Jika Mantan Istri Menikah Lagi Apakah Hak Asuh Anak Bisa Diambil Ayahnya?

✏Ustadz Dr.Wido Supraha

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐ŸŒธ๐Ÿ„๐ŸŒป๐Ÿ€๐ŸŒผ๐ŸŒท๐ŸŒน

Pertanyaan:

Assalamu'alaikum wrwb.

Teman saya bercerai dengan suaminya sekitar 4 tahun yang lalu, walaupun tidak ada perjanjian tertulis anak perempuannya ikut dengan dia dan sewaktu-waktu ikut ayahnya ketika libur sekolah. Suaminya sudah menikah lagi dan sedang menantikan anak keduanya. Teman saya ini masih sendiri dan takut untuk menikah karena dulu suaminya pernah bilang kalau dia menikah maka anaknya akan diambil suaminya, dia tanya apakah ini ancaman kalau dia tidak boleh menikah lagi, tapi suaminya bilang kalu ada dalil-dalil dalam Islam yang menyatakan kalau mantan istri menikah lagi maka hak asuh bisa diambil ayahnya, padahal yang dia tahu secara hukum kalau anaknya belum 17 tahun maka harus ikut ibu. Apakah benar ada hadits/dalil yang menyatakan kalau mantan istri menikah lagi maka hak asuh anak akan jatuh pada ayahnya,  sedangkan selama ini porsi pengasuhan lebih banyak pada ibunya. Terimakasih

Jawaban:

Wa 'alaikumussalaam warahmatullah,

Sebelumnya kami berdo'a agar Allah Swt memberikan kekuatan dan kesabaran kepada Ibu agar sentiasa tetap istiqomah di jalan Allah Swt., jalan kebahagiaan, kebenaran, dan cahaya.

Ibu, Nabi Saw., telah bersabda,

ุญَุฏَّุซَู†َุง ู…َุญْู…ُูˆุฏُ ุจْู†ُ ุฎَุงู„ِุฏٍ ุงู„ุณُّู„َู…ِูŠُّ ุญَุฏَّุซَู†َุง ุงู„ْูˆَู„ِูŠุฏُ ุนَู†ْ ุฃَุจِูŠ ุนَู…ْุฑٍูˆ ูŠَุนْู†ِูŠ ุงู„ْุฃَูˆْุฒَุงุนِูŠَّ ุญَุฏَّุซَู†ِูŠ ุนَู…ْุฑُูˆ ุจْู†ُ ุดُุนَูŠْุจٍ ุนَู†ْ ุฃَุจِูŠู‡ِ ุนَู†ْ ุฌَุฏِّู‡ِ ุนَุจْุฏِ ุงู„ู„َّู‡ِ ุจْู†ِ ุนَู…ْุฑٍูˆ ุฃَู†َّ ุงู…ْุฑَุฃَุฉً ู‚َุงู„َุชْ ูŠَุง ุฑَุณُูˆู„َ ุงู„ู„َّู‡ِ ุฅِู†َّ ุงุจْู†ِูŠ ู‡َุฐَุง ูƒَุงู†َ ุจَุทْู†ِูŠ ู„َู‡ُ ูˆِุนَุงุกً ูˆَุซَุฏْูŠِูŠ ู„َู‡ُ ุณِู‚َุงุกً ูˆَุญِุฌْุฑِูŠ ู„َู‡ُ ุญِูˆَุงุกً ูˆَุฅِู†َّ ุฃَุจَุงู‡ُ ุทَู„َّู‚َู†ِูŠ ูˆَุฃَุฑَุงุฏَ ุฃَู†ْ ูŠَู†ْุชَุฒِุนَู‡ُ ู…ِู†ِّูŠ ูَู‚َุงู„َ ู„َู‡َุง ุฑَุณُูˆู„ُ ุงู„ู„َّู‡ِ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ุฃَู†ْุชِ ุฃَุญَู‚ُّ ุจِู‡ِ ู…َุง ู„َู…ْ ุชَู†ْูƒِุญِูŠ

Telah menceritakan kepada kami [Mahmud bin Khalid As Sulami], telah menceritakan kepada kami [Al Walid] dari [Abu 'Amr Al Auza'i], telah menceritakan kepadaku ['Amr bin Syu'aib], dari [ayahnya] dari [kakeknya yaitu Abdullah bin 'Amr] bahwa seorang wanita berkata; wahai Rasulullah, sesungguhnya anakku ini, perutku adalah tempatnya, dan putting susuku adalah tempat minumnya, dan pangkuanku adalah rumahnya, sedangkan ayahnya telah menceraikannya dan ingin merampasnya dariku. Kemudian Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam berkata kepadanya; engkau lebih berhak terhadapnya selama engkau belum menikah. (HR. Abu Daud No. 1938)

Dari hadits di atas, Ibu didahulukan untuk mengasuh seorang anak pasca sebuah perceraian, karena umumnya Ibu memiliki seluruh sifat kasih sayang yang dibutuhkan anak dalam masa pertumbuhan.

Bagaimana jika Ibu kemudian menikah lagi? Dalam hal ini, pengasuhan anak tidak mutlak harus kemudian dipindahtangankan ke suami, namun diutamakan dapat diberikan kepada suami hingga ia dapat menentukan pilihan hidupnya sendiri. Namun begitu, prinsip kunci yang harus tetap dipegang dalam hal ini adalah pemenuhan penuh atas kebutuhan anak, yakni kasih sayang fisik, dan itu sama sekali tidak berkorelasi dengan harta. Maka sebaiknya didiskusikan antara ibu dan mantan suami, dalam fokus diskusi bagaimana agar pemenuhan atas kasih sayang ini terpenuhi. Kegagalan dalam hal ini akan berkontribusi dalam melahirkan anak yang kehilangan kasih sayang, dan turunan derivasinya cukup panjang untuk dibahas dalam kesempatan ini. Yang jelas, ayah dan ibu, harus menyadari pentingnya melahirkan anak yang shalih dan berbakti kepada keduanya, dan ini membutuhkan kerjasama kedua belah pihak, bukan egoisme masing-masing agar terlahir prinsip ta'awun, saling melengkapi antara ayah dan ibu dalam mendidik anak, meskipun tidak lagi dalam satu ikatan suci pernikahan yang sah.

Semoga Allah Swt memudahkan seluruh urusan Ibu. Amiin.

Wassalam,
supraha.com
qudwatuna.com

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ๐ŸŒธ๐Ÿ„๐ŸŒป๐Ÿ€๐ŸŒผ๐ŸŒท๐ŸŒน

Dipersembahkan oleh:
www.iman-islam.com

๐Ÿ’ผSebarkan! Raih bahagia...

0 Response to "Jika Mantan Istri Menikah Lagi Apakah Hak Asuh Anak Bisa Diambil Ayahnya?"

Post a Comment

NASEHAT HARI INI