Nasihat Hati

📚 MOTIVASI

📝 Pemateri: Ustadzah Rochma Yulika

☘Apakah hati sudah terpaut dengan Al Quran?
Apakah hati lebih cenderung pada jalan kebenaran?
Apakah hati sudah tertambat pada keistiqamahan?

🌹Atau...
Hati yang lebih condong pada kemungkaran
Hati yang lebih memilih jalan kesesatan
Hati yang lebih menyukai belenggu setan?

☘Tak dirasai perilaku mulai tercela
Tak disadari kata-kata berbalut dusta
Tak dipungkiri hidup pun tak lagi bermakna

🌹Kala diri tak rindu sajadah
Kala diri mulai malas bertilawah
Kala diri berhasrat meninggalkan dakwah

☘Apa yang akan kita persembahkan?
Tak ada catatan amal kebaikan
Tak punya pahala yang jadi bekalan
Hingga saatnya di yaumul mizan

🌹Tergugu di ujung hari
Tak tau akan nasib diri
Bila akhlak tak segera diperbaiki

☘Bila nafas masih bisa dihela
Berharap ada kesempatan kedua
Menyadari segala khilaf dan alpa.

🌹Hingga perjalanan ini berakhir
Ada karya yang sudah kita ukir
Dan mendapat pahala yang sentiasa mengalir.
Berharap mulia di akhir masa

☘Mendapat surga sebagai balasannya
Hidup kekal di alam baka
Bahagia pun dirasa hingga di Surga

🌹 *Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyyah* berkata:

_“Orang yang mencintai dunia (secara berlebihan) tidak akan lepas dari tiga (macam penderitaan):_

_1.Kekalutan (pikiran) yang selalu menyertainya,_
_2. Kepayahan yang tiada henti, dan_
_3. Penyesalan yang tiada berakhir._

☘Hal ini dikarenakan orang yang mencintai dunia (secara berlebihan) jika telah mendapatkan sebagian dari (harta benda) duniawi maka nafsunya (tidak pernah puas dan) terus berambisi mengejar yang lebih daripada itu.

🌹Sebagaimana dalam hadits yang shahih *Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam* bersabda,
_“Seandainya seorang manusia memiliki dua lembah (yang berisi) harta (emas) maka dia pasti (berambisi) mencari lembah harta yang ketiga“_
[HR al-Bukhari (no. 6072) dan Muslim (no. 116)].
[“Igaatsatul lahfaan” (1/37)]

☘Begitu juga seperti halnya nasihat *Ibnu Athaillah Al Iskandari*
_"Bagaimana mungkin qalbu akan bersinar, sedangkan bayang-bayang dunia masih terpampang di cerminnya? Bagaimana mungkin akan pergi menyongsong Ilahi, sedangkan ia masih terbelenggu nafsunya? Bagaimana mungkin akan bertamu ke hadirat Nya. Sedangkan ia belum bersuci dari kotoran kelalaiannya? Bagaimana mungkin diharapkan dapat menyingkap berbagai rahasia, sedangkan ia belum bertobat atas kekeliruannya."_

Wallahu A'lam.

0 Response to "Nasihat Hati"

Post a Comment

NASEHAT HARI INI