Pionir Aplikasi Teknologi Syuhada Kedirgantaraan Khilafah

Pemateri: *Ustadz Agung Waspodo, SE, MPP*

Pernah ke Damaskus dan Ziarah ke Pusara Sultan Shalahuddin al-Ayyubi? Pernah Melihat Tiga Kuburan Bersimbol Turki Utsmani di Dekatnya?

Begini ceritanya.. ketiga jenazah yang dikuburkan di dalam kompleks pusara sultan Shalahuddin al-Ayyubi itu bukan sembarangan tentunya. Mereka adalah Letnan Laut (Bahriye Yuzbaşısı) Fethi Bey, Letnan Satu Artileri (Topçu Mülazım-ı Ula) Sadık Bey, dan Letnan Dua Artileri (Topçu Mulazım-ı Saniye) Nuri Bey.

💡 *Lesson #1* jadilah syahid, insyaaAllah dekat dengan  para syuhada.

Mereka bertiga adalah pionir angkatan udara Turki Utsmani yang ditugaskan untuk terbang dari İstanbul ke perbatasan Mesir untuk mengintai persiapan Sekutu menjelang meletusnya Perang Dunia Pertama.

💡 *Lesson #2* Kaum Muslimin harus menguasai setiap matra kemiliteran.

Namun takdir menentukan lain, pada etape ke-10 dari misi panjangnya tersebut terjadi kesalahan teknis yang menyebabkan kedua pesawat yang mereka tumpangi jatuh. Pesawat pertama, Blériot XI, yang dipiloti oleh Fethi Bey dan navigator Sadık Bey jatuh tidak jauh dari Danau Tiberias, 27 Februari 1914.

💡 *Lesson #3* perhitungkan risiko dan siapkan perbekalan, namun serahkan dirimu kepada Allah dengan sepenuh hati.

Pesawat kedua, Deperdussin B, yang dipiloti İsmail Hakki Bey dan navigator Nuri Bey yang meneruskan penerbangan pengintaian jatuh karena sebab teknis di laut Mediterranean tak jauh dari pantai kota Jaffa, 11 Maret 1914. Hanya Nuri Bey yang wafat dalam kecelakaan ini.

💡 *Lesson #4* syahidnya rekan seperjuangan tidak boleh menyurutkan, justru mengobarkan, semangat juang.

Turki Utsmani mengumumkan perang pada bulan November 1914 kepada pihak Sekutu setelah banyak keputusan politik dunia dan pertimbangan regional. Para syuhada dirgantara telah memberikan teladan sebelum pecah perang dunia tersebut.

Setelah dishalatkan di Masjid Umayyah di Damaskus, mereka bertiga dimakamkan di tempat terhormat tersebut sebagai bentuk penghargaan tinggi kepada ketiga pionir penerbangan dalam sejarah Dunia Islam.

💡 *Lesson #5* monumen maupun prasasti kepahlawanan adalah untuk menyemangati mereka yang masih hidup dan berjuang; adapun para syuhada sudah mendapatkan tempat yang layak disisiNya.

Mereka diantar dengan kawalan militer dan penghormatan tinggi dari penduduk yang memadati lokasi pekuburan. Mereka berdua adalah syuhada pertama dari angkatan udara, sebuah cabang angkatan perang yang masih baru dalam teknologi dunia.

Tugu peringatannya juga dibangun di distrik Fatih di kota İstanbul pada 2 April 1914 dan baru selesai pada tahun 1916. Tugu tersebut dikenal sebagai Monumen Syuhada Penerbangan (Aviation Martyr's Monument) yang awalnya disebut "Tayyare Şehitleri Abidesi" lalu diubah pada menjadi "Hava Şehitleri Anıtı."

💡 *Lesson #6* bumi Syam adalah tanah yang bersimbah darah para syuhada; tidak ada tempat untuk pemimpin syi'ah Nusairiyah di sana.

❔ Jika terobosan teknologi dan aplikasinya dalam berbagai bidang ilmu terapan merupakan sesuatu yang Islami maka Turki Utsmani sudah memulainya. Apakah kita juga?