cropped-logo-manis-1.png

Ada Orang Zhalim, Ada juga Pahlawan

๐Ÿ“ Pemateri: Ustadz Agung Waspodo, SE, MPP

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐ŸŒน

Pada Perang Uhud, setelah musibah turunnya pasukan pemanah, beberapa orang dari Kaum Musyrikin Quraisy berhasil menerobos sampai cukup dekat dengan posisi Nabi Muhammad ShalalLaahu ‘alayhi wa Sallam serta melukai baginda:

1. Utbah bin Abi Waqqash – melempar batu hingga baginda jatuh ke samping, serta melukai gigi dan wajah, juga merobek bibir baginda,

ย ูุฏุซู‘ ุจุงู„ุญุฌุงุฑุฉ ุญุชู‰ ูˆู‚ุน ู„ุดู‚ู‘ู‡ุŒ ูุฃุตูŠุจุช ุฑุจุงุนูŠุชู‡ ูˆุดุฌู‘ ุจูˆุฌู‡ู‡ุŒ ูˆูƒู„ู…ุช ุดูุชู‡ ๐Ÿ“š

2. Abdullah bin Syihab – melukai pelipis baginda,

ย ุดุฌู‘ู‡ ููŠ ุฌุจู‡ุชู‡ ๐Ÿ“š

3. Ibnu Qami’ah – melukai pipi atas, memukulkan tamengnya hingga kedua mata rantai (yg menempel pada tameng) menancap di pipi baginda,

ุฌุฑุญ ูˆุฌู†ุชู‡ุŒ ูุฏุฎู„ุช ุญู„ู‚ุชุงู† ู…ู† ุญู„ู‚ ุงู„ู…ุบูุฑ ููŠ ูˆุฌู†ุชู‡ ๐Ÿ“š

4. Abu Amir al-Fasiq – menggali beberapa lubang jebakan di sektor kiri (barisan Quraisy) sehingga baginda terjeblos ke dalam salah satunya.

Para sahabat yang terlibat melindungi Nabi Muhammad ShalalLaahu ‘alayhi wa Sallam:

1. Ali bin Abi Thalib dan Thalhah bin Ubaydillah Radhiyallahu’anhuma, membantu baginda keluar dari lubang jebakan Abu Amir; Thalhah bin Ubaydillah Radhiyallahu’anhu sampai pincang salah satu kakinya seumur hidup karena tindakan ini,

Ibnu Hisyam menulis tentang pujian Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Sallam atas Thalhah bin Ubaydillah Radhiyallahu’anhu:

ู…ู† ุฃุญุจ ุฃู† ูŠู†ุธุฑ ุฅู„ู‰ ุดู‡ูŠุฏ ูŠู…ุดูŠ ุนู„ู‰ ูˆุฌู‡ ุงู„ุงุฑุถ ูู„ูŠู†ุธุฑ ุฅู„ู‰ ุทู„ุญุฉ ุจู† ุนุจูŠุฏ ุงู„ู„ู‡ ๐Ÿ“š

“Barangsiapa yang suka untuk melihat seorang syahid (namun) masih berjalan di muka bumi, hendaklah melihat (mengambil pelajaran) dari Thalhah bin Ubaydillah (Radhiyallahu’anhu)”

2. Malik bin Sinan, mengelap darah baginda yang bercucuran di mukanya yang mulia hingga menyedot sebagian darah baginda (kemudian meludahkannya) untuk membersihkannya,

Rasulullah juga memuji Malik bin Sinan:

ู…ู† ู…ุณู‘ ุฏู…ูŠ ุฏู…ู‡ ู„ู… ุชุตุจู‡ ุงู„ู†ุงุฑ ๐Ÿ“š

“Barangsiapa tercampur darahku dengan darahnya, dia tidak akan tersentuh Neraka”

3. Abu Ubaydah ibnil-Jarrah, tanggal kedua giginya karena menggigit-lepas kedua mata rantai yang menancap di pipi baginda.

Referensi tunggal:
๐Ÿ“š Ar-Rawdhul Unuf, as-Suhayli, III, pp. 275-277

Agung Waspodo, Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Sallam pun berdarah-darah dalam pertempuran, bagaimana mungkin kau dapat ampunanNya tanpa satu tetes darah pun!

7 Dzul-Qa’dah 1440 Hijriyah

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Umat Mulia Karena Islam

Pernah Ada Masjid di dalam Parthenon di Bukit Acropolis, Athena – Yunanistan

๐Ÿ“ Pemateri: Ustadz Agung Waspodo, SE, MPP

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐ŸŒน

Tiga tahun setelah dibebaskannya Konstantinopel (1453) oleh Sultan Mehmed II Fatih, perhatian tertuju pada Yunani dimana kekuatan Byzantium masih tersisa.

Pada tahun 1456, balatentara Turki Utsmani sudah mendarat di dekat Athena Dan mengepung area Acropolis dimana pasukan Florence bertahan hingga Juni 1458. Kuil Yunani ini dikembalikan penggunaanya oleh Sultan Mehmed II Fatih sebagai Gereja Orthodox (Tomkinson, 2012).

Sultan Mehmed II Fatih menemukan bukti adanya upaya pembunuhan atas dirinya oleh jaringan penduduk Yunani di ฤฐstanbul. Sebagai balasannya, Parthenon diambil kembali oleh otoritas Turki Utsmani serta diperuntukkan sebagai masjid (Miller, 1893). Menara Gereja Katolik yang pernah dibangun ketika Florence menguasainya, diubah menjadi menara Masjid. Beberapa patung serta altar gereja dipindahkan.

Pada tahun 1667, puisi dibuat oleh penjelajah Turki terkenal yang bernama Evliya ร‡elebi mengunjungi Parthenon sebagai pujian bagi keindahan bangunan tersebut. Walaupun sudah menjadi masjid, namun struktur bangunan serta fitur utama Parthenon tidak berubah (Richard, 2004).

Penjelajah lain, seperti Jacques Carrey dari Perancis mengunjungi serta membuat sketsanya pada tahun 1674. Begitu juga Plantier pada tahun 1687, hasil kerja seni kedua orang ini menjadi salah satu bukti betapa indahnya Parthenon pada masa sebelum terjadinya musibah tahun 1687.

Pasukan Venesia di bawah Francesco Morosini yang berperang melawan Turki Utsmani (1683-99) ditugaskan untuk merebut Athena; khususnya titik simbolis Parthenon. Pada saat itu Parthenon merupakan salah satu titik pertahanan Turki Utsmani di Athena. Pada tanggal 26 September 1687, salah satu tembakan mortar Venesia dari arah Bukit Philopappus tepat mengenai gudang mesiu Turki Utsmani serta turut meledakkan dinding Vella, bagian tengah, serta atap bangunan Acropolis.

Korban dari pasukan Turki Utsmani mencapai 300 jiwa syuhada yang terbunuh oleh ribuan pecahan marbel yang diterbangkan oleh ledakan itu (Tomkinson, 2012). Beberapa rumah di dekatnya ikut terbakar hingga Esok harinya. Setelah kekalahan Turki Utsmani hari itu, Morosini melucuti patung Poseidon serta kuda Athena serta karya seni Parthenon lainnya untuk dibawa balik ke Venesia sebagai trofi perang.

Tahun berikutnya, 1688 pasukan Venesia mudur menghindari pertempuran dengan Balatentara Kekhilafahan Turki Utsmani yang datang dari arah kota Chalcis. Pasukan Venesia tidak sempat meledakkannya. Ketika Turki Utsmani menguasai kembali Parthenon, mereka menggunakan batu sisa reruntuhan untuk membangun masjid kecil di bagian tengah bekas ledakan.

โžก๏ธ Oleh sebab itu, jangan terbujuk pada narasi seharga yang beredar bahwa Parthenon diledakkan oleh Turki Utsmani untuk membangun masjid.

Para penjelajah Eropa yang datang setelah tahun 1688 serta membuat sketsa ini memberikan keterangan yang memfitnah Turki Utsmani sehingga timbul empati di Perancis dan Inggris untuk membantu Yunani merdeka. Diantara hasil karya setelah 1688 yang terkenal adalah oleh James Stuart Dan Nicholas Revett yang disponsori oleh Society of Dilettanti (didirikan tahun 1734 di Inggris).

Ketika Yunanistan mulai lepas dari Kekhilafahan Turki Utsmani tahun 1832 maka masjid berikut menara ya dihancurkan. Namun sebelum seluruh bangunan dari era Turki Utsmani sempat dihancurkan semuanya, Parthenon dengan masjidnya masih sempat diabadikan melalui fotografi awal yang dibuat oleh Joly de Lotbiniรจre. Foto tersebut (sketsa dari foto tersebut ) diterbitkan pada Lerebours’s Excursions Daguerriennes tertanggal 1839/1842. Hasil karya itu bisa disebut foto pertama Parthenon di Bukit Acropolis.

Agung Waspodo

Depok, 11 Muharram 1441 Hijriyah

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ

 


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Seruan Untuk Memakmurkan Masjid

Ketika Museum itu Dahulu adalah Masjid

๐Ÿ“ Pemateri: Ustadz Agung Waspodo, SE, MPP

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐ŸŒน

Pada tahun 1908, masjid Ayasofya (Aya Sofya) Camii masih dipakai untuk sholat walau hanya beberapa shaf saja. Nampak di shof belakang empat muslimah bersama seorang anaknya.

Sejak awal pembebasan oleh Sultan Mehmed II Fatih tahun 1453 gereja Hagia Sophia ini jatuh menjadi properti sultan karena kota direbut melalui pertempuran. Beberapa gereja di dalam kota tua Konstantinopel tetap diizinkan untuk beroperasi; bahkan perbaikannya didanai oleh Kesultanan Turki Utsmani.

Mihrab

Ketika Sultan Mehmed II Fatih menjadikannya masjid maka diletakkanlah mihrab dari kayu menghadap ke arah kota Makkah. Mihrab dibangun sedikit di sebelah kanan Apse (ruang setengah lingkaran pada bagian depan) bekas gereja dengan kemiringan sekitar 10 derajat dari porosnya.

Karpet dan Bendera

Di kemudian hari setelah tahun 1520, pada masa Sultan Sรผleyman I Kanuni, ketika Madinah dan Makkah menjadi bagian dari tanggung-jawab Kekhilafahan Turki Utsmani, beberapa karpet Masjid Nabawi diganti dengan yang baru. Sedangkan karpet yg lama sebagian diletakkan pada shof pertama Ayasofya Camii. Sedangkan sebagian umbul-umbul (raya) milik Nabi Muhammad ShalalLaahu ‘alayhi wa Sallam diletakkan di sebelah kiri dan kanan mihrab.

Bekas lukisan mosaik gereja tidak langsung diubah sampai pada era Sultan Ahmed I (1603-17). Pada masa beliau barulah gambar-gambar menyerupai manusia itu ditutup untuk tidak melanggar ketentuan dilarangnya gambar mahluk bernyawa.

Menara Masjid/Minaret

Pada era Sultan Mehmed II Fatih ditambahkan sebuah minaret (tapi sekarang tidak ada lagi) di sebelah barat-daya (SW) di sebelah kanan pintu masuk dan satu minaret lagi di sebelah tenggara (SE). Sedangkan Sultan Bayezid II (1481-1512) menambahkan satu minaret di pojok timur-laut (NE) pada era Sultan Selim II (1566-74) menyuruh arsitek kesultanan Mimar Sinan untuk membebaskan perumahan yang mengelilingi masjid. Mimar Sinan juga, dengan pertimbangan keamanan bangunan, menilai salah satu menara buatan Mehmed II Fatih membahayakan struktur asli gereja mengusulkan pembongkarannya serta pendirian yang baru. Pada era Sultan Murad III (1574-95) barulah minaret Selim II selesai dibangun serta menambahkan satu minaret lagi secara simetris.

Kedua Lilin Raksasa

Setelah Sultan Sรผleyman I Kanuni berhasil menguasai kota Buda (Budapest) di Hungaria, beliau menghadiahkan 2 lilin raksasa dari Katedral Buda kepada Ayasofya Camii. Kedua ghanimah simbolik itu diletakkan pada kedua sisi mihrab.

Ruang Muadzin

Pada masa Sultan Murat III dibangun platform lantai mezanin (Mรผezzin Mahfili) sebagai tempat muadzin mengumandangkan adzan serta pengumuman lainnya.

Perpustakaan dan Madrasah

Pada masa Sultan Mahmud I (1730-54) ditambahkan sebuah perpustakaan pada barisan di sebelah selatan. Beliau juga menambahkan air-mancur segaligus tempat berwudhu di dekat pintu utama serta sebuah medrese.

Rondel Kaligrafi

Kaligrafi berupa nama Allah Ta’ala, Rasulullah Muhammad ShalalLaahu ‘alayhi wa Sallam, Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali, Hasan, dan Husein yang tergantung pada lantai dua dibuat pada pertengahan abad ke-19 Masehi oleh kaligrafer kesultanan sekaligus Hakim-Militer Kazasker Mustafa ฤฐzzet Efendi (1801-1876). Beliau juga mengerjakan seni kaligrafi untuk beberapa masjid lainnya seperti Hฤฑrka-i ลžerif, Buyuk KasฤฑmpaลŸa; Kucuk Mecidiye; Sinan Pasa and Yahya Efendi.

โŒ Pada tahun 1934, atas perintah Mustafa Kemal Atatรผrk, masjid Ayasofya ini diubah menjadi museum.

Agung Waspodo

Depok, 24 Dzul-Hijjah 1440 Hijriyah

โžก๏ธ Data masjid diambil dari buku ๐Ÿ“š Matthews. Mosques of ฤฐstanbul – Including the Mosques of Bursa and Edirne. SCALA Yayฤฑncฤฑlฤฑk. Ankara: 2010 (pp.41-46)

โžก๏ธ Foto diolah sendiri oleh pemateri dari buku ๐Ÿ“š Benoist-Mechin. Turkey 1908-1938 – The End of the Ottoman Empire, A History in Documentary Photographs. Swan Productions. Schweiz: 1989 (p.22)

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Perbaiki Niat

Pelajaran dari kisah perkawinan Rasulullah saw dengan Hafshah binti Umar bin Khattab Radhiallahu anhuma

๐Ÿ“ Pemateri: Ustadz Abdullah Haidir, Lc

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ

Ibnu Umar meriwayatkan bahwa Umar bin Khattab (ayahnya) berkata,

“Hafshah menjanda setelah suaminya Khunais bin Huzafah wafat, dia adalah salah seorang shahabat yang turut serta dalam perang Badar, lalu meninggal di Madinah.

Maka aku segera menemui Utsman bin Affan, lalu aku tawarkan kepadanya agar menikahi Hafshah. Aku katakan kepadanya, “Jika engkau bersedia, Hafshah akan aku nikahkan denganmu.” Namun Utsman bin Affan berkata, “Aku pikir-pikir dahulu.”

Lalu aku tunggu beberapa malam hingga akhirnya dia (Utsman) menemuiku seraya berkata, “Saat-saat sekarang ini, saya belum berencana untuk menikah.” Lalu Umar berkata, “Lalu aku menemui Abu Bakar dan aku katakan kepadanya, ‘Kalau mau, aku akan nikahkan Hafshah denganmu” Namun tidak ada respon, sehingga aku merasa bahwa keadaannya seperti Utsman. Setelah beberapa hari berlalu, ternyata Hafshah dilamar oleh Rasulullah saw, akhirnya Hafshah aku nikahkan dengan beliau saw.

Kemudian (setelah pernikahan tersebut) Abu Bakar menemuiku seraya berkata, “Tampaknya ada sesuatu yang engkau simpan saat engkau menawarkan Hafshah kepadaku dan aku tidak menjawabnya?” Aku katakan, “Ya” Lalu dia berkata, ‘Tidak ada yang menghalangiku untuk menerima tawaranmu sedikit pun kecuali aku mendengar bahwa Rasulullah saw menyebut namanya (untuk menikahinya) dan aku tidak berani menyebarkan rahasia Rasulullah saw. Seandainya beliau membatalkannya, niscaya aku bersedia menikahinya.” (HR. Bukhari)

Dalam riwayat disebutkan bahwa ketika Abu Bakar dan Utsman tidak merespon tawaran Umar bin Khattab untuk menikahi Hafshah, beliau mendatangi Rasulullah saw untuk menyampaikan hal tersebut. Maka Rasulullah saw bersabda,

ูŠูŽุชูŽุฒูŽูˆู‘ูŽุฌู ุญูŽูู’ุตูŽุฉูŽ ู…ูŽู†ู’ ู‡ููˆูŽ ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ู…ูู†ู’ ุนูุซู’ู…ูŽุงู†ูŽ ; ูˆูŽูŠูŽุชูŽุฒูŽูˆู‘ูŽุฌู ุนูุซู’ู…ูŽุงู†ู ู…ูŽู†ู’ ู‡ููŠูŽ ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ู…ูู†ู’ ุญูŽูู’ุตูŽุฉูŽ (ุฑูˆุงู‡ ุฃุจูˆ ูŠุนู„ู‰)

“Hafshah akan dinikahi oleh orang yang lebih baik dari Utsman dan Utsman akan menikah dengan wanita yang lebih baik dari Hafshah.” (HR. Abu Ya’la)

Ternyata benar. Tak lama kemudian Rasulullah saw melamar Hafshah untuk dirinya, sedangkan Utsman menikahi puteri Rasulullah saw; Ummu Kultsum, setelah isteri beliau sebelumnya yang juga puteri Rasulullah saw; Ruqoyyah, meninggal dunia.

Pernikahan Rasulullah saw dengan Hafshah terjadi pada tahun ketiga hijriah. Maka dengan demikian, Hafshah menikah dengan Rasulullah saw pada usia 20 tahun.

———————————–

Pelajaran:

– Seorang ayah sebaiknya aktif mencarikan calon suami yang saleh bagi puterinya.

– Kedua belah pihak hendaknya merahasiakan proses pencarian tsb dan tidak dipublikasikan.

– Seraya berikhtiar, tetap meyakini bahwa pilihan Allah baginya adalah yang terbaik.

Wallahu aโ€™lam.

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

kobarkan semangat jihad

Perisai Rasulullah di Peristiwa Uhud

๐Ÿ“ Pemateri: Ustadzah Rochma Yulika

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ

Sosok tangguh yang memiliki keberanian yang sejati. Tak pernah khawatir dengan kesulitan yang ada di dunia lantaran jaminan surga sudah diberikan untuknya. Ia selalu bergegas, bekerja keras dalam kondisi apa pun. Baginya dunia tak lagi dihiraukannya karena urusan Allah, Rasulullah, dan akhir lebih utama.

Begitulah sosok Nusaibah binti Ka’ab Al-Anshariyah. Ia adalah seorang Shahabiyah yang mulia lagi pemberani. Banyak pengorbanan dan perjuangan yang telah ia ukir dalam perjuangan dakwah Islam. Banyak orang mengenalnya dengan Ummu Imarah atau Ummu umarah. Kehadirannya dalam perjalanan dakwah Rasulullah sebagai salah satu contoh sikap keberanian yang abadi. Tak gentar sedikit pun terhadap musuh, tak khawatir nyawa sebagai taruhannya ketika harus turun ke kancah peperangan.

Nusaibah Ummu umarah tak pernah absen dalam jadwal-jadwal yang menjadi agenda besar bersama Rasulullah. Baginya kewajiban menjadi hal utama karena baginya panggilan Allah dan Rasul Nya tak bisa diabaikan begitu saja. Ummu umarah sangat tahu bahwa jalan itulah yang harus diambil karena akan membawanya pada kemuliaan di surga.

Mengenalnya seolah tak pernah bisa untuk membicarakan. Ia wanita agung termasuk satu dari dua wanita yang bergabung bersama 70 laki-laki Anshar Hadir dalam baiah aqabah. Ia berbaiah bersama suami dan kedua anaknya.

Selain itu kisah kepahlawanan Nusaibah yang paling dikenang sepanjang sejarah adalah pada saat Perang Uhud, di mana ia dengan segenap keberaniannya membela dan melindungi Rasulullah. Dan tanpa gentar sedikit pun menghalau musuh walaupun tubuhnya pun tertebas pedang lawan.

Semula pada perang itu, Nusaibah bergabung dengan pasukan Islam untuk mengemban tugas penting di bidang logistik dan medis. Bersama para wanita lainnya, Nusaibah ikut memasok air kepada para prajurit Muslim dan mengobati mereka yang terluka.

Namun ketika kaum Muslimin dilanda kekacauan dan mulai terdesak karena pasukan pemanah di atas bukit melanggar perintah Rasulullah, yakni turun dari bukit karena mekihat ghanimah, saat itu pasukan mulai kocar kacir. Saat itu nampak Rasulullah pun mulai kewalahan, dan nyawa beliau berada dalam bahaya.

Ketika melihat Rasulullah menangkis berbagai serangan musuh sendirian, Nusaibah segera mempersenjatai dirinya dan bergabung dengan yang lainnya membentuk pertahanan untuk melindungi beliau.

Dalam berbagai riwayat disebutkan, bahwa ketika itu Nusaibah berperang penuh keberanian dan tidak menghiraukan diri sendiri ketika membela Rasulullah. Saat itu, Nusaibah menderita luka-luka di sekujur tubuhnya. Sedikitnya ada sekitar 12 luka di tubuhnya, dengan luka di leher yang paling parah. Namun hebatnya, Nusaibah tidak pernah mengeluh, mengadu, atau bersedih.

Ketika Rasulullah melihat Nusaibah terluka, beliau bersabda, “Wahai Abdullah (putra Nusaibah), balutlah luka ibumu! Ya Allah, jadikanlah Nusaibah dan anaknya sebagai sahabatku di dalam surga.”

Mendengar doa Rasulullah, Nusaibah tidak lagi menghiraukan luka di tubuhnya dan terus berperang, membela Rasulullah dan agama Allah. “Aku telah meninggalkan urusan duniawi,” ujarnya.

Dalam sejarah Islam, Nusaibah juga disebut-sebut sebagai seorang wanita yang memiliki kesabaran luar biasa dan selalu mendahulukan kepentingan orang lain.

Begitulah sosok yang bisa jadi teladan kita. Sehingga banyak hal mampu dilakukan karena cita tertingginya untuk meraih Surga tertinggi, berjumpa dengan Allah serta menjadi teman Rasulullah.

Wallahu a’lam bisshawwab

๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒธ


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Berjihadlah

Kekalahan yang Berawal Dari Perselisihan Internal (Dari Seorang Buronan hingga Menjadi Admiral) bag-2

Pemateri : Ust. AGUNG WASPODO, SE, MPP

Bagian -1 dapat dibaca dari tautan berikut

Kekalahan yang Berawal Dari Perselisihan Internal (Dari Seorang Buronan hingga Menjadi Admiral) bag-1

Prestasi Sebagai Admiral Turki Utsmani

Selman Reis mendapatkan kesempatan bebas atas permohonan ฤฐbrahim Pasha di Mesir pada tahun 1524 yang sangat menghargai pengalamannya. Ia melaporkan situasi di Samudera Hindia dan mengajukan proposal untuk menguasai Ethiopia, Yaman, pantai Swahili, serta mengusir Portugis dari Hormuz, Goa, dan Malaka. Pada tahun 1525 armada Portugis menyerbu pelabuhan di sepanjang pesisir Laut Merah dan berlayar hingga mendekati pangkalan angkatan laut Turki Utsmani di Suez, Mesir.

Pada tahun 1525 Selman Reis dipercayai sebagai admiral untuk memimpin 18 kapal perang Turki Utsmani berkekuatan 299 meriam; sebagian besar kapal ini diambil dari bekas armada Mamluk yang teronggok di Jeddah dan diperbaiki di Suez. Selman Reis berangkat bersama Hayreddin ar-Rumi yang membawa 4.000 pasukan infanteri dengan misi menaklukkan pedalaman Yaman. Armada ini meninggalkan Suez pada tahun 1526 dan setelah merapat di Jeddah baru sampai ke pelabuhan Mocha pada bulan Januari 1527. Keduanya memimpin balatentara Turki Utsmani bergerak ke pedalaman Yaman dan meredam pemberontakan serta mengeksekusi Mustafa Beg sang pemimpin. Balatentara ini tidak cukup kuat untuk merebut kota pelabuhan Aden; namun amirnya mengakui ketundukannya kepada gubernur Turki Utsmani di Mesir.

Catatan penting di sini adalah, hampir tidak pernah wilayah Yaman memberikan ketenteraman bagi administrasi Turki Utsmani di region Samudera Hindia ini. Pemberontakan serta insiden sering mewarnai pergolakan di Yaman pedalaman dan waktu terjadinya pun sering bertepatan dengan momen besar lainnya. Sumber daya yang dibutuhkan untuk memadamkan permasalahan di Yaman seringkali diambil dari alokasi untuk kemajuan wilayah perbatasan lainnya yang terpaksa mengalah.

Armada ini membangun pangkalan angkatan laut di Kamaran, dekat benteng yang pernah dibangunnya pada masa kedinasan di angkatan laut Mamluk. Keberadaan pangkalan ini memberikan kekuatan bagi Turki Utsmani untuk mengawal wilayah akses masuk ke Laut Merah. Untuk pertama kalinya tercatat dalam sejarah bahwa pada rahun 1527 armada Portugis tidak dapat masuk menyerbu ke Laut Merah.

Kesudahan

Setelah keberhasilan terbatas Selman Reis dan Hayreddin ar-Rumi di wilayah Yaman ini mulailah berdatangan permintaan perlindungan dari kesultanan di hampir seluruh pelosok Samudera Hindia atas agresi Portugis yang selama ini tidak terbendung. Bahkan pada tahun 1527 itu datang juga permohonan aliansi dari Wazir Hormuz dan Zamorin Calicut.

Pada tahun 1528 tercatat bahwa banyak pelaut dan pasukan berkebangsaan Turki yang bekerja untuk mengawaki pelayaran berbagai kesultanan di Samudera Hindia; bahkan sampai ke ujung Sumatera. Namun masa-masa gemilang hampir selalu berakhir dengan perpecahan sebagaimana kerjasama yang apik antara Selman dan Hyreddin pun kandas akibat persaingan antar keduanya. Dengan musibah ini maka posisi terjepit yang dialami Portugis berangsur melonggar; bahkan bantuan dari Portugal kembali mengalir untuk menguatkan posisi Estado da รndia.

Pada ujung masanya, Selman Reis terus aktif membantu perlawanan berbagai kesultanan Muslim untuk menghadapi serangan gabungan antara Portugis dan kerajaan-kerajaan Hindu yang menjadi sekutu barunya. Selman Reis juga berhasil menguatkan posisi Diu dengan menempatkan Hoca Sefer sebagai penerusnya.

Agung Waspodo, kembali mencatat bahwa kekalahan kaum Muslimin selalu karena kelemahan diantara pemimpinnya, pelajaran yang terus berulang walau telah berlalu 499 tahun.

Depok, Rabu 23 September 2015, menjelang maghrib.. 6 hari telat dari tanggal bersejarahnya, masih berjuang mengejar catatan-catatan sejarah militer yang begitu banyak tercecer dari kemampuan kelola saya.


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Ciri Penghuni Surga

Tanyakan, Pahami, Maafkan, dan Doakan

Pemateri : Ust. AGUNG WASPODO, SE, MPP

Sekitar bulan Oktober 630 M pasukan yg berangkat dari Madinah sudah tiba dan menetap beberapa waktu di Tabuk.

Rasลซl SAW menerima kedatangan Abu Khaytsamah RA yg menyusul meninggalkan kedua isterinya, kebun yang siap dipanen, bejana-bejana yang dipenuhi air dingin, tenda-tenda yangsejuk, serta makanan yang cukup.

Pertanyaan Rasลซl SAW kepadanya adalah “awlฤ laka yฤ Abฤ Khaytsamah?” / “Mengapa engkau tidak berangkat lebih awal, wahai Abฤ Khaytsamah?”

Abu Khaytsamah (ra) menjelaskan semua duduk perkaranya dengan menahan rasa malu dan khawatir. Namun, apa yg beliau temukan dari reaksi Rasลซl SAW sungguh mencengangkan, dicatat dalam Sฤซrah Nabawiyyah Ibn Hisyฤm hal.402 vol.4 bahwa “faqฤla lahu Rasลซlullฤh SAW khairan wa da’ฤ lahu bi khairin” / Rasลซl SAW berkata kepadanya dgn baik dan mendoakannya dengan kebaikan..

Betapa terkadang terlalu mudah utk menghukum dan terlalu sulit utk memaafkan dan mendoakan.

Izin rekan-rekan untuk mengangkat ulang tulisan pendek ini.. karena ternyata baru saya disadarkan Allah Ta’ala bahwa Abu Khaytsamah (ra) yang diterima alasannya oleh Nabi (saw) ketika beliau telat menyusul rombongan kaum Muslimin yg berangkat ke Tabuk itu adalah..

Abu Khaytsamah (ra) yang juga dipercayai Rasul (saw) menjadi penunjuk jalan bagi kaum Muslimin dari Utum Syaikhayn menuju Uhud. Berkat kepengetahuannya atas medan sebelah utara Madinah itulah kemudian pasukan lawan menjadi kehilangan momentum.

Abu Khaytsamah (ra) membawa pasukan kaum Muslimin bermanuver di Wadi al-Qanat sehingga hilang dari pantauan Khalid ibn al-Walid (sebelum masuk Islam). Manuver ini menjadi salah satu sebab yang memungkinkan tenda komando Rasul (saw) di Uhud tidak pernah diketahui lawan.

Manuver ini juga yang membuat posisi kaum Muslimin yang tinggal 700an personil – setelah desersinya kaum munafiqin pimpinan Abdullah ibn Ubay – tetap memiliki posisi strategik di kaki Jabal Uhud menghadapi 3000 kaum musyrikin Makkah.

Bahan tambahan diambil dari kitab “Wafa’ul Wafa’ bi Akhbari Darul Mustafa” karya sejarawan as-Sumhudi.

Agung Waspodo,
Jakarta, 30 Nov 2015 (Tulisan awal
Depok, 18 Mei 2015)


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Berjihadlah

Kekalahan yang Berawal Dari Perselisihan Internal (Dari Seorang Buronan hingga Menjadi Admiral) bag-1

Ust. AGUNG WASPODO, SE, MPP

Sekelumit Kisah Kapten Selman

Serbuan Mamluk ke kota Aden – 17 September 1516

Selman Reis (kapten Selman) lahir di Pulau Lesbos, Laut Aegean, dan meniti karir hingga menjadi seorang admiral pada angkatan laut Turki Utsmani. Pada awalnya ia pernah aktif dalam kedinasan angkatan laut Mamluk yang berkuasa di Mesir dan mendapat kesempatan untuk berhadapan dengan kepentingan Portugis di Laut Merah, Laut Arab, Teluk Parsi, hinhga ke Samudera Hindia. Setelah Kesultanan Mamluk digantikan oleh Turki Utsmani maka Selman Reis pun kembali aktif dalam kedinasan angkatan laut negerinya dan kembali memimpin melawan Portugis pada awal abad ke-16.

Hidup memang tak diketahui lika-likunya; namun tekad bulat untuk melakukan yang terbaik tidak akan mudah dihentikan oleh permasalahan yang menghadang.

Pelaut Bayaran bagi Mamluk

Selman Reis masuk dalam dinas kelautan Mamluk dan memimpin 2.000 personil non-Mesir di region Samudera Hindia. Masa kedinasannya di angkatan laut Mamluk diduga tidak mendapat restu dari angkatan laut Kesultanan Turki Utsmani. Ia bahkan mendapatkan hukuman sebagai tahanan ketika Mesir dikuasai oleh Turki Utsmani pada masa Sultan Selim I Yavuz.

Selman Reis mendapatkan tugas untuk mengacaukan blokade laut yang diterapkan oleh Portugis atas akses laut Mamluk di Mesir. Blokade ini berhasil menghentikan suplai rempah-rempah dari Asia dan membuat penghasilan melalui jalur perdagangan yang melintasi Mesir menjadi terganggu. Selman Reis dibekali 19 kapal perang untuk beroperasi di Samudra Hindia pada tahun 1515.

Selman Reis bertolak dari pangkalan laut Suez, Mesir, bersama armadanya pada hari Ahad 21 Sya’ban 921 Hijriah (30 September 1515) dengan kekuatan 3.000 personil diantaranya 1.300 dari bangsa Turki. Armada ini membawa suplai yang cukup untuk membangun sebuah benteng di Kamaran tetapi gagal untuk menguasai pelabuhan Aden dan wilayah Yaman pada hari Rabu 20 Sya’ban 922 Hijriah (17 September 1516).

Pada tahun 1517 ia memimpin pertahanan atas pelabuhan Jeddah yang diserang oleh armada Portugis tidak lama sebelum Kesultanan Mamluk dikalahkan oleh Turki Utsmani. Selman Reis sempat mendekam dalam tahanan di ฤฐstanbul atas dugaan desersi; ia baru bebas pada tahun 1520.

Memang pernah kedua tanah suci Haramain berada dalam jarak jangkauan Portugis dan Jeddah menjadi pelabuhan yang sepi karena para pelaut kaum Muslimin enggan melintasi Laut Merah yang tidak aman pada waktu itu. Tidak dapat dipungkiri bahwa Turki Utsmani lebih memiliki gagasan tentang kedaulatan wilayah yang lebih luas daripada Mamluk sebelumnya. Gagasan ini didukung secara politik serta diberikan sumber daya yang cukup untuk merealisasikannya.


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Berjihadlah

Ulama yang Tidak Segan Meluruskan Sang Pemimpin, ‘Ulama yang juga Panglima’

Oleh: Ust. AGUNG WASPODO, SE, MPP

Pengepungan Syracuse – Musim Gugur 827 s/d Musim Panas/Gugur 828

Pengepungan kota Syracuse pada tahun 827-828 adalah upaya pertama Daulah Aghlabiyah atas kota tersebut di Pulau Sisilia ketika ia masih merupakan provinsi Kekaisaran Byzantium. Balatentara Aghlabiyah telah mendarat beberapa bulan sebelumnya dalam rangka membantu panglima Euphemius yang terusir.

Setelah berhasil mengalahkan pasukan lokal dan menguasai benteng di Mazara (bisa melihat artikel saya sebelumnya), mereka menuju Syracuse yang merupakan ibukota pulau ini pada masa Byzantium.

Pengepungan ini berlangsung selama musim dingin antara tahum 827-828 hingga awal musim panas berikutnya. Pasukan Aghlabiyah yang mengepung menderita kerugian akibat menipisnya logistik serta menjalarnya penyakit menular; bahkan merenggut nyawa pemimpin ekspedisi tersebut yang bernama Asad ibn al-Furat.

Asad ibn al-Furat

Asad ibn al-Furat (ุฃุณุฏ ุจู† ุงู„ูุฑุงุช; 759-828) adalah seorang ahli fiqih dan tauhid yang lahir di Ifriqiyah. Keluarganya berimigrasi dari daerah Harran, Irak. Ia berkesempatan belajar dari Malik ibn Anas sang pendiri madzhab Maliki di Madinah dan belajar dari Abu Hanifah sang pendiri madzhab Hanafi di Kufah.

Setelah beliau kembali ke Ifriqiyah ia diangkat menjadi hakim di al-Qayrawan. Ia pernah konflik dengan Amir Ziyadatullah I (817-838) yang memimpin dalam kehidupan yang berlimpah. Banyak yang mengira bawha Asad ibn al-Furat mendapatkan tugas memimpin ekspedisi militer ke Sisilia ini guna menghilangkan kritik pedasnya.

Muhammad ibn Abi-l Jawari

Pimpinan ekspedisi beralih ke Mihammad ibn Abi-l Jawari setelah wafatnya Asad. Melihat posisi pasukan tidak menguntungkan setelah dihantam wabah penyakit, maka al-Jawari mengangkat kepungan atas Syracuse dan mundur ke bagian selatan pulau. Dari posisi baru itu balatentara Aghlabiyah bertahan dan melancarkan penguasaan atas pulan secara bertahap; Syracuse baru jatuh ke tangan al-Jawari setelah kembali dikepung lama antara tahun 877-878 ditandai dengan jatuhnya kota Taormia pada tahun 902.

Agung Waspodo, kembali mencatat bahwa ulama dulu berani tegas kepada umara untuk hal prinsipil, disamping itu para ulama juga adalah komandan militer yang mumpuni; tidak ada dikotomi antara ulama dan profesi-profesi lain. Telah berlalu 1.187 tahun sejak itu.

Depok, 5 September 2015.. lewat waktu isya’


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678

Berjihad Mencari Ridha Allah

Setiap Negeri Memiliki Pengkhianatnya, Setiap Negeri Memiliki Para Boneka Asingnya!

Pemateri: Ust. AGUNG WASPODO, SE. MPP

Pertempuran Kandahar – 19 Mei s/d 1 September 1880

Pertempuran ini adalah yanh terakhir pada era Perang Anglo-Afghan Kedua. Pertempuram di bagian selatan Afghanistan ini mempertemukan antara kekuatan Inggris dibawah Jend. Roberts dan kekuatan Afghan dibawah Ayub Khan yang berakhir dengan kemenangan telak Inggris yang menelan 3.000 korban.

Latar Belakang

Pada bulan Mei tahun 1879, setelah wafatnya Amir Sher Ali Khan maka Sir Louis Cavagnari memulai sebuah negosiasi yang berujung pada penandatanganan Perjanjiam Gandamak dengan penerusnya yaitu Mohammad Yaqub Khan. Perjanjian ini memaksa pihak Afghan mengakui kekuasaan residen-gubernur militer Inggris di Kabul. Cavagnari sendiri yang nantinya menduduki posisi tersebut pada bulan Juli. Namun, pada tanggal 3 September terjadinya gerakan angkat senjata di Kabul yang berbuntut pada tewasnya Cavagnari beserta anggota misi asal Eropa lainnya.

Setelah Yaqub Khan digulingkan dari kekuasaan seeta diasingkan karena diduga berada di balik pembantaian di Kabul. Dua orang kandidat penggantinya adalah adiknya Ayub Khan yang menjabat gubernur di Herat atau seouounya Abdur Rahman Khan. Namun, pada bulan Mei 1880 pergantian pemerintahan di Inggris ke arah kebijakan liberal memanggil pulang Viceroy untuk India yaitu Lord Lytton serta menggantikannya dengan Lord Ripon. Viceroy yang baru ini ditugaskan untuk menarik seluruh pasukan Inggris keluar dari Afghanistan. Namun rencana penarikan pasukan ini terhambat oleh gangguan anti-Inggris yang dibakar oleh Ayub Khan bersama 10.000 pengikutnya keluar dari Herat. Untuk mengatasi ini, dibentuklah sebuah kekuatan gabungan Inggris dan India berjumlah 1.500 personil bersama wamil (wajib militer) lokal.

Pasukan Inggris dibawah Brig. Jend. George Burrows berhadapan dengan Ayub Khan dan pengikutnya di Maiwand pada hari Selasa 19 Sya’ban 1297 Hijriah (27 Juli 1880). Namun, banyak dari pasukan India pada kesatuan Inggris yang baru direkrut ternyata tidak dilatih secara memadai sehingga kocar-kacir di bawah tekanan. Wamil lokal bahkan sudah berpindah sisi karena enggan memerangi bangsanya sendiri. Walau Resimen Ke-66 sudah berdiri tegap dan menimbulkan korban sebanyak 2.500 personil lawan, namun Jend. Burrows tetap kalah dari lawan yang bersemangat.

Permulaan

Setelah kekalahan di Maiwand, sisa pasukan Burrows yang babak-belur itu memulai perjalanan mundur ke kota Kandahar. Serangan fsri milisi lokal, dicampur rasa letih dan haus yang berkepanjangan membuat disiplin pasukan merosot jauh. Jika bukan karena keberanian Kapten Slade dalam menjaga keutuhan barisan belakang maka lebih sedikit lagi pasukan yang berhasil menyelamatkan diri ke Kandahar. Dari 1.500 pasukan yang ikut ke Maiwand, hanya 960 personil yang menjadi korban pada pertempuran maupun ketika mundur; hanya 161 personil yang cidera sampai kembali kr Kandahar.

Pengepungan Kandahar

Sisa-sisa pasukan dari berbagai lokasi sampai ke Kandahar sehingga mencapai total ย 4.360 personil di kota tersebut; penduduk lokal Afghan yang berjumlah 12.000 itu diusir keluar. Setelah pengosongan tersebut seluruh pasukan Inggris menempati posisi bertahan di dalam dinding perlindungan kota sembari menyusun titik pertahanan yang terbaik. Perbaikan itu meliputi sistem komunikasi antar pos di sepanjang dinding pertahanan, menutupi celah-celah dinding, menciptakan lubang-lubang tembak, serta meletakkan kawat berduri di luar benteng. Selama prosea perbaikan tersebut mereka diganggu oleh milisi dari penduduk lokal Afghan.

Pada hari Ahad 1 Ramadhan 1297 Hijriah (8 Agustus 1880), Ayub Khan yang baru daja menang di Maiwand mulai menembaki benteng kota dari arah Bukit Picquet di sebelah barat lauy Kandahar. Beberapa hari kemudian, artileri Afghan mulai menyalak dari dua desa Deh Khoja dan Deh Khati yang berada pada lokasi timur dan selatan Kandahar. Inggris mengirimkan pasukan dibawah Brig. Jend. Brooke untuk menetralisir kedua desa itu pada tanggal 16 namun tidak berhasil, bahkan dalam proses mundur Brooke dan Kapten Cruickshank gugur sehingga menambah jumlah korban menjadi 100 lebih.

Pasukan Bantuan

Pada pagi, hari Selasa 24 Ramadhan 1297 Hijriah ย (31 Agustus 1880) pasukan bantuan berhasil mencapai Kandahar. Namun pada etape terakhir perjalanannya, Jend. Roberts jatuh sakit karena demam sehingga ditandu menggunakan dhooly. Ketika hampir sampai Kandahar, ia memaksakan diri menunggangi kudanya demi meningkatkan moral juang pasukan yang bertahan di kota.

Posisi Ayub Khan

Di belakang jurang yang memisahkan antara Kandahar dan Arghandab terdapat kampung Mazra dimana Ayub Khan mendirikan tenda bersama pasukannya; daerah ini dikenal sebagai Bukiy Pir Paimal. Dalam posisi ini pihak Afghan memiliki keunggulan lain dimana Bukit Kharoti di belakangnya memberikan laoang tembak yang nyaris sempurna ditambah adanya ceruk irigasi yang juga membantu pertahanan sekaligus penyamaran.

Sayangnya, posisi mereka ini sudah diintai pada sore harinya oleh kesatuan Jend. Gough dan Kol. Chapman dan diberikan perhatian khusus. Namun ketika kesatuan ini hendak meninggalkan area mereka mendapatkan serangan dari berbagai arah. Begitu kuatnya tekanan dari serangan pasukan Afghan regular dan milisi tersebut sehingga kesatuan infanteri Sikh terpaksa melepas brigade ke-1 dan ke-3 untuk memberikan perlawanan.

Rencana Penggelaran Tempur

Berbekal informasi penting itu, Jend. Roberts memutuskan untuk menyerang keesokan harinya, pagi 1 September 1880. Serangan yang didahului dengan tembakan artileri ini mengarah pada sasaran tenda Afghan di kampung Mazra. Celah-celah gununh di Murcha dan Babawali telah diawasi oleh elemen kavaleri Jend. Primrose yang didukung oleh kesatuan infanteri dan artileri.

Pertempuran Berlangsung Cepat

Setelah pukul 0900 dimulailah serangan artileri pada Crlah Babawali yanv dibalas oleh 3 seksi meriam lapangan Afghan. Sebelum Roberts dapat maju secara frontal, perkampungan di Gundi Mulla Sahibdad di kanan dan Gundigan di kiri harus diamankan terlebih dahulu. Jend. MacPherson menyerbu ke arah Gundi Mulla Sahibdad sedangkan Jend. Baker ke arah Gundigan dengan formasi Highlanders Ke-72 dan Sikh Ke-2 di barisan terdepan. Pertempuran yang dihadapi keduanya berat dimama kekuatan Afghan bertahan habis-habisan dan baru bisa didesak mundur dengan serangan dari berbagai penjuru. Pasukan Inggris dihujani tembakan artileri dari Bukit Pir Paimal dan serangan balasan dari kesatuan elit Ghazi sebelum berhasil menguasai kampung Mazra.

Kedua brigade tersebut kini dapat meneruskan gerak lajunya walau menghadapi perlawanan sengit dari para penembak jitu Afghan pada posisi bukit Pir Paimal. Pertempuran jarak dekat tidak dapat dihindari dan pasukan Afghan mundur setelah diserbu pasukan Inggris dengan bayonet terpasang. Kesatuan dibawah Kolonel Money berhasil menduduki bukit Kharoti dan dari puncaknya ia dapat mengamati bahwa Ayub Khan mulai berkemas meninggalkan tendanya di Mazra; serangan pasukan MacPherson dan Baker ternyata dirasakan terlalu berat. Pasukan Inggris akhirnya menduduki kampung Mazra sekitar pukul 1300; sedikit lamban karena mereka mengisi ulang peluru terlebih dahulu.

Kini balatentara Ayub Khan mundur secara tak beraturan. Walau rencana semula dimana kavaleri Jend. Gough ditugaskan untuk memotong jalur mundur pasukan lawan ternyata gagal, namun secara keseluruhan kemenangan suda diraih Inggris.

Kesudahan

Pertempuran Kandahar ini menutup Perang Anglo-Afghan Kedua dimana Ayub Khan terkalahkan secara telak. Ia kehilangan seluruh elemen artileri, tenda dan logistik, amunisi dalam jumlah yanh banyak, serta 1.000 personil yang terbunuh. Ayub Khan sendiri kini menjadi buron bersama beberapa pengawalnya, sefangkan Abdur Rahman menggantikan posisinya sebagai boneka bagi Inggris. Tidak lama setelah itu, balatentara Inggris menarik diri keluar Afghanistan. Konon ia wafat di India pada tahun 1914 setelah sebelumnya gagal menggulingkan Abdur Rahman karena kurangnya dana serta dukungan dari mantan prajuritnya. Perang ketiga meletus kembali pada tahun 1919.

Jend. Roberts meninggalkan Kandahar pada tanggal 9 September menuju Quetta dengan sebagian pasukannya serta meletakkan jabatannya di Sibi pada 15 Oktober. Ia berlayar kembali ke Inggris pada tanggal 30 Oktober dari Bombay. Perjalanannya yanv legendaris diabadikan pada sebuah patung di Kelvingrove Park di kota Glasgow. Tertulis di sana motto “virtute et valore” atau “dedikasi dan keberanian.”

Agung Waspodo, mencatat setelah 135 tahun berlalu bahwa setiap negeri pasti ada pengkhianatnya, paling tidak pasti selalu bisa didapatkan orang atau kelompok yang siap menjadi boneka negeri lain..

Depok, 11 September 2015, masuk waktu Isya’.. waduh sudah lewat 10 Hari (dari tgl aslinya sumbernya)


Dipersembahkan oleh : www.manis.id

Follow IG MANIS : http://instagram.com/majelismanis

๐Ÿ“ฑInfo & Pendaftaran member : https://bit.ly/Joinmanis

๐Ÿ’ฐ Donasi Dakwah, Multi Media dan Pembinaan Dhuafa
An. Yayasan Manis
No Rek BSM : 7113816637
Konfirmasi:
+62 852-7977-6222
+62 822-9889-0678