Fikih I'tikaf (Bag. 6)

๐Ÿ“† Jumat,  12 Ramadhan 1437 H / 17 Juni 2016 M

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ *Ustadz Farid Nu'man Hasan, SS.*

๐Ÿ“‹ *Fikih I'tikaf (Bag. 6)*

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

๐Ÿ“š *Tentang Hadits Todak ada I’tikaf selain di tiga masjid*

❣ *Bunyi hadits:*

ู„ุง ุงุนุชูƒุงู ุฅู„ุง ููŠ ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ุงู„ุซู„ุงุซุฉ

“Tidak ada i’tikaf kecuali pada 3 masjid.” (HR. Ath Thahawi, Syarh Musykilul Atsar No. 2771. Al Baihaqi , 4/316) yaitu masjidil haram, masjid nabawi, dan masjidil aqsha

Syaikh Utsaimin mengatakan: hadits ini dhaif (lemah). (Syarhul Mumti’, 6/164).

Sementara Syaikh Al Albani mengatakan:

ูˆ ู‡ุฐุง ุฅุณู†ุงุฏ ุตุญูŠุญ ุนู„ู‰ ุดุฑุท ุงู„ุดูŠุฎูŠู†

Isnad hadits ini shahih sesuai syarat syaikhain (Bukhari-Muslim). (As Silsilah Ash Shahihah No. 2786)

 Abdullah bin Mas’ud Radhiallahu ‘Anhu memaknai bahwa hadits di atas, hanya mengingkari kesempurnaan I’tikaf saja, tidak sampai mengingkari keabsahan I’tikaf di masjid lain.

 Syaikh Al Albani mengatakan bahwa Ibnu Mas’ud mentakwil demikian, Katanya:

ู„ุง ุงุนุชูƒุงู ูƒุงู…ู„ุง ، ูƒู‚ูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… : " ู„ุง ุฅูŠู…ุงู† ู„ู…ู† ู„ุง ุฃู…ุงู†ุฉ ู„ู‡ ، ูˆ ู„ุง ุฏูŠู† ู„ู…ู† ู„ุง ุนู‡ุฏ ู„ู‡ " ูˆ ุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู…

“I’tikafnya tidak sempurna, sebagaimana Sabdanya Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam: “Tidak ada iman bagi yang tidak menjaga amanah, dan tidak beragama bagi yang tidak menepati janji.” Wallahu A’lam (Ibid)

Syaikh Utsaimin Rahimahullah juga memahami demikian, katanya:

ุฅู† ุตุญ ู‡ุฐุง ุงู„ุญุฏูŠุซ ูุงู„ู…ุฑุงุฏ ุจู‡ ู„ุง ุงุนุชูƒุงู ุชุงู…، ุฃูŠ ุฃู† ุงู„ุงุนุชูƒุงู ููŠ ู‡ุฐู‡ ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ุฃุชู… ูˆุฃูุถู„، ู…ู† ุงู„ุงุนุชูƒุงู ููŠ ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ุงู„ุฃุฎุฑู‰، ูƒู…ุง ุฃู† ุงู„ุตู„ุงุฉ ููŠู‡ุง ุฃูุถู„ ู…ู† ุงู„ุตู„ุงุฉ ููŠ ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ุงู„ุฃุฎุฑู‰. ูˆูŠุฏู„ ุนู„ู‰ ุฃู†ู‡ ุนุงู… ููŠ ูƒู„ ู…ุณุฌุฏ ู‚ูˆู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰: {{ูˆَู„ุงَ ุชُุจَุงุดِุฑُูˆู‡ُู†َّ ูˆَุฃَู†ْุชُู…ْ ุนَุงูƒِูُูˆู†َ ูِูŠ ุงู„ْู…َุณَุงุฌِุฏِ}} [ุงู„ุจู‚ุฑุฉ: 187] .ูู‚ูˆู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰: {{ูِูŠ ุงู„ْู…َุณَุงุฌِุฏِ}} (ุงู„ู€) ู‡ู†ุง ู„ู„ุนู…ูˆู…….

Jika hadits ini shahih, maka maksudnya adalah I’tkafnya tidak sempurna, yaitu sesungguhnya I’tikaf di masjid-masjid ini adalah lebih sempurna dan afdhal dibanding I’tikaf di masjid lain sebagaimana shalat di dalamnya lebih afdhal dibanding shalat di masjid lain.

Hal yang menunjukkan bahwa ini berlaku untuk semua masjid adalah firmanNya: (Janganlah kalian mencampuri mereka sedangkan kalian I’tikaf di masjid-masjid), firman Allah fil Masajid (di masjid-masjid), Al (alif lam) di sini menunjukkan umum … (Ibid)

Beliau melanjutkan:

ุซู… ูƒูŠู ูŠูƒูˆู† ู‡ุฐุง ุงู„ุญูƒู… ููŠ ูƒุชุงุจ ุงู„ู„ู‡ ู„ู„ุฃู…ุฉ ู…ู† ู…ุดุงุฑู‚ ุงู„ุฃุฑุถ ูˆู…ุบุงุฑุจู‡ุง، ุซู… ู†ู‚ูˆู„: ู„ุง ูŠุตุญ ุฅู„ุง ููŠ ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ุงู„ุซู„ุงุซุฉ؟! ูู‡ุฐุง ุจุนูŠุฏ ุฃู† ูŠูƒูˆู† ุญูƒู… ู…ุฐูƒูˆุฑ ุนู„ู‰ ุณุจูŠู„ ุงู„ุนู…ูˆู… ู„ู„ุฃู…ุฉ ุงู„ุฅุณู„ุงู…ูŠุฉ، ุซู… ู†ู‚ูˆู„: ุฅู† ู‡ุฐู‡ ุงู„ุนุจุงุฏุฉ ู„ุง ุชุตุญ ุฅู„ุง ููŠ ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ุงู„ุซู„ุงุซุฉ، ูƒุงู„ุทูˆุงู ู„ุง ูŠุตุญ ุฅู„ุง ููŠ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ุงู„ุญุฑุงู…. ูุงู„ุตูˆุงุจ ุฃู†ู‡ ุนุงู… ููŠ ูƒู„ ู…ุณุฌุฏ، ู„ูƒู† ู„ุง ุดูƒ ุฃู† ุงู„ุงุนุชูƒุงู ููŠ ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ุงู„ุซู„ุงุซุฉ ุฃูุถู„، ูƒู…ุง ุฃู† ุงู„ุตู„ุงุฉ ููŠ ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ุงู„ุซู„ุงุซุฉ ุฃูุถู„.

Lalu, bagaimana bisa hukum yang terdapat dalam kitabullah yang berlaku bagi umat di timur dan barat, lalu kita mengatakan kepada mereka: tidak sah kecuali di tiga masjid?

Ini adalah sangat jauh, jika hukum tersebut diterapkan secara umum bagi semua umat Islam. Kemudian kita mengatakan ibadah ini tidak sah kecuali di tiga masjid, seperti thawaf tidak sah kecuali di masjidil haram.

Yang benar adalah bahwa ini berlaku umum pada setiap masjid, tetapi tidak ragu lagi I’tikaf di tiga masjid tersebut lebih utama, sebagaimana shalat di dalamnya lebih utama. (Ibid)

Hanya saja Syaikh Utsaimin menegaskan, bahwa yang disebut masjid adalah yang di dalamnya ditegakkan shalat berjamaah dan shalat Jumat, jika tidak ada shalat Jumat, maka itu bukan masjid.

Dengan kata lain, beliau sebenarnya berada pada kelompok pertama, yaitu hanya membolehkan I’tikaf pada masjid jami’, hanya saja beliau tidak mengistilahkannya dengan masjid jami’

๐Ÿ”นBersambung๐Ÿ”น


๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala...