Berusaha Mendawamkan Amalan Ringan

📆 Rabu, 24 Dzulhijjah 1439H / 05 September 2018

📚 Renungan Hadist

📝 Pemateri: Ustadz Rikza Maulan, Lc., M.Ag

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّهَا قَالَتْ سُئِلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ الْأَعْمَالِ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ قَالَ أَدْوَمُهَا وَإِنْ قَلَّ وَقَالَ اكْلَفُوا مِنْ الْأَعْمَالِ مَا تُطِيقُونَ (رواه البخاري)

Dari Aisyah radliallahu 'anha berkata; bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wasallam suatu ketika beliau ditanya; "Wahai Rasulullah, amalan apakah yang paling dicintai oleh Allah?" Beliau menjawab; '(yaitu) amalan yang dikerjakan secara terus menerus, meskipun hanya sedikit (kecil). Kemudian  beliau bersabda kembali: 'Beramallah sesuai dengan kemampuan kalian.' (HR. Bukhari)

© Hikmah Hadits :

1. Antusias para sahabat yang sangat besar untuk menggapai kecintaan Allah Swt. Hal ini terlihat dari pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh para sahabat, yang umumnya berorientasi pada ridha dan mahabbatullah.

2. Bahwa amal shaleh yang kecil dan ringan, yang dilakukan secara kontinou dan dawam, insya Allah akan membuahkan pahala yang mulia, bahkan akan mengantarkannya pada cinta dan keridhaan Allah Swt. Oleh karenanya hendaknya setiap kita memiliki amal shaleh yang menjadi pegangan dalam kehidupan kita, serta menjadi kebiasaan dalam keseharian kita, supaya menjadi bekal untuk kehidupan akhirat kelak.

3. Hendaknya kita juga tidak terlalu berlebihan dan terlalu memaksakan diri dalam melakukan amalan tertentu, terlebih yang memberatkan atau menyulitkan diri sendiri. Karena umumnya amalan yang demikian akan mudah membuat kita futur dan bosan, lalu enggan beramal kembali. Sebaliknya kita dianjurkan melakukan amalan yang ringan, mudah dan tidak memberatkan, namun dilakukam secara dawam.

Wallahu A'lam