง

  Saya berangkat pagi-pagi bersama para sahabat Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam menuju lapangan pada hari Idul Fitri dan Idul Adha, kami menempuh lembah Bath-han sampai kami datang ke lapangan lalu kami shalat bersama Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, kemudian kami pulang melewati lembah Bath-han ke rumah-rumah kami. (HR. Abu Daud No. 1158, Al Hakim dalam Al Mustadrak No. 1100, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 6048, Alauddin Al Muttaqi Al Hindi, Kanzul โ€˜Ummal No. 24520, katanya: Ibnu Sikkin berkata isnadnya shaalih (baik). Abu Nuโ€™aim dalam Maโ€™rifatush Shahabah No. 1156)

  Sebagian ulama mendhaifkan hadits, namun demikian hal ini tidak mengubah hakikat masalah ini, yakni menempuh jalan berbeda antara pergi dan pulang adalah sunah, bukan wajib.

  Syaikh Abdul Muhsin Al โ€˜Abbad Al Badr Hafizhahullah menjelaskan:

ูˆู„ูƒู† ูŠุฏู„ ุนู„ู‰ ุฃู† ุงู„ุฅู†ุณุงู† ู„ู‡ ุฃู† ูŠุฐู‡ุจ ู…ู† ุทุฑูŠู‚ ูˆูŠุฑุฌุน ู…ู† ู†ูุณ ุทุฑูŠู‚ู‡ ุฏูˆู† ุฃู† ูŠุฎุงู„ู ุงู„ุทุฑูŠู‚ุŒ ู„ูƒู† ุงู„ุญุฏูŠุซ ุบูŠุฑ ุซุงุจุชุ› ู„ุฃู† ููŠู‡ ู…ู† ู‡ูˆ ุถุนูŠู ูˆู…ู† ู‡ูˆ ู…ุฌู‡ูˆู„ุŒ ูˆุงู„ุซุงุจุช ู‡ูˆ ู…ุง ุชู‚ุฏู… ู…ู† ุฃู†ู‡ ูŠุฎุงู„ู ุงู„ุทุฑูŠู‚ุŒ ูˆุฃู†ู‡ ูŠุฐู‡ุจ ู…ู† ุทุฑูŠู‚ ูˆูŠุฑุฌุน ู…ู† ุทุฑูŠู‚ุŒ ูˆู‡ุฐุง ุณู†ุฉุŒ ูˆู„ูˆ ุฃู† ุงู„ุฅู†ุณุงู† ุฐู‡ุจ ู…ู† ุทุฑูŠู‚ู‡ ูˆุฑุฌุน ู…ู† ุทุฑูŠู‚ู‡ ูู„ุง ุจุฃุณ ุจุฐู„ูƒุŒ ูุงู„ุฐู‡ุงุจ ู…ู† ุทุฑูŠู‚ ูˆุงู„ุฑุฌูˆุน ู…ู† ุทุฑูŠู‚ ุฃุฎุฑู‰ ู„ูŠุณ ุจูˆุงุฌุจ ูˆุฅู†ู…ุง ู‡ูˆ ู…ุณุชุญุจุŒ ุฅู† ูุนู„ู‡ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ุฃุซูŠุจ ูˆุฅู† ู„ู… ูŠูุนู„ู‡ ูู„ุง ุดูŠุก ุนู„ูŠู‡

  Tetapi hadits ini menunjukkan bahwa manusia dapat pergi dan pulang melalui jalan yang sama tanpa menempuh jalan yang berbeda, tetapi hadits ini tidak tsaabit (kuat), karena di dalamnya terdapat perawi yang lemah dan majhuul, yang shahih adalah hadits yang telah lalu bahwa nabi menempuh jalan yang berbeda, Beliau pergi melalui sebuah jalan dan kembali melalui jalan yang lain, dan ini adalah sunah. Seandainya manusia pergi melalui sebuah jalan lalu pulang lewat jalan itu lagi, hal itu tidak apa-apa. Jadi, pergi menempuh suatu jalan dan pulangnya menempuh jalan lain adalah bukan hal yang wajib, itu hanya mustahab (disukai), jika manusia melakukannya maka dia mendapatkan pahala, jika tidak, maka tidak apa-apa. (Syarh Sunan Abi Daud,  6/470)

๐Ÿ”นBersambung ..๐Ÿ”น

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Beberapa Adab dan Sunah Berhari Raya (Bag. 1)

๐Ÿ“† Sabtu,  27 Ramadhan 1437 H / 2 Juli 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹  *Beberapa Adab dan Sunah Berhari Raya (Bag. 1)*

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

 Berikut ini adalah adab-adab dan sunah ketika hari raya, baik Idul Fitri dan Idul Adha.

1โƒฃ *Dianjurkan Mandi Sebelum Berangkat Shalat*

Mandi pada hari โ€˜Id adalah sunah, bukan wajib, dan ini telah menjadi ijmaโ€™ para ulama.

Berkata Imam Ibnu Rajab  Rahimahullah:

ูˆุงู„ุบุณู„ ู„ู„ุนูŠุฏ ุบูŠุฑ ูˆุงุฌุจ . ูˆู‚ุฏ ุญูƒู‰ ุงุจู† ุนุจุฏ ุงู„ุจุฑ ุงู„ุฅุฌู…ุงุน ุนู„ูŠู‡ู ุŒ ูˆู„ุฃุตุญุงุจู†ุง ูˆุฌู‡ ุถุนูŠู ุจูˆุฌูˆุจู‡ . ูˆุฑูˆู‰ ุงู„ุฒู‡ุฑูŠ ุŒ ุนู† ุงุจู† ุงู„ู…ุณูŠุจ ุŒ ู‚ุงู„ : ุงู„ุงุบุชุณุงู„ ู„ู„ูุทุฑ ูˆุงู„ุฃุถุญู‰ ู‚ุจู„ ุฃู† ูŠุฎุฑุฌ ุฅู„ู‰ ุงู„ุตู„ุงุฉ ุญู‚ูŒ .

Mandi pada hari raya bukanlah kewajiban, Ibnu Abdil Bar telah menceritakan adanya Ijmaโ€™ atas hal itu. Sedangkan terdapat riwayat lemah bagi sahabat-sahabat kami yang menyebutkan kewajibannya. Az Zuhri meriwayatkan dari Ibnul Musayyib, katanya: โ€œMandi pada Idul Fitri dan Idul Adha sebelum keluar menuju shalat adalah benar adanya.โ€ (Imam Ibnu Rajab, Fathul Bari, 6/71)

Imam Ibnul Qayyim menceritakan:

ูƒุงู† ูŠุบุชุณู„ ู„ู„ุนูŠุฏูŠู†ุŒ ุตุญ ุงู„ุญุฏูŠุซ ููŠู‡ุŒ ูˆููŠู‡ ุญุฏูŠุซุงู† ุถุนูŠูุงู†: ุญุฏูŠุซ ุงุจู† ุนุจุงุณุŒ ู…ู† ุฑูˆุงูŠุฉ ุฌุจุงุฑุฉ ุจู† ู…ูุบูŽู„ู‘ูุณุŒ ูˆุญุฏูŠุซ ุงู„ูุงูƒูู‡ ุจู† ุณุนุฏุŒ ู…ู† ุฑูˆุงูŠุฉ ูŠูˆุณู ุจู† ุฎุงู„ุฏ ุงู„ุณู…ุชูŠ. ูˆู„ูƒู† ุซุจุช ุนู† ุงุจู† ุนู…ุฑ ู…ุน ุดูุฏุฉ ุงุชู‘ูุจุงุนู‡ ู„ู„ุณูู†ู‘ูŽุฉุŒ ุฃู†ู‡ ูƒุงู† ูŠุบุชุณู„ ูŠูˆู… ุงู„ุนูŠุฏ ู‚ุจู„ ุฎุฑูˆุฌู‡.

Nabi mandi pada dua hari raya, telah terdapat hadits shahih tentang itu, dan ada pula dua hadits dhaif: pertama, hadits Ibnu Abbas, dari riwayat Jabarah Mughallis, dan hadits Al Fakih bin Saโ€™ad, dari riwayat Yusuf bin Khalid As Samtiy. Tetapi telah shahih dari Ibnu Umar โ€“yang memiliki sikap begitu keras mengikuti sunnah- bahwa Beliau mandi pada hari  raya sebelum keluar rumah.

 (Zaadul Maโ€™ad, 1/442. Muasasah Ar Risalah)

2โƒฃ *Memakai Pakaian Terbaik dan Minyak Wangi*

Dari Ali bin Abi Thalib Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya:

ุฃู…ุฑู†ุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู… ููŠ ุงู„ุนูŠุฏูŠู† ุฃู† ู†ู„ุจุณ ุฃุฌูˆุฏ ู…ุง ู†ุฌุฏ ูˆ ุฃู† ู†ุชุทูŠุจ ุจุฃุฌูˆุฏ ู…ุง ู†ุฌุฏ ูˆ ุฃู† ู†ุถุญูŠ ุจุฃุณู…ู† ู…ุง ู†ุฌุฏ

Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam memerintahkan kami pada dua hari raya untuk memakai pakaian terbaik yang kami punya, dan memakai wangi-wangian yang terbaik yang  kami punya, dan berkurban dengan hewan yang paling mahal yang kami punya. (HR. Al Hakim dalam Al Mustadrak No. 7560, katanya: โ€œKalau bukan karena kemajhulan Ishaq bin Barzakh, akan hukumi ini sebagai hadits shahih.โ€ Hal serupa juga dikatakan Imam Adz Dzahabi. Ath Thabarani dalam Al Muโ€™jam Al Kabir No. 2756, dari Al Hasan bin Ali. Al Baihaqi dalam Syuโ€™abul Iman No. 3715. Ath Thahawi dalam Musykilul Aatsar No. 4730)

Tetapi, telah shahih dari para sahabat bahwa mereka memakai pakaian terbaik ketika hari raya.

ุนู† ู†ุงูุน ุฃู† ุจู† ุนู…ุฑ : ูƒุงู† ูŠู„ุจุณ ููŠ ุงู„ุนูŠุฏูŠู† ุฃุญุณู† ุซูŠุงุจู‡

Dari Naafiโ€™, bahwasanya Ibnu Umar memakai baju yang terbaik pada dua hari raya. (Al Baihaqi, Syuโ€™abul Iman No. 5938)

Dalam riwayat yang lebih panjang disebutkan:

ูˆูŽุนูŽู† ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏู ุจู’ู†ู ุฅูุณู’ุญูŽุงู‚ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ : ู‚ูู„ู’ุชู ู„ูู†ูŽุงููุนู : ูƒูŽูŠู’ููŽ ูƒูŽุงู†ูŽ ุงุจู’ู†ู ุนูู…ูŽุฑูŽ – ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ูู…ูŽุง – ูŠูŽุตู’ู†ูŽุนู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ุนููŠุฏู ุŸ ู‚ูŽุงู„ูŽ : ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุดู’ู‡ูŽุฏู ุตูŽู„ุงูŽุฉูŽ ุงู„ู’ููŽุฌู’ุฑู ู…ูŽุนูŽ ุงู„ุฅูู…ูŽุงู…ู , ุซูู…ู‘ูŽ ูŠูŽุฑู’ุฌูุนู ุฅูู„ูŽู‰ ุจูŽูŠู’ุชูู‡ู ููŽูŠูŽุบู’ุชูŽุณูู„ู ุบูุณู’ู„ูŽู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู†ูŽุงุจูŽุฉู ุŒ ูˆูŽูŠูŽู„ู’ุจูŽุณู ุฃูŽุญู’ุณูŽู†ูŽ ุซููŠูŽุงุจูู‡ู ุŒ ูˆูŽูŠูŽุชูŽุทูŽูŠู‘ูŽุจู ุจูุฃูŽุญู’ุณูŽู†ู ู…ูŽุง ุนูู†ู’ุฏูŽู‡ู ุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ูŠูŽุฎู’ุฑูุฌู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุฃู’ุชููŠูŽ ุงู„ู’ู…ูุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ููŽูŠูŽุฌู’ู„ูุณูŽ ูููŠู‡ู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุฌููŠุกูŽ ุงู„ุฅูู…ูŽุงู…ู ุŒ ููŽุฅูุฐูŽุง ุฌูŽุงุกูŽ ุงู„ุฅูู…ูŽุงู…ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ู…ูŽุนูŽู‡ู ุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ูŠูŽุฑู’ุฌูุนู ููŽูŠูŽุฏู’ุฎูู„ู ู…ูŽุณู’ุฌูุฏูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุŒ ููŽูŠูุตูŽู„ู‘ููŠ ูููŠู‡ู ุฑูŽูƒู’ุนูŽุชูŽูŠู’ู†ู ุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ูŠูŽุฃู’ุชููŠ ุจูŽูŠู’ุชูŽู‡ู

Dari Muhammad bin Ishaq: Aku berkata kepada Naafiโ€™: โ€œApa yang diperbuat Ibnu Umar Radhiallahu โ€˜Anhuma ketika hari raya?โ€ Beliau menjawab: โ€œBeliau shalat subuh berjamaah bersama imam,  lalu dia pulang untuk mandi sebagaimana mandi janabah, lalu dia berpakaian yang terbaik, dan memakai wangi-wangian yang terbaik yang dia miliki, lalu dia keluar menuju lapangan tempat shalat lalu duduk sampai datangnya imam, lalu ketika imam datang dia shalat bersamanya, setelah itu dia menuju masjid Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dan shalat dua rakaat, lalu pulang ke rumahnya. (Imam Al Bushiri, Ittihaf Al Khairah, No. 1587)

Imam Al Bushiri mengatakan tentang hadits ini:

ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุญุงุฑุซ ุจู† ุฃุจูŠ ุฃุณุงู…ุฉ ูˆุฑุฌุงู„ู‡ ุซู‚ุงุช ุŒ ูˆุงู„ุจูŠู‡ู‚ูŠ ู…ุฎุชุตุฑู‹ุง

Diriwayatkan Al Harits bin Abu Usamah, dan para perawinya adalah terpercaya, dan diriwayatkan oleh Al Baihaqi secara ringkas. (Ibid)

Syaikh Abdurrahman Al Mubarkafuri mengatakan: โ€œDiriwayatkan oleh Ibnu Abid Dunya dan Al Baihaqi dan isnadnya shahih.โ€ (At Tuhfah Al  Ahwadzi, 3/59)

Imam Ibnul Qayyim Rahimahullah mengatakan:

ูˆูƒุงู† ูŠู„ุจูŽุณ ู„ู„ุฎุฑูˆุฌ ุฅู„ูŠู‡ู…ุง ุฃุฌู…ู„ูŽ ุซูŠุงุจู‡ุŒ ููƒุงู† ู„ู‡ ุญูู„ู‘ูŽุฉ ูŠู„ุจูŽุณูู‡ุง ู„ู„ุนูŠุฏูŠู† ูˆุงู„ุฌู…ุนุฉุŒ ูˆู…ุฑุฉ ูƒุงู† ูŠูŽู„ุจูŽุณ ุจูุฑุฏูŽูŠู† ุฃุฎุถุฑูŠู†ุŒ ูˆู…ุฑุฉ ุจุฑุฏุงู‹ ุฃุญู…ุฑ

Ketika keluar pada dua hari raya, Rasulullah memakai pakaiannya yang terbaik, Beliau memiliki sepasang pakaian yang khusus digunakannya ketika hari raya dan hari Jumat, sekali-kali Beliau memakai yang hijau, sekali pernah yang merah. (Zaadul Maโ€™ad, 1/440)

3โƒฃ *Makan dulu sebelum shalat Idul Fitri, sebaliknya tidak makan dulu sebelum shalat Idul Adha*

Untuk hari Idul Fitri disunahkan makan kurma berjumlah ganjil, sebelum berangkat shalat Id. Hal ini didasarkan pada riwayat berikut:

ูƒูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู„ูŽุง ูŠูŽุบู’ุฏููˆ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุฃู’ูƒูู„ูŽ ุชูŽู…ูŽุฑูŽุงุชู
ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู…ูุฑูŽุฌู‘ูŽุฃู ุจู’ู†ู ุฑูŽุฌูŽุงุกู ุญูŽุฏู‘ูŽุซูŽู†ููŠ ุนูุจูŽูŠู’ุฏู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุญูŽุฏู‘ูŽุซูŽู†ููŠ ุฃูŽู†ูŽุณูŒ ุนูŽู†ู’ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูˆูŽูŠูŽุฃู’ูƒูู„ูู‡ูู†ู‘ูŽ ูˆูุชู’ุฑู‹ุง

โ€œPada saat Idul Fitri Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam tidaklah berangkat untuk shalat sebelum makan beberapa kurma.โ€ Murajja bin Raja berkata, berkata kepadaku โ€˜Ubaidullah, katanya: berkata kepadaku Anas, dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam: โ€œBeliau memakannya berjumlah ganjil.โ€ (HR. Bukhari No. 953)

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah, mengutip dari Imam Ibnu Qudamah Rahimahullah:

ู„ุง ู†ุนู„ู… ููŠ ุงุณุชุญุจุงุจ ุชุนุฌูŠู„ ุงู„ุงูƒู„ ูŠูˆู… ุงู„ูุทุฑ ุงุฎุชู„ุงูุง

Kami tidak ketahui adanya perselisihan pendapat tentang sunahnya  mendahulukan makan pada hari Idul Fitri. (Fiqhus Sunnah, 1/317)

Ada pun untuk Idul Adha, disunahkan tidak makan dan minum dahulu, kecuali setelah shalat Id.

Dari Buraidah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู„ูŽุง ูŠูŽุฎู’ุฑูุฌู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุทู’ุนูŽู…ูŽ ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูŽุทู’ุนูŽู…ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุถู’ุญูŽู‰ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูุตูŽู„ู‘ููŠูŽ

Janganlah keluar pada hari Idul Fitri sampai dia makan dulu, dan janganlah makan ketika hari Idul Adha sampai dia shalat dulu. (HR. At Tirmidzi No. 542, Ibnu Majah No. 1756, Ibnu Hibban No. 2812, Ahmad No. 22984)

Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth mengatakan: โ€œHasan.โ€ (Taโ€™liq Musnad Ahmad No. 22984), Syaikh Al Albani menshahihkannya. (Shahih wa Dhaif Sunan Ibni Majah No. 1756, Shahih wa Dhaif Sunan At Tirmidzi No. 542)
Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan: โ€œDishahihkan oleh Ibnu Hibban.โ€ (Bulughul Maram, Hal. 176. Mawqiโ€™ Misykah)

Imam At Tirmidzi berkata:

ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ุงุณู’ุชูŽุญูŽุจู‘ูŽ ู‚ูŽูˆู’ู…ูŒ ู…ูู†ู’ ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ุฃูŽู†ู’ ู„ูŽุง ูŠูŽุฎู’ุฑูุฌูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุทู’ุนูŽู…ูŽ ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง ูˆูŽูŠูุณู’ุชูŽุญูŽุจู‘ู ู„ูŽู‡ู ุฃูŽู†ู’ ูŠููู’ุทูุฑูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุชูŽู…ู’ุฑู ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูŽุทู’ุนูŽู…ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุถู’ุญูŽู‰ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุฑู’ุฌูุนูŽ

Segolongan ulama menyunahkan agar jangan keluar dulu pada hari Idul Fitri sampai makan sesuatu, dan disunahkan baginya untuk makan kurma, dan jangan dia makan dulu pada hari Idul Adha sampai dia pulang. (Sunan At Tirmidzi No. 542)

๐Ÿ”นBersambung …๐Ÿ”น

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Seputar Fiqh di kala Mudik

๐Ÿ“† Jum’at,  26 Ramadhan 1437 H / 1 Juli 2016 M

๐Ÿ“š *Fiqh dan Hadits*

๐Ÿ“ *Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS*. disusun oleh *Tim Relawan Literasi*

๐Ÿ“‹  *Seputar Fiqh di kala Mudik*

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

๐Ÿ‘‰๐Ÿป _*Berikut ini adalah hal yang sering ditanyakan masyarakat  selama mudik.*_

(Tanya jawab ini berfokus pada jawaban, bukan pembahasan, sehingga bentuknya ringkas dan praktis untuk yang butuh jawaban segera).

๐Ÿ“ *Kewajiban apa saja yang diringankan ketika dalam perjalanan?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Shalat bisa dijamak dan atau diqashar, puasa bisa dibatalkan diganti di hari lain, shalat bisa di kendaraan jika tidak mungkin singgah.

๐Ÿ“ *Apa pengertian sholat jamak dan qashar?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Jamak adalah menggabung dua waktu shalat dalam satu waktu, yaitu zuhur dan ashar, juga maghrib dan isya. Subuh tidak ada jamak.

Qashar adalah meringkas shalat yang empat rakaat; seperti zuhur, ashar, dan isya menjadi dua rakaat. Subuh dan maghrib tidak bisa diqashar

๐Ÿ“ *Apa perbedaan jamak dan qashar?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Jamak disebabkan oleh masyaqqat (kesulitan/kepayahan/kesempitan) jika dikumpulkan semua dalil maka seperti sakit, takut dengan orang kafir, kesibukan yang sangat, hujan deras, safar, sedang menuntut ilmu syarโ€™i, bahkan nabi pernah sedang di rumah, tidak sakit, tidak hujan, beliau menjamak shalat. Tapi, ini hanya boleh dilakukan sesekali saja, sebagaimana penjelasan ulama. Saat safar, jamak boleh dilakukan sebelum berangkat.

Qashar disebabkan oleh safar saja, dan dilakukannya hanya boleh jika sudah berangkat dan sudah keluar dari daerah asal.

๐Ÿ“ *Perjalanan sejauh apa agar diperbolehkan menjamak atau mengqashar sholat?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Imam Ibnul Mundzir mengatakan ada lebih 20 pendapat tentang ini. Tapi, yang paling umum dianut oleh ulama sejak masa sahabat nabi adalah jika sudah 4 Burud, yaitu sekitar 88Km.

๐Ÿ“ *Apakah boleh menjamak/qashar sholat karena alasan macet?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Macet, jika menghasilkan masyaqqat (kesulitan/kepayahan/kesempitan) maka boleh jamak shalat. Ada pun qasharnya tergantung jarak yang sudah ditempuh.

๐Ÿ“ *Mana yang lebih afdhal, menjamak/qashar sholat atau sholat seperti biasa ketika dalam perjalanan?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Jika syarat-syarat sudah terpenuhi maka mengambil keringanan untuk jamak dan qashar lebih utama diambil. Sebab itu adalah karunia dari Allah Taโ€™ala bagi umatnya.

๐Ÿ“ *Apa hukumnya sholat duduk di atas kendaraan?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Boleh, jika memang tidak memungkinkan untuk turun singgah. Sebab Nabi pernah melakukan dan juga para sahabat juga pernah melakukan.

๐Ÿ“ *Bagaimana bila terjebak macet dan tak sempat sholat berdiri, boleh sholat sambil duduk?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Boleh, jika memang tidak mampu berdiri, baik karena sakit, atau karena posisi yang sulit berdiri secara normal. Fattaqullaha mastathaโ€™tum โ€“ bertaqwalah kepada Allah semampu kamuโ€ฆ

๐Ÿ“ *Mana yang lebih afdhol, tetap berpuasa atau berbuka ketika dalam perjalanan?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Jika dia kuat melanjutkan puasa, maka lebih baik dia puasa saja. Tapi, jika dia tidak kuat atau lemah, maka lebih baik berbuka saja. Nabi pernah melakukan keduanya dalam safarnya, Beliau pernah puasa, pernah juga berbuka.

๐Ÿ“ *Orang yang tetap berpuasa saat berpergian, misal dari Aceh ke Surabaya, dan ia sahur saat masih di Aceh, apakah berbukanya harus mengikuti waktu Aceh atau Surabaya?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Ikuti waktu dimana dia berada, jika saat sahur di aceh, maka ikuti waktu Aceh. Jika saat berbuka sedang di Surabaya maka ikut waktu di Surabaya, bukan di Aceh.

๐Ÿ“ *Saat terjebak macet, bolehkah tayamum dengan debu yang ada di jok mobil?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Boleh, baik debu yang ada di jok, dinding, tanah, dan benda suci lain yang terdapat debu.

๐Ÿ“ *Apakah boleh berwudhu menggunakan air mineral? Harus berapa liter?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Boleh, air mineral berasal dari air sungai atau pegunungan, suci dan mensucikan. Proses penyulingan atau pemurnian tidak mengubah hukum tersebut.

๐Ÿ“ *Boleh tidak sholat sambil duduk di samping penumpang lain yang berlainan jenis kelamin?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Sebaiknya tidak tidak demikian, tapi jika tidak memungkinkan dan tidak sampai bersentuhan tidak apa-apa. Atau, bisa juga menjamak saja jika sidah sampai di tujuan

๐Ÿ“ *Apakah sholat boleh di-qodho’?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Boleh, khususnya pada shalat-shalat wajib yang baru saja ditinggalkan. Sebab Nabi dan para sahabatnya seperti Umar r.a., pernah melakukan. Tapi qadha terjadi karena ketiduran dan lupa, bukan saat terjaga dan sengaja. Ada pun jika qadhanya adalah shalat-shalat yang sudah lama ditinggalkan bertahun-tahun, maka ulama beda pendapat. Sebagian mesti qadha, dengan mengitung semampunya jumlah shalat yang ditinggalkan lalu dia shalat sebanyak-banknya untuk itu. Ulama lain mengatakan tidak ada qadha untuk yang seperti itu, tapi banyak-banyak shalat sunnah, istighfar dan banyak taubat.

๐Ÿ“ *Bila pakaian terkena najis dan tak sempat diganti dalam perjalanan, tetap lakukan sholat atau diqodho’ saja?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Bersihkan saja, kucek-kucek sampai bersih, baik dengan air atau pasir, debu, yang bisa mensucikan. Jika tidak mungkin juga bisa dijamak ta’khir saat sampai tujuan.

๐Ÿ“ *Apakah muntah termasuk najis?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป 4 madzhab menyatakan najis, tapi mereka berbeda dalam sifat zat muntah seperti apa yang najis itu.

๐Ÿ“ *Bolehkah buang air kecil di semak-semak saat terjebak macet?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Pada dasarnya tidak boleh, sebab nabi melarang keras buang hajat di jalan tempat manusia lalu lalang dan tempat manusia berteduh. Tapi, jika kondisinya seperti yang ditanyakan, maka bisa kencing di botol lalu istinja dengan tisue, kalau tidak bisa juga maka kencing di semak adalah pilihan terakhir. Kaidahnya: Idza dhaqqa ittasa’a – jika keadaan sulit dan sempit maka dilapangkan.

๐Ÿ“ *Bagaimana cara berwudhu yang hemat air?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Bisa membasuh yang wajib saja, wajah, kepala, tangan sampai siku, kaki sampai mata kaki.

๐Ÿ“ *Selama di kampung apakah sholat boleh dijamak/qashar?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Boleh, qashar saja, tanpa jamak. Jamak boleh lagi dilakukan jika ada masyaqqat (kesulitan) di sana. Nabi pernah qashar 20 hari di Tabuk, beberapa sahabat nabi ada yang qashar 6 bulan, 1 tahun, bahkan 2 tahun, itu dilakukan dengan syarat tidak berniat jadi penduduk tetap di situ.

๐Ÿ“ *Apa hukum ziarah kubur?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Sunah, dan bisa dilakukan kapan saja

๐Ÿ“ *Apa hukum membaca Qur’an saat ziarah kubur?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Khilafiyah ulama, antara yang membolehkan seperti Imam Asy Syafi’i dalam riwayat Abu Bakar Al Khalal dalam kitab Al Quraah fil Qubuur, juga Imam Ahmad bin Hambal seperti yg disebutkan oleh Imam Ibnu Qudamah dalam Syarhul Kabir, dan Imam Ibnul Qayyim dalam Ar Ruuh. Sementara ulama lain memakruhkan seperti Imam Abu Hanifah dan Imam Malik.

๐Ÿ“ *Apa yang harus dilakukan saat ziarah kubur?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Ucapkan salam, membuka alas kaki jika memungkinkan, mendoakan, dan dzikrul maut, ini disepakati anjurannya. Sedangkan yang diperselisihkan seperti membaca Al Quran, menyiram air, dan meletakkan pohon di kubur.

Yang dilarang adalah meninggikan kubur melebihi sejengkal, meratap, dan meminta-minta kepada penghuni kubur.

๐Ÿ“ *Apa hukumnya memanfaatkan jasa penukaran uang di pinggir jalan, yang mana uang yang dikembalikan ke kita jumlahnya lebih kecil daripada uang yang kita berikan?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Itu terlarang. Tampaknya “penukaran”, tapi itu adalah membeli uang pakai uang. Ini terlarang. Kalau pun mau dikatakan penukaran, juga terlarang. Yaitu merupakan riba nasi’ah: pertukaran barang sejenis dengan adanya nilai lebih. Ini haram juga.

๐Ÿ“ *Bila sedang puasa sunnah (puasa syawal) dalam suasana lebaran, lalu silaturahim ke rumah saudara dan di sana di suguhi makanan, apakah harus dibatalkan puasa sunnahnya?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป Bebas memilih, lanjutkan puasa atau batalkan. Untuk puasa sunnah, kata nabi, kita adalah rajanya. Batalkan silakan, lanjutkan juga bagus.

๐Ÿ“ *Apakah memungkinkan mencari malam lailatul qadar bila sedang dalam perjalanan?*

๐Ÿ‘ณ๐Ÿป _Lailatul Qadar adalah milik siapa pun yang beribadah saat itu. Baik sedang i’tikaf, safar, di rumah sakit, di rumah saja, yang penting dia ibadah saat itu. Baik shalat sunnah, tilawah, dan dzikir. Jadi, I’tikaf bukan syarat untuk mendapatkan Lailatul Qadar._

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ

_Selamat mudik._ *Syariat Islam tidak untuk memberatkan kita. Tapi sebagai sarana menghamba kepada Allah swt.*

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Sekilas Seputar Zakat (Bag. 5)

๐Ÿ“† Kamis,  25 Ramadhan 1437 H / 30 Juni 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹  *Sekilas Seputar Zakat (Bag. 5)*

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

*E.  Zakat Rikaz dan Barang Tambang (Maโ€™din)*

Definisi Rikaz sebagai berikut:

 ู‚ูŽุงู„ูŽ ู…ูŽุงู„ููƒ ุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุฑู ุงู„ู‘ูŽุฐููŠ ู„ูŽุง ุงุฎู’ุชูู„ูŽุงููŽ ูููŠู‡ู ุนูู†ู’ุฏูŽู†ูŽุง ูˆูŽุงู„ู‘ูŽุฐููŠ ุณูŽู…ูุนู’ุชู ุฃูŽู‡ู’ู„ูŽ ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ูŠูŽู‚ููˆู„ููˆู†ูŽู‡ู ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ุฑู‘ููƒูŽุงุฒูŽ ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ู‡ููˆูŽ ุฏููู’ู†ูŒ ูŠููˆุฌูŽุฏู ู…ูู†ู’ ุฏููู’ู†ู ุงู„ู’ุฌูŽุงู‡ูู„ููŠู‘ูŽุฉู ู…ูŽุง ู„ูŽู…ู’ ูŠูุทู’ู„ูŽุจู’ ุจูู…ูŽุงู„ู ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠูุชูŽูƒูŽู„ู‘ูŽูู’ ูููŠู‡ู ู†ูŽููŽู‚ูŽุฉูŒ ูˆูŽู„ูŽุง ูƒูŽุจููŠุฑู ุนูŽู…ูŽู„ู ูˆูŽู„ูŽุง ู…ูŽุฆููˆู†ูŽุฉู ููŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ู…ูŽุง ุทูู„ูุจูŽ ุจูู…ูŽุงู„ู ูˆูŽุชููƒูู„ู‘ูููŽ ูููŠู‡ู ูƒูŽุจููŠุฑู ุนูŽู…ูŽู„ู ููŽุฃูุตููŠุจูŽ ู…ูŽุฑู‘ูŽุฉู‹ ูˆูŽุฃูุฎู’ุทูุฆูŽ ู…ูŽุฑู‘ูŽุฉู‹ ููŽู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุจูุฑููƒูŽุงุฒู

Berkata Imam Malik: โ€œPerkara yang tidak lagi diperselisihkan bagi kami dan yang saya dengar dari para ulama, bahwa mereka mengatakan rikaz adalah harta terpendam yang dipendam sejak masa jahiliyah, untuk menemukannya tidak membutuhkan ongkos, tidak juga upaya keras dan tenaga besar untuk mencarinya. Sedangkan yang ditemukan dengan menggunakan ongkos dan bersusah payah mencarinya, yang kadang bisa berhasil, waktu lain bisa gagal, maka itu bukan rikaz.โ€  (Al Muwaththaโ€™ No. 585, riwayat Yahya Al Laitsi)

Sedangkan Maโ€™din (barang tambang) adalah: diambil dari kata yaโ€™danu โ€“ โ€˜ad-nan yang artinya menetap pada suatu tempat.

Menurut Imam Abu Hanifah   zakat  maโ€™din hanya pada barang yang lebur dan bisa dicetak, seperti: emas, perak, besi dan tembaga. Sedangkan yang tidak cair seperti yaqut dan intan, tidak wajib zakat. Tidak ada nishab pada zakat maโ€™din, dan wajib dikeluarkan 1/5 (khumus), baik menemukannya sedikit atau banyak
Menurut Imam Malik dan Imam Asy Syafiโ€™i zakat maโ€™din hanya pada emas dan perak saja, dengan aturan main yang sudah dibahas pada zakat emas dan perak di atas.

Menurut Imam Ahmad zakat maโ€™din adalah semua hasil bumi yang  berharga dan terbentuk di dalamnya seperti: emas, perak, besi, tembaga, timah, permata, yaqut, zabarjad, jamrud, intan, pirus, berlian, โ€˜aqik, batu bara, granit, aspal, minyak bumi, belerang, dan lainnya.

Menurut tiga madzhab, yang dikeluarkan  dari zakat tambang adalah 1/40, sebagaimana zakat emas dan perak. Sedangkan Imam Abu Hanifah menetapkan 1/5, sebagaimana harta rampasan perang. Pandangan mayoritas lebih benar, karena memang memiliki dalil khususnya, yakni:
Nishab zakat emas adalah jika telah mencapai 20 Dinar dan selama satu tahun kepemilikan, maka zakatnya 1/40-nya, yakni setengah Dinar. (HR. Abu Daud No. 1573, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 7325, dishahihkan Syaikh Al Albani. Lihat Shahih wa Dhaif Sunan Abi Daud No. 1573)

Nishab zakat perak adalah jika telah mencapai 200 Dirham selama setahun kepemilikan sebanyak 1/40-nya, yakni 5 dirham. (HR.  Abu Daud No. 1574, At Tirmdizi No. 620,  Ahmad No. 711, 1232,  Al Bazar No. 679, dan lainnya. Imam At Tirmidzi bertanya kepada Imam Bukhari, apakah hadits ini shahih? Beliau menjawab: โ€œshahih.โ€ Lihat Sunan At Tirmidzi No. 620)

Dalil wajibnya zakat rikaz adalah:
ูˆููŠ ุงู„ุฑูƒุงุฒ ุงู„ุฎู…ุณ

Dan pada rikaz zakatnya adalah seperlima (khumus). (HR. Bukhari No. 1499, Muslim No. 1710)

Hadits ini menunjukkan wajibnya zakat rikaz, dan berapa yang mesti dikeluarkan, yakni 1/5, atau 20 %.

Rikaz yang mesti dikeluarkan zakatnya adalah:

ุงู„ุฑูƒุงุฒ ุงู„ุฐูŠ ูŠุฌุจ ููŠู‡ ุงู„ุฎู…ุณุŒ ู‡ูˆ ูƒู„ ู…ุง ูƒุงู† ู…ุงู„ุงุŒ ูƒุงู„ุฐู‡ุจ ูˆุงู„ูุถุฉุŒ ูˆุงู„ุญุฏูŠุฏุŒ ูˆุงู„ุฑุตุงุตุŒ ูˆุงู„ุตูุฑุŒ ูˆุงู„ุงู†ูŠุฉุŒ ูˆู…ุง ุฃุดุจู‡ ุฐู„ูƒ.ูˆู‡ูˆ ู…ุฐู‡ุจ ุงู„ุงุญู†ุงูุŒ ูˆุงู„ุญู†ุงุจู„ุฉุŒ ูˆุฅุณุญู‚ุŒ ูˆุงุจู† ุงู„ู…ู†ุฐุฑุŒ ูˆุฑูˆุงูŠุฉ ุนู† ู…ุงู„ูƒุŒ ูˆุฃุญุฏ ู‚ูˆู„ูŠ ุงู„ุดุงูุนูŠ.ูˆู„ู‡ ู‚ูˆู„ ุขุฎุฑ: ุฃู† ุงู„ุฎู…ุณ ู„ุง ูŠุฌุจ ุฅู„ุง ููŠ ุงู„ุงุซู…ุงู†: ุงู„ุฐู‡ุจ ูˆุงู„ูุถุฉ

Rikaz yang wajib dikeluarkan zakatnya seperlima adalah semua yang berupa harta seperti emas, perak, besi, timah, tembaga,  bejana, dan yang semisalnya. Inilah pendapat Hanafiyah, Hanabilah, Ishaq, Ibnul Mundzir, satu riwayat dari Malik, salah satu pendapat dari Asy Syafiโ€™i. Pendapat yang lain: bahwa seperlima tidaklah wajib kecuali pada mata uang: yaitu emas dan perak.  (Fiqhus Sunah, 1/374)

๐Ÿ“ŒKepada siapa diwajibkan?

 Siapa saja yang menemukan rikaz, wajib mengeluarkan zakatnya, baik dewasa atau anak-anak, berakal atau gila, bahkan kafir dzimmi sekali pun. Ada pun untuk anak-anak dan orang gila yang mengurus pengeluaran zakatnya adalah walinya.

Imam Ibnu Qudamah Rahimahullah mennyebutkan:

ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงุจู’ู†ู ุงู„ู’ู…ูู†ู’ุฐูุฑู : ุฃูŽุฌู’ู…ูŽุนูŽ ูƒูู„ู‘ู ู…ูŽู†ู’ ู†ูŽุญ

ู’ููŽุธู ุนูŽู†ู’ู‡ู ู…ูู†ู’ ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ุŒ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุฐู‘ูู…ู‘ููŠู‘ู ูููŠ ุงู„ุฑู‘ููƒูŽุงุฒู ูŠูŽุฌูุฏูู‡ู ุงู„ู’ุฎูู…ู’ุณูŽ .
ู‚ูŽุงู„ูŽู‡ู ู…ูŽุงู„ููƒูŒ ุŒ ูˆูŽุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ู…ูŽุฏููŠู†ูŽุฉู ุŒ ูˆูŽุงู„ุซู‘ูŽูˆู’ุฑููŠู‘ู ุŒ ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽูˆู’ุฒูŽุงุนููŠู‘ู ุŒ ูˆูŽุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ุนูุฑูŽุงู‚ู ุŒ ูˆูŽุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจู ุงู„ุฑู‘ูŽุฃู’ูŠู ุŒ ูˆูŽุบูŽูŠู’ุฑูู‡ูู…ู’ .
ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ู : ู„ูŽุง ูŠูŽุฌูุจู ุงู„ู’ุฎูู…ู’ุณู ุฅู„ู‘ูŽุง ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽู†ู’ ุชูŽุฌูุจู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุงู„ุฒู‘ูŽูƒูŽุงุฉู ุ› ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุฒูŽูƒูŽุงุฉูŒ .
ูˆูŽุญููƒููŠูŽ ุนูŽู†ู’ู‡ู ูููŠ ุงู„ุตู‘ูŽุจููŠู‘ู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽุฑู’ุฃูŽุฉู ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูู…ูŽุง ู„ูŽุง ูŠูŽู…ู’ู„ููƒูŽุงู†ู ุงู„ุฑู‘ููƒูŽุงุฒูŽ .

Semua ulama yang telah saya ketahui telah sepakat, bahwa orang dzimmi juga wajib mengeluarkan zakat rikaz yang ditemukannya sebesar 1/5. Ini menjadi pendapat Malik, penduduk Madinah, Ats Tsauri, Al Awzaโ€™i, penduduk Iraq, ashhab ar raโ€™yi (pengikut Imam Abu Hanifah), dan selain mereka. Imam Asy Syafiโ€™i berkata: tidak wajib seperlima kecuali kepada orang yang wajib berzakat, karena zakat adalah zakat. Diceritakan darinya, bahwa anak-anak dan wanita tidaklah memiliki rikaz. (Al Mughni, 5/400)

Syaikh Wahbah Az Zuhaili Rahimahullah mengatakan:

ู‡ูˆ ูƒู„ ู…ู† ูˆุฌุฏู‡ ู…ู† ู…ุณู„ู… ูˆุฐู…ูŠ ูˆุญุฑ ูˆุบูŠุฑู‡ ูˆูƒุจูŠุฑ ูˆุตุบูŠุฑ ูˆุนุงู‚ู„ ูˆู…ุฌู†ูˆู†ุŒ ูˆู‡ูˆ ุฑุฃูŠ ุงู„ุฌู…ู‡ูˆุฑ ู„ุนู…ูˆู… ุญุฏูŠุซ ยซูˆููŠ ุงู„ุฑูƒุงุฒ ุงู„ุฎู…ุณยป

  Dia adalah kewajiban bagi siapa saja yang menemukannya, baik muslim, dzimmi, merdeka, budak, dewasa, anak-anak, berakal, dan gila, ini adalah pendapat jumhur, sesuai keumuman hadits: (Pada rikaz zakatnya adalah seperlima). (Al Fiqhul Islami wa Adilatuhu, 3/223)

  Zakat rikaz dikeluarkan tanpa menunggu haul, tapi dikeluarkan ketika menemukannya, juga tidak ada nishab. Ini adalah pendapat jumhur (mayoritas).

*F.  Zakat Profesi/Penghasilan/Mata Pencaharian*

Ini adalah jenis zakat yang diperselisihkan para ulama sat ini. Sebagaimana dahulu ulama juga berselisih tentang adanya sebagian zakat lainnya, seperti zakat sayur-sayuran, buah-buahan selain kurma, dan zakat perdagangan.

Sebagian kalangan ada yang bersikap keras menentang zakat profesi, padahal perbedaan semisal ini sudah ada sejak masa lalu, ketika mereka berbeda pendapat tentang ada tidaknya zakat sayuran, buah, dan perdagangan tersebut. Seharusnya perbedaan pendapat yang disebabkan ijtihad seperti ini tidak boleh sampai lahir sikap keras apalagi membidโ€™ahkan dan menuduh sesat segala.

๐Ÿ“Œ *Pihak Yang Mendukung*

Mereka yang mendukung pendapat ini seperti Syaikh Muhammad Abu Zahrah, Syaikh Abdul Wahhab Khalaf, Syaikh Abdurrahman Hasan, dan Syaikh Yusuf Al Qaradhawi, memandang  ada beberapa alasan keharusan adanya zakat profesi:

–  Profesi yang dengannya menghasilkan uang, termasuk kategori harta dan kekayaan.

–  Kekayaan dari penghasilan bersifat berkembang dan bertambah, tidak tetap, ini sama halnya dengan barang yang dimanfaatkan untuk disewakan.  Dilaporkan dari Imam Ahmad, bahwa beliau  berpendapat tentang seseorang yang menyewakan rumahnya mendapatkan uang sewaan yang cukup nisab, bahwa orang tersebut wajib mengeluarkan zakatnya ketika menerimanya tanpa persyaratan setahun. Hal itu pada hakikatnya menyerupai mata pencaharian, dan wajib dikeluarkan zakatnya bila sudah mencapai satu nisab, walau tanpa haul.

–  Selain itu, hal ini juga diqiyaskan dengan zakat tanaman, yang mesti dikeluarkan oleh petani setiap memetik hasilnya. Bukankah petani juga profesi? Sebagian ulama menolak menggunakan qiyas dalam masalah ini, tetapi pihak yang mendukung mengatakan bukankah zakat fitri dengan beras ketika zaman nabi juga tidak ada? Bukankah nabi hanya menyontohkan dengan kurma dan gandum? Saat ini ada zakat fitri dengan beras karena beras adalah makanan pokok di Indonesia, tentunya ini juga menggunakan qiyas, yakni mengqiyaskan dengan makanan pokok negeri Arab saat itu, kurma dan gandum. Jadi,   makanan apa saja yang menjadi makanan pokok-lah yang dijadikan alat pembayaran zakat.  Jika mau menolak, seharusnya tolak pula zakat fitri dengan beras yang hanya didasarkan dengan qiyas sebagai makanan pokok.

–  Dalam perspektif keadilan Islam, maka adanya zakat profesi adalah keniscayaan. Bagaimana mungkin Islam mewajibkan zakat kepada petani yang pendapatannya tidak seberapa, namun membiarkan para pengusaha kaya, pengacara, dokter, dan profesi  prestise lainnya menimbun harta mereka? Kita hanya berharap mereka mau bersedekah sesuai kerelaan hati?

–  Dalam perspektif maqashid syariโ€™ah (tujuan dan maksud syariat), adanya zakat profesi adalah sah. Sebab lebih mendekati keadilan dan kemaslahatan, serta sesuai ayat:
โ€œHai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (keluarkan zakat) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu.โ€œ (QS. Al Baqarah (2): 267)

  Bukankah zakat penghasilan diambil dari hasil usaha yang baik-baik saja?

–   Mereka berpendapat bahwa zakat profesi ada dua jenis pelaksanaan, sesuai jenis pendapatan manusia. Pertama, untuk orang yang gajian bulanan, maka pendekatannya dengan zakat tanaman, yaitu nishabnya adalah 5 wasaq, senilai dengan 653 Kg gabah kering giling, dan dikeluarkan 2,5%, yang dikeluarkan  ketika menerima hasil (gaji), tidak ada haul. Kedua, bagi yang penghasilannya bukan bulanan, seperti tukang jahit, kontraktor, pengacara, dokter, dan semisalnya,   menggunakan pendekatan zakat harta, yakni nishab senilai dengan 85gr emas setelah diakumulasi dalam setahun, setelah dikurangi hutang konsumtif, dikeluarkan sebesar 2,5%. Untuk jenis yang ini sebenarnya juga diakui oleh pihak yang menentang Zakat Profesi, bahwa zakat harta penghasilan itu ada jika sudah satu haul dan nishabnya 85gr emas itu dan dikeluarkan 2,5%-nya.

๐Ÿ“Œ *Dasar Pemikiran Zakat Profesi*

  Zaman ini kebanyakan manusia membiayai hidupnya dengan dua cara, bekerja sendiri (wiraswasta) seperti penjahit, tukang kayu, dokter praktek, arsitek, dll,  atau kepada orang lain (baik swasta atau pegawai negara), seperti guru, menteri, anggota dewan, dll. Penghasilan pekerjaan seperti itu disebut gaji atau upah, kadang juga disebut honor. Bahkan dibeberapa tempat petani pun menggunakan sistem gajian, yakni mereka bekerja pada perusahaaan yang memiliki lahan luas, bibitnya, lalu petanilah sebagai pekerjanya, sebulan sekali pendapat gaji. Contoh Salim Group terhadap petani Sawit di Kabupaten Sambas.

  Wacana zakat profesi (penghasilan) telah bergulir lebih dari setengah abad yang lalu. Para ulama, seperti Abdurrahman Hasan, Muhammad Abu Zahrah, dan Abdul Wahab Khalaf telah mengemukakan wacana ini di Damaskus pada tahun 1952. Adapun Syaikh al Qaradhawy baru menguatkan hal ini pada awal tahun 1970-an (tepatnya 1973 ketika dia menyusun kitab Fiqih Zakatnya). Jadi, sangat aneh dan serampangan, dan bernilai fitnah,  jika ada yang mengatakan bahwa zakat profesi merupakan pemikiran bidโ€™ahnya Syaikh al Qaradhawy seorang diri.  Berikut teks para ulama tersebut (Halaqah Dirasah al Islamiyah, Hal. 248):

  โ€œPencarian dan profesi dapat diambil zakatnya bila sudah setahun dan cukup senisab. Jika kita berpegang pada pendapat Abu Hanifah, Abu Yusuf dan Muhammad (bin Hasan), bahwa nisab tidak perlu harus tercapai sepanjang tahun, tapi cukup tercapai penuh antara dua ujung tahun tanpa kurang di tengah-tengah, kita dapat menyimpulkan bahwa penafsiran tersebut memungkinkan untuk mewajibkan zakat atas hasil pencarian setiap tahun, karena hasil itu jarang terhenti sepanjang tahun bahkan kebanyakan mencapai kedua sisi ujung tahun tersebut. Berdasarkan hal itu, kita dapat menetapkan hasil pencarian (profesi) sebagai sumber zakat, karena terdapatnya โ€˜illat (penyebab), yang menurut ulama-ulama fiqih sah, dan nisab, yang merupakan landasan wajib zakat.

  Untuk bisa dianggap kaya bagi seseorang, Islam memiliki ukurannya yakni 12 Junaih emas menurut ukuran Junaih Mesir lama, maka ukuran itu harus terpenuhi pula buat seseorang untuk terkena kewajiban zakat, sehingga jelas perbedaan antara orang kaya yang wajib zakat dan miskin penerima zakat.

  Dalam hal ini madzhab Hanafi lebih jelas, yaitu bahwa jumlah senisab itu cukup terdapat pada awal dan akhir tahun saja tanpa harus terdapat di pertengahan tahun. Ketentuan ini harus diperhatikan dalam mewajibkan zakat atas hasil pencarian dan profesi ini, supaya dapat jelas siapa yang tergolong kaya dan siapa yang tergolong miskin, seorang pekerja profesi jarang tidak memenuhi ketentuan tersebut.โ€

  Mengenai besar zakat, mereka mengatakan, โ€œPencarian dan profesi, kita tidak menemukan contohnya dalam fikih, selain masalah khusus mengenai penyewaan yang dibicarakan Imam Ahmad. Ia dilaporkan berpendapat tentang seseorang yang menyewakan rumahnya mendapatkan uang sewaan yang cukup nisab, bahwa orang tersebut wajib mengeluarkan zakatnya ketika menerimanya tanpa persyaratan setahun. Hal itu pada hakikatnya menyerupai mata pencaharian, dan wajib dikeluarkan zakatnya bila sudah mencapai satu nisab.

  Hal itu sesuai dengan apa yang kita tegaskan lebih dahulu, bahwa jarang seseorang pekerja yang penghasilannya tidak mencapai nisab seperti yang telah kita tetapkan, meskipun tidak cukup dipertengahan tahun tetapi cukup diakhir tahun. Ia wajib mengeluarkan zakat sesuai dengan nisab yang telah berumur setahun.โ€  (Ibid)

๐Ÿ“Œ *Gaji dan Upah adalah Harta Pendapatan*

  Akibat dari  tafsiran itu, kecuali bagi yang menentang, – adalah bahwa zakat wajib dipungut dari gaji atau sejenisnya sebulan dari dua belas bulan. Karena ketentuan wajib zakat adalah cukup nisab penuh pada awal tahun dan akhir tahun.

_Yang menarik adalah pendapat guru-guru besar tentang hasil pencarian dan profesi dan pendapatan dari gaji atau lain-lainnya di atas, bahwa mereka tidak menemukan persamaannya dalam fikih selain apa yang dilaporkan tentang pendapat Imam Ahmad tentang sewa rumah di atas. Tetapi sesungguhnya persamaan itu ada yang perlu disebutkan di sini, yaitu bahwa kekayaan tersebut dapat digolongkan kepada kekayaan penghasilan, โ€œyaitu kekayaan yang diperoleh seorang muslim melalui bentuk usaha baru yang sesuai syariat agama. Jadi pandangan fikih tentang bentuk penghasilan itu adalah, bahwa ia adalah โ€œharta penghasilan.โ€_

  Sekelompok sahabat berpendapat bahwa kewajiban zakat kekayaan tersebut langsung, tanpa menunggu batas waktu setahun (Haul). Di antara mereka adalah Ibnu Abbas, Ibnu Masโ€™ud, Muโ€™awiyah, Shadiq, Baqir, Nashir, Daud, dan juga diriwayatkan dari Umar bin Abdul Aziz, Hasan, Az Zuhri, dan Al Auzaโ€™i.

Di dalam penelitiannya, Syaikh al Qaradhawy menilai lemah hadits-hadits tentang ketentuan satu tahun, baik hadits dari Ali, Ibnu Umar, Anas, dan Asiyah. Bukan hanya beliau yang mempermasalahkan, juga Imam Ibnu Hazm, dan Imam Ibnu Hajar. Inilah yang menurutnya tidak ada haul dalam zakat profesi tapi dikeluarkan saat mendapatkan hasil.

๐Ÿ“Œ *Pihak yang menolak*

Pihak yang menolak, umumnya para ulama Arab Saudi dan yang mengikuti mereka, berpendapat tidak ada zakat profesi. Sebab Al Quran dan As Sunnah secara tekstual tidak menyebutkannya, dan hendaknya mencukupkan diri dengannya.

Mereka menganggap, aturan main zakat profesi tidaklah konsisten. Kenapa nishabnya diqiyaskan dengan zakat tanaman (5 wasaq), tetapi yang dikeluarkan bukan dengan ukuran zakat tanaman pula? Seharusnya dikeluarkan adalah 5% atau 10% sebagaimana zakat tanaman, tetapi zakat profesi mengeluarkan zakatnya adalah 2,5% mengikuti zakat emas.

Sementara Syaikh Ibnul โ€˜Utsaimin, Syaikh Shalih Al Munajjid  dan lainnya mengatakan bahwa zakat penghasilan itu ada, tetapi seperti zakat lainnya, mesti mencapai nishab, dan menunggu selama satu haul. Dengan kata lain, tidak diwajibkan zakat penghasilan pada gaji bulanan. Hanya saja nishabnya itu adalah setara 85 gram emas dan dikeluarkan 2,5% setelah satu haul, sebagaimana penjelasan sebelumnya.

Demikianlah perselisihan ini.

Selesai.
Wallahu a’lam.

Wa Shallallahu ‘ala Nabiyyina Muhammadin wa ‘ala aalihi wa Shahbihi wa Sallam

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Sekilas Seputar Zakat (Bag. 4)

๐Ÿ“† Rabu,  24 Ramadhan 1437 H / 29 Juni 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹  *Sekilas Seputar Zakat (Bag. 4)*

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

*C.  Zakat Hasil Tanaman dan Buah-Buahan*

Para fuqaha sepakat atas kewajiban zakat tanaman dan buah-buahan. Tetapi mereka berbeda pendapat dalam jenis tanaman dan buah apa saja yang dizakatkan.

๐Ÿ“ŒSecara ringkas sebagai berikut:

_a.  Zakat tanaman dan buah-buahan hanya pada yang disebutkan secara tegas oleh syariat, seperti gandum, padi, biji-bijian, kurma dan anggur, selain itu tidak ada zakat. Ini pendapat Imam Al Hasan Al Bashri, Imam Sufyan Ats Tsauri, dan Imam Asy Syaโ€™bi. Pendapat ini dikuatkan oleh Imam Asy Syaukani._

Pendapat ini berdasarkan wasiat Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam kepada Muadz bin Jabal dan Abu Musa Al Asyโ€™ari ketika mereka diutus ke Yaman:

ู„ุง ุชุฃุฎุฐูˆุง ุงู„ุตุฏู‚ุฉ ุฅู„ุง ู…ู† ู‡ุฐู‡ ุงู„ุฃุฑุจุนุฉ ุงู„ุดุนูŠุฑ ูˆุงู„ุญู†ุทุฉ ูˆุงู„ุฒุจูŠุจ ูˆุงู„ุชู…ุฑ

โ€œJanganlah kalian ambil zakat kecuali dari empat macam: biji-bijian, gandum, anggur kering, dan kurma. โ€œ (HR. Al Hakim dalam Al Mustadrak No. 1459, katanya: shahih. Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 7242 , Ad Daruquthni No. 15)

Secara khusus tidak adanya zakat sayur-sayuran (Al Khadharawat), Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

 ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ูููŠ ุงู„ู’ุฎูุถู’ุฑูŽูˆูŽุงุชู ุตูŽุฏูŽู‚ูŽุฉูŒ.

Pada sayur-sayuran tidak ada zakatnya. (HR. Al Bazzar No. 940, Ath Thabarani dalam Al Awsath No. 5921. Dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahihul Jamiโ€™ No. 5411)

Maka, tidak ada zakat pada semangka, jambu, durian, sayur-sayuran, dan lainnya yang tidak disebutkan oleh nash. Kecuali jika buah-buahan dan tanaman ini diperdagangkan, maka masuknya dalam zakat tijarah.

_b.  Sayur-sayuran dan semua yang dihasilkan oleh bumi (tanah) wajib dizakati, ini adalah pendapat Imam Abu Hanifah, juga Imam Ibnul โ€˜Arabi, dan Syaikh Yusuf Al Qaradhawi, dan umumnya ulama kontemporer._

Dasarnya keumuman  firman Allah Taโ€™ala:

ูŠูŽุง ุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุขูŽู…ูŽู†ููˆุง ุฃูŽู†ู’ููู‚ููˆุง ู…ูู†ู’ ุทูŽูŠู‘ูุจูŽุงุชู ู…ูŽุง ูƒูŽุณูŽุจู’ุชูู…ู’ ูˆูŽู…ูู…ู‘ูŽุง ุฃูŽุฎู’ุฑูŽุฌู’ู†ูŽุง ู„ูŽูƒูู…ู’ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุฑู’ุถู

Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (di jalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu .. (QS. Al Baqarah (2): 267)

 Juga keumuman hadits:
ููŠู…ุง ุณู‚ุช ุงู„ุณู…ุงุก ุงู„ุนุดุฑ

Apa saja yang disirami air hujan maka zakatnya sepersepuluh.  (Hadits yang semisal ini diriwayatkan oleh banyak imam diantaranya: Al Bukhari, At Tirmidzi, An Nasaโ€™i, Abu Daud, Ibnu Majah, Ahmad, Al Baihaqi, Ath Thabarani, Ad Daruquthni, Al Baghawi, Al Bazzar, Ibnu Hibban, Ath Thahawi, dan Ibnu Khuzaimah)

Maka, hasil tanaman apa pun mesti dikelurkan zakatnya, baik yang dikeluarkan adalah hasilnya itu, atau harganya.

_c.  Pendapat Al Qadhi Abu Yusuf yang mengatakan semua yang tumbuh dari bumi mesti dizakatkan, selama yang bisa bertahan dalam setahun. Ada pun yang tidak bisa bertahan dalam setahun seperti mentimun, sayur-sayuran, semangka, dan yang apa saja yang akan busuk dalam waktu sebelum setahun, maka itu tidak ada zakat._

_d.  Kalangan Malikiyah berpendapat, hasil bumi yang dizakatkan memiliki syarat yaitu yang bertahan (awet) dan kering, dan ditanam oleh orang, baik sebagai makanan pokok seperti gandum dan padi, atau bukan makanan pokok seperti jahe dan kunyit. Mereka berpendapat tidak wajib zakat pada buah tin, delima, dan sayur-sayuran._

_e.  Kalangan Syafiโ€™iyah berpendapat, hasil bumi wajib dizakatkan dengan syarat sebagai makanan pokok dan dapat disimpan, serta ditanam oleh manusia, seperti padi dan gandum. Tidak wajib zakat pada sayur-sayuran._

_f.  Imam Ahmad berpendapat, hasil bumi wajib dizakatkan baik  biji-bijian dan buah-buahan, yang bisa kering dan tahan lama, baik yang ditakar dan ditanam manusia, baik makanan pokok seperti gandum dan padi,  atau bukan seperti jahe dan kunyit. Juga wajib zakat buah-buahan yang punya ciri di atas seperti kurma, anggur, tin, kenari, dan lainnya. Sedangkan yang tidak bisa dikeringkan tidak wajib zakat seperti semangka, pepaya, jambu, dan semisalnya._

Kita lihat, para ulama sepakat tentang wajibnya zakat tanaman hanya pada kurma, padi, gandum, biji-bijian, dan anggur.  Tetapi mereka tidak sepakat tentang wajibnya zakat  pada tanaman  yang bukan menjadi makanan pokok, seperti jahe, kunyit, buah-buahan selain anggur dan kurma, dan sayur-sayuran,  sebagian mengatakan wajib, sebagian lain tidak. Masing-masing alasan telah dipaparkan di atas.

Nishabnya adalah jika hasilnya sudah mencapai 5 wasaq, sebagaimana disebutkan dalam hadits:

ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ูููŠู…ูŽุง ุฃูŽู‚ูŽู„ู‘ู ู…ูู†ู’ ุฎูŽู…ู’ุณูŽุฉู ุฃูŽูˆู’ุณูู‚ู ุตูŽุฏูŽู‚ูŽุฉูŒ

Tidak ada zakat pada apa-apa yang kurang dari lima wasaq. (HR. Bulhari No. 1484, Muslim No. 979)

Lima wasaq adalah enam puluh shaโ€™ berdasarkan ijmaโ€™, dan satu shaโ€™ adalah empat mud, lalu satu mud adalah seukuran penuh dua telapak tangan orang dewasa. Dr. Yusuf Al Qaradhawi telah membahas ini secara rinci dalam kitab monumental beliau, Fiqhuz Zakah, dan menyimpulkan bahwa lima wasaq adalah setara dengan +/- 653 Kg.

*D.  Zakat Ternak*

Zakat hewan ternak (Al Anโ€™am) pada Unta, Sapi, Kerbau dan Kambing (dengan berbagai variannya) adalah ijmaโ€™ , tidak ada perbedaan pendapat.

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah menjelaskan:

ุฌุงุกุช ุงู„ุงุญุงุฏูŠุซ ุงู„ุตุญูŠุญุฉุŒ ู…ุตุฑุญุฉ ุจุฅูŠุฌุงุจ ุงู„ุฒูƒุงุฉ ููŠ ุงู„ุงุจู„ุŒ ูˆุงู„ุจู‚ุฑุŒ ูˆุงู„ุบู†ู…ุŒ ูˆุฃุฌู…ุนุช ุงู„ุงู…ุฉ ุนู„ู‰ ุงู„ุนู…ู„.
ูˆูŠุดุชุฑุท ู„ุงูŠุฌุงุจ ุงู„ุฒูƒุงุฉ ููŠู‡ุง:   ุฃู† ุชุจู„ุบ ู†ุตุงุจุง   ูˆุฃู† ูŠุญูˆู„ ุนู„ูŠู‡ุง ุงู„ุญูˆู„ ูˆุฃู† ุชูƒูˆู† ุณุงุฆู…ุฉุŒ ุฃูŠ ุฑุงุนูŠุฉ ู…ู† ุงู„ูƒู„ุง ุงู„ู…ุจุงุญ ุฃูƒุซุฑ ุงู„ุนุงู…

  Telah datang berbagai hadits shahih yang menjelaskan kewajiban zakat pada Unta, Sapi, dan Kambing, dan umat telah ijmaโ€™ (sepakat) untuk mengamalkannya. Zakat ini memiliki syarat: sudah sampai satu nishab, berlangsung selama satu tahun, dan hendaknya hewan tersebut adalah hewan yang digembalakan, yaitu memakan rumput yang tidak terlarang sepanjang tahun itu. (Fiqhus Sunnah, 1/363)

  Sedangkan, selain hewan Al Anโ€™am tidak wajib dizakatkan, seperti kuda, keledai, ayam, ikan, bighal, kecuali jika semua dijual, maka masuknya dalam zakat tijarah (perniagaan). Wallahu Aโ€™lam

  Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah mengatakan:

ู„ุง ุฒูƒุงุฉ ููŠ ุดุฆ ู…ู† ุงู„ุญูŠูˆุงู†ุงุช ุบูŠุฑ ุงู„ุงู†ุนุงู….ูู„ุง ุฒูƒุงุฉ ููŠ ุงู„ุฎูŠู„ ูˆุงู„ุจุบุงู„ ูˆุงู„ุญู…ูŠุฑุŒ ุฅู„ุง ุฅุฐุง ูƒุงู†ุช ู„ู„ุชุฌุงุฑุฉ

  Tidak ada zakat pada hewan-hewan selain Al Anโ€™am, maka tidak ada zakat pada kuda, bighal (peranakan kuda dan keledai), keledai, kecuali jika untuk diperdagangkan. (Fiqhus Sunnah, 1/368)

  Namun demikian, tidak semua Al Anโ€™am bisa dizakatkan, ada syarat yang mesti dipenuhi:

1.  Sampai nishabnya
2.  Sudah berlangsung satu tahun (haul)
3.  Hendaknya hewan ternak itu adalah hewan yang digembalakan, yang memakan rumput yang tidak terlarang dalam sebagian besar masa setahun itu.

Tiga syarat ini merupakan pendapat mayoritas ulama, kecuali Imam Malik dan Imam Laits bin Saโ€™ad. Menurut mereka berdua, hewan ternak yang makanannya disabitkan (bukan digembalakan) juga boleh dizakatkan.

Syaikh Sayyid Sabiq mengomentari:

ู„ูƒู† ุงู„ุงุญุงุฏูŠุซ ุฌุงุกุช ู…ุตุฑุญุฉ ุจุงู„ุชู‚ูŠูŠุฏ ุจุงู„ุณุงุฆู…ุฉุŒ ูˆู‡ูˆ ูŠููŠุฏ ุจู…ูู‡ูˆู…ู‡: ุฃู† ุงู„ู…ุนู„ูˆูุฉ ู„ุง ุฒูƒุงุฉ ููŠู‡ุงุŒ ู„ุงู†ู‡ ู„ุง ุจุฏ ู„ู„ูƒู„ุงู… ุนู† ูุงุฆุฏุฉุŒ ุตูˆู†ุง ู„ู‡ ุนู† ุงู„ู„ุบูˆ.

Tetapi hadits-hadits yang ada dengan gamblang mengkhususkan dengan hewan yang digembalakan, dan hal itu membawa pengertian: bahwa yang disabitkan rumputnya tidaklah wajib zakat, karena penyebutan tersebut mesti ada faidahnya, agar ucapan itu tidak sia-sia.  (Ibid, 1/364)

Imam Ibnu Abdil Bar Rahimahullah mengatakan:

ูˆู„ุง ุฃุนู„ู… ู…ู† ู‚ุงู„ ุจู‚ูˆู„ ู…ุงู„ูƒ ูˆุงู„ู„ูŠุซ ู…ู† ูู‚ู‡ุงุก ุงู„ุฃู…ุตุงุฑ

Saya tidak ketahui ada fuqaha sepenjuru negeri yang setuju dengan pendapat Malik dan Al Laits. (Imam Az Zarqani, Syarh  โ€˜Alal Muwaththaโ€™, 2/154)

โ–ถ๏ธ *Zakat Unta*, berikut rincian dalam Fiqhus Sunnah:

โ€ข  Nishabnya 5 ekor, mesti dikeluarkan 1 ekor kambing biasa yang sudah berusia setahun lebih, atau kambing benggala (dhaโ€™n), seperti kibas, biri-biri,  berusia setahun.

โ€ข  Jika 10 ekor, maka yang dikeluarkan 2 ekor kambing betina, dan seterusnya jika bertambah  lima bertambah pula zakatnya satu ekor kambing betina.

โ€ข  Jika banyaknya 25 ekor, maka zakatnya 1 ekor anak unta betina umur 1-2 tahun, atau 1 ekor anak unta jantan umur 2-3 tahun.

โ€ข  Jika 36 ekor, zakatnya 1 ekor anak unta betina usia 2-3 tahun

โ€ข  Jika 46 ekor, zakatnya 1 ekor unta betina berumur 3-4 tahun

โ€ข  Jika 61 ekor, zakatnya 1 ekor unta betina 4-5tahun

โ€ข  Jika 76 ekor, zakatnya 2 ekor anak unta betina umur 2-3 tahun

โ€ข  Jika 91 ekor sampai 120 ekor,   zakatnya 2 ekor anak unta betina umur 3-4 tahun

โ–ถ๏ธ *Zakat Sapi*

โ€ข  Tidak wajib zakat jika belum sampai 30 ekor, dalam keadaan digembalakan, dan sudah satu haul, zakatnya 1 ekor sapi jantan atau betina berumur 1 tahun

โ€ข  Jika 40 ekor, zakatnya 1 ekor sapi betina berumur 2 tahun

โ€ข  Jika 60 ekor, zakatnya 2 ekor sapi berumur 1 tahun

โ€ข  Jika 70 ekor, zakatnya 1 ekor sapi betina umur 2 tahun dan 1 ekor sapi jantan berumur 1 tahun

โ€ข  Jika 80 ekor, zakatnya 2 ekor sapi betina umur 2 tahun

โ€ข  Jika 90 ekor, zakatnya 3 ekor sapi umur 1 tahun

โ€ข  Jika 100 ekor, zakatnya 1 ekor sapi betina umur 2 tahun, serta 2 ekor sapi jantan umur 1 tahun

โ€ข  110 ekor, zakatnya 2 ekor sapi betina umur 2 tahun, dan 1 ekor sapi jantan umur 1 tahun

โ€ข  120 ekor, zakatnya 3 ekor sapi betina berumur 2 tahun, atau 4 ekor sapi umur 1 tahun.

Dan seterusnya, jika  banyaknya bertambah, maka setiap 30 ekor adalah 1 ekor sapi umur 1 tahun, dan setiap 40 ekor adalah 1 ekor sapi betina berumur 2 tahun.

โ–ถ๏ธ *Zakat kambing*

โ€ข  Tidak dizakatkan kecuali sudah mencapai 40 ekor. Jika berjumlah antara 40-120 ekor dan sudah cukup satu haul, maka zakatnya 1 ekor kambing betina.

โ€ข  Dari 121-200 ekor, zakatnya adalah 2 ekor kambing betina

โ€ข  Dari 201-300 ekor, zakatnya adalah 3 ekor kambing betina. Dan seterusnya, tiap tambahan 100 ekor, dikelurkan 1 ekor kambing betina. Dari domba berumur 1 tahun, dari kambing biasa 2 tahun.

Jika kambingnya hanya ada yang jantan, maka boleh dikeluarkan yang jantan. Jika sebagian jantan dan sebagian betina, atau semuanya betina, ada yang membolehkan jantan, ada juga hanya betina yang dizakatkan.

๐Ÿ”นBersambung …๐Ÿ”น

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Sekilas Seputar Zakat (Bag. 3)

๐Ÿ“† Selasa,  23 Ramadhan 1437 H / 28 Juni 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹  *Sekilas Seputar Zakat (Bag. 3)*

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

2โƒฃ *Zakat Mal (Zakat Harta)*

Zakat Mal mencakup beberapa jenis harta, yakni:

*A.  Zakat Emas dan Perak*

Kewajiban zakat emas dan perak, diperintahkan dalam Al Quran:

ูŠูŽุง ุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุขูŽู…ูŽู†ููˆุง ุฅูู†ู‘ูŽ ูƒูŽุซููŠุฑู‹ุง ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุญู’ุจูŽุงุฑู ูˆูŽุงู„ุฑู‘ูู‡ู’ุจูŽุงู†ู ู„ูŽูŠูŽุฃู’ูƒูู„ููˆู†ูŽ ุฃูŽู…ู’ูˆูŽุงู„ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุจูุงู„ู’ุจูŽุงุทูู„ู ูˆูŽูŠูŽุตูุฏู‘ููˆู†ูŽ ุนูŽู†ู’ ุณูŽุจููŠู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ูŠูŽูƒู’ู†ูุฒููˆู†ูŽ ุงู„ุฐู‘ูŽู‡ูŽุจูŽ ูˆูŽุงู„ู’ููุถู‘ูŽุฉูŽ ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูู†ู’ููู‚ููˆู†ูŽู‡ูŽุง ูููŠ ุณูŽุจููŠู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ููŽุจูŽุดู‘ูุฑู’ู‡ูู…ู’ ุจูุนูŽุฐูŽุงุจู ุฃูŽู„ููŠู…ู (34) ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ูŠูุญู’ู…ูŽู‰ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ูููŠ ู†ูŽุงุฑู ุฌูŽู‡ูŽู†ู‘ูŽู…ูŽ ููŽุชููƒู’ูˆูŽู‰ ุจูู‡ูŽุง ุฌูุจูŽุงู‡ูู‡ูู…ู’ ูˆูŽุฌูู†ููˆุจูู‡ูู…ู’ ูˆูŽุธูู‡ููˆุฑูู‡ูู…ู’ ู‡ูŽุฐูŽุง ู…ูŽุง ูƒูŽู†ูŽุฒู’ุชูู…ู’ ู„ูุฃูŽู†ู’ููุณููƒูู…ู’ ููŽุฐููˆู‚ููˆุง ู…ูŽุง ูƒูู†ู’ุชูู…ู’ ุชูŽูƒู’ู†ูุฒููˆู†ูŽ (35)

34. Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya sebahagian besar dari orang-orang alim Yahudi dan rahib-rahib Nasrani benar-benar memakan harta orang dengan jalan batil dan mereka menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah. dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah, Maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa mereka akan mendapat) siksa yang pedih,
35. pada hari dipanaskan emas perak itu dalam neraka Jahannam, lalu dibakar dengannya dahi mereka, lambung dan punggung mereka (lalu dikatakan) kepada mereka: “Inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu sendiri, Maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan itu.” (QS. At Taubah (9): 34-35)

Khadimus Sunnah  Asy Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah mengatakan:

ูˆุงู„ุฒูƒุงุฉ ูˆุงุฌุจุฉ ููŠู‡ู…ุงุŒ ุณูˆุงุก ุฃูƒุงู†ุง ู†ู‚ูˆุฏุงุŒ ุฃู… ุณุจุงุฆูƒุŒ ุฃู… ุชุจุฑุฃุŒ ู…ุชู‰ ุจู„ุบ ู…ู‚ุฏุงุฑ ุงู„ู…ู…ู„ูˆูƒ ู…ู† ูƒู„ ู…ู†ู‡ู…ุง ู†ุตุงุจุงุŒ ูˆุญุงู„ ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุญูˆู„ุŒ ูˆูƒุงู† ูุงุฑุบุง ุนู† ุงู„ุฏูŠู†ุŒ ูˆุงู„ุญุงุฌุงุช ุงู„ุงุตู„ูŠุฉ.

๐Ÿ“ŒZakat diwajibkan atas keduanya (emas dan perak), sama saja apakah berupa mata uang, kepingan, atau masih gumpalan, pada saat dimiliki keduanya sudah mencapai nishab dan sudah se-haul (satu tahun) kepemilikannya, dan pemiliknya bebas dari hutang dan berbagai kebutuhan mendasar. (Lihat Fiqhus Sunnah, 1/339. Darul Kitab Al โ€˜Arabi)

Nishab zakat emas adalah jika telah mencapai 20 Dinar dan selama satu tahun kepemilikan, maka zakatnya 1/40-nya, yakni setengah Dinar. (HR. Abu Daud No. 1573, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 7325, dishahihkan Syaikh Al Albani. Lihat Shahih wa Dhaif Sunan Abi Daud No. 1573)

Satu Dinar adalah 4,25 gram emas. Jadi, jika sudah memiliki 85 gram emas, maka dikeluarkan zakatnya 2,125 gram.

Nishab zakat perak adalah jika telah mencapai 200 Dirham selama setahun kepemilikan sebanyak 1/40-nya, yakni 5 dirham. (HR.  Abu Daud No. 1574, At Tirmdizi No. 620,  Ahmad No. 711, 1232,  Al Bazar No. 679, dan lainnya. Imam At Tirmidzi bertanya kepada Imam Bukhari, apakah hadits ini shahih? Beliau menjawab: โ€œshahih.โ€ Lihat Sunan At Tirmidzi No. 620)

Satu Dirham adalah 2,975 gram perak. Jadi, jika sudah memiliki 595 gram perak, maka dikeluarkan zakatnya 14,875 gram.

*B.  Zakat Tijarah (Perniagaan)*

Ini adalah pandangan jumhur ulama sejak zaman sahabat, tabiโ€™in, dan fuqaha berikutnya, tentang wajibnya zakat harta perniagaan, ada pun kalangan zhahiriyah mengatakan tidak ada zakat pada harta perniagaan.

Zakat ini adalah pada harta apa saja yang memang diniatkan untuk didagangkan, bukan menjadi harta tetap dan dipakai sendiri.

Syaikh Yusuf Al Qaradhawi Hafizhahullah mengatakan tentang batasan barang dagangan:

ูˆู„ูˆ ุงุดุชุฑู‰ ุดูŠุฆู‹ุง ู„ู„ู‚ู†ูŠุฉ ูƒุณูŠุงุฑุฉ ู„ูŠุฑูƒุจู‡ุงุŒ ู†ุงูˆูŠู‹ุง ุฃู†ู‡ ุฅู† ูˆุฌุฏ ุฑุจุญู‹ุง ุจุงุนู‡ุงุŒ ู„ู… ูŠุนุฏ ุฐู„ูƒ ู…ุงู„ ุชุฌุงุฑุฉ ุจุฎู„ุงู ู…ุง ู„ูˆ ูƒุงู† ูŠุดุชุฑูŠ ุณูŠุงุฑุงุช ู„ูŠุชุงุฌุฑ ููŠู‡ุง ูˆูŠุฑุจุญ ู…ู†ู‡ุงุŒ ูุฅุฐุง ุฑูƒุจ ุณูŠุงุฑุฉ ู…ู†ู‡ุง ูˆุงุณุชุนู…ู„ู‡ุง ู„ู†ูุณู‡ ุญุชู‰ ูŠุฌุฏ ุงู„ุฑุจุญ ุงู„ู…ุทู„ูˆุจ ููŠู‡ุง ููŠุจูŠุนู‡ุงุŒ ูุฅู† ุงุณุชุนู…ุงู„ู‡ ู„ู‡ุง ู„ุง ูŠุฎุฑุฌู‡ุง ุนู† ุงู„ุชุฌุงุฑุฉุŒ ุฅุฐ ุงู„ุนุจุฑุฉ ููŠ ุงู„ู†ูŠุฉ ุจู…ุง ู‡ูˆ ุงู„ุฃุตู„ุŒ ูู…ุง ูƒุงู† ุงู„ุฃุตู„ ููŠู‡ ุงู„ุงู‚ุชู†ุงุก ูˆุงู„ุงุณุชุนู…ุงู„ ุงู„ุดุฎุตูŠ: ู„ู… ูŠุฌุนู„ู‡ ู„ู„ุชุฌุงุฑุฉ ู…ุฌุฑุฏ ุฑุบุจุชู‡ ููŠ ุงู„ุจูŠุน ุฅุฐุง ูˆุฌุฏ ุฑุจุญู‹ุงุŒ ูˆู…ุง ูƒุงู† ุงู„ุฃุตู„ ููŠู‡ ุงู„ุงุชุฌุงุฑ ูˆุงู„ุจูŠุน: ู„ู… ูŠุฎุฑุฌู‡ ุนู† ุงู„ุชุฌุงุฑุฉ ุทุฑูˆุก ุงุณุชุนู…ุงู„ู‡. ุฃู…ุง ุฅุฐุง ู†ูˆู‰ ุชุญูˆูŠู„ ุนุฑุถ ุชุฌุงุฑูŠ ู…ุนูŠู† ุฅู„ู‰ ุงุณุชุนู…ุงู„ู‡ ุงู„ุดุฎุตูŠุŒ ูุชูƒููŠ ู‡ุฐู‡ ุงู„ู†ูŠุฉ ุนู†ุฏ ุฌู…ู‡ูˆุฑ ุงู„ูู‚ู‡ุงุก ู„ุฅุฎุฑุงุฌู‡ ู…ู† ู…ุงู„ ุงู„ุชุฌุงุฑุฉุŒ ูˆุฅุฏุฎุงู„ู‡ ููŠ ุงู„ู…ู‚ุชู†ูŠุงุช ุงู„ุดุฎุตูŠุฉ ุบูŠุฑ ุงู„ู†ุงู…ูŠุฉ

๐Ÿ“ŒSeandainya seseorang membeli sesuatu untuk dipakai sendiri seperti mobil yang akan dikendarainya, dengan niat apabila mendatangkan keuntungan nanti dia akan menjualnya, maka itu juga bukan termasuk barang tijarah  (artinya tidak wajib zakat,  ). Hal ini berbeda dengan jika seseorang membeli beberapa buah mobil memang untuk dijual dan mengambil keuntungan darinya, lalu jika dia mengendarai dan menggunakan mobil itu untuk dirinya, dia menemukan adanya keuntungan dan menjualnya, maka apa yang dilakukannya yaitu memakai kendaraan itu tidaklah mengeluarkan status barang itu sebagai barang perniagaan. Jadi, yang jadi prinsip adalah niatnya. Jika membeli barang untuk dipakai sendiri, dia tidak meniatkan untuk menjual dan mencari keuntungan, maka hal itu tidak merubahnya menjadi barang tijarah walau pun akhirnya dia menjualnya dan mendapat keuntungan. Begitu juga sebaliknya jika seorang berniat merubah barang dagangan  menjadi barang yang dia pakai sendiri,  maka niat itu sudah cukup menurut pendapat mayoritas fuqaha (ahli fiqih) untuk mengeluarkan statusnya sebagai barang dagangan, dan masuk ke dalam kategori milik pribadi yang tidak berkembang. (Fiqhuz Zakah, 1/290)

Contoh si A membeli barang-barang meubel untuk dipakai dan ditaruh di rumah, maka ini tidak kena zakat, sebab tidak ada zakat pada harta yang kita gunakan sendiri seperti rumah, kendaraan, pakaian, walaupun berjumlah banyak kecuali jika itu diperdagangkan . Nah, jika si A membeli  barang-barang tersebut untuk dijual, maka barang tersebut wajib dikeluarkan zakatnya jika sudah mencapai nishabnya dan jika sudah satu haul (setahun), yaitu dengan cara ditaksir harganya dan dikeluarkan dalam bentuk harganya itu, sebanyak 1/40 harganya.

Abu Amr bin Himas menceritakan, bahwa ayahnya menjual kulit dan alat-alat yang terbuat dari kulit, lalu Umar bin Al Khathab berkata kepadanya:

ูŠูŽุง ุญูู…ูŽุงุณู ุŒ ุฃูŽุฏู‘ู ุฒูŽูƒูŽุงุฉูŽ ู…ูŽุงู„ูŽูƒ ุŒ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ : ูˆูŽุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู…ูŽุง ู„ููŠ ู…ูŽุงู„ูŒ ุŒ ุฅู†ู‘ูŽู…ูŽุง ุฃูŽุจููŠุนู ุงู„ุฃูŽุฏูŽู…ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ุฌูุนูŽุงุจูŽ ุŒ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ : ู‚ูŽูˆู‘ูู…ู’ู‡ู ูˆูŽุฃูŽุฏู‘ู ุฒูŽูƒูŽุงุชูŽู‡ู.

๐Ÿ“Œโ€œWahai Himas, tunaikanlah zakat hartamu itu.โ€ Beliau menjawab: โ€œDemi Allah, saya tidak punya harta, sesungguhnya saya cuma menjual kulit.โ€ Umar berkata: โ€œPerkirakan harganya, dan keluarkan zakatnya!โ€ (Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah dalam Al Mushannaf No. 10557, Abdurrazzaq dalam Al Mushannaf No.  7099, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 7392)

Dari kisah ini, Imam Ibnu Qudamah mengatakan adanya zakat tijarah adalah ijmaโ€™, sebab tidak ada pengingkaran terhadap sikap Umar bin Al Khathab Radhiallahu โ€˜Anhu.

Beliau mengatakan:

ูˆูŽู‡ูŽุฐูู‡ู ู‚ูุตู‘ูŽุฉูŒ ูŠูŽุดู’ุชูŽู‡ูุฑู ู…ูุซู’ู„ูู‡ูŽุง ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ุชูู†ู’ูƒูŽุฑู’ ุŒ ููŽูŠูŽูƒููˆู†ู ุฅุฌู’ู…ูŽุงุนู‹ุง

๐Ÿ“ŒKisah seperti ini masyhur (tenar), dan tidak ada yang mengingkarinya, maka hal ini menjadi ijmaโ€™. (Lihat Al Mughni, 5/414. Mawqiโ€™ Al Islam)

Yang termasuk kategori ini, adalah hasil dari sewa menyewa. Tanah, kios, kebun, rumah, tidaklah ada zakatnya, tetapi jika disewakan maka harga sewa itu yang dizakatkan.

Syaikh Muhammad Khaathir Rahimahullah (

mufti Mesir pada zamannya) berkata:

ู„ุง ุชุฌุจ ูู‰ ุงู„ุฃุฑุถ ุงู„ู…ุนุฏุฉ ู„ู„ุจู†ุงุก ุฒูƒุงุฉ ุฅู„ุง ุฅุฐุง ู†ูˆู‰ ุงู„ุชุฌุงุฑุฉ ุจุดุฃู†ู‡ุง

๐Ÿ“ŒTanah yang dipersiapkan untuk didirikan bangunan tidak wajib dizakati, kecuali diniatkan untuk dibisniskan dengan mengembangkannya. (Fatawa Al Azhar, 1/157. Fatwa 15 Muharam 1398)

Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz Rahimahullah (Mufti Arab Saudi pada zamannya)  ditanya:

ุณ : ุฅุฐุง ูƒุงู† ู„ุฏู‰ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ู‚ุทุนุฉ ุฃุฑุถ ูˆู„ุง ูŠุณุชุทูŠุน ุจู†ุงุกู‡ุง ูˆู„ุง ุงู„ุงุณุชูุงุฏุฉ ู…ู†ู‡ุง ุŒ ูู‡ู„ ุชุฌุจ ููŠู‡ุง ุงู„ุฒูƒุงุฉ ุŸ
ุฌ : ุฅุฐุง ุฃุนุฏู‡ุง ู„ู„ุจูŠุน ูˆุฌุจุช ููŠู‡ุง ุงู„ุฒูƒุงุฉ ุŒ ูˆุฅู† ู„ู… ูŠุนุฏู‡ุง ู„ู„ุจูŠุน ุฃูˆ ุชุฑุฏุฏ ููŠ ุฐู„ูƒ ูˆู„ู… ูŠุฌุฒู… ุจุดูŠุก ุŒ ุฃูˆ ุฃุนุฏู‡ุง ู„ู„ุชุฃุฌูŠุฑ ูู„ูŠุณ ุนู„ูŠู‡ ุนู†ู‡ุง ุฒูƒุงุฉ ุŒ ูƒู…ุง ู†ุต ุนู„ู‰ ุฐู„ูƒ ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ุ› ู„ู…ุง ุฑูˆู‰ ุฃุจูˆ ุฏุงูˆุฏ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ ุนู† ุณู…ุฑุฉ ุจู† ุฌู†ุฏุจ -ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡- ู‚ุงู„ : ยซ ุฃู…ุฑู†ุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ -ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…- ุฃู† ู†ุฎุฑุฌ ุงู„ุตุฏู‚ุฉ ู…ู…ุง ู†ุนุฏู‡ ู„ู„ุจูŠุน ยป .

๐Ÿ”นPertanyaan:

  Jika manusia punya sebidang tanah dan dia tidak mampu mendirikan bangunan dan tidak pula bisa memanfaatkannya, apakah tanah itu wajib dizakati?

๐Ÿ”นJawaban:

   Jika dia mempersiapkannya untuk dijual maka wajib dikelurkan zakat, jika tidak untuk dijual atau ragu-ragu dan belum pasti, atau  tidak untuk disewa, maka tidak ada kewajiban zakat atasnya. Sebagaimana ulama katakan tentang hal itu, karena telah diriwayatkan oleh Abu Daud Rahimahullah, dari Samurah bin Jundub Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya: โ€œKami diperintah Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam untuk mengeluarkan zakat dari apa-apa yang diperdagangkan.โ€    (Majalah Al Buhuts Al Islamiyah, 56/124)

 Syaikh Muhammad bin Shalih Al โ€˜Utsaimin Rahimahullah ditanya:

ุณ ู€ ุฃู…ุชู„ูƒ ู‚ุทุนุฉ ุฃุฑุถ ุŒ ูˆู„ุง ุฃุณุชููŠุฏ ู…ู†ู‡ุง ุŒ ูˆุฃุชุฑูƒู‡ุง ู„ูˆู‚ุช ุงู„ุญุงุฌุฉ ุŒ ูู‡ู„ ูŠุฌุจ ุนู„ูŠ ุฃู† ุฃุฎุฑุฌ ุฒูƒุงุฉ ุนู† ู‡ุฐู‡ ุงู„ุฃุฑุถ ุŸ .. ูˆุฅุฐุง ุฃุฎุฑุฌุช ุงู„ุฒูƒุงุฉ ู‡ู„ ุนู„ูŠ ุฃู† ุฃู‚ุฏุฑ ุซู…ู†ู‡ุง ููŠ ูƒู„ ู…ุฑุฉ ุŸ
ุฌ ู€ ู„ูŠุณ ุนู„ูŠูƒ ุฒูƒุงุฉ ููŠ ู‡ุฐู‡ ุงู„ุฃุฑุถ ู„ุฃู† ุงู„ุนุฑูˆุถ ุฅู†ู…ุง ุชุฌุจ ุงู„ุฒูƒุงุฉ ููŠ ู‚ูŠู…ุชู‡ุง ุŒ ุฅุฐุง ุฃุนุฏุช ู„ู„ุชุฌุงุฑุฉ ุŒ ูˆุงู„ุฃุฑุถ ูˆุงู„ุนู‚ุงุฑุงุช ูˆุงู„ุณูŠุงุฑุงุช ูˆุงู„ูุฑุด ูˆู†ุญูˆู‡ุง ุนุฑูˆุถ ู„ุง ุชุฌุจ ุงู„ุฒูƒุงุฉ ููŠ ุนูŠู†ู‡ุง ุŒ ูุฅู† ู‚ุตุฏ ุจู‡ุง ุงู„ู…ุงู„ ุฃุนู†ูŠ ุงู„ุฏุฑุงู‡ู… ุจุญูŠุซ ุชุนุฏ ู„ู„ุจูŠุน ูˆุงู„ุดุฑุงุก ูˆุงู„ุงุชุฌุงุฑ ุŒ ูˆุฌุจุช ุงู„ุฒูƒุงุฉ ููŠ ู‚ูŠู…ุชู‡ุง . ูˆุฅู† ู„ู… ุชุนุฏ ูƒู…ุซู„ ุณุคุงู„ูƒ ูุฅู† ู‡ุฐู‡ ู„ูŠุณุช ููŠู‡ุง ุฒูƒุงุฉ .

๐Ÿ”นPertanyaan:

  Saya mempunyai sebidang tanah, namun tidak menghasilkan apa-apa dan saya biarkan begitu saja.  Wajibkah saya mengeluarkan zakat tanah tersebut ? Jika dikeluarkan zakatnya, wajibkah saya memperhitungkan zakatnya ?
๐Ÿ”นJawaban:

Tanah seperti ini tidak wajib dizakati. Semua barang wajib dizakati saat diperdagangkan. Pada dasarnya tanah, berbagai tanah milik (โ€˜aqarat), kendaraan atau barang-barang lainnya, maka semuannya termasuk harta pemilikan dan tidak wajib dizakati kecuali jika dimaksudkan memperoleh uang, yakni diperjualbelikan atau diperdagangkan. (Fatawa Islamiyah, 2/140. Disusun oleh Muhammad bin Abdul Aziz Al Musnad)

Nishab zakat perniagaan adalah sama dengan zakat emas yakni jika sudah senilai dengan 85 gram emas. Besaran zakatnya 2,5 %. Zakat tijarah yang dikeluarkan adalah modal yang masih diputar plus keuntungan, lalu dikurangi hutang (kalau punya) dan pajak (kalau ada), lalu dikalikan 2,5%.

๐Ÿ”นBersambung …๐Ÿ”น
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Sekilas Seputar Zakat (Bag. 2)

๐Ÿ“† Senin,  22 Ramadhan 1437 H / 27 Juni 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹  *Sekilas Seputar Zakat (Bag. 2)*

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

๐Ÿ“š *Pembagian Jenis Zakat Menurut Macam-Macam Harta*

  Tentang zakat, secara global ada dua macam.

1โƒฃ Zakat Fitri

Beberapa waktu lalu sudah saya bahas. Saya ulangi sedikit.

Zakat Fitri atau Fitrah Yaitu zakat yang dikeluarkan pada saat menjelang hari raya, paling lambat sebelum shalat Idul Fitri, untuk mengenyangkan kaum fakir miskin saat hari raya, dan hukumnya wajib.

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah menjelaskan:

ุฃูŠ ุงู„ุฒูƒุงุฉ ุงู„ุชูŠ ุชุฌุจ ุจุงู„ูุทุฑ ู…ู† ุฑู…ุถุงู†. ูˆู‡ูŠ ูˆุงุฌุจุฉ ุนู„ู‰ ูƒู„ ูุฑุฏ ู…ู† ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู†ุŒ ุตุบูŠุฑ ุฃูˆ ูƒุจูŠุฑุŒ ุฐูƒุฑ ุฃูˆ ุฃู†ุซู‰ุŒ ุญุฑ ุฃูˆ ุนุจุฏ

๐Ÿ“ŒYaitu zakat yang diwajibkan karena berbuka dari Ramadhan (maksudnya: berakhirnya Ramadhan). Dia wajib bagi setiap pribadi umat Islam, anak-anak atau dewasa, laki-laki atau perempuan, merdeka atau budak. (Fiqhus Sunnah, 1/412)

Beliau juga mengatakan:

ุชุฌุจ ุนู„ู‰ ุงู„ุญุฑ ุงู„ู…ุณู„ู…ุŒ ุงู„ู…ุงู„ูƒ ู„ู…ู‚ุฏุงุฑ ุตุงุนุŒ ูŠุฒูŠุฏ ุนู† ู‚ูˆุชู‡ ูˆู‚ูˆุช ุนูŠุงู„ู‡ุŒ ูŠูˆู…ุง ูˆู„ูŠู„ุฉ. ูˆุชุฌุจ ุนู„ูŠู‡ุŒ ุนู† ู†ูุณู‡ุŒ ูˆุนู…ู† ุชู„ุฒู…ู‡ ู†ูู‚ุชู‡ุŒ ูƒุฒูˆุฌุชู‡ุŒ ูˆุฃุจู†ุงุฆู‡ุŒ ูˆุฎุฏู…ู‡ ุงู„ุฐูŠู† ูŠุชูˆู„ู‰ ุฃู…ูˆุฑู‡ู…ุŒ ูˆูŠู‚ูˆู… ุจุงู„ุงู†ูุงู‚ ุนู„ูŠู‡ู….

๐Ÿ“Œ  Wajib bagi setiap muslim yang merdeka, yang memiliki kelebihan satu shaโ€™    makanan bagi dirinya dan keluarganya satu hari satu malam. Zakat itu wajib,  bagi dirinya, bagi orang yang menjadi tanggungannya, seperti isteri dan anak-anaknya, pembantu yang melayani urusan mereka, dan itu merupakan nafkah bagi mereka. (Ibid, 1/412-413)

 Harta yang dikeluarkan adalah makanan pokok di negeri masing-masing, kalau di negeri kita sebanyak (+/-) 2,5 Kg beras. Ini pandangan jumhur (mayoritas) imam madzhab seperti Imam Malik, Imam Syafiโ€™i, dan Imam Ahmad bin Hambal. Mereka menolak pembayaran zakat fitri dengan nilai harganya (uang), karena hal itu dianggap bertentangan dengan sunah nabi. Ini juga menjadi pandangan sebagian besar ulama kerajaan Arab Saudi, dan yang mengikuti mereka.

Dasarnya adalah:
  ุนูŽู†ู’ ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุจู’ู†ู ุนูู…ูŽุฑูŽ
ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ููŽุฑูŽุถูŽ ุฒูŽูƒูŽุงุฉูŽ ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ู…ูู†ู’ ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ูƒูู„ู‘ู ู†ูŽูู’ุณู ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ููŠู†ูŽ ุญูุฑู‘ู ุฃูŽูˆู’ ุนูŽุจู’ุฏู ุฃูŽูˆู’ ุฑูŽุฌูู„ู ุฃูŽูˆู’ ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉู ุตูŽุบููŠุฑู ุฃูŽูˆู’ ูƒูŽุจููŠุฑู ุตูŽุงุนู‹ุง ู…ูู†ู’ ุชูŽู…ู’ุฑู ุฃูŽูˆู’ ุตูŽุงุนู‹ุง ู…ูู†ู’ ุดูŽุนููŠุฑู

๐Ÿ“ŒDari Abdullah bin Umar, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam mewajibkan zakat fitri pada bulan Ramadhan untuk setiap jiwa kaum muslimin, baik yang merdeka atau budak, laki-laki atau perempuan, anak-anak atau dewasa, sebanyak satu shaโ€™ kurma atau satu shaโ€™  biji-bijian. (HR. Muslim No. 984)

Hadits ini menunjukkan bahwa yang mesti dikeluarkan dalam zakat fitri adalah makanan pokok pada sebuah negeri, sebagaimana contoh dalam hadits ini. Maka, menggunakan nilai atau harga dari makanan pokok merupakan pelanggaran terhadap sunah ini.

Sedangkan Imam Abu Hanifah, menyatakan bolehnya zakat fitri dengan uang. Berkata Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah:

 ูˆุฌูˆุฒ ุฃุจูˆ ุญู†ูŠูุฉ ุฅุฎุฑุงุฌ ุงู„ู‚ูŠู…ุฉ

๐Ÿ“ŒAbu Hanifah membolehkan mengeluarkan harganya. (Fiqhus Sunnah, 1/413)

Ini juga pendapat Imam Sufyan Ats Tsauri, Imam โ€˜Atha, Imam Al Hasan Al Bashri,  Imam Bukhari, Imam Muslim, dan juga sahabat nabi, seperti Muawiyah Radhiallahu โ€˜Anhu dan Mughirah bin Syuโ€™bah Radhiallahu โ€˜Anhu, membolehkannya dengan nilainya, sebab yang menjadi prinsip  adalah terpenuhi kebutuhan fakir miskin pada hari raya dan agar mereka tidak meminta-minta pada hari itu. Sebagaimana hadits dari Ibnu Umar Radhiallahu โ€˜Anhuma:

ูุฑุถ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู… ุฒูƒุงุฉ ุงู„ูุทุฑ ูˆู‚ุงู„ ุฃุบู†ูˆู‡ู… ููŠ ู‡ุฐุง ุงู„ูŠูˆู…

๐Ÿ“ŒRasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam mewajibkan zakat fitri, Beliau bersabda: โ€œPenuhilah kebetuhan mereka pada hari ini.โ€ (HR. Ad Daruquthni, 2/152)

Dalam riwayat lain:

ุฃูŽุบู’ู†ููˆู‡ูู…ู’ ุนูŽู†ู’ ุทูŽูˆูŽุงูู ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ู
๐Ÿ“ŒPenuhilah kebutuhan mereka, jangan sampai mereka berkeliling (untuk minta-minta) pada hari ini. (HR. Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No.  7528)

Dari riwayat ini, bisa dipahami bahwa yang menjadi substansi adalah terpenuhinya kebutuhan mereka ketika hari raya dan jangan sampai mereka mengemis.  Pemenuhan kebutuhan itu bisa saja dilakukan dengan memberikan  nilai dari kebutuhan pokoknya, atau juga  dengan barangnya. Apalagi untuk daerah pertanian, bisa jadi mereka lebih membutuhkan uang

dibanding makanan pokok, mengingat daerah seperti itu biasanya tidak kekurangan makanan pokok.

Ini juga menjadi pendapat dari Imam Abul Hasan Al Mawardi Rahimahullah:

ูˆูŽุงู„ู’ุฅูุบู’ู†ูŽุงุกู ู‚ูŽุฏู’ ูŠูŽูƒููˆู†ู ุจูุฏูŽูู’ุนู ุงู„ู’ู‚ููŠู…ูŽุฉู ุŒ ูƒูŽู…ูŽุง ูŠูŽูƒููˆู†ู ุจูุฏูŽูู’ุนู ุงู„ู’ุฃูŽุตู’ู„

๐Ÿ“ŒMemenuhi kebutuhan dapat terjadi dengan membayarkan harganya, sama halnya dengan membayarkan yang asalnya. (Imam Abul Hasan Al Mawardi, Al Hawi fi Fiqh Asy Syafiโ€™i, 3/179)

Sebagaian ulama kontemporer, seperti Syaikh Yusuf Al Qaradhawi Hafizhahullahu Taโ€™ala membolehkan dengan uang, jika memang itu lebih membawa maslahat dan lebih dibutuhkan oleh mustahiq, tapi jika tidak, maka tetaplah menggunakan makanan pokok. Ini juga pendapat Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, hanya saja Beliau membicarakannya bukan dalam konteks zakat fitri tapi zakat peternakan, bolehnya dibayarkan dengan uang jika memang itu lebih membawa maslahat, jika tidak ada maslahat, maka tetap tidak boleh menggunakan uang (harganya). Wallahu Aโ€™lam  

Kepada siapa dibagikan zakat fitri? Tidak ada bedanya dengan zakat lain, bahwa zakat fitri hendaknya diberikan kepada delapan ashnaf yang telah dikenal. Tetapi, untuk zakat fitri penekanannya adalah kepada fakir miskin, sebagaimana riwayat di atas, agar mereka terpenuhi kebutuahnya dan tidak mengemis.

Syaikh Sayyid Sabiq berkata:

ูˆุงู„ูู‚ุฑุงุก ู‡ู… ุฃูˆู„ู‰ ุงู„ุงุตู†ุงู ุจู‡ุง
๐Ÿ“ŒOrang-orang fakir, mereka adalah ashnaf yang lebih utama untuk memperoleh zakat fitri.  (Fiqhus Sunnah, 1/415)

Dasarnya adalah hadits:

ุนูŽู†ู’ ุงุจู’ู†ู ุนูŽุจู‘ูŽุงุณู ู‚ูŽุงู„ูŽ ููŽุฑูŽุถูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฒูŽูƒูŽุงุฉูŽ ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ุทูู‡ู’ุฑูŽุฉู‹ ู„ูู„ุตู‘ูŽุงุฆูู…ู ู…ูู†ู’ ุงู„ู„ู‘ูŽุบู’ูˆู ูˆูŽุงู„ุฑู‘ูŽููŽุซู ูˆูŽุทูุนู’ู…ูŽุฉู‹ ู„ูู„ู’ู…ูŽุณูŽุงูƒููŠู†ู
๐Ÿ“ŒDari Ibnu Abbas, katanya: Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam mewajibkan zakat fitri, untuk mensucikan orang yang berpuasa dari hal-hal yang sia-sia,  perbuatan keji, dan sebagai makanan bagi orang-orang miskin. (HR. Abu Daud No. 1609, Ibnu Majah No. 1827. Al Hakim dalam Al Mustadrak No. 1488, katanya: shahih sesuai syarat Bukhari. Imam Ibnu Mulqin mengatakan:  hadits ini shahih. Lihat Badrul Munir, 5/618.)

Bersambung …
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…

Sekilas Seputar Zakat (Bag. 1)

๐Ÿ“† Ahad,  21 Ramadhan 1437 H / 26 Juni 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ *Ustadz Farid Nu’man Hasan, SS.*

๐Ÿ“‹ *Sekilas Seputar Zakat (Bag. 1)*

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐Ÿ€

๐Ÿ“š *Muqadimah*

Zakat termasuk ibadah maaliyah (harta) yang paling pokok di antara ibadah maaliyah lainnya. Perintah zakat termaktub dalam Al Quran, dan kewajibannya sering digandeng dengan shalat sebanyak di 82 ayat. (Fiqhus Sunnah, 1/327).

Di antaranya:
ูˆูŽุฃูŽู‚ููŠู…ููˆุง ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉูŽ ูˆูŽุขูŽุชููˆุง ุงู„ุฒู‘ูŽูƒูŽุงุฉูŽ

   Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat. (QS. Al Baqarah (2): 110)

  Ayat lainnya:

ู„ูŽุฆูู†ู’ ุฃูŽู‚ูŽู…ู’ุชูู…ู ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉูŽ ูˆูŽุขูŽุชูŽูŠู’ุชูู…ู ุงู„ุฒู‘ูŽูƒูŽุงุฉูŽ ูˆูŽุขูŽู…ูŽู†ู’ุชูู…ู’ ุจูุฑูุณูู„ููŠ ูˆูŽุนูŽุฒู‘ูŽุฑู’ุชูู…ููˆู‡ูู…ู’ ูˆูŽุฃูŽู‚ู’ุฑูŽุถู’ุชูู…ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ู‚ูŽุฑู’ุถู‹ุง ุญูŽุณูŽู†ู‹ุง ู„ูŽุฃููƒูŽูู‘ูุฑูŽู†ู‘ูŽ ุนูŽู†ู’ูƒูู…ู’ ุณูŽูŠู‘ูุฆูŽุงุชููƒูู…ู’

Sesungguhnya jika kamu mendirikan shalat dan menunaikan zakat serta beriman kepada rasul-rasul-Ku dan kamu bantu mereka dan kamu pinjamkan kepada Allah pinjaman yang baik sesungguhnya Aku akan menutupi dosa-dosamu. (QS. Al Maidah (5): 12) dan berbagai ayat lainnya.

๐Ÿ“š *Definisi Zakat*

Az Zakah โ€“ ุงู„ุฒู‘ูŽูƒูŽุงุฉู secara bahasa berarti – ุงู„ุทู‡ุงุฑุฉ  – Ath Thaharah (kesucian).

Allah Taโ€™ala berfirman:

ุฎูุฐู’ ู…ูู†ู’ ุฃูŽู…ู’ูˆูŽุงู„ูู‡ูู…ู’ ุตูŽุฏูŽู‚ูŽุฉู‹ ุชูุทูŽู‡ู‘ูุฑูู‡ูู…ู’ ูˆูŽุชูุฒูŽูƒู‘ููŠู‡ูู…ู’ ุจูู‡ูŽุง
โ€œAmbillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan  dan mensucikan  mereka.โ€ (QS. A Taubah (9): 103)

Definisi zakat telah diuraikan oleh Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah sebagai berikut:

ุงู„ุฒูƒุงุฉ ุงุณู… ู„ู…ุง ูŠุฎุฑุฌู‡ ุงู„ุงู†ุณุงู† ู…ู† ุญู‚ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุฅู„ู‰ ุงู„ูู‚ุฑุงุก.
ูˆุณู…ูŠุช ุฒูƒุงุฉ ู„ู…ุง ูŠูƒูˆู† ููŠู‡ุง ู…ู† ุฑุฌุงุก ุงู„ุจุฑูƒุฉุŒ ูˆุชุฒูƒูŠุฉ ุงู„ู†ูุณ ูˆุชู†ู…ูŠุชู‡ุง ุจุงู„ุฎูŠุฑุงุช. ูุฅู†ู‡ุง ู…ุฃุฎูˆุฐุฉ ู…ู† ุงู„ุฒูƒุงุฉุŒ ูˆู‡ูˆ ุงู„ู†ู…ุงุก ูˆุงู„ุทู‡ุงุฑุฉ ูˆุงู„ุจุฑูƒุฉ.

โ€œZakat adalah benda yang dikeluarkan manusia berupa hak Allah Taโ€™ala kepada para fuqara. Dinamakan zakat karena di dalamnya terdapat pengharapan terhadap berkah, mensucikan jiwa, dan mengembangkannya dengan kebaikan-kebaikan.  Dia diambil dari Az Zakah yaitu tumbuh, suci, dan berkah.โ€ (Fiqhus Sunnah, 1/327. Dar Al Kitab Al โ€˜Arabi)

Dalam Lisanul โ€˜Arab disebutkan tentang definisi zakat:

ูˆุฃูŽุตู„ ุงู„ุฒูƒุงุฉ ููŠ ุงู„ู„ุบุฉ ุงู„ุทู‡ุงุฑุฉ ูˆุงู„ู†ู‘ูŽู…ุงุก ูˆุงู„ุจูŽุฑูƒุฉู ูˆุงู„ู…ูŽุฏู’ุญ ูˆูƒู„ู‡ ู‚ุฏ ุงุณุชุนู…ู„ ููŠ ุงู„ู‚ุฑุขู† ูˆุงู„ุญุฏูŠุซ

โ€œAsal dari zakat menurut bahasa adalah suci,  tumbuh, berkah, dan terpuji. Semua ini telah digunakan dalam Al Quran dan Al Hadits.โ€ (Ibnu manzhur, Lisanul โ€˜Arab, 14/358. Dar Shadir)

Dari definisinya ini, kita bisa memahami bahwa fungsi zakat bagi harta adalah agar menjadi berkah dan tumbuh. Sedangkan bagi muzakkinya sebagai pensuci dirinya dan mencapai pribadi nyang terpuji.

๐Ÿ“š *Kapan Zakat Diwajibkan?*

Zakat sudah diwajibkan sejak sebelum masa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam. Allah Taโ€™ala berfirman kepada kaum Bani Israel:

ูˆูŽุฃูŽู‚ููŠู…ููˆุง ุงู„ุตู‘ูŽู„ุงุฉูŽ ูˆูŽุขุชููˆุง ุงู„ุฒู‘ูŽูƒูŽุงุฉูŽ ูˆูŽุงุฑู’ูƒูŽุนููˆุง ู…ูŽุนูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุงูƒูุนููŠู†

โ€œDan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku’lah beserta orang-orang yang ruku’  (QS. Al Baqarah (2): 43)

Pada masa Islam zakat justru diperkuat bahkan menjadi salah satu rukun Islam. Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah  mengatakan, bahwa zakat diwajibkan pada masa awal Islam secara mutlak, yakni tidak ada batasan pada harta tertentu dan belum ada ukuran takaran yang mesti dikeluarkan. Lalu, pada tahun kedua hijriyah โ€“menurut pendapat yang masyhur- zakat  barulah tetapkan pada harta tertentu saja dan dengan takaran tertentu pula. (Fiqhus Sunnah, 1/328)

๐Ÿ“š *Hukumnya*

Menurut Al Quran, As Sunah, dan ijmaโ€™, zakat adalah kewajiban bagi setiap muslim yang merdeka dan  berakal  1]  dan memiliki harta yang telah cukup nishabnya. 2]

Ada pun tentang hukum orang yang menolak menunaikannya karena dia mengingkari kewajibannya, maka dia kafir dan murtad menurut ijmaโ€™ (konsensus) ulama. Sedangkan menolak membayar zakat namun masih mengakui kewajibannya, maka Abu Bakar Ash Shiddiq Radhiallahu โ€˜Anhu telah memeranginya.  Beliau Radhiallahu โ€˜Anhu mengatakan:

ุฃู†ุง ู„ุงู‚ุงุชู„ ู…ู† ูุฑู‚ ุจูŠู† ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุฒูƒุงุฉ ุŒ ูˆุงู„ู„ู‡ ู„ุงู‚ุงุชู„ู† ู…ู† ูุฑู‚ ุจูŠู†ู‡ู…ุง ุญุชู‰ ุฃุฌู…ุนู‡ู…ุง

  โ€œSaya benar-benar akan memerangi orang yang memisahkan antara shalat dan zakat, demi Allah benar-benar akan saya perangi orang yang memisahkan keduanya sampai mereka kembali menyatukannya.โ€ (Imam Ibnu Abi Syaibah, Al Mushannaf, 6/14. Darul Fikr)

Dari sinilah segenap ulama mengatakan bahwa penguasa boleh mengambil paksa orang kaya  yang tidak mengeluarkan zakat, lantaran ia telah menahan hak fakir miskin yang telah Allah Taโ€™ala titipkan melalui dirinya.

Berkata Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah:

ุฃู…ุง ู…ู† ุงู…ุชู†ุน ุนู† ุฃุฏุงุฆู‡ุง – ู…ุน ุงุนุชู‚ุงุฏู‡ ูˆุฌูˆุจู‡ุง – ูุฅู†ู‡ ูŠุฃุซู… ุจุงู…ุชู†ุงุนู‡ ุฏูˆู† ุฃู† ูŠุฎุฑุฌู‡ ุฐู„ูƒ ุนู† ุงู„ุงุณู„ุงู…ุŒ ูˆุนู„ู‰ ุงู„ุญุงูƒู… ุฃู† ูŠุฃุฎุฐู‡ุง ู…ู†ู‡ ู‚ู‡ุฑุง ูˆูŠุนุฒุฑู‡ุŒ ูˆู„ุง ูŠุฃุฎุฐ ู…ู† ู…ุงู„ู‡ ุฃุฒูŠุฏ ู…ู†ู‡ุงุŒ ุฅู„ุง ุนู†ุฏ ุฃุญู…ุฏ ูˆุงู„ุดุงูุนูŠ ููŠ ุงู„ู‚ุฏูŠู…ุŒ ูุฅู†ู‡ ูŠุฃุฎุฐู‡ุง ู…ู†ู‡ุŒ ูˆู†ุตู ู…ุงู„ู‡ุŒ ุนู‚ูˆุจุฉ ู„ู‡

  โ€œAda pun orang yang tidak berzakat โ€“dan dia masih mengakui kewajibannya- maka dia berdosa karena namun tidak sampai mengeluarkannya dari Islam, dan Hakim wajib mengambilnya secara paksa dan mentaโ€™zirnya, dan diambilnya sesuai kadarnya tidak boleh lebih, kecuali menurut Ahmad dan Asy Syafiโ€™i dalam pendapatnya yang lama, bahwa mesti diambil lebihnya sebanyak setengah hartanya, sebagai  hukuman baginya.โ€ (Fiqhus Sunnah, 1/333)

๐Ÿ“š *Ancaman Buat Orang Yang Tidak Mengeluarkan Zakat*

Dalam Al Quran Allah Taโ€™ala mengancam mereka dengan azab yang pedih. Hal ini disebabkan sifat kikir mereka dan pembangan atas kewajiban yang diembankan kepada mereka.

Allah Taโ€™ala berfirman:

ูˆูŽุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ูŠูŽูƒู’ู†ูุฒููˆู†ูŽ ุงู„ุฐู‘ูŽู‡ูŽุจูŽ ูˆูŽุงู„ู’ููุถู‘ูŽุฉูŽ ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูู†ู’ููู‚ููˆู†ูŽู‡ูŽุง ูููŠ ุณูŽุจููŠู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ููŽุจูŽุดู‘ูุฑู’ู‡ูู…ู’ ุจูุนูŽุฐูŽุงุจู ุฃูŽู„ููŠู…ู   ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ูŠูุญู’ู…ูŽู‰ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ูููŠ ู†ูŽุงุฑู ุฌูŽู‡ูŽู†ู‘ูŽู…ูŽ ููŽุชููƒู’ูˆูŽู‰ ุจูู‡ูŽุง ุฌูุจูŽุงู‡ูู‡ูู…ู’ ูˆูŽุฌูู†ููˆุจูู‡ูู…ู’ ูˆูŽุธูู‡ููˆุฑูู‡ูู…ู’ ู‡ูŽุฐูŽุง ู…ูŽุง ูƒูŽู†ูŽุฒู’ุชูู…ู’ ู„ูุฃูŽู†ู’ููุณููƒูู…ู’ ููŽุฐููˆู‚ููˆุง ู…ูŽุง ูƒูู†ู’ุชูู…ู’ ุชูŽูƒู’ู†ูุฒููˆู†ูŽ

 โ€œ โ€ฆ dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah, Maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa mereka akan mendapat) siksa yang pedih, pada hari dipanaskan emas perak itu dalam neraka Jahannam, lalu dibakar dengannya dahi mereka, lambung dan punggung mereka (lalu dikatakan) kepada mereka: “Inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu sendiri, Maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan itu.” (QS. At Taubah (9):34-35)

Ayat lainnya:

ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูŽุญู’ุณูŽุจูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ูŠูŽุจู’ุฎูŽู„ููˆู†ูŽ ุจูู…ูŽุง ุขูŽุชูŽุงู‡ูู…ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู…ูู†ู’ ููŽุถู’ู„ูู‡ู ู‡ููˆูŽ ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุง ู„ูŽู‡ูู…ู’ ุจูŽู„ู’ ู‡ููˆูŽ ุดูŽุฑู‘ูŒ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ุณูŽูŠูุทูŽูˆู‘ูŽู‚ููˆู†ูŽ ู…ูŽุง ุจูŽุฎูู„ููˆุง ุจูู‡ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ูˆูŽู„ูู„ู‘ูŽู‡ู ู…ููŠุฑูŽุงุซู ุงู„ุณู‘ูŽู…ูŽุงูˆูŽุงุชู ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽุฑู’ุถู ูˆูŽุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุจูู…ูŽุง ุชูŽุนู’ู…ูŽู„ููˆู†ูŽ ุฎูŽุจููŠุฑูŒ

 โ€œSekali-kali janganlah orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan kepada mereka dari karuniaNya menyangka, bahwa kebakhilan itu baik bagi mereka. sebenarnya kebakhilan itu adalah buruk bagi mereka. harta yang mereka bakhilkan itu akan dikalungkan kelak di lehernya di hari kiamat. dan kepunyaan Allah-lah segala warisan (yang ada) di langit dan di bumi. dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.โ€ (QS. Ali Imran (3): 180)

Ada pun dari Al Hadits, dari Ibnu Umar Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุฃู…ุฑุช ุฃู† ุฃู‚ุงุชู„ ุงู„ู†ุงุณ ุญุชู‰ ูŠุดู‡ุฏูˆุง ุฃู† ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ ูˆุฃู† ู…ุญู…ุฏุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ุŒ ูˆูŠู‚ูŠู…ูˆุง ุงู„ุตู„ุงุฉุŒ ูˆูŠุคุชูˆุง ุงู„ุฒูƒุงุฉุŒ ูุฅุฐุง ูุนู„ูˆุง ุฐู„ูƒ ุนุตู…ูˆุง ู…ู†ูŠ ุฏู…ุงุกู‡ู… ูˆุฃู…ูˆุงู„ู‡ู… ุฅู„ุง ุจุญู‚ ุงู„ุฅุณู„ุงู…ุŒ ูˆุญุณุงุจู‡ู… ุนู„ู‰ ุงู„ู„ู‡

โ€œAku diutus untuk memerangi manusia hingga mereka  bersaksi (bersyahadat), bahwa tidak ada Ilah kecuali Allah dan sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah, menegakkan shalat, menunaikan zakat, dan jika mereka telah melakukan ini maka mereka terjaga dariku darah dan harta mereka, kecuali dengan hak Islam, dan atas Allah-lah perhitungan mereka.โ€ (HR. Bukhari No. 25 dan Muslim  No. 36)

  Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู…ูŽู†ู’ ุขุชูŽุงู‡ู ุงู„ู„ู‡ู ู…ูŽุงู„ู‹ุงุŒ ููŽู„ูŽู…ู’ ูŠูุคูŽุฏู‘ู ุฒูŽูƒูŽุงุชูŽู‡ูุŒ ู…ูุซู‘ูู„ูŽ ู„ูŽู‡ู ู…ูŽุงู„ูู‡ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ุดูุฌูŽุงุนู‹ุง ุฃูŽู‚ู’ุฑูŽุนูŽ ุŒ ู„ูŽู‡ู ุฒูŽุจููŠุจูŽุชูŽุงู†ู

  โ€œBarang siapa yang Allah berikan harta, dan dia tidak mengeluarkan zakatnya, maka dia akan dicincang pada hari kiamat nanti oleh ular berkepala botak yang memiliki dua bisa (racun).โ€ (HR. Ahmad No. 8661. Hadits ini shahih. Lihat Musnad Ahmad dengan tahqiq Syaikh Syuโ€™aib Al Arnaโ€™uth. Muasasah Ar Risalah)

  Bahkan ada ancaman secara khusus bagi yang tidak mengeluarkan zakat perhiasan, dari Amr bin Syuโ€™aib, dari ayahnya, dari kakeknya, katanya:

ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุชูŽูŠู’ู†ู ุฃูŽุชูŽุชูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูˆูŽูููŠ ุฃูŽูŠู’ุฏููŠู‡ูู…ูŽุง ุณููˆูŽุงุฑูŽุงู†ู ู…ูู†ู’ ุฐูŽู‡ูŽุจู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ูŽู‡ูู…ูŽุง ุฃูŽุชูุคูŽุฏู‘ููŠูŽุงู†ู ุฒูŽูƒูŽุงุชูŽู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽุชูŽุง ู„ูŽุง ู‚ูŽุงู„ูŽ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ูŽู‡ูู…ูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฃูŽุชูุญูุจู‘ูŽุงู†ู ุฃูŽู†ู’ ูŠูุณูŽูˆู‘ูุฑูŽูƒูู…ูŽุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุจูุณููˆูŽุงุฑูŽูŠู’ู†ู ู…ูู†ู’ ู†ูŽุงุฑู ู‚ูŽุงู„ูŽุชูŽุง ู„ูŽุง ู‚ูŽุงู„ูŽ ููŽุฃูŽุฏู‘ููŠูŽุง ุฒูŽูƒูŽุงุชูŽู‡ู

  โ€œDatang dua wanita kepada Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dan di tangan mereka berdua terdapat gelang emas. Maka Beliau bersabda kepada keduanya: โ€œApakah kalian telah menunaikan zakatnya?โ€ mereka berdua menjawab: โ€œTidak.โ€ Lalu Beliau Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam berkata kepada mereka: โ€œApakah kalian mau Allah akan menggelangkan kalian dari gelang api neraka?โ€ Mereka berdua menjawab: โ€œTidak.โ€ Maka Nabi bersabda: โ€œTunaikanlah zakatnya!โ€  (HR. At Tirmidzi No. 637, dihasankan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih wa Dhaif Sunan At Tirmidzi No. 637)

๐Ÿ“š *Hikmah Zakat*

  Ada beberapa hikmah yang bisa kita petik dari amal zakat ini.

1.  Agar muzakki mampu mengontrol harta kekayaannya, sehingga dia tidak dilalaikan dengan hartanya tersebut.

2.  Agar harta tidak berputar hanya pada orang kaya saja.

3.  Meminimkan kesenjangan  dan kecemburuan sosial sehingga mampu mendekatkan hubungan antara muzakki dan mustahiq, sehingga ukhuwah islamiyah dapat terwujud dengan harmonis. Bahkan jika dikelola dengan profesional, zakat bisa menjadi sarana pengentasan kemiskinan.

4.  Melatih dan melahirkan sifat dermawan dan cinta kebaikan bagi muzakki.

Wallahu Aโ€™lam

๐Ÿ“š *Notes:*

[1]   Para ulama berbeda pendapat tentang ini. Sebagian ada yang tetap mewajibkan bahwa anak-anak dan orang gila wajib berzakat sesuai keumuman perintah zakat, yakni melalui wali mereka.  Berkata Imam At Tirmdzi dalam As Sunannya:

ุงุฎุชู„ู ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ููŠ ู‡ุฐุง: ูุฑุฃู‰ ุบูŠุฑ ูˆุงุญุฏ ู…ู† ุฃุตุญุงุจ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ููŠ ู…ุงู„ ุงู„ูŠุชูŠู… ุฒูƒุงุฉุŒ ู…ู†ู‡ู… ุนู…ุฑุŒ ูˆุนู„ูŠุŒ ูˆุนุงุฆุดุฉุŒ ูˆุงุจู† ุนู…ุฑุŒ ูˆุจู‡ ูŠู‚ูˆู„ ู…ุงู„ูƒุŒ ูˆุงู„ุดุงูุนูŠ ูˆุฃุญู…ุฏุŒ ูˆุฅุณุญู‚. ูˆู‚ุงู„ุช ุทุงุฆูุฉ: ู„ูŠุณ ููŠ ู…ุงู„ ุงู„ูŠุชูŠู… ุฒูƒุงุฉุŒ ูˆุจู‡ ูŠู‚ูˆู„ ุณููŠุงู† ูˆุงุจู† ุงู„ู…ุจุงุฑูƒ.

  โ€œPara ulama berbeda pendapat dalam hal ini: lebih dari satu sahabat nabi berpendapat bahwa pada harta anak yatim ada zakatnya, mereka adalah Umar. Ali, โ€˜Aisyah, dan Ibnu Umar. Ini juga pendapat Malik, Syafiโ€™i, Ahmad, dan Ishaq. Segolongan lain mengatakn tidak ada zakat pada harta anak yatim, ini adalah pendapat Sufyan dan Ibnul Mubarak.โ€ (Sunan At Tirmidzi No. 641)

[2] Untuk zakat rikaz (harta terpendam pada masa lalu), kalangan syafiโ€™iyah mensyaratkan adanya nishab. Sementara Imam Abu Hanifah, Imam Malik, dan Imam Ahmad bin Hambal tidak mensyaratkannya, karena sesuai keumuman hadits:  โ€œPada rikaz zakatnya adalah 20%.โ€ (Kifayatul Akhyar, 1/191-192. Maktabah Al Misykah)

๐Ÿ”นBersambung ๐Ÿ”น

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala…