Langkah-Langkah Nabi Salallahu ‘Alaihi Wassalam Dalam Memerangi Kekerasan Terhadap Perempuan Di Dalam Rumah Tangga

๐Ÿ“† Sabtu, 3 Dzulqo'dah 1437H / 06 Agustus 2016

๐Ÿ“š *KELUARGA & TARBIYATUL AULAD*

๐Ÿ“ Pemateri: *Ustadzah Dra. Indra Asih*

๐Ÿ“ *Langkah-Langkah Nabi Salallahu ‘Alaihi Wassalam Dalam Memerangi Kekerasan Terhadap Perempuan Di Dalam Rumah Tangga*

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ ๐ŸŒท

ูˆَุนَุงุดِุฑُูˆู‡ُู†َّ ุจِุงู„ْู…َุนْุฑُูˆูِ

“Dan bergaullah dengan mereka secara patut.” (QS. An Nisa’: 19).

Pergauli istri dengan cara yang patut adalah mempergauli istri dengan baik dengan tutur kata dan sikap. Cara yang patut yang dimaksud adalah dengan bersahabat yang baik, dengan tidak menyakiti istri, serta berbuat baik padanya. Termasuk dalam bergaul dengan cara yang baik adalah memberi nafkah dan memberi pakaian. Hendaknya suami mempergauli istrinya dengan cara yang baik sebagaimana yang ia inginkan pada dirinya sendiri.

Memperlakukan istri beda sekali dengan memperlakukan pria. Karena istri diciptakan dari tulang rusuk dan sifatnya seperti itu pula.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ุงุณْุชَูˆْุตُูˆุง ุจِุงู„ู†ِّุณَุงุกِ ، ูَุฅِู†َّ ุงู„ْู…َุฑْุฃَุฉَ ุฎُู„ِู‚َุชْ ู…ِู†ْ ุถِู„َุนٍ ، ูˆَุฅِู†َّ ุฃَุนْูˆَุฌَ ุดَู‰ْุกٍ ูِู‰ ุงู„ุถِّู„َุนِ ุฃَุนْู„ุงَู‡ُ ، ูَุฅِู†ْ ุฐَู‡َุจْุชَ ุชُู‚ِูŠู…ُู‡ُ ูƒَุณَุฑْุชَู‡ُ ، ูˆَุฅِู†ْ ุชَุฑَูƒْุชَู‡ُ ู„َู…ْ ูŠَุฒَู„ْ ุฃَุนْูˆَุฌَ ، ูَุงุณْุชَูˆْุตُูˆุง ุจِุงู„ู†ِّุณَุงุกِ
“Berbuat baiklah pada para wanita. Karena wanita diciptakan dari tulang rusuk. Yang namanya tulang rusuk, bagian atasnya itu bengkok. Jika engkau mencoba untuk meluruskannya (dengan kasar), engkau akan mematahkannya. Jika engkau membiarkannya, tetap saja tulang tersebut bengkok. Berbuat baiklah pada para wanita.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Sehingga istri tidak boleh dikasari dengan memukulnya di wajah.

Dari Mu’awiyah bin Jaydah, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ูˆَู„ุงَ ุชَุถْุฑِุจِ ุงู„ْูˆَุฌْู‡َ ูˆَู„ุงَ ุชُู‚َุจِّุญْ ูˆَู„ุงَ ุชَู‡ْุฌُุฑْ ุฅِู„ุงَّ ูِู‰ ุงู„ْุจَูŠْุชِ

“Dan janganlah engkau memukul istrimu di wajahnya, dan jangan pula menjelek-jelekkannya serta jangan melakukan hajr (mendiamkan istri) selain di rumah” (HR. Abu Daud).

Sebagaimana dikatakan oleh istri tercinta Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha bahwa beliau bersabda,

ู…َุง ุฑَุฃَูŠْุชُ ุฑَุณُูˆู„َ ุงู„ู„َّู‡ِ -ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…- ุถَุฑَุจَ ุฎَุงุฏِู…ุงً ู„َู‡ُ ู‚َุทُّ ูˆَู„ุงَ ุงู…ْุฑَุฃَุฉً ู„َู‡ُ ู‚َุทُّ ูˆَู„ุงَ ุถَุฑَุจَ ุจِูŠَุฏِู‡ِ ุดَูŠْุฆุงً ู‚َุทُّ ุฅِู„ุงَّ ุฃَู†ْ ูŠُุฌَุงู‡ِุฏَ ูِู‰ ุณَุจِูŠู„ِ ุงู„ู„َّู‡ِ

“Aku tidaklah pernah sama sekali melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memukul pembantu, begitu pula memukul istrinya. Beliau tidaklah pernah memukul sesuatu dengan tangannya kecuali dalam jihad (berperang) di jalan Allah”. (HR. Ahmad)

Selain menghindari wajah, memukul istri tidak dengan pukulan yang membekas sebagaimana kata Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

ูˆَู„َูƒُู…ْ ุนَู„َูŠْู‡ِู†َّ ุฃَู†ْ ู„ุงَ ูŠُูˆุทِุฆْู†َ ูُุฑُุดَูƒُู…ْ ุฃَุญَุฏًุง ุชَูƒْุฑَู‡ُูˆู†َู‡ُ. ูَุฅِู†ْ ูَุนَู„ْู†َ ุฐَู„ِูƒَ ูَุงุถْุฑِุจُูˆู‡ُู†َّ ุถَุฑْุจًุง ุบَูŠْุฑَ ู…ُุจَุฑِّุญٍ

“Kewajiban istri bagi kalian adalah tidak boleh permadani kalian ditempati oleh seorang pun yang kalian tidak sukai. Jika mereka melakukan demikian, pukullah mereka dengan pukulan yang tidak membekas” (HR. Muslim).

Kekerasan Terhadap Istri Atau Perempuan Secara Umum Adalah Kebiasaan Jahiliyah
Jumlah kekerasan di dalam rumah tangga tidak diketahui dengan pasti. Mungkin hanya dua. Mungkin dua puluh. Atau mungkin sangat banyak.
Sebelum datang Islam, seluruh umat manusia memandang hina kaum wanita. Jangankan memuliakannya, menganggapnya sebagai manusia saja tidak. Orang-orang Yunani menganggap wanita sebagai sarana kesenangan saja. Orang-orang Romawi memberikan hak atas seorang ayah atau suami menjual anak perempuan atau istrinya. Orang Arab memberikan hak atas seorang anak untuk mewarisi istri ayahnya. Mereka tidak mendapat hak waris dan tidak berhak memiliki harta benda. Hal itu juga terjadi di Persia, Hidia dan negeri-negeri lainnya.
Orang-orang Arab ketika itu pun biasa mengubur anak-anak perempuan mereka hidup-hidup tanpa dosa dan kesalahan, hanya karena ia seorang wanita!

Allah berfirman tentang mereka,

 ูˆَุฅِุฐَุง ุจُุดِّุฑَ ุฃَุญَุฏُู‡ُู…ْ ุจِุงู„ْุฃُู†ْุซَู‰ ุธَู„َّ ูˆَุฌْู‡ُู‡ُ ู…ُุณْูˆَุฏًّุง ูˆَู‡ُูˆَ ูƒَุธِูŠู…ٌ . ูŠَุชَูˆَุงุฑَู‰ ู…ِู†َ ุงู„ْู‚َูˆْู…ِ ู…ِู†ْ ุณُูˆุกِ ู…َุง ุจُุดِّุฑَ ุจِู‡ِ ุฃَูŠُู…ْุณِูƒُู‡ُ ุนَู„َู‰ ู‡ُูˆู†ٍ ุฃَู…ْ ูŠَุฏُุณُّู‡ُ ูِูŠ ุงู„ุชُّุฑَุงุจِ ุฃَู„َุง ุณَุงุกَ ู…َุง ูŠَุญْูƒُู…ُูˆู†َ

“Dan apabila seseorang dari mereka diberi kabar dengan (kelahiran) anak perempuan, hitamlah (merah padamlah) mukanya, dan dia sangat marah. Ia menyembunyikan dirinya dari orang banyak, disebabkan buruknya berita yang disampaikan kepadanya. Apakah dia akan memeliharanya dengan menanggung kehinaan ataukah akan menguburkannya ke dalam tanah (hidup-hidup)?. Ketahuilah, alangkah buruknya apa yang mereka tetapkan itu.” (QS. An-Nahl [16]: 58)

๐Ÿ”ธBersambung ๐Ÿ”ธ

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

Ikuti Kami di:
Telegram : https://is.gd/3RJdM0
Fans Page : https://m.facebook.com/majelismanis/
Twitter : https://twitter.com/grupmanis
Istagram : https://www.instagram.com/majelismanis/
Play Store : https://play.google.com/store/apps/details?id=id.manis

๐Ÿ—ณSebarkan dan raihlah pahala ...

0 Response to "Langkah-Langkah Nabi Salallahu ‘Alaihi Wassalam Dalam Memerangi Kekerasan Terhadap Perempuan Di Dalam Rumah Tangga"

Post a Comment

NASEHAT HARI INI