Bulan Rajab dan Keutamaannya

๐Ÿ“† Selasa,  27 Jumadil Akhir 1437H / 5 April 2016

๐Ÿ“š Fiqih dan Hadits

๐Ÿ“ Ustadz Farid Nu'man Hasan, SS.

๐Ÿ“‹ Bulan Rajab dan Keutamaannya

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ

1⃣ Rajab termasuk Ayshurul Hurum

Bulan Rajab adalah salah satu bulan mulia, yang telah Allah Ta’ala sebutkan sebagai asyhurul hurum (bulan-bulan haram). Maksudnya, saat itu manusia dilarang (diharamkan) untuk berperang, kecuali dalam keadaan membela diri dan terdesak.
Allah Ta’ala berfirman:

ูŠَุง ุฃَูŠُّู‡َุง ุงู„َّุฐِูŠู†َ ุขَู…َู†ُูˆุง ู„َุง ุชُุญِู„ُّูˆุง ุดَุนَุงุฆِุฑَ ุงู„ู„َّู‡ِ ูˆَู„َุง ุงู„ุดَّู‡ْุฑَ ุงู„ْุญَุฑَุงู…َ

๐Ÿ“Œ“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu melanggar syi'ar-syi'ar Allah , dan jangan melanggar kehormatan bulan haram (syahral haram) …” (QS. Al Maidah (95): 2)

Ayat mulia ini menerangkan secara khusus keutamaan bulan-bulan haram, yang tidak dimiliki oleh bulan lainnya. Bulan yang termasuk Asyhurul hurum (bulan-bulan haram) adalah dzul qa’dah, dzul hijjah, rajab, dan muharam. (Sunan At Tirmidzi No. 1512)

 Namun sebagian ulama mengatakan, larangan berperang pada bulan-bulan haram ini telah mansukh (dihapus hukumnya) oleh ayat wa qaatiluuhum haitsu tsaqiftumuuhum (dan perangilah mereka di mana saja kamu jumpai mereka).  Imam Ibnu Jarir lebih menguatkan pendapat yang menyatakan bahwa ayat ini mansukh. (Jami’ Al Bayan, 9/478-479. Darul Kutub Al ‘Ilmiyah).

 Imam Ibnu Rajab mengatakan kebolehan berperang pada bulan-bulan haram adalah pendapat jumhur (mayoritas ulama), pelarangan hanya terjadi pada awal-awal Islam. (Lathaif Al Ma’arif Hal. 116. Mawqi’ Ruh Al Islam)

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

ุงู„ุณู†ุฉ ุงุซู†ุง ุนุดุฑ ุดู‡ุฑุงً، ู…ู†ู‡ุง ุฃุฑุจุนุฉٌ ุญุฑู…ٌ: ุซู„ุงุซٌ ู…ุชูˆุงู„ูŠุงุชٌ ุฐูˆ ุงู„ู‚ุนุฏุฉ، ูˆุฐูˆ ุงู„ุญุฌุฉ ูˆุงู„ู…ุญุฑู…، ูˆุฑุฌุจ ู…ุถุฑ ุงู„ุฐูŠ ุจูŠู† ุฌู…ุงุฏู‰ ูˆุดุนุจุงู†".

๐Ÿ“Œ            “Setahun ada 12 bulan, di antaranya terdapat 4 bulan haram: tiga yang awal adalah Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah, dan Muharam. Sedangkan Rajab yang penuh kemuliaan antara dua jumadil dan sya’ban.” (HR. Bukhari No. 3025)

2⃣ Rajab adalah bulan untuk banyak mengagungkan Allah Ta’ala

            Dinamakan Rajab karena itu adalah bulan untuk yarjubu, yakni Ya’zhumu (mengagungkan), sebagaimana dikatakan Al Ashmu’i, Al Mufadhdhal, dan Al Farra’. (Imam Ibnu Rajab, Lathaif Al Ma’arif, Hal. 117. Mawqi’ Ruh Al Islam)

 Banyak manusia meyakini bulan Rajab secara khusus sebagai bulan untuk memperbanyak ibadah, seperti shalat, puasa, dan menyembelih hewan untuk disedekahkan. Tetapi, pengkhususan kebiasaan ini nampaknya tidak didukung oleh sumber yang shahih. Para ulama hadits telah melakukan penelitian mendalam, bahwa tidak satu pun riwayat shahih yang menyebutkan keutamaan shalat khusus, puasa, dan ibadah lainnya pada bulan Rajab, sebagaimana yang dikatakan oleh Imam Ibnu Hajar Al 'Asqalani, Imam Ibnu Rajab, Syaikh Sayyid Sabiq,  Syaikh Yusuf Al Qaradhawi, dan lainnya.    Benar, bulan Rajab adalah bulan yang agung dan mulia, tetapi kita tidak mendapatkan hadits shahih tentang rincian amalan khusus pada bulan Rajab. Wallahu A’lam

3⃣ Penelitian Ulama Terhadap Hadits-Hadits Tentang Bulan Rajab

 Imam Ibnu Taimiyah Rahimahullah , Beliau berkata:

ูˆَุฃَู…َّุง ุตَูˆْู…ُ ุฑَุฌَุจٍ ุจِุฎُุตُูˆุตِู‡ِ، ูَุฃَุญَุงุฏِูŠุซُู‡ُ ูƒُู„ُّู‡َุง ุถَุนِูŠูَุฉٌ، ุจَู„ْ ู…َูˆْุถُูˆุนَุฉٌ، ู„َุง ูŠَุนْุชَู…ِุฏُ ุฃَู‡ْู„ُ ุงู„ْุนِู„ْู…ِ ุนَู„َู‰ ุดَูŠْุกٍ ู…ِู†ْู‡َุง، ูˆَู„َูŠْุณَุชْ ู…ِู†ْ ุงู„ุถَّุนِูŠูِ ุงู„َّุฐِูŠ ูŠُุฑْูˆَู‰ ูِูŠ ุงู„ْูَุถَุงุฆِู„ِ، ุจَู„ْ ุนَุงู…َّุชُู‡َุง ู…ِู†ْ ุงู„ْู…َูˆْุถُูˆุนَุงุชِ ุงู„ْู…َูƒْุฐُูˆุจَุงุชِ

๐Ÿ“ŒAda pun mengkhususkan puasa Rajab, maka semua hadits-haditsnya adalah dhaif bahkan palsu, para ulama tidak berpegang sedikit pun  terhadapnya, dan itu bukanlah termasuk dhaifnya riwayat tentang masalah keutamaan (fadhaail), bahkan umumnya adalah palsu lagi dusta ... (Al Fatawa Al Kubra, 2/478, Majmu Fatawa, 25/290)

Imam Ibnu Qayyim Al Jauziyah Rahimahullah, berkata:

ูƒู„ ุญุฏูŠุซ ููŠ ุฐูƒุฑ ุตูŠุงู… ุฑุฌุจ ูˆุตู„ุงุฉ ุจุนุถ ุงู„ู„ูŠุงู„ูŠ ููŠู‡ ูู‡ูˆ ูƒุฐุจ ู…ูุชุฑู‰

๐Ÿ“ŒSemua hadits yang menyebutkan tentang puasa Rajab dan shalat pada sebagian malam-malamnya adalah dusta. (Al Manar Al Muniif, Hal. 96)

 Imam Ibnu Hajar Al ‘Asqalani Rahimahullah, mengatakan:

ู‚ุงู„ ุงุจู† ุญุฌุฑ : ู„ู… ูŠุฑุฏ ููŠ ูุถู„ู‡، ูˆู„ุง ููŠ ุตูŠุงู…ู‡، ูˆู„ุง ููŠ ุตูŠุงู… ุดุฆ ู…ู†ู‡ ู…ุนูŠู†، ูˆู„ุง ููŠ ู‚ูŠุงู… ู„ูŠู„ุฉ ู…ุฎุตูˆุตุฉ ู…ู†ู‡، ุญุฏูŠุซ ุตุญูŠุญ ูŠุตู„ุญ ู„ู„ุญุฌุฉ.

๐Ÿ“Œ“Tidak ada hadits yang menyebutkan keutamaannya, tidak pula keutamaan puasanya, tidak ada puasa khusus pada Rajab, tidak juga shalat malam secara khusus, dan hadits shahih lebih utama dijadikan hujjah (dalil).” (Dikutip oleh Syaikh Sayyid Sabiq dalam Fiqhus Sunnah, 1/453)

Imam Ibnu Hajar juga berkata dalam Kitab Tabyinul ‘Ajab, sebagaimana dikutip oleh Imam Abdul Hay Al Luknawi:

ุฃู…ุง ุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ ุงู„ูˆุงุฑุฏุฉ ููŠ ูุถู„ ุฑุฌุจ ุฃูˆ ุตูŠุงู…ู‡ ุฃูˆ ุตูŠุงู… ุดูŠุก ู…ู†ู‡ ูู‡ูŠ ุนู„ู‰ ู‚ุณู…ูŠู† ุถุนูŠูุฉ ูˆู…ูˆุถูˆุนุฉ

๐Ÿ“Œ“Adapun hadits-hadits yang ada tentang keutamaan Rajab atau puasanya atau sedikit puasa pada bulan Rajab, terdiri atas dua bagian; yaitu dhaif (lemah) dan maudhu’ (palsu).” (Al Atsar Al Marfu’ah fil Akhbar Al Maudhu’ah, hal. 59)

Imam Ibnu Rajab Al Hambali Rahimahullah, berkata:

ูˆุฃู…ุง ุงู„ุตูŠุงู… ูู„ู… ูŠุตุญ ููŠ ูุถู„ ุตูˆู… ุฑุฌุจ ุจุฎุตูˆุตู‡ ุดูŠุก ุนู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูˆู„ุง ุนู† ุฃุตุญุงุจู‡

๐Ÿ“ŒAda pun puasa, tidak ada yang shahih sedikit pun tentang keutamaan puasa Rajab dari Nabi Shallallahu 'Alaihi wa Salam dan tidak pula dari sahabat-sahabatnya. (Al Latha-if Al Ma'arif, Hal. 228)

  Imam Al Munawi Rahimahullah berkata:

ุจู„ ุนุงู…ุฉ ุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ ุงู„ู…ุฃุซูˆุฑุฉ ููŠู‡ ุนู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูƒุฐุจ

๐Ÿ“Œ “Bahkan Umumnya hadits-hadits tentang keutamaan Rajab adalah dusta.” (Faidhul Qadir, 4/24)

 Imam Muhammad bin Manshur As Sam’ani Rahimahullah, mengatakan:

ู„ู… ูŠุฑุฏ ููŠ ุงุณุชุญุจุงุจ ุตูˆู… ุฑุฌุจ ุนู„ู‰ ุงู„ุฎุตูˆุต ุณู†ุฉ ุซุงุจุชุฉ، ูˆุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ ุงู„ุชูŠ ุชุฑูˆู‰ ููŠู‡ ูˆุงู‡ูŠุฉ ู„ุง ูŠูุฑุญ ุจู‡ุง ุนุงู„ู…

๐Ÿ“ŒTidak ada riwayat dalam sunah yang tsabit (kuat) tentang anjuran puasa Rajab secara khusus, dan hadits-hadits yang diriwayatkan tentangnya adalah lemah dan tidak  cukup membahagiakan para ulama. (Imam Asy Syaukani, Nailul Authar, 4/331)

 Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah berkata:

ูˆุตูŠุงู… ุฑุฌุจ، ู„ูŠุณ ู„ู‡ ูุถู„ ุฒุงุฆุฏ ุนู„ู‰ ุบูŠุฑู‡ ู…ู† ุงู„ุดู‡ูˆุฑ، ุฅู„ุง ุฃู†ู‡ ู…ู† ุงู„ุงุดู‡ุฑ ุงู„ุญุฑู…. ูˆู„ู… ูŠุฑุฏ ููŠ ุงู„ุณู†ุฉ ุงู„ุตุญูŠุญุฉ: ุฃู† ู„ู„ุตูŠุงู… ููŠู‡ ูุถูŠู„ุฉ ุจุฎุตูˆุตู‡، ูˆุฃู† ู…ุง ุฌุงุก ููŠ ุฐู„ูƒ ู…ู…ุง ู„ุง ูŠู†ุชู‡ุถ ู„ู„ุงุญุชุฌุงุฌ ุจู‡

๐Ÿ“ŒPuasa Rajab, tidak memiliki
kelebihan apa pun dibanding bulan-bulan lainnya, hanya saja dia termasuk bulan-bulan haram. Tidak ada dalam sunah yang shahih tentang bahwa  puasa pada bulan tersebut memiliki  keutamaan khusus, ada pun riwayat yang menyebutkan tentang hal itu tidak kuat dijadikan sebagai hujjah. (Fiqhus Sunnah, 1/453)

๐Ÿ“– Sebagai contoh:

“Sesungguhnya di surga ada sungai bernama Rajab, airnya lebih putih dari susu dan rasanya lebih manis dari madu. Barangsiapa yang berpuasa Rajab satu hari saja, maka Allah akan memberikannya minum dari sungai itu.” (Status hadits: ❌batil. Lihat As Silsilah Adh Dhaifah No. 1898. Imam Ibnul Jauzi mengatakan: tidak shahih. Imam Adz Dzahabi mengatakan: batil. Lihat Syaikh Muhammad bin Darwisy bin Muhammad, Asnal Mathalib, Hal. 86)

“ Ada lima malam yang doa tidak akan ditolak: awal malam pada bulan Rajab, malam nishfu sya’ban, malam Jumat, malam idul fitri, dan malam hari raya qurban.” (Status hadits: Maudhu’❌ (palsu). As Silsilah Adh Dhaifah No. 1452. Lihat juga Syaikh Khalid bin Sa’ifan, Ma Yatanaaqaluhu Al ‘Awwam mimma Huwa Mansuub li Khairil Anam, Hal.  14)

“Rajab adalah bulannya Allah, Sya’ban adalah bulanku, dan Ramadhan adalah bulan umatku.” (Status hadits:❌ Dhaif (lemah). Lihat As Silsilah Adh Dhaifah No. 4400. Imam Al Munawi mengutip dari Imam Zainuddin Al ‘Iraqi mengatakan: dhaif jiddan – sangat lemah. Lihat Faidhul Qadir, 4/24)

“Dinamakan Rajab karena di dalamnya banyak kebaikan yang diagungkan (yatarajjaba)  bagi Sya’ban dan Ramadhan.” (Status hadits: Maudhu’❌ (palsu). As Silsilah Adh Dhaifah No. 3708. Lihat juga Imam As Suyuthi, Al Jami’ Ash Shaghir No. 4718)

Dan masih banyak lagi yang lainnya, seperti shalat raghaib (12 rakaat) pada hari kamis ba’da maghrib di bulan Rajab (Ini ada dalam kitab Ihya Ulumuddin-nya Imam Al Ghazali). Segenap ulama seperti Imam An Nawawi mengatakan ini adalah bid’ah yang buruk dan munkar, juga Imam Ibnu Taimiyah, Imam Ibnu Nuhas, dan lainnya mengatakan hal serupa).

4⃣ Sekedar ingin berpuasa di Bulan Rajab?
Boleh!

Walau demikian, tidak berarti kelemahan semua riwayat ini menunjukkan larangan ibadah-ibadah  secara global. Melakukan puasa, sedekah, memotong hewan untuk sedekah, dan amal shalih lainnya adalah perbuatan mulia dan dianjurkan, kapan pun dilaksanakannya termasuk bulan Rajab (kecuali puasa pada hari-hari terlarang puasa).

Tidak mengapa puasa pada bulan Rajab, seperti puasa senin kamis dan ayyamul bidh (tanggal 13,14,15 bulan hijriah), sebab ini semua memiliki perintah secara umum dalam syariat.Tidak mengapa puasa di bulan Rajab karena mengikuti perintah Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam secara umum untuk shaum di bulan-bulan haram. Tidak mengapa sekedar memotong hewan untuk disedekahkan, yang keliru adalah meyakini dan MENGKHUSUSKAN ibadah-ibadah ini dengan fadhilah tertentu yang hanya bisa diraih di bulan Rajab, dan tidak pada bulan lainnya.Jika seperti ini, maka membutuhkan dalil shahih yang khusus, baik Al Quran atau As Sunnah yang shahih.

Imam An Nawawi mengatakan:

ูˆَู„َู…ْ ูŠَุซْุจُุช ูِูŠ ุตَูˆْู… ุฑَุฌَุจ ู†َู‡ْูŠٌ ูˆَู„َุง ู†َุฏْุจٌ ู„ِุนَูŠْู†ِู‡ِ ، ูˆَู„َูƒِู†َّ ุฃَุตْู„َ ุงู„ุตَّูˆْู…ِ ู…َู†ْุฏُูˆุจٌ ุฅِู„َูŠْู‡ِ ، ูˆَูِูŠ ุณُู†َู† ุฃَุจِูŠ ุฏَุงูˆُุฏَ ุฃَู†َّ ุฑَุณُูˆู„ ุงู„ู„َّู‡ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ู†َุฏَุจَ ุฅِู„َู‰ ุงู„ุตَّูˆْู… ู…ِู†ْ ุงู„ْุฃَุดْู‡ُุฑ ุงู„ْุญُุฑُู… ، ูˆَุฑَุฌَุจ ุฃَุญَุฏู‡َุง . ูˆَุงَู„ู„َّู‡ُ ุฃَุนْู„َู…ُ .

๐Ÿ“Œ“Tidak ada yang shahih tentang larangan berpuasa pada bulan Rajab, dan tidak shahih pula mengkhususkan puasa pada bulan tersebut, tetapi pada dasarnya berpuasa memang hal yang disunahkan. Terdapat dalam Sunan Abu Daud bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menganjurkan berpuasa pada asyhurul hurum (bulan-bulan haram), dan Rajab termasuk asyhurul hurum. Wallahu A’lam (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 8/39)

Hadits yang dimaksud Imam An Nawawi berbunyi:

ุนَู†ْ ู…ُุฌِูŠุจَุฉَ ุงู„ْุจَุงู‡ِู„ِูŠَّุฉِ ุนَู†ْ ุฃَุจِูŠู‡َุง ุฃَูˆْ ุนَู…ِّู‡َุง ุฃَู†َّู‡ُ ุฃَุชَู‰ ุฑَุณُูˆู„َ ุงู„ู„َّู‡ِ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ุซُู…َّ ุงู†ْุทَู„َู‚َ ูَุฃَุชَุงู‡ُ ุจَุนْุฏَ ุณَู†َุฉٍ ูˆَู‚َุฏْ ุชَุบَูŠَّุฑَุชْ ุญَุงู„ُู‡ُ ูˆَู‡َูŠْุฆَุชُู‡ُ ูَู‚َุงู„َ ูŠَุง ุฑَุณُูˆู„َ ุงู„ู„َّู‡ِ ุฃَู…َุง ุชَุนْุฑِูُู†ِูŠ ู‚َุงู„َ ูˆَู…َู†ْ ุฃَู†ْุชَ ู‚َุงู„َ ุฃَู†َุง ุงู„ْุจَุงู‡ِู„ِูŠُّ ุงู„َّุฐِูŠ ุฌِุฆْุชُูƒَ ุนَุงู…َ ุงู„ْุฃَูˆَّู„ِ ู‚َุงู„َ ูَู…َุง ุบَูŠَّุฑَูƒَ ูˆَู‚َุฏْ ูƒُู†ْุชَ ุญَุณَู†َ ุงู„ْู‡َูŠْุฆَุฉِ ู‚َุงู„َ ู…َุง ุฃَูƒَู„ْุชُ ุทَุนَุงู…ًุง ุฅِู„َّุง ุจِู„َูŠْู„ٍ ู…ُู†ْุฐُ ูَุงุฑَู‚ْุชُูƒَ ูَู‚َุงู„َ ุฑَุณُูˆู„ُ ุงู„ู„َّู‡ِ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ู„ِู…َ ุนَุฐَّุจْุชَ ู†َูْุณَูƒَ ุซُู…َّ ู‚َุงู„َ ุตُู…ْ ุดَู‡ْุฑَ ุงู„ุตَّุจْุฑِ ูˆَูŠَูˆْู…ًุง ู…ِู†ْ ูƒُู„ِّ ุดَู‡ْุฑٍ ู‚َุงู„َ ุฒِุฏْู†ِูŠ ูَุฅِู†َّ ุจِูŠ ู‚ُูˆَّุฉً ู‚َุงู„َ ุตُู…ْ ูŠَูˆْู…َูŠْู†ِ ู‚َุงู„َ ุฒِุฏْู†ِูŠ ู‚َุงู„َ ุตُู…ْ ุซَู„َุงุซَุฉَ ุฃَูŠَّุงู…ٍ ู‚َุงู„َ ุฒِุฏْู†ِูŠ ู‚َุงู„َ ุตُู…ْ ู…ِู†ْ ุงู„ْุญُุฑُู…ِ ูˆَุงุชْุฑُูƒْ ุตُู…ْ ู…ِู†ْ ุงู„ْุญُุฑُู…ِ ูˆَุงุชْุฑُูƒْ ุตُู…ْ ู…ِู†ْ ุงู„ْุญُุฑُู…ِ ูˆَุงุชْุฑُูƒْ ูˆَู‚َุงู„َ ุจِุฃَุตَุงุจِุนِู‡ِ ุงู„ุซَّู„َุงุซَุฉِ ูَุถَู…َّู‡َุง ุซُู…َّ ุฃَุฑْุณَู„َู‡َุง

๐Ÿ“ŒDari Mujibah Al Bahili, dari ayahnya, atau pamannya, bahwasanya dia mendatangi Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, lalu dia pergi. Kemudian mendatangi lagi setelah satu tahun lamanya, dan dia telah mengalami perubahan baik keadaan dan penampilannya. Dia berkata: “Wahai Rasulullah, apakah kau mengenali aku?” Nabi bertanya: “Siapa kamu?” Al Bahili menjawab: “Saya Al Bahili yang datang kepadamu setahun lalu.” Nabi bertanya:: “Apa yang membuatmu berubah, dahulu kamu terlihat baik-baik saja?” Al Bahili menjawab: “Sejak berpisah denganmu, saya tidak makan kecuali hanya malam.” Bersabda Rasulullah: “Kanapa kamu siksa dirimu?”, lalu bersabda lagi: “Puasalah pada bulan kesaabaran, dan    sehari pada tiap bulannya.” Al Bahili berkata: “Tambahkan, karena saya masih punya kekuatan.” Beliau bersabda: “Puasalah dua hari.” Beliau berakata: “Tambahkan.” Beliau bersabda: “Puasalah tiga hari.” Al Bahili berkata: “Tambahkan untukku.” Nabi bersabda: “Puasalah pada bulan-bulan haram, dan tinggalkanlah (sebagiannya), Puasalah pada bulan-bulan haram, dan tinggalkanlah (sebagiannya), Puasalah pada bulan-bulan haram, dan tinggalkanlah (sebagiannya). Beliau berkata dengan tiga jari jemarinya, lalu menggenggamnya kemudian dilepaskannya. (HR. Abu Daud No. 2428, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra  No. 8209, juga Syu’abul Iman No. 3738. Syaikh Sayyid Sabiq mengatakan: sanadnya jayyid. Lihat Fiqhus Sunnah, 1/453.  Namun Syaikh Al Albani mendhaifkan dalam berbagai kitabnya)

Kebolehannya semakin terlihat berdasarkan riwayat Imam Muslim dalam kitab Shahih-nya, sebagai berikut:

Dari Utsman bin Hakim Al Anshari, beliau berkata:

ุณَุฃَู„ْุชُ ุณَุนِูŠุฏَ ุจْู†َ ุฌُุจَูŠْุฑٍ ุนَู†ْ ุตَูˆْู…ِ ุฑَุฌَุจٍ ูˆَู†َุญْู†ُ ูŠَูˆْู…َุฆِุฐٍ ูِูŠ ุฑَุฌَุจٍ ูَู‚َุงู„َ ุณَู…ِุนْุชُ ุงุจْู†َ ุนَุจَّุงุณٍ ุฑَุถِูŠَ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู†ْู‡ُู…َุง ูŠَู‚ُูˆู„ُ ูƒَุงู†َ ุฑَุณُูˆู„ُ ุงู„ู„َّู‡ِ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ูŠَุตُูˆู…ُ ุญَุชَّู‰ ู†َู‚ُูˆู„َ ู„َุง ูŠُูْุทِุฑُ ูˆَูŠُูْุทِุฑُ ุญَุชَّู‰ ู†َู‚ُูˆู„َ ู„َุง ูŠَุตُูˆู…ُ

๐Ÿ“ŒAku bertanya kepada Sa’id bin Jubeir tentang shaum pada bulan Rajab, saat itu kami sedang berada pada bulan Rajab, Beliau menjawab: “Aku mendengar Ibnu Abbas Radhiallahu ‘Anhuma berkata: Dahulu Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berpuasa (pada bulan Rajab) sampai-sampai kami mengatakan Beliau tidak meninggalkannya, dan Beliau pernah meninggalkannya sampai kami mengatakan dia tidak pernah berpuasa (Rajab). (HR. Muslim No. 1157)

Oleh karenanya, mayoritas para imam membolehkan berpuasa pada bulan Rajab secara umum, selama dia tidak mengkhususkan, mengistimewakan, dan menspesialkannya  melebihi bulan lainnya.

Imam An Nawawi Rahimahullah menjelaskan:

ุงู„ุธุงู‡ุฑ ุฃู† ู…ุฑุงุฏ ุณุนูŠุฏ ุจู† ุฌุจูŠุฑ ุจู‡ุฐุง ุงู„ุงุณุชุฏู„ุงู„ ุฃู†ู‡ ู„ุง ู†ู‡ู‰ ุนู†ู‡ ูˆู„ุง ู†ุฏุจ ููŠู‡ ู„ุนูŠู†ู‡ ุจู„ ู„ู‡ ุญูƒู… ุจุงู‚ูŠ ุงู„ุดู‡ูˆุฑ

๐Ÿ“ŒSecara lahiriah, maksud dari Sa’id bin Jubeir dengan pendalilan ini adalah bahwa tidak ada larangan dan tidak ada pula anjuran secara khusus puasa pada Rajab,  tetapi hukumnya sama seperti bulan-bulan lainnya. (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 8/38-39)

Jumhur ulama - imam tiga madzhab- membolehkannya, sementara kalangan Hanabilah (Hambaliyah) memakruhkannya (Lihat  Al Fiqhu 'alal Madzaahib Al Arba'ah, 1/895), sebagaimana itu juga  pendapat Umar bin Al Khathab  Radhiallahu 'Anhu [1] dan anaknya, Abdullah bin Umar Radhiallahu ‘Anhu. [2]

Berkata Syaikh Dr. Abdullah Al Faqih Hafizhahullah:

ูˆู…ู† ุฎู„ุงู„ ู‡ุฐู‡ ุงู„ู†ู‚ูˆู„ ูŠุชุถุญ ู„ู†ุง ุฌู„ูŠุงً ุฃู† ุงู„ู…ุณุฃู„ุฉ ุฎู„ุงููŠุฉ ุจูŠู† ุงู„ุนู„ู…ุงุก، ูˆู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ุฃู† ุชูƒูˆู† ู…ู† ู…ุณุงุฆู„ ุงู„ู†ุฒุงุน ูˆุงู„ุดู‚ุงู‚ ุจูŠู† ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู†، ุจู„ ู…ู† ู‚ุงู„ ุจู‚ูˆู„ ุงู„ุฌู…ู‡ูˆุฑ ู…ู† ุงู„ุนู„ู…ุงุก ู„ู… ูŠุซุฑุจ ุนู„ูŠู‡، ูˆู…ู† ู‚ุงู„ ุจู‚ูˆู„ ุงู„ุญู†ุงุจู„ุฉ ู„ู… ูŠุซุฑุจ ุนู„ูŠู‡.ูˆุฃู…ุง ุตูŠุงู… ุจุนุถ ุฑุฌุจ، ูู…ุชูู‚ ุนู„ู‰ ุงุณุชุญุจุงุจู‡ ุนู†ุฏ ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ุฐุงู‡ุจ ุงู„ุฃุฑุจุนุฉ ู„ู…ุง ุณุจู‚، ูˆู„ูŠุณ ุจุฏุนุฉ.
ุซู… ุฅู† ุงู„ุฑุงุฌุญ ู…ู† ุงู„ุฎู„ุงู ุงู„ู…ุชู‚ุฏู… ู…ุฐู‡ุจ ุงู„ุฌู…ู‡ูˆุฑ ู„ุง ู…ุฐู‡ุจ ุงู„ุญู†ุงุจู„ุฉ.

๐Ÿ“ŒPada masalah ini, kami katakan bahwa telah jelas perkara ini telah diperselisihkan para ulama, dan tidak boleh masalah ini menjadi sebab pertentangan dan perpecahan di antara kaum muslimin. Bahkan, siapa saja yang berpendapat seperti jumhur ulama dia tidak boleh dicela, dan siapa saja yang berpendapat seperti Hanabilah dia juga tidak boleh dicela. Ada pun berpuasa pada sebagian bulan Rajab, maka telah disepakati kesunahannya menurut para pengikut empat madzhab sebagaimana penjelasan lalu, itu bukan bid'ah

Kemudian, sesungguhnya pendapat yang lebih kuat dari perbedaan pendapat sebelumnya adalah pendapat jumhur, bukan pendapat Hanabilah. (Fatawa Asy Syabakah Al Islamiyah No. 28322)

Sementara itu, mengkhususkan menyembelih hewan (istilahnya Al ‘Atirah) pada bulan Rajab, telah terjadi perbedaan pendapat di dalam Islam. Imam Ibnu Sirin mengatakan itu sunah, dan ini juga pendapat penduduk Bashrah, juga Imam Ahmad bin Hambal sebagaimana yang dikutip oleh Hambal. Tetapi mayoritas ulama mengatakan bahwa hal itu adalah kebiasaan jahiliyah yang telah dihapuskan oleh Islam. Sebab Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda dalam hadits shahih: “Tidak ada Al Fara’ dan Al ‘Atirah.” (Imam Ibnu Rajab, Lathaif Al Ma’arif Hal. 117)

 Namun, jika sekedar ingin menyembelih hewan pada bulan Rajab, tanpa mengkhususkan dengan fadhilah tertentu pada bulan Rajab, tidak mengapa dilakukan. Karena Imam An Nasa’i meriwayatkan, bahwa para sahabat berkata kepada Rasulullah: “Wahai Rasulullah, dahulu ketika jahiliyah kami biasa menyembelih pada bulan Rajab?” Maka Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

ุงุฐุจุญูˆุง ู„ู„ู‡ ููŠ ุฃูŠ ุดู‡ุฑ ูƒุงู†

๐Ÿ“Œ            “Menyembelihlah karena Allah, pada bulan apa saja.” (HR. An Nasa’i, hadits ini shahih. Lihat Shahih Al Jami’ Ash Shaghir wa Ziyadatuhu, 1/208)


5⃣ Benarkah Isra Mi’raj Terjadi Tanggal 27 Rajab?

Ada pun tentang Isra’ Mi’raj, benarkah peristiwa ini terjadi pada bulan Rajab? Atau tepatnya 27 Rajab? Jawab: Wallahu A’lam. Sebab, tidak ada kesepakatan para ulama hadits dan para sejarawan muslim tentang kapan peristiwa ini terjadi, ada yang menyebutnya Rajab, dikatakan Rabiul Akhir, dan dikatakan pula Ramadhan atau Syawal. (Imam Ibnu Hajar, Fathul Bari, 7/242-243)  

 Imam Ibnu Rajab Al Hambali  mengatakan, bahwa banyak ulama yang melemahkan pendapat bahwa peristiwa Isra terjadi pada bulan Rajab, sedangkan Ibrahim Al Harbi dan lainnya mengatakan itu terjadi pada Rabi'ul Awal. (Lathaif Al Ma’arif,  Hal. 95).

Beliau juga berkata:

ูˆ ู‚ุฏ ุฑูˆูŠ: ุฃู†ู‡ ููŠ ุดู‡ุฑ ุฑุฌุจ ุญูˆุงุฏุซ ุนุธูŠู…ุฉ ูˆู„ู… ูŠุตุญ ุดูŠุก ู…ู† ุฐู„ูƒ ูุฑูˆูŠ: ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูˆู„ุฏ ููŠ ุฃูˆู„ ู„ูŠู„ุฉ ู…ู†ู‡ ูˆุฃู†ู‡ ุจุนุซ ููŠ ุงู„ุณุงุจุน ูˆุงู„ุนุดุฑูŠู† ู…ู†ู‡ ูˆู‚ูŠู„: ููŠ ุงู„ุฎุงู…ุณ ูˆุงู„ุนุดุฑูŠู† ูˆู„ุง ูŠุตุญ ุดูŠุก ู…ู† ุฐู„ูƒ ูˆุฑูˆู‰ ุจุฅุณู†ุงุฏ ู„ุง ูŠุตุญ ุนู† ุงู„ู‚ุงุณู… ุจู† ู…ุญู…ุฏ: ุฃู† ุงู„ุฅุณุฑุงุก ุจุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูƒุงู† ููŠ ุณุงุจุน ูˆุนุดุฑูŠู† ู…ู† ุฑุฌุจ ูˆุงู†ูƒุฑ ุฐู„ูƒ ุฅุจุฑุงู‡ูŠู… ุงู„ุญุฑุจูŠ ูˆุบูŠุฑู‡

๐Ÿ“Œ"Telah diriwayatkan bahwa pada bulan Rajab banyak terjadi peristiwa agung dan itu tidak ada yang shahih satu pun. Diriwayatkan bahwa Nabi Shallallahu 'Alaihi wa Sallam dilahirkan pada awal malam bulan itu, dan dia diutus pada malam 27-nya, ada juga yang mengatakan pada malam ke-25, ini pun tak ada yang shahih. Diriwayatkan pula dengan sanad yang tidak shahih dari Al Qasim bin Muhammad bahwa peristiwa Isra-nya Nabi Shallallahu 'Alaihi wa Sallam terjadi pada malam ke-27 Rajab, dan ini diingkari oleh Ibrahim Al Harbi dan lainnya." (Lathaif Al Ma'arif Hal. 121. Mawqi' Ruh Al Islam)

Sementara, Imam Ibnu Hajar mengutip dari Ibnu Dihyah, bahwa: “Hal itu adalah dusta.” (Tabyinul ‘Ajab hal. 6). Imam Ibnu Taimiyah juga menyatakan peristiwa Isra’ Mi’raj tidak diketahui secara pasti, baik tanggal, bulan, dan semua riwayat tentang ini terputus dan berbeda-beda.

6⃣ Adakah Doa Khusus Menyambut Rajab, Sya’ban dan Ramadhan?

            Tidak ditemukan riwayat yang shahih tentang ini. Ada pun doa yang tenar diucapkan manusia yakni: Allahumma Bariklana fi rajaba wa sya’ban, wa ballighna ramadhan, adalah hadits dhaif (lemah).❌

            Dari Anas bin Malik Radhiallahu ‘Anhu, katanya:

   ูƒَุงู†َ ุงู„ู†َّุจِูŠُّ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ุฅِุฐَุง ุฏَุฎَู„َ ุฑَุฌَุจٌ ู‚َุงู„َ ุงู„ู„َّู‡ُู…َّ ุจَุงุฑِูƒْ ู„َู†َุง ูِูŠ ุฑَุฌَุจٍ ูˆَุดَุนْุจَุงู†َ ูˆَุจَุงุฑِูƒْ ู„َู†َุง ูِูŠ ุฑَู…َุถَุงู†َ

 ๐Ÿ“Œ         Dari Anas bin Malik berkata, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam jika masuk bulan Rajab, dia berkata: “Allahumma Barik lanaa fii Rajaba wa Sya’ban wa Barik lanaa fii Ramadhan.”
(Ya Allah Berkahilah kami di bulan Rajab dan Sya’ban wa Berkahilah kami di bulan Ramadhan).

(HR. Ahmad, No. 2346. Ath Thabarani, Al Mu’jam Al Awsath,  No. 4086, dengan teks agak berbeda yakni, “Wa Balighnaa fii Ramadhan.” Al Baihaqi, Syu’abul Iman, No. 3815. Ibnus Sunni dalam ‘Amalul Yaum wal Lailah No. 659. Abu Nu’aim dalam Al Hilyah, 6/269)

Dalam sanad hadits ini terdapat Zaidah bin Abi Ruqad dan Ziyad an Numairi.

๐Ÿ”น  Imam Bukhari berkata tentang Zaidah bin Abi Ruqad: “Munkarul hadits.” (haditsnya munkar) (Imam Al Haitsami, Majma’ az Zawaid, Juz. 2, Hal. 165. Darul Kutub Al ‘Ilmiyah)

๐Ÿ”น  Imam An Nasa’i berkata: “Aku tidak tahu siapa dia.”  Imam Adz Dzahabi sendiri mengatakan: “Dha’if.”  Sedangkan tentang Ziyad an Numairi beliau berkata: “Ziyad dha’if juga.” (Imam Adz Dzahabi, Mizanul I’tidal, Juz. 2, Hal. 65)

๐Ÿ”น  Imam Abu Daud berkata tentang Zaidah bin Abi   Ruqad: “Aku tidak mengenal haditsnya.” Sementara Imam An Nasa’i dalam kitabnya yang lain, Adh Dhu’afa, mengatakan: “Munkarul hadits.” Sedangkan dalam Al Kuna dia berkata: “Tidak bisa dipercaya.” Abu Ahmad Al Hakim mengatakan: “haditsnya tidak kokoh.” (Imam Ibnu Hajar, Tahdzibut Tahdzib, Juz. 3, Hal. 305)

๐Ÿ”น  Imam Al Haitsami berkata tentang Ziyad an Numairi: “Dia dha’if menurut jumhur (mayoritas ahli hadits).” (Majma’ az Zawaid, Juz. 10, Hal. 388. Darul Kutub Al Ilmiyah)

๐Ÿ”นImam Ibnu Hibban  mengatakan bahwa penduduk Bashrah meriwayatkan dari Ziyad hadits-hadits munkar. Imam Yahya bin Ma’in  meninggalkan hadits-haditsnya, dan tidak menjadikannya sebagai hujjah (dalil). Imam Yahya bin Ma’in juga  berkata tentang dia: “Tidak ada apa-apanya.” (Imam Ibnu Hibban, Al Majruhin, Juz. 1, Hal. 306)

๐Ÿ”น   Sementara dalam Al Jarh wat Ta’dil, Imam Yahya bin Ma’in mengatakan: “Dha’if.” (Imam Abu Hatim ar Razi, Al jarh Wat Ta’dil, Juz. 3, Hal. 536)

๐Ÿ”น  Syaikh Al Albany mendha’ifkan hadits ini. (Misykah al Mashabih, Juz. 1, Hal. 306, No. 1369. Lihat juga Dhaiful jami’ No. 4395), begitu pula Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan: isnaduhu dhaif (isnadnya dhaif). (Lihat Musnad Ahmad No. 2346. Muasasah Ar Risalah)

๐Ÿ”‘  Walau hadits ini dhaif, tidak mengapa sekedar membaca doa seperti di atas dengan syarat seperti yang digariskan para ulama terhadap masalah fadhailul a'mal:

๐Ÿ”ธ1. Tidak ada perawi yang tertuduh pendusta atau pemalsu hadits.
๐Ÿ”ธ2. Isinya tidak bertentangan dengan tabiat umum agama Islam.
๐Ÿ”ธ3.  Tidak menganggapnya sebagai doa dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam

Sebab, berdoa dengan membuat redaksi sendiri juga dibolehkan selama isinya tidak bertentangan syariat.

 Anggaplah ini doa bagus yang kita pinjam redaksinya. Lalu, sebaiknya jangan membiasakan doa ini tanpa menjelaskan kedudukannya sebagai doa yang tidak valid dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Sebab, mentradisikan dan mengulang-ulangnya setiap tahun, akan terbuka peluang bagi pikiran sebagian manusia bahwa ini adalah sunah nabi, atau paket yang sudah menjadi pakem khusus ketika menjelang Rajab, Sya’ban, dan Ramadhan. Tentunya ini keliru khawatir dusta atas nama Beliau Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Maka, kelemahannya mesti dijelaskan agar manusia tidak terkecoh.

 Wallahu A’lam
๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ

Foot notes:

[1] Umar bin Al Khathab Radhiallahu ‘Anhu tidak men
yukai puasa Rajab. Berikut ini riwayatnya:

-          Riwayat Imam Ath Thabarani, berkata kepada kami Muhammad bin Al Marziban,  berkata kepada kami   Al Hasan bin Jablah,  berkata kepada kami Sa’id bin Shalt, dari Al A’Masy, dari Barrah bin Abdirrahman, bahwa  Kharasyah bin Al Hurr berkata:

ุฑَุฃَูŠْุชُ ุนُู…َุฑَ ูŠَุถْุฑِุจُ ุฃَูƒُูَّ ุงู„ู†َّุงุณِ ูِูŠ ุฑَุฌَุจٍ ، ุญَุชَّู‰ ูŠَุถَุนُูˆู‡َุง ูِูŠ ุงู„ْุฌِูَุงู†ِ ูˆَูŠَู‚ُูˆู„ُ : ูƒُู„ُูˆุง ูَุฅِู†َّู…َุง ู‡ُูˆَ ุดَู‡ْุฑٌ ูƒَุงู†َ ูŠُุนَุธِّู…ُู‡ُุฃَู‡ْู„ُ ุงู„ْุฌَุงู‡ِู„ِูŠَّุฉِ ูู„ู…ุง ุฌุงุก ุงู„ุฅุณู„ุงู… ุชุฑูƒ

๐Ÿ“ŒAku melihat Umar memukul telapak tangan manusia pada bulan Rajab, hingga dia mengantarkannya ke mangkuk besar, dan berkata: “Makanlah, ini adalah bulan yang dimuliakan oleh orang-orang Jahiliyah, yang ketika Islam datang dia sudah ditinggalkan.” (Ath Thabarani dalam Al Mu’jam Al Awsath No. 7636)

Imam Al Haitsami mengatakan tentang sanad Ath Thabarani: “Sanadnya terdapat Al Hasan bin Jablah, aku belum temukan orang yang menceritakannya, dan perawi lainnya terpercaya.” (Majma’ Az Zawaid,  3/439) Maka, sanad ini belum meyakinkan. Tetapi Syaikh Al Albani mengatakan: “Tidak apa-apa jika sebagai mutaba’ah (penguat).” (Irwa’ul Ghalil, 4/114)

Ternyata ada riwayat lain dari Imam Ibnu Abi Syaibah sebagai berikut:

Dari Abu Mu’awiyah, dari Al A’masy, dari Barah bin Abdirrahman, dari Kharasyah bin Al Hurr, dia berkata:

ุฑَุฃَูŠْุชُ ุนُู…َุฑَ ูŠَุถْุฑِุจُ ุฃَูƒُูَّ ุงู„ู†َّุงุณِ ูِูŠ ุฑَุฌَุจٍ ، ุญَุชَّู‰ ูŠَุถَุนُูˆู‡َุง ูِูŠ ุงู„ْุฌِูَุงู†ِ ูˆَูŠَู‚ُูˆู„ُ : ูƒُู„ُูˆุง ูَุฅِู†َّู…َุง ู‡ُูˆَ ุดَู‡ْุฑٌ ูƒَุงู†َ ูŠُุนَุธِّู…ُู‡ُ ุฃَู‡ْู„ُ ุงู„ْุฌَุงู‡ِู„ِูŠَّุฉِ

๐Ÿ“ŒAku melihat Umar memukul telapak tangan manusia pada bulan Rajab, hingga dia mengantarkannya ke mangkuk besar, dan berkata: “Makanlah, ini adalah bulan yang dimuliakan oleh orang-orang Jahiliyah. (HR. Ibnu Abi Syaibah dalam Al Mushannaf No. 9851)

                Syaikh Al Albani berkata: haadza sanadun shahihun – sanad hadits ini shahih. (Irwa’ul Ghalil, 4/114)

[2] Imam Ibnu Abi Syaibah menceritakan:

ุญَุฏَّุซَู†َุง ูˆَูƒِูŠุนٌ ، ุนَู†ْ ุนَุงุตِู…ِ ุจْู†ِ ู…ُุญَู…َّุฏٍ ، ุนَู†ْ ุฃَุจِูŠู‡ِ ، ู‚َุงู„َ : ูƒَุงู†َ ุงุจْู†ُ ุนُู…َุฑَ ุฅุฐَุง ุฑَุฃَู‰ ุงู„ู†َّุงุณَ ، ูˆَู…َุง ูŠُุนِุฏّูˆู†َ ู„ِุฑَุฌَุจٍ ، ูƒَุฑِู‡َ ุฐَู„ِูƒَ

๐Ÿ“Œ                Berkata kepada kami Waki;, dari ‘Ashim bin Muhamad, dari ayahnya, dia berkata: “Dahulu Ibnu Umar jika dia melihat manusia -dan betapa banyak yang melakukannya  pada Rajab- maka dia membencinya.” (Al Mushannaf No. 9854)

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐Ÿ‚๐Ÿ€๐ŸŒผ๐Ÿ„๐ŸŒท๐Ÿ๐ŸŒน

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผ Sebarkan! Raih pahala...

0 Response to "Bulan Rajab dan Keutamaannya"

Post a Comment

NASEHAT HARI INI