Meneladankan Diri Untuk Menjadi Cermin Yang Terbaik

Pemateri: USTADZAH ROCHMA YULIKA

Menjadikan diri lebih baik sebuah keniscayaan.
Berkaca pada nurani menjadi kewajiban.
Lantaran bersihnya nurani yang mampu menggerakkan laku untuk memperbaiki diri.

Menjadi baik bukan sekedar mengantarkan sosok muslimah menjadi pribadi yang penuh harga diri di mata manusia, lebih dari itu ada tujuan jangka panjang yakni kehidupan ukhrowi yang tak bertepi.

Belajar dari kisah yang menyejarah di masa lalu bisa membangkitkan semangat untuk berusaha menjadikan hari ini lebih baik dari kemarin, dan berharap esok kan raih cita gemilang dalam mengukir sejarah hidupnya.

Menjadi muslimah yang dikenal sepanjang sejarah tak selalu lurus dalam menjalani hidupnya. Terkadang ada sandungan, ada aral melintang, ada ujian, dan Allah memberi kesempatan untuk berbuat salah.
Bukan sekedar peristiwa yang menjadikannya bersalah, namun perjuangannya untuk bangkit dari keterpurukan, dari kejahilan, dan bangkit dari kesalahan itu yang bisa kita jadikan teladan untuk menjalani kehidupan.

Tak ada gading yang tak retak. Tak ada satu pun manusia yang sempurna, hanya Rasulullah yang mulia yang terjaga dari dosa hingga gelar Al Ma’shum melekat pada beliau.

Banyak wanita di sekeliling Nabi, mereka sebelumnya menjadi musuh Islam, menghina Rasulullah hingga akhirnya menjadi teladan kebaikan hingga akhir zaman.

Tersebutlah wanita shalihah yang kisahnya cukup mengesankan dan menjadi sarana belajar bagi kita untuk lebih berhati-hati. Ummu Banin namanya. Ummu Banin sendiri adalah putri dari Abdul Azis bin Marwan serta saudara wanita dari Umar bin Abdul Azis.

Umar bin Abdul Azis sendiri adalah salah satu pemimpin, salah satu khalifah teladan sepeninggal Khulafaur Rasyidin.
Tak banyak sejarawan yang menuliskan sejarah hidupnya. Namun sekelumit berkisah tentangnya berharap bisa menjadikannya contoh untuk berhati-hati dalam berkata-kata. Ummu Banin yang shalihah tanpa menyadari telah menunjukkan sikap kesombongan.

Dikisahkan dari Marwan bin Muhammad bahwa Azzah sahabat Kutsayyir pernah datang menghadap kepada Ummu Banin.

Bermula dari pertemuannya dengan seorang wanita muda yang bernama Azzah dan sahabat laki-lakinya. Setiap kali Kutsayyir bertemu dengan Azzah selalu saja berdendang sebuah syair bahwa hutang itu wajib dibayar.

Mendengar dendangan syair itu Azzah selalu murung hingga kemurungannya diketahui Ummu Banin. Dengan rasa penasaran Ummu Banin bertanya kepada Azzah dan meminta Azzah bercerita.

Akhirnya Azzah menceritakan maksud dari sindiran tentang hutang tersebut bahwa dulu pernah berjanji bersedia dicium Kutsayyir, lantas Kutsayyir setiap bertemu Azzah selalu saja menagihnya. Tetapi Azzah menolak dan takut berdosa.

Mendengar penuturan itu, Ummu Banin spontan terlontar kata-kata geram dengan cerita itu. “Tepatilah janjimu kepadanya dan akulah yang akan menanggung dosanya,” kata Ummu Banin.

Tak seberapa lama, Ummu Banin merenungi kata-katanya. Ummu Banin pun segera menginterospeksi diri atas perkataannya. Ia memohon ampun kepada Allah SWT atas kesombongannya.

Ketakutan akan hari akhir yang membuat Ummu Banin menyegerakan pertaubatan atas khilaf selintas lepas. Lantaran sekecil apa pun kesombongan, tak kan pernah berhak untuk menginjakkan kaki di Surga.

Semoga Allah senantiasa menjaga kita dari perilaku takabur dan merasa tinggi hati. Astagfirullah.....

Jika kita lihat kesalahan Ummu Banin tak seberapa besar. Lantaran pemahaman yang mendalam terhadap dienul Islam maka Ummu Banin untuk menunjukkan kesungguhan taubatnya, beliau membebaskan 40 budak. “Ya Allah, mengapa tidak bisukan saja mulutku ini ketika mengatakan hal itu,” pintanya dalam tobat.

Tekun Beribadah. Dalam menjalani kehidupan selanjutnya, Ummu Banin kian tekun dalam beribadah. Ummu Banin selalu meninggalkan peraduannya guna menunaikan shalat sepanjang malam.
Setiap hari jumat, ia selalu keluar rumah dengan membawa sesuatu di atas punggung kudanya kemudian diberi-berikannya kepada fakir miskin.

Tidak jarang pula Ummu Banin mengundang para wanita ahli ibadah untuk berkumpul di rumahnya kemudian menggelar pengajian membahas keagamaan. “Setiap manusia pasti akan membutuhkan sesuatu, sedangkan aku akan menjadikan kebutuhanku itu menjadi sebuah pengorbanan dan pemberian.
Demi Allah, silaturrahmi bagiku lebih menarik daripada makanan selezat apapun,” tuturnya kepada para wanita lainnya.

Hingga akhir hayatnya, Ummu Banin selalu berbuat kebaikan.

Semoga Allah SWT senantiasa mencurahkan rahmat-Nya kepada Ummu Banin, salah seorang Wanita Teladan dalam Sejarah Islam.

Sahabat Surgaku.....
Merawat jiwa, mengolah pribadi, menjaga perilaku, dan menata hati seyogyanyalah ada dalam pribadi-pribadi muslimah.

Selalu berada dalam orbit keshalihan, selalu menjaga keistiqamahan, dan menjadikan orang-orang beriman menjadi kawan.

Berhati-hati hingga tak menjadi hamba-hamba yang melampaui batas. Lantaran Allah swt mengingatkan pada kita dalam firman-Nya, “Katakanlah Wahai hamba-hamba Ku, yang telah melampaui batas dalam berbuat dosa jangan berputus asa dari kasih sayang Allah, sungguh Allah Maha Mengampuni semua dosa, dan sungguh Allah Maha pengampun dan berkasih sayang” (QS Azzumar 53)

Mari kita pelihara dan tingkatkan taqwa kita.
Mari kita bersegera memantaskan diri menjadi hamba-Nya.

Sudah seberapakah amalan yang kita bawa? Seberapa khusyu’ kita menghamba? Seberapa banyak waktu kita untuk memperjuangkan diin mulia?

Atau kita lebih sering berpacu dengan waktu untuk urusan yang tak tentu. Mengejar yang fana hingga lupa yang baka. Mengejar dunia saja hingga lupa akhiratnya.

Sisa hidup kita tak seberapa lama. Bersyukur karena Allah masih beri kesempatan kita untuk mengumpulkan bekal. Menyibukkan diri pada amal-amal kebaikan.

Waktu terus melaju, hari-hari pun berlalu, tanpa terasa kita sudah berada di ujung kehidupan. Sejenak menakar iman,  sesaat kita melintasi kehidupan, dan selamanya kita hidup dalam keabadian. Maka tugas kita untuk meneladankan diri bagian dari kebutuhan.

Ustadz Hasan Al Bisri menasihati kita,”Waktu adalah kehidupan, menyia-nyiakan waktu berarti menyia-nyiakan kehidupan.” Usia kita tak terukur, tanpa kita tau kapan saatnya harus tidur di dalam kubur. Jika peluang hidup masih ada bergegas membuat karya.

Seperti halnya sosok-sosok muslimah yang jauh mendahului kita.
Ibunda Khadijah RA yang kesantunan pribadinya bisa dijadikan teladan sepanjang masa. Ibunda Aisyah RA yang kecerdasannya terekam dalam sejarah melalui karya-karyanya.

Berguru dari kisah di masa lalu hingga berusaha memperjuangkan asa tak kenal jemu. Saatnya kita ambil peran untuk menegakkan peradaban. Menjunjung nilai-nilai Islam hingga kembali raih kejayaan.

Mengembalikan eksistensi muslimah di akhir jaman adalah tugas kita. Sejauh mana diri telah berbuat untuk agama ini. Apakah kita masih sering memilih terlena hingga waktu tersia-sia. Atau kita segera beranjak dan berlari mengusung panji-panji untuk menyongsong kemenangan. Tak hanya jadi penonton tapi mampu mengambil peran untuk tegaknya sebuah kejayaan.
Mengembalikan kejayaan Islam, menampilkan sosok-sosok muslimah di akhir zaman.

Muslimah yang bisa seperti khadijah, yang pandai berdagang, menjadi pengusaha sukses sementara hidupnya tak jauh dari naungan Al Quran.

Serupa Aisyah yang menggeluti bidang keilmuan. Sosok aisyah yang menjadi tempat bertanya bagi sesiapa. Selayaknya zainab binti Khuzaimah yang menjadi umul masakin. Berperan banyak di masyarakat untuk melayani, untuk membantu menolong fakir miskin.

Adalah tugas kita sebagai muslimah mengisi hidup dengan banyak peran yang dilakukan. Membentuk keluarga sakinah, mendidik anak-anak menjadi shalih dan shalihah, dan berbuat banyak untuk melayani masyarakat. Mampu menjadikan setiap episode hidupnya menjadi lebih bermakna dan bermanfaat bagi sesama.
Sosok yang mengajarkan, sosok yang meneladankan, dan sosok yang meninggalkan jejak kebaikan sepanjang sejarah hidupnya.

Sahabat Surgaku...
Kemarin adalah sejarah, hari ini adalah anugerah, esok berharap berkah.
Kemarin jadi tempat berkaca, hari ini saatnya berkarya, dan esok berharap kan raih asa.
Kemarin  bisa dijadikan pelajaran, hari ini kerja keras kan jadi kawan, dan esok kan raih kesuksesan.

Apa yang berlalu bisa kita jadikan guru untuk ditiru. Apa yang terlewat bisa kita jadikan nasihat.

Meneladankan diri, menampilkan sosok muslimah sejati. Tak silau karena pujian tak galau lantaran beratnya ujian. Tetap berkarya meski langkah menuju kehadapan tak mundur selangkah pun dari jalan Tuhan.

Perjalanan membangun peradaban memang membutuhkan waktu yang
panjang dan melelahkan. Tak sekedar harta, jiwa,  raga, dan waktu tersita untuk memperjuangkannya. Banyak yang harus kita korbankan lantaran kecintaan kita kepada Allah.

Terkadang kita terengah-engah untuk melangkah hingga tujuan. Terkadang pula terseok-seok mengikuti lajunya derap langkah kafilah dakwah. Kadang pula tersandung, terjatuh, terluka dan aral yang melintang menghadang perjalanan kita.

Namun bagaimana pun kita harus tetap teguh pendirian untuk tetap semangat mengeksistensikan diri di jalan dakwah ini.

Imam Syafi’i menasihati kita,” Jika sudah berada di jalan Allah maka melesatlah dengan kencang. Jika sulit, maka tetaplah berlari meski kecil langkahmu. Bila engkau lelah, berjalanlah menghela lapang. Dan bila semua tak mampu kau lakukan, tetaplah maju terus meski merangkak perlahan. Janganlah pernah mundur dari jalan Allah.”

Sahabat Surgaku.....
Bergeraklah agar tubuh tak kaku.
Bertuturlah agar lidah tak kelu.
Berpikirlah agar otak tak beku.
Beramallah agar hidup lebih terasa syahdu.
Berjuanglah agar terukir namamu.
Berdakwakahlah tanpa kenal jemu.
Berharap tinggal di surga yang dirindu.

Demi Allah, dunia dibanding dengan akhirat ibarat seseorang yang mencelupkan jarinya ke laut. Yang tersisa di jarinya itulah kehidupan dunia. (HR Muslim)

Wallahu  A'lam.