Penghalang - Penghalang Mengenal Allah

๐Ÿ MFT (MANIS For Teens)

๐Ÿ“† Senin ,16 Syawal 1438H/ 10 Juli 2017

๐Ÿ“•AQIDAH

๐Ÿ“ Ustadzah: PRIMA EYZA

๐Ÿ—’ Judul Materi:

ุงَู„ْู…َูˆَุงู†ِุนُ ู…ِู† ู…َุนْุฑِูَุฉِ ุงู„ู„ู‡ِ

*๐ŸŒ™ Penghalang-Penghalang Mengenal Allah๐ŸŒ™* (Lanjutan)

๐Ÿ’ฆ๐ŸŒค๐Ÿ’ฆ๐ŸŒค๐Ÿ’ฆ๐ŸŒค๐Ÿ’ฆ๐ŸŒค๐Ÿ’ฆ

Assalaamu'alaikum wrwb.

๐ŸŒคBagaimana kabarnya, adik-adik para pemuda Islam harapan umat...?
Alhamdulillaah kita bisa bertemu kembali di bulan Syawal ini dalam suasana keimanan yang mudah-mudahan semakin menguat. Semoga semua amaliyah Ramadhan kita yang lalu benar-benar mengantarkan kita mencapai hakikat taqwa yang mengokoh di sebelas bulan berikutnya. Aamiiin...

Pembahasan hari ini masih melanjutkan tema Penghalang-Penghalang dalam Mengenal/Memahami Allah SWT yang pada pembicaraan sebelumnya kita telah sampai pada dari kategori penyakit yang disebabkan karena kecurigaan/keragu-raguan (ู…َุฑَุถُ ุงู„ุดُّุจْู‡َุฉِ), jenis yang ketiga yaitu menyimpang (ุงู„ْุฅِู†ْุญِุฑَุงูُ). Kali ini kita lanjutkan pembahasannya pada jenis yang keempat dari penyakit ini yaitu lalai (ุงู„ْุบَูْู„َุฉُ).


*4. Lalai (ุงู„ْุบَูْู„َุฉُ)*

Hakikat kelalaian adalah ketika manusia tidak menggunakan potensi dirinya untuk memahami ayat-ayat Allah Ta’ala, sehingga mereka akan terhalang dalam mengenal-Nya. Hal ini karena kebodohan mereka itu membuat mereka lalai atau lengah.

Allah berfirman,

 ูŠَุนْู„َู…ُูˆู†َ ุธَุงู‡ِุฑًุง ู…ِู†َ ุงู„ْุญَูŠَุงุฉِ ุงู„ุฏُّู†ْูŠَุง ูˆَู‡ُู…ْ ุนَู†ِ ุงู„ْุขุฎِุฑَุฉِ ู‡ُู…ْ ุบَุงูِู„ُูˆู†َ

"Mereka hanya mengetahui yang lahir (saja) dari kehidupan dunia; sedang mereka tentang (kehidupan) akhirat adalah lalai."
(QS. Ar Ruum [30] : 7)


▪ Tidak Mengfungsikan Potensinya

Firman Allah Ta'ala dalam QS Al A'raaf [7] : 179 ,

ูˆَู„َู‚َุฏْ ุฐَุฑَุฃْู†َุง ู„ِุฌَู‡َู†َّู…َ ูƒَุซِูŠุฑًุง ู…ِู†َ ุงู„ْุฌِู†ِّ ูˆَุงู„ْุฅِู†ْุณِ ۖ ู„َู‡ُู…ْ ู‚ُู„ُูˆุจٌ ู„َุง ูŠَูْู‚َู‡ُูˆู†َ ุจِู‡َุง ูˆَู„َู‡ُู…ْ ุฃَุนْูŠُู†ٌ ู„َุง ูŠُุจْุตِุฑُูˆู†َ ุจِู‡َุง ูˆَู„َู‡ُู…ْ ุขุฐَุงู†ٌ ู„َุง ูŠَุณْู…َุนُูˆู†َ ุจِู‡َุง ۚ ุฃُูˆู„َٰุฆِูƒَ ูƒَุงู„ْุฃَู†ْุนَุงู…ِ ุจَู„ْ ู‡ُู…ْ ุฃَุถَู„ُّ ۚ ุฃُูˆู„َٰุฆِูƒَ ู‡ُู…ُ ุงู„ْุบَุงูِู„ُูˆู†َ

"Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai."

▶Mereka disebut lalai karena:
► Punya hati tetapi tidak digunakan untuk memahami ayat-ayat Allah.
► Punya mata tetapi tidak digunakan untuk melihat ayat-ayat (tanda-tanda kekuasaan) Allah.
► Punya telinga tetapi tidak digunakan untuk mendengar ayat-ayat Allah.
► Mereka seperti binatang ternak, bahkan lebih buruk lagi.
Kenapa binatang ternak..??
“Sebab binatang ternak memiliki perangkat-perangkat instingtif yang dapat menuntun mereka. Sedangkan jin dan manusia, ditambah lagi dengan qalbu yang dapat memahami, mata yang dapat memandang, dan telinga yang dapat menangkap suara. Apabila manusia tidak membuka hati, mata dan pendengaran untuk memikirkan dan merenungkan ketika mereka menempuh kehidupan dengan lengah, maka mereka itu lebih sesat daripada bintang ternak yang cuma dibekali fitrah saja.”
(Sayyid Quthb dalam Tafsir Fii Zhilaalil Quran jilid 5 Hal. 62-63)

► Akhirnya mereka tersesat jauh sekali ke neraka. Mereka berakhir menjadi penghuni jahannam disebabkan kelalaiannya.

Padahal semua potensi yang ada pada diri manusia tersebut adalah milik Allah, amanah dari Allah, itu semua adalah ni’mat dari Allah. Yang namanya amanah dan kenikmatan, pasti akan ditanya dan dimintai pertanggungjawaban oleh Dzat yang Memberinya.
Allah Berfirman,

... ุฅِู†َّ ุงู„ุณَّู…ْุนَ ูˆَุงู„ْุจَุตَุฑَ ูˆَุงู„ْูُุคَุงุฏَ ูƒُู„ُّ ุฃُูˆู„َٰุฆِูƒَ ูƒَุงู†َ ุนَู†ْู‡ُ ู…َุณْุฆُูˆู„ًุง

"... Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggunganjawabannya."
(QS Al Israa` [17] : 36)


Maka mengertilah kita bahwa kelalaian akan menghalangi kita dari berma'rifah (mengenal/memahami) kepada Allah SWT. Sebab orang-orang yang lalai/lengah tidak menggunakan dan mengerahkan potensi yang ada pada dirinya untuk mengenal dan memahami Allah SWT. Selama mereka tetap berada pada kelalaian itu maka mereka tidak akan pernah sampai pada ma'rifah kepada Allah Azza wa Jalla.
Na'udzubillahi min dzaalik...


Wallaahu a'lam bishshowab...
Bersambung...

๐Ÿ’ฆ๐ŸŒค๐Ÿ’ฆ๐ŸŒค๐Ÿ’ฆ๐ŸŒค๐Ÿ’ฆ๐ŸŒค๐Ÿ’ฆ

Dipersembahkan oleh:
www.manis.id

๐Ÿ“ฒSebarkan! Raih pahala
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Ikuti Kami di:
๐Ÿ“ฑ Telegram : https://is.gd/3RJdM0
๐Ÿ–ฅ Fans Page : https://m.facebook.com/majelismanis/
๐Ÿ“ฎ Twitter : https://twitter.com/majelismanis
๐Ÿ“ธ Instagram : https://www.instagram.com/majelismanis/
๐Ÿ•น Play Store : https://play.google.com/store/apps/details?id=id.manis
๐Ÿ“ฑ Join Grup WA : http://bit.ly/2dg5J0c

0 Response to "Penghalang - Penghalang Mengenal Allah "

Post a Comment

NASEHAT HARI INI