Jangan Biarkan Kotamu Terkepung

Kisah Pilu Sarajevo, Terkepung Sepanjang Tahun 1992-1995

Kemarin, 5 April 1992, dua puluh empat tahun yang lalu.. Kota Sarajevo, Bosnia Herzegovina, mulai dikepung oleh Tentara Republik Srpska, dan baru berakhir setelah 1425 hari. Sebuah kepungan yang 3 kali lebih panjang daripada pengepungan Jerman atas kota Stalingrad atau setahun lebih lama daripada kepungan atas kota Leningrad pada Perang Dunia Kedua.

Lesson #1: jangan pernah mengecilkan kemampuan lawan, apalagi seperti Serbia yang telah memendam kebencian yang kesumat sejak peristiwa Sırp Sındığı 1364.

Kekuatan militer Serbia yang berada di dalam wilayah Bosnia Herzegovina mengerahkan 13 ribu personil dengan berbagai senjata untuk menguasai perbukitan di sekeliling ibukota itu. Pasukan Armija Republike Bosna i Hercegovine (ARBiH) sebenarnya memiliki 70 ribu personil di dalam kota Sarajevo yang terkepung; namun kepemimpinan yang lemah, serta pelatihan dan persenjataan yang sangat minim sejak memisahkan diri dari Yugoslavia menyebabkan mereka tak mampu mematahkan kepungan Serbia.

Lesson #2: jumlah yang banyak menjadi kurang bermanfaat tanpa kepemimpinan yang kuat, pelatihan yang terbatas, serta kelengkapan teknologi yang minim.

Penduduk kota Sarajevo mengalami korban sebanyak hampir 14 ribu jiwa, diantaranya terdapat 6 ribu lebih dari personil militer. Sedangkan, pasukan Srpska mengalami sedikit di atas 2 ribu korban.

Lesson #3: jangan pernah menyerah dalam kondisi tergenting sekalipun.

Kemarin, lewati jam dua satu, Depok
5 April 2016

Pemateri: Ustadz Agung Waspodo, SE, MPP

NASEHAT HARI INI