Fiqih I'tikaf (Bag. 2)

๐Ÿ“† Senin,  8 Ramadhan 1437 H / 13 Juni 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ *Ustadz Farid Nu'man Hasan, SS.*

๐Ÿ“‹  *Fiqih I'tikaf (Bag. 2)*
๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

๐Ÿ“š *Hukumnya*

  Hukumnya adalah sunnah alias tidak wajib, kecuali I’tikaf karena nazar.

Imam Asy Syaukani Rahimahullah mengatakan:

ูˆู‚ุฏ ูˆู‚ุน ุงู„ุฅุฌู…ุงุน ุนู„ู‰ ุฃู†ู‡ ู„ูŠุณ ุจูˆุงุฌุจ ، ูˆุนู„ู‰ ุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠูƒูˆู† ุฅู„ุง ููŠ ู…ุณุฌุฏ

๐Ÿ“ŒTelah terjadi ijma’ bahwa I’tikaf bukan kewajiban, dan bahwa dia tidak bisa dilaksanakan kecuali di masjid. (Fathul Qadir, 1/245)

Namun jika ada seorang yang bernazar untuk beri’tikaf, maka wajib baginya beri’tikaf.

  Khadimus Sunnah Asy Syaikh Sayyid Sabiq mengatakan:

ุงู„ุงุนุชูƒุงู ูŠู†ู‚ุณู… ุฅู„ู‰ ู…ุณู†ูˆู† ูˆุฅู„ู‰ ูˆุงุฌุจ، ูุงู„ู…ุณู†ูˆู† ู…ุง ุชุทูˆุน ุจู‡ ุงู„ู…ุณู„ู… ุชู‚ุฑุจุง ุฅู„ู‰ ุงู„ู„ู‡، ูˆุทู„ุจุง ู„ุซูˆุงุจู‡، ูˆุงู‚ุชุฏุงุก ุจุงู„ุฑุณูˆู„ ุตู„ูˆุงุช ุงู„ู„ู‡ ูˆุณู„ุงู…ู‡ ุนู„ูŠู‡، ูˆูŠุชุฃูƒุฏ ุฐู„ูƒ ููŠ ุงู„ุนุดุฑ ุงู„ุงูˆุงุฎุฑ ู…ู† ุฑู…ุถุงู† ู„ู…ุง ุชู‚ุฏู…، ูˆุงู„ุงุนุชูƒุงู ุงู„ูˆุงุฌุจ ู…ุง ุฃูˆุฌุจู‡ ุงู„ู…ุฑุก ุนู„ู‰ ู†ูุณู‡، ุฅู…ุง ุจุงู„ู†ุฐุฑ ุงู„ู…ุทู„ู‚، ู…ุซู„ ุฃู† ูŠู‚ูˆู„: ู„ู„ู‡ ุนู„ูŠ ุฃู† ุฃุนุชูƒู ูƒุฐุง، ุฃูˆ ุจุงู„ู†ุฐุฑ ุงู„ู…ุนู„ู‚ ูƒู‚ูˆู„ู‡: ุฅู† ุดูุง ุงู„ู„ู‡ ู…ุฑูŠุถูŠ ู„ุงุนุชูƒูู† ูƒุฐุง.
ูˆููŠ ุตุญูŠุญ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู‚ุงู„: " ู…ู† ู†ุฐุฑ ุฃู† ูŠุทูŠุน ุงู„ู„ู‡ ูู„ูŠุทุนู‡ "

๐Ÿ“Œ  I’tikaf terbagi menjadi dua bagian; sunah dan wajib. I’tikaf sunah adalah I’tikaf yang dilakukan secara suka rela oleh seorang muslim dalam rangka taqarrub ilallahi (mendekatkan diri kepada Allah), dalam rangka mencari pahalaNya dan mengikuti sunah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Hal itu ditekankan pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan sebagaimana penjelasan sebelumnya.

  I’tikaf wajib adalah apa-apa yang diwajibkan seseorang atas dirinya sendiri, baik karena nazar secara mutlak, seperti perkataan: wajib atasku untuk beri’tikaf sekian  karena Allah. Atau karena nazar yang mu’alaq (terkait dengan sesuatu), seperti perkataan: jika Allah menyembuhkan penyakitku saya akan I’tikaf sekian ..

  Dalam shahih Bukhari disebutkan, bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Barang siapa yang bernazar untuk mentaati Allah maka taatilah (tunaikanlah).” (Fiqhus Sunnah, 1/475)

๐Ÿ”ธBersambung ๐Ÿ”ธ

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala...

0 Response to "Fiqih I'tikaf (Bag. 2)"

Post a Comment