BAGAI KAYU YANG DISANDARKAN

📆 Ahad, 17 Rajab 1437H / 24 April 2016

📚 HIKMAH

📝 Pemateri: Ustadz A. Sahal Hasan Lc.

📋 BAGAI KAYU YANG DISANDARKAN

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁

  (( كَأَنَّهُمْ خُشُبٌ مُسَنَّدَةٌ )) (سورة المنافقون: 4)

  لمَ شَبَّهَ القُرْآنُ المُنَافِقِيْنَ بِالْخُشُبِ الْمُسَنَّدَةِ ؟

قَدْ ذَكَرَهُ الإِمَامُ فَخْرُ الدِّيْنِ الرَّازِي فِي ((مَفَاتِيْحِ الغَيْبِ)) وَمِنْ قَوْلِهِ رحمه الله:

  "لِاشْتِمَالِ هَذَا التَّشْبِيهِ عَلَى فَوَائِدَ كَثِيرَةٍ لَا تُوجَدُ فِي الْغَيْرِ.

  الأُوْلَى: قَالَ فِي «الكَشَّاف» : شُبِّهُوا فِي اسْتِنَادِهِمْ - وَمَا هُمْ إِلَّا أَجْرَامٌ خَالِيَةٌ عَنِ الْإِيمَانِ وَالْخَيْرِ - بِالْخُشُبِ الْمُسَنَّدَةِ إِلَى الْحَائِطِ، وَلِأَنَّ الْخَشَبَ إِذَا انْتُفِعَ بِهِ كَانَ فِي سَقْفٍ أَوْ جِدَارٍ أَوْ غَيْرِهِمَا مِنْ مَظَانِّ الِانْتِفَاعِ، وَمَا دَامَ مَتْرُوكًا فَارِغًا غَيْرَ مُنْتَفَعٍ بِهِ أُسْنِدَ إِلَى الْحَائِطِ، فَشُبِّهُوا بِهِ فِي عَدَمِ الِانْتِفَاعِ ..

  الثَّانِيَةُ: الْخُشُبُ الْمُسَنَّدَةُ فِي الْأَصْلِ كَانَتْ غُصْنًا طَرِيًّا يَصْلُحُ لِأَنْ يَكُونَ مِنَ الْأَشْيَاءِ الْمُنْتَفَعِ بِهَا، ثُمَّ تَصِيرُ غَلِيظَةً يَابِسَةً، وَالْكَافِرُ وَالْمُنَافِقُ كَذَلِكَ كَانَ فِي الْأَصْلِ صَالِحًا لِكَذَا وَكَذَا، ثُمَّ يَخْرُجُ عَنْ تِلْكَ الصَّلَاحِيَّةِ

  الثَّالِثَةُ: الْكَفَرَةُ مِنْ جِنْسِ الْإِنْسِ حَطَبٌ، كَمَا قَالَ تَعَالَى: حَصَبُ جَهَنَّمَ أَنْتُمْ لَها وارِدُونَ [الْأَنْبِيَاءِ: 98] وَالْخُشُبُ الْمُسَنَّدَةُ حَطَبٌ أَيْضًا

  الرَّابِعَةُ: أَنَّ الْخُشُبَ الْمُسَنَّدَةَ إِلَى الْحَائِطِ أَحَدُ طَرَفَيْهَا إِلَى جِهَةٍ، وَالْآخَرُ إِلَى جِهَةٍ أُخْرَى، وَالْمُنَافِقُونَ كَذَلِكَ، لِأَنَّ الْمُنَافِقَ أَحَدُ طَرَفَيْهِ وَهُوَ الْبَاطِنُ إِلَى جِهَةِ أَهْلِ الْكُفْرِ، وَالطَّرَفُ الْآخَرُ وَهُوَ الظَّاهِرُ إِلَى جِهَةِ أَهْلِ الْإِسْلَامِ."

والله أعلم

❣ “Mereka seakan-akan kayu yang disandarkan..”
(QS. Al-Munafiqun: 4).

Mengapa Al-Quran mengumpamakan orang-orang munafik dengan kayu yang disandarkan?

💦Fakhruddin Al-Razi telah menyebutkan dalam tafsirnya Mafatihul Ghaib. Diantara perkataan beliau - rahimahullah :

“Karena perumpaman ini mengandung faidah yang banyak yang tidak ada pada yang lain."

❣Pertama: Berkata Az-Zamakhsyari dalam Al-Kasyaf:
“Dalam kebersandaran mereka, mereka diumpamakan dengan kayu yang disandarkan ke tembok (dan mereka tak lain hanyalah makhluk yang kosong dari iman dan kebaikan), karena kayu yang bermanfaat akan berada di atap, atau tembok, atau bagian bagunan lain dalam posisi yang menunjukkan manfaatnya.

Dan ketika ia dibiarkan kosong tanpa manfaat ia akan disandarkan ke dinding. Jadi diumpama kan dengannya karena tak ada manfaat..

❣ Kedua: Kayu yang disandarkan itu asalnya adalah ranting yang lentur yang masih laik untuk dimanfaatkan, kemudian berubah menjadi keras dan kering.

Orang kafir dan munafik demikian juga, tadinya baik untuk ini dan itu lalu ia keluar dari kebaikan-kebaikan itu (kafir sesudah iman).

❣ Ketiga: Orang-orang kafir (orang munafiq dengan kemunafikan aqidah hakikatnya kafir) adalah kayu bakar neraka.

Firman Allah: “Sungguh, kamu (orang kafir) dan apa yang kamu sembah selain Allah adalah bahan bakar Jahannam. Kamu pasti masuk ke dalamnya.” (QS. Al-Anbiya: 98). Dan kayu yang disandarkan dibakar juga.

❣Keempat: Kayu yang disandarkan salah satu ujungnya bersandar ke arah tertentu (tembok), dan ujung yang lain bersandar ke arah lain (tanah).

Begitulah orang munafik, dimana salah satu sisi dirinya yakni batinnya bersandar kepada orang-orang kafir sedangkan sisi lainnya yaitu kedok lahiriahnya bersandar kepada kaum muslimin.”

Wallahu a'lam

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Dipersembahkan:
www.iman-islam.com

💼 Sebarkan! Raih pahala...

0 Response to "BAGAI KAYU YANG DISANDARKAN"

Post a Comment

NASEHAT HARI INI