Romantisme Nabi SAW dan 'Aisyah (ra) Ada Saat-saatnya Ditengah Kesibukan Da'wah dan Jihad

Oleh: Agung Waspodo, SE, MPP

Rasulullah SAW membangunkan sebuah rumah (bilik) bagi 'Aisyah (ra) yang (kelak) menjadi tempat dikuburnya Baginda Nabi Muhammad SAW. Rumah tersebut memiliki pintu (akses) ke masjid yang letaknya berseberangan dengan pintu bilik 'Aisyah (ra). Dari pintu tersebut Baginda Nabi SAW dapat keluar menuju Masjid Nabawi.

Dalam suatu kesempatan, Nabi SAW sedang ber-i'tikaf di masjid. Kepala baginda diselonjorkan hingga keluar dari batas masjid hingga ke undakan pintu bilik 'Aisyah (ra). Dalam kondisi haidh, 'Aisyah (ra) membasuh kepala baginda Nabi Muhammad SAW.

Kita tidak lebih sibuk dan lebih serius berda'wah daripada Nabi SAW, namun sepertinya baginda Muhammad SAW masih dapat menyempatkan untuk bermesraan dengan isterinya.

Thabaqat karya Ibn Sa'd, Vol. X, hal. 159.
Dari az-Zuhri dan 'Ashim ibn 'Umar ibn Qatadah

Depok, 24 Mei 2017