Mereka Para Penista Allah Ta'ala

📒 Al-Qur'an - MFT

📝 Ustadz Farid Nu'man Hasan

回● Mari kita gunakan paradigma Al-Quran.., paradigma Islam.., bukan paradigma yang lain..

■● Saat Allah ﷻ katakan:

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَد

Katakanlah: "Dia-lah Allah, Yang Maha Esa." (QS. Al-Ikhlas: 1)

◈• Tapi ada manusia yang mengatakan bahwa Allah ﷻ adalah salah satu di antara tiga.., penistaan bukan namanya?

◈• Allah ﷻ jawab dengan tegas tuduhan mereka dengan firman-Nya:

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ ثَالِثُ ثَلَاثَةٍ وَمَا مِنْ إِلَهٍ إِلَّا إِلَهٌ وَاحِدٌ وَإِنْ لَمْ يَنْتَهُوا عَمَّا يَقُولُونَ لَيَمَسَّنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

"Sesungguhnya kafirlah orang-orang yang mengatakan: "Bahwasanya Allah salah satu dari yang tiga", padahal sekali-kali tidak ada Tuhan selain dari Tuhan Yang Esa. Jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu, pasti orang-orang yang kafir diantara mereka akan ditimpa siksaan yang pedih." (QS. Al-Maidah: 73)

■● Saat Allah ﷻ katakan:

لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ

"Dia tiada ber-anak dan tidak pula diperanakkan." (QS. Al-Ikhlas: 3)

◈• Tapi ada manusia yang katakan Allah itu punya anak.., penistaan bukan namanya?

◈• Ini mengada-ada atas nama Allah ﷻ, dan Allah ﷻ telah tegas terhadap mereka:

 تَكَادُ السَّمَاوَاتُ يَتَفَطَّرْنَ مِنْهُ وَتَنْشَقُّ الْأَرْضُ وَتَخِرُّ الْجِبَالُ هَدًّا   أَنْ دَعَوْا لِلرَّحْمَنِ وَلَدًا  وَمَا يَنْبَغِي لِلرَّحْمَنِ أَنْ يَتَّخِذَ وَلَدًا

"Hampir-hampir langit pecah karena ucapan itu, dan bumi belah, dan gunung-gunung runtuh, karena mereka mengklaim Allah Yang Maha Pemurah mempunyai anak. Dan tidaklah layak bagi Tuhan Yang Maha Pemurah mempunyai anak." (QS. Maryam: 90-92)

◈• Oleh karena itu, ini merupakan penistaan tertinggi menurut Al-Quran. Bukan manusia dan malaikat yang mereka gunjingkan, tapi Allah ﷻ yang mereka gunjingkan dengan menyebutnya dengan sesuatu yang sama sekali tidak pantas bagi-Nya.

◈• Oleh karena itu, dikisahkan tentang Imam Ahmad bin Hambal Rahimahullah sebagai berikut:

كان الامام أحمد بن حنبل- رحمه الله – إمام أهل السنة إذا نظر إلى نصراني أغمض عينيه، فقيل له في ذلك، فقال- رحمه الله -: ” لا أقدرُ أن أنظر إلى من افترى على الله وكذب عليه !”

⇨ Dahulu Imam Ahmad bin Hanbal Rahimahullah  (Imam Ahlus Sunnah) apabila beliau melihat seorang Nashrani maka beliau memejamkan kedua matanya. Kemudian, dia ditanyakan hal itu (mengapa beliau berbuat demikian).

⇨ Beliau menjawab, "Aku tidak sanggup untuk memandang orang  yang telah berdusta terhadap Allah dan  berbohong atas namaNya."

⇨ (Imam Ibnu Abi Ya'la, Thabaqat Al-Hanabilah, 1/10. Tahqiq: Syaikh Muhammad Hamid Al-Faqiy. Darul Ma'rifah. Beirut)

◈• Demikian. Wallahu A'lam

0 Response to "Mereka Para Penista Allah Ta'ala"

Post a Comment

NASEHAT HARI INI