Olah Raga Dalam Sunnah

๐Ÿ“† Kamis, 27 Dzulhijjaah 1437 H/ 29 September 2016

๐Ÿ“˜ Ibadah

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu'man Hasan

๐Ÿ“– Olah Raga Dalam Sunnah
============================
๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ

Assalamu'alaikum ustad saya ingin bertanya

Apakah ada olah raga yang disunnahkan oleh Rosulallah saw? Jika ada, Olah raga apa ustad, kalau sunnah berarti mengerjakannya mendapat pahala tentu menyehatkan
Syukron katsir ustad

Jawaban:

Wa 'Alaikumussalam wa Rahmatullah ..., Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu 'Ala Rasulillah wa ba'd:

 Pada dasarnya olah raga apa pun, selama terpenuhi adab-adab Islam adalah baik, dan bisa dinilai ibadah jika diniatkan sebagai upaya menjaga amanah Allah swt yang bernama KESEHATAN.

  Hal ini berdasarkan dalil-dalil umum:

ูŠَุง ุฃَูŠُّู‡َุง ุงู„َّุฐِูŠู†َ ุขู…َู†ُูˆุง ู„َุง ุชَุฎُูˆู†ُูˆุง ุงู„ู„َّู‡َ ูˆَุงู„ุฑَّุณُูˆู„َ ูˆَุชَุฎُูˆู†ُูˆุง ุฃَู…َุงู†َุงุชِูƒُู…ْ ูˆَุฃَู†ْุชُู…ْ ุชَุนْู„َู…ُูˆู†َ

 Wahai orang-orang beriman janganlah kalian khianati Allah, Rasul, dan amanah-amanah yang ada pada kalian. (QS. Al Anfal: 27)

Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Nabi ๏ทบ bersabda:

ุงู„ู…ุคู…ู† ุงู„ู‚ูˆูŠ ุฎูŠุฑ ูˆุฃุญุจ ุฅู„ูŠ ุงู„ู„ู‡ ู…ู† ุงู„ู…ุคู…ู† ุงู„ุถุนูŠู ูˆููŠ ูƒู„ ุฎูŠุฑ

Mu’min yang kuat adalah lebih baik dan lebih dicintai Allah dibanding mu’min yang lemah, dan pada keduanya ada kebaikan. (HR. Muslim No. 2664)

Maka, tidur yang cukup, makan minum yang halal dan sehat, serta olah raga, bisa bernilai ibadah jika diniatkan sebagai penjagaan terhadap amanah kesehatan kita.

*๐Ÿ“Œ Beberapa Olah Raga dan Permainan Yang Disebut dalam As Sunnah*

*1⃣ Olah Raga Bela Diri, Berkuda, dan Pedang*

Secara umum persiapan diri dengan ilmu bela diri dari serangan musuh disebutkan dalam firman Allah ๏ทป :

ูŠَุง ุฃَูŠُّู‡َุง ุงู„َّุฐِูŠู†َ ุขู…َู†ُูˆุง ุฎُุฐُูˆุง ุญِุฐْุฑَูƒُู…ْ ูَุงู†ْูِุฑُูˆุง ุซُุจَุงุชٍ ุฃَูˆِ ุงู†ْูِุฑُูˆุง ุฌَู…ِูŠุนًุง

Wahai orang-orang beriman, bersiap siagalah, dan berangkatlah ke medan tempur baik secara berkelompok atau bersamaan. (QS. An Nisa: 71)

Firman Allah ๏ทป :

ูˆَุฃَุนِุฏُّูˆุง ู„َู‡ُู…ْ ู…َุง ุงุณْุชَุทَุนْุชُู…ْ ู…ِู†ْ ู‚ُูˆَّุฉٍ ูˆَู…ِู†ْ ุฑِุจَุงุทِ ุงู„ْุฎَูŠْู„ِ ุชُุฑْู‡ِุจُูˆู†َ ุจِู‡ِ ุนَุฏُูˆَّ ุงู„ู„َّู‡ِ ูˆَุนَุฏُูˆَّูƒُู…ْ
Dan siap siagakanlah olehmu untuk menghadapi mereka berupa kekuatan yang kamu sanggupi, dan dari kuda-kuda yang tertambat, yang dengannya dapat menggetarkan musuh Allah dan musuh kalian... (QS. Al Anfal: 60)

Firman Allah ๏ทป :

ูˆَุงู„َّุฐِูŠู†َ ุฅِุฐَุง ุฃَุตَุงุจَู‡ُู…ُ ุงู„ْุจَุบْูŠُ ู‡ُู…ْ ูŠَู†ْุชَุตِุฑُูˆู†َ

Dan (bagi) orang-orang yang jika menimpa kepada mereka kezaliman maka mereka membela diri (QS. Asy Syura: 39)

Dari As Sunnah, Imam An Nawawi Rahimahullah menceritakan:

ู‚ูˆู„ู‡ุง ุฑุฃูŠุช ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูŠุณุชุฑู†ูŠ ุจุฑุฏุงุฆู‡ ูˆุฃู†ุง ุฃู†ุธุฑ ุฅู„ู‰ ุงู„ุญุจุดุฉ ูˆู‡ู… ูŠู„ุนุจูˆู† ูˆุฃู†ุง ุฌุงุฑูŠุฉ ูˆููŠ ุงู„ุฑูˆุงูŠุฉ ุงู„ุฃุฎุฑู‰ ูŠู„ุนุจูˆู† ุจุญุฑุงุจู‡ู… ููŠ ู…ุณุฌุฏ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ููŠู‡ ุฌูˆุงุฒ ุงู„ู„ุนุจ ุจุงู„ุณู„ุงุญ ูˆู†ุญูˆู‡ ู…ู† ุขู„ุงุช ุงู„ุญุฑุจ ููŠ ุงู„ู…ุณุฌุฏ

Ucapan ‘Aisyah:  “Aku melihat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menutupi aku dengan selendangnya, saat itu aku menyaksikan orang-orang Habsyah (Etiopia) yang sedang bermain-main, dan saat itu aku masih remaja, dalam riwayat lain- mereka bermain dengan alat-alat perang mereka di masjid Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.”Pada kisah ini menunjukkan bolehnya memainkan senjata dan  alat-alat perang lainnya di dalam masjid. (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 6/184)

Lalu dalam riwayat Abu Daud No. 4080. dan At Tirmidzi No. 1784, bahwa Nabi pernah bergulat dengan Abu Rukanah.

Semua nash ini, menunjukkan bahwa kemampuan membela diri, baik berupa dengan belajar bela diri, bergulat, berlatih kuda, dan pedang  adalah disebutkan baik secara tersurat dan tersirat. Hal ini bukan semata-mata olah raga, ketangkasan, dan permainan, tapi merupakan bagian dari I’dadul Jihad (persiapan jihad) bagi kaum muslimin.

*2⃣ Memanah, Tombak, atau yang semisal*

Mush’ab bin Sa’ad, dari ayahnya, dia memarfu’kan, katanya:

ุนَู„َูŠْูƒُู…ْ ุจِุงู„ุฑَّู…ْูŠِ ูَุฅِู†َّู‡ُ ุฎَูŠْุฑٌ ุฃَูˆْ ู…ِู†ْ ุฎَูŠْุฑِ ู„َู‡ْูˆِูƒُู…ْ

Hendaknya kalian melempar (Ar Ramyu) karena itu adalah permainan terbaik bagi kalian atau di antara yang terbaik. (HR. Al Bazzar dalam Musnadnya No. 1146, Ath Thabarani dalam Al Awsath No. 2049)

Imam As Suyuthi mengatakan shahih. (Al Jaami’ Ash Shaghiir No. 5524-5525)

Imam Al Haitsami mengatakan: “Para perawi Al Bazzar  adalah perawi kitab Ash Shahih, kecuali Hatim bin Al Laits, dia terpercaya. Dem

Demiikian juga para perawi Ath Thabarani.” (Majma’ Az Zawaid No. 9382)

Syaikh Al Albani menshahihkan pula. (Shahihul Jami’ No. 4065, Ghayatul Maram No. 381, dan kitabnya yang lain).

Imam Al Munawi mengatakan: shahih. (At Taysiir bi Syarhil Jaami’ Ash Shaghiir, 2/274)

Imam Abdurrauf Al Munawi Rahimahullah berkata:

(ุนู„ูŠูƒู… ุจุงู„ุฑู…ูŠ) ุจุงู„ุณู‡ุงู… (ูุฅู†ู‡ ุฎูŠุฑ ู„ู‡ูˆูƒู…) ุฃูŠ ุฎูŠุฑ ู…ุง ู„ู‡ูˆุชู… ุจู‡

(Hendaknya kalian melempar) yakni dengan PANAH, (karena itu adalah permainan terbaik bagi kalian) yaitu sebaik-baiknya permainan yang kalian lakukan. (Faidhul Qadir, 4/448)

Maka, di zaman ini bisa dianalogikan dengan olah raga melempar lainnya, seperti tombak (lempar lembing), tolak peluru, dan menembak, karena prinsipnya sama, bahwa semuanya ada upaya melempar.  

*3⃣ Berenang*

Ada hadits yang menyebutkan secara khusus:

ุนู„ู…ูˆุง ุจู†ูŠูƒู… ุงู„ุณุจุงุญุฉ ูˆุงู„ุฑู…ูŠ

  “Ajarkan anak-anak kalian dengan berenang dan memanah.”

Imam As Sakhawi mengatakan: “Diriwayatkan oleh Ibnu Mandah dalam Ma’rifah, dan Ad Dailami dari hadits Bakr bin Abdillah bin Ar Rabi’ Al Anshari, sanadnya dhaif, tetapi hadits ini punya syahid (penguat).” (Maqashid Al Hasanah No. 708)

Dari Mak-huul, katanya:

ุฃู† ุนู…ุฑ ุจู† ุงู„ุฎุทุงุจ ูƒุชุจ ุฅู„ู‰ ุฃู‡ู„ ุงู„ุดุงู… ุฃู† ุนู„ู…ูˆุง ุฃูˆู„ุงุฏูƒู… ุงู„ุณุจุงุญุฉ ูˆุงู„ุฑู…ู‰ ูˆุงู„ูุฑูˆุณูŠุฉ

Bahwa Umar bin Al Khathab menulis surat buat penduduk Syam: “Ajarkan anak-anak kalian berenang, memanah, dan berkuda.” (Kanzul ‘Ummal No. 11386)

Memanah, berkuda, dan berenang dinilai BUKAN HAL YANG MELALAIKAN, bukan semata-mata permainan, selama tidak meninggalkan hal yang lebih wajib.

Nabi ๏ทบ bersabda:

ูƒู„ ุดูŠุก ู„ูŠุณ ู…ู† ุฐูƒุฑ ุงู„ู„ู‡ ูู‡ูˆ ู„ุนุจ ู„ุง ูŠูƒูˆู† ุฃุฑุจุนุฉ ู…ู„ุงุนุจุฉ ุงู„ุฑุฌู„ ุงู…ุฑุฃุชู‡ ูˆุชุฃุฏูŠุจ ุงู„ุฑุฌู„ ูุฑุณู‡ ูˆู…ุดูŠ ุงู„ุฑุฌู„ ุจูŠู† ุงู„ุบุฑุถูŠู† ูˆุชุนู„ู… ุงู„ุฑุฌู„ ุงู„ุณุจุงุญุฉ

Segala hal selain dzikrullah adalah melalaikan, kecuali empat hal: “Seorang laki-laki yang bercumbu dengan istrinya, berkuda, memanah, dan belajar berenang.” (HR. An Nasa’i dalam As Sunan Al Kubra No. 8889, dari  Jabir bin Abdullah dan Jabir bin Umair)

Syaikh Al Albani mengatakan SHAHIH. (Shahihul Jami’ No. 4534)

Jadi, berkuda, berenang, bergulat, pedang, memanah dan semisahnya, merupakan olah raga yang sunah mubahah (boleh), dan bisa menjadi mustahabbah (dianjurkan) jika diniatkan untuk ibadah dan persiapan jihad.

Sekian. Wallahu A’lam

๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐ŸŒบ๐Ÿƒ


Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

๐Ÿ“ฒSebarkan! Raih pahala
============================
Ikuti Kami di:
๐Ÿ“ฑ Telegram : https://is.gd/3RJdM0
๐Ÿ–ฅ Fans Page : https://m.facebook.com/majelismanis/
๐Ÿ“ฎ Twitter : https://twitter.com/grupmanis
๐Ÿ“ท Instagram : https://www.instagram.com/majelismanis/
๐Ÿ•น Play Store : https://play.google.com/store/apps/details?id=id.manis