Beberapa Hal Praktis Yang Perlu Dilakukan Orang Tua Ketika Anak Beranjak Remaja* (lanjutan)

πŸ“† Sabtu, 7 Sya'ban 1437H / 14 Mei 2016

πŸ“š *KELUARGA & TARBIYATUL AULAD*

πŸ“ Pemateri: *Ustadzah Dra. Indra Asih*

πŸ“ *Beberapa Hal Praktis Yang Perlu Dilakukan Orang Tua Ketika Anak Beranjak Remaja* (lanjutan)

πŸŒΏπŸŒΊπŸ‚πŸ€πŸŒΌπŸ„πŸŒ·πŸ 🌷

Bag-1 : http://www.iman-islam.com/2016/05/beberapa-hal-praktis-yang-perlu.html?m=1

πŸ’ *Tip 14* : Ajak untuk bisa berinteraksi dan berkomunikasi dengan komunitas masyarakat yang beragam.

Jika anak-anak remaja kita dapat berinteraksi dengan masyarakat yang beragam, maka hal tersebut akan lebih sehat untuk pertumbuhan kedewasaan dan kebijaksanaan mereka.

πŸ’ *Tip 15* : Bantulah remaja kita untuk mulai terlibat di dalam kelompok pemuda.

Setelah berhasil di lingkungan Muslim dan menghadiri kegiatan Islam secara teratur, remaja  dalam banyak kasus akan mampu untuk  mengembangkan persahabatan dengan umat Islam lainnya se-usia mereka.

Lalu bantulah mereka membentuk sebuah kelompok pemuda, tidak hanya untuk belajar tentang Islam, tapi untuk melakukan kegiatan-kegiatan positif lainnya, seperti rihlah ke taman hiburan bersama-sama, pergi berenang, dan lain-lain.

Melakukan pertemuan di rumah anggota setiap minggu atau dua bulan sekali. Mengajak kelompok mereka untuk terlibat dalam pekerjaan yang berguna bagi sesama seperti membersihkan sampah di sekitar Masjid atau mengunjungi yatim dan dhuafa.

Kegiatan-kegiatan tetsebut harus mendapatkan pengawasan orangtua, meskipun remajalah yang memiliki 'kekuasaan' untuk pengambilan keputusan. Jadi orang tua tidak harus 'mengganggu' kecuali benar-benar diperlukan.

πŸ’ *Tip 17*: Memiliki pertemuan keluarga mingguan

Tujuannya untuk mengetahui apa yang sedang terjadi dalam kehidupan setiap anggota keluarga dan untuk berkonsultasi pada anggota keluarga lain tentang hal-hal penting.

_Hanan mulai menghadiri halaqah._
_Imran baru saja kembali dari sebuah kamping pemuda Muslim._
_Bilal nilai ulangan Biologi terakhirnya bagus._

Intinya adalah untuk tidak hanya memberikan berita ini dalam bentuk 'titik'. Tapi untuk _membuka forum diskusi dan komunikasi antara semua anggota keluarga, dan untuk tetap 'up-to-date' tentang apa yang sedang terjadi dalam kehidupan masing-masing, yang semakin sulit terutama ketika anak-anak tumbuh menjadi remaja._

Ini juga merupakan tempat untuk berkonsultasi pada keluarga dan memutuskan hal-hal  utama yang mempengaruhi semua orang, seperti:
_Pindah ke kota lain;_
_Pernikahann salah satu anggota keluarga;_
_Kesulitan dengan 'bully' di sekolah_
Dan lain-lain

*Catatan:*

Syura dalam keluarga tidak berarti suara mayoritas menentukan apa yang harus dilakukan tentang suatu situasi.

Sementara orang tua tetap bertanggung jawab, remaja kita diberikan kesempatan untuk memberikan pendapat dan saran kepada orang tua. Saran mereka akan dipertimbangkan dalam membuat keputusan akhir tentang suatu masalah.

πŸ’ *Tip 17*: Memiliki "Malam Hiburan  Halal" sebulan sekali

Hiburan Islam kadang menjadi hal yang diabaikan banyak Muslim.

_Mungkin Jamil 16 tahun bisa menulis, sementara adiknya Amira, 14, dapat  menyanyi dengan baik._ _Biarkan mereka menyajikan lagu Islam mereka sendiri untuk seluruh keluarga. Atau persilahkan Ridwan 12 tahun membacakan beberapa puisi terbaiknya._

Bantu mereka membuat kriteria yang dapat diterima dan tidak dapat diterima sebagai hiburan yang diperbolehkan.

πŸ’ *Tip 18*: Memberikan qudwah dari Rasul SAW dan para sahabat RA

Selain kita menjadi panutan dengan mencoba mengamalkan Islam, pastikan kita memberikan anak remaja kita panutan dengan menyampaikan kisah tentang Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya RA, baik laki-laki maupun perempuan.

Jika tidak, karakter pada program yang anak-anak kita  tonton di televisi dapat menjadi "sahabat" buat mereka .

Diskusikan apa mungkin akan dilakukan para sahabat RA dalam situasi yang relevan dengan kehidupan anak remaja kita sekarang

Apa yang akan Abu Bakar Siddiq lakukan jika ia melihat seseorang menjual jawaban ujian akhir?

Apa yang akan Aisyah lakukan jika ia dihadapkan dengan kondisi untuk membohongi orang tuanya?

πŸ’ *Tip 19*: Membaca buku tentang 'Positif Parenting'

Bisa buku yang ditulis oleh Muslim, atau bahkan buku oleh non-Muslim dapat membantu. Namun, membaca buku dari sumber non muslim bisa dilakukan jika kita mampu mengidentifikasi mana yang diterima secara Islam dan mana yang tidak.

πŸ’ *Tip 20*: Biarkan mereka menikah dini jika mereka sudah siap

Banyak kondisi di masyarakat sekarang yang memungkinkan anak-anak remaja kita banyak terpapar oleh hal-hal yang bisa merangsang nafsu birahi mereka: di TV, billboard, di jalan-jalan, bus, di film, dan lain-lain.

Seorang remaja Muslim yang menghadapi ini berada dalam posisi yang sulit: menyerah pada godaan atau sungguh-sungguh bertahan dari godaan.

Membantu mereka untuk menikah dini, akan mengurangi tekanan godaan tersebut. Mereka tidak juga harus berhenti studi mereka untuk melakukan hal ini.

Sebagai orangtua kita juga akan ikut bertanggung jawab jika putra atau putri kita sudah ingin menikah, tapi kita melarang mereka dan akhirnya mereka berhubungan seks di luar pernikahan. Naudzu billahi min dzalik.

Kita juga harus ingat untuk tidak melakukan langkah ini, yaitu memaksa putra atau putri kita menikah dengan orang yang tidak mereka sukai.

πŸ’ *Tip 21*: Last but not least, berdoa untuk anak remaja kita.

_Allah lah yang memberi hidayah dan menyesatkan, tetapi jika kita telah melakukan kewajiban kita sebagai orang tua, Insya Allah, mengarahkan remaja kita menjadi seorang Muslim dewasa akan lebih mudah dilakukan dibandingkan jika kita mengabaikan kewajiban ini._

Lalu, berdoa untuk remaja kita di hadapan mereka. Hal ini untuk mengingatkan mereka betapa kita cinta dan peduli pada mereka.

πŸŒΏπŸŒΊπŸ‚πŸ€πŸŒΌπŸ„πŸŒ·πŸπŸŒΉ

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

πŸ’Ό Sebarkan! Raih pahala...