Penghalang-penghalang mengenal Allah (Keragu-raguan) _ lanjutan

๐Ÿ MFT (MANIS For Teens)

๐Ÿ“†Senin, 11Sya'ban 1438H/ 8 Mei 2017

๐Ÿ“• Aqidah

๐Ÿ“ Ustadzah Prima Eyza

๐Ÿ“– Penghalang-penghalang mengenal Allah (Keragu-raguan) _ lanjutan
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
๐ŸŒผ๐ŸŒฟ๐Ÿ๐ŸŒฟ๐ŸŒผ๐ŸŒฟ๐Ÿ๐ŸŒฟ๐ŸŒผ

Assalaamu'alaikum Wr. Wb.

๐Ÿ’Adik-adik pemuda Islam harapan umat, semoga hari ini senantiasa dalam kebaikan iman dan Islam serta selalu dalam semangat menggelora untuk membela dan menegakkan kemuliaan Islam di muka bumi. Aamiiiin...

✨Pada rangkaian pembahasan sebelumnya mengenai penghalang-penghalang mengenal Allah SWT, kita telah selesai mengupas satu per satu tentang lima jenis penyakit yang termasuk ke dalam kategori penyakit yang disebabkan oleh dorongan hawa nafsu (ู…َุฑَุถُ ุงู„ุดَّู‡ْูˆَุฉِ).
Kelima penyakit tersebut adalah kefasikan (ุงู„ْูِุณْู‚ُ), sombong (ุงู„ْูƒِุจْุฑُ), zhalim/aniaya (ุงู„ุธُّู„ْู…ُ), kedustaan (ุงู„ْูƒَุฐِุจُ), dan banyak maksiat (ูƒَุซْุฑَุฉُ ุงู„ْู…َุนَุงุตِูŠ).

✨Mari kita lanjutkan kembali pembahasan hari ini  kepada kategori penyakit yang kedua yang menjadi penghalang-penghalang dalam mengenal/memahami Allah SWT yaitu penyakit karena *kecurigaan/keragu-raguan (ู…َุฑَุถُ ุงู„ุดُّุจْู‡َุฉِ).*

✨ Jenis pertama dari penyakit ini adalah kebodohan (ุงู„ْุฌَู‡ْู„ُ).


*1. Kebodohan (ุงู„ْุฌَู‡ْู„ُ)*

Secara hakikat, yang dimaksud dengan kebodohan yakni tidak mau memikirkan ayat-ayat Allah Ta’ala, baik ayat-ayat qauliyah (yang tersurat dalam Al Quran) maupun ayat-ayat kauniyah (yang tersirat di seluruh penjuru alam semesta).

๐ŸŒ€Inilah yang menyebabkan terhalangnya manusia dalam mengenal Allah Ta’ala.
Mereka tidak mau menggunakan potensi yang ada pada diri mereka (penglihatan, pendengaran dan hati) untuk memikirkan ayat-ayat Allah Ta’ala, sehingga mereka dicela dalam Al-Qur’an dengan ungkapan,

 ูˆَุงู„َّุฐِูŠู†َ ูƒَุฐَّุจُูˆุง ุจِุขูŠَุงุชِู†َุง ุตُู…ٌّ ูˆَุจُูƒْู…ٌ ูِูŠ ุงู„ุธُّู„ُู…َุงุชِ ۗ

"Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami adalah tuli, bisu dan berada dalam gelap gulita..."  (QS. Al An’aam [6] : 39).

Padahal Allah Ta’ala telah memberikan kesempatan dan umur yang cukup kepada mereka di dunia untuk memikirkan dan merenungkan ayat-ayat-Nya :

 ูˆَู‡ُู…ْ ูŠَุตْุทَุฑِุฎُูˆู†َ ูِูŠู‡َุง ุฑَุจَّู†َุง ุฃَุฎْุฑِุฌْู†َุง ู†َุนْู…َู„ْ ุตَุงู„ِุญًุง ุบَูŠْุฑَ ุงู„َّุฐِูŠ ูƒُู†َّุง ู†َุนْู…َู„ُ ۚ ุฃَูˆَู„َู…ْ ู†ُุนَู…ِّุฑْูƒُู…ْ ู…َุง ูŠَุชَุฐَูƒَّุฑُ ูِูŠู‡ِ ู…َู†ْ ุชَุฐَูƒَّุฑَ ูˆَุฌَุงุกَูƒُู…ُ ุงู„ู†َّุฐِูŠุฑُ ۖ ูَุฐُูˆู‚ُูˆุง ูَู…َุง ู„ِู„ุธَّุงู„ِู…ِูŠู†َ ู…ِู†ْ ู†َ

“Dan mereka berteriak di dalam neraka itu : ‘Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami niscaya kami akan mengerjakan amal yang shaleh berlainan dengan yang telah kami kerjakan’.  Dan apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang cukup untuk berfikir bagi orang yang mau berfikir, dan (apakah tidak) datang kepada kamu pemberi peringatan? Maka rasakanlah (azab Kami) dan tidak ada bagi orang-orang yang zhalim seorang penolong pun.” (QS. Fathir [35] : 37)

▪ Permintaan yang Berulang

Firman Allah SWT dalam QS. Al Baqarah [2] : 118,

ูˆَู‚َุงู„َ ุงู„َّุฐِูŠู†َ ู„َุง ูŠَุนْู„َู…ُูˆู†َ ู„َูˆْู„َุง ูŠُูƒَู„ِّู…ُู†َุง ุงู„ู„َّู‡ُ ุฃَูˆْ ุชَุฃْุชِูŠู†َุง ุขูŠَุฉٌ ۗ ูƒَุฐَٰู„ِูƒَ ู‚َุงู„َ ุงู„َّุฐِูŠู†َ ู…ِู†ْ ู‚َุจْู„ِู‡ِู…ْ ู…ِุซْู„َ ู‚َูˆْู„ِู‡ِู…ْ ۘ ุชَุดَุงุจَู‡َุชْ ู‚ُู„ُูˆุจُู‡ُู…ْ ۗ ู‚َุฏْ ุจَูŠَّู†َّุง ุงู„ْุขูŠَุงุชِ ู„ِู‚َูˆْู…ٍ ูŠُูˆู‚ِู†ُูˆู†َ

"Dan orang-orang yang tidak mengetahui berkata: "Mengapa Allah tidak (langsung) berbicara dengan kami atau datang tanda-tanda kekuasaan-Nya kepada kami?" Demikian pula orang-orang yang sebelum mereka telah mengatakan seperti ucapan mereka itu; hati mereka serupa. Sesungguhnya Kami telah menjelaskan tanda-tanda kekuasaan Kami kepada kaum yang yakin."

ู„َุง ูŠَุนْู„َู…ُูˆู†
= Tidak mengetahui = Bodoh

๐ŸŒ€Karena bodoh, maka mereka meminta sesuatu yang tidak semestinya, yakni : meminta Allah berbicara kepada mereka secara langsung.
Ini adalah permintaan Rafi’ bin Haramalah (seorang nasrani) kepada Rasul saw agar Allah SWT berbicara kepadanya tentang kebenaran kenabian beliau saw.
Ternyata ini bukan permintaan yang baru pada zaman itu; karena orang-orang sebelum mereka pun pernah meminta hal yang serupa.

Kenapa berulang?
Dalam QS. Al Baqarah [2] : 118 diatas, Allah SWT menyatakan dengan ungkapan  ุชَุดَุงุจَู‡َุชْ ู‚ُู„ُูˆุจُู‡ُู…ْ (hati mereka serupa).
Permintaan-permintaan yang tidak sewajarnya itu senantiasa berulang dari masa ke masa oleh kaum yang berbeda dikarenakan hati mereka sama; sama-sama berada dalam pengingkaran kepada Allah SWT karena kebodohannya.


▪ Keterlaluan Bodohnya

Ayat-ayat Allah SWT begitu banyaknya, tapi mereka yang ingkar itu tidak dapat menangkap petunjuk dan kebenaran yang terkandung dalam semua ayat-ayat itu.
→  benar-benar keterlaluan bodohnya.

✨Dalam hakikat iman, standar bodoh atau cerdasnya seseorang itu adalah ma’rifatullaah, yakni sejauh mana seseorang kenal dan faham akan Allah SWT. Semakin ia mengenal dan memahami tentang Allah SWT dengan segala ke-Maha Besaran dan kekuasaan-Nya, maka semakin cerdaslah ia. Semakin seseorang tidak mengenal dan memahami Allah SWT, maka pada hakikatnya semakin bodoh lah ia.
Sebab dengan ma’rifatullah  (mengenal/memahami Allah SWT), maka seseorang akan dapat menjawab dan memahami persoalan-persoalan yang sangat mendasar dalam kehidupan ini:

 ► Dari mana kita datang?
 ► Untuk apa kita datang ke dunia?
 ► Mau kemana setelah dunia ini berakhir?

✨Seorang profesor atau orang-orang yang berlatar belakang akademik tinggi sekali pun, akan dianggap bodoh dalam pandangan keimanan jika ia tidak mengenal dan tidak memahami Allah Ta'ala. Sebagaimana misalnya Abu Jahal yang dikenal cerdas oleh kaumnya pada masa kehidupan masyarakat Quraisy jahiliyah, bahkan ia diberi gelar "Abul-Ahkam" (Bapak yang paling mengerti hukum-hukum), tapi ia tidak mengenal Allah. Bahkan ia kafir; tidak mengimani Allah SWT sedikitpun. Dalam pandangan iman, justru ia adalah orang yang sangat-sangat bodoh.


▪ Mengenal Diri

Para ulama berkata,

ู…َู†ْ ุนَุฑَูَ ู†َูْุณَู‡ُ ุนَุฑَูَ ุฑَุจَّู‡ُ

"Siapa yang mengenal dirinya, ia akan mengenal Tuhannya.”

Oleh karena itu, Allah Ta'ala mengingatkan kita agar selalu melihat diri kita sendiri.

Allah Ta'ala berfirman,

 ูˆَูِูŠ ุฃَู†ْูُุณِูƒُู…ْ ۚ ุฃَูَู„َุง ุชُุจْุตِุฑُูˆู†َ

"Dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan ?" (QS. Adz Dzaariyat [51] : 21)

✨Maka hendaklah dalam diri kita ini kita selalu memperhatikan, memikirkan, dan merenungkan segenap proses dan kejadian, diantaranya yang amat penting:

► Proses penciptaan
► Proses kelahiran
► Proses pertumbuhan dari lahir, kecil, hingga dewasa dan akhirnya mati.
Yang kesemuanya itu penuh dengan segala keajaiban yang menunjukkan kekuasaan dan keMaha Besaran Allah SWT.

✨ *Maka fahamlah kita, bahwa kebodohan akan menghalangi kita dari mengenal dan memahami allah SWT* ✨


Wallahu a'lam bishshowab...

Bersambung..

๐ŸŒผ๐ŸŒฟ๐Ÿ๐ŸŒฟ๐ŸŒผ๐ŸŒฟ๐Ÿ๐ŸŒฟ๐ŸŒผ

Dipersembahkan oleh:
www.manis.id

๐Ÿ“ฒSebarkan! Raih pahala
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Ikuti Kami di:
๐Ÿ“ฑ Telegram : https://is.gd/3RJdM0
๐Ÿ–ฅ Fans Page : https://m.facebook.com/majelismanis/
๐Ÿ“ฎ Twitter : https://twitter.com/majelismanis
๐Ÿ“ธ Instagram : https://www.instagram.com/majelismanis/
๐Ÿ•น Play Store : https://play.google.com/store/apps/details?id=id.manis
๐Ÿ“ฑ Join Grup WA : http://bit.ly/2dg5J0c

0 Response to "Penghalang-penghalang mengenal Allah (Keragu-raguan) _ lanjutan "

Post a Comment

NASEHAT HARI INI